Family, Love and Feeling (Chapter 3)

Family, Love and Feeling (Chapter 3)

Author : Do Sang Hwa

 

Main Cast : Do Kyungsoo -Yeoja

Kim Jongin – Namja

Xi Luhan – Yeoja

Oh Sehun – Namja

 

Other Cast : All member Exo

Kyuhyun : Namja  &  Sungmin : Yeoja

Donghae : Namja  &  Eunhyuk : Yeoja

 

Genre : Tentukan sendiri *Senyun Unyu*.

 

Seperti biasa aku selalu bilang makasih buat yg suka coment or like ff aku. maaf ya kalau tambah ga menarik. Aku juga masih belajar, aku aja bingung kalau nulis ke korea2an. makanya aku suka pake b.indo. maaf kalo makin jelek.

Langsung aja bacaa ^-^

zsgr (3)

—————

Di foodcourt ^^

“Gue tadi ga salah denger kan?” Tanya Chen. “Engga.” Jawab Lay. “Tapi kenapa Sehun bisa sama yeoja itu?” Heran Xiumin. “Aduh, gue juga ngga ngerti. Udah yeoja itu kepedean banget. Masa ngira gue suka sama dia. Emang sih cantik, tapi bukan tipe gue banget. Keliatannya manja.” Jelas Lay. “Terus Luhan gimana? Dia tau soal ini gak ya?” Tanya Xiumin. “Kayanya engga deh. Habis hubungan mereka masih santai-santai aja.” Jawab Chen.

“Sehun pulang Ekskul jam berapa sih?” Tanya Lay. “Gatau, sore kayanya.” Jawab Xiumin. “Pasti pemikiran kita sama.” Ucap Chen. Lay dan Xiumin pun mengangguk. “Demi dong gue penasaran kenapa bisa kaya gitu.” Jelas Xiumin. “Sama gue juga, lagian kasian Luhan. Mereka udah sama-sama dari kecil, masa harus pisah. Luhan juga kan temen kita.” Sambung Lay. “Nanti kita ke rumah Sehun. Pengen tau kebenarannya nih.” Ucap Chen.

“Demi lu lebay banget. Sok pangen tau kebenaran.” Ujar Lay. “Iya ih, kaya ditektif handal yang lagi mau memecahkan kasus aja.” Sambung Xiumin. “Tapi kita emang lagi mau memecahkan kasus tau.” Jelas Chen.

“Eh tadi ada Yoona, kenapa lo malah diem aja?” Tanya Lay. “Gue lagi ga konek, masih kaget sama berita tunangan itu.” Jawab Xiumin jujur. “Memang payah lo.” Ejek Chen. “Ah kaya lo udah laku aja.” Sindir Xiumin. “Tenang aja, jodoh ga bakal kemana.” Ucap Chen santai.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

Di lapangan Basket ^^

“Lama?” Tanya Sehun sambil ngacak rambut Luhan. “Engga, aku juga baru keluar dari ruang tataboga.” Jawab Luhan. “Yang bener ya masaknya, nanti kan kalau kamu udah jadi istri aku, aku bisa makan enak terus, hehehe.” Ucap Sehun yang buat pipi Luhan merah padam. “Malu ya? Pipi kamu sampe merah gitu.” Ucap Sehun jail. “Argh Oh Sehuuuun.” Teriak Luhan yang langsung aja Sehun ngabrit dari situ.

“Hahahaha, berenti.” Suruh Sehun saat Luhan hendak mengejarnya. “Kenapa?” Tanya Luhan. “Aku mau ganti baju Lulu. Emang kamu mau ikut?” Tanya Sehun menggoda. “Ya engga lah. Udah sana pergi, Hush hush hush.” Usir Luhan. “Kamu kira aku Kucing?” ucap Sehun. “Iya, kan kucing lucu. Kamu juga lucu sih.” Goda Luhan. Sekarang gantian Sehun yang malu dengernya. “Hahaha udah sana pergi.” Usir Luhan yang sadar Sehun jadi salah tingkah.

Setelah selesai Sehun ganti baju, mereka menuju tempat parkir motor Sehun. “Pegangan.” Perintah Sehun saat mereka sudah berada di atas motor. Luhan pun memeluk pinggang Sehun erat. Membuat keduanya tersenyum sendiri, walau ngga ada yang liat.

