Extraordinary Love (Chapter 2)

Author : Lvyhuna

Title : Extraordinary Love

Sub Title : Exo -L

*Main cast :

  • Latara Daanishe Mozza                  aka         Tara / Mozza
  • Oh Sehoon [EXO-K]                        aka         Sehun
  • Byun Baekhyun                [EXO-K]                                aka         Baekhyun
  • Park Chanyeol [EXO-K]  aka         Chanyeol

 

**Supporting Cast :

  • Keluarga Tara : Papah, Mamah, Ka Arka
  • Sahabat Tara : Aliya, Uki, Nina, Oliv
  • Om Kim Kyu Man (OC)

 

Genre : Family, Friendship, and Romance

Length : Chaptered

 

* Bisa bertambah

** Berubah-ubah setiap chapternya

 

Mianheyo readers tercinteh *peyuk. Author rada lama posting chapter 2 exo-L ini

Gara-garanya :

1. Author sibuk SNMPTN

2.Author sibuk nyari PTS yg alhamdulilah udh keterima sekarang tebar cium  *curcol

3.Mimin lama postinginya *ups canda min aku padamuh celaluwh … saranghae *sambilbikinhatidiataskepala

4.Dimaklumin lah ya namanya juga ngantri bo

 

Makasih buat koreksinya J  banyak yg koreksi totor harus pake eyd, maaf ya author emang rada gahol *eh. Tor benerin deh disini, dipikir-pikir ga mungkin juga ya anak2 EXO pd ngomong eloh-guweh #plakk. Yaudah tor ganti sama -akuh-kamuh- biar co cweet, tapi rada dimaapin nih ye kalau kalimatnya jadi rada rancu gima gitchu. Dan kali ini totor kasih bonus 20% isi lebih banyak *serasaiklanshampoya?

Yauda daripada author kebanyakan curcol bikin reader udah siap ngasah golok . Thor persembahin EXO-L chapter 2 , dont be silent readers yaa, nanti author balik lagi ke jalan yang salah *_*. Hehe yasudah HAPPY READING cemu u cemu uu ku :*

EXO-L CHAPTER 2

 

Papah sama mamah ngehampirin aku yang total kelihatan bingung banget.

“Ra mending kamu naik dulu keatas, nanti malam kita obrolin lagi !”

Aku pun nurutin perintah papah sama mamah, naik ke tangga dengan kehampaan dan tanda tanya besar. Kengenesan ku tadi siang yang disadari oleh supir angkot, keinginan ku pengen pacaran, kalah dengan berita yang aku terima sepulang sekolah tadi. Jujur hal ini menyita sebagian otak ku buat berpikir, sambil mandi aku mikir, sambil ngaca aku mikir, sambil buka buku aku juga mikir. Sampai..

“Tok tok “

“Tara .. ditunggu mamah sama papah dibawah !” ucap Ka Arka , kakak Aku yang Aku akuin wajahnya lumayan menyita kaum hawa untuk meliriknya walaupun hanya sekali.

“Iya ka !”

Aku pun turun bareng sama Ka Arka, mamah sama papah udah duduk manis diruang keluarga,pandangan ku tersita oleh sebuah peti kayu kecil diatas meja. Penasaran ? sangat .

 

“Tara dengerin papah baik-baik !”

“Iya pah !”

“Keluarga kita terikat dengan tradisi leluhur eyang kamu, ini sudah berjalan sejak dulu, jauh sebelum eyang kamu eyangnya eyang kamu lahir, setiap cucu perempuan pertama harus tinggal dirumah keluarga , dan rumah keluarga kita adalah di Korea !”

“Tapi kenap…”

“Tara dengerin papah kamu dulu !” ucap mamah ngepotong perkataan aku

“Papah ga pernah cerita ini ke kamu, karena papah sama mamah pikir ini sudah tidak berjalan lagi dan berhenti di sepupu mu Meril, nyatanya mereka menjemputmu tepat kamu sudah 17 tahun , sedangkan meril dibawak sejak 6 SD, jadi papah pikir keluarga besar kita diKorea sudah tidak menjalankan tradisi ini !”

“Tapi ternyata keluarga papah bukan tidak menjalankan tradisi, melainkan ingin mendewasakan mu dahulu menunggu Tara berumur 17 tahun, mamah dan papah sudah berkomitmen dengan eyangmu, apabila diantara ke-3 anak eyang ada cucu wanita pertama, mereka harus tinggal dirumah keluarga” tambah Mamah

“Keluarga besar papah, sedikit sekali mempunyai keturunan perempuan, paling banyak laki-laki ! maka dari itu mempunyai seoranga cucu wanita seperti mendapat doorprize !”

“Tara tahu ?” tanya Ka Arka

“Fakta keluarga kita adalah dari ke-3 saudara eyang, cuman eyang dan eyang Min yang punya cucu perempuan dan kebanyakan laki-laki termasuk kakak !”

“Ka Arka juga tahu tentang ini ?”

“Setiap anak laki-laki dari keluarga kita harus tahu tentang hal ini, kelak mereka akan menurunkan tradisi untuk anak-anak mereka !” tambah Ka Arka

“Jadi intinya, Tara harus tinggal diKorea ?”

“Iya nak secepatnya !”

“Sama siapa ? mamah ikut ? sekolah Tara gimana ?
“Disana kamu bakalan diurus sama ayahnya Om Kim tadi , namanya Kim Jil Woo, dia adalah saudara tertua eyang dan dia sangat kuat memegang tradisi kita !”

“Tapi kenapa kaya gini sih ? Tara ga pernah mikir bakal kejadian gini dihidup Tara , silsilah keluarga besar papah aja Tara baru tahu, tiba-tiba Tara harus tinggal diKorea aja ?!!”

 

“Ka Arka aja yang diajak tinggal, kan ka Arka yang tahu silsilah keluarga besar papah, Tara ga tahu apa-apa !”

“Sayangnya ka Arka kan cowo de !”

