The Story of Us (Chapter 4)

Author : KMI27CH

Genre : Romance

Cast :   Xi Lu Han (EXO-M)

Lee Shin Hye

Park Chanyeol (EXO-K)

Other Cast : cari di dalem ._.v

Author balik lagi nih~

Oke, author nggak banyak bacot! Mudah-mudahan chapter 4 ini enjoy buat kalian ^^

Mian for typo, mian juga kalo gaje dan sebangsanya^^

________________________________________________

~ Author’s POV ~

Shin Hye keluar dari kelasnya karena sudah selesai jam pelajarannya, dan benar saja, ia sudah ditunggu Eun Ji

“kajja!”  ajak Eun Ji sambil menarik tangan Shin Hye pelan

“eodi?” tanya Shin Hye

“kafe sebelah sekolah, aku ingin bicara denganmu…” jawab Eun Ji yang terus menarik Shin Hye ke kafe yang dimaksud, setelah sampai, mereka mencari tempat duduk.

“jadi… ada apa Eun Ji-ah?” tanya Shin Hye

“nngg… apa kau pernah ngomong sesuatu pada Lu Han?” tanya Eun Ji

“hmm… tentang apa?” tanya Shin Hye balik

“sebenernya… Lu Han akhir-akhir ini sering cerita…” ujar Eun Ji

“dia bilang, kalo kamu mencintai seseorang dan itu bukan Chanyeol tapi kau sekarang bersama Chanyeol…” ujar Eun Ji

“hanya untuk mengalihkan pikiran Lu Han…” balas Shin Hye

“jahat sekali kau!” balas Eun Ji

“kau tidak mengerti posisiku sekarang, Eun Ji-ah…” ujar Shin Hye

“bukan maksudmu untuk membohonginya, kan?” tanya Eun Ji

“ani, tentu saja tidak..” balas Shin Hye sambil menggeleng kecil, tiba-tiba saja ponsel Shin Hye bunti

“yoboseyo?”

“…”

“arra… waeyo?”

“…”

“arraseo… ne… annyeong..”

“nugu?” tanya Eun Ji

“eomma..” jawab Shin Hye lesu

“waeyo?” tanya Eun Ji lagi

“mereka tidak jadi datang, ada urusan yang tertinggal… mungkin lain kali mereka akan datang..” ujar Shin Hye

“ohh.. padahal tadi pagi kau bersemangat sekali…” balas Eun Ji

“ne, ah.. Eun Ji-ah… hari ini mau ke rumahku?” tanya Shin Hye

“hmm.. kajja!”

_______________________________

Sekarang Shin Hye dan Eun Ji sudah berada di depan pintu rumah  Shin Hye, Shin Hye sedang mencari kunci rumahnya
“jamkkaman Shin Hye-ah, apa Lu Han sudah pulang?” tanya Eun Ji sambil menahan tangan Shin Hye yang sedang mencari kunci rumahnya di dalam tas
“sepertinya belum, dia bilang bakal pulang telat, waeyo?” tanya Shin Hye
“ada suara orang masak di dalam, tvnya juga kayaknya nyala, deh!” jawab Eun Ji
“aigoo, sudahlah, kita masuk dulu, liat saja!” ajak Shin Hye, mereka pun masuk
“ya! Benar! Siapa di dapur?” bisik Shin Hye, ia dan Eun Ji pun ke dapur, dan mereka pun melihat seorang namja sedang memasak sesuatu, tinggi, tegap, dan yang pasti itu bukan Lu Han
Dan tiba-tiba saja namja itu berbalik
“oh!! Aigoo! Kalian membuat aku kaget!!” seru namja itu
“ngg? Nugu?” tanya Shin Hye
“ahh, kau sudah besar ternyata! Kajja! Kita makan dulu!” aja namja itu
Shin Hye dan Eun Ji saling menatap dan bertanya “siapa namja itu?”
“Shin Hye-ah, Lu Han eoddiya?” tanya namja itu sambbil menyiapkan peralatan makan di meja makan
“di se… kolah… ngg.. cheogi, nuguseyo?” tanya Shin Hye
“kau lupa? Aiisshh… aku ini oppamu! Lee Minhyuk!” seru namja yang bernama Minhyuk itu, oppanya Shin Hye
“jinja? Mukamu seperti bukan Minhyuk oppa!” balas Shin Hye
“babo! Aku ini Minhyuk!!” balas Minhyuk
“Shin Hye-ah, dia memang benar Minhyuk oppa!” seru Eun Ji tiba-tiba
“jinja?” tanya Shin Hye
“ne! Masa kau lupa muka oppamu sendiri!” jawab Eun Ji
“ahh… arra! Kajja kita makan!”