Saat di perjalanan ^^

“Tadi kamu ketemu D.O?” Tanya Luhan. “Iya, tadi aku anterin dia ke tempat Karate. Tapi kamu jangan salah paham ya, aku sama D.O ga ada apa-apa kok. Aku udah nganggap dia kaya dongsaeng sendiri.” Jelas Sehun tanpa diminta. “Iya, tenang aja. Aku percaya sama kamu kok.” Ucap Luhan tulus.

“Seandainya kamu tau kalau aku udah mau tunangan, apa kamu masih percaya sama aku?” ucap Sehun dalam hati. “Oh iya, kamu tau alamat rumah D.O ga?” Tanya Luhan. “Tau, memang kenapa?” Tanya Sehun. “Aku minta ya.” Pinta Luhan. “Iya, nanti aku smsin. Kita makan dulu ya, aku laper.” Ucap Sehun.

Sesampainya di rumah makan, mereka pun memesan makanan.

“Lulu, aku mau cerita.” Ucap Sehun. “Cerita apa?” Tanya Luhan. “Tadi waktu aku nganter D.O ke ruang ekskul karate, masa Jongin langsung meluk D.O.” jelas Sehun. “Hah? Yang bener? Playboynya parah banget.” Ucap Luhan. “Ini beda Lulu, kan biasanya Jongin yang ngga peduli, walau pacaran tapi dia ga pernah kaya gitu ke pacar-pacarnya. Kalau aku liat dia ngelakuin D.O beda.” Terang Sehun.

“Aku ngga ngerti.” Ucap Luhan. “Kayanya mereka saling kenal deh. Masa Jongin manggil D.O uco? Uco darimananya coba? Nah D.O nyaut. Dia manggil Jongin Ongin. Kalo di plesetin mah, aku takut masuk ongin.” Jelas Sehun sambil ngalawak. “Itumah angin Oh Sehuun.” Balas Luhan. “Hahaha. Iya Lulu. Menurut kamu gimana?” Tanya Sehun.

“Eh kamu tadi ngomong Kai manggil D.O uco? Kamu tau kan sahabat aku Kyungsoo?” Tanya Luhan. “Tau lah, yang di sukain Suho juga kan?” Tanya Sehun balik. “Iya, nah dia waktu kecilnya manggil diri sendiri uco. Sebenernya Kyungsoo sama D.O mukanya mirip banget. Dan waktu kyungsoo kecil, dia juga suka nyebut nama ongin. Aku engga tau ongin tuh siapa, dia selalu bilang kalau ongin itu suaminya. Gila masa kecil-kecil udah nikah.” Terang Luhan.

“Hah? Jadi kemungkinan mereka kenal dari dulu dong. Tapi kenapa Jongin ga pernah cerita. Tapi kan itu D.O. D.O kan beda dengan Kyungsoo sahabat kamu itu, walau kata kamu muka mereka mirip. Tapi kenapa D.O manggil Jongin ongin?” Tanya Sehun pusing sendiri. “Mungkin gak sih D.O itu Kyungsoo?” Tanya Luhan. “Engga lah, D.O punya orang tua. Kyungsoo juga punya orang tua kan?” Tanya Sehun. Luhan pun mengangguk.

“Tapi mungkin aja dia lupa ingatan.” Jawab Luhan. “Kenapa kamu bisa bilang kaya gitu?” Tanya Sehun. “Habis aku baru tau kalau Kyungsoo ngilang dari 5 tahun yang lalu.” Jawab Luhan. “Hah? Yang bener?” Tanya Sehun kaget. Luhan pun mengangguk. “Tapi masa sih? Kok kaya sinetron gitu?” ucap Sehun yang  bener-bener bingung.

