Between My Best Friend and Someone Who I Like (Chapter 2)

Tittle                      : Between My Best Friend and Someone Who I Like (Chapter 2)

Author                  : Kim Lizzie

Genre                   : Romance, Comedy

Cast                       : Wu Yi Fan / Kris (EXO-M)

: Lee Hyoyoo (OC)

: Xi Lu Han (EXO-M)

: Park Sandara (2NE1)

Annyeong ^O^ author’s back, author’s back, author’s back back back back back *nyanyi Sherlock sambil tebar bunga* (?) aku kembali lagiiii 😀 mau tau siapa namja yang ngepal tangannya waktu di sekolah yang di chapter 1?? Ini dia jawabannyaaa.. jeng jeng jeng… *nonsense* langsung aja dah cek it awt

_______________________________________________

 -Author Pov-

Kris dan Dara udh keluar dari sekolah sementara masih ada 1 orang di sana…. Dia namja… dia menahan amarah saat mendengar percakapan Kris dan Dara, dan tangan kanan nya sudah mengepal kuat.

-Luhan Pov-

Sial. Berani2 nya Kris, sahabat ku suka juga sama Dara. Bukti nya dia bilang kalau Dara itu cantik, mau mengantar Dara pulang, udah gitu perhatian lagi. Awas aja.

~Di rumah Luhan~

Aku masih aja kesel. Padahal dari pikiran ku, aku sudah berpikir positif terus. Mungkin saja kan kalo Kris perhatian sama Dara gitu karna Dara temannya? Tapi mungkin aja Kris suka Dara, Dara kan cantik, namja mana yang gak suka sama dia? Asssh, gimana ini >< aku diskusikan aja deh sama Hyoyoo…

***

-Hyoyoo Pov-

~Esok nya, di sekolah~

Aku masuk kelas yang masih ngantuk tiba2 kaget ada yeoja yang menyambut ku girang. “selamat pagi Hyoyoo yang cantik! ^^”, oh si Dara. Bikin kaget aja. “pagi juga Dara yang imoedh”, kata ku alay. Pasti dia mau cerita soal Kris kemarin kan Luhan udah cerita. Tapi aku pura2 ga tau deh.

“kamu pasti lagi senang ya? Cieee”, kata ku sambil menaruh tas di kursi lalu duduk. “iya nih, dengerin cerita ku ya. Tau ga sih, masa si Kris bla bla bla”, ceritanya panjang lebar sambil senyum2. “oh iya?! Cieee jangan2 dia suka kamu tuh, tapi sok2 cuek di depan kamu”, kata ku pura2 kaget sambil bikin dia terbang.

“ah masa sih? Tapi dia kayak nya memperlakukan aku kayak gitu karena aku temannya kan? Mungkin saja…”, kata Dara. “kalo Cuma karena teman, mana mungkin dia bilang kamu cantik ciee”, kata ku sambil colek2 dagu nya. “ah apaan sih..”, kata Dara senyum2. Pipi nya merah kekeke.

Eh ada Luhan di deket pintu kelas. Dia melambai-lambaikan tangannya memanggil ku. “sebentar ya”, kata ku ke Dara. Dara Cuma ngangguk. Aku berlari ke luar menghampiri Luhan. “eh sini”, bisik Luhan.

“apa?”, tanya ku. “kamu ingat kan yang aku bilang kemarin ke kamu? kamu mau bilang ke Kris nya kapan? Jadi bilang kan?”, kata Luhan. “iya jadi kok. Aku juga ga tau nih kapan. Mungkin pas pulang sekolah”, jawab ku. “baiklah, makasih banyak ya ^^”, kata Luhan tersenyum. “ne ^^”, kata ku tersenyum balik. Tiba2 ada suara namja “hey, ngapain kalian berdua?”, oh si Kris.

“gak ngapa2in hehe”, kata ku lalu meninggalkannya. Aku bisa lihat raut wajah Luhan yang kesal melihat Kris. Tau ah aku nyusul Dara aja deh.

~istirahat~

Aku sama Dara udah di kantin. Dara udah menjagakan tempat duduk dan meja untuk kami, sementara aku membeli makanan untuk ku dan untuk dia. Saat aku mau membeli minuman, tiba2 ada Kris di sebelah ku. Nah ini dia kesempatan ku untuk ngajak dia ketemuan, untuk menjalankan misi dari Mr. Luhan (?) “hey”, kata ku sambil menyenggol Kris. “oy”, balas nya. “kita ketemuan pas pulang sekolah di café yang waktu itu bisa ga?”, kata ku bisik2 takut kedengeran Dara /padahal jarak nya jauh banget dari Dara/

-Kris Pov-

Luhan kenapa ya, dari tadi diam-diam aja. Padahal biasanya pasti dia suka panggil aku ‘beroh’, tapi dari tadi aku gak dengar kata2 itu. Kenapa ya? Aku membeli minuman untuk menyegarkan pikiranku. “hey”, eh ada yang nyenggol aku. Oh si cantik Hyoyoo kekeke. “oy’’, balas ku. “kita ketemuan pas pulang sekolah di café yang waktu itu bisa ga?”, kata dia bisik2. Sepertinya ada rahasia.