“Ihhhhhhh ko bisa rumit kaya gini sih !”

“Maafin papah sama mamah yah Tara, tapi ini tradisi keluarga kita !”

“Mah , mamah rela apa? Anak gadis mamah satu-satunya ini diambil orang !”

“Taraaa, kamu kan ga diambil siapa-siapa itu kan tetep keluarga kamu !”

“Tapi kan tetep orang lain mahhhhhhhh, apa ga bisa dirubah atau distop aja sih ?”

“Mamah sama papah udah punya komitmen, sebelum papah sama mamah nikah dan punya kamu, papah sama mamah udah janji !”

“Mah ga kasian ama Tara ?”ucap ku mulai terdesak

“Pah ? Ka Arka ?” ucap ku makin memelas.

.

***

Sarapan pagi ini bener-bener jadi sarapan pagi padahal biasanya aku makan siang dipagi hari.

“Tara berangkat sama kakak aja hari ini !”ajak ka Arka

“Kamu gak akan telat kuliah Ka ?”

“Enggak mah, mata kuliah Arka mulai jam 9 ko !”

“Oh yaudah hati-hati bawa mobilnya ka !”

“Iya, Arka berangkat pah mah !”

“Tara juga berangkat !”

Masalah kemarin masih bikin aku kepikiran, ka Arka kayanya orang yang paling engeh kalau aku kelihatan weird

“De masih kepikiran ?”

“Ka kalau kakak asalnya hidup tenang, tiba-tiba dipaksa buat tinggal diKorea , gimana rasanya ?”

“Seneng, jarang-jarang loh ada tawaran gratis tinggal diKorea !”

“Ih rese , nyetir aja deh yang bener !!!!”

“Dih marah, kakak kasih bocoran ke kamu, kamu bakal diboyong ke Korea minggu ini juga !”

“Hah? Seriusan ka ?”
“Iya “
“iiihhhhh Tara jadi mau nangis lagiiii !”

“Dasar anak manja, ga bisa jauh dari mamah sama papah !”

“Diem deh ka , ga tahu apa Tara lagi sedih ?!!”

“Ra ! mau gak mau kamu harus ikutin adat tradisi keluarga kita, kalau kamu gak mau bukan eyang aja yang dicap jelek tapi papah kita, keluarga kita juga bakal dicap jelek, kamu gak tahu betapa disiplinya eyang kan ?

“Enggak !”

“Itu baru eyang, gimana kalau kakak-kakak eyang, kamu tahu sendiri tradisi ini tertulis, setiap keluarga eyang pasti punya peti yang tadi malem papah ngasih lihat ke kamu, isinya kain pake tulisan korea, terus ada cap keluarga, kamu tahu itu cap pake tinta merah apa ?”

“Apa ?”

“Darah leluhur kita !!, makanya kamu ga boleh main-main ama tradisi ini, kalau kamu tetep ga mau ini bakal ngegoyahin komitmen papah sama mamah, orangtua mana yang mau kehilangan anak gadisnya coba ? tapi kalau kamu tetep ga mau, mau keluarga kita dikucilkan dan ga dianggap dalam keluarga besar ?”

“Enggak mau !”

“Kamu itu ibaratnya kunci keluarga Ra, setiap keluarga dari garis keturunan eyang yang mempunyai anak perempuan biasanya akan beruntung dalam kehidupanya, jadi kamu itu udah bawa keberuntungan didalam keluarga papah, keluarga eyang , dan keluarga besar kita juga !”

“Ka Meril beneran dari kelas 6 Sd ya ka ?”

“Iya, Meril itu 2 tahun lebih tua dibanding kaka, bayangin dong dia dari 6 sd diambil dari orangtuanya , lebih nyesek mana ?”

“Tapi tetep ka, Tara intinya masih kaget , ga percaya ka !”

“Yaudah kamu siapin diri aja, coba untuk lebih dewasa , oh udah deket sama sekolahan Tara !”

Ceramahnya Ka Arka ada benernya juga sih, diposisi ini aku yang jadi kunci keluarga dan jadi orang yang paling diidam idamkan dikeluarga besar eyang. Apa iya aku harus ke Korea buat tinggal disana secara selama 17 tahun aku terus ngetek ama papah dan mamah.

Turun dari mobil,  ngelihat gerbang sekolah aku ko rasanya sedih banget ya ? padahal sebelum-sebelumnya aku paling sebel ngelihat gerbang yang sering jadi pemisah aku ama sekolah gara-gara kesiangan. Menapaki jalan sekolah terasa berat banget, masuk perlahan ,kekiri tengok parkiran motor, ke kanan tengok parkiran mobil, ke depan tengok lapangan utama, jalan lagi, jalan lagi, aku berhenti tepat didepan kelas , aku tengok ke atas dan ada pelang “XII IPA 6” iya ini kelas ku, yang berisikan sahabat dan teman-teman ku, suka duka bersama , dan aku harus ninggalin itu semua secepat ini ?”

“Ra kamu ko kayanya dalem banget sih ngelihat pelang IPA 6 , alay deh !”

Aku cuman bisa nyeringai denger perkataan Aliya, ga tahu kenapa aku pengen meluk Aliya, salah satu dari 5 sahabat ku.

“Eh kamu kenapa ra, pagi-pagi dah meluk-meluk aku?”

“Aku kangen ama kamu Al !”

“Idihh !”

“Aduh Al , ra jangan menuhin pintu masuk dong, aku mau masuk nih !” tambah Nina

Trettt.. Trett.. Trettt….

Jam pel ke-2 udah selesai, berarti waktunya istirahat, aku sama ke-4 sahabat ku langsung pergi ke kantin.

“Hah ?!! seriusan Ra?!, itu bukan script ftv kan ?”

“Beneran liv !”

