Our Sweet Fight (Chapter 3)

Title                       : Our Sweet Fight

Author                  : Kim mus2

Length                  : Chaptered

Genre                   : Romance, Comedy, School Life, Family

Main Cast            :

–    Byun Baekhyun (EXO-K)

–    Kim Nari

Other Cast          :

–    EXO-K & EXO-M Members

–    Kim Kibum (SHINee)

–    Jung Nicole (Kara)

–    Lee Jihyun

Author’s talk: 

Annyeong…….I’m back!! # emang ada yang ngarep ya? heuheu

Senangnya Chapter 3 udah bisa dipublish, pengen cepet-cepet diberesin deh ini ff takut makin ngelantur hehehe

Kali ini comedy aga berkurang, buat menyesuaikan sama genre, ceritanya mah, tapi mudah-mudahan pada suka ya# author berharap banggeeeettttt… Aamiin deh ya 😀

Happy reading and don’t forget your ‘Like’ and ‘Comment’ oce oce 😀 😀

________________________________

Chanyeol:  “Brow aseli, gede banget!” *heh?????

Baekhyun POV

Gue masih berdiri di depan kelas, sumpah bingung banget, what’s happening???                                 Apaan se yang gede? Mata gue? ga mungkin, bibir gue gitu ya? mungil gini masa tiba-tiba gede? Ato upil gue? (tangannya megang area hidung) eh?? ternyata ada heuu…tapi kayanya upil ini mah ga bakalan keliatan kale?

Apaan seeeeeeeee??? Aku benar-benar bingung Ya Tuhan, berikanlah petunjuk pada hambamu ini…

Tao yang duduk di bangku paling depan dengan wajah datarnya memberikan isyarat padaku dengan menunjuk jari telunjuknya ke arah…

Tunggu…apa yang dia tunjuk? Waah parah, ini orang kayanya punya kelainan, nyeremin banget se tatapannya itu loh, apalagi yang ditunjuknya adalah………..

Author POV

Surprise!!!

Info:  Celana Baekhyun sobek pas di bagian deket juniornya……..oh nooooo!!!  ^O^ (author ikutan kaget, seneng, kasian, campur aduk deh pokonya)

“Oh No!! aiissshhh!!!” ujar Baekhyun sambil langsung secara spontan menutup sobekan di celananya itu dengan kedua tangannya. Kini wajah Baekhyun bener-bener udah mirip udang rebus, merah total.

Jinki songsaengnim : “Baekhyun…kalau ke sekolah, pakailah pakaian yang bagus jangan yang sudah sobek ya… bwwwuuuaaaaahahahahahahahahaah…………” (Jinki songsaengnim tertawa terbahak-bahak sampai jatuh dari kursinya, udah jatuh juga masih terus ketawa#ga ada wibawanya banget se ini guru ckckck -_-‘’)

Seisi kelas ricuh total… suara anak-anak kelas yang langsung berkomentar pada musibah yang dialami Baekhyun bercampur aduk, “hsdjvfvffjdsfndsgjfdbsfwkaakdfesjfvdgsfcjdscbfcsdbndscdggcdsvbhjjhbhbnn” (saking ricuhnya yang kedengeran ya cuma gitu).

“Waah parah ini fenomenal banget! Ga nyangka balas dendam gue hasilnya bisa sesukses ini, tapi kan urusan celana robeknya itu mah bukan salah gue doong… hehehe” pikir Nari sambil senyum-senyum sendiri ngeliatin Baekhyun yang sedang merana di depan kelas.

Bodohnya lagi, bukannya buru-buru balik ke tempat duduk, Baekhyun malah melongo di depan kelas sambil nginget-nginget kenapa celananya bisa bernasib seperti itu.

Dan……… “Aaahhh gue inget sekarang!” teriak Baekhyun antusias sambil ngacungin tangan kanannya dan tangan kirinya masih terus menutupi celananya yang robek itu.

 

Flash back (penyebab kesobekan celana)

Di depan gerbang sekolah (cuplikan ini sebagian ada di chapter 1)

Baekhyun        : “Yah! Kau anaknya Key ahjussi kan? Kenapa menatapku begitu, naksir ya? maaf ya aku tidak tertarik dengan cewe berantakan kaya kamu, ko bisa sih Key ahjussi punya anak yang gak fashionista kaya kamu, mengecewakan!”

