Love, Fate and Feel (Chapter 3)

Love, Fate and Feel [part : 3]

Author : Key’sBlackSmile

Title     : Love, Fate and Feel

Genre  : romance, friendship, family, school life (maybe)

Rating : PG13

Length : Series

Cast     :

  • Oh Se Hoon (EXO-K)
  • Shin Jae In (OC)
  • Byun Baek Hyun (EXO-K)
  • Shin Jae Rin (OC)

Other casts      : you can find it by your self 😀

Disclaimer      : cerita ini hanya fiksi dan murni ide dari otak saya. Jadi, jika ada kesamaan apapun itu, entah peran, karakter atau bahkan plotnya saya benar-benar minta maaf, karena saya tidak tahu menahu. Dan semoga FF ini bisa menghibur kalian semua! Enjoy It!! Sebelumnya saya minta maaf jika disini masih kurang (typo, ngga jelas atau apapun) T.T Kekekeke, saya tau ini FF abal-abal. ini FF nongolnya idenya pas malam amat -.- ngga atau dah datang dari mana. masih Author baru~ wkwk mohon bimbingannya dan RCL yah 🙂

Cats punya tuhan, Cerita punya saya. Wkwk

WARNING : TYPO ! TYPO ! TYPO ! maybe I’m a lazy author -.-

 

…Happy Reading ^0^…

 

Jae In mengkerjapkan matanya, menerima beberapa cahaya matahari masuk ke retina matanya dan mengumpulkan semua nyawanya sebelum bangun dan memulai aktivitas seperti biasa.

 

“ugh..” ujarnya sambil memegangi tenggorokannya. Kenapa ia merasa sakit sekali di bagian ternggorakannya ? dan lagi dia sudah berada di tempat tidurnya pagi ini..

“aa..aa..” cobanya, benar sekali suaranya serak.

Jae In meraba meja di sebelah tempat tidurnya, mencari sesuatu. Setelah ia mendapatkannya ia melihat layar HandPhonenya. Tidak ada notification ? padahal ia kira Sehun akan mengirimnya pesan atau menelfonnya. Tumben sekali.

 

“eonni ? kau sudah bangun ?” tanya Jae Rin sambil merapikan tempat tidurnya yg berwarna Baby Blue. “kau pasti lelah ya ? kau tertidur di mobil Baekki oppa” ujarnya. Ah sekarang Jae In baru ingat, ia tertidur di mobil Baek Hyun setelah pulang dari pesta Chanyeol.

 

“gurae ? ah aku baru ingat” tanya Jae In dengan suara serak. Jae Rin menghampirinya “kau sakit ?”

Jae In menggeleng “hanya tenggorokanku yang sakit”

 

“yakin mau kuliah ?” tanya Jae Rin dengan nada khawatir. Jae In mengangguk yakin, “aku harus ke kampus hari ini, ada pengambilan nilai. Kau sudah baikan Jae Rin ?” Jae In menatap jam di sampingnya, masih jam 7 pagi, ada waktu satu jam ia bersiap-siap dan sarapan.

 

“aku sudah sehat eonni, sarapan ada di atas meja, kau yakin eonni ?” tanya Jae Rin lagi memastikan.

“ne, kau keluarlah Baek Hyun sudah menunggukan ?” ujar Jae In lalu ia tersenyum agar saudara kembarnya itu tidak khawatir lagi dengannya.

 

“ah ! aku bari ingat. Gomawo eonni, anyeong” ujar Jae Rin setelah berpamitan dengan Jae In dan pergi keluar. Lagi-lagi Jae In melihat dari jendelanya, Baek Hyun tengah menunggu Jae Rin sambil berdiri bersandar di mobilnya dengan sneyum yan indah. Jae In yang mengingat kejadian semalam pun kembali tersenyum tersipu malu.

 

“andwe !” racaunya lalu ia bangkit mengambil handuk dan berjalan untuk membersihkan dirinya sebelum ke kampusnya.

 

Jae In berjalan lunglai di koridor kampusnya sambil menenteng tas biolanya. Jujur saja kepalanya sakit sekali dan tenggorokannya juga panas.