‘Dret dret’ hp Sehun bergetar. “Yeoboseo.” Jawab Sehun. “Oh Sehun, kapan pulang?!” teriak tiga makhluk yang udah ga nyante. “Biasa aja kali, ga usah teriak-teriak. Ini lagi makan dulu sama Luhan. Ada apa?” Tanya Sehun. “Cepet pulang, kita udah nungguin lo dari tadi.” Jawab Xiumin. “Lo nungguin gue di rumah gue?” Tanya Sehun lagi. “Iya, ada hal penting nih. Makannya ngebut cepetan.” Jawab Chen menggelegar. “Iya, tapi gue nganter Luhan dulu.” Jawab Sehun. “Gpl.” Ucap Lay akhirnya. Matilah sambungan telefon itu.

“Siapa?” Tanya Luhan. “Lay, Xiumin, Chen. Nyuruh aku cepet pulang, katanya ada hal penting.” Jawab Sehun. “Yaudah ayo cepet.” Ajak Luhan. Sehun pun mengangguk.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Umma udah pulang?” Tanya Jongin saat melihat Tao ada di dapur. “Yaiyalah Jongin. Kalau umma belum pulang yang kamu liat sekarang siapa?” jawab Tao. “Yah barangkali hantu.” Jawab Jongin cuek. “HEH!” Teriak Tao. “Hehehe, ampun umma.” Jawab Kai sambil nyengir.

“Umma kabur kemana kemarin?” Tanya Kai sambil nyomot makanan yang di buat Tao. “Ke rumah kita yang dulu, di samping rumah Sehun.” Jawab Tao. “Ah kenapa engga ngajak aku?” ucap Kai kesel. “Nanti yang jagain appa kamu kalau umma ga ada siapa?” Tanya Tao kesel. “Eh iyaya. Ih tapi salah umma lah, kenapa ninggalin appa? Kasian tau.” Jelas Kai.

“Memang pas umma ga ada appa kenapa?” Tanya Tao penasaran. “Appa maen sama yeoja lain.” Jawab Kai santai. “Hah? Yang bener?” Tanya Tao kaget. “Ya bohong lah. Appa jadi diem terus. Kalau aku suruh makan juga cuma makan dikit. Udah sekarang dia lembur, mau ketemuan sama rekan bisnisnya. Hayoloh umma, kalau appa pingsan umma yang salah.” Jelas Kai. “Yang bener?” Tanya Tao kaget.

“Gimana sih? Masa umma ga tau.” Jawab Kai sambil geleng-geleng. “Aku ke atas ya. Aku saranin mending umma langsung kasih makanan itu ke kantor appa. Takutnya appa belom makan.” Ucap Kai sambil berjalan menuju kamarnya di lantai atas. Tao yang mendengar itupun jadi panik. Ia segera menyiapkan bekal makan untuk Kris. Kai yang mengintip dari atas pun langsung menelfon seseorang.

“Appa, umma udah pulang. Bentar lagi umma mau ke kantor appa ngasih makanan.” Lapor Kai pada appanya, Kris. “Yang bener? okedeh. Umma kamu ngomong apa aja?” Tanya Kris. “Apa ya? Ga tau, ga ada kali ya.” Jawab Kai bingung. “Huh dasar.” Ucap Kris. “Appa pura-pura sakit ya.” Usul Kai. “Appa emang lagi sakit Jongin.” Jawab Kris. “Lebay-lebayin aja.” Saran Kai. “Okelah.” Jawab Kris. Sambungan telfon itu pun terputus. Segera saja Kai melemparkan badannya sambil melihat kedinding kamarnya.

“Kita ketemu lagi Kyungsoo.” Ucap Kai sambil tersenyum bahagia.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“D.O pulaaang.” Teriak D.O saat sampai di rumah. “Gimana ekskulnya?” Tanya Sungmin. “Seru umma, tapi ada namja aneh.” Jawab D.O. “Maksud kamu?” Tanya Sungmin terlihat tertarik. “Dia ngira aku Kyungsoo, terus pas latihan dia ngeliatin aku terus. Aku jadi serem sendiri.” Jelas D.O. “Mungkin kamu mirip sama pacarnya, atau mungkin dia suka sama kamu.” Jawab Sungmin sambil ngusap kepala D.O.

