Play Ur Love (Chapter 1)

PLAY UR LOVE (CHAPTER 1)

 

Author : Hwang Yeon Li / Isty aulia

Twitter : @Esthe_ntrick

Ide cerita & Author 2 : Hafidhah Khairiyah

Main Cast : Sehun EXO

Luhan EXO

Sung Hye Jin

Baekhyun EXO

Jang Na Ra

Tao EXO

In Sin Yeong

EXO member
Annyeong haseyo, Isty-imnida. Ini ff saya yang pertama. Tapi ide ceritanya dari chingu saya. Mian kalo ff saya jelek dan nggak karuan, maklum masih pemula di dunia per-ff-an. Mohon koment dan sarannya ya? Gomawo…

****

Author POV

Malam yang dingin. Hye Jin duduk manis diatas ranjangnya, ditemani I- Pad dan dongsaeng imutnya. Yen Ji. Mereka sedang menyaksikan Video showcase EXO yang digelar di Korea kemarin. Sudah tak terhitung berapa kali mereka menyaksikan Showcase tersebut, namun tak tampak di wajah mereka rasa bosan. Padahal mereka pun juga sudah menyaksikan showcase itu secara live.

“Eon, Se Hun oppa ganteng ya?” si kecil Yen Ji mulai berkomentar. Hye Jin tak menjawab. Matanya tak lepas dari layar I-Pad, atau  lebih tepatnya lebih focus ke Lu Han.

“Kamu nggak nyadar apa? Lu Han oppa lebih ganteng dari Se Hun ,tau” ujar Hye Jin sambil tangannya menunjuk-nunjuk layar I-Pad.

“Ih Eon ini gimana ? Biar bagaimanapun , Se Hun oppa tetap paling ganteng, secara Se Hun oppa kan maknae” tangannya ikut menunjuk layar I-Pad

“Kamu ya kalo dibilangin, dari tadi Se Hun doang yang diomongin” Hye Jin terlihat mulai kesal dengan ocehan adiknya

“Eon juga, dari tadi ngomongin Lu Han mulu”

“Terserah deh, sudah sana tidur, Eon pengen sendiri” kata Hye Jin sambil tangannya mendorong tubuh langsing Yen Ji agar keluar dari kamarnya

“Yee, Eon. Bilang aja pengen nonton sendiri” Yen Ji ngeloyor keluar dari kamar Hye Jin. Hye Jin hanya memonyongkan bibirnya.

Hye  Jin lalu melanjutkan video yang sempat di-pause-nya. Setiap wajah Lu Han yang di shoot , Hye Jin tersenyum senang. Giliran wajah Se Hun , Hye Jin langsung mencibir habis-habisan.

“Dasar, namja cuek. Masa ditanya jawabannya cuma nyengir doang” umpat Hye Jin kesal

Sekitar 30 menit kemudian,Hye Jin  menyudahi kegiatannya. Mematikan I-Padnya, menarik selimut dan mulai memejamkan matanya. Tapi matanya tak dapat dipejamkan. Hye Jin masih gelisah ,karena besok ia akan menghadiri fansign EXO di salah satu mall . Membayangkan semua itu membuat Hye Jin tak bisa tidur. Namun dipaksakan matanya agar mau tertutup.

“Pokoknya besok harus menjadi hari yang indah” gumam Hye Jin. Tak lama , Hye Jin pun akhirnya tertidur

***

  Pagi hari…

Hye Jin baru bangun tidur. Menguap sebentar , mengucek-ucek matanya, lalu melirik jam weker di meja samping tempat tidurnya.

“Mwo? Sudah jam 5? ,Omo, ottokhae?” Hye Jin kalang kabut mencari handuknya dan buru-buru masuk kamar mandi. Hye Jin mandi seperlunya, takut akan tambah terlambat lagi.