 

“Jae In-ya gwencahana?” tanya seorang temanny. Jae In mengangguk “gwenchana”

“keliahatannya tidak, apa aku panggilkan Sehun ?” ujarnya lagi, Jae In menggeleng “tidak usah, gomawo”

 

Baru saja di bicarakan Jae In melihat Sehun di depannya yang tengah membawa beberapa kanvas di tangannya. Tapi kelihatannya Sehun tidak perduli dengannya, Sehun seakan tidak menganggapnya ada.

 

BRUK

Usai sudah ketahanan Jae In, ia terjatuh dan jelas saja membuat Sehun berbalik.

 

Sehun menghampirinya dengan tergesa-gesa, lalu ia mengangkat tubuh Jae In yg lemah itu lalu membawanya keruangan kesehatan di kampus.

“miainhae Jae In” lirih Sehun sambil memegangi tangan Jae In yang kelihatan dingin sekali, Sehun menunduk merutuki dirinya, bodoh sekali dia merencanakan untuk menjauhi Jae In. Jae In butuh dia saat ini.

 

“Se..hun..” racau Jae In. Sehun mendongakan kepalanya dan mengusapp kepala Jae In. “aku disini..” gumamnya.

 

“Baek..Hyun” racaunya yang keduakalinya. Membuat mata Sehun membulat, jadi Jae In masih mengingat Baek Hyun ? batinnya. Sedikit kecewa memang, tapi dia tidak bisa membiarkan Jae In sendiri disini, Jae In membutuhkannya bukan ?

 

Sehun mencengkram tangan Jae In sambil menutup matanya. Ia menahan tangisnya, terlalu lemah mungkin.

“eung..” Sehun langsung melepaskan cengkramannya dam mendongak menatap Jae In yang melenguh mungkin sebentar lagi sadar.

 

Jae In menatap Sehun di sampingnya yang tersenyum lembut untuknya.

“ottae ?” tanya Sehun. Jae In mencoba bangkit “hanya sedikit pusing..” ujarnya dengan suara serak.

 

“mau ku antarkan pulang eum ?” tanya Sehun, Jae In menggeleng. Hari ini ada pengambilan nilai. Aku harus hadir”

 

“baiklah, aku antarkan kau ke kelas, kajja” ujar Sehun sambil membantu Jae In berdiri. “gomawo Sehun”

Sehun tersenyum lalu ia membantu Jae In berjalan.

 

Deg

Betapa terkejutnya Jae In saat melihat Baek Hyun di depannya saat ini. Tiba-tiba ia terdiam, Sehun mengikuti alurnya. Ia juga terdiam.

 

“b..baek hyun sunbae” gumam Jae In tegang. Sehun menatap Jae In lalu bergantian menatap Baek Hyun. “anyeong, aku mendengar kabar dari Jae Rin kau kurang sehat tadi pagi dan dia mengkhawatirkan mu. Apakah kau baik-baik saja Jae In-ah?” tanya Baek Hyun dengan nada khawatir dan memegang bahu Jae In.

 

“gwenchana, hanya saja tadi sempat pingsan sebentar. Untung saja ada Sehun” jawab Jae In. Baek Hyun menatap pke arah Sehun di samping Jae In lalu ia tersenyum manis kea rah Sehun. “mau ku antarkan pulang Jae In ?” tanya Baek Hyun lagi.

 

“ani. Tidak usah sunbae, aku ada pengambilan nilai setelah ini, jadi aku harus datang” jelas Jae In setelah menggeleng dan tersenyum.

 

“ah, arraso. Jagalah kesehatan Jae In-ya, sebentar lagi Natal. Bagaimana bisa kau sakit huh ?” ujar Baek Hyun lalu ia tersenyum “ah aku harus deluan, anyeong Jae In ,dan Sehun-ah jagalah dia ne ?!” sapanya sambil terkekeh dan pergi meniinggalkan Jae In dan Sehun.

 

“huh ! ada apa dengan mu dan dia ? kenapa dia jadi perhatian sekali ?” tanya Sehun sambil memanyunkan bibirnya. Jae In terkekeh lalu ia menyubit pipi Sehun.

 

“kau cemburu eoh ? kekek” ujar Jae In sambil terkekeh. Sehun meringis lalu ia mengangguk “sejujurnya iya” ujarnya.

