Cruel (Chapter 2)

Title     : Cruel

Author : lollicino

Cast    : Byun Baekhyun [EXO-K], Park Yongri [OC’s], Kris [EXO-M], Tiffany [SNSD]

Minor  : find it by yourself

Genre : sad romance

Lenght            : chapter

Ratig   : PG

Note    : annyeong! Adakah yang menunggu ff ini? Mudah-mudahan ada JJ don’t forget to RCL guys!

Click here! Late

PART 1 | PART 2

= = =

Baekhyun’s Point of View

Bosan.

Itu yang kurasakan sekarang.

Terdiam sendiri di dalam kamar, tanpa memperdulikan member lain yang ada di luar. Hanya ditemani boneka panda kesayanganku, pemberian Yongri. Kupeluk boneka panda itu.

“ Baek Yong-ah, aku sangat merindukan Yongri. “ lirihku pada boneka itu. Ya, nama boneka pandaku adalah Baek Yong. Singkatan dari Baekhyun-Yongri.

Baik, lupakan. Kalian pasti tahu hal itu.

“ Baekhyun hyung, kau sedang apa? “ sebuah suara menyadarkanku. Aku mendongak dan mendapati Chanyeol di depanku.

“ Sedang memeluk boneka. Kau tidak lihat? “ tanyaku balik.

“ Aku lihat. Hanya saja, kenapa kau tidak keluar? Semua member sedang bermain diluar sambil menunggu member EXO-M datang. “ jawab Chanyeol. Kujatuhkan tubuhku ke kasurku, lalu menutup mataku.

“ Aku lelah, Chan. Aku sangat pusing. Pandanganku juga sempat kabur tadi. “ aku membuka mataku kembali, “ Aku butuh istirahat. “ lanjutku. Chanyeol mendekatiku, lalu menyentuh keningku.

“ Badanmu panas, hyung. “ kata Chanyeol.

“ Aku tahu. “ balasku.

“ Tsk. Kau aneh, hyung. Pola makanmu tidak pernah salah, kau selalu minum vitamin setiap malam, tapi tiba-tiba saja kau bisa jatuh sakit. Aku penasaran apa yang membuatmu menjadi gampang sakit seperti ini, hyung. “ komentar Chanyeol.

“ Seseorang. “ jawabku apa adanya.

‘ Inilah yang dinamakan sakit hati, Chanyeol. Kau tidak pernah merasakannya, kan? ‘ batinku.

“ Oh. Baiklah, aku tidak akan menanyakan nama orang itu. keluarlah, hyung. Mungkin berada di luar membuatmu lebih sehat. “ usul Chanyeol, “ Ah, lagipula ada SNSD noona diluar. “ lanjutnya, lalu masuk ke dalam kamar mandi. Aku mengusap wajahku, lalu bangkit dari tempat tidur.

Arraseo. “ jawabku.

[CKLEK]

Kubuka pintu kamarku. Kulangkahkan kakiku keluar dari kamar menuju ruang tamu, lalu duduk di samping Tiffany yang sedang menonton TV bersama Yuri noona. Menyadari kehadiranku, Tiffany menoleh dan tersenyum padaku.

“ Baekki-ah! Duduk di sampingku. “ Tiffany menepuk-nepuk kursi di sebelahnya. Aku bergeser, agar bisa duduk berdekatan dengannya. Tiffany langsung memeluk lenganku, lalu bersandar padaku.

“ Badanmu panas, chagi. Gwaenchanayo? “ Tiffany menyentuh keningku. Aku menunjukkan senyumku padanya, lalu menggeleng.

Ani. Nan gwaenchanayo. “ jawabku, yang membuatnya menghela nafas lega.

“ Syukurlah kau baik-baik saja, kupikir kau sedang sakit. Aku tidak mau kau sakit, Hyun-ie. “ Tiffany mengelus dadanya.

[DEG]

“ Hyun-ie? “ lirihku.

Flashback >>>

[BRAK!]

“ Omona… “ eomma mengelus-elus dadanya, karena kaget akibat mendengar suara pintu yang dibanting. Aku menoleh ke arah pintu, dan mendapati Yongri berdiri di depan pintu sambil mengatur nafasnya.

“ Baekhyun! Ada apa denganmu? “ dia berlari mendekatiku –setelah menutup pintu ruang pasien- dan berdiri di sampingku.