“Ra ! kamu keturunan Korea?!” tambah Nina kaget

“Aku ga yakin, pasti orang tua kamu lagi ikut cast film layar lebar !”tambah Aliya

“Ngeri ah, kain pake cap darah ? beneran itu ?” tambah Uki

“Kalian ih !! ini beneran bukan script ftv, ataupun layar lebar, ini nyata ! nyata dan melanda hidup temen kamu !!”

“Jadi selama ini kita bersahabat dengan bangsawan keterunan Korea ?”sindir Oliv

“Jadi nama kamu Kim Latara Daanishe Mozza , berarti kaka kamu Kim Arkara Malino Dirgantara ?”

“Plis ci ini bukan main-main, aku bakalan pindah minggu ini juga !”

“Tapi Ka Arka ga ikutan pindah kan ?”

“Aliyaaaaaa…….. malah mikirin ka Arka, ini aku, aku lagi curhat !”

“Oke oke, jadi kamu bakalan pindah minggu ini juga ?’

“Iya …!”

“Tapi kamu ga mau ?”
“Aku bukan ga mau, tapi aku berat ninggalin kalian, ninggalin sekolah ini ninggalin segalanya !”

“Aduh ra, kamu tahu dong ym ? twitter ? apalagi di Korea , techno world ! kita masih bisa kontekan kali !”

“Iya aku juga tahu, tapi aku ga bisa main kaya gini sama kalian, aku ga bisa jalan bareng ama kalian, aku gamau pergi kaya gini apalagi akhir-akhir ini kalian sibuk sama pacar kalian, ga punya waktu buat aku !” membuat air mata mulai menggenang dimata ku.

“Yang bikin berat itu kalian, apakah aku bisa punya sahabat-sahabat kaya kalian disana ? yang udah ngerti aku ! udah kenal aku ! “

Tangisan ku ternyata udah bikin anak-anak engeh kalau aku engga main-main. Mereka pun mendekat dan memeluk ku.

“Maaf ra, maafin kita , kita sayang sama kamu ra !”ucap Oliv

“Iya ra maafin aku ya, aku sayang sama kamu !”tambah Nina

“Aku juga ra!”ucap Uki

“Kita semua sayang sama kamu ra !” pungkas Aliya

Kontan kata-kata mereka bikin tangisan ku makin membludak .

“Udah dong Tara jangan nangis lagi !” ucap Uki sambil ngelap air mata ku

“Uki juga nangis !” ucap ku

“Abisnya kamu duluan yang nangis ra !”

“Tuh ah kalian aku jadi ikutan nangis !” tambah Aliya yang membuat semua tertawa.

“hahahahaha”

***

Trret Trrret Treet

Denting bel jam terakhir pun berbunyi, aku pun mulai beres-beres buku ku yang udah malang melintang diatas meja.

“Ra kita jalan yu hari ini ?” ajak Aliya

“Iya Ra, yu !” tambah Nina

“Sorry guys, hari ini Ka Arka sama mamah mau jemput aku!”

 

Drett drett

 

From : Mamah

Tara mamah udah didepan

 

“Tuh mamah sama Ka Arka udah nunggu didepan, besok aja ya deh mainya ?”

“Boleh lah !”

“yaudah sekarang anter aku kedepan !”

Aku pun jalan bareng temen-temen ku kedepan, aku udah lihat Ka Arka mejeng dideket mobil

“Siang Ka Arka !” sapa temen-temen ku

“Siang, baru pada pulang yah ?”

“Iya ka !”

“Siang Tante !” sapa temen-temen ku lagi

“Siang, aduh temen-temennya Tara makin cantik aja yaa?”

“Hehe tante bisa aja !”

“Berangkat sekarang de ?” ajak ka Arka

“Oh iya !”

“Tante duluan ya !”

“Iya tante !”

“Aku duluan ya !”

“Hati-hati ya Ra !”

Aku pun masuk mobil dan duduk didepan bareng Ka Arka.

“Mah kita mau kemana sih ?”

“Kita mau belanja !”

“Belanja ? tumbenan mah !”

“Buat persiapan kamu diKorea nanti !”

DEG, hal itu membuat hati ku mulai terusik.

“Jadi Tara berangkat kapan mah ?”

“Minggu ini nak !”

“Oh !”

Rasanya sakit harus meninggalkan keluarga dan segalanya yang pernah aku alami disini. Tiba disebuah Mall yang paling sering mamah dan aku kunjungin buat belanja, tapi belanja kali ini ga aku sambut seantusian biasanya. Sebentar lagi aku ga akan ngelihat mall ini lagi, atau belanja bareng mamah sambil nawar dengan harga termurah, atau makan es krim bareng Ka Arka, nonton bareng anak-anak, Ya Tuhan ingin rasanya menangis setiap detik.

“Tumben diajak belanja baju ga semangat ?”

“Tujuan belanjanya ka !”

“Tara , kamu gak akan kemana-kemana ko, anggep aja nginep dirumah eyang !”

Reflek aku meluk Ka Arka,

“Udah ra !”

Aku pun mulai meringis , orang yang berlalu lalang mungkin mikir aku sama Ka Arka adalah sejoli yang abis marahan. Whatever !
“Mah pulang ya !” ucap ka Arka

“Kamu yakin ? ga mau makan dulu nak ?”
“Udah mah mending kita pulang aja, kasian Tara pasti cape !”

Aku ga bisa ngomong apa-apa, hati ku masih berat kalau

mikirin keberangkatan ku.

 

Tinnn … tinn….

“Bi bapa uda pulang ?”
“Udah bu !”

“Oya sekalian angkutin belajaan dimobilnya Arka !”

“Iya bu !”

Sementara mamah udah keluar dari mobil, aku masih duduk disamping Ka Arka, tanpa bicara banyak Ka Arka juga masih duduk nemenin aku, disaat ini ka Arka lah yang paling bisa aku ajak berkeluh kesah, toh kalau aku bilang mamah sama papah tetep tradisi ini bakalan jalan.

“Kamu masih betah disini ?”

“Aku ga mau pulang kerumah !”