“itu tidak atas dasar dia atau perasaanya Sehun-ya.. tapi atas dasar Jae Rin. Bukankah kau dengar tadi dia mengatakan nama Jae Rin ?” jelas Jae In. Sehun terdiam sesaat.

“ah kita sudah sampai Sehun, gomawo~ kau pulang jam berapa ? kalau bisa kita pulang bersama” ujar Jae In sambil tersenyum. Sehun tampak berpikir lalu ia mengangguk “eum, aku akan menunggumu diparkiran seperti biasa ne ?”

Jae In mengangguk mantap lalu ia tersenyum dan berbalik setelah berpamitan dengan Sehun.

 

“Jae Rin ? gwenchana ?” tanya Baek Hyun kepada yeoja imut yang tak jauh beda dengan yeoja yang ia lihat sekitar 30 menit yang lalu.

“aku mengkhawatirkan Jae In eonni, oppa” ujar Jae Rin sambil menunduk. Baek Hyun mengelus pipinya membuat Jae Rin menghadap kea rah sampingnya.

 

“waeyo oppa ?” Baek Hyun tersenyum melihat kepolosan yeojanya itu. “ani, aku hanya ingin bilang kalau Jae In baik-baik saja.. aku sudah menanyakannya tadi”

 

“gurae ? Jae In eonni adalah orang yang menutupi kesusahannya oppa.. itu dia yang aku benci dari dia” ujar Jae Rin sambil menggebungkan pipinya.

 

CUP

 

Jae Rin tunduk dan wajahnya memanas karena Baek Hyun tiba-tiba mencium pipinya. Baek Hyun terkekeh lalu ia mencubit pipi yeojanya itu.

 

“waeyo eum ?” tanya Baek Hyun. Jae Rin menatapnya tajam “oppa, kau tiba2 !” ujarnya. Baek Hyun hanya tersenyum lalu ia mendekap Jae Rin.

“saranghae” tiba-tiba ungkapnya. Jae Rin terdiam, tumben sekali Baek Hyun ini ?

 

“oppa ? wae ? ada apa denganmu?” tanyanya. Baek Hyun melepas pelukannya lalu menatap yeoja itu dalam. Dua bola mata itu bertemu. Jae Rin merasa suhu tubuhnya memanas sekarang karena Baek Hyun yang tiba-tiba mendekat ke arahnya.

 

Jae Rin hanya menutup matanya saat Baek Hyun mendaratkan bibirnya di bibir ranum miliknya.

Hanya 10 detik saja membuat Jae Rin merasakan hangat yang menjalar di tubuhnya, padahall Seoul sedang musim dingin bukan ? Jae Rin membuka matanya perlahan setelah merasa kalau Baek Hyun sudah melepaskan ciumannya. Dilihatnya senyum Baek Hyun yang amat lembut dan manis. Jae Rin menunduk malu ia yakin sekarang pipinya sudah semerah tomat.

 

“wae ?” tanya Baek Hyun pelan sambil terkekeh. Jae Rin menunduk lalu ia meninju bahu Baek Hyun pelan. “nappeun !” ujarnya.

 

“wae ? ini yang kedua kan ?” ujar Baek Hyun, Jae Rin mendongak terkejut ‘yang kedua ? berarti…’

 

“ah..n,,ne oppa” ujar Jae Rin terbata-bata. Baek Hyu nmerasa ada yang aneh, ia lalu mengambil dagu Jae Rin dan mendongakannya.

“kau sakit ?” tanya Baek Hyun. Jae Rin menggeleng. “bibirmu panas” ujar Baek Hyun, Jae Rin berpikiri ‘tentu saja ! yang membedakan ku dengan Jae In eonni hanya suhu tubuh kami’

 

“gurae ? ahh oppa bisa antar aku pulang sekarang ?” tanya Jae Rin masih menunduk. “baiklah” ujar Baek Hyun. Sejujurnya Baek Hyun bingung, ada apa dengan Jae RIn ? berbeda sekali dengannya yang kemarin. Dia juga mendadak berubah saat Baek Hyun mengatakan kalau ini yang kedua. Memang iya kan ?

