Extraordinary Love (Chapter 3)

Author : Lvyhuna

Title : Extraordinary Love

Sub Title : Exo -L

*Main cast :

  • Latara Daanishe Mozza                  aka         Tara / Mozza
  • Oh Sehoon [EXO-K]                        aka         Sehun
  • Byun Baekhyun                [EXO-K]                                aka         Baekhyun
  • Park Chanyeol [EXO-K]                  aka         Chanyeol

 

**Supporting Cast :

  • Keluarga Tara : Papah, Mamah, Ka Arka
  • Sahabat Tara : Aliya, Uki, Nina, Oliv
  • Om Kim Kyu Man (OC)

 

Genre : Family, Friendship, and Romance

Length : Chaptered

 

* Bisa bertambah

** Berubah-ubah setiap chapternya

 

Yuhuuuuu cemu u cemuu u ku tercintah tah tah blah blah peyuk cium dari totor Lvy *initradisi . Akhirnya Exo-L chap 3 hadir pemirsah, aduh para cemu u cemuu u jangan bosen-bosen yah, maapin yaa maap pisan kalau ceritanya makin ngelantur , gaje dan garing *jleb* yang sabar menunggu ke-3 pemain utama yg ada diposter muncul yaahh semua membuthkan proses qhaqha.

Yaudah author kasih jalan buat para cemu u cemu u totor yang mau baca lanjutan chap-3 , oyah baby Sehun kemarin kirim surat ke totor, katanya para readers ga boleh jadi pendiem harus rajin komen *apasih. Okey verywell anyway busway paweyy HAPPy READING sarengeul cemu u {}

 

EXO-L CHAPTER 3

 

-00-

“Tara sayang bangun nak !”

“Mamah ?” ucap aku sambil kedip-kedip mata

“kamu sekarang kan mau sekolah ? ayo nak cepet mandi !”

“Oh iya !”

Dengan sempoyongan aku ambil handuk dan pergi ke kamar mandi. Sesudah bersemedi diwc, udah kerasa badan mulai segeran , aku pun keluar. Mata aku ga biasa ngelihat seragam aku tertata apik diatas kasur, wangiii banget , rapiii banget. Aku ga mau inget kakamu hari ini adalah hari terakhir aku sekolah.

“Papah ?! , ka Arka ?! tumben bangunya pagi ?”

“Kita berangkat bareng yah ?” ajak papah

“Ihhh papah lebay deh !”

“Tuh mah lihat anakmu, masa bilangin papahnya lebay ?”

“Ayo cepet makan dulu Tara !”

“Bareng ka Arka pah ?”

“yaiyalah , kaka kan masih anak papah juga Ra !”

“Ya maaf ka !”

“Duh Arka sama Tara ni, pagi-pagi udah ribut aja!”

“Mumpung masih disini mah, papah sama mamah jangan ngelarang aku buat ngeusilin si Tara, jarang-jarang kan nanti disana bakal yang ada usilin dia !”

“Huss, ngomong apa kamu ini nak !”

“Hu dasar kaka, bilang aja sepi kehilangan aku , ga ada tempat buat curhat, iya kann ?
“Idih dasar bocah ni!”

Waktu ga kerasa udah bergerak ke angka 06.30, waktunya aku papah sama ka Arka berangkat ke Sekolah.

“Arka yang bawa mobil ya !”

“Oke deh pah !”

“Hati-hati dijalan !”

“Iya mah, papah berangkat ya !”

“Arka berangkat !”

“Tara juga berangkat mah !”

“Iya sayang, hati-hati !”

Kaki aku sebenarnya semakin berat untuk melangkah, apalagi kalau inget ini hari terakhir aku disini. Semangat Tara

“Tara …”

“Iyah pah ?”

“Jangan lupa kasih tahu temen-temen kamu hari ini pada dateng !”

“Iyah pah !”

“Arka boleh bawa temen pah ?”

“Siapa memangnya ?”

“Radith !”

“Kakak iiiiihhhhh apaan sih !”

“Kamuh kenapa de ?’

“Papah kaka nih ah rese !”

“Loh memang ada apa ini ?”

“Gini loh pah, Tara kan pernah….. !”

“Kakak dieemmmmmm iih , diemmm !!!” teriak aku sambil mencoba membungkam mulut Ka Arka

“Kenapa ayo lanjutin ?”

“jadi gini pah, Tara pernah suka sama temen Arka, si radith itu !”

