Love Is ‘Ouch’ (Chapter 2)

Author:  Xiao Ryn

Cast:       Park Chanyeol

Byun Baekhyun

Xi Luhan

Oh Sehun

Genre: Romance, School Life

NB: tanda * masih dihari yang sama

tanda ** berarti sudah hari selanjutnya

sebelumnya aku bilang pacar Baekhyun Im Rian kan? mian, aku ganti jadi Oh Rian ya disini soalnya dia adik ceweknya Sehun .__.v

 _________________________________________

Baekhyun berdiri didepan jendela besar kamarnya, dia memandang Seoul yang indah dimalam hari dengan lampu-lampu yang berwarna-warni dalam gelapnya malam Seoul. Baekhyun tinggal sendiri di apartemennya setelah orang tua-nya ditugaskan ke New York beberapa bulan lalu

dia tenggelam dalam memori-nya bersama gadis yang sudah dia pacari semenjak dia masih duduk di tingkat Junior (SMP)

“apa aku memang harus mengakhiri hubungan kita?”

PART 2

Hyejin membuka pagar rumahnya, dia mengedarkan pandangannya kesekitar jalan rumahnya mencari sosok Chanyeol. Dia menghela nafas lega karena tidak mendapati sosok Chanyeol. Dia mengunci kembali pagar rumahnya lalu berjalan santai

“Song Hyejin!” panggil seseorang. Hyejin menghentikan langkahnya dan menoleh malas

“annyeong, selamat pagi” sapa Chanyeol senang. Hyejin hanya diam dan melanjutkan langkahnya

“apa tidurmu nyenyak?” tanya Chanyeol berjalan disamping Hyejin

“apa itu menarik untuk kau ketahui?”

“tentu saja, aku ingin tahu semua tentangmu” Chanyeol tersenyum lebar. Hyejin mendengus sinis

“ya, aku tidur nyenyak semalam” jawab Hyejin

*

“ya Hyejin-a, apa yang akan kau lakukan selama liburan musim dingin kali ini?” tanya Chanyeol yang lagi-lagi mengikuti Hyejin dimanapun gadis itu pergi. Kali ini dia mengikuti Hyejin makan di kantin, gadis itu hanya bisa diam karena dia pasti tidak akan berhasil untuk mengusir Chanyeol yang keras kepala

“entahlah, aku tidak punya rencana” jawab Hyejin tanpa memandang Chanyeol. Dia mengesap susu coklat miliknya

“bagaimana kalau kita menghabiskan liburan musim dingin bersama?” usul Chanyeol yang sukses menbuat Hyejin tersedak dan memuntahkan sedikit coklatnya

“MWO?”

“ya, kau tidak keberatan bukan?” Chanyeol memandang Hyejin dengan senyumnya, sontak wajah gadis itu memerah

“aku.. aku tidak mau” tolak Hyejin mengalihkan pandangannya kearah lain

“kau, wajahmu memerah” ujar Chanyeol memegang dagu Hyejin agar menatapnya “ya wajahmu memerah, apa kau malu saat aku menatapmu tadi? Atau karena senyumku yang sangat menawan haha” tawa Chanyeol. Hyejin memukul lengannya

“kau! Aish~” Hyejin beranjak dari duduknya lalu meninggalkan Chanyeol

“ya Song Hyejin” teriak Chanyeol masih tertawa lalu mengejar Hyejin yang meninggalkannya

“ya~” panggil Chanyeol menarik tangan Hyejin dan menyudutkan Hyejin di pojok tembok. Chanyeol meletakkan tangan kanannya didinding tepat disamping tempat Hyejin berdiri. Hyejin memandangnya takut, wajahnya kembali memerah. Chanyeol tersenyum penuh arti padanya

“kau, kau menyukaiku bukan?,” tanya Chanyeol lembut. Hyejin tidak menjawabnya, dia menundukkan kepalanya “jawab aku Song Hyejin” Chanyeol memegang dagu Hyejin agar menatapnya

“aku.. tidak” jawab Hyejin ragu, wajahnya memanas. Chanyeol tersenyum sekilas saat melihat wajah Hyejin semakin merah