 _______________________________

“ya, Shin Hye-ah, apa Minhyuk oppa masih over-protective seperti dulu?” tanya Eun Ji sambil duduk di kasur Shin Hye

“waeyo?” tanya Shin Hye membalas

“kalo dia masih over-protective kayak dulu, berarti kau nggak bisa pergi sama Chanyeol dong!” jawab Eun Ji

“ahh… ne! Kau benar! Otteohke?” tanya Shin Hye

“molla, carilah jalan sendiri!” jawab Eun Ji

“ah…. jinja! Jahat sekali kau!” balas Shin Hye

“yah.. satu-satunya jalan adalah memberi tahu Chanyeol tentang ini, kan?” tanya Eun Ji sambil mengambil sebuah majalah di meja belajar Shin Hye

“andwae! Aku tak mau memberi tau Chanyeol tentang ini!” seru Shin Hye

 _______________________________ 

“Shin Hye-ah!” panggil seseorang dengan suara berat dan dalam, Shin Hye berhenti melangkahkan kakinya dan menelan ludah, lalu menoleh ke arah suara itu
“n… ne Chanyeol-ah?” tanya Shin Hye
“hari ini ada pertandingan basket! Kau mau nonton?” tanya Chanyeol
“kau akan main?” tanya Shin Hye
“tentu saja!” jawab Chanyeol percaya diri
“ngg… tentu saja aku nonton! Jam berapa?” balas Shin Hye
“jam 3 sore ini! Ah, aku mau latihan dulu, Shin Hye-ah! Annyeong..!” pamit Chanyeol sambil melambaikan tangannya.
 _______________________________
~ Lu Han’s POV ~
Aku membuka pintu rumah, kulihat ada seorang namja sedang duduk di sofa ruang tv. Nugu? Itu bukan Chanyeol!
Namja itu menoleh kearahku dan langsung berlari lalu memelukku.
“Lu Han!!!” serunya sambil mengembangkan senyumnya
“ngg?” gumamku
“ya!! Naneun Lee Minhyuk!!!” serunya lagi, senyumnya memudar
“Lee… Minhyuk…? ah! Minhyuk hyung?” tanyaku, ia tersenyum lagi
“ne!!” jawabnya bersemangat
“ahjumma dan ahjusshi mana? Katanya mau ke sini?” tanyaku
“ahh… eomma dan appa tidak jadi datang, ada urusan lain katanya. Aku tak tau!” jawab Minhyuk hyung sambil menaikkan pundaknya
“Shin Hye mana?” tanya Lu Han
“tadi dia udah pulang sama Eun Ji ke sini, tapi tadi katanya mau ke sekolah lagi nganter Eun Ji, dan sekarang belum pulang!” jelas Minhyuk hyung sambil kembali duduk di sofa dan menonton tv.
 _______________________________
“aku pulang!” seru seseorang sambil membuka pintu, Shin Hye. Ia terlihat seperti teburu-buru
“ada apa Shin Hye-ah?” tanya Minhyuk hyung, terlihat sekali ia sangat cemas
“aniyo, oppa. Gwenchana..” jawab Shin Hye lalu langsung masuk ke kamar.
~ Author’s POV ~
Shin Hye kembali keluar kamar dengan mmemakai kaos dan celana panjang, dan membawa tasnya, simple.
“mau kemana?” tanya Minhyuk
“aku mau liat pertandingan basket di sekolah, oppa!” jawabnya riang
“ah!! Aku ikut! Aku lupa kalo hari ini ada pertandingan basket!” seru Lu Han tiba-tiba, ia langsung beranjak dari sofa dan pergi ke kamar mengambil tas
“aku antar kalian berdua, ya?” tanya Minhyuk
Shin Hye melirik ke arah Lu Han dan Lu Han juga melirik ke arah Shin Hye. Dua-duanya bertanya ‘otteohke?’
Inilah yang mereka sebal dari Minhyuk, terlalu over-protective, menganggap mereka seperti masih kecil, dan itu sukses membuat Lu Han dan Shin Hye risih.
“ah.. aniya oppa, kita bisa sendiri. Gwenchanayo!” jawab Shin Hye sambil berpura-pura riang
“baiklah, selamat jalan!” seru Minhyuk