“Itu kan udah lama ka , waktu Tara masih kelas 1 SMA, sekarang udah ga suka !”

“Oh Yaudah bawa aja !”

“Papah ih, ko malah disuruh bawa ?”

“Kamuh kamu bilang kan uda ga suka ?”

“Iya tapi kan ?”
“De uda nyampe nih !”

“Awas kamuh ka, kakamu kaka bawa dia!!!” ancam aku

“Udah udah !”

“Tara berangkat pah !”

“Iya, hati-hati !”

Pertama turun dari mobil, aku udah ngelihat sahabat-sahabat aku didepan gerbang, masa pagi-pagi aku udah nangis sih ?

“Eh ko kalian pada disini ? aku kan ga kesiangan?”

“Sengaja nungguin kamu Ra !” ucap Nina sumringah

“Acie so sweet banget sih ?”guyon aku

“Jalan ke kelas yu !” ajak Uki

Aku pun jalan bareng ke-5 sahabat aku, mungkin barisan horizontal kita cukup bikin jalan penuh , but whatever!

 

Sesampainya dikelas, tiba-tiba Aliya berdiri didepan kelas

“Aku minta perhatianya guys !”

Kontan seluruh perhatian anak-anak kelas tercurah ke arah Aliya

“Hari ini temen kita Tara mau traktir kita makan sepulang sekolah !”

“Benaran Al?” tanya anak-anak antusias

“Tanya Tara dong !!”

“Benaran ra, beneran ?”

“Hehe iya ,dateng semua yah nanti !”

“Dimana ? dimana ?”

“Cafe d’belle, yang dibawah itu !”

“Oh oke deh, sip ra kita-kita pasti datang ko !”

“Makasih ya!”

“Eh bentar! Emang dalam perayaan apa nih Ra ?”

“kalian juga nanti tahu ko !”

Hati aku makin teriris, sedih banget kalau inget ini hari terakhir aku bareng anak-anak B6, 1 tahun lebih bareng akhirnya aku pisah bukan karena kelulusan. Enough Tara ! jangan bikin diri kamu makin sedih.

Tak lama , Bu Nia datang ke kelas.

“Pagi anak-anak !”

“Pagi buuu !”

Melihat suasana kelas, melihat wajah guru , hati aku semakin kencang ingin menangis.

Trett…. trettt….

“Ah lama banget hari ini beresnya ???!!” kesal Nina

“Pake acara gada istirahat lagi hari ini !”tambah Uki

“Loh bagus dong pulangnya kan lebih cepet!”

“Tapi masih ada 2 pelajaran lagi, baru jam 10 lagi , lamosssee !”

“hahaha sabarlah Liv !”

“Aku kan udah laper ra !”

Disela perbincangan ku , tiba-tiba wali kelas ku, Bu Tania datang

“Tara ?”

Panggilan Bu Tania otomatis bikin aku dan anak-anak sekelas menoleh kearah sumber suara, dan beberapa detik kemudian, tolehan itu berganti ke arah ku. Aku sedikit bingung ada apa Bu Tania manggil aku ? aku pun dengan reflek ngelihat jam tangan ditangan ku

 

“masih jam 10 ko, ada apaan yah ?”

 

Aku pun berdiri dan menghampir ajakan bu Tania. Aku pun ngikutin bu Tania dari belakang, sama sekali tidak ada perbincangan diantara aku dan bu Tania, tak berapa lama berjalan, aku pun baru engeh kalau aku dibawa jalan keruang Kepsek.

“Papah ?” kaget ku, ngelihat papah lagi asik ngobrol sama pak kepsek

“Nah ini pak putri saya !”

“Oh nak Tara !” ucap pak kepsek, yang membuat aku mau gak mau harus nyalamin tanganya

“Papah ngapain kesini ?” ucap aku pelan

“Ini loh, papah ngurusin kepindahan kamu tinggal minta ttd kepala sekolah !”

“Udah ?”

“Iya semuanya udah beres !”

“Semoga pelajaran dan pengalaman nak Tara  disekolah ini bisa bermanfaat kelak !”

“Tentu pak, tentu, terimakasih sekali telah membimbing anak saya selama ini , bu Tania juga selaku wali kelas Tara, saya meminta maaf apabila anak saya ini sering merepotkan ibu !”

“Oh tidak pak, Tara itu anak yang pintar dikelas banyak membantu saya !”
“tak terasa ya pak waktu itu memang cepat berlalu,dulu Tara baru masuk SMA, sekarang udah gede udah kelas 3!”