 

Jae In berlari menuju parkiran mobil, sudah jam 8 malam. Apakah  Sehun masih menunggu ? ah semoga, karena malam ini suhu semakin dingin dan katanya akan ada hujan salju lagi. lagi pula ia lupa membawa payung. Semoga saja Sehun masih setia menunggunya tapi apakah ada seseorang yang rela menunggu sekitar 3 jam di tengah cuaca seperti ini. Ah jangan berpikir optimis dulu.

 

“hosh..hosh.. Sehun ?” sedikit terkejut memang Sehun masih menunggunya, bersender di mobilnya sambil menatap langit dan tangannya satu di kantung sedangkan yang satu dibiarkan bebas.

 

Sehun menatapnya sambil tersenyum “wasseo ?” ujarnya. Jae In mengangguk kaku. “aku tidak menyangka kau menungguku Sehun, ini sudah jam 8 malam” ujarnya. Sehun menatapnya dalam lalu ia terkekeh sambil mengelus ujung kepala Jae In.

 

“kan sudah pernah ku bilang, aku tidak ingin melihat wajahmu terpapampang di Koran pagi karena mati kedinginan” uajrnya. Jae In memanyunkan bibirnya “haish ku kira kau memang ingin menungguku” ujarnya.

 

‘aku memang menunggumu’

 

 

 

“aku pulang” seru Jae In lalu ia melepas sepatunya dan berjalan menuju kamarnya. Ia berpikir, tidak ada orangkah di rumah ? kenapa sepi sekali ? tetapi pintu tidak terkunci dan ia melihat ada sepatu Jae Rin tadi.

 

“Jae Rin-a~ wasseo ?” teriak Jae In. ia dapat mendengar suara isakkan seseorang di belakang rumah, saat dilihatnya betapa terkejutnya ia saat tau itu adalah Jae Rin.

“Jae Rin-a waeyo ?” Jae In mencoba menghampiri Jae Rin yang masih menunduk terisak di sela lututnya. Mencoba menghelus pundak Saudara kembarnya itu.

 

“ANDWE !” racau Jae Rin masih dengan suara bergetar dia menepis tangan Jae In. Jae In mengernyitkan keningnya, ada apa dengan Jae Rin ?

“waeyo Jae Rin-a ?” tanya Jae In heran ia mendekati Jae Rin. “EONNI ! PERGI DARI SINI ! KAU JAHAT !” teriaknya. Jae In tersentak, kenapa ? ada apa ?

 

“j..j.jjae Rin..-a..”

 

“APA MAKSUDMU MENGAMBIL CIUMAN PERTAMA KU DENGAN BAEKKI OPPA ?! KAU MENYUKAI BAEKKI OPPA EOH ?!”

Cukup. Sekarang Jae In tau dimana letak kesalahannya. Ciuman itu ?

 

“kau salah paham Jae Rin-”

 

“SHUT UP ! AKU MEMBENCI MU EONNI !” ujarnya lalu ia pergi meninggalkan Jae In sendiri disitu.

Tes..

Tes..

 

Tanpa sadar cairan bening itu terjatuh bebas di lantai yang di pijaknya. Ia jahat, ia pengkhianat.. ia pembohong ! ia..

 

“Jae In-ah..” panggil seseorang. Jae In mengenal suara itu.

“Baek..hyun sunbae..” gumamnya dengan suara serak dan memang ia sedang dalam kondisi yang tidak fit kan ?

 

“bisa jelaskan pada ku ?” ujar Baek Hyun dengan tatapan datar. Jae In terdiam sesaat lalu ia menatap Baek Hyun dengan tatapn sendu.

 

“mianhae sunbae.. aku tidak bisa menjelaskannya sekarang” gumamnya pelan lalu ia pergi berlalu meninggalkan Baek Hyun. Baek Hyun terdiam tanpa sadar ia juga menangis. Kenapa ? kenapa ini sungguh sulit di percaya ?

 

Baek Hyun berbalik, lalu ia mengambil kuci mobilnya di ruang tamu dan dia pergi, membiarkan kedua saudara kembar itu menjelaskan satu sama lain. Sejujurnya ia tidak sengaja kembali kerumah Jae Rin karena khawatir, tiba-tiba ia mendengar Jae Rin berteriak tentang ‘ciuman pertama’. Maksudnya apa ? hah sudahlah

 

“Jae Rin.. mianhae” suara serak Jae In kembali mengiung di telinga Jae Rin yang masih setia berada di dalam selimut Baby Bluenya.