Jantung ku berdegup kencang. Rasa nya jantung ku bekerja 10x lipat dari biasa nya ada apa ini? Kok tumben dia ngajak aku ketemuan? Di café lagi? Ya Tuhan… >< “hah? Ngapain?”, tanya ku sok cuek. “ada yang ingin ku tanyakan, jam 4 ya pulang sekolah nanti ku tunggu”, kata nya lalu pergi meninggalkan ku. Woaahhh ada apa ya ><

-Hyoyoo Pov-

Huf, lega rasa nya. Aku nyemperin Dara dan langsung melahap makanan nya. Kami beruda hanya diam, focus kepada makanan masing2. “hm.. Hyo..”, suara Dara mengagetkan ku. “ya?”, jawab ku manis. “gelang mu bagus ya, beli dimana tuh?”, kata Dara. Lalu ku lihat gelang ku. Deg. Ini kan gelang yang ku beli sama Kris waktu itu. Aku kan beli gelang samaan sama dia. /ada di chapter 1, inget ga?/ aduh kalo dia tau gelang ku sama Kris itu sama, pasti dia cemburu.

“ah, aku gak tau. Ini mama ku yang beli hehe”, jawab ku sedikit gugup tapi meyakinkan. “ohh, bagus ya. Tapi kayak nya aku pernah lihat deh. Dimana ya, aku juga lupa. Hahaha”, kata Dara. Pasti dia lihat gelang ini ada di tangan Kris. Tsk. “oh ya? Hahaha”, kata ku masih rada gugup.

~Pulang sekolah~

Aku ada di mobil sama Ujang ajusshi. Ku suruh dia ke café yang waktu itu tempat aku sama Kris ngadem. Aku tau dia pasti lama datang nya. Dia kan harus nulis buku harian itu sama si Dara.

-Kris Pov-

Lagi2 aku harus tulis lagi kejadian terburuk sama terbaik nya di buku itu -_- malas. Rasa nya aku ingin langsung ke café itu *pokok nya ‘café itu’ gak tau namanya*. “Kris, kamu deh yang tulis kejadian buruk nya. Sekali2 kamu yang nulis”, kata Dara memecahkan lamunan ku. “baiklah”, kata ku. Aku menulis:

Hari ini Luhan cuek banget sama aku (Kris), aku tanya apa salah ku sama dia. Tapi dia gak menjawab. Aku rindu rangkulannya. Tapi tenang, aku nggak homo kok.

“Haha, kamu lucu sekali Kris ^^”, kata Dara sambil membaca tulisanku. “hahaha, lagian aku juga bingung kenapa ya si Luhan mendadak begitu”, jawab ku sambil mengusap-usap tengkuk ku. Pungung tangan ku terlihat jelas. “hmm..”, gumam Dara. Kenapa ya Dara? Dia melihat punggung tangan ku sangat tajam. Ku tundukkan kepala ku lalu melihat tangan ku. Memang di tangan ku ada apa sih? Hanya ada gelang. Lalu kenapa gelang ini?

“kenapa tangan ku?”, tanya ku bingung. “kamu beli gelang nya di mana?”, tanya dia. “oh ini.. aku beli di deket pet shop. Aku beli gelang nya sama Hyoyoo kok, kembaran lagi belinya hahaha. Kalau kamu mau beli, tanya sama Hyoyoo aja tempat nya dimana. Haha”, jawab ku sambil membanggakan gelang ini. Tapi raut muka Dara kok jadi sedih ya? Apa aku salah ngomong?

“oh jadi kalian beli nya kembaran?”, tanya Dara. “i…iya. Emang kenapa?”, kata ku gugup. Kenapa ya kok Dara jadi sedih gitu muka nya? “ohh, hahaha lucu ya kalian berdua, gelang nya juga lucu ^^”, kata Dara. “ah, gomawo ^^”, kata ku sambil tersenyum kecil.

“ah Kris, tolong ya taruh buku ini di meja Sooman seonsaengnim.. aku rada nggak enak badan nih, aku mau pulang”, kata nya. Hah, gak enak badan? Kayak nya dia dari tadi segar segar aja tuh. “ah ne. baiklah. Kamu pulang deh, hati2 ya”, kata ku. “iya ^^”, kata nya singkat lalu meninggalkan ku pergi. Kasian dia…

Aku langsung lari cepat ke parkiran motor habis aku menaruh buku nya dia meja guru. Eits, tapi sebelum nya aku harus ke toilet dulu. Mau ngaca biar ganteng B-) gak usah lama-lama langsung wussss aku ke parkiran motor. Sampe di motor ku, aku pun ngaca lagi di kaca spion hehehe ._.v

~Café~

Mana si Hyoyoo? Aku telfon aja deh. “Kris!!”, teriak Hyoyoo. Itu dia. Langsung aja aku samperin dia. “mau pesan minum dulu?”, tanya nya basa-basi. “boleh boleh”, lalu aku memesan coffee latte sama kayak punya Hyoyoo. “ Sudah langsung aja, mau ngomong apa sih? Emang nya penting?”, tanya ku. Sebener nya si jantungku juga udah deg2an hehe. “hm, tapi tolong ya kamu jawab jujur”,kata nya sambil menatap ku dalam. Aduh, salting aku. “iya, tenang aja. Apa?”, tanya ku sambil minum minuman ku, gak berani natap dia.