Nari                    : “Yaah!! Tutup mulut baumu itu, cciih kau ini ternyata munafik, berlagak sopan di depan appaku, ternyata kau cuma cowo narsis yang kurang ajar huh?”

Nari kemudian berlalu meninggalkan Baekhyun sambil tak lupa menginjak kakinya

Baekhyun        : “Awww!!! Cewe monster tunggu pembalasanku, sakit banget sumpah!!  Kakinya dibuat dari beton kali ya,aaarrgggghh jangan lari lu cew………….. ”

Gubraaakkkk prang preng prong bruuuaaaakkkkkk….dug! ces! Wreeeeekkkkkkkk (suara kain sobek)

Baekhyun tersandung batu dan jatuh tersungkur dengan mendaratkan semua bagian depan tubuhnya ke tanah…poor Bacon 😥

Baekhyun        : “Aduuhh……sial banget see gue hari ini, anu gue sakit banget… ” (Author: husssh Baekki jangan bikin reader berimajinasi negative, piiissss ah ^_^ V)

Melihat posisi Baekhyun yang mengenaskan, satpam sekolah pun langsung datang membantu dan mengantarkannya ke ruang guru untuk menemui Jinki songsaengnim, guru kenalan ayahnya.

Flash back Ends & Back to Class

“Yaah!!!! Kim Nari, kau yang membuat celanaku robek seperti ini! Tanggung jawab!” teriak Baekhyun dari depan kelas.

Semua matapun langsung tertuju pada Nari, membuat Nari sangat tidak nyaman dan kesal karena dia merasa sama sekali tidak bersalah.

“Wooy Byun Baekhyun, jangan seenekanya mitnah orang dong!! Kapan, gue bikin celana lu robek huh? Apa buktinya?!!” jawab Nari sambil teriak, tak mau kalah dari Baekhyun.

“Aissshh jinjja, yeoja ini benar-benar harus dikasih pelajaran” gerutu Baekhyun sambil melangkah terburu-buru dari depan kelas menuju bangku Nari (pelan-pelan aja Baekki jalannya, berbahaya !!)

Tanpa memperdulikan pesan author akhirnya……….

sreeeeeett…gdubrakkk @$%#^$%&^^&#W#@%#^$%&*$^&*()*&^%$#@!@#$%^&

Baekhyun terjatuh lagi! Oh my god kasian banget uri Baekhunnie… Kali ini dia terpeleset dan tersungkur gara-gara Xiumin menjatuhkan keresek bekas ayam goreng yang dia beli tadi pagi dari sang Bandar ayam goreng, bang D.O gitu loh…

Xiu Min         : “Ooopss sorry banget brow, gue ga sengaja, sini gue bantu berdiri!”

Tapi sayangnya saat Baekhyun akan bangkit dengan bantuan Xiu Min

“Wreeeeeeeeeeekkkkkkk……….” suaranya nyaring sekali, karena seluruh kelas sedang bengong melihat tingkah Baekhyun yang marah-marah ga jelas dengan celananya yang robek itu.

Baekhyun    :  “whuaaa…celana gue bro…” Baekhyun udah bener-bener pengen nangis

Xiu Min         : “waahh sobekan celana lu tambah parah Baek, di bagian pantat lu juga robek”

Baekhyun    : “ Haduuh gue musti gimana neh? Mindless banget! Tolongin gue dong brow, jebaal”

Xiu Min         : “Oke..oke..tenang coy! Wooyy… ada yang bawa celana cadangan ga? Celana olahraga mungkin?”

Xiu Min langsung meminta bantuan pada para namja di kelas itu

Xiu Min         : “Yeol, hun, han, ho, ada ga? Biasanya, kalian suka bawa kolor tuh buat maen bola, iya kan?”

Chanyeol     : “Kaga min, hari ini gue lagi pengen hunting yeoja di mall, ga maen bola dulu deh”

Xiu Min         : “ Elu hun, han, ho?”