 

“aku bisa menjelaskan semuanya..” lanjutnya lagi. Jae In menghela nafas lalu saat ia baru akan memulai untuk berbicara Jae Rin menyembulkan kepalanya dengan wajah lusuh.

 

“tidak perlu” ujarnya pelan. Lalu kembali berkepompong(?) di dalam selimutnya.

Jae In hanya bisa menghela nafas, mungkin lain kali bisa.

 

“baiklah, aku pergi ke kampus” ujarnya “anyeong..”

Sebenarnya Jae Rin sedikit khawatir, bukankah Jae In masih sakit ? bahkan suaranya serak. Tetapi ia memilih di dalam selimut, masih berusaha berpikir jernih.

 

Jae In berjalan gontai menuju kampusnya lalu sebuah mobil di sampingnya mengikutinya. Sepertinya ia tidak sadar.

 

“Jae In..”  panggil seseorang di dalam mobil itu. Jae in masih menatap ke depannya dan berjalan lunglai. Seseorang di dalam mobil itu sudah kesal lalu ia keluar dari mobilnya lalu menghampiri Jae In.

 

“YA ! Shin Jae In !” panggilnya. Jae In tetap tidak menengok, lalu saat Jae In terlihat lunglai dan akan terjatuh, seseorang itu dengan sigap menangkap Jae In.

 

“Sehun.. gomawo…” ujar Jae In pelan. Sehun menghela nafas, selalu begini. Ia lalu membantu Jae In berdiri dan mengantarnya menuju mobilnya yang tidak jauh dari tempatnya sekarang.

 

Sehun memandang yeoja yang sekarang lebih mirip boneka di sampingnya. Ada apa dengannya ? Sehun memilih diam. Tunggu saat ada waktunya ia akan bertanya kepada Jae In. ia tau situasi seperti apa.

 

“Sehun.. Oh Sehun..” panggil Jae In. Sehun reflex menghadap samping dan menatap Jae In lembut. “waeyo ?”

 

“aku ingin, hari ini kita bolos,, bawa aku ke suatu tempat” ujar Jae In membuat Sehun sedikit terkejut. Tidak pernah seorang Shin Jae In mengajaknya bolos. Tetapi Sehun tau keadaan sahabatnya ini seperti apa, ia mengangguk lalu mengajak Jae In ke suatu tempat yang mungkin dapat membuat Yeojanya ini sedikit tenang.

Sehun membukakan pintu mobil Jae In, mengajaknya keluar. Jae In tersenyum melihat tempat ini. Pantai .. Pantai tempat biasa dia dan Sehun bermain saat mereka masih kecil.  Yah walaupun cuaca masih dingin karena salju.

 

“gomawo Sehun..” gumamnya. Sehun tersenyum “cheonman.. kau ingin minum apa ? aku pesankan” ujar Sehun.

 

“milk coffe” gumam nya. Sehun mengangguk lalu dia memanggil seorang waiters dan memesan pesanan mereka, sang waiters mencatatnya dengan gesit lalu tersenyum dan mengatakan bahwa pesanan keluar sekitar10 menit lagi.

 

Mereka berada di café yang langsung berhadapan dengan pantai itu, Sehun masih sering kesini. Jika ia sedang sedih ia akan kesini.

 

“sekarang kau bisa cerita apa yang terjadi dengan mu Jae In-ya ?” tanya Sehun. Jae In tersenyum miris lalu ia menatap Sehun di sampingnya.

 

“kau tau ? malam itu Baek Hyun sunbae menciumku..” ujarnya pelan. Sehun menatap ke bawah, yah ia tau. Bahkan ia melihatnya secara live, di depan matanya.

“dan.. Jae Rin mengetahui soal itu”

 

Sehun mendongak dan langsung menatap Jae In yang sebentar lagi ia yakin yeoj aitu akan menangis. “Baek Hyun sunbae, mendengar pertengkaran kami.. hiks..” isaknya. Sehun berpikir, kenapa derita yg di dapatkan yeoja di sampingnya ini langsung banyak ?

