My Heart is Beating (Chapter 1)

My Heart is Beating

Main cast             : Luhan (EXO-M)

IU

Other cast           : Sehun (EXO-K)

Member EXO

Genre   : Romance, Gaje XD

Length  : Chaptered

_______________________________

*AUTHOR POV*

Siang itu, matahari memancarkan sinarnya dengan sangat terik. Manusia-manusia yang berada di bawahnya mengeluh panas dan sumuk.. “Duh sumuknya.. Nerakanya pecah kali ya.. Duh, rambutku kaya lagi disetrika.. Panasseee…” Begitulah keluhan-keluhan para manusia bumi yang tak tau bahwa mereka lah yang menyebabkan bumi sepanas ini.

Di sana-sini, kedai lah yang paling ramai. Karena apa?? Stok air dingin mereka yang banyak.. Wkwkwk… Salah satunya kedai yang ada di ujung jalan di atas kantor penerbitan Sengdho. Kedai yang tersohor di seantero Dangnam, kedai Dangchi.

Kedai  itu terlihat penuh. Dibanjiri para pembeli yang berdatangan untuk makan siang, melepas lelah, dan merefleksikan diri dari kegiatan yang melelahkan. Pegawai kantor, remaja, dan ibu-ibu yang terlihat mendominasi kebanjiran kedai itu. Pelayan dan koki terlihat sibuk untuk melayani mereka. Salah satu yang terlihat sangat sibuk melayani adalah IU. Pelayan teladan restoran ini.

*AUTHOR POV*

*IU POV*

“Chogiyo..”  seorang namja memanggil ku. Aku bergegas menghampiri Park Jongmyun,  pelanggan kami.

“Ne.. Mau pesan apa?”

“Mmmm.. Aku pesan kimchi, milkshake, dan.. ice cream.” Pesannya pada ku.

“Arrasoe..” Aku segera meninggalkan bangku mereka untuk melayani tamu yang lain.

Beginilah menjadi seorang yatim piatu. Menghidupi apapun sendiri. Harus mencari kerja dengan melalaikan kuliah.. Rela bekerja siang sore hanya untuk mendapatkan upah membeli makan..

Siang berlalu berganti sore. Masa-masa sulit (?) sudah terlewati. Ruangan sudah seperti sedia kala. Bersih, nyaman, dan terlihat sangat menceriakan. Tapi, aku malah bingung mau ngapain.. Semua udah beres.. Pelanggan tinggal 1.. Iseng-iseng, aku ngelongok ke bawah lewat jendela. Kedai yang ada di tingkat 2 ini membuat kami bisa refreshing memandang lalu lalang kota yang ramai. Ketika aku melongokkan ke bawah *longok, aku ngeliat di sebuah rumah ada cowo yang lagi ngedance dan membelakangi ku.. Pantes aja dia gak tau kalo aku ngintip-ngintip.. Hihihihi..  “Waaahh,, keliatannya cakep, fresh (?), fun, and kekar bangeett..” batinku. Aku tersepona olehnya. Eh, tapi tiba-tiba.. Baaaaa,, dia menyadari kalo dia lagi diliatin… Cepet-cepet deh aku sembunyi.. Duh, malunya.. Hihihihi.. Lucu banget dia.. Unyu-unyu..  Gue ngintip (again).. Aku ngeliat dia juga lagi sembunyi.. Malu kali ya diliat-liatin.. Wkwkwkw..

Eh, dia ngacungin jari telunjuk ke aku. Apa maksudnya ya?? Aku yang lagi bingung, jadi nunjuk diri sendiri sambil celingak-celinguk.. Entahlah..

Gue nunggu dia mau ngapain.. Eh, dia nempelin kertas ke jendela..

Terjadilah percakapan *kok, antara aku dan dia lewat kertas..

Namja   : “Who?”

Terus dia nulis lagi.

Namja   : “Hai” sambil nunjukin muka aegyonya.. Wah wah wah, aku tersihir oleh mukanya yang unik.. Unik (?)..

Aku        : “Hello” malu-malu meong, aku bales juga…

Namja   : “Lu Han” aegyonya lagi-lagi ditunjukkin.. Waahh,, ngeledek nih bocah.. Hahaha..

Aku        : “IU” masi juga aku malu-malu.. Hadeehh..

“Lu Han, Lu Han, Lu Han” gak sadar batinku mencoba terus mengingat nama itu..

Sadar, dan aku tau kalo aku lagi jatuh cinta pada pandangan pertama.. Hasssiiikk..

Malemnya, kertas-kertas berharga itu, aku tempel di dinding. Untuk sebuah yaah,, kenang-kenangan lah.. Aku menulis awal pertemanan kami dalam buku diary berwarna biru.. Yaa,, aku adalah pecinta blue.. Dalam diary itu, aku tulis semuanya.. Seditel-ditelnya.. Masi terbayang dalam lamunanku,  wajahnya yang unyu dan unik itu.. Huwaaa..

Selesai ngelamun, aku sadar udah menghabiskan waktu yang cukup lama. Aku  ngelongok ngeliat jam. Ommo.. Jarum panjang diangka 12, jarum pendek diangka 12.. Jadi, sekarang jam berapa anak-anak?? Ya.. 100.. Sekarang  jam 12 anak-anak.. *eh. Aku memutuskan untuk tidur.. Tapi, wajah itu terus terbayang-bayang dalam kepalaku.. Akhirnya aku tertidur, dan wajah itu terbawa dalam mimpi indahku..