“hah… sampai kapan sifatnya yang seperti itu hilang?” tanya Lu Han kesal
“molla, dia menganggap kita anak kecil!” balas Shin Hye kesal
“Eun Ji!” panggil Shin Hye sambil melambaikan tangannya ke arah Eun Ji, dengan maksud ‘aku sudah datang’
Shin Hye dan Lu Han menghampiri Eun Ji, tiba-tiba hawa tak enak ada diantara mereka, Shin Hye segera menyikut dengan Lu Han, dan langsung pergi tempat yang mereka maksud.
Mereka bertiga, Shin Hye, Eun Ji, dan Lu Han duduk berjejer di bangku penonton sambil menonton pertandingan dengan tegang, Eun Ji yang sedari tadi jejeritan, sudah dapat 4 kali peringatan dari Shin Hye dan Lu Han agar diam.
 _______________________________
“Shin Hye-ah, kau tidak pergi bersama Chanyeol untuk merayakan kemanangannya?” tanya Lu Han
“ani… Minhyuk oppa pasti akan curiga…” jawab Shin Hye sambil menunduk
“ahh.. si over-protective itu.. kau pergilah dengan Chanyeol! Kami akan buat alasan untuk membantumu!” seru Eun Ji
“aniya! Dia pasti tetap akan curiga! Aahhh!!! Aku kesal dengan Lee Minhyuk!!” seru Shin Hye setengah menjerit, untungnya sekolah sudah sepi, jadi tidak masalah untuk menjerit-jerit
“Lee Minhyuk? Nuguya?” tanya seseorang, langsung saja Lu Han, Shin Hye, dan Eun Ji menoleh kebelakang, lebih tepatnya pada orang yang bertanya tadi
“Chanyeol? Kau belum pulang?” tanya Shin Hye
“aniya… Lee Minhyuk itu siapa?” tanya Chanyeol balik sambil mendekat ke arah mereka
“Lee Minhyuk itu kakaknya Shin hye, oppanya. Si over-protectiv!” jawab Lu Han santai, tapi Eun Ji dan Shin hye langsung memberinya Death Glare
“oppa? Kau punya kakak?” tanya Chanyeol, Shin Hye hanya mengangguk kecil
“beda berapa tahun?” tanya Chanyeol
“2” jawab Shin Hye singkat
“mm… apa kalian bertiga mau ikut merayakan kemenagan tim basket sekolah kita?” tanya Chanyeol
Eun Ji langsung melirik ke Shin Hye, Shin Hye langsung melirik ke Lu Han, dan Lu Han langsung melirik ke arah Eun Ji dan Shin Hye
“mianhe Chanyeol-ah, Minhyuk hyung itu tipe orang yang over-protective,jadi sepertinya kita nggak bisa ikut…” jawab Lu Han masih melirik ke arah Eun ji dan Shin Hye
“over-protective? Pada kalian bertiga?” tanya Chanyeol lagi
“ne! Walaupun aku dan Lu Han bukan adik kandungnya, tapi mereka menganggap kita sebagai adik kandungnya! Jadi, kita juga kena sifat menyebalkannya itu!” jawab Eun Ji bersemangat
“oohh.. arraseo.. kalo gitu, aku pergi, dulu! Annyeong!”
 _______________________________
“ya! Lama sekali kalian! Dari mana saja?” tanya Minhyuk ketika Shin Hye dan Lu Han pulang
“mian hyung, tadi kita mampir sebentar ke rumah Eun Ji..” ujar Lu Han sambil berjalan ke arah kamarnya
  _______________________________
~ Shin Hye’s POV ~
“Shin Hye-ah!! Ayo kita ke aula!!” ajak Eun Ji sambil menarik tanganku pelan
“memangnya ada apa?” tanyaku polos
“pengumuman prestasi sekolah, sekalian membahas tentang festival sekolah!” jawab Eun Ji bersemangat, aku pun mengangguk lalu pergi bersama Eun Ji menuju aula
Sesampainya di aula, terlihat semua murid sudah berkumpul aku dan Eun Ji juga segera beragabung di sebelah Lu Han, Chanyeol, dan kawan-kawan
“lama sekali!” oceh Lu Han
“ahahaha! Mian.. aku lupa…” ujarku