“Iya pak betul, saya juga melihat perkembangan anak didik saya rasanya begitu cepat mereka bertumbuh dewasa , jelas diingatan saya waktu angkatan nak Tara ini diMOS pak, sekarang sudah mau lulus saja !”

“betul betul pak !”

“Semoga nak Tara bisa lebih berprestasi disekolah barunya !”

“Iya makasih ya pak !” ucap bibir aku mulai bergetar

Aku yang duduk deket bu Tania pun mulai sedih dengan suasana ini, melihat guru wanita yang masih muda ini, duduk sambil menyeka air mata dimatanya.

“Sebelum Tara pindah, saya mempunyai sedikit acara pak, ya bisa disebut acara perpisahan untuk Tara , nanti sepulang sekolah saya ingin bapak dan seluruh staff sekolah ini bisa ikut hadir diacara nanti !”

“Oh Insyaallah pak, dimana tempatnya ?”

“Dimana nak ?”

“Di cafe d’belle !”

“D’belle itu tak jauh dari sekolah hkita pak !” tambah bu Tania

“Oh baiklah , insyaallah saya dan para staff datang !”

“Baiklah mungkin sekarang saya harus kembali kekantor pak !”

“Oh iya pak silahkan silahkan !”

“Trimakasih banyak Pak, Bu !”

“Iya pak, sama-sama !”

“Tara mau langsung ikut papah atau disekolah ?”

“Tara mau disekolah aja pah , biar bareng ama temen-temen!”

“ masih betah disekolah yah nak Tara ?” guyon kepsek

“Hhe iya pak !”

Sementara kepsek nganterin papah aku keluar, bu Tania nganterin aku ke kelas. Barulah dijalan pulang ini aku berbincang-bincang

“Tiba-tiba sekali ra pindahnya ?”tanya Bu Tania

“Iya bu Tara juga kaget,  baru 1 bulan jadi anak kelas 3 udah disuruh pindah aja !”

“Di Koreanya dimana ra ?”
“Kata papah sih diSeoulnya bu !”

“Kapan-kapan ibu main kesana ya ?”

“Boleh bu boleh banget !”

Aku pun jalan disamping bu Tania sambil ngedekap tangan guru muda itu.

“Loh anak-anak pada kemana ?” heran aku juga bu Tania melihat kelas kosong melompong

“Sekarang jam pelajaran apa ra ?”

“Ohhh pantesan, sekarang pel Kimia bu, kayanya pada ke labkim !”

“Oh begituu !”

“Yaudah Tara ke labkim dulu ya bu !”

“Iya !”

Aku rada genek ama anak-anak kenapa ga ada yang ngasih tahu aku kalau mereka pada ke labkim. Ihhh bete banget, kan jadinya ga unyu aku celingak celinguk jalan sendirian kaya anak ilang.

Disela langkah-langkah aku yang mencepat, Dira temen aku manggil

“Ra…..”otomatis aku noleh

“Eh Dira ?”

“Aku dapet bm dari Uki katanya kamu bikin acara di d’belle ?”

“Iya, kamu dateng yah Dir !”

“Sip deh, oya kamu mau kemana ?”

“Aku mau ke labkim !”

“Ngapain ?”

“Jam pelajaran aku sekarang !”
“Bu Hasna kan ga ada ra !”

“Hah ga ada ?”

“Iya, tadi juga aku ada jamnya si ibu, pas aku tanya ke piket bu Hasna ga ada !”

“Hah ? kamu abis dari mana Dir ?”

“Aku juga abis dari labkim ngambil buku aku ketinggalan !”

“Ga ada anak-anak b6 ?’

“Ngga ra, kosong !”

“Oh makasih  ya Dir !”

“Oke , yaudah aku duluan yah !”

Mampus, anak-anak pada kemana dong ? Aku ditinggal sendiri ini, harus nyari anak-anak kesaentero sekolah ? beneran deh aku anak hilang. Stop ! wait ! Ra kamu tau hp dong? Oh iya lupa. Aku segera ngeraih hp disaku aku, aku coba telfon Aliya

 

Tut….tut……tut…….tut…….tut…….