“Iya kalau Cuma satu orang yang manggil gue Kyungsoo. Lah ini udah dua orang.” Ucap D.O dalam hati. “Umma, aku beneran anak umma kan?” Tanya D.O memastikan. Sungmin yang ditanyai begitu jadi gugup sendiri. “Em..ya.,yaiyalah sayang. Memang kenapa?” Tanya Sungmin berusaha tenang. “Engga, Cuma nanya aja.” Ucap D.O walau ia merasa masih ada keganjalan. “Aku mandi dulu ya umma.” Ucap D.O. sungmin pun mengangguk ngengiyakan.

“Ongin? Haha kenapa gue bisa refleks nyebut nama itu pas dia manggil gue uco? Dan kenapa gue ngerasa engga asing dengan panggilan itu. Huh Jongin, Kai, nyebelin!” Ucap D.O yang langsung masuk ke kamar mandi.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

Sesampainya Sehun di rumah ^^

“Sehun, ada Lay, Chen, Xiumin tuh dari tadi nungguin.” Ucap Umma Sehun alias Eunhyuk. “Udah lama?” Tanya Sehun. “Lumayan, kayanya ada hal penting deh sampe mereka mau nungguin kamu dari tadi.” Jelas Eunhyuk. “Ada apa ya?” pikir Sehun. “Manakutahu.” Ucap Eunhyuk santai. “Huh sama sekali ngga ngasih pencerahan deh.” Ucap Sehun kesel. “Udah jangan banyak Tanya. Cepet samperin. Mereka ada di kamar kamu.” Jawab Eunhyuk yang kembali lagi ke ruang tengah untuk nonton TV.

‘Klek’

“OH SEHUUUUN!!!” Teriak Lay, Xiumin, Chen berbarengan.  Sehun yang baru dateng pun sampe nutup telinganya erat-erat. “JANGAN BERISIIIIK.” Teriak Eunhyuk dari ruang TV. Mereka bertiga pun hanya dapat senyum gaje.

“Ampun deh, ada apa sih lo pada sampe riweuh gitu?” Tanya Sehun. “Ini tuh hal penting, kita penasaran.” Jawab Xiumin. “Ya apa?” Tanya Sehun ga sabar. “Lo beneran udah tunangan?” Tanya Lay to the point. Sehun yang mendengarnya pun kaget. “Darimana mereka tau?” fikir Sehun.

“Lo pada tau dari mana? D.O yang kasih tau bukan?” Tanya Sehun. “Jadi bener? OMG.” Ucap Chen sambil geleng-geleng. “Kita tau dari tunangan lo langsung. D.O anak baru itu maksud lo? Lo kenal dia? Dan lo udah cerita ke dia dan ke kita belum?” ucap Xiumin tidak percaya. “Sorry, gue bener-bener bingung, dan gue juga awalnya ga sengaja cerita ke dia. Iya gue kenal, dia anaknya temen ortu gue.” Jelas Sehun.

“Eh tapi lo ketemu dimana sama Krystal? Dia kan ga tinggal di Seoul.” Tanya Sehun bingung. “Oh namanya Krystal. Kita ketemu di toko buku pas tadi main ke mall.” Jawab Lay. “Ko lu bisa sih tunangan sama tuh yeoja tapi tadi masih pergi sama Luhan?” Tanya Xiumin. “Jangan bilang lu diajarin Kai?” Tanya Chen curiga. “Dia bukan tunangan gue, Cuma calon. Tapi kan belum dan gue gak mau. Itu juga kejadian yang ga disengaja sampe gue bisa di tunangin sama Krystal.” Jelas Sehun.

“Luhan udah tau belum sih?” Tanya Chen. Sehun pun menggeleng lemah. Mereka bertiga pun hanya dapat bernafas panjang. “Lo tau ga kalau Yoona itu saudara Krystal?” Tanya Lay pada Sehun. “Hah? Yoona mantannya Kai?” Tanya Sehun tidak percaya. Lay mengangguk. “Dan lo tau ga kalau D.O itu temennya Yoona? Kalau gue liat sih kayanya mereka deket.” Ucap Xiumin yang membuat Chen, Lay, Sehun kaget mendengarnya. “Lo tau dari mana?” Tanya Chen. “Gue kan suka merhatiin Yoona.” Jawab Xiumin gemes.