“babo! Chanyeol kemaren baru saja menang, kau langsung lupa?” tanya Eun Ji dengan nada mengejekku
“a, aku… aku lupa!!” balas Shin Hye
“sejak kapan kau jadi pelupa, hm?” tanya Lu Han
“sejak Minhyuk oppa datang!” jawab Shin Hye semangat dan yang lain hanya tertawa kecil
 _______________________________
5 tahun kemudian
~ Someone’s POV ~
Disini aku sekarang, berjalan masuk ke sebuah gedung perkantoran yang disaranakan oleh appaku,dan aku hanya menurut, aku baru 2 hari bekerja di sini, dan ya.. kuakui, karyawan di sini ramah sekali..
~ Chanyeol’s POV ~
“ya! Chanyeol-ah! Apa kau sudah bertemu dengan karyawan baru itu?” tanya rekan kerjaku, Kris hyung
“ani, waeyo?” tanyaku balik
“aigoo, kau akan menyesal kalau belum melihatnya! Jinjaya, dia cantik sekali, mana dia baik dan ramah pula!!” seru Kris girang
“besok kan pesta penerimaan karyawan baru, dan aku pasti melihatnya hyung…” ujarku sambil mengerjakan laporanku
Ya, setelah aku lulus sekolah, aku disuruh mengurus cabang perusahaan appa yang ada di Seoul, sedangkan appa dan umma tetap saja tinggal di Jepang, tapi mereka bilang dalam waktu dekat ini, mereka akan kembali ke korea untuk membahas sesuatu denganku, dan Shin Hye? Ah… sudah lama aku tak bertemu dengannya, dan yang lebih disayangkannya lagi, hubunganku dengannya putus di tengah jalan, karena waktu itu ia akan tinggal di Jepang dengan orang tuanya untuk meneruskan sekolahnya, ia bilang lebih baik aku menemukan yeoja lain agar tidak menunggunya, padahal sampai kapan pun aku tetap menunggunya dan tidak bisa bersama yeoja lain.
~ Shin Hye’s POV ~
Setelah makan siang dengan rekan kerja tedekatku, Hyunsung, aku dan Hyunsung pun memilih untuk mengobrol di taman belakang kantor
“besok pesta penerimaan karyawan baru…” ujar Hyunsung
“eo, aku tau, apa semua karyawan di sini akan datang?” tanyaku
“pastinya! Dan kau akan melihat pemimpin perusahaan cabang ini!” seru Hyunsung bersemangat
“hm? Waeyo?” tanyaku
“kau akan meleleh begitu melihatnya! Dia tampan, baik, murah senyum, suka menolong, ramah! Aigoo~ kau harus mengenalnya!” seru Hyunsung bersemangat sambil memegang kedua tanganku
“besok aku akan melihatnya Hyunsung-ah, tenang saja…” ujarku sambil melepas kedua tangannya dari tanganku
“kalau bisa, menikah dengannya!” lanjut Hyunsung
“mmm….  sepertinya aku masih mencintai seseorang yang kutinggal..” ujarku sambil menunduk
“ng? Mantanmu? Aigoo, kau tinggal? Waeyo?” tanya Hyunsung penasaran
Hyunsung sama saja seperti Eun Ji!
“waktu itu, aku meneruskan sekolahku ke Jepang dan tinggal bersama keluargaku di Jepang, lalu aku putus dengannya, karena kupikir ia pasti akan lama menungguku dan ia kusarankan untuk mencari yeoja lain..” ujarku
“oohh… maka dari itu kau meninggalkannya? Sekarang bagaimana dengannya?” tanya Hyunsung
“molla, selama di Jepang aku lost contact dengannya..” jawabku sambil mengangkat kedua bahuku, dan Hyunsung hanya mengangguk dan setelah itu pun kami segera masuk kembali ke kantor dan mengerjakan tugas masing-masing
Aku pulang ke rumah dengan langkah gontai, lalu setelah masuk ke rumah, aku segera menyalakan lampu rumah, sekarang aku tinggal sendirian dan keluargaku masih di Jepang, besok lusa mereka akan ke korea untuk menjengukku