Sehun           : “ gua juga ga bawa, mau bobo siang aja balik dari sini”      

Luhan            : “ eike juga nggak, entar mau bobo siang bareng sehun aja”

Xiu Min geleng-geleng plus geli denger kata-kata Luhan

Suho              : “Sorry banget Baek, Min, gua juga ga bawa, hari ini tas gue penuh sama dagangan boneka unyu gue, noh liat sendiri” (suho membuka tasnya yang penuh boneka dan tak ada satupun buku di dalamnya# kamu mau sekolah apa maen boneka se ho? author bingung -_-‘’)

(Note: Suho juga seorang wirausahawan tapi bergerak di bidang perbonekaan, bisa dibilang Suho adalah rivalnya D.O dalam berdagang)

Xiu Min         : “Duuh brow, sumpah gue bingung! Gue ga tau lagi solusi buat masalah lu ini”

Baekhyun depresi, wajahnya pucat membayangkan harus pulang dengan celana robek dan ditertawakan banyak orang

Tiba-tiba……… Nari menghampiri Baekhyun

Nari                    : “Nih pake celana seragam karate gue aja dulu! Ngenes banget se liat elu heuuu” (sambil menyodorkan celana karate warna putih pada Baekhyun)

Baekhyun        : “Seriusan? Ini celana pasti ngatung kalo gue pake!”

Nari                    : “Ga mau? Okey, Fine! Ga masalah buat gue.”

Baekhyun        : “Ne..ne..ne.. sini gue pinjem!Tapi, lo musti anter gue ganti sekarang juga!”

Nari                    : “No!!!!!!!!!!!”

Baekhyun menyeret Nari menuju toilet namja untuk mengantarnya ganti celana

***

Ding…Dong….

Bel tanda pulang sekolah pun berbunyi, Nari merasa lega karena dia tak perlu lagi bertemu dengan Baekhyun sesampainya di rumah nanti. Tapi di sisi lain Nari juga kesal, hari ini dia terpaksa tidak latihan karate karena celananya dipakai Baekhyun. Hari ini terlalu melelahkan bagi Nari, apalagi kalau dia ingat saat mengantar Baekhyun ke toilet namja. Dia harus menguatkan hati mendengar bunyi-bunyian aneh yang ditimbulkan para namja  yang sedang memenuhi panggilan alamnya itu.

Semua penghuni kelas pun kini berhamburan ke luar kelas dan pergi menuju  tujuannya masing-masing. Begitu pula dengan Nari yang langsung melesat keluar dari kelas dan menuruni anak tangga dari lantai 2.

Saat Nari sudah berada di dekat gerbang sekolah dia baru ingat kalau sahabatnya tertinggal di kelas, “Aiissh aku lupa, Jihyun kan masih di kelas, ah sudahlah biar nanti ku sms saja.”

Nari pun melanjutkan perjalanannya menuju halte bus. Meskipun orang tuanya bisa dibilang orang kaya, (secara pemilik 20 cabang salon kecantikan dan 50 cabang butik di Korea gitu loh, anak mantan artis pula), Nari lebih suka naik bus karena dia bisa berbaur dengan  banyak orang.

Sesampainya di halte, seperti biasanya Nari pun bertemu dengan Seohyun halmeoni yang selalu pergi ke daerah Daegu pada jam pulang sekolah, katanya se untuk mengunjungi kuburan suaminya# so sweet banget lah hampir setiap hari ini nenek pergi kesana.

Nari’s POV 

Haaah…seandainya aku punya cinta sejati seperti nenek Seohyun, indah sekali……….

“Teeet…teeett……toet toet ….toet toet….toet toet…..” (bunyi klakson ceritanya mah)

Siapa se yang bunyiin klakson? Berisik banget, bikin BT aja!

Deg!!

Baekhyun            : “Naik!!” perintah Baekhyun pada Nari untuk naik ke motor sportnya.

Nari                        : “Byun Baekhyun???!!!!!” O.O

Baekhyun            : “Ppalli!! Tadi aku disuruh Key ahjussi untuk mengambil sesuatu di rumahmu”

Nari                        : “Shireo!!”

Halmeoni       : “Nari-aah..apa dia namjachingumu? Kau sungguh beruntung, dia tampan sekali Nari.”

(Halmeoni maen nimbrung-nimbrung aja ya..hmm)

Nari                  : “Anniyo halmeoni!” (sambil menyilangkan tangannya di depan dada berusaha meyakinkan)

Baekhyun turun dari motornya dan kemudian melingkarkan tangan kanannya di pinggang Nari

Baekhyun      : “Ne…halmeoni, Nari nae yeojachinguneun. Annyeonghaseyo joneun Baekhyun imnida”

Halmeoni       : “Arasseoyo…kalian sangat serasi, halmeoni doakan semoga kalian bisa harmonis sampai tua nanti.”

Nari sudah benar-benar bingung harus mengatakan apa lagi pada halmeoni karena sepertinya dia lebih percaya pada Baekhyun

Baekhyun        : “Nde…halmeoni, Jeongmal Kamsahamnida…Kami pergi dulu kalau begitu, Annyeong hasseyo..”