“Parah gini ceritanya. D.O tau gak ya tunangan yang lo maksud itu saudaranya Yoona?” Tanya Lay. Sehun pun menggeleng karna memang dia ngga tau. “Emang ceritanya gimana sih sampe lu bisa mau tunangan sama Krystal?” Tanya Chen. Akhirnya Sehun pun menceritakan kejadian yang sebenarnya. (Cerita Sehun ada di Chapter 2)

“Aduh Oh Sehun, gue tau lu selalu di mabuk asmara. Tapi jangan keseringan juga. Jadi aja kaya gini. Bukan di mabuk asmara lagi ini mah. Mabuk beneran, bisa bikin gue pingsan.” Terang Chen. “Gue juga nyesel. Maka itu bantuin gue dong guys.” Pinta Sehun dengan muka melasnya. “Kita bisa bantu apa? Gue aja pusing.” Jawab Xiumin. “Sebenernya gue punya rencana, ini juga dari umma gue. Gimana kalau kita bikin Krystal yang mutusin pertunangan ini, dengan cara buat dia suka sama namja lain.” Terang Sehun.

“Masalahnya EMANG BISA? Lagian siapa yang bisa bikin Krystal berpaling dari lo?” Tanya Xiumin. “Gue juga gak tau. Gimana kalau dicoba dari lo bertiga.” Jawab Sehun dengan wajah berbinar-binar. “Sorry, gue udah ada Yoona.” Ucap Xiumin langsung. “Kalau gue percaya jodoh gue bukan dia, jadi kalau gue jadi pengganti lo, takutnya endingnya ga baik. Kasian juga dia kalau nantinya patah hati.” Jawab Chen. “Iya juga sih. Terus gimana dong?” ucap Sehun frustasi. Xiumin dan Chen pun melirik Lay yang masih bengong dengan pembicaraan ini.

“Apa? Ngapain lo pada ngeliatin gue?” Tanya Lay yang ngga ngerti keadaan. “Sehun, kita punya orang yang lo maksud.” Jelas Chen. Xiumin dan Sehun pun mengangguk dengan senyum evil mereka. “Heh, kenapa lo pada senyum-senyum kaya gitu?” Tanya Lay yg udah curiga.

“Lay, selamat. Lo bakal punya yeojachingu. Tapi lo bener-bener harus berjuang.” Ucap Xiumin. “Maksud lo?” Tanya Lay bingung. “Bikin Krystal jatuh cinta sama lo.” Jawab Chen. “Hah? Yeoja gila itu?!” teriak Lay syok.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

Kesal karna Sehun belum juga sms soal alamat rumah D.O, Luhan pun akhirnya menelfon lebih dulu.

“Ada apa Lulu? Kangen ya?” Tanya Sehun dari sebrang telfon. “Mana alamat rumah D.O? kenapa belum di sms juga?” Tanya Luhan kesel. “Oh mian, gara-gara ada Xiumin, Chen, sama Lay jadi aku lupa.” Jelas Sehun. “Kirimin sekarang ya.” Pinta Luhan. “Oke.” Jawab Sehun.

Segera saja Luhan mematikan sambungan telfon tersebut. Tidak berapa lama ada pesan masuk dari Sehun tentang alamat rumah D.O. dan saat itu juga ia langsung mengabari Chanyeol dan Baekhyun tentang alamat rumah D.O itu.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Taeyeon-sshi, suami saya ada di dalam?” Tanya Tao pada sekertaris Kris, Taeyeon. “Ada bu, tapi lagi ada tamu.” Jawab Taeyeon. “Saya boleh masuk ya? Soalnya takut dia tiba-tiba pingsan. Dari kemarin makannya Cuma dikit. Kan kasian.” Jelas Tao. Taeyeon yang mendengarnya pun ngangguk-ngangguk.

Pintu ruangan Kris pun terbuka. Nongollah kepala Tao doang, dan terlihatlah dua namja tampan lagi ngomongin author, mereka sebenernya lagi ngerebutin author (Abaikan -_-) “Annyeong, mian mengganggu.” Ucap Tao sambil nyengir. “Mian, itu istri saya.” Jelas Kris pada Kyuhyun. Kyuhyun pun mengangguk sambil tersenyum.