 

Rese banget!! Aliya sama sekali ga ngangkat telfon aku, daripada aku jalan-jalan ga karuan aku pun niatin diri buat balik ke kelas. Kaki aku melaju tanpa henti, tapi beberapa saat kaki ini berhenti didepan kelas b2, ingin rasanya mata ini menatap Alif, temen aku sejak kelas 1 dan udah 2 tahun aku nyimpen perasaan suka aku ke dia. Ga ! ga bisa ! ga boleh kaya gini !. Fokus nyari anak-anak ra, fokus

Percuma aku balik ke kelas toh anak-anak masih ga dikelas, mereka kemana sih ? beneran deh jujur aku udah mulai kesel, tau gini mending aku ikut papah pulang.

“Mereka kemana sih ? ini kan belum waktunya pulang ? masih ada pelajaran bu Tania terakhir !”

“Tas mereka juga pada ga ada ? iihh kemana sih ?”

 

 

Drettt….dretttt….dretttt

 

Ka Arka memanggil

 

“Iya halo ka ?”

“kamu dimana de ?”

“Masih disekolah ka !”
“Hah ? yaudah kaka jemput sekarang kesana !”

“Tara masih ada jam pel ka !”

“Udah nanti kaka izinin !”

“Tapp…”

Tutttt… tutt…tutt

Ih nyebelin banget sih ka Arka, ni anak-anak kemana lagi ? ah tau deh rungsing aku.

 

 15 menit berlalu.

 

“Tara !”

“ka Arka ?” ucap aku datar

“Ko sendiri dikelas ?”

“Iya Tara juga gangerti pada kemana ?”

“Yaudah ayo kita berangkat sekarang!”

“Tapi …”

“Udah kebanyakan tapinya kamu !”

Aku pun ngikutin ajakan ka Arka aja, duduk dimobil sambil cemberut lantaran anak-anak ngilang gatau kemana .

“Ka ko udah banyak mobil ?”

“temen-temen papah kali !”

Aku pun turun dari mobil dan masuk ke d’belle bareng ka Arka, aku denger sayup-sayup ramai orang berbincang dan menyambut aku

“Itu Tara sudah datang !”

“Hakamu Tara !”

“Om Kim ?” ucap aku kaget sambil menyambut tanganya buat aku kecup

“semoga acara ini tidak membuat kamusedih yah !”

“Iya om !”

Aku kira , anak-anak bakalan udah ada disini ? eh cuman ada temen-temen papah mamah, keluarga aku, sama staff-staff d’belle. Ga asik.

“Ka kenapa sih jemput Tara buru-buru ?”

“Suruhan mamah de!”

“Mah jam setengah 12 juga Tara udah keluar ko, ini baru jam setengah 11 !”

Disela pemprotesan aku ke mamah, di dinding cafe d’belle yang lebih mirip rumah kaca ini terberai sebuah spanduk besar yang bertuliskan tulisan berwarna hitam diatas kain putih “we © you Tara, we’ll never 4get you” . Hati ku terpikat sesaat melihat tulisan itu, tercenung merasakan sebuah kekaguman, aku melihat anak-anak dengan seragam putih abunya dari luar memampangkan spanduk itu dengan antusias. Aku pun cepet keluar

“Kalian ?” ucap ku tertegun, aku mencoba menahan air mata untuk dikeluarkan disaat-saat terakhir tapi nyatanya aku tak kuasa lagi untuk membendungnya.

Buat aku, ini saat-saat yang paling mengharukan, Aliya,Uki, Oliv sama Nina buru-buru berlari kearah aku dan memeluk aku, air mata ku makin deras aja mengalir

“kalian jahat ninggalin aku sendiri disekolah !”

“Sorry Ra, kalau kita ga ninggalin kamu, kita ga bisa bikin surprise buat kamu !”

“Kalian udah minta izin ama bu Tania ?”

“Tuh …” ucap Aliya mengarahkan aku.

Aku lihat sosok bu Tania keluar dari belakang spanduk. Dan perlahan mendekati dan memeluk ku

“Tara, walaupun sebentar ibu berharap ibu ini udah jadi wali kelas yang baik buat kamu , maafin ibu ya kalau ibu banyak salah !”

“Nggak bu, harusnya Tara yang minta maaf ke ibu udah banyak ngerepotin !”
“Maafin ibu ya sayang !” peluk bu Tania sambik ngusap-usap punggung aku

 

“Daripada suasana mengharukan ini makin mengharu biru lebih baik kita masuk kedalam !” ajak papah.

Aku pun reflek melepaskan pelukan dari bu Tania dan mengapus air mata dipipi aku. Tak berapa lama seluruh temen-temen aku, guru-guru aku, kepsek, dan staff sekolah udah mulai hadir. Aku duduk bareng Aliya, Nina, Uki, dan Oliv, Aku pengen bener-bener hari ini menjadi momen yang ga akan pernah aku lupain.