“Tara percuma kamu kaya gini, lambat laun kamu pasti berangkat ! lebih baik sekarang kamu move on aja,ikhlasin semuanya !”

“Terus nanti disana siapa yang jagain Tara ?”

“Kakek kamu ?”

“Tara juga ga kenal !”

Disela perbincangan aku ama ka Arka tiba-tiba Papah keluar

“Arka … Tara….. nagapain masih dimobil cepat keluar !”

Aku sama sekali ga ngegubris perkataan papah

“Ayo ra kita masuk !”

“Ga mau ka !”

“Tara jangan kaya gini, masa mau h-6 kamu judes-judesan ?!”

Aku pun turun dengan sangat-sangat berat, bukan apa-apa, tapi ngelihat halaman depan rumah, ngelihat gerbang rumah, ngelihat garasi, ngelihat pintu rasanya sedih , sedih banget !

“Tara kesini dulu nak !”

Sumpah aku pengen nangis ngelihat muka papah, sosok papah yang kocak ga bisa aku temuin lagi nanti disana. Aku duduk dengan segala berat *bukanbadanyah

“Keberangkatan kamu ke Korea akan dipercepat, mungkin lusa kamu akan berangkat !”
Aku ga ngerti dengan keadaan ini, aku ga bisa ngasih ekspresi lagi, muka aku datar ngedenger perkataan papah, mungkin aku udah terlalu lelah dengar hal ini.

“Kenapa ga besok aja sekalian ? biar papah sama mamah lebih cepet ngelihat Tara pergi !”

Omongan ku sedikit meninggi, hati ku bener-bener berat harus pergi. Ini bukan liburan ini bukan holiday , aku bakal pindah kesana , P I N D A H, seorang diri, S E O R A N G D I R I.  Mending aku udah kenal orang-orang disana ? mending kalau aku bisa deket sama orang-orang disana ? lah nyatanya aku nihil banget. Aku ga bisa nahan emosi, aku langsung pergi ke kamar sambil ngebanting pintu. Aku lemparin badan ke atas kasur, dan aku tumpahin segala kesedihan ku, kamar ku , selimut ku, meja belajar ku, foto keluarga ku, semuanya jadi terlalu menyedihkan buat ku. Papah, mamah maupun Ka Arka udah coba ketuk pintu terus menerus, tapi mungkin mereka ngerti dan coba ngasih waktu buat aku sendiri.

Aku tahu aku salah, aku ga seharusnya ngebentak papah sama mamah, tapi aku kaya gitu soalnya aku gamau jauh dari mereka, apa ga ada yang bisa ngerti perasaan aku ? berada dititik antara tradisi dan perasaan.

 

……….Jam 19.00…………

 

…………..19.30…………..

 

……………20.00……………

 

…………..20.30……………

…………..22.00…………….

…………..23.00……………

            Aku terus merenung dikamar memikirkan semuanya, omongan Ka Arka ada benernya, lambat laun pasti aku bakalan tetep berangkat ke Korea, apapun yang terjadi ini bakalan terjadi, ini tradisi keluarga, T R A D I S I,  kamu mau keluarga kamu dikucilkan dari keluarga besar ? mau bikin papah kamu jadi anak durhaka gara-gara ga ngikutin tradisi ? terus apa salahnya kamu coba berangkat kesana ? kalau kamu ga betah kan bisa minta pulang ? secara aku kan cucu pertama dari eyang dan cucu perempuan ke-2 dari garis keterunan papahnya eyang, dan intinya Aku ini ISTIMEWA , yaudah sih ra , kamu harusnya seneng dong bakal tinggal diKorea, banyak orang-orang yang pengen kesana tapi ga kesampain, tapi kamu ? keluarga kamu disana ! keluarga besar kamu ! Tara pikir pikir pikir pikir !. ambil positifnya positifnya ra ! Mungkin dengan ini aku bisa bahagian ortu aku, sesuai tradisi keluarga dan kepercayaan keluarga bahwa anak perempuan itu membawa berkah, semoganya dengan ini aku sedikit bisa menyenangkan keluarga besar aku, aku ga boleh uring-uringan kaya gini , kalau kaya gini terus papah sama mamah bakal lebih berat ngelepasin aku dibanding aku. Ra kamu harus maju TARA FIGHTING !

Dengan segenap semangat, aku ngeyakinin diri aku buat ngomong sama papah mamah dan ka Arka kalau aku bersedia berangkat ke Korea, aku raih gagang pintu kamar , aku buka pintu

“Papah ? mamah ? Ka Arka ? kalian ngapain tidur didepan kamar Tara ?”

“Ah kamu udah keluar nak ?”

“Papah ngapain tidur disini sih ? mamah juga ?”
“Papah khawatir sama kamu ra, ngelihat kamu marah banget tadi !”

“Kalau kamu tetep ga mau, papah sama mamah bakalan coba ngomong sama eyang kamu !”

“Tara ? “ jawab Ka Arka telat. (gausah nanggepin ka arka)

“Iya nak, papah ga tega ngelihat kamu kaya gini, takut kamu frustasi !”

“Pah! Mah ! Tara mau ko berangkat ke korea !”

“APA??!!!” histeris semua

“Ih mamah papah ka Arka ga usah lebay gitu dong !”

“Kamu beneran ikhlas nak mau pergi kesana tanpa paksaan ?”

“(menarik nafas panjang) iyah Pah ! Tara ikhlas pergi !”

“De ? kemasukan apa kamu ?”
“Idih ka Arka ngebetein banget!”

“Syukurlah, kalau kamu bisa menerima ini, papah sama mamah bakalan lebih tenang ngelepasin kamu !”

“Oya, mah pah maafin Tara ya tadi, Tara ga maksud bentak papah, tadi Tara emosi banget !”
“Iya gpp sayang !”

“Tara sayang papa !”

“Papah juga nak !”