‘Sexy, Free & Single
I’m ready too, Bingo’

“Mian ada telf, saya permisi dulu.” Ucap Kyuhyun yang berjalan keluar ruangan. Saat berpapasan dengan Tao, Kyuhyun pun membungkuk. Tao juga balas membungkuk, lalu menghilanglah Kyuhyun di balik bintu. “Eh apaan nih?” Tao pun mengambil barang yang menarik perhatiannya. Ternyata itu foto keluarga Kyuhyun yang sepertinya terjatuh saat Kyuhyun membungkuk. Difoto itu terlihat Sungmin sedang meniup lilin kue ulang tahun, Kyuhyun yang megang kue ulang tahun, dan D.O sendiri yang ngeliat ke kamera sambil senyum. (Foto kecil yang biasa di masukin di dompet).

“Akhirnya istriku pulang. Udah ngga marah lagi kan?” Tanya Kris. “Hem.” Jawab Tao yang sibuk merhatiin foto Kyuhyun itu. “Bawa apaan tuh? Makanan?” Tanya Kris semangat. “Hem.” Jawab Tao yang masih tetep sibuk merhatiin foto itu, kaya lagi berfikir. “Kamu ngapain sih liatin foto Kyuhyun-sshi. Kamu naksir dia bukan? Inget suami. Inget juga dia udah punya istri.” Ucap Kris kesel. “Bukan, aku kaya pernah liat anak ini. Tapi dimana ya?” Tanya Tao bingung sambil ngeliatin foto itu ke Kris. Kris juga jadi merhatiin.

“Iyaya, aku juga kaya pernah liat. Tapi dimana?” jawab Kris jadi ikutan mikir. Mereka berdua jadi sibuk dengan fikiran masing-masing sampai tiba-tiba ada lampu terang di kepala Kris. “Ah aku inget, anak ini mirip sama anak yang dicium Jongin waktu kita ke taman bermain dulu.” Jelas Kris. “Oh iya, huh Jongin kecil-kecil udah main cium aja.” Ucap Tao gemes. “Hahaha, aku kalau inget itu jadi pengen ketawa. Udah kita ngeboongin dia soal yang roller coaster itu. Jadi kangen main bertiga lagi. Kita sekarang jadi sibuk masing-masing.” Ucap Kris sambil mengenang keluarga mereka dulu. Tao pun mengangguk setuju.

Di tempat Kyuhyun ^^

“Ada apa minie?” Tanya Kyuhyun. “Aku takut Kyu.” Jawab Sungmin. “Takut kenapa? Kamu ada di mana sekarang?” Tanya Kyuhyun panik. “Aku ada di rumah. Ini soal D.O. bisa kamu pulang sekarang?” Tanya Sungmin ragu. “Tapi…Memang ada apa dengan D.O?” Tanya Kyuhyun. “Mungkin D.O inget.” Jawab Sungmin khawatir. “Oke aku pulang sekarang.” Jawab Kyuhyun akhirnya.

Kyuhyun pun kembali ke ruangan Kris dan pamit pulang. Ia juga minta maaf karna harus pulang cepat. Saat Kyuhyun sudah menghilang barulah Tao sadar, foto Kyuhyun belum di kembaliin. “Aduh lupa, fotonya Kyuhyun-shi.” Ucap Tao sambil nepuk jidatnya. “Yaudah nanti aja dikembaliinnya.” Jawab Kris. “Iya deh.” Jawab Tao.

“Ngomong-ngomong mana makanan buat aku?” Tanya Kris dengan senyum manisnya. “Ini. kamu sakit apa? Parah ga? Makanya jangan mogok makan.” ucap Tao cerewet. “Aku Cuma lemes aja. Itu juga kan karna kamu pergi, aku jadi gini.” Jawab Kris. “Semua salah aku.” ucap Tao lesu. “Gpp, yang penting sekarang kamu ga marah lagi kan? Mian kalau aku suka bikin kamu sedih atau sakit hati.” Jawab Kris tulus.  Tao pun menggeleng.

“Aku yang harusnya minta maaf, aku terlalu bodoh. Harusnya aku bersyukur punya suami yang bener-bener baik kaya kamu. Aku yang harusnya minta maaf, mian.” Ucap Tao sambil menunduk. “Gpp, cemburu itu wajar. berarti tandanya kamu bener-bener sayang sama aku, kamu juga takut kehilangan aku. Aku suka ko, tapi jangan pake acara kabur-kabur segala.” Goda Kris.