Nari                    : “Annyeonghasseyo halmeoni…” (Nari menjawab dengan lesu)

Halmeoni         : “Ne..annyeonghasseyo..hati-hati di jalan nak!”

***

Dengan berat hati kini Nari sudah duduk di atas jok motor sport putih yang sedang melaju kencang di jalanan Seoul tepat dibelakang sang pemilik, tuan Byun Baekhyun.  Sepanjang perjalanan Nari hanya terdiam karena kesal dengan kelakuan Baekhyun yang telah membohongi halmeoni. Sementara Baekhyun, tersenyum-senyum sendiri di balik helmnya tanpa diketahui oleh Nari.

“Yaah!! Kim Nari, pegangan yang benar! Kalau jatuh tahu rasa kau” teriakan Baekhyun terdengar jelas dan berhasil memecahkan keheningan.

“Shiero!” jawab Nari ketus.

Tiba-tiba butiran air kecil sedikit demi sedikit jatuh dan membasahi pipi mulus Nari. Lama kelamaan jumlahnya semakin banyak dan byuuuuurrrrr…….hujan pun seketika menjadi sangat besar, secara otomatis badan Nari dan Baekhyun pun basah total.

“Byun Baekhyun!!!!!!!  Sial sekali aku bertemu denganmu hari ini…ottohkae?? Bajuku, tas gendongku semuanya basah!” teriak Nari di telinga Baekhyun.

“Cepat pegangan yang erat, sekarang gue mau ngebut biar cepet nyampe!” teriak Baekhyun.

Nari pun merangkul pinggang Baekhyun yang langsing itu dengan erat, dan tanpa sadar Nari pun merapatkan tubuhnya dan menyandarkan kepala dan pipi kanannya di punggung Baekhyun. Laju motor kini semakin cepat melewati setiap liku jalanan yang licin, untung saja Baekhyun benar-benar ahli mengendarai motor, kalau tidak mereka berdua akan berujung di rumah sakit.

Semakin kencang motor melaju, udara dingin semakin menelusuk ke sekujur tubuh. Sesekali Nari pun bergetar dan menggigil kedinginan dan satu-satunya jalan untuk menghilangkan rasa dingin itu adalah dengan memeluk pinggang dan punggung Baekhyun dengan erat. Setidaknya, tubuh namja yang dipeluknya dari belakang itu mengalirkan sedikit panas tubuhnya yang mampu membuat Nari merasa lebih nyaman.

“Hmm…hangat..benar-benar hangat, nyaman sekali” gumam Nari dalam hati. Sepanjang jalan Nari pun memejamkan matanya, tertidur pulas di punggung Baekhyun, sampai akhirnya dia merasakan motor yang ia naiki berhenti dan membuatnya terbangun dari tidurnya.

“Kim Nari, Ireona!!!” Baekhyun berteriak sambil menolehkan kepalanya sedikit ke belakang.

“Waee? Apa kita sudah sampai?” jawab Nari sambil mengucek-ngucek matanya .

“Cepat turun, motorku mogok, sepertinya ada yang konslet” balas Baekhyun dengan nada kesal.

“Ne..arasseo..arasseo..” Nari menjawab dengan ogah-ogahan, maklum lah belum sadar total dari tidurnya.

Mereka berdua kini sedang berada di pinggir jalan dekat halte bus yang sepertinya sudah jarang dipakai. Nari pun duduk di bangku halte sambil mengecek handphone dan isi tasnya karena khawatir semuan barangnya itu tak berbentuk lagi karena hujan. Dan benar saja, buku-buku di dalamnya kini sudah basah total dan hampir setiap tulisan di dalamnya sudah tak dapat terbaca.

“Ottoke..???? aaahhh …tulisanku sudah tak bisa dibaca, mana catatan sama buku tugas matematika pula, Ottoke…??Ottoke…??” Nari benar-benar panik dan bingung kali ini karena jika kedua buku itu tidak ada Jinki songsaengnim pasti mengamuk besok, beliau (ciaaahh beliau ^^) kan suka rajin mengecek tugas dan catatan muridnya. Ceritanya se, songsaengnim yang satu ini sangat memperhatikan perkembangan belajar siswanya.