*IU POV END*

*Author POV*

Di lain kamar, ruangan, rumah, ada namja yang juga lagi ngerasain jatuh cinta. Jatuh cinta pada pandangan pertama. Siapa coba?? Kalian tebak deehh..

Ya.. 100 buat readers. Namja itu bernama Lu Han. Namja yang sekarang berteman sama IU. Lu Han duduk di balkon rumahnya, sambil melihat bintang-bintang yang bertaburan di langit sana. Ditemani secangkir kopi dan serabi khas Eropa.

*Author POV END*

*Lu Han POV*

Sungguh, hari yang menyenangkan.. Aku dipertemukan oleh bidadari yang sungguh nomu nomu nomu yoeppuda.. Ommoo.. >///<

Pertemuannya pun, sangat unik.. Pantes masuk di nominasi SCTV Music Award (?).. Wa wa wa wa.. Kenapa        aku  jadi kepikiran terus? Jatuh cinta? Ommo ommo ommo.. Beginikah rasanya jatuh cinta.. Sangat mengasyikkan.. Gak sadar aku nyanyi “What is Love”.

Nama yoeja itu IU.. IU.. Namanya secantik orangnya.. Wkwkwkwk..

Aku segera beranjak masuk ke kamar.. Sebenernya perasaan ini ingin meledak. Tapi aku bukanlah notabene cowo yang suka menulis diary.. Bingung aku mau nyeritain hal ini sama siapa.. Akhirnya, aku putuskan untuk nyeritan sama temanku, Sehun. Aku buru-buru mengangkat gagang telepon.. Net not net not net not (?).. Aku memijit-mijit (?) tombol nomor telepon.

Toeeett toooeeettt.. Nada sambung masih terdengar di telingaku *ya iyalah, masa di pipi.

5 detik, 10 detik, 1 menit, 30 menit, 1 jam *eh, aku nunggu.. Tapi kenapa gak ada yang ngangkat sii..

Kuputuskan untuk menutup teleponnya.. Tinggal seper delapan ratus (?) sekon gagang itu akan tergeletak kembali di tempatnya, si kunyuk itu akhirnya ngangkat.. Hadeeh, kaya nunggu mau ngomong sama artis aja.. Artis aja masi untung, gimana kalo sama presiden..

Aku        : Wooooooyyyy.. Kok lama si ngangkatnya.. Tau gak si kalo aku udah lumuten..

Sehun   : Iyee iyee,, tapi gak usah teriak teriakkan bisaaa… Walaupun kamu lumuten, kamu tetep imut kok chagi.. (dalam hati, “huueekkk”)

Aku        : Udah deh.. Gak usah ngerayu.. Aku bukan tipemu tau *eh.

Sehun   : Yaaahh. Kok gitu si chagi, aku kan sayang ma kamu*muntah darah.

Aku        : Idiiihhhh,,, aku waras yak.. Aaarrgghhh, mood ku hancur tau gak gara-gara kamu..

Sehun   : Gak taaauuu… Ya udah deh.. Maaf ya chagi.. Tadi aku habis mian game sama hyung-hyung yang lain.. Waaaahhh.. Asik banget loohh hyung.. Sayang banget si hyung gak ikut..

Aku        : Aku kan harus latian dance.. Untuk masa depan tau..

Sehun   : Waaahh.. Hyung ngomongin masa depan?? Hebaaatt.. Wkwkwkwk..

Aku        : Ya haruss.. Lu Han gitchuu.. *keluar deh alaynya.

Sehun   :  Ada angin apa ni hyung telepon.. Biasanya kaya kita gak pernah kenal..

Aku        : Ada angin rob yang sedang memporak porandakan hatiku.. *hassiikk. Sebenernya aku udah gak mood cerita ke kamu.. Tapi percuma kalo gak cerita, udah nunggu 1 jam malah gak jadi cerita..

Sehun   : Ya udah, apa cepetan.. Aku sibuk tau..

Aku        : Iya iya.. Aku lagi mmm..  Tapi diem loh Hun.. Aku malu tau.. Jangan bilang siapa-siapa ya..

Sehun   : Iya deh iya.. Emang rahasia apa ni hyung?

Aku        : Rahasia pribadi.. Janji loh jangan bilang siapa-siapa..

Sehun   : Iya deh baweell..

Aku        : Aku lagi jatuh cinta nih Hun.. Sssttt.. Jangan bilang siapa-siapa ya tentang ini.. Ssssttt..

Sehun   : Owh.. Jatuh cinta *nada melecehkan. Apa?? Jatuh cinta?? *mulai sadar, kembali ke alam sadar. Dia kasi hyung hamburger ya??? *memulai interogasi.

Aku        : Ega lah..

Sehun   : Dia kasi hyung ramyoen??? *mulai penasaran.

Aku        : Ega juga..

Sehun   : Dia gak kasi hyung makanan apapun??? *terlebih-lebih ini, heran.

Aku        : Ya ega dong.. *masi belum sadar.

Selang beberapa detik..

Aku        : Looohh,, emang kenapa?? *sadar juga akhirnya..

 

TBC

13 pemikiran pada “My Heart is Beating (Chapter 1)

  1. Sumvah tor ngakak xD itu masa serabi Eropa, trs si sehun dblg kunyuk wkkakak xD dtmbh g kbyg s iu curhat ke diary wkwk unyu2 bgt. lanjutin cepetaaaaaaaaan thorniiiiiimmmmm<33333

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s