Setelah selesai, Hye Jin menuju lemari bajunya yang besar. Mengambil bajunya, asal,memakainya cepat-cepat. Lalu menuju lemari sepatu nya, mengenakan kaus kaki dan sepatunya tergesa-gesa.

Hye Jin lalu duduk di depan meja riasnya. Memakai bedak,memakai lipgloss merah muda, merapikan rambutnya yang setengah basah dengan hairdryer, sambil tangan satunya memasukkan barang-barang yang  akan dibawanya ke dalam tas merah mudanya.

Setelah dirasa ready, Hye Jin berjalan kebawah, menuju meja makan sambil berlari-lari kecil menuruni tangga. Appa, Eomma dan Yen Ji memandang kehadiran Hye Jin dengan tatapan bingung. Terlebih setelah melihat dandanan Hye Jin yang tak seperti biasanya.

“Appa, Eomma, Hye Jin berangkat ya?” Hye Jin menghampiri dan mencium Appa dan Eommanya bergantian

“Mau kemana, Hye Jin-a?” tegur Eommanya

“Ke rumah Na Ra, sudah terlambat nih,”  Hye Jin setengah berlari  ke pintu, setelah sempat menggigit rotinya dan meminum susunya, seteguk

“Ada – ada saja anak itu,” Appa menggelengkan kepala, heran melihat anak perempuan sulungnya

“Mungkin ada hal penting menyangkut persiapan kuliahnya nanti,” Eomma coba menebak apa yang akan dilakukan Hye Jin di rumah Na Ra

Yen Ji yang dari tadi diam, tak bersemangat untuk ikut berkomentar. Matanya hanya sesekali mengarah ke pintu, memastikan Eonni nya  sudah berangkat.

***

Hye Jin mengendarai mobil Jazz merahnya agak sedikit ngebut. Sesekali matanya melirik kaca spion agar bisa ngebut dengan aman. Beberapa kali terhenti karena lampu merah,menambah kegelisahan Hye Jin , takut terlambat di acara fansign.

15 menit kemudian, Hye Jin tiba di depan mall dimana fansign EXO digelar . Setelah memarkir mobilnya, Hye Jin buru-buru berlari menuju ruang fansign. Sesekali matanya melirik jam tangannya. Pukul 9.45, acaranya fansign dimulai pukul 10.00 .

“Berarti masih 15 menit lagi, humph..” Hye Jin menarik napas, terengah-engah menuju meja pengambilan tiket.  Antrian panjang langsung membuat tubuh Hye Jin lemas, apakah mungkin antrian ini akan selesai dalam waktu 15 menit?

Setelah menunggu , tibalah giliran Hye Jin. Petugas meminta Hye Jin memberikan tiketnya. Hye Jin merogoh tas, mencari-cari tiketnya

“Omo,tiket ku mana ya?” ujar Hye Jin sambil mengaduk-aduk isi tasnya. Petugas menunggu dengan muka tidak sabar.

“Mbak, apa tiketnya ada? Acaranya sudah mau dimulai,”

“Tunggu sebentar ya?”

Hye Jin menumpahkan semua isi tasnya di atas meja petugas. Ada parfume, bedak, lipgloss, dompet, handphone dll, namun Hye Jin tak menemukan tiket fansign-nya.

“Tiket saya ketinggalan , Hmm, apa saya bisa beli tiket lagi di sini ya?”

“Mianhae, tiket fansign-nya sudah habis jauh-jauh hari sebelumnya,” Petugas lalu pergi meninggalkan Hye Jin yang sudah ingin menangis

Hye Jin berjalan sambil menangis sesenggukan. Kesal ,sedih, marah campur aduk jadi satu. Karena ia berjalan sambil menunduk untuk menutupi mukanya yang sembab, tanpa sengaja Hye Jin menabrak tubuh seseorang,tepatnya seorang namja

“Ya, neo mwohaneungeoya?” teriak namja itu, setengah membentak. Tangannya sibuk mengelus-elus pundaknya yang sakit

Hye Jin yang terjatuh menimpa dinding, hanya terdiam sambil memegangi wajahnya. Sesekali terdengar  suara isakan dibalik wajah Hye Jin.