Aku ga bisa tahan air mata ini, mamah dan Ka Arka ikutan meluk dan jadilah kita berpelukan kaya teletubbies

“Eh ini udah jam berapa ?” ucap ka Arka

“Ya ampun pah ini jam satu malam !”tambah mamah

“Yaudah sekarang kita kembali ke kamar masing-masing buat istirahat !”

“Pah mah, mau gak ? papah sama mamah nemenin Tara tidur malam ini ?”

“Kaka enggak de ?”

“Ka Arka juga !”

“Udah gede kaya gini masih minta ditemenin papahnya ?”

“Iiihh papah beneran !”

“Gimana mah ?”
“Kalau kaka sih ngantuk berat !” jawab Ka Arka sambil nyelonong kekamar dan tidur rebahan dikasur ku.

“Yaudah malam ini kita sekeluarga nemenin kamu tidur !”

Udah berapa tahun aku ga tidur kaya gini ? tidur bareng sama papah mamah , sama ka Arka juga. Kangen , tidaaaaaaaaaaakkkk ini yang bikin aku bakalan nangis lagi, stop stop.

Samping kanan aku ada papah, samping kiri aku ada mamah sama ka Arka , aku pengen ketawa sekaligus seneng sekaligus sedih ngerasain situasi ini.

“Tara sayang kalian semuah pah, mah Ka Arka”

 

Kringgg kringgggg kringgggg

 

“Ya ampun kesiangann !!  Tara, papah, Arka bangun nak ini udah siang !”

“Apa sih mah Arka masih ngantuk !”

“Pah papah bangun ini udah siang, Tara bangun sayang !”

“Emang jam berapa sih mah ?” tanya papah mengantuk

“jam 7 !”
“HAH JAM 7 ??!!” ucap aku kaget serentak sama papah dan ka Arka.

Aku, papah, dan Ka Arka pun buru-buru bangun dan masuk kamar mandi, menggunakan sisa-sisa waktu yang ada. Papah dan ka Arka sibuk menyiapkan mobil masing-masing, dengan tenggat waktu yang mepet seperti ini ada saja kejadian yang bikin aku ketawa, kunci mobil papah sama ka Arka ketuker dan mereka ga nyadar sama sekali malah mikir mobilnya yang rusak bikin waktu makin diujung tiang

“Tara bawa rotinya nak, bawain sekalian yang kakaknya !”

“Papah ini rotinya ketinggalan !”

“Oyah makasih ya mah, papah berangkat !”

“Hati-hati ya pah !”

“Roti udah dibawa nak ?”

“Udah mah !”

“Roti ka Arka ?”

“Ini ditangan kiri Tara mah !”

“Susunya ?”
“Ini udah sama Arka!” ucap ka Arka nyelonong dari dalem rumah

“Jangan lupa dimakan ya sayang !”

“Iya mah !”

“Hati-hati bawa mobilnya Arka !”

“Iya mah !”

“Tara berangkat mah !”

Lagi enak-enak makan roti dan minum susu, tiba-tiba ka Arka nyeletuk

“Ini waktu ga bisa ditolerir lagi, tunjukin kemampuan kamu black !”

Spontan aku langsung megang pegangan yang ada tepat diatas ku, dan kejeng-kejengin badan menahan kecepatan mobil ka Arka. Roti dimulut ku,  cuman bisa nempel digigi, ga mau lepas dan ga mau kebelah.

“Ka, Tara bentar lagi mau ke korea !”

“Tapi hari ini kamu harus ke sekolah dan ka Arka harus ngambil mata kuliah pertama lupain dulu Korea !”

Baru pertama ini aku ngelihat ka Arka bawa mobil secepat ini 135km/jam. Kalau ada mamah pasti bakalan nabokin ka Arka bolak balik.

“Nyampe ra !”

“Ka, jantung aku ka !”

“Masih nempel de ayo cepet itu gerbangnya bentar lagi mau tutup !”

Tanpa berdebat lagi aku pun langsung menatap gerbang, ngunyah roti dimulut dan bilang

“Tara duluan ka !”

Aku pun lari terbirit-birit menuju gerbang yang tinggal 1 meter lagi ditutup.

“Paaaaa Sokimeehhhhhh tuuuuuuunnggggguuuuuuuuuu !” #slowwmotion

Aku pun masuk gerbang dengan badan miring ala-ala orang yang slim body .

“Taraaaa ! akhirnya kamu dateng juga !”

Spontan aku langsung noleh arah suara

“Aliya ? Nina ? Uki ? Oliv ? kalian ngapain disini ?” ucap ku heran

“ya nungguin kamu lah, kita-kita heran kenapa kamu belum dateng padahal udah siang gini !”

“Jadi kita nungguin kamu didepan !” tambah Nina

“Kaliaaaann so sweett banget sih ? aku boleh cium ga ?”

“Guys buruan masuk udah mau ada guru !”tambah Oliv

 

Teng……teng…..teng

 

“Ra kamu janji hari ini kita bakal jalan !” pinta Aliya

“Iya, iya emang kita mau jalan kemana ?”

“Kita nonton yah, aku denger ada film baru judulnya The Raid !”tambah Oliv

“Oke !”

“Kita naik angkot yah !” pinta ku

Hari-hari dulu yang tersita oleh pacar-pacar temen ku, akhirnya kini bisa terbayar walau hanya sehari. Mall terdekat dari sekolah ku , selalu aku jadiin tempat main, aku udah sering banget kesitu ampe tempat makan diseluruh mall itu udah pernah kita jabanin satu satu.

“Uki kamu antri didepan cepetan sebelum orang-orang !” pinta ku ama anak-anak

“Iya-iya bentaran dong!”

Sementara Uki lagi antri didepan kita ber-4 ngejagain Uki sambil ikutan ngantri dibelakang buat menuh-menuhin antrian hahaha

“Udah Aku pilihin tempat stratergis buat kita ber-5” ucap Uki

Kita pun dengan semangat masuk studio 5 dan duduk dikursi teratas tepat ditengah-tengahnya. Disela keseruan dan kekhusuan anak-anak nonton, aku mulai melirik wajah temen-temen ku satu persatu, sebentar lagi aku bakal ninggalin mereka, rasa ‘itu’ kembali menguap dan membuat hati ku mulai bergetar, untung aja ruangan ini gelap jadi mereka pada ga tahu kalau air mata ku udah mulai netes.