“bohong” bantah Chanyeol menatap Hyejin lekat-lekat. Hyejin mengalihkan pandangannya

“Song Hyejin, kau berbohong” ulang Chanyeol. Hyejin mengepal tangannya

“kau berbohong Song Hyejin” ucap Chanyeol lagi, Hyejin membuka mulutnya perlahan

“YA AKU MENYUKAIMU!” ujar Hyejin. Chanyeol terbelalak, kemudian dia tersenyum. Chanyeol mengelus pipi Hyejin lalu berpindah ke bibir Hyejin dan mengecupnya lembut

“jadilah milikku” pinta Chanyeol lembut lalu menatap  Hyejin dalam. Hyejin terdiam beberapa detik lalu mengangguk pelan. Chanyeol tersenyum lalu memeluk Hyejin

‘kena kau Song Hyejin’ batin Chanyeol

*

“ya Byun Baekhyun! HAHA kau tahu tadi itu sangat menyangkan” Chanyeol tertawa terbahak-bahak melihat Baekhyun dan Luhan yang terduduk lemas disofa merah. Chanyeol menutup pintu apartemen Baekhyun lalu duduk disebelah Luhan yang terbaring memandang langit-langit apartemen Bakehyun

“ya! neon jongmal..” Baekhyun meneguk beberapa kali air putih yang dia ambil didalam kulkas

“HAHA kau sudah lama tidak dicium oleh Ri An kan?,” tawa Chanyeol kembali pecah saat teringat bagaimana Baekhyun dicium oleh ahjumma di club tadi “sudahlah, kalian kalah taruhan dan harus melakukan apa yang aku perintah” lanjut Chanyeol masih tertawa

“ya memang, tapi bibirku hanya aku berikan pada orang kusukai kau tahu” omel Baekhyun seraya menutup kulkas lalu duduk di sofa yang masih kosong. Dia terdiam beberapa saat, dia kembali teringat dengan Rian

Sebenarnya dia sangat ingin bertemu dengan pacarnya itu, dia ingin memeluknya dan menciumnya. Dia ingin Rian menemaninya hari-harinya seperti dulu

“ya Byun Baekhyun, kau kenapa?” tanya Chanyeol membuyarkan lamunan Baekhyun. Baekhyun memandang kearahnya

“aniya, gwaenchana” jawab Baekhyun membenarkan posisi duduknya

“Park Chanyeol, bagaimana liburan kali ini?” tanya Luhan mengubah posisinya menjadi duduk. Chanyeol menaikkan sebelah alisnya menandakan dia tidak mengerti maksud Luhan “kau sudah berjanji dengan Hyejin bukan?” jelas Luhan

“ah~ ya aku sudah berjanjii padanya tapi sudahlah, biarkan saja”

“kau seorang namja Park Chanyeol, tepati janjimu” ujar Luhan cukup bijak. Chanyeol memutar bola matanya ragu

“dia lumayan, mengapa kau tidak memacarinya sungguhan saja?” usul Baekhyun. Chanyeol mulai gusar, dia menatap Baekhyun

“wae?”

“entahlah, dia memang cukup cantik. Tapi aku tidak terlalu tertarik” Chanyeol tersenyum kecil. Luhan dan Baekhyun mengangguk beberapa kali

**

Hyejin duduk didepan televisi sambil menekan tombol remote yang dia pegang. Dia merasa bosan, karena Chanyeol? Ya Park Chanyeol yang sudah resmi menjadi pacarnya, tapi Chanyeol tidak menemui Hyejin sekalipun semenjak libur dimulai

TOK TOK

Hyejin mengecilkan volume televisi-nya dan mencoba mendegar suara ketukan pintu tadi, menyakinkan dirinya kalau dia memang tidak salah dengar

TOK TOK

Hyejin beranjak dari duduknya setelah memastikan suara ketukan pintu itu memang benar, Hyejin berjalan dengan malas menuju pintu depan rumahnya. Dia membuka pintu rumahnya, Hyejin terbelalak saat melihat Chanyeol sudah berdiri didepan rumahnya

“P-Park Chanyeol” ucap Hyejin sedikit terkejut. Chanyeol tersenyum lebar, Hyejin membalasnya dengan senyum

“hey, kau tersenyum padaku? Sepertinya ini pertama kalinya haha” canda Chanyeol. Hyejin hanya tertawa renyah

“ada apa?” tanya Hyejin. Chanyeol menggigit bibir bawahnya

“kau tidak menyuruhku masuk dulu nona?”