Namja itu ternyata tak sendiri, tak lama datang 11 namja lainnya ,ingin melihat apa yang sedang terjadi.

Seorang namja, yang tak lain adalah Baekhyun, menghampiri dan jongkok di dekat Hye Jin ,sambil menyodorkan sapu tangannya

“Pakailah ini, sudah jangan menangis,” bujuk Baekhyun lembut ,tangannya masih memegang sapu tangannya

Hye Jin  menyeka air matanya yang mulai mengering. Mengambil sapu tangan dari tangan Baekhyun. Baekhyun hanya tersenyum kecil

“Gamsahamida,” ujar Hye Jin lirih, namun ia masih tak menyadari siapa namja di depannya

“Cheonmaneyo” Baekhyun bangkit berdiri,sebelah tangannya membantu Hye Jin agar yeoja itu bisa berdiri

Namja yang menabrak Hye Jin, yang ternyata adalah Se Hun , hanya melirik sekilas ke arah Hye Jin

“Mungkin ia menangis karena  menabrak tubuhku tadi,” gumam Se Hun dalam hati,menyesali perbuatannya

“Sekarang,coba ceritakan penyebab kau jadi menangis seperti ini,”  ujar Baekhyun sambil menatap wajah Hye Jin

“Sebenarnya, hari ini aku akan menghadiri acara fansign EXO di mall ini, tapi tiketku ketinggalan,” ujar Hye Jin, matanya seperti ingin menangis lagi

Se Hun tersentak mendengar penuturan polos dari mulut Hye Jin. Ia kira yeoja ini menangis gara – gara dirinya.

Hye Jin yang sampai saat ini belum menyadari kalau EXO yang berada di depannya, masih menunduk  , tubuhnya sedikit bergetar gara – gara menangis.

“Hmm , begitu,” Baekhyun hanya mengangguk-angguk mengerti. Tak jauh dari Baekhyun, Lu Han berdiri dengan wajah tak sabar.

“Bisakah kita segera pergi dari sini, Baekki?” ujar Lu Han , tanpa menoleh sedikitpun pada Baekhyun

“Sebentar lagi, Hyung,” pinta Baekhyun

Kris mendekati Baekhyun, ingin melihat yang sedang dilakukan Baekhyun. Mata Kris memandang ujung kepala sampai kaki Hye Jin . Kris sedikit terkejut saat melihat kaus kaki dan sepatu Hye Jin yang berlainan. Kaus kakinya yang sebelah kanan berwarna merah , sedangkan sebelah kiri berwarna hijau. Begitupun sepatunya, yang sebelah berwarna coklat dan yang lainnya berwarna hitam.

Kris lalu menghampiri Chen, berbisik tepat ditelinganya. Chen ikut memandang ke arah kaki Hye Jin,lalu ikut tersenyum geli.

Sekarang giliran Baekhyun yang merasa heran , mengapa yeoja satu dari tadi tak menyadari bahwa dirinya adalah salah satu member EXO.   Tak seperti fans-fans yeoja mereka yang histeris setiap melihat mereka. Baekhyun lalu mengeluarkan cermin kecil dari sakunya. Ia mulai berkaca kalau-kalau wajahnya berubah.

“Apakah mukaku sudah mulai diragukan keimutannya?” gumam Baekhyun , sambil memalingkan wajahnya ke kiri ke kanan

Se Hun pun iseng memandang Hye Jin. Dipandangnya penampilan yeoja tersebut. Sama seperti Kris, Se Hun terkejut saat matanya memandang kaus kaki dan sepatu Hye Jin yang berlainan. Se Hun segera memalingkan wajahnya ketika tahu Hye Jin sedikit mendongakkan kepalanya.