 

“Gila filmnya rame banget !” seru Uki

“nah harusnya film indonesia kaya gini bikin pacu jantung !” tambah Aliya

“Ih kamu lihat ga pas mereka kejar-kejaran ? malah aku yang berkeringat !” tambah Nina

“Ah dasar kamu Nin alay !”

“hahahahah”

“Aku laper nih, makan nyuu !” ajak ku.

Aku jalan paling belakang sama Aliya. Aliya paling deket sama aku

“Tenang ra, walaupun kamu udah diKorea, aku dan anak-anak pasti terus kontakin kamu ko !”

“Makasih Al !”

“Ra disini ya!” pinta Nina

Otomatis aku melirik nama tempat makan yang dipilih Nina,

“Ninaa !” sikut Oliv

Mereka ngerti! ga mau buat aku makin sedih

“Loh? gpp kali liv yu masuk !”

“Beneran ra gpp, ini kan… !”

“Ini restoran makanan Korea, terus kenapa ? toh bentar lagi aku kan mau kesana , jadi aku harus tahu makanan apa aj yang enak !”

“Tara beneran gpp?” tambah Uki

“Gpp ko, aaa ayu deh kalian ini apaan sih !” pinta ku nutupin rasa sedih

Kita pun duduk ditempat lesehan ga jauh beda sama restoran makanan Sunda. Mba-mba pake baju hanbok datang sambil nyodorin menu. Menunya pake 2 bahasa Indo dan Korea. Aku milih yang normal-normal aja ‘Bulgogi’ sejenis steak Korea .

“Eh emang hari ini kalian ga ada acara ya sama cowok-cowok kalian?”

Tiba-tiba Nina yang duduk disamping aku langsung meluk aku

“Tara maafin Aku, pasti kamu kesepian kan pulang sendiri ?”

“Loh Nin kamu kenapa ?”
“Maafin Aku Ra !”

“Iya , Ra, Aku ga mikirin perasaan kamu, kita-kita pulang sama cowok kita sendiri , sedangkan kamu sahabat aku sendiri aku biarin pulang sendiri , maafin aku Ra !” tambah Oliv

“Iya Ra, maafin aku, aku nyesel !” tambah Uki

Aku ga bisa nahan lagi, aku ga tahan ngelihat ini, Nina udah nangis dipelukan ku, begitu juga Oliv dan Uki, aku pun ikut menangis, tinggal Aliya yang duduknya paling jauh, tiba-tiba ia berjalan dan mendekati ku dan memeluk ku dan ikut pula menangis.*banjirbanjir

 

“Maafin aku Ra, aku ninggalin kamu pulang sendiri sumpah Ra, aku ngerasa bersalah !”

“Loh ? bu bukkan salah ka..kalian ko ?” jawab aku sambil sessegukan

“Tara maafin aku !”

“Emang aku nya a..aja yang ga..ga punya pacar k..kaya kalian !”

“Taraaa jangan ngomong gitu, jangan kaya gitu Ra, maafin kita ra !”

“Kita sayang sama kamu Ra !”

“Aku juga guys , udah dong malu, kita kan mau makan !”

“Tara jangan pergi ke Korea, ntar siapa yang mau nganter aku jajan pas pelajaran ?” ucap Oliv

“Yang nganter aku ke wc ?” tambah Nina

“Nganter aku beli buku sambil jalan kaki panas-panas ?” tambah Uki

“Yang selalu ada buat aku ketika aku punya masalah sama cowok aku, dan setia ngedengerin semuanya !” tambah Aliya.

“Udah ih, kalian mau bikin aku nangis terus apa ? udahan ah !”

“Tara janji yah udah nyampe disana kasih tahu kita-kita, kita tetep sahabat kamu !”

“Pastilah, syukur deh aku ga jadi pulang sendirian terus !”

“Taaaaarraaaa, maafinnn kita !”

Saat itu hati aku beneran tersedot untuk menangis, entah si mba-mba pelayan mengetahui kita lagi nangis bombayan, ampe makanan kaga dateng-dateng. Ampe ini nangis ampuh bikin kita jadi kelaperan berat  dan saling ngetawain satu sama lain lantaran hidung kita yang merah dan mata pada sembab

 

***

“Makasih yah Ka Arka !” ucap Aliya orang yang terakhir aku anter

 

“Makasih yah ka udah mau jemput aku !”

“Aku ? kamu bawa separtai de !”

“Kakak ihh !”

“Udah puas jalan-jalanya ?”

“Masa tadi Tara sama temen-temen nangis massal ditempat makan !”

“Ihhh malu-maluin diliatin orang !”

“Iya ih ampe makanan kita aja ga dateng-dateng coba ka, kayanya pelayanya tahu kita lagi pada nangis !”

“Dasar Tara…Tara….!”

Ga kerasa pulang kerumah udah jam 6 aja.

“Ya ampun Tara ko pulangnya malem banget ?” tanya Mamah

“Aduh mah ini baru jam 6 ? ko disebut malem sih ?”

“kamu kan belum ngepack baju sayang !”

“Oh iya ! ntar deh Tara mandi dulu ya mah !”

“Iya sayang !”

“Oyah papah udah pulang ?”

“Belum nak , bentar lagi mungkin !”

“Yaudah Tara naik duluan ya !”

Aku pun cepet naik ke kamar buat mandi, nyegerin badan seseger-segernya, sesegukan abis nangis tadi siang masih kerasa ampe sekarang.

“Udah mandinya ra ?”

“Udah mah !”

“Tara kamu suka ?” tanya Papah yang baru dateng

Aku ngelihat benda yang dipegang papah, warna merah dengan ukuran hampir bisa menilep 1 bocah berumur 9 tahun.