“ah baiklah, silahkan masuk” Hyejin membuka pintu rumahnya lebar. Chanyeol tersenyum memamerkan gigi ratanya lalu masuk kedalam rumah Hyejin yang sunyi, hanya terdengar suara tv

Hyejin berjalan menuju tempat dia bersantai tadi, didepan televisi-nya. Chanyeol mengikutinya berjalan menuju sofa yang terletak didepan televisinya. Hyejin duduk disofa putihnya, begitu juga dengan Chanyeol yang ikut duduk disampingnya

Selama beberapa menit suasana diantara mereka sunyi, hanya terdengar suara tv yang tidak terlalu besar. Chanyeol berdehem beberapa kali

“jadi, kita mau melakukan apa?” tanya Chanyeol membuka topik pembicaraan. Hyejin memandangnya datar

“seharusnya aku yang bertanya, kau yang datang kerumahku Park Chanyeol”

“baiklah, bagaimana kalau kita keluar saja hm?” usul Chanyeol. Hyejin berfikir sejenak

“baiklah, tunggu disini. Aku mau mengganti pakaianku” ujar Hyejin beranjak dari duduknya. Chanyeol menarik lembut tangannya

“jangan lama-lama” Chanyeol tersenyum dan mengedipkan sebelah matanya. Hyejin tersenyum lalu melepas pegangan Chanyeol dan berjalan menuju kamarnya

*

“ayolah Song Hyejin, masa bermain Ice Skating saja kau tidak berani?” Chanyeol mencoba melepas tangannya dari cengkraman Hyejin yang cukup kuat

“aku akan buat kau menyesal jika melepas tanganku Park Chanyeol” ancam Hyejin masih tetap memegang kedua tangan Chanyeol. Chanyeol berjalan diatas tumpukan es yang sudah membeku itu dengan sepatu khusus, begitu juga dengan Hyejin yang masih menggenggam erat tangan Chanyeol

Dengan perlahan Chanyeol melepas tangan Hyejin, Hyejin menggeleng cepat dan menggenggam tangan Chanyeol semakin erat

“boo~” Chanyeol mencoba membuat Hyejin terkejut lalu melepas tangan Hyejin

“kyaa Park Chanyeol” teriak Hyejin mencoba meraih tangan Chanyeol. Chanyeol mulai panik saat melihat Hyejin mulai kehilangan keseimbangannya, dia meraih tangan Hyejin namun dia kehilangan keseimbangannya saat meraih tangan Hyejin sehingga mereka terjatuh. Hyejin jatuh diatas tubuh Chanyeol

“hosh~ hosh~~” Hyejin mengatur nafasnya yang tersengal karena cukup kaget tadi, Chanyeol menatap wajah Hyejin yang berjarak sekitar 4cm saja dari wajahnya. Nafas Hyejin begitu terasa diwajahnya, wajah Hyejin pun memerah saat menyadari Chanyeol menatapnya seperti itu

“bangunlah, aku tidak mau wajahmu memerah seperti kepiting rebus” ucap Chanyeol terkekeh. Hyejin pun sontak mencoba bangun

“tarik aku” pinta Chanyeol menyodorkan tangan kanannya pada Hyejin

“mwo? Aku saja sudah kesusahan menjaga keseimbangan tubuhku Park Chanyeol” tolak Hyejin. Chanyeol memanyunkan bibirnya dan akhirnya bangun sendiri

“aku bosan, ayo pulang”

Chanyeol meninggalkan Hyejin yang masih berdiri mematung ditempat asalnya, Hyejin memandangnya kesal

“ya Song Hyejin, kajja” ajak Chanyeol memandang Hyejin yang masih berdiri ditempatnya. Hyejin masih tidak begerak dari tempatnya