“umm, kamu suka Dara ya?”, tanya nya polos. Bbbb, nyaris aku mau semprotin minuman ini dari dalam mulut ku. Cuma nanya suka Dara doang? Harus pake ke café segala? Tsk. Ini baru nama nya the real PHP (?)  “hah? Enggak lah. Aku gak suka dia”, jawab ku. Kenapa dia nanya begitu segala sih? Perasaan ku sama Dara memang biasa-biasa aja, seperti teman.

-Flashback-

-Hyoyoo Pov-

Hehe segar nya abis mandi sore. Cek HP deh siapa tau ada bbm atau mention kekeke. Ku lihat wallpaper hp ku. Di sana ada aku, Dara, Kris, dan Luhan. Ku lihat Luhan… ahh, aku jadi ingat kata2 dia tadi di sekolah kekeke.

-Flashback (lagi)-

~Di sekolah~

Ahh, Ujang ajusshi (supir ku) lama banget sih!! Aku kan udah capek. Mau pulang, sampe kapan aku harus menunggu di sekolah terus?? Huh =’’= tiba2 ada yang menepuk pundak kiri ku. Ku tengokkan kepalaku. Ohh si Luhan, kenapa ya dia?

“hey, Luhan. Ada apa?”, ku tanya dia baik2 sambil tersenyum. “ah ani… hmm, kita sudah temenan kan? Bisa kita jadi sahabat?”, tanya nya. “oh ya tentu bisa”, jawab ku sambil tersenyum. Sebenarnya mau dia apa sih?

“hmm, kalo begitu, aku boleh cerita sesuatu pada mu?”,kata Luhan

“tentu ^^ mau cerita apa?”, untung aja ada Luhan, jadinya kan aku gak kesepian terus gak kayak anak ilang di sini nungguin si Ujang.

“hmm, kau kan sahabat nya Dara… sebenarnya…”, kekeke dia belum selesai bicara saja, aku sudah tau apa maksud nya, dia pasti suka Dara kekeke.

“kau suka Dara ya? HAHAHHA”, kataku tertawa lebar

“iya.. sstt! Tapi kau jangan kasih tau siapa2 ya. Hanya kamu sama Kris yang tau. Janji?”, kata Luhan

“sip sip”, kekeke. Eh tiba2 si Ujang udah jemput aku, tsk, padahal kan Luhan belum selesai cerita =”= /tadi nya minta di jemput, sekarang udah di jemput malah protes ckckck/

-Flashback di Sekolah End-

Aku melamun sambil senyum2 mikirin kata2 Luhan tadi. Tapi aku juga bingung nih, Luhan suka Dara, Dara suka sama Kris, Kris? Dia suka siapa, aku gak tau. Aku jodoh2in Luhan sama Dara, apa Kris sama Dara ya? Terus aku bilang ga ya ke Luhan kalo sebenernya si Dara suka sama Kris? Jangan deh, nanti mereka malah berantem Cuma gara2 cewe.

So just shut up and be mine
Deo isang gidarijima
Sori eopshi watdaga ganeunge sarangiya
Idaero sarajilkkw nan neomu turyeowo

Hp ku bunyi. Wah dari Luhan. Dia pasti mau lanjutin ceritanya yang tadi hehhehe. “halo..”, kata ku. “ehh mm, Hyoyoo-ssi… aku mau cerita nih.. aku bingung banget sekarang”, cie galau… “cerita aja Luhan, mau cerita apa? Soal Dara ya? Hehehe”, tanya ku. Lalu dia menceritakan semuanya. Oh, jangan2 Kris suka sama Dara juga nih? Aduh ribet banget sih kisah cinta mereka @___@

“ah mungkin Kris bilang gitu sama Dara karena Dara kan temannya. Lagian gak salah kok kalo Kris perhatian sama temannya apa lagi itu yeoja. Lagian juga dia tau kan kalo kamu suka sama Dara? Dia ga mungkin lah ngerebut Dara dari kamu. Kamu kan sahabat dia”, kata ku sambil memberikan kalimat2 yang positif ke Luhan biar dia gak terlalu geram.

“iya sih, tadinya aku juga berpikir begitu. Tapi kan cinta bisa datang kapan saja. Bisa saja dia bilang ‘gak suka’, tapi kalo nyata nya ‘suka’? mana ku tau”, kata Luhan lemas. Benar juga sih kata dia.

“atau aku tanya Kris aja? Mungkin kalo sama aku, dia bisa lebih jujur dan terbuka?”, kata ku memberi ide.