“Ngga usah ngomongin kabur-kabur lagi deh ya, bikin malu sendiri.” Ucap Tao polos. “Iya Taoku sayang.” Jawab Kris. Tao pun jadi salah tingkah. “Malu ya? hahaha. Mana makanannya, aku kangen masakan kamu nih.” Ucap Kris sambil mengeluarkan senyum manisnya. “Eh ngomong-ngomong kamu tau darimana aku bawa makanan kesini? Tanya Tao curiga. “Em…itu..Aduh aduh kepala aku sakit.” Kris pun memegang-megang kepalanya yang terasa sakit. Sebenernya sih ga sakit, itu hanya sekedar pengalihan, soalnya dia kan tau Tao mau kesini dari Jongin. Tapi tanpa sepengetahuan Tao. Kekeke~

“Aduh yang mana yang sakit? Sini biar aku pijitin.” Ucap Tao yang kelabakan, bingung sendiri. Kris pun nunjuk-nunjuk bagian kepalanya yang sakit. Kris hanya dapat nahan ketawa melihat kelakuan istrinya itu. Bener-bener polos dan gampang ditipu. Tapi Kris senang akhirnya Tao kembali lagi. Ia tidak akan membuat Tao pergi lagi, karna Kris amat sangat mencintai istrinya itu.

Kadang kesalahpahaman memang sering terjadi. Tidak semua jalan selalu mulus. Tapi kita bisa memebedakan mana jalan yg baik dan mana yang tidak. Katahati, perasaan. Itulah yang akan menuntunmu memilih jalan yang terbaik. Penglihatan bisa berdusta. Tapi hati dan perasaan selalu menunjukan kejujuran.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Yeolie, bisa cepet dikit ga?” Tanya Baekhyun. “Ini juga udah cepet yeobo. Sabar dong.” Jawab Chanyeol sambil mengendarai mobilnya. “Aku gak sabar, aku pengen cepet-cepet liat Kyungsoo.” Ucap Baekhyun sumringah. “Aku juga. Tapi kalau seandainya itu bukan Kyungsoo kita gimana?” Tanya Chanyeol ragu. “Aku ngerasa kalau aku bakal ketemu Kyungsoo lagi entah kapan. Dan aku ngerasa dia udah ada di deket kita. Aku tau kalau itu dia atau bukan. Karna sebagai orangtua, kita punya ikatan dengannya. Mau di sangkal atau ngga. Hati kita yang bakal mengatakan kebenarannya.” Jawab Baekhyun mantap.

“Aku percaya itu. Aku juga ngerasain hal yang sama. Tapi aku Cuma gak mau kamu terluka lagi. Aku ga kuat kalau liat kamu rapuh kaya kemarin.” Ucap Chanyeol sambil menatap Baekhyun dalam, lalu kembali lagi ke jalan. “Selama ada kamu di samping aku. Aku bakal selalu jadi orang yang kuat.” Jawab Baekhyun sambil menggenggam tangan Chanyeol. Chanyeol pun menggangguk sambil tersenyum.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

Seorang wanita terlihat mundar-mandir dikamarnya dengan gelisah. Ia merasa takut terjadi sesuatu yang tidak diinginkannya. Ia takut seseorang yang berarti bagi dirinya maupun suaminya akan pergi meninggalkannya. Walau orang itu bukan darah dagingnya, tapi Sungmin amat menyayangi anaknya itu, D.O. “Kyu, kenapa lama? Aku butuh kamu.” Ucap Sungmin lirih.

‘TING TONG’ “Itu pasti Kyuhyun.” Ucap Sungmin semangat. Segera saja ia berlari untuk membukakan pintu. “Kyu..” ucapan Sungmin terpotong karna ternyata itu bukan Kyuhyun. Melainkan sepasang suami istri.