“kau masih mau bermain?” tanya Chanyeol. Hyejin memandangnya kesal

“ah, aku lupa kalau kau tidak bisa bermain haha” Chanyeol  mendekati Hyejin lalu memimpin tangan kanan Hyejin lalu berjalan kearah pintu keluar

*

Chanyeol menghentikan mobilnya didepan rumah Luhan, Hyejin mengedarkan padangannya kesekitar rumah Luhan yang agak sunyi

“wae?” tanya Chanyeol seraya melepas set belt yang Hyejin pakai. Hyejin memandang Chanyeol bingung, Chanyeol hanya membalas pandangan Hyejin dengan tatapan yang sama, tatapan bingung

“tidak ada apa-apa” jawab Hyejin menggeleng cepat. Chanyeol tersenyum simpul lalu membuka pintu mobilnya lalu keluar dari mobilnya dan menutup kembali mobilnya, begitu pula dengan Hyejin

Chanyeol memimpin tangan Hyejin masuk kedalam rumah Luhan, Hyejin tersenyum kecil melihat tangan Chanyeol menggenggam erat tangannya. Sejujurnya dia sangat menyukai bagaimana Chanyeol memperlakukannya, walau kadang Chanyeol sedikit jahil tapi dia sangat senang. Chanyeol berbeda dengan Sehun yang sedikit pendiam

“wah Park Chanyeol” sapa Baekhyun saat mereka sudah sampai diruang tengah rumah Luhan

“annyeong” sapa Hyejin agak canggung. Baekhyun dan Luhan membalas Hyejin dengan senyum

Chanyeol duduk dikursi kosong sebelah Luhan, Hyejin mengikuti Chanyeol dengan duduk disebelah Chanyeol

“bagaimana harimu Song Hyejin?” tanya Baekhyun sok akrab. Luhan tertawa kecil

“cukup menyenangkan” jawab Hyejin seadanya. Baekhyun memandang Hyejin dan mulai menggodanya

“karena ada Chanyeol diharimu?”

“mwo? Tidak! Hariku memang selalu menyenangkan” sangkal Hyejin. Baekhyun, Luhan dan Chanyeol memandang Hyejin dengan tatapan menuduh, terlebih Chanyeol yang memandang Hyejin dengan tatapan penasaran

Hari Hyejin memang lebih menyenangkan setelah Chanyeol masuk kedalam hidupnya, dia terlihat lebih fresh, dia mulai melupakan hal yang berhubungan dengan Sehun yang selalu membuat fikirannya terganggu

“jincha? Sepertinya aku berpengaruh besar diharimu sekarang Song Hyejin” Chanyeol mendekatkan bibirnya ke telinga Hyejin. Hyejin bergidik saat Chanyeol mengucapkan kata-kata itu tepat didepan telinganya, suaranya sangat menggoda, Chanyeol menghembuskan nafas beratnya didepan telinga Hyejin

“ya!” teriak Hyejin berusaha berakting sok kuat dengan godaan Chanyeol tadi tapi wajahnya tidak bisa berbohong karena sekarang wajahnya sudah merah padam akibat perlakuan Chanyeol tadi, dia memukul lengan Chanyeol kuat dan sukses membuat Luhan dan Baekhyun tertawa

“aaaa kau cukup menyenangkan Song Hyejin haha” ujar Baekhyun tertawa lepas, begitupula dengan Luhan dan Chanyeol yang ikut tertawa

“aku ingin keluar,” ucap Hyejin yang sukses membuat 3 namja itu terdiam “maksudku aku ingin mencari angin” lanjut Hyejin

“kau yakin? Udara diluar sangat dingin” Chanyeol memandang Hyejin sedikit khawatir. Hyejin tersenyum kecil

“gwaenchana”

“pergilah kebelakang atau balkon dibelakang, pemandangannya cukup nyaman” ujar Luhan ramah, Hyejin mengangguk pelan lalu berjalan menuju tempat yang Luhan maksud