Baekhyun lalu meraih tangan Hye Jin, dan sukses membuat mata member EXO lainnya hampir keluar

“Lebih baik sekarang kau ikut kami masuk ke ruang fansign” Baekhyun setengah menyeret Hye Jin agar mau mengikutinya.

“Tapi,apa bisa? Aku kan tidak punya tiket” Hye Jin masih ragu untuk mengikuti Baekhyun

“Pasti bisa,aku yakin” Baekhyun kembali tersenyum ke arah Hye Jin. Hye Jin hanya membalas tersenyum kaku

“Kajaa,” teriak Baekhyun pada semua member EXO yang masih bingung melihat tingkah Baekhyun dan Hye Jin yang menurut mereka, sangat akrab

Se Hun memilih mendekati dan berjalan di dekat Lu Han. Tak lama mereka sampai di dalam ruangan fansign. Hye Jin tak percaya ia bisa masuk ke sini tanpa tiket.

“ Semua karena namja ini” Hye Jin memandang wajah Baekhyun, yang dipandang malah asyik melambaikan tangan pada para peserta fansign. Hye Jin jadi sedikit tertegun. Ia seperti pernah melihat namja yang sekarang masih memegang tangannya ini. Tiba-tiba ia ingat sesuatu

“Omo, dia ini kan.. Baek..ek..Hyun” ucap Hye Jin sambil menutup mulutnya, tak percaya. Ia  ingat tadi sudah bertingkah seperti orang bodoh di depan idolanya sendiri.

“Kau lihat kan? Kita bisa masuk ruang fansign tanpa tiket” Baekhyun menatap wajah Hye Jin yang masih shock, tapi Baekhyun tahu, Hye Jin sudah sadar siapa mereka sebenarnya.

“Ne..ne” Hye Jin salah tingkah

“Kau duduk disini , aku akan duduk di atas panggung itu” Baekhyun menyuruh Hye Jin duduk dibarisan depan, di bangku kosong yang masih tersisa satu , karena sebenarnya itu adalah bangku yang telah dipesan Hye Jin. Hye Jin hanya mengangguk pasrah sekaligus malu.

Acara fansign sudah dimulai . MC terlihat mulai membuka acara dengan meminta masing – masing member untuk memperkenalkan diri. Mulai dari Tao sampai terakhir yaitu Kris.

Se Hun yang semula duduk di dekat D.O, meminta Lay yang berada di samping Luhan, untuk bertukar tempat dengannya. Lay hanya mengangguk .

Se Hun yang sekarang berada di samping Lu Han, mengedarkan pandangan ke seluruh ruangan fansign, sampai matanya kini berhenti lagi ke arah Hye Jin. Hye Jin yang saat itu  sedang memandang Baekhyun, tak sadar sedang dipandang sedemikian rupa oleh Se Hun.

Se Hun lalu berbisik di telinga Lu Han. Lu Han yang kebetulan bengong, langsung menanggapi kata-kata Se Hun. Tangan Se Hun menunjuk-nunjuk ke arah Hye Jin,lebih tepatnya menunjuk ke arah  kaki Hye Jin. Lu Han yang sudah melihat keanehan di kaki Hye Jin , hanya bisa menahan tawanya ,dengan tersenyum geli.

Hye Jin yang mulai jenuh memandang Baekhyun,kini mulai memandang member – member lainnya. Sampai akhirnya matanya dan mata Se Hun  saling bertemu pandang . Hye Jin sedikit malu mengingat tragedi dirinya dan Se Hun tadi.

Se Hun lalu mengangkat dagunya, mengarahkan ke arah kaki Hye Jin. Hye Jin yang tak mengerti, hanya diam mematung . Merasa tak berhasil, Se Hun menunjuk dengan jarinya kearah kaki Hye Jin. Tatapan mata Se Hun seperti berkata “Coba kau lihat kebawah!!”