“ah, betul juga! Coba saja Hyoyoo-ssi”

“oke oke. Besok ku tanya dia ya di sekolah. Hehe”

“ne. gomawo Hyoyoo ^^”, kata Luhan

“cheonmaneyo ^^”, kata ku. Lalu telfon nya terputus. Tut tut tut.

-Flashback End, kembali ke café-

-Kris Pov-

“lalu kamu suka siapa?”, tanya nya polos lagi. Deg. Aku harus jawab apa? Sumpah aku deg2an banget. Bayangin aja kalian suka sama seseorang, tiba2 orang itu nanya ke kamu ‘kamu suka siapa?’, mau mati gak rasanya? #lebay. Rasanya aku ingin jawab ‘ya itu kamu, bodoh’, huhh. “ada deh”, jawab ku sok misterius

-Hyoyoo Pov-

“umm, kamu suka Dara ya?”, tanya ku. Kalo dia jawab ‘iya’ ini kabar baik bagi Dara, tapi kalo dia jawab ‘enggak’, ini kabar baik buat Luhan. Gak tau deh aku berserah aja sama Kris dan Tuhan (?)“hah? Enggak lah. Aku gak suka dia”, tanya nya sambil mengaduk-aduk minuman nya. Ah? Serius? Berarti ini kesempatan buat Luhan~ terus dia suka siapa ya? Tanya sekalian deh hehe.

“lalu kamu suka siapa?”,tanya ku. Dia malah terbelalak gitu mata nya ngeliatin aku. Aku jadi ikutan kaget. “ada deh”, jawab nya. Huh, menyebalkan. “sudah jujur saja! Aku kan sahabat mu,boleh dong aku tau siapa yang kamu suka”, kata ku. “sejak kapan kamu jadi sahabat ku?”, *jleb* Pertanyaan nya kali ini sungguh sungguh menyebalkan. “nggak tau ah, aku mau pulang”, kata ku sambil menyambar tas ku lalu pergi meninggalkannya. Bodo amat.

“Tunggu”, kata nya. Ya sudah aku tunggu dia saja. Lalu dia memanggil pelayan di café itu lalu membayar nya. Dia menggandeng tangan ku. “heh, mau ke mana? kamu Cuma ajak aku ke café buat tanya hal gak penting kayak gitu? Kamu tau gak, aku sampe membatalkan semua perjanjian ku dengan teman2 ku, bahkan keluarga2 ku Cuma karena mau ngomong sama kamu. Huh, ku kira penting. Pokok nya kamu harus tanggung jawab”, kata nya panjang x lebar.

Hah? Beneran sampai segitu nya kah dia sampai membatalkan semua janji2 nya hanya ingin bertemu dengan ku? “tanggung jawab? Tanggung jawab untuk apa? Aku kan gak nyuruh kamu buat batalin semua perjanjian kamu dengan mereka”, jawab ku kesal. “tanggung jawab karena kamu sudah membuang waktu ku”, kata nya.

-Kris Pov-

“heh, mau ke mana? kamu Cuma ajak aku ke café buat tanya hal gak penting kayak gitu? Kamu tau gak, aku sampe membatalkan semua perjanjian ku dengan teman2 ku, bahkan keluarga2 ku Cuma karena mau ngomong sama kamu. Huh, ku kira penting. Pokok nya kamu harus tanggung jawab”, kata ku. Kekeke aku kan bo’ong sama dia. Punya janji dengan keluarga atau teman ku itu semua bohong keke. biarin aja.

“tanggung jawab? Tanggung jawab untuk apa? Aku kan gak nyuruh kamu buat batalin semua perjanjian kamu dengan mereka”, kata nya. Iya sih benar juga. “tanggung jawab karena kamu sudah membuang waktu ku”, jawab ku. “bagaimana cara tanggung jawab nya?”, tanya nya. Polos sekali, rasanya aku ingin mencubit-cubit pipinya.

“kamu harus pergi sama ku sampai nanti malam”, kata ku. Hahaha biarin, yang penting dia bisa menemaniku terus. Mukanya terlihat terkejut. “aku nggak boleh pulang malam”, jawab nya singkat. “Ijin dulu lah, masa jalan-jalan lalu pulang malam sesekali ga boleh sih?”, tanya ku sambil membujuk. Dia berfikir sebentar. Lalu mengambil handphone nya dan menelepon orang tua nya. “Boleh”, kata nya. Yes! Thanks God!

“tapi aku harus bilang dulu sama Ujang ajusshi ya”, kata nya. “ok”, kata ku. buahahaha B-)

***

-Hyoyoo Pov-

“Kris kita mau ke mana?”, kata ku sambil sedikit teriak. Suara ku kalah dengan suara angin yang ku rasakan di motor Kris. “ke soju bar!”, katanya sambil meninggikan suara nya.”mwo? aku nggak mau!! Turunin aku!”, kata ku teriak sambil memukul nya. Gila aja aku ke soju bar sama namja! Nanti aku di cap ‘napeun yeoja’ deh. Aku gak mau!! ><

“hahaha, engga kok becanda. Memang nya kamu mau ke mana?”, tanya Kris. Uhh, untung saja -.- “terserah kamu. Kamu kan yang ngajak aku”, kata ku. Aku juga bingung mau ke mana. “ya sudah kamu diam saja, nanti juga sampai”, kata Kris. Ya sudah lah, semoga tempat nya bagus.

~Di Mall~

“Ngapain kamu ngajak aku ke sini?”, tanya ku. “Mau pacaran”, kata nya sambil mengangkat ke dua alis nya dan menggigit bibir bawah nya. Deg. Kok aku deg2an begini sih… aku tau Kris Cuma becanda, tapi kenapa aku sampai deg2an begini ya. Rasa nya jantung ku mau copot. “ah kau ini jangan becanda, aku serius..”, kata ku sambil memukul pelan pipi nya.

Deg. Lalu dia memegang tangan ku yang masih di pipi nya. “aku juga serius…”, kata nya lembut lalu menatap mata ku dalam. Muka nya semakin lama semakin dekat dengan wajah ku. Aish apa yang harus aku lakukan… aku hanya membesarkan mata ku (?) “BAAA!”

“aaaaaaa!!~”, aku spontan teriak karena aku kaget. Kris tertawa lepas karena semua orang yang ada di Mall memperhatikan ku. Uhhh, menyebalkan. Rasa nya aku ingin mendorong nya lalu menginjak-injak punggung nya dan melompat-lompati nya. Grrrrr!! Awas aja kau Wu Yi Fan.

Kami berjalan menyusuri jalanan (?) dengan diam-diaman. Aku gak mau bicara pada nya. Aku masih kesal!! “hey, kok diam saja? Masih marah? Maaf ya… hehehe”, kata nya cengengesan. Aku diam saja. Udah tahu aku kesal, masih nanya lagi. “mau makan takoyaki?”, tanya dia lagi. Huh, mau nyogok aku pake makanan ya biar gak marah lagi… “kalau gak mau ya sudah….. hmm, aku pesan takoyaki 5 tusuk dong, di bungkus saja”, kata dia ke si penjual

Hmm, kelihatannya enak ya. Aku gengsi ah kalau aku bilang ‘mau’ ku tahan aja deh, kapan-kapan juga bisa beli sendiri. “gomawo ^^”, kata Kris membungkuk lalu pergi. “hmm, enak banget takoyaki nya. Nyam nyam, wah ada cumi nya lagi di dalam nya. Lezaaaat”, kata nya manas2in aku. Ya Tuhan, aku nggak tahan lihat nya itu enak banget kayak nya. Minta aja deh…

“ekhem. Boleh coba gak?”, tanya ku seakan tidak terjadi apa-apa. “beli aja sendiri”, kata Kris. Uhhh, ini orang bikin kepala ku mau meledak, sungguh sungguh jeongmal menyebalkan. “nih, ambil aja. Haha aku kasihan lihat muka mu” kata nya lalu memberikan aku 1 tusuk. Langsung aja aku sambar. Hmm enaaaak, super lezaaaat :9 “bilang makasih kek”, kata Kris. “eh iya, makasih Kris ^^ hmm, bagi lagi dong enak nih hehe”, wah aku di kasih 1 tusuk lagi Kris baik ya ^^

“selesai makan takoyaki mau ke mana nih?”, tanya ku sambil makan takoyaki nya. Tapi ujung2 nya aku makan 3 tusuk, dia Cuma 2 tusuk hehehe maap Kris ._.v “liat-liat baju di toko itu yuk? Aku mau lihat baju yang ku taksir”, kata dia. “yuk”, kata ku langsung menarik tangan nya.

-Kris Pov-

“liat-liat baju di toko itu yuk? Aku mau lihat baju yang ku taksir”, kata ku. Kebetulan di toko itu ada baju yang ku taksir keke. “yuk”,kata nya sambil menarik tangan ku. Wah, dia menarik tangan ku hihihi. Aku samperin baju yang ku suka itu, harga nya  42,45 won (350.000 rupiah), yes aku udah bisa beli! Duit ku sekarang udah terkumpul 84,90 won (700.000 rupiah) /< hasil kerja keras jadi boy band B-)/ “hey, Hyoyoo sini deh! Baju nya bagus ga?”, tanya ku. “ih dasar centil, aku aja yang yeoja gak suka beli2 baju. Kamu namja tapi suka beli baju ya hahaha”, kata nya. Kalian tau 1 kata yang ku pikirkan saat dia bicara begitu? Jleb. Jleb tertusuk sampai ke dalam hati ku, tertusuk sampai ke serat-serat hati ku /lebay deh Kris/

“kamu mau menjawab pertanyaan ku, atau mau meledek ku sih?”, tanya ku kesal. “hahaha mian, aku gak bermaksud ngejek kamu kok kekeke. Yaa lumayan bagus, bahan nya tebal. Ehh, ngomong2 buat cewe nya ada juga ya bajunya. Waah, baju buat couple ya ini?”, deg, iya juga ya. Entah kenapa aku ingin sekali kalau Hyoyoo mau membeli juga. “oh iya ya, hahaha. Kau beli saja Hyo…”, kata ku sambil tersenyum dan menunjukkan gigiku yang kinclong ini. “hmm iya deh, lumayan nambahin baju”, kata nya. Aaaaaa senang nya bukan kepalang aku.

Selesai ngepas2 baju nya, akhir nya kami ke kasir juga untuk bayar. “ohh harga nya 42,45 won ya? Ok”, kata Hyoyoo lalu mencari-cari dompet di tas nya. “aduh, kok dompet ku ga ada. Gimana nih..”, kata nya. Entah kenapa hatiku bergerak untuk membelikannya baju itu. “nih aku bayarin”, kata ku sambil mengeluarkan uang. “ah, nggak usah, kapan-kapan aja aku beli nya”

“kau ini nggak boleh menolak pemberian orang”, kata ku. “iya mbak, apa lagi kalau dari pacar sendiri”, kata mbak mbak penjaga kasir itu. Hahaha aku senyum senyum sendiri, dia sangka aku pacar nya :)) “tuh denger gak? Apa lagi dari pacar mu sendiri, gak boleh nolak”, kata ku sambil senyum2. Dia hanya bengong sambil mengernyitkan dahi nya.

-Hyoyoo Pov-

“kau ini nggak boleh menolak pemberian orang”, katanya. Iya juga sih tapi kan aku nggak enak sama dia. “iya mbak, apa lagi kalau dari pacar sendiri”, kata mbak mbak penjaga kasir itu. Mwo? Aku pacaran sama Kris? Andweee aku gak suka dia >< “tuh denger gak? Apa lagi dari pacar mu sendiri, gak boleh nolak”, aku deg-degan banget pas Kris bilang gitu….

“eh, kenapa senyum-senyum? Mukanya merah lagi hahaha”,kata Kris. Hah? Mukaku merah? Yakin nih? Seriuwws? Aaaa aku malu >< “hah? Muka ku merah? Gak mungkin ah…”, kata ku sambil menenangkan diri. “mana mungkin aku bohong”, kata nya sambil meninggalkan ku.

“hmm, sudah jam 06.30 pm nih, aku di suruh pulang hehe. Mau antrerin aku pulang?”, tanya ku sambil mengalihkan pembicaraan. “siap nyonya”, kata Kris sambil hormat segala -_-

~Di Rumah~

Huaaaa aku bisa gila! Kalau di lihat lihat si Kris ganteng juga sih. Muka nya putih, cool, kayak vampire (?) ohh tidaaaak. Tapi kan Dara suka sama Kris, kalau aku jadi penggemar gelap Kris…. Gimana ya? Tapi pas kita udah sampai di depan rumah ku tadi, aku ngerasa ga mau di tinggal sama dia. Rasa nya aku ingin pergi lagi sama dia. Ya Tuhan, maafkan kesalahanku yang udah jatuh cinta sama gebetan sahabat ku ini >< (?)

~2 hari kemudian~

Kami ber-4 seperti biasa aku, Kris, Dara, dan Luhan pergi bareng2. Biasa deh anak gaweolz seoul getohh secara, kalo gak jalan ke mall kayak anak gaweolz itu nama nya bukan Hyoyoo!  Hari ini aku pakai kaos putih gambar panda, hot pants warna hitam, sepatu kets, dan tas selempang juga memakai bando putih di kepala ku. Kris bakal bilang apa ya soal penampilan ku? Hihi

Aku sama Dara gandengan terus, si Kris sama Luhan juga gandengan malu-malu gitu deh (btw, Luhan udah tau yap kalo Kris ga suka Dara kekeke). Kita makan dulu di restaurant jepang. “eh Dara, Luhan, kalian berdua pesan makanan ya. Aku sama Hyoyoo cari tempat duduk”, kata Kris sambil kode-kodean gitu deh sama Luhan (?) “ne..”, kata mereka berdua

Aku sama Kris udah nemu tempat duduk, kok aku deg2an salting gimana gitu… dia bakal bilang apa ya sama penampilanku kali ini? Dari tadi dia diam saja.

“kamu tahu gak? Aku kecewa tau”, kata Kris membuka pembicaraan. “ke..kecewa kenapa?”, tanya ku. “aku sudah pakai baju yang kita beli waktu itu. aku pikir kamu bakal pakai baju yang aku kasih ke kamu, ternyata tidak. Cih”, kata nya. Ya iya laaaaah, kalau aku pake baju kembaran itu sama dia, pasti Dara bakal cemburu. Gimana jelasinnya ya ><

“ah.. itu.. anu, aneh ah kalau aku pakai nanti kita kayak orang pacaran lagi hehehe”, kata ku terbata-bata. “oh.. kalau begitu ngapain kamu beli?”, tanya nya. “ih! Kan kamu yang beliin buat aku!”, kata ku sambil meninggikan suara. “ya, ya, wanita selalu benar”, kata nya santai. Ergh! Rasa nya ingin ku patahkan tulang nya.

-Dara Pov-

“Luhan, kamu mau pesan apa?”, tanya ku. “aku sama Kris mau udon, kamu mau apa Dara?”, kata nya sambil tersenyum. “hmm, aku sama Hyoyoo pesan nigiri aja deh”, kata ku.