“Pah Arka udah dateng ?” tanya mamah aku ke papah

“Belum mah, kenapa ?”

“Tadi katanya Arka yang mau bawa kamera , ko belum dateng juga ya ?”

Mendengar mamah dan papah, aku pun iseng melirik keseantero ruangan buat nyari orang rese itu.

“Ra, ka Arka ga dateng ?” tanya Oliv penasaran

“Dateng ko !”

Acara pun belum dimulai gara-gara nunggu kaka aku yang rese bekamum datang-datang. Aku lihat Om Kim masuk dari luar dan bilang ke papah kalau ka Arka udah dateng, aku pun mengarahkan perhatian ke arah pintu, menunggu ka Arka datang.

“YA TUHAN !” aku kaget setengah mati melihat ka Arka ga dateng sendirian

“ka Arka rese banget sih!”

“Ra itu siapa yang bawa kamera ?” tanya Uki

“Itu siapa yang bareng ka Arka ?” tambah Nina

Hati aku dag-dig ga karuan, tapi Tara Tara control kamu kan udah ga suka ngapain juga deg-degan ?

“Ra bukanya itu ka Radith kamu itu ya ?” bisik Aliya

Aku pun menggangguk perlahan.

“Sorry mah Arka telat, Arka bawa fotografer !”

“maaf tanten om telat !”

“Iya gpp nak radith ayo silahkan duduk kita mulai acaranya !”

Meja ka Arka tepat bersebalahan ama meja aku, dan tepat disebrang aku duduk ka Radith. Setelah lama tidak bertemu aku penasaran pengen lihat wajah ka Radith, aku coba lirik sedikit ……

….mampus mampus aku kegap ama ka Radith lagi ngelihatin dia. Udah udah aku gamau ngelirik lagi.

“Terimakasih untuk semua para tamu yang sudah berkenan hadir diacara perpisahan anak saya, Latara Daanishe Mozza, atau yang lebih sering dipanggil Tara, sini nak !” mau gak mau aku harus sambut ajakan papah walaupun malu .

“Ini dia pak, bu anak saya Tara, hari ini bisa dibilang hari perpisahan untuk Tara, karena sebentar lagi anak saya harus pindah, bukan pindah selayaknya orang lain yang hanya pindah kota atau lintas pulau, tapi anak saya ini harus lintas negara sepertinya pak , bu !”

Suara papah lama-lama sayup sayup ditelinga ku, bahkan sekarang ga ada suara sama sekali yang aku denger, aku cuman bisa melihat keseisi ruangan,temen-temen aku, guru-guru aku, dan sahabat-sahabat aku kumpul semua disini dan memberi arti tersendiri buat aku. Semua mata kini memandangku didepan memang tak mudah mungkin untuk menjalani kehidupan yang baru diKorea , tapi ini tradisi harus bagaimana lagi?, dengan hari ini cukup membuatku yakin untuk pergi ke Korea, aku masih berarti untuk mereka.

 

***

 

Jam dikamar masih menunjukan pukul 3 pagi, tapi aku udah terbangun dan nampaknya terjaga semalaman, tak ada rasa sedikitpun ingin tertidur. Sekali-kali melihat seisi kamar yang sudah sangat familiar selama 17 tahun ini, tapi tetap tak cukup rasanya. 1 jam berlalu, jam keberangkatan aku semakin dekat. Aku berjalan menuju meja belajar yang tepat disamping jendela yang langsung menengadah kelangit yang masih membisu gelap.

Aku melirik ke secarik tiket pesawat dan sebuah passport yang tergeletak manis diatasnya, aku cuman bisa tersenyum dingin. Benarkah hari ini akan terjadi ?

“Arkaa, koper Tara udah dimasukin semuanya ?” papah mengingatkan ka Arka berulang-ulang

“Udah pah semuanya udah masuk!”

“Panggilin Taranya kita berangkat sekarang aja !”