Hye Jin bisa menangkap maksud Se Hun. Dipandanginya kakinya. Dan betapa terkejutnya dia, kaus kaki dan sepatu yang berlainan warna. Se Hun memalingkan wajahnya sambil  menutupi mulutnya dengan tangan,namun dibalik tangannya Se Hun sedang tertawa kecil melihat tingkah Hye Jin. Hye Jin yang dari tadi menahan malu , semakin bertambah malu. Ia kini kembali memandang  Se Hun yang bertambah geli melihatnya.

Hye Jin mencoba memasukkan kakinya ke dalam bawahan kursi,agar tidak ada yang curiga padanya.

Se Hun pun mendapat ide untuk menjahili yeoja tersebut. Dia berdiri , yang langsung membuat semua orang di ruangan tersebut ribut

“Ada seorang yeoja yang datang ke acara ini dengan dandanan aneh” teriak Se Hun. Seketika ruangan yang dipenuhi sekitar 2000 orang tersebut, gaduh

Hye Jin hanya diam menahan malu ,wajahnya merah padam. Tak menyangka Se Hun akan berbuat ini padanya.

“Ia mengenakan kaus kaki kaki dan sepatu yang berbeda” lanjut Se Hun. Hye Jin semakin me masukkan sepatunya lebih dalam ke bawahan kursi.

“Kalian ingin tahu siapa yeoja itu?” kali ini Se Hun ingin membuat para fansnya penasaran

“NE..NE..NE..” teriak fans – fans mereka serentak.

“Yeoja itu adalah.. DIA” teriak Se Hun sambil tangannya menunjuk Hye Jin. Seketika seluruh pengunjung memandang ke arah Hye Jin,lalu tertawa. Hye Jin seperti ingin pingsan dipelototi seperti itu. Seorang yeoja yang berada di sampingnya, mengeluarkan kaki Hye Jin dari bawahan kursi, lalu ikut tertawa. Khalayan tentang hari ini yang akan menjadi hari yang indah, sirna seketika.

Semua member EXO juga ikut tertawa , kecuali Baek Hyun dan Chan Yeol. Chan Yeol, yang biasanya  tak tahan bila melihat sesuatu yang lucu, kali ini hanya diam, memandang Hye Jin dengan tatapan prihatin. Begitu pula Baekhyun. Jika tidak ingat sedang di depan umum, ingin rasanya Baekhyun menampar wajah Se Hun. Menurutnya Se Hun sudah sangat keterlaluan.

Lu Han yang awalnya juga menganggap itu lucu, sekarang hanya bisa diam melihat wajah Hye Jin yang hendak menangis. Se Hun hari ini tidak seperti biasanya, yang selalu diam dan kebanyakan hanya nyengir.

Baekhyun tak tahan lagi, ia ingin segera bangkit untuk menenangkan yeoja itu. Namun langkahnya didahului Lu Han. Lu Han beranjak turun dari panggung, menghampiri Hye Jin dan membawa yeoja itu keluar dari ruangan itu,untuk menenangkannya.

Lu Han tak mempedulikan tatapan fans-fansnya yang sebagian besar yeoja itu. Fansnya seperti menyalahkan Hye Jin,dan merasa iri mendapat perlakuan istimewa dari seorang Lu Han.

“Hyung,mungkin Lu Han hyung mulai menyukai yeoja itu” puji Kai sambil menatap kepergian Lu Han

“Ah,molla” gumam Baekhyun  bingung. Namun ia sedikit lega,sudah ada orang yang mau peduli dengan yeoja itu,selain dirinya.

 

TBC..

***

 Mianhae kalo nggak menarik. Kalo komentnya bagus, saya lanjutin. Tapi kalo nggak, saya janji nggak bakal ngepost lagi. Hehehe…

eoyo gomawoyo

 

12 pemikiran pada “Play Ur Love (Chapter 1)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s