*

Sudah beberapa menit Hyejin berdiri di balkon rumah Luhan, dia menikmati suasana sunyi ini. Dia memandang Seoul yang sangat indah pada malam hari walau sedikit dipenuhi oleh salju yang berjatuhan perlahan. Angin malam yang cukup dingin membelai lembut tubuhnya, membuat Hyejin bergidik

“Song Hyejin” panggil seseorang dari belakang lalu memeluk pinggangnya dari belakang. Hyejin tersenyum kecil lalu menoleh kebelakang tanpa melepas pelukannya

“Park Chanyeol”

“kenapa kau tidak masuk saja kedalam? Disini sangat dingin” ujar Chanyeol semakin mengeratkan pelukannya karena angin malam mulai menusuk tubuhnya

“aku masih ingin disini, kau masuk saja” kata Hyejin tanpa menoleh kearah Chanyeol. Namja itu menggeleng cepat lalu meletakkan dagunya dipunggung Hyejin

“aku tidak mau pacarku ini sakit” Chanyeol tersenyum pada Hyejin, Hyejin hanya membalasnya dengan tawa kecil

“jangan berlebihan Park Chanyeol”

“aku tidak berlebihan” sangkal Chanyeol memandang Hyejin sedikit kesal, dia hanya mencoba berbuat baik pada Hyejin tapi gadis itu malah menyebutnya berlebihan

“baiklah, aku akan masuk” kata Hyejin yang akhirnya mengalah, dia mencoba melepas pelukan Chanyeol tapi Chanyeol menahan tangan Hyejin

“wae?” tanya Hyejin memandang Chanyeol bingung

“biarkan seperti ini” jawab Chanyeol mengeratkan pelukannya ditubuh Hyejin

“haah, kau jangan main-main. Lepaskan”pinta Hyejin mencoba melepas pelukan Chanyeol yang kian erat dipinggangnya

“aku tidak main-main. Ayolah, hanya beberapa menit saja, aku sangat kedinginan kau tahu” Chanyeol menunjukkan puppy eyes nya. Hyejin mendesah panjang

“baiklah, kajja”

Akhirnya mereka berjalan masuk kedalam dengan posisi Chanyeol memeluk Hyejin dari belakang, wajah Hyejin memerah karena baru kali ini dia memperlakukan namja seperti ini. Sesampainya mereka diruang tengah rumah Luhan mereka tidak langsung duduk karena Luhan dan Baekhyun memandang mereka bingung. Lagi, Chanyeol tersenyum sinis pada mereka, Luhan hanya tertawa kecil melihat senyum Chanyeol yang penuh arti itu. Chanyeol hanya ingin memamerkan bahwa dia bisa memeluk Song Hyejin seperti sekarang ini, Baekhyun dan Luhan tidak mau memperlihatkan reaksi mereka yang berlebihan, mereka tidak ingin Chanyeol menjadi besar kepala karena mereka akan memuji Chanyeol yang bisa memeluk Hyejin. Wajar saja kalau dia bisa memeluk Hyejin, Chanyeol adalah pacar resmi Hyejin sekarang

“kalian kenapa?” tanya Baekhyun dengan wajah polosnya, tepatnya dia sedang pura-pura tidak mengerti sekarang

“aku kedinginan” jawab Chanyeol seadanya. Baekhyun memandang wajah Hyejin yang masih merah

“begitukah? Pantas saja wajah Hyejin sampai merah sepeti itu” Baekhyun tersenyum jahil melihat wajah Hyerin yang semakin memerah karena kata-kata Baekhyun tadi

“a-aniya” sangkal Hyejin menundukkan wajahnya. Chanyeol hanya terkekeh melihat tingkah Hyejin yang salah tingkah

“wah, sepertinya kau sangat kedinginan Song Hyejin” sahut Luhan tertawa kecil, Hyejin tetap menundukkan wajahnya

“Chanyeol-a, antar aku pulang”

“mwo? Kau sudah mau pulang?” tanya Chanyeol memandang Hyejin. Hyejin mengangguk mantap

Sebenarnya dia tidak mau pulang dulu karena masih ingin bersama Chanyeol, Baekhyun dan Luhan. Tapi sepertinya dia tidak kuat dengan cara bercanda mereka yang selalu membuat wajahnya memerah seketika