“Annyeong. Mian mengganggu malam-malam. Apa benar ini rumah D.O?” Tanya Seorang namja yang ternyata Chanyeol itu. “Ah iya. Tapi maaf, siapa ya? ” Tanya Sungmin ragu. Perasaannya mulai khawatir, entah kenapa. “Oh iya, kenalkan. Saya Chanyeol, dan ini istri saya Baekhyun. Ucap Chanyeol ramah. Baekhyun yang duduk di kursi roda pun tersenyum juga. “Bisa kami bertemu dengannya.” Pinta Baekhyun. Sungmin pun mengangguk. Mempersilahkan Baekyeol untuk masuk ke dalam. Segera saja Sungmin memanggil D.O yang ada di kamarnya.

Baekhyun menggenggam tangan Chanyeol, ia sekarang benar-benar merasa gugup. Chanyeol pun mengusap tangan Baekhyun, mencoba menenangkannya. Tidak berama lama datanglah Sungmin bersama D.O. Dan saat itu juga air mata Baekhyun menetes. Ia melihatnya, ia melihat Kyungsoo berada di depannya. Tidak beda dengan Baekhyun, Chanyeol pun bahagia. Kyungsoo anaknya ada di depannya sekarang. Mereka merasakannya, mereka merasakan ikatan itu.

“Mian, kalian siapa ya?” Tanya D.O penasaran. “Bisa kamu ke sini?” pinta Baekhyun agar D.O mendekat kepadanya.  D.O pun perlahan mendekat menuju Baekhyun. Dan saat itu juga Baekhyun memeluk D.O erat. Chanyeol pun ikut memeluk D.O erat. Baekhyun merasa hangat, sakit yang selama ini dirasakannya seperti menghilang tiba-tiba. Sekarang ia melihatnya, dan ia memeluk anaknya, Kyungsoo. Ia menangis, bukan menangis karna sedih, ia menangis karna bahagia. Firasatnya benar. Kyungsoo masih hidup. Sedangakan Chanyeol, ia benar-benar bahagia, ia merasa keluarganya akan kembali utuh seperti dulu.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

Setelah sampai di depan rumahnya, segera saja Kyuhyun berlari masuk, “Minie…” ucapan Kyuhyun terhenti saat melihat seorang namja dan yeoja yang sepertinya suami istri itu sedang memeluk anaknya erat.

“Kyungsoo anak umma, bogoshipo.” Ucap Baekhyun yang menangis di bahu D.O. “Appa dan umma akhirnya menemukanmu sayang.” Ucap Chanyeol. Mendengar ucapan Baekhyun dan Chanyeol entah kenapa membuat D.O sedih. Ia dapat merasakan kerinduan kedua orang itu, dan entah kenapa pelukan mereka berdua terasa hangat dan nyaman baginya. Ia juga merasa rindu dengan pelukan kedua orang ini. Siapa mereka? Mengapa ia tidak mau pelukan itu terlepas?

Sedangkan Kyuhyun dan Sungmin yang mendengar dan melihat kejadian itu terkejut. Mereka membeku di tempatnya masing-masing. Apakah mereka tidak salah dengar? Katakan ini bohong. Mereka tidak mau kehilangan D.O. mereka amat sangat menyayangi anaknya itu.

TBC

————————————————-

 

About these ads

About Nisha_bacon627

백현-영재-예성-혜성 | 엑소, 비에이피, 슈주, 그리고 신화 , ~나는 앞으로 만나서요 , 오빠들 :* ^^ |

Posted on Januari 3, 2013, in Multi Chapter, Romance and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. 36 Komentar.

  1. Bener2 gasabarrr nunggu yg 4 ,hahaha gimana ya critanya krystal sama lay kyknya bakall lucuu niiih , ongin sama do bakal seru juga nih jd penasarannn ,hehehe
    chen oppa sama aku aja:)*

  2. Chingu yg ke 4 kpn di upload?? :( gasabar nih

  3. Lanjut thoooor!

  4. KAPAN LANJUTNYA THOOOOR?!*jejeritan ala baekki-oppa*

  5. aaaa… lanjut thor rame….
    daebakk…. sedih….
    seneng juga……

  6. ini kapan lanjutannya?

  7. kelanjutannya mana aothuor……..penasaran nech……
    cpet d lanjutin

  8. Ini kapan lanjutnya ?? saya udah nggak sabar ..
    cpetin dong lanjutnya thor lagi seru nihh

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 10.640 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: