Cassanova In Love (Chapter 6)

Author : MutiaraCho (@Mutiqolbi)

Title : Casanova In Love (Chapter 6 -END)

Length : Chaptered

Main Cast :

1. Byun Baekhyun (EXO-K)

2. Choi Minra (OC)

Support Cast :

  1. 1.      Member EXO
  2. 2.      Hwang Rarin (OC)
  3. 3.      Park Chanrin (OC)
  4. 4.      find by your self  ^^

Genre : Romance, school life, gaje

Rating : T

Disclaimers : semua cast hanya punya yang maha kuasa ^^, kecuali baekhyun J, karena dia punya saya *eh?* gak deh, baekhyun punya yang maha kuasa juga.  OC bisa diganti sama kalian kok ^^

Kata author : tengkyu yang udah RCL atau comment. thanks yang udah ngehargai ff author :). Buat siders thanks juga udah mau baca ^^ yuukk langsung aja, chapter 6. Chap ini panjang sediain kantong plastik, kalo aja muntah karena baca ff kepanjangan begini -,-

 ___________________________________________

Previous Chapter 5

“berhubung kita udah tau problem nya baekhyun. Gimana kalo kita bantuin dia aja? Ini kan demi kebaikan  bacon juga, biar bacon gak terus-terusan pacaran sama banyak yeoja di sekolah. Lu pada tau kan, gara-gara dia, gue jadi nge-jomblo terus” ucap chen miris

“lu aje ye jomblo, gue ama tao kagak” ucap kris dengan jujurnya

“lu ama tao udah punya yeojachingu? Sejak kapan? Kok gak pernah cerita sih? Jahat banget sih ama kita-kita” tanya luhan bertubi-tubi

“ehmm, kasih tau gaaakkk yaaa?? Nggak usah aja ya, kita ngurusin bacon dulu” jawab kris mengalihkan pembicaraan

“oh, ya.. gimana caranya biar bacon ngungkapin perasaannya, biar gak dia pendem terus?” tanya sehun kepada yang lain

“andweee! Biarin aja tu bacon pendem terus! Gue kagak ikhlas dia pacaran sama minra!” sahut chanyeol tiba-tiba bangun dari pingsannya

“lu kagak punya perasaan banget yeol. Lu kagak kasian apa sama bacon?” kata kris kembali  ceramah

“aha! Gue ada ide!” ucap suho menatap chanyeol licik

Chapter 6

“apa liat-liat?!” kata chanyeol yang merasa ditatap suho dengan tatapan yang mengerikan

“sini lu pada” suho mengajak yang lain merapat

“gimana kalo chanyeol aja yang jadi pancingannya?” suho dengan bisik-bisik mengungkapkan idenya

“hmm, iya. Kan badannya chanyeol panjang udah kayak pancingan” sehun menanggapi dengan wajah polosnya

“bukan itu maksud suho dodol!” sahut kai cepat dan langsung ditatap tajam luhan

“sorry.. sorry, Bukan itu yang gue maksud sehun. Maksudnya suho, chanyeol yang mancing bacon biar dia cepet ngungkapin perasaannya” jelas kai ulang

“kenapa harus gue? Kenapa gak sehun? Tao? Atau lu aja suho?” protes chanyeol

“kalo gue, kan lu udah denger. Gue udah di tolak. Kalo sehun, gue jamin pasti luhan gak setuju. Dan tao, lu liat sendiri lah, deket aja kagak sama minra. Dan yang paling berpotensi bikin bacon cemburu Cuma elu yeol” jelas suho panjang lebar

“kagak mau” chanyeol tetap berkeras

“oke, gini deh. Kalo elu mau bantu, nanti gue bikinin lu tiap hari makanan yang enak, kalo perlu nanti gue sediain makanan pembuka, makanan inti sama dessert nya, mau gak?” D.O mulai membujuk chanyeol

“gak mau” jawab chanyeol tegas

“gue kasih barang apapun deh” kali ini kris yang membujuk

“gue kasih panda kesayangan gue” tao nyambung kata-kata kris

“gue kasih baju-baju gue dah” kai ikut-ikutan

“gue kasih ini deh” lay menunjukkan makanannya yang bertuliskan LAYS

“gue siap dibully” sahut sisa orang yang belum ikut membujuk chanyeol

“lu pikir cinta gue bisa di beli sama begituan? Ogah gue, sono cari orang lain aja” chanyeol yang sudah muak melihat kelakuan si kucing garong, maaf salah. Maksud saya chanyeol muak ngeliat kelakuan temen-temennya yang lebih memprioritas utamakan perasaan baekhyun dibanding perasaannya, dia langsung pergi tanpa arah dan tujuan

Di dalam perjalanannya yang tanpa arah dan tujuan, chanyeol melihat seorang namja yang sedang duduk membelakanginya, walaupun wajah namja itu tidak terlihat tapi chanyeol mengenal namja itu. Baekhyun. ‘oh, jadi dia kesini? Ngapain? Jangan-jangan bacon nge-galau disini? Atau dia mau bunuh diri? Oh no!!!’ pikir chanyeol

‘hmm, kayaknya gue bener-bener harus ikhlas. Biar gimana pun bacon kan sobat karib gue. Oke! Gue bakal ngalah sama lo bacon, tapi untuk sekali ini aja!’ setelah memikirkan apa yang harus ia lakukan, chanyeol kembali ke tempat teman-temannya.

“eh, yeol balik lagi lo? Ada apa?” seru chen yang sedang sibuk belajar selca dengan tao

“gue mau bicara” jawab chanyeol “ini serius” lanjutnya

“oke. Guys, kumpul-kumpul!!! Chanyeol mau bicara serius niih” teriak chen

Tidak sampai 1 menit para namja yang menyebut dirinya sebagai member exo, geng terkenal disekolah mereka. Telah berkumpul

“tumben lu mau bicara ‘hal penting’. Biasanya juga lu ngelantur, asal ngomong, dan jauh dari topik pembicaraan” ucap xiumin dengan menekankan kata ‘hal penting’

“aish, gini. Gue setuju dengan ide lo suho” ujar chanyeol menahan kesal karena kata-kata xiumin

“ide yang mana?” tanya suho bingung

“ide lo buat jadiin gue sebagai pancingan biar bacon mau ngungkapin perasaannya” jawab chanyeol cepat tanpa membuang waktu

“jinja? Gak bohong kan lu?” D.O yang mendengar langsung berteriak sambil membulatkan matanya

“ne, gue serius. Tapi pliss deh, kaget ya kaget aja, gak mesti ngeluarin mata lo juga” kata chanyeol membuang muka karena takut melihat ekspresi D.O

“tapi, bukannya tadi lu nolak mentah-mentah ide suho beserta tawaran kita-kita?” tanya kai penasaran dengan alasan chanyeol

“iya sih, tapi itu kan tadi. Beda ama sekarang” jawab chanyeol

“oh ya, tawaran kalian tetep dong. Kalo kalian gak mau ngejalanin tawaran kalian ke gue tadi, yaaa… kayaknya gue gak jadi deh” sambung chanyeol

Mendengar lanjutan kata-kata chanyeol membuat member exo lain mengeluarkan ekspresi kecewa karena tawaran mereka tetap berlaku

“oke. Kita mulai rencana besok, gimana?” tanya suho kepada yang lain

“siiaap” jawab mereka kompak

Keesokan harinya…

Still Author POV

“minra!!!” panggil chanyeol semangat

“ada apa oppa?” minra menyahut

“ehm, pulang sekolah nanti jalan-jalan yuukk?” ajak chanyeol

“kemana?” tanya minra

“ehm, ke kebun binatang aja gimana? Udah lama gak kesana” jawab chanyeol mengeraskan suaranya, dengan maksud agar baekhyun dengar

“gimana ya??” minra terlihat bingung

“ayolah” chanyeol membujuk dengan wajah memelas

“baiklah” jawab minra akhirnya

-SKIP-

            “oppa, sepertinya ada yang memperhatikan kita?” ucap minra mengedarkan pandangannya

“itu hanya perasaanmu saja. Oh ya, aku belikan es krim mau?” tawar chanyeol

“ya mungkin. Mau oppa!” jawab minra senang

“tunggu disini yaa” kata chanyeol, lalu pergi

Saat sedang asik menunggu chanyeol, baekhyun datang menghampiri minra. Dan kalian pasti tau apa yang terjadi kalo dua makhluk paling seksi (?) ini ketemu.

“annyeong!” sapa baekhyun ‘sok ramah’

“ngapain lu kesini? pacaran sama yeoja yang mana lagi? Gue heran ya, kenapa tu yeoja mau sama lu? Tampang? Gak cakep-cakep amat. Tinggi? Mendingan juga chanyeol. Sifat? Jauh dibawah garis kemiskinan. Kagak ada bagus-bagusnya” ledek minra tidak tanggung-tanggung

“sialan lu. Gue udah nyapa sopan, malah di ledek. Nyesel banget dah gue” gerutu baekhyun

“lu bilang sopan? Iya lu udah sopan, tapi muka lu gak sopan (?)” minra melanjutkan aksi meledek baekhyun

“asakhdahg?!?!?!? Lu bilang apa? Muka gue gak sopan? Ajee gileee” baekhyun yang kesal semakin mendekati minra

“eh, lu mau ngapain? Jauh-jauh!” chanyeol tiba-tiba datang langsung menjauhkan tubuh baekhyun

“oppa, gomawo.. kalo oppa belum datang tadi mungkin keselamatanku terancam” ucap minra dengan ekspresi ketakutan yang dibuat-buat

“lu pikir gue mau ngapain lu? GR banget lu. Gue Cuma mau duduk aja, gak boleh?” sanggah baekhyun cepat

“udah-udah! Bacon lu mau gabung sama kita?” tawar chanyeol

“ehm, karena lu yang minta yaudah gue gabung deh” jawab baekhyun

“gimana ya, es krim nya cuma ada dua? Ah, gini. Ni bacon ambil” chanyeol memberikan salah satu es krim yang ada di tangannya

“nih min” chanyeol memberikan es krim satunya untuk minra

“oppa gimana?” tanya minra

“tunggu sebentar” ucap chanyeol lalu pergi lagi

Beberapa menit kemudian chanyeol datang membawa sebuah sendok es krim

“untuk apa oppa?” tanya minra semakin bingung karena yang di bawa chanyeol sendok es krim bukan es krim

“buat makan es krim dong” jawab chanyeol langsung duduk disebelah minra dan memakan es krim yang ada di tangan minra

“oh, aku ngerti. Maksud oppa, kita makan es krim sama-sama kan? Hhaha~ oppa romantis” ucap minra malu-malu

“cih, sok romantis” gumam baekhyun sambil memakan es krim nya dengan kesal

Selama di kebun binatang, minra dan chanyeol melihat-lihat berbagai macam hewan disana sambil sesekali membeli makanan ringan. Sedangkan baekhyun hanya bisa melihat dengan kesal kedua orang itu.

“min, pipi kamu kotor” chanyeol memberitahu dengan menunjuk ke arah pipinya sendiri

“mana? Disini?” minra mencoba membersihkan kotoran di pipinya

“sini, aku bersihkan” kata chanyeol menyuruh minra mendekat. Setelah minra mendekat, chanyeol langsung membersihkan pipi minra dengan tangannya.

“pipi ini tidak boleh kotor” ucap chanyeol lalu memberikan ciuman di pipi minra

Melihat pemandangan di depannya. Rasa marah, cemburu, sedih campur aduk dalam diri baekhyun

“apa-apaan kalian? Memamerkan hal yang tidak pantas untuk di pamerkan di tempat umum” kata baekhyun sedikit berteriak

“ah, mianhae bacon~ah. Ee.. aku harus pulang sekarang. Oppaku pasti akan marah jika aku belum pulang sampai sekarang. Mianhae.” Minra pamit lalu berlari meninggalkan kedua namja tadi

-SKIP-

@dorm exo malam harinya

Baekhyun POV

Aku tidak tau bagaimana perasaanku sekarang. Semuanya terjadi begitu saja. Semuanya terjadi tanpa sadarku. Rasanya, aku tidak rela melihat minra di cium oleh chanyeol. Ya, memang aku dulu sangat menyayangi dan mencintai minra. Tapi, sepertinya baik dulu maupun sekarang perasaanku tetap sama. Masih mencintainya.

Semuanya aku lakukan agar minra melihatku. Aku mengejeknya agar dia memperhatikanku. Jadi, apa yang harus aku lakukan? Apa aku harus bertanya kepada member exo? Tapi aku kan casanova? Bagaimana bisa seorang casanova bertanya tentang percintaan kepada orang lain?

“tentu saja bisa. Karena lo jadi casanova karena minra” tiba-tiba suho masuk dan berkata seakan dia bisa membaca pikiranku

“apa kata lo? Gue jadi casanova bukan karena minra ataupun karena orang lain” sanggahku

“itu hanya ucapanmu. Tapi gue bisa liat dari mata lo, lo cuma jadiin pacar-pacar lo sebagai pelarian. Karena lo terlalu pengecut untuk mengakuinya”

“apa mau lo? Jangan sok tau dengan kehidupan gue. Dan gue tegaskan, gue gak punya perasaan sama minra!” aku masih menghindar. Benar kata suho, aku memang seorang pengecut yang hanya bisa menyembunyikan perasaanku

“baiklah. Tadinya aku ingin memberitaumu sesuatu yang berkaitan dengan minra. Tapi, karena kau tidak peduli dengannya, yasudah.” Suho beranjak pergi

“chankkaman! Oke,oke.. gue ngaku. Bener kata lo kalo gue pengecut, sebelum lo pacaran sama minra, gue udah suka sama dia. Tapi, yang di sukai minra malah elo. Gue udah coba sekuat mungkin biar perasaan gue ini kehapus, tapi gak pernah berhasil” akhirnya aku menceritakan semuanya kepada suho

“nah, gitu dong. Sini gue kasih tau. Bentar lagi, ehmm tepatnya 20 menit lagi chanyeol bakal nemuin minra di taman deket sini. Lo tau buat apa? Chanyeol bakal nyatain perasaannya ke minra”

“serius?”

“iya, gue serius. Sebaiknya lo cepetan nemuin minra deh. Lo gak mau kan nunggu untuk yang kedua kalinya?”

“oke, thanks suho. Gue bikin persiapan dulu” aku pamit kepada suho

Author POV

“yeah, berhasil. Cebol 1 kepada cebol 2. Target sudah pergi” suho segera mengeluarkan walky talky. ‘sumpah, gue pengen banget mutilasi kris! Masa gue mesti pake kata sandi cebol sih -,- iye gue tau kalo dia itu menjulang kayak tiang listrik, tapi gak mesti nyaci gue juga dong’ pikir suho sambil tersenyum antara sedih dan senang

“cebol 2 disini. Misi selanjutnya akan dilaksanakan” xiumin menjawab walky talky nya dengan pikiran yang sama dengan suho

“yeol, cepetan deh lo hubungin minra. Suruh ke taman” xiumin memerintah chanyeol

-SKIP-

            “ngapain sih chanyeol ngajak ketemuan malem-malem gini” gumam minra sambil mencari-cari chanyeol

“minra!!!” teriak baekhyun dari kejauhan

“perasaan gue tadi janjian sama chanyeol? Kenapa yang datang bacon? Jangan-jangan gue salah liat? Atau itu setan????” minra semakin panik saat baekhyun mendekat ke arahnya

“jangan deket-deket lu setan!!!! Pergi sono, gue masih pengen idup!” minra teriak-teriak ke arah baekhyun. Tapi karena takut dia menutup matanya dan tidak menyadari kalau yang datang baekhyun bukan setan –“

“gue baekhyun, bukan setan. Pliss deh, mana ada setan seganteng gue. Buka mata lu, cepet!”

Perlahan-lahan minra membuka matanya. Dan minra hanya bisa memasang wajah cengo karena melihat seorang baekhyun membawa bunga mawar ditangannya

“oke, gak perlu segitunya. gue tau kalo gue cakep”

“ish, pabo! Ngapain lu kesini? Pake bawa-bawa bunga segala?”

“oh ya lupa. Nih buat kamu” baekhyun memberikan bunga yang ada di tangannya tadi kepada minra

“haaa?? Ada yang salah ya sama otak lu? Ngapain juga lu sopan sama gue? Pake manggil ‘kamu’ segala?” bukannya menerima bunga dari baekhyun, minra malah memberikan pertanyaan kepada baekhyun

“iya ada yang salah sama otakku. kamu tau apa masalahnya? Karena sosokmu selalu muncul di fikiranku. Karena menurutku, udah gak perlu lagi kita saling bentak atau bertengkar” baekhyun menjawab semua pertanyaan yang diberikan minra

“maksudnya apa sih? To the point aja deh”

“aku cinta kamu”

Mendengar pernyataan baekhyun tadi membuat jantung minra berhenti untuk sesaat.

“lu be-becanda kan?” minra tergagap

“ani. Aku serius. Aku gak mau melepaskanmu lagi untuk yang kedua kalinya” baekhyun menjawab dengan tersenyum manis

“ke-kedua kalinya?” minra mengulang kata terakhir baekhyun

“kau tau bagaimana perasaanku sewaktu mendengarmu bercerita tentang kau sudah memiliki namjachingu? Sakit. Disini sakit sekali.” Baekhyun menggerakkan tangan minra ke dadanya “kau tau juga alasannya kenapa aku selalu mengejekmu? Karena aku ingin kau selalu memperhatikanku. Sejak dulu aku sudah menyayangimu.”

“jadi, maukah kau menerimaku?” kini baekhyun bertanya kepada minra

“hahah, pabo. Kenapa tidak dari dulu kau berkata seperti ini? Kau tau berapa lama aku menunggumu? Sampai ketika aku menyerah untuk menunggumu karena, kufikir tidak ada sedikit pun rasa cinta darimu untukku” minra tertawa miris

“mian, aku baru menyadari rasa ini saat kau tidak ada di dekatku. Jadi, apa jawabanmu?”

“tidak” jawab minra singkat

“kufikir kau akan menerimaku. Baiklah, sekarang aku sudah lega. Terima kasih” baekhyun pun pergi meninggalkan minra sendiri

“dasar namja pabo” gumam minra

“baekhyun hentikan langkahmu. Kau tau, aku tidak bisa mengejarmu!” teriak minra

Mendengar hal itu baekhyun menghentikan langkahnya tanpa berbalik menghadap minra

“berbalik” minra memberi perintah. Tapi tidak di ikuti oleh baekhyun

Karena baekhyun tidak kunjung berbalik, minra pun memeluk baekhyun dari belakang.

“kau sangat bodoh bacon~ssi. Jelas-jelas kau sudah dengar pernyataanku padamu tadi. Tapi kau tidak menyadarinya. Sebenarnya IQ-mu berapa sih?” minra mencoba mencairkan suasana dengan mengejek baekhyun

“apa maksudmu? Tadi kau sudah bilang tidak”

“aish, pabo! Kau tidak bisa membedakan mana bercanda dan mana serius? Ini jawabanku sebenarnya” minra melepaskan pelukannya dan membentuk hati dengan tangannya

“aku masih tidak mengerti, bisakah kau mengucapkannya?” jawab baekhyun dengan tersenyum jahil

“aku juga mencintaimu” jawab minra pelan

“aku tidak dengar?”

“aku menerimamu” minra mengulangi dengan pelan

“aku masih tidak dapat mendengarnya?”

“aish! Baik. Lupakan apa yang kukatakan. Aku pulang” minra segera membalikkan tubuhnya dan berencana untuk pergi dari tempat itu secepatnya. Tapi, dia gagal karena baekhyun menarik tangannya dengan keras dan itu membuat tubuh minra berbalik menghadap baekhyun. Tidak mau membuang kesempatan baekhyun langsung memeluk tubuh minra.

“itu hukumanmu karena telah mengerjaiku tadi. Jadi, kau sekarang pacarku?” tanya baekhyun yang dibalas anggukan oleh minra

“gomawo” ucap baekhyun lalu mengecup puncak kepala minra

“huaaaa eomaaaa!! Anakmu bertepuk sebelah tangan T.T” teriak chanyeol dari balik semak-semak

“mwo? Sejak kapan kalian ada disana?” tanya baekhyun kepada semua member exo yang sedang bersembunyi di balik semak-semak

“sejak kalian bertemu disini” jawab lay dengan tampang innocent dan langsung dijitak oleh suho yang ada di sebelahnya

“ooh, jadi kalian yang merencanakan ini?” tanya baekhyun kesal karena dibohongi oleh suho

“eh, di pending dulu ya marah-marahnya. Mending kita ke resto sana yuukk, laper nih. Sekalian ngerayain jadian kalian, haha” xiumin mengintrupsi omelan baekhyun

mereka ber-13 pun pergi ke restoran terdekat.

“jelaskan padaku” baekhyun memasang tampang evilnya

“eeee, begini.. kai bilang dia sering ngeliat lu nangis di wc lah, di pojokan lah. Dan gue fikir itu karena kejadian gue meluk minra. Jadi gue bikin rencana biar lu nyatain perasaan ke minra.” Suho mewakili semua member untuk menjelaskan

“hah? Nangis? Ah, itu gue lagi belajar akting. Kan bentar lagi ada drama musical buat nilai semester. Gue gak mau dong nilai gue jelek” baekhyun menanggapi ucapan suho

“eh? Lu bohong kan? Waktu itu gue ngeliat lu duduk di bangku taman, sambil meluk kaki lu. Kayak orang-orang kalo lagi nangis gitu” sahut chanyeol

“ah, itu. Waktu itu kan kalian berisik banget. Gue keganggu dan gak bisa tidur. Yaudah gue keluar aja, kebetulan banget ada bangku ya gue tidur deh. Tapi, gue takut nanti wajah tampan gue diliatin orang-orang jadi gue tidur dengan posisi begitu” baekhyun menjelaskan kejadian sebenarnya

“mwo? Jadi gue salah paham gitu?” chanyeol terkejut dengan pernyataan baekhyun

“yap. Tepat sekali”

“tau gitu, mending gue gak bantuin aja. Aarrghh, nyesel banget gue! Putus lu bedua, putus, putus! Gue gak rela!” tanpa rasa malu sedikit pun chanyeol berteriak-teriak

-SKIP-

            “nilai tertinggi untuk pengambilan nilai dari drama musical ini di dapat oleh… kelompok 8.” sungmin seonsaengnim mengumumkan hasil drama musical

“Akting kalian bagus, terutama minra dan baekhyun. Jangan bialng kalian benar-benar mengalami hal yang sama dengan drama musical kalian?” ucap sungmin seosaengnim kepada minra

“ya benar kata saem, kami memang mengalami hal itu langsung. Heheh, tapi ada perubahan di ending cerita yang sebenarnya. Benarkan baekhyun?” minra menoleh kesebelahnya tapi, tidak ada baekhyun di sana

“oppa chukkae, kau mendapat nilai tertinggi. Aktingmu benar-benar bagus” minra yang mendengar kata-kata itupun langsung mencari ke sumber suara. Dan benar saja, baekhyun sedang bersama krystal

“oh, jadi dia belum memutuskan krystal? Baik. Terserah kau bacon~ssi” gumam minra mendekati baekhyun dan krystal

“ah, minra. Aktingmu benar-benar bagus. Ah ya, kamu serasi lho dengan chanyeol. Kenapa tidak jadian saja? Aku lihat chanyeol sangat mencintaimu” kata krystal saat minra mendekati mereka

“jinjja? Terima kasih saranmu krystal~ah. Kalau begitu aku akan mendekati chanyeol agar dia cepat menyatakan perasaannya. annyeong” minra tersenyum manis lalu pergi untuk menemui teman kelompoknya

“mwo?” karena terkejut baekhyun tidak sadar kalau ia berteriak

“ada apa oppa?” tanya krystal melihat baekhyun yang berteriak panik

“ani. Aku permisi dulu” jawab baekhyun lalu pergi meninggalkan krystal sendiri

Baekhyun POV

Apa yang dia bilang? Mendekati chanyeol? Apa dia sudah gila? Baru seminggu yang lalu pacaran denganku tapi ingin mendekati namja lain? Dan menyatakannya terang-terangan didepanku.