Sekali lagi sebagai perpisahan aku lihat seisi kamar dengan pegangan pintu ditangan aku, ga pernah rasanya semelankolis ini, perlahan aku tutupin ruangan yang udah menjadi tempat aku berkeluh kesah selama 17 tahun ini, aku kembali jalan perlahan dan berdiri tepat didepan kamar kaka aku, walaupun kadang menyebalkan tapi aku akuin dia motivator aku. Sesekali hp ini bergetar, banyak aku terima ucapan perpisahan dari anak-anak buat aku, sambil berjalan hampa aku berpikir, mungkin kalau kejadian ini ga terjadi , hari ini aku masih sekolah, masih pake seragam putih abu aku, masih dianterin papah atau ka Arka, masih ketemu anak-anak B6 dan masih banyak yang lainya.

 

“Kamu masih disini de ?” panggil ka Arka terengah-engah

“Ayo kita berangkat sekarang !”

Aku menyambut ajakan ka Arka, aku susurin tangga perlahan dan melihat keseisi rumah, melihat foto keluarga aku yang terpajang rapi diruang tengah, rasanya benar-benar melankolis

 

“Bentar ka !” sebelum bener-bener aku beranjak dari rumah ini, aku pengen lihat rumah aku dari luar .

 

“Taraaaaaaaa !” teriakan itu kontan membuat aku sedikit terkejut disela lamunan aku

“Aliya ? Uki ? Nina ?” ucap aku kaget

“Oliv mana ?”

“Dia lagi bawa mobil, kita ga akan ngebiarin kamu pergi tanpa kita !”

“Bukanya kalian harus sekolah ?”

“Izin sehari gapapa dong, lagipula kita udah minta izin langsung ke bu Tania !”

 

Tinn tinn tinn

Mobil jazz warna merah datang tepat didepan kami ber-4.

“Ra !! cepetan masuk ! kamu ga mau ketinggalan pesawat kan ?”

Tatapan aku kearah ka Arka cukup membuat dia mengerti isyarat yang aku berikan, aku naik mobil bareng ama anak-anak menyusul papah, mamah, dan ka Arka didepan.

Canda , tawa, terus bergulir didalam mobil,ayolah tak usah diingat kalau aku akan pergi sekarang, cukup rasakan keseruan yang singkat ini.

 

Desing suara pesawat sangat jelas terdengar, hiruk pikuk manusia antara kedatangan dan keberangkatan sangat jelas terlihat, disini akan menjadi titik pemisah yang sesungguhnya. Sesekali papah melirik jam tanganya, begitu juga aku yang berharap waktu bisa berhenti walaupun 10 menit saja. Dari kejauhan dengan setelan kemaja rapih, aku tahu itu om Kim.

“Kim …!” sambut papah

“Tara sudah siap berangkat ?” tanya om Kim

“Iya om !”

Om dan papah tenggelam dalam perbincangan mereka. Ka Arka yang daritadi duduk disamping aku, terus mendekap aku bahkan sekali-kali menciumi kening aku.

Tak berapa lama perbincangan mereka usai, papah,mamah, dan om Kim perlahan mendekati aku.

“Lebih baik Tara bersiap-siap !” ucap papah

Tampaknya papah benar, jam tanganku menunjukan pukul 09.50 tinggal 10 menit lagi keberangkatan ku menuju Seoul, bertepatan dengan panggilan dari pihak bandara menginformasikan keberangkatan menuju Seoul tinggal 10 menit lagi.

Aku pun mulai berdiri dan meregangkan badan ku.

Waktu terus berlanjut, dan mulailah satu persatu temen-temen ku memberikan salam perpisahan, aku ga bisa nahan air mata ketika aku sampai dipelukan mamah dan papah, rasanya berat sekali meninggalkan mereka.

Pihak bandara rasanya tak mau berkompromi dan terus memaksa waktu ku untuk terus beranjak menjauh pergi. Om Kim ikut bersamaku berangkat ke Seoul, papah, mamah, ka Arka, dan teman-teman, mengantarku sampai akhir batas yang bisa mereka antar.

 

“Tiketnya mba ?” pikiranku tak tergugah apabila om Kim tak memanggilku

“Taraaa ..?”

“Ah maaf ini pak !”

Mataku terus tertuju kearah mamah dan papah, walaupun kaki ini terus melaju kedalam dan menjauhi mereka, tapi mataku tak pernah berhenti mencoba menoleh ke arah mereka, sampai batas penglihatanku pun terhalang untuk bisa melihat ke arah mereka.

Aku dan om Kim masuk ke kepesawat yang akan membawa kami menuju Seoul, kami mencari tempat duduk yang sesuai dengan no seat ditiket kami. Setelah om Kim menemukan tempat duduk kami, barulah aku duduk tepat disamping jendela pesawat. Aku berusaha mencoba melihat kearah dalam bandara, berharap bisa menembus kaca-kaca bandara yang menghalangi papah dan mamah dari penglihatanku.

 

“Selamat datang dipenerbangan dengan keberangkatan Seoul, terimakasih telah memberikan kepercayaan anda untuk memilih maskapai penerbangan kami , sebelumnya saya………”

 

Pramugari yang nampak ramah dan cantik itu memberikan simulasi-simulasi sebelum keberangkatan kami. Namun pikiranku masih tertuju dengan orang-orang yang masih menatapku didalam bandara sana.

 

“Ya seperti ini, bisa anda kencangkan dengan ………….”

 

Mah, pah, ka Arka doakan Tara sampai dengan selamat. Jujur hati aku sedikit menegang apalagi ini adalah flight aku yang pertama, tak sedikitpun urat tegang terpancar dari wajah om Kim, ya mungkin karena dia sudah terbiasa pulang pergi Seoul-Indonesia.

“Sudah dipakai sabuknya Tara ?”

Aku yang masih cengo mandangain wajah om Kim pun tiba-tiba buyar

“Heh ? ah ? “

“Jangan sampai lupa pakai sabuk pengamanya !”

Aku pun mulai nyari-nyari sabuk pengaman dan segera mengenakanya.

 

“Baiklah, kami sarankan seluruh penumpang duduk ditempatnya masing-masing dengan tertib, sabuk pengaman tolong dipakai sebagaimana mestinya, pintu pesawat akan segera kami tutup, dan pesawat akan segera lepas landas”

 

Ketegangan ku memuncak, rasanya kaya naik Histeria 7x balikan nonstop *alay

Desing mesin pesawat mulai terdengar membahana keseisi pesawat. Jujur hati aku berdebar kencang, antara perasaan takut, gelisah, cemas dan sedikit senang karena bisa naik pesawat.

Nampaknya kegelisahan aku nampak sangat jelas sehingga menarik perhatian om Kim, ia mengalungkan tanganya kepundak aku dan mecoba menenangkan dan menyamankan aku didalam pesawat.

 

“Baiklah para penumpang sekalian sekarang kita akan take off , semoga perjalanan anda menyenangkan !”

 

Reflek aku megang jas om Kim. Jujur aku takut sekali, terasa sangat jelas getaran yang aku rasa akibat gesekan antara pesawat dengan landasan, getaran ini mulai tak terasa ketika aku terbangun dari dekapan om Kim.

“sudah tidak apa-apa Ra, pesawatnya udah terbang !”
Benarkah ? aku udah terbang ? aku udah berada diantara awan ? aku pun bangkit mencoba melihat keluar dari jendela.

Langit biru terhampar luas, selimut putih mengapung ringan,  sejenak aku mulai terlupa dengan papah dan mamah dan kesedihan ku, sekarang aku sedang terkagum-kagum. Melihat kearah bawah, rumah-rumah nampak kecil layaknya mainan-mainan, orang-orang sudah tak telihat jelas malah. Selintas aku lupa dengan ketakutan ku, dan bak anak kecil aku tertarik sekali menerawang keluar jendela.

 

now i’m on a plane, i sit here, to Seoul . You can belive it ? but i cant believe this.

 

Nampaknya kekaguman ku tidak bertahan lama, semakin lama terbang membuat aku mulai gelisah kembali, apalagi ketika aku baru tahu aku lagi melintas diatas samudra . Kalian tahu samudra ? sepanjang mata memandang cuman aer dan aer , serem bo aku kan ga bisa berenang ? kalau pesawat ini…….. ? , Tara Tara Tara jangan mikirin aneh aneh cukup cukup !!

Aku pun mengambil nafas dalam, mencoba mengalihkan kegelisahan, aku pun mencoba mendengarkan mp3 dan memejamkan mata.

 

Eyang yang diSeoul kaya gimana ya ? galak ga ya ? ntar aku tinggal dimana ? makan apa ? temenan sama siapa ? disayang ga yah disana ? aduh jadi mikirin ini lagi. Mirip ga yah ema eyang ? apa jangan-jangan ntar aku disuruh harus make hanbok tiap hari, duduk minum teh tiap hari , lipet kaki tiap hari, ehh itu mah adat minum teh Jepang kali ya ? aku nanti dikasih makan ga ya ? dijahatin ama sodara-sodara aku disana ga ya ? Ah mikirin yang aneh nyampenya juga belum Ra ! tuhkan aku jadi takut lagi, aduh gelisah lagi

 

            Disela kegelisahan ku, nyatanya kantuk mulai menyerang, mata udah mulai merem melek ngajak ajojing. Tanpa melawan sedikitpun, aku terhanyut dalam kenyenyakan.

 

~mamah …

 

papah …..

 

ka Arka ……

 

bunyi mesin pesawat(?)~

 

Rasanya tidur sekarang lebih nyaman dari pada tadi, leher aku udah ge pegel nahan beban kepala aku, terusan oh ya musik mp3 aku udah ga nyala , apa aku udah nyampe ? benarkah ?

“Sudah bangun Ra ?”tanya seseorang disampingku lembut.

Aku tidur dimana ini ?

“Eh om ? aku daritadi ? aku tidur dipundak om ?”

“Iya, habisnya tadi om tidak tega melihat kamu tidur seperti tadi !”

“Ga berat ya kepala aku om ?”

“Tidak, kamu haus ?”

(angguk-angguk)

“Ini diminum om sengaja simpan buat kamu !”

Sambil menyeruput air mineral didalam botol ini , pertanyaan tadi baru keinget sekarang

“Eh om ? kita belum nyampe ?”

“Belum, masih 1 setengah jam lagi !”

Ebusett, perasaan aku udah tidur lama deh, masih 1 jam setengah lagi ? terus tuh 1 jam setengah mau aku habisin pake ngapain ? tidur lagi ? kebooo banget dong aku . Ahaa ! aku pake tanya-tanya tentang eyang aja deh.

“Eh om aku boleh tanya ?”

“Apa ?”

“Ceritain dong keluarga kita yang diSeoul ? aku ga tahu apa-apa soalnya !”

“Baiklah apa yang ingin kau tahu ?”

“Yang Tara tahu eyang itu 4 bersaudara , dari 4 bersaudara itu Tara cuman tahu eyang, sama eyang Min aja eyang yang lain Tara gak tahu!”

“baiklah keluarga Kim terdiri dari 4 bersaudara

1. Kim Jill Woo

2.Kim Min Woo

3.Kim Shik Woo

4.Kim Si Woo

Kamu mengerti ?”

“Iya om, sekarang ceritain tentang cucu-cucunya !”

“Anak pertama adalah ayah saya, ayah saya mempunyai 2 orang anak , saya dan kakak saya, dan keluarga kami tidak mempunyai keturunan perempuan !”

“Lanjut ke anak kedua, Kim Min Woo, beliau mempunyai 2 anak lelaki dan 1 perempuan , dan dari anak perempuan bungsunya eyang Min Woo kamu mempunyai keterunan cucu perempuan pertama !”

“Ka Meril !”

“Benar, lanjut ke eyang Kim Shik Woo, beliau mempunyai anak terbanyak, yaitu 4 laki-laki dan seluruh cucunya pun laki-laki , maka dari itu ia sangat tidak sabar untuk bertemu kamu !”

“Eyang aku ga diceritain om ?”

“Nampaknya tidak usah, bukanya kau tahu lebih banyak dibanding aku ?”

“Iya juga ya om !”

Dikit demi sedikit akhirnya aku bisa juga dapet gambaran gimana keluarga aku diKorea.

 

***

            Hati ku berdegup kencang , semangat ku menggebu ingin melihat segera negara yang masih sebenua ini.

 

Udara segar , dan angin yang menyapa lembut , menyambut ku ketika pertama kali kupijakan kaki keluar dari pesawat. Atmosfir yang tak biasa aku rasakan, ini sungguh ironi padahal kami masih dibawah langit yang sama.

Penutup telinga dan sarum tangan yang Om Kim hadiahkan untuk ku, nampaknya bukan sekedar hadiah saja, aku datang tepat ketika negeri ginseng ini memberikan hamparan selimut putih sejauh mata memandang, namun tak mengurangi rasa kagum ku untuk negeri ini.

 

“Selamat datang diSeoul Tara !”

 

 

Enggak tamat disini ko, kalau tamat Byun Baek ngamuk belum kebagian part

Masih to be continued …..

Iklan

13 pemikiran pada “Extraordinary Love (Chapter 3)

  1. Thor thor *nyolek2author
    Kapan baekhyun nya keluar thor? Part selanjutnya udah keluar gak thor? Bener2 bikin penasaran niih><
    Ditunggu chapter selanjutnya thooor, secepatnya yaa
    Fighting thoor^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s