Selesai memesan dan membawa nampan ke meja, entah kenapa aku cemburu melihat Hyoyoo dan Kris berbincang-bincang. Walaupun mereka bertengkar, tapi tetap saja, mereka terlihat sangat akrab. Dan soal gelang itu, aku nggak mau bahas ah, mungkin saja mereka membeli gelang nya barengan saat Hyoyoo belum tahu kalau aku suka Kris. Still positive thinking ;D

“hey awas saja ya kau, nggak akan aku antar pulang”, kata Kris

“oh? Siapa peduli? Aku bisa bareng sama Dara”, balas Hyoyoo

“oh? Bareng Dara? Dara pulang sama Luhan. Rumah mereka kan dekat. Kau? Jalan kaki saja”

“issh! Aku bisa pulang naik taksi sendiri!”

“ih, yeoja sendirian pulang naik taksi malam-malam. Kalau nanti di apa-apain gak ada yang nolongin kamu”

“maksudmu di apa-apain?!”

“SUDAH!!!!!!!”, teriak Luhan pake toa Mesjid

“kalian seperti orang pacaran saja… hahaha”, kata Luhan tanpa muka berdosa. Nyesek ngedsss denger nya! “ahahah iya ya”, jawab ku sambil tersenyum, padahal hati ku sudah ‘kreeek’. “pacaran? Sama vampire kayak dia? Ewh”, kata Hyoyoo. Walaupun wajah Hyoyoo menunjukkan ia tidak suka medengar kata2 Luhan tadi, tapi aku bisa melihat pipi nya yang merah itu. Ku alihkan pandangan ku ke makanan ku agar tidak panas membara hatiku.

Selesai makan malam, kami pergi ke bioskop nonton The Amazing Spiderman B-)

Aku duduk di antara Luhan dan Hyoyoo, Kris di pojok sana dekat Luhan, huhuhu padahal aku ingin duduk dekat dengannya.

-Author Pov-

“kenapa sih Ujang ajusshi gak bisa jemput aku? Jadi dia lebih memilih menjaga anak nya yang sakit daripada menjemputku? /yaiyalaaah/  aku jadi harus pulang naik taksi kan -_-“, kata Hyoyoo dalam hati. Dia sengaja duduk di pinggir dekat Dara, dia gak mau duduk dekat-dekat Kris.

Hyoyoo terlihat sangat ngantuk, dia tidak begitu menikmati film nya, tiba2 hp nya bergetar. Ada sms dari Kris.

From: Kris

Hai cewek, godain abang dong

“BAHAHAHAHA”, Hyoyoo tertawa lepas. “ssst! Ssst!”, kata seluruh penonton di bioskop. Hyoyoo langsung menutup mulut nya. Handphone Kris bergertar

From: Hyoyoo :3

Awas kau, gara-gara kamu semua orang di sini menatap ku kesal.

Kris: Lalu? Masalah ku?
Hyoyoo: Kalau kau Cuma cari masalah, tidak usah balas sms ku.
Kris: Jangan marah dong eneng cantik :3

Hyoyoo menahan tawa nya saat membaca sms nya

“Aneh ini orang, padahal dari tadi film nya ga ada yang lucu, tapi dari tadi dia tertawa-tawa sendiri.”, batin Dara. “kamu kenapa sih? Dari tadi tertawa-tawa terus?”, bisik Dara ke Hyoyoo. “ah ini Kris sms aku, kurang kerjaan”,jawab Hyoyoo berbisik. “oh”, jawab Dara jutek. Dara cemburu…. Lagi. Hyoyoo langsung menutup mulut nya “astaga, kenapa aku bilang jujur ke Dara? Aduh”, batin Hyoyoo.

Tiba2 Dara meneteskan air mata nya tanpa sadar. Air mata nya kena tangan Luhan. Luhan tengokkan kepala nya ke Dara. “Dara? Kamu nangis?”, tanya Luhan berbisik lembut. “Ah.. ani hehe”, kata Dara sambil sentrap sentrup (?) “jinjja? Lalu ini air apa yang menetes di tangan ku?”

“ah itu…”, belum selesai Dara berbicara, Luhan langsung mendekap kepala Dara ke bahu nya. “Kalau kamu gak mau cerita, gak apa-apa. aku hanya ingin membuat mu nyaman hehe”, kata Luhan lembut. “i..iya. gomawo Luhan-ssi”, kata Dara. Sebenar nya Dara terkejut juga dengar nya. Namja ini lembut sekali.

***

Film sudah selesai saat nya mereka pulang. Kris, Dara, dan Luhan ke arah parkiran, sementara Hyoyoo ke depan mall mencari taksi. “Kamu yakin gak pulang sama Kris?”, kata Luhan. “nggak, dia gak mau mengantar ku pulang. Ya sudah”, jawab Hyoyoo sambil mendongakkan kepalanya. “annyeong chingudeul! Gomawo ya buat hari ini!”, teriak Hyoyoo dari jauh sambil melambaikan tangannya. Ketiganya nengok sambil melambaikan tangannya juga.