“baiklah” Chanyeol melepas pelukannya lalu mengambil tas Hyejin yang terletak dikursi tempat dia duduk sebelumnya

“Baekhyun, Luhan. Aku pulang ya, terima kasih untuk hari ini” kata Hyejin tersenyum senang. Baekhyun dan Luhan menangguk membalas senyum Hyejin

*

“gomawo” ucap Hyejin tulus seraya tersenyum kecil. Chanyeol membalas senyumnya

“masuklah, aku akan pulang setelah kau masuk kedalam rumahmu”

“baiklah,” Hyejin berjalan memasuki rumahnya, setelah beberapa langkah dia membalikkan badannya, Chanyeol memandangnya bingung. Hyejin tersenyum lalu berjalan mendekati Chanyeol. Dia menatap Chanyeol beberapa detik lalu mencium pipi Chanyeol sekilas “saranghae Park Chanyeol” Hyejin tersenyum lalu kembali berjalan memasuki rumahnya dengan senyum yang mengembang diwajahnya

Chanyeol memegang bekas ciuman Hyejin di pipinya, dia memandang sosok Hyejin berjalan membelakanginya

“dia bilang dia mencintaiku?” gumam Chanyeol. Ada sedikit perasaan bersalah pada dirinya

**

“aku sudah memutuskan sesuatu” ujar Chanyeol seraya memutar gelas beling yang dia pegang

“apa?” tanya Baekhyun memandang Chanyeol dengan tatapan sedikit serius, begitu pula dengan Luhan yang mengalihkan pandangannya ke Chanyeol

“aku tidak mau terlalu peduli dengan Hyejin,” jawab Chanyeol memandang dua sahabatnya itu bergantian. Baekhyun dan Luhan hanya menatapnya datar “dia hanya bahan taruhan kita, aku tidak mau berhubungan terlalu jauh dengannya” lanjut Chanyeol. Luhan dan Baekhyun hanya mengangguk beberapa kali menandakan bahwa mereka mengerti

“sepertinya Hyejin sudah mulai menyukaimu” potong Luhan. Baekhyun memandang Luhan sekilas lalu mengangguk setuju. Chanyeol berfikir sejenak

“ya, dia bilang dia mencintaiku semalam” jelas Chanyeol yang sukses membuat dua temannya itu terkejut

“benarkah?” tanya Baekhyun akhirnya angkat bicara, Chanyeol mengangguk

“sepertinya kau memang harus menjaga jarak, atau mengakhiri hubungan kalian. Jangan membuatnya terlalu mencintaimu” Luhan angkat bicara

“…. Baiklah” Chanyeol mengangguk. Tapi ada sedikit perasaan enggan didalam hatinya

*

Namja itu memegang bingkai foto berwarna coklat muda lalu memperhatikan wajahnya bersama seorang gadis berambut hitam panjang difoto itu, namja itu tersenyum miris melihat senyum mereka yang sangat bahagia saat mengambil gambar itu bersama saat mereka berjalan seharian

“oppa..” panggil seorang gadis yang sedikit kecil darinya, namja itu menoleh kearahnya dengan senyum

“wae?”

“sudahlah, jangan terlalu sedih. Aku ada kabar baik untukmu, dan tentunya juga baik untukku,” ujar gagis itu tersenyum kecil, dia duduk disebelah namja itu “appa bilang kita akan pulang ke Seoul bulan ini” lanjut gadis itu. Namja itu memandang gadis itu dengan tatapan tak percaya tapi gadis itu mengangguk cepat meyakinkan ‘oppa’nya itu

“itu benar Oh Sehun, Oh Ri An”

Dua saudara itu menoleh kebelakang, ibu mereka berdiri diambang pintu dengan senyum kecilnya. Sehun tersenyum bahagia, akhirnya dia bisa kembali ke Seoul dan.. bertemu dengan Song Hyejin pacarnya.. pacarnya? Apa mereka masih menjalin hubungan khusus itu?

Continued to next part =))

Iklan

17 pemikiran pada “Love Is ‘Ouch’ (Chapter 2)

Tinggalkan Balasan ke smdeliana Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s