Melihat Nari yang sibuk sendiri dengan barang-barangnya, Baekhyun yang sudah selesai memperbaiki motornya menghampiri Nari dan duduk di sebelahnya. Karena terlalu sibuk dengan dunianya sendiri, Nari tak menyadari keberadaan Baekhyun.  Melihat kelakuan Nari seperti itu, Baekhyun hanya menghela nafas dan menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Haaaaaaaaah….bisa ga lu berhenti nangisin buku-buku itu sekarang? kita udah hampir 30 menit disini” keluh Baekhyun.

“Aiisssh… Jinjjayo??” secara spontan Nari membalikan badannya dan melemparkan tatapannya ke arah Baekhyun, seeeettt……..

deg!

Kini mata Nari dan Baekhyun saling bertemu dan hampir selama 10 detik mata mereka sama sekali tidak berkedip sampai semilir angin menghembuskan yang beberapa helai rambut panjang Nari yang tidak terikat itu, membelai lembut pipi Baekhyun.

Secara perlahan, nafas kedua manusia yang saling berhadapan itu berhembus seirama. Kini detak jantungnya berdetak hebat tidak karuan, suhu di wajah Nari pun terasa semakin tinggi, pipinya memerah dan hangat.

Sepuluh sentimeter……… lima sentimeter…….. dan kini hanya tinggal tiga sentimeter jarak wajah tampan itu dari wajah Nari. Aroma nafas yang dihirupnya kini terasa sangat familiar dan benar-benar membuatnya nyaman. Seakan terhipnotis, kini otak Nari sudah tak bisa mengontrol tubuhnya lagi, tinggal satu sentimeter lagi dan…

 

~ bakkul su itdago bakkumyon dwendago mar-heyo MAMA…MAMA…~ Ringtone lagu EXO di I-Phone Nari berbunyi dengan nyaringnya

 

 

“keretek…keretekkkk…..prankkkkk!!!” (efek suara kaca pecah)

Aaah…a-a-da tel-fon, a-a ku mau me-ngang-kat-nya dulu” ucap Nari terbata-bata dengan wajah yang gugup dan kemudian mengangkat teleponnya. (Disini Nari pake ‘aku’ loh bukan ‘gue’ pas ngomong ke Baek ^^)

“Yeoboseyo??” ucap Nari pelan.

“Yaahh!! Kau dimana Nari-aah?? Tadi siang kau meninggalkanku dan pulang duluan, tapi kenapa kau tak ada di rumah huh?!” protes seseorang di seberang, siapa lagi kalau bukan Jihyun sahabat dekatnya sejak kecil sekaligus tetangganya.

Nari berusaha menyadarkan dirinya dulu dengan menepuk-nepuk pipinya dan tak lama setelah itu Nari pun meladeni protes Jihyun.

“Mianhae Jihyun-aah…tadi aku benar-benar lupa karena ingin cepat-cepat pulang” jelas Nari.

“Haa…Haa…Haassssyyiiiiimmmm!!!!” (Suara Baekhyun bersin, sepertinya gejala flu dimulai)

“Nari-aah, siapa itu? Kau sedang dengan siapa?” Tanya Jihyun penasaran mendengar suara di seberang teleponnya.

“Euuu….disini ada Baekhyun, tadi aku bertemu dengannya di jalan dan sekarang  kami sedang berteduh dulu, tadi hujan.”

“Jinjjayoo?? Daebakk!! Daebak!!  Jadi dia akan mengantarmu ke rumah kan?” Jihyun terdengar sangat antusias dan itu membuat Nari kaget karena tidak biasanya dia seantusias itu untuk menunggu Nari pulang.

“Ne…kalau begitu tunggu aku pulang ya, Jihyun!” jawab Nari meyakinkan Jihyun

“Ne..ne…ne…cepat pulang ya..annyeong!”  kata Jihyun masih sangat antusias dan dengan seketika Jihyun pun memutuskan teleponnya tanpa menunggu Nari membalas salamnya.

(Phone call ends)

……………….………………………………………………….

Angin menyapu daun-daun di depan Nari dan Baekhyun, semakin menambah kecanggungan di antara mereka berdua pasca insiden tak terduga tadi.

“ Yaa!! Kajja! Ini sudah hampir malam” Baekhyun berusaha mengembalikan suasana dan berlaga seperti tak pernah terjadi apa-apa.

“Keurre!! Kajja!!” balas Nari semangat.

***

Di depan rumah Nari

Setelah beberapa menit akhirnya Baekhyun dan Nari sampai di depan kediaman keluarga Kim, ya…itulah rumah Nari. Disana sudah tampak seorang gadis berambut lurus panjang kecokelatan menuju ke arah tempat Nari turun dari motor Baekhyun.