Dari tadi sudah 20 menit taksi yang lewat penuh penumpang semua. Akhir nya ada juga taksi yang menghampiri nya “aku naik ya”, kata Hyoyoo ke tukang taksi nya. Tukang taksi nya membuka kaca nya. Penampilannya sangat berantakan. Rambut acak-acakan, dua kancing atas terbuka, sambil merokok. “silakan neng”, kata supir itu. Hyoyoo gak jadi masuk, dia takut kalau supir taksi itu jahat atau apalah.

“nggak jadi deh ajusshi ^^ aku cari tak yang lain saja”, kata Hyoyoo sopan. “sudah naik ini saja kenapa sih! Tariff nya aku murahin deh!”, kata supir itu memaksa. “ah enggak ush hehe ^^”, kata Hyoyoo lalu berlari meninggalkan taksi itu.Hyoyoo menundukkan kepalanya. Rasanya Hyoyoo ingin menangis. Kapan dia pulang kalau begini cara nya? Andai saja Hyoyoo gak berantem sama Kris, pasti gak begini jadi nya…

“eh kamu ngapain aja 20 menit di luar mall? Malah nangis lagi. Cengeng”, deg. Ada suara entah siapa itu yang mengagetkan Hyoyoo. Hyoyoo mendongakkan kepalanya. “K..Kris? hiks, kamu ngapain di sini? Udah malam, pulang sana!”, kata Hyoyoo. “naik ke motor ku!”, kata Kris

“hah? Nggak usah, aku bisa cari taksi”, kata Hyoyoo sambil mengusap air mata nya

“Naik!”, kata Kris sedikit membentak. “mau pulang atau tidak?”

“eh.. baiklah”

Hyoyoo merasa lega sekarang, dia tersenyum senang sambil memeluk Kris dari belakang. Kris mengusap tangan Hyoyoo yang ada di perut nya /hiks, author jadi cemburu…/

~Sesampainya di rumah Hyoyoo~

“go..gomawo Kris, maaf aku tadi kasar padamu hehe”, kata Hyoyoo. “nggak apa-apa haha aku sengaja menunggu mu dan memantau mu di sana tadi, aku khawatir kalau kau nggak pulang dengan taksi yang baik supir nya haha”, kata Kris membuat jantung Hyoyoo bekerja tak karuan. “jinjja? Hehe makasih ^^ selamat malam Kris hati-hati ya!”, kata Hyoyoo sambil tersenyum

“selamat malam…”, kata Kris lalu mencium pipi Hyoyoo. Mata Hyoyoo membulat, rasa nya ada banyak kupu-kupu di perut Hyoyoo juga Kris.

-Luhan Pov-

Aku sudah sampai di rumah Dara, aku sebenar nya masih penasaran, kenapa sih Dara tadi menangis? “Dara… boleh aku bertanya?”, kata Luhan. Yang tadi nya Dara berjalan menuju pagar rumah nya, langsung memutar balikkan badannya “ya Luhan-ssi?”, tanya Dara. “kau kenapa sih tadi menangis? Hehe”, kata Luhan

“hmm, tapi tolong kau jangan bilang siapa-siapa ya, aku percaya padamu. Kau dengar kan tadi Hyoyoo tertawa gak jelas? Ya.. itu karena Kris. Mereka berdua sms-an di dalam bioskop. Aku cemburu.. haha. Ya.. sebetul nya aku suka sama Kris. Saat kau bilang mereka seperti orang pacaran di restoran tadi, sebenarnya aku sudah menahan air mataku. Aku sangat cemburu… hehe”, jelas Dara panjang lebar.

Mendengar semua penjelasan Dara tiba2 ada suara “krek.. krek gregek duar” ya.. itu suara hati Luhan #abaikan. “oh.. oh jadi kamu suka Kris? Mian kalau tadi aku bicara seperti itu di restoran, aku tidak tahu hehe”, kata Luhan sambil menahan air mata nya yang berlomba-lomba ingin keluar dari mata nya. “gak apa-apa, kan kamu gak tau hehe. Besok-besok lagi ya ceritanya Luhan ini sudah malam. Makasih ya, karena kamu, perasaan ku jadi lega sekarang”, kata Dara lalu tersenyum. Manis sekali senyumannya :’)

“i… iya. Kau bisa cerita saja kapan pun kau mau Dara”, kata ku sambil tersenyum. Dara melambaikan tangannya lalu masuk ke rumah nya. Aku pulang di temani oleh air mata ini.

TBC

Maaf ya kalau kata-kata nya yang kurang formal. Kekeke semoga pada suka deh ya sama karya author yang indah ini #abaikan. Di tunggu ya next chapter nya exotic kece 😉

Iklan

9 pemikiran pada “Between My Best Friend and Someone Who I Like (Chapter 2)

  1. Keren thor ceritanya
    Feelnya dapet banget! Aku sampe kebawa ngakak+nangis #lebay #abaikan
    Gak mbayangin deh Kris bisa segokil itu (y)
    Next chap jangan lama-lama ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s