“Koper baru pah ?”

“Iya sayang ! papah beliin warna kesukaan kamu “
“Gede banget pah !”

“Bawaan kamu kan ga sedikit !” tambah mamah

“terus koper Tara yang lama gimana ?”

“Ya kalo koper yang ini ga cukup dipake aja yang lama !”

“Yaudah kita ngepack sekarang !”

Mamah dan aku pun naik kembali menuju kamar ku. Aku buka pintu lemari yang lumayan gede dan aku berudulin semua isinya.

“Tara pisahin baju-baju yang Tara suka !”

“Iya mah !”

“baju yang baru mamah masukin ke koper yang merah ya !”

Aku pun dengan anteng memilah-milah baju dan me-mix-kanya dengan yang lain.

“Mah Tara bingung, semua baju Tara suka !”

“Denger sayang, nanti pas uda nyampe Korea pasti eyang kamu tante om kamu juga ngebeliin kamu baju sayang !”

“Masa ? Tara baru dateng tiba-tiba bilang,  “om tante eyang minta baju dooooongg !”

“Mamah udah isi koper merah sama dress dress kamu, kaos-kaos yang sering kamu pake udah mamah masukin dikoper pink , daleman-daleman dikoper biru !”

“Luaran sama bawahan Tara dimana ?”

“Udah kamu siapin ?”

“Ini lagi !”

Aku pun menata apik semua rok-rok dan celana ku , aku masukin semua barang-barang yang aku mau bawa ke Korea H-2 . Selesai mengepak total koper ada 7 . Ebuset koper gede 3 yang kecil 4 . Apa kabarnya tas-tas kecil aku ? peralatan make up aku ? Aksesoris aku ? sepatu sandal aku ?. Aku pun ngebongkar lagi koper-koper supaya ga nambah koper lagi. Cuman satu koper yang ga aku bongkar , baju-baju rahasia perempuan . Papah sama Ka Arka pun masuk ke kamar aku

“de mau ngobral baju dimana ?”

“Ih bete deh Kaka !”

“Udah berapa koper nak ?”

“Tadi udah ada 7 koperan pah ! tapi sendal sepatu Tara belum masuk, peralatan Tara yang lain juga belum !”

“Emang bawaan cewek itu ribet yah pah !” guyon Ka Arka sambil merebahkan badanya dikasur aku

“Hus, bantuin itu adenya, malah tiduran !”

“Cie yang mau long holiday !”

“Arkaa !” sindir mamah

“Ni kaka iri aja yah ama aku !”

“Udah udah, Arka mamah minjem koper kamu yang warna item !”

“Hah ? buat apa mah ?”

“Ini buat barang-barang ade kamu ?”

“Ga cukup apa koper Tara aja? , yang item kan koper Arka yang paling bagus !”ogah ka Arka

“Ntar papah beliin yang baru , ayo cepet ambilin !”

Aku seneng banget ngelihat kakak aku sengsara haha, koper item kesayangan ka Arka yang dibeli di Singapore akhirnya bisa aku pake juga.

“Nih !”

“Jangan cemberut gitu dong ka !”

“Siapa juga yang cemberut !”

“Jadinya total koper Tara udah berapa nak ?”

“5 pah , 4 yang gede 1 kecil !
“Itu semuanya barang-barang Tara udah masuk ?”

“Udah !”

“Semua yang Tara perluin ?”
“Iya pah !”

“Arka nanti bawain koper-koper Tara kebawah !”

“Ko Arka sih pah ?”
“Kamu kan abangnya? Masa papah nyuruh mamah ?
“Iya deh iya, mana berat lagi ??!!, de kamu bawa apa sih ?”

“Baju doang ka ?”
“Mustahil !! masa berat gini, bawa batu apa kamu !”

“Udah udah cepet bawa kebawah !”
“Kaka?”
“Apa ??!!!!”

“Semangat !”

Kasian bener ngelihat ka Arka udah aku pinjem koper kesayanganya, eh sekarang disuruh papah buat nurunin koper-koper aku haha.

“Tara !”

“Iya pah !”

“Besok kamu ga usah sekolah yah nak !”

“Kenapa ? berangkatnya kan lusa !”

“papah uda ngurusin kepindahan kamu, besok papah tinggal kesekolah kamu buat minta ttd kepsek kamu !”

“Terus kenapa Tara ga usah sekolah ?”

“Papah takutnya kamu malah makin berat buat berangkat !”

“Ya enggalah pah ! malah kalau besok Tara ga kesekolah ga bisa ngucapin salam perpisahan dong sama temen-temen Tara??!”

“Yaudah gini aja , gimana kalau besok Tara bawa temen-temen Tara buat dateng kerumah ? kita bikin acara perpisahan ?”

“Apa ga apa-apa mah ? nanti malah bikin Tara makin sedih ?”

“Ya enggalah pah, besok kan hari terakhir Tara disini , ya gapapa dong dirayain bareng temen-temenya ?”
“Tara mau sayang ?”

Aku berpikir , berpikir, apa gapapa ya kalau bikin acara gitu ? papah bener sih, takutnya aku malah makin sedih, tapi mamah juga bener  secara lusa aku mau berangkat ga ada salahnya dong bikin acara perpisahan.

“Tara sih terserah mamah sama papah aja!!”

“Tapi mah , kalau temen-temen Tara disuruh kerumah kayanya lumayan ribet , belum mamah masak ? nyiapain makanan ? papah juga belum manggil tenda ! lebih baik kita booking cafe aja gimana ?”
“Oh iya pah bener juga !”

Papah masuk akal juga

“Tara tahu cafe yang enak dimana ?”
“Oh iya pah Tara tahu, papah mau no telfon cafenya ?”

“Oh iya bagus itu ? mana ? papah minta “
“Bentar pah Tara minta dulu ke temen !”