  _______________________________
Aku menatap pantulan diriku yang ada di cermin, hmmm… terasa aneh, pergi ke kantor dengan pakaian seperti ini? Dress selutut berwana putih, lalu cardigan dengan warna abu-abu dan sepatu sneakers warna hitam-biru, aigoo… ini baju yang disarankan oleh Hyunsung kemarin malam-malam ia mengunjungi rumahku hanya untuk memberi baju ini…
Aku pun sampai di depan pintu kantor, dan aku melihat Hyunsung, hey! Ia tak memakai baju kantor seperti hari-hari biasa!
“apa memang kalau ada pesta tidak memakai baju kantor?” tanyaku sedikit berbisik pada Hyunsung
“of course! Agar terlihat lebih santai…” ujar Hyunsung
“kajja!” seru Hyunsung menarik tangaku lari ke arah suatu ruangan
Pada waktu aku dan Hyunsung memasuki ruangan itu, ruangan langsung riuh, dan kulihat beberapa hidangan telah disiapkan di situ, dan juga karyawan-karyawan yang ada di situ pun mengucapkan selamat padaku
“apa si pemimpin itu sudah datang?” tanya Hyunsung pada seorang karyawan
“ani, dia belum datang, as usual, telat!” jawab karyawan itu sambil menggelengkan kepalanya
“aigoo, pemimpin macam apa dia! Sudah bagus kepribadiannya, tapi kalau masalah undangan begini… selalu saja telat!” oceh Hyunsung dan hanya mendapat anggukkan dari karyawan yang lain
“hey! Kepala pemimpin cabang datang!!” seru seorang karyawan yang paling dekat dengan pintu Hyunsung dan karyawan yang lain langsung menoleh, termasuk aku juga, aku melihat seorang namja berjalan
“ya! Si pemimpin abal itu mana?!” tanay Hyunsung
“dia sedang berjalan ke arah sini, bentar lagi juga datang, tunggu saja…” ujar namja itu kemudian mengobrol dengan karyawan lainnya, aku pun mengambil segelas jus jambu untuk tenggorokkanku yang kering karena menunggu pemimpin cabang abal itu
“aigoo, selalu saja begini! Tunggu sebentar ya, Shin Hye-ah..” ujar Hyunsung sambil mengambil segelas jus jambu juga
“mianhe! Aku telat!!!” seru seseorang masuk ke ruangan
“akhirnya kau datang juga!” seru Hyunsung
“hehe… mian…” balasnya
~ Chanyeol’s POV ~
“mianhe! Aku telat!!!” seruku sambil berjalan masuk ke ruangan
“akhirnya kau datang juga!” seru Hyunsung
“hehe… mian…” balasku, lalu Hyunsung menunjuk seorang yeoja di belakangnya dengan ibu jarinya
Aku pun menepuk bahu yeoja itu, yeoja itu menoleh
“Shin… Hye?” tanyaku sambil melepas tanganku dari bahunya
“neo… Park.. Chan.. yeol?” tanyanya balik, ruangan yang tadinya berisik, tiba-tiba jadi hening
“jadi, kau karyawan baru itu?” tanyaku pada yeoja itu, Shin Hye, ia hanya mengangguk kecil
“Shin Hye-ah? Waeyo?” tanya Hyunsung lalu mendekat ke arah Shin Hye
~ Shin Hye’s POV ~
Apakah ini mimpi? Bertemu dengannya di tempat seperti ini? Dan keadaan seperti ini? Di kantor? Dan aku bawahannya?
“Shin Hye-ah? Waeyo?” tanya Hyunsung lalu mendekat ke arahku
“dia… namja yang aku ceritakan padamu, Hyunsung-ah…” jawabku sambil berbisik, mata Hyunsung langsung membulat
“dia… mantanmu itu?” tanya Hyunsung berbisik dan hanya dijawab oleh anggukkanku
“Shin Hye-ah, ka.. kapan kau pulang?” tanya Chanyeol, ia memberanikan diri untuk bertanya di depan karyawan lain yang masih membeku
“ah.. a.. aku.. mm.. aku baru pulang seminggu yang lalu..” jawabku ragu
“kenapa kau tak menghubungiku?” tanya Chanyeol
“aku.. tak tau nomormu..” jawabku lagi
“aku sengaja tak mengganti nomorku babo!! Kau juga bisa mengabariku lewat e-mail, Lee Shin Hye!” seru Chanyeol mengguncangkan tubuhku
“aku tak punya banyak waktu babo!! Dan kukira nomormu juga ganti!! Aigoo… gunakan otakmu Park Chanyeol!!” balasku sambil mengguncangkan tubuhnya balik, ia hanya tersenyum, lalu tiba-tiba ia menarikku keluar ruangan dan menuju taman belakang kantor dan duduk di sebuah kursi panjang
“ngomong-ngomong… bagaimana kabar Eun Ji dan Lu Han?” tanya Chanyeol memulai percakapan
“mereka sudah menikah dan tinggal di Cina, dan satu lagi! Mereka punya satu anak laki-laki..” jawabku sambil menunduk ke bawah
“uaa! Tak kusangka!” serunya, lalu keadaan pun hening
“Chanyeol-ah, kukira kau akan terus bermain basket, tapi ternyata kau mengurus perusahaan…” ujarku dengan nada sedikit mengejek, ia hanay tersenyum tipis
“Shin Hye-ah, karena kita sudah bertemu lagi, menoleh ke arahku dan sukses membuatku kaget
“otte? Kau mau?” tawarnya, aku hanya mengangguk pelan, dan ia langsung memelukku
“gomawo…” ujarnya
“kajja! Kita rayakan pestanya!” seru Chanyeol menarikku masuk ke dalam kantor
  _______________________________
~ Chanyeol’s POV ~
Mengapa pada saat aku dan Shin Hye sudah bersatu lagi tapi harus dipisahkan? ‘DIPISAHKAN’ Aku dijodohkan dengan anaknya rekan kerja ayahku, baru saja 5 hari aku dan Shin Hye bersama lagi, esoknya, sudah berpisah setelah appaku memberi tahu tentang perjodohan ini.
Dan hari ini, dimana hari aku akan dipertemukan dengan yeoja itu.
“jangan gugup Chanyeol-ah..” ujar umma saat kami memasuki restoran yang menjadi tempat pertemuan
“aku tidak akan gugup untuk perjodohan memaksa begini!” jawabku dingin, appaku langsung menghembuskan nafas beratnya
Setelah 2 menit kami mencari tempat duduk yang dimaksud, kami pun mengampiri tempat duduk itu, dan kulihat sudah ada seorang yeoja dengan orangtuanya sedang duduk di situ, yeoja itu duduk membelakangiku, dan sepertinya ia belum sadar kalau aku dan orang tuaku sudah datang, tiba-tiba orang tuanya pun berdiri menyambut kedatangan keluargaku, dan yeoja itu… tidak. Ukkhh.. yeoja macam apa ini? Menyebalkan sekali!
“kau sapa saja dia duluan..” ujar umma berbisik padaku, aku pun menepuk pundaknya, ia seperti terlihat… kaget, ia pun segera berdiri dan menoleh ke arahku
“Chanyeol?!” tanyanya kaget
“Shin Hye?!” tanyaku balik
“kenapa kau ada di sini?” tanyaku
“nan… kau sendiri? Kenapa di sini?” tanya Shin Hye balik
“waeyo Chanyeol-ah? Ini yeoja yang akan dijodohkan denganmu..” ujar appaku
“jinja? Kenapa appa tak bilang?!” tanyaku sedikit emosi
“waeyo?” tanya appa balik
“dia yeoja yang kuceritakan pada appa! Dia yeojachinguku!” seruku sambil memegang tangan Shin Hye
“jj… j.. jeongmalyo?” tanya umma
“ne! Kalau appa memberi tahu aku akan dijodohkan dengannya, aku tak usah putus dengannya!”
“kekeke mianhe…” ujar appa
~ The End ~

13 pemikiran pada “The Story of Us (Chapter 4)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s