 

“aku bingung Sehun.. ini memang salahku. Tapi di luar dugaanku jika Baek Hyun sunbae menciumku.. hiiks” ujarnya lagi, Sehun diam. Dia tau yang di butuhkan Jae In adalah pendengar dan sandaran. Bukan seorang penasihat.

 

“aku..aku..apa yang harus aku lakukan Sehun ? aku ini jahat.. pengkhianat.. pemboh-”

 

Grep

 

Ucapan Jae In terhenti karena Sehun tiba-tiba memeluknya. Mendekapnya, memeberikan kehangatan untuk yeoja itu.

 

“jangan menyalahkan dirimu terus Jae In-ya.. aku juga ikut sakit jika melihatmu seperti ini” ujar Sehun lembut. Jae In dapat mendengar suara bass namja ini. “menangislah sepuasmu..aku ada untukmu” lanjutnya lagi.

 

Beberapa detik suasana kembali hening. Tetapi Sehun merasa bajunya basah. Yah Jae In menangis dalam diam. Sehun mengeratkan pelukannya dan mengelus punggung Jae In.

 

Dalam diam tanpa suara. Sehun mengatakan “saranghae nae yeoja..”

TBC

 

Part 3 rilis !! lama amat yak ? bukan bukan. Kamren ternyata author lupa kirim ke adminnya Mianhae, author khilaf ._. wkwkwk *terbangsamakris

 

Ottae ? Sehunnya miris ya ? tenang n,nv sehun miris di awal~ wkwkwk

Makasi banget banget buat yg setia ma ni ff ._. buat yg comment.. biasnya bentar lagi nyampe rumah, sudah author kirimin ^^ #laripakeunicornlay

Wkwkw, cukup sudah cuap-cuapnya ^^ . oh iya yang mau ngobrol atau req FF langsung aja ke -à @KEYong_racun di twitter ~ mention aja kalo mau folback ^^

 

Good Reader : Love you muah-muah *lemparbiasatu-atu* 😀

 

Iklan

49 pemikiran pada “Love, Fate and Feel (Chapter 3)

  1. yatuhaaaaaaaaaaannnnn rasanya bahagia banget liat ini nongol kelanjutannya ;”””)
    sumpah thor ini galau abis, apalagi si sehunnyaaa uwoooo pukpuk sehun wkwkwk
    jaein yang sbar yahhh ini salah paham doang, pasti nanti masalah kamu selesai kok (?)
    buat jaerin! Sumpah ini salah lo! salah lo nyuruh kembaran lo tukeran buat jd loooo HU-_- #digamparauthor
    lanjutannya jgn lama2 napa yak thorrrr nanti aku lempar kris deh kalo next capternya ga lama2 :3

    • aaaa~ thanks ya uda nunggu :** bahagia jug adeh ada yg nunggu :* kirain gaada yg nunggu #eh
      galau ya ._. wkwk untung thehun anak yg thelalu thabal :””)
      haha HUUU buat Jae Rin. wkwkwk *ikutan* #loh
      iya ya. kalo kris kaga nyampe rumah author… key author sekap(?)
      xiexei ya uda baca :* mwah

  2. miris jadi thehun. bang, lu sabar amat sih. si jaein itu udah kuliah tapi kok dodolnya nggak ketulungan ya. masa nggak tau kalo thehun suka dia.

    yg salah itu jae rin, knp dia nyuruh jaein ke pesta. aku kesal sama jae rin.

    • iya miris amat yak -__- iya dong :”’) thehun anak yang thelalu thabal wkwk
      astajim -_- uda pintar itu si jae in. wkwk
      iya nih, HUUU buat jae rin #loh

      thanks ya uda baca hahah

  3. Lanjut thor lanjut! Pokoke Sehun harus sama Jae In yayaya? *maksa*
    ga tau harus bela siapa? Jae Rin atau Jae In,kalo aku jadi Jae Rin pasti dah nangis darah*?* coz firs kiss Bacon oppa direbut Jae In T.T seharusnya kan Jae In nolak dicium Bacon oppa,tapi yah gimana lagi Aku Galauuu *?*
    lanjut ya thor aku sangat penasaran sama kelanjutannya huhuhuhuhu Sehun T.T huhuhuhu Jae Rin T.T

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s