Dengan sergap dan sigap aku ambil hp aku yang ada dikasur, aku cari no nya Aliya aku pencet tombol telfon.

 

Tut….. tut…. tut…… tut….

 

“Iya halo ada apa Ra ?”

“Al bisa smsin no cafe d’belle ?”

“Mau ngapain Ra ?”

“Ntar aku sms deh, cepet dismsin ya nonya !”

“Oke !”

“Tengkyu sayang !”

 

Tut…tut…tut….

One message arrived from Aliya

 

From : Aliya

D’belle 081667772665

 

Tanpa nunggu lama , sms dari Aliya langsung aku forward ke papah.

“Pah Tara udah smsin no cafenya !”

“Sekarang jam berapa nak ?”

“jam 8 pah , masih buka ko cafenya !”

“Yauda papah telfon dulu !”

 

“Halo dengan Cafe d’belle ?”

“Oh iya begini pak saya mau……….”

 

Sementara papah menelfon orang d’belle, mamah negdeketin aku. Duduk disamping aku.

 

“Kamu udah 17 tahun, anak mamah udah gadis !” ucap mamah sambil ngebelain rambut aku

“Mamahhhh, Tara pasti kangen banget sama mamah nanti !”

“Mamah juga nak, pengen bisa bareng-bareng sama anak gadisnya, belanja bareng, masak bareng, ya tapi mau gimana lagi !”

“Tradisi ini nyebelin yah mah ?”

“Mamah juga kadanga mikir tradisi keluarga papah kamu sangat menyebalkan, harus ngambil anak gadis mamah satu-satunya !”

“Mamah ga nyesel nikah sama papah ?”

“Kadang mamah mikir, kalau mamah ga nikah sama papah kamu, ga akan kejadian hal kaya gini, tapi kalau mamah ga nikah sama papah kamu, mamah belum tentu punya kamu, punya ka Arka !”

“Tapi sebelum ini terjadi mamah udah tahu kan ini bakal terjadi ?”

“Iya, pas papah kamu ngelamar mamah, dia nyeritain segala galanya tentang keluarga besarnya, sempat mamah ga ngerti sama silsilah kelurga papah kamu, terlalu rumit . Apalagi waktu dikasih tahu tentang pendewasaan cucu perempuan, mamah sempet mikir 2x buat nerima papah kamu.  Tapi semua itu ga ada apa-apanya , mamah berani nerima resiko itu, karena mamah cinta sama papah kamu sayang!”

“mamah udah pernah ketemu sama keluarga besar papah ?”

“Waktu nikahan mamah, pertama kalinya keluarga besar papah kumpul !”

“Keluarga besar mamah juga ?”

“Iya sayang, waktu resepsi semua temen-temen mamah pada bingung, keluarga besar papah kan kulit putih semua, turunan Korea, ko papah kamu beda ya ?”

“masa mah ?”

“Iya waktu dulu papah kamu ga ada sedikitpun kelihatan turunan Koreanya, tapi kesini-sini baru keliatan matanya lumayan sipit , iya engga ?”

“Ihhh mamah orang Indonesia yang sipit juga banyak, berarti papah lebih dominan ke nenek ya ?”

“Iya betul , nenek kan orang Indonesia nah eyang kamu yang Korea !”

“Kalo eyang sih Tara percaya kelihatan banget, udah putih sipit lagi , oh iya eyang juga jago ngomong bahasa Korea !”

“ Kamu tahu ? kenapa eyang selalu mengistimewakan kamu dari kecil ?”

“Gara-gara tradisi ya mah?”

“Iya eyang seneng banget dalam keturunanya ada cucu perempuan, kamu itu termasuk hamil tak diduga loh !”

“Iya Tara tahu ko mah ceritanya, semua adik-adik papah udah punya anak 2 sampai 3, sedangkan papah baru 1, eh tahu-tahu mamah hamil aku, pake acara mamah ga nyadar kalau mamah hamil lagi , bete !”

“kamu tahu waktu mamah usg , semua keluarga besar papah pada dateng penasaran dan mereka seneng banget pas hasinya keluar anak perempuan !”

“Eh kalo keluarga mamah keturunan cewenya banyak yah mah ?”

“kalo keluarga mamah sih normal aja , cewe cowonya seimbang !”

Disela perbincangan aku sama mamah, papah dateng .

“Tara kira-kira temen kamu ada berapa nak ?”

“Hah ? eh temen kelas Tara 30 , mungkin 50an pah !”

“Guru-guru kamu ada berapa ?”

“hah? papah mau ngundang guru ?”

“Ada berapa nak ?”

“Sekitar 20 mungkin !”

“Oh ya ya, begini pa mungkin sekitar 100 orang !”

“Oh iya pak ! iya pak ! betul …”

Papah pun kembali menjauh

“Mah, papah ga salah booking 100 orang ?”

“Emang cafenya muat sayang ?”

“Muat sih, ada tempat belakangnya !”

“Mungkin papah kamu ngundang rekan-rekanya, oh iya mamah-mamah temen kamu undang juga yah, mamah udah kangen sama mamah-mamah temen kamu !”

“Nambah dong ?”

“Dikit ko, kan mamah-mamah temen kamu juga !”

“Oke deh mah !”

“Yaudah kamu istirahat aja dulu, udah malem !”

Aku pun mengangguk, dan mamah pun keluar dari kamar aku.

Aku pun siap ngesms temen-temen aku

 

To : Aliya, Oliv, Nina, Uki

Guys besok aku ada acara dicafe d’belle abis pulang sekolah,

Oya sekalian ajak mamah kalian itu permintaan mamah ku

Satu persatu sms pun telah terkirim, ngantuk pun mulai menyerang ku, akhirnya aku terima ajakan sang kantuk untuk pergi tidur bersama.

 

TAMAT

 eh atau mau pada tbc nih?

 

Ternyata TBC pemirsahhhh hahaha .. to be continued -à

 

8 pemikiran pada “Extraordinary Love (Chapter 2)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s