“Nari!! Baekhyun!! Kalian lama sekali… aku sampai bosan menunggu kalian.” Protes gadis itu, Jihyun.

“Mianhae… Jihyun-aah, gomawo sudah menungguku, tapi sebenarnya ada apa? Tumben sekali kau  rela menungguku selama ini, biasanya kan kau akan langsung marah besar kalau aku telat lebih dari 30 menit?” Nari mengeluarkan semua rasa penasarannya dengan pertanyaan-pertanyaan itu.

“Ah…anniyo…aku sedang senang saja hari ini, kalau kau mau masuk ke rumah sekarang,aku tidak apa-apa ko soalnya aku ada perlu sama Baekhyun” papar Jihyun, lagi-lagi dia sangat antusias.

“Oh..ne..arasseo” Jawab Nari sekenanya

“Ngomong-ngomong bagaimana dengan barang yang harus kau ambil Baekhyun?” lanjut Nari

“Tadi katanya sudah diambil oleh orang suruhan Key ahjussi, soalnya kita tadi lama di jalan” jelas Baekhyun

“Okey, annyeong!! Gomawo Baekhyun-aah, Jihyun-aah”

Baekhyun & Jihyun : “Annyeong!!”

Nari’s Side

Aku melihat dari jendela kamarku, mereka berdua sangat akrab. Tidak…mereka bahkan terlalu dekat untuk dibilang hanya sebagai seorang teman. Wajah Jihyun terlihat bersinar di dekat namja itu, sepertinya dia sangat senang dan menikmati kebersamaannya. Bagaimana bisa aku tidak tahu? Mengapa aku tak tahu sedikitpun tentang namja yang bersamanya itu? Bukankah aku sahabat Jihyun?

Lalu tadi? ………

Tadi itu apa? Dia (Baekhyun) tadi mau melakukan apa padaku? Kenapa dia melakukan itu?

Tes…tes… air apa ini?

Aah dari mataku ternyata, apa ada debu yang masuk?

Aku terus mengucek-ngucek kedua mataku dan mengusap air di pipi putihku ini, berharap alirannya akan berhenti.

Sesak sekali….benar-benar perih dada ini, tapi kenapa?

Aku tak kuat, rasanya benar-benar sesak…Umma…Appa….cepat pulang….

Aku ingin kalian mengobatiku

 

Baekhyun’s  Side

At Baekhyun’s bedroom:

Nae yeoja….

Kau tetap cantik seperti biasa…kau juga masih tetap imut dan lucu…menggemaskan!!

Good Night …..semoga kau memimpikanku

Saranghae…

 

To be Continued……. 😀

Author lagi :  Mianhae ya readers kalo ff ini jelek… ga bakat bikin cerita ‘romance’,  kayanya se karena author udah lama ga jatuh cinta# oow kasian deh lu. Aduh jadi galau…

Lupain aja curhatan author mah ya… it’s time to comment, chuseyo…… 😀

Iklan

41 pemikiran pada “Our Sweet Fight (Chapter 3)

    • waah gomawoo 😀
      siapa ya? silahkan dilanjut aja ya ^^
      gomawoo udah mampir ke ff-ku yg satu ini hehe
      oiya, ini ada sekuelnya loh chingu#promosi
      siapa tau mau baca
      judulnya “Hey Girl You are Mine!” sama “Everyday is a lovely day”

  1. robek di bagian itu?? O.o
    wkwkwkwk kasian bgt baekhyun XD
    panggilan jihyun bener2 mengganggu suasana -_-
    lanjut lg ah XD

  2. FF lo bagus banget thor!! Huwaaa kerennnn~
    eh, demi, gue suka banget pas bagian yadongnya.. Wkwk, brasa ngebayangin baekbaeknyun yang ** /tut/sensor/
    btw, chap 1 & 2 nya sinetron bgt thor! Sinetron korea keceee tsunami… #tsahhh
    eh, itu napa kissing scene nya ditunda? -_- sayang banget -_-

    • Nyahahaha….
      yadong akut tuh authornya pas bikin part itu
      beneran kebayang bgt di otak kkk
      Huwadooh, sinetron Korea bgt ya haha 😀
      itu kissing ditunda buat di akhir chingu ^^
      thanks bgt yoo udah suka sama FF yg tadinya mah mau romance tp g nyampe hoho

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s