“aku ingin bicara” aku langsung menarik tangan minra menjauhi teman-teman

“kau ingin bicara apa?” tanyanya dengan tampang tidak bersalah

“kau sudah gila hah?! Kau ingin mendekati chanyeol di depan mataku? Kau itu pacarku, sadarlah!” aku berteriak frustasi

“jika aku sudah gila berarti kau jauh lebih gila daripada aku. Aku hanya sekedar bercanda dengan chanyeol. Tapi, kau dengan krystal? Masih menjalin hubungan. Apa itu yang kau sebut waras? Kau menyuruhku sadar, tetapi kau sendiri tidak sadar!” minra balas membentakku

“mianhae” hanya kata itu yang bisa kuucapkan

“sepertinya aku telah salah mengambil keputusan. Aku tidak seharusnya menerimamu. Haaah, jelas-jelas kau seorang casanova tapi aku masih menerimamu. Kenapa aku bisa sangat bodoh seperti ini? Kau kan casanova, mana mungkin bisa setia dengan satu yeoja. Minra pabo” aku melihatnya tersenyum miris, merutuki dirinya sendiri. Sungguh aku tidak ingin mempermainkan perasaannya. memang benar jika yeoja-yeoja yang selama ini menjadi pacarku selalu kupermainkan, tapi tidak untuknya. Tidak untuk minra.

Kulihat ia sudah ingin pergi dari sini “aku tidak bermaksud untuk mempermainkan perasaanmu. Aku akan membuktikan padamu jika aku tidak akan menjadi casanova lagi. Aku akan memutuskan semua pacarku dan menyisakan kau sebagai pacarku yang sesungguhnya” ya, aku akan janji padanya

“baik, akan kupegang janjimu itu” ucapnya kemudian dia tersenyum ceria seperti biasanya

“ayo kita kembali” aku mengajaknya kembali ke tempat aku menariknya tadi

-SKIP-

            “minra! Katanya kau pergi ke cafe bersama rarin dan chanrin? Kenapa sekarang kau bersama kai? Jelaskan padaku!” ucapku marah melihat minra membohongiku

“kalian masih pacaran? gue kira kalian udah putus” ujar kai

“ehm, itu.. tadi, aku udah ngajak chanrin dan rarin. Tapi, mereka gak dateng. Jadi aku minta kai nemenin aku disini” jawab minra gugup

“kenapa tidak menghubungiku? Kau selingkuh dengan kai?” tanya ku menyelidik

“wae minra?? Kenapa tidak jawab? Ada apa sih denganmu?” aku mulai meninggikan nada bicaraku

“anio. aku hanya ingin memiliki banyak teman dekat. Apa itu salah? Lagian juga aku kan belajar darimu. Kau fikir aku tidak tau kemarin kau jalan bersama seorang yeoja? Kau sendiri baekhyun~ssi yang memulai. Aku hanya melanjutkan” jawab minra enteng. Sungguh aku menyesal kemarin menemani yoona noona belanja, jika tidak ku temani minra tidak akan salah paham seperti ini -,-

“kau salah paham minra, yeoja itu yoona noona. Noona ku dari paris, dia memintaku menemaninya belanja. Ayolah percaya padaku. Kalau kau tidak percaya, tanyakan saja pada chanyeol” aku mencoba meyakinkannya

“baiklah, aku percaya, tapi kau pergi saja sana. Aku ingin melanjutkan kencanku dengan kai. Sana, sana pergi, pergi” minra mengusirku. Sebenarnya hubungan kami ini apa sih? Dia terang-terangan sekali ingin berkencan dengan namja lain di depan mataku -.-“

“CHOI MINRA! KAU SUDAH BOSAN HIDUP????!!!! AYO KEMBALI! KALAU KAU TIDAK MENURUT, AKU AKAN MENYERETMU KELUAR DARI SINI DAN MENGADUKANMU DENGAN MINHO HYUNG!” teriakku kesal karena dia tertawa puas melihat ekspresiku yang berapi-api (?)

 

-END-

Akhirnya ff ini selesai juga, fiuhh –v

Gimana-gimana? Pasti membosankan yah. Apalagi yang ini panjang minta ampun -,-

Oh, iya saya ada project baru. Tapi, karena buntu nama korea, ada yang bisa kasih saran nama korea buat cast gak ya?

Jangan lupa kasih kripik, pedes juga gapapa. Kasih saran juga J. Big thanks buat yang udah mau read comment dan like ^^. Buat siders juga makasih udah mau baca 🙂

Terakhir, big thanks juga buat admin yang mau ngepost ff gagal ini -,-

Oke makasih yang udah mau nyempetin diri buat baca ff ancur ini. Byee annyeong ^^

 

28 pemikiran pada “Cassanova In Love (Chapter 6)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s