“ Dia sedang sakit demam berdarah. Tapi dia sangat keras kepala. Sakitnya masih parah, tapi memutuskan untuk pergi ke sekolah, akhirnya tertabrak motor karena dia tidak konsentrasi saat menyebrang. “ eomma menjawab pertanyaan Yongri. Yongri langsung menatapku dengan tatapan tidak percaya.

“ Jeongmal? Aish… kau itu memang bodoh sekali, sih! Lihat hasilnya! “ semburnya padaku. Aku hanya nyengir tidak jelas.

“ Yongri-ya, kau bisa menjaga Baekhyun hari ini? Ahjumma harus menghadiri acara penting. Hanya sampai jam 9 malam saja. Tentang orang tuamu, nanti ahjumma akan menelpon mereka. Bisa? “ tanya eomma pada Yongri.

“ Ne, ahjumma. Aku akan menjaga Baekhyun hari ini. Ahjumma pergi saja. “ Yongri mengiyakan permohonan eomma. Eomma tersenyum dan mengangguk, lalu keluar dari kamarku.

[CKLEK]

[PLETAK!]

“ OUCH! YA! “ teriakku. Kuusap-usap kepalaku yang baru saja dijitak oleh Yongri.

“ Baekhyun pabbo! “ bentaknya. Kulemparkan death glare-ku padanya

“ Kau mau membuatku pingsan, huh? Jitakanmu sangat dahsyat Yongri-ya! Aku kan- “ ucapanku terhenti karena dia memelukku secara spontan. Setelah 5 detik, dia melepaskan pelukannya dan menatapku intens.

“ Apa yang kau inginkan? Katakan padaku. “ ucapnya. Kenapa gadis ini moodnya cepat berubah sih? Aneh sekali!

“ Eh? “ aku hanya cengo mendengar ucapannya.

“ Apa yang kau inginkan, Baekhyun? Aku akan mengabulkan semua permintaanmu, agar kau bisa sembuh. Apa yang kau mau? “ tanyanya sekali lagi.

“ Tapi… kenapa kau jadi seperti ini? “ komentarku.

“ Aku akan mengabulkan semua permintaanmu, asalkan kau cepat sembuh. Aku tidak mau kau sakit, Hyun-ie. “

End flashback <<<

“ Baekhyun? “ suara Tiffany membangunkanku dari lamunanku. Aku menoleh padanya.

“ Ada apa, Tiff? “ tanyaku.

“ Kau kenapa? Tadi kau melamun setelah aku memanggilmu dengan panggilan ‘ Hyun-ie ‘. Ada yang salah dengan hal itu? “ Tiffany mengerutkan keningnya. Aku menggeleng.

Ani! Hanya saja… aku benci panggilan itu. “ jawabku.

Bohong.

Justru aku sangat merindukan panggilan itu. Hanya saja, aku ingin yang memanggilku dengan panggilan itu, adalah Yongri. Walaupun aku tahu itu hanya mimpi belaka.

“ Oh… arraseo. “ Tiffany kembali menyandarkan kepalanya di lenganku.

Hening. Hanya ada suara member lain dan SNSD noona yang sedang bermain ‘Truth or Dare’. Aku hanya diam sambil menatap TV. Tidak ada acara yang menarik hari ini.

[TING TONG]

Nuguya? “ Suho hyung menyahut setelah mendengar suara bel pintu.

“ EXO-M IS HERE! “ teriak orang yang ada di luar. Mendengar kata ‘EXO-M’, sontak semua member –kecuali aku- berdiri dan berlarian ke arah pintu. Kyungsoo cepat-cepat membuka pintu, membiarkan mereka masuk.

“ LUHAN GEGE! “ Sehun langsung memeluk Luhan. Diikuti member yang lain, memeluk hyung-deul EXO-M.

Annyeong yeorobeun! Bagaimana kabar kalian? “ tanya Kris gege.

“ Baik-baik saja! Kami sudah lama menunggu kalian. Kkaja! Kita merayakan kedatangan kalian semua! “ Suho hyung menarik tangan Kris. Namun, Kris melepaskan tangan Suho, lalu menatap kami semua –termasuk aku- dengan tatapan yang sulit diartikan.

“ Tunggu sebentar. Ada yang kurang. “ ucap Kris. Semua member mengerutkan keningnya, lalu mulai menghitung satu-persatu.

“ Sudah lengkap, kok! Ada 12 member disini, apa yang kurang? “ Kyungsoo bertanya.

“ Ah, kami belum memberitahukannya kepada kalian ya? Kris gege akan segera menikah. Dan calon istrinya sedang dalam perjalanan menuju kesini, makanya gege mau menunggu calon istrinya itu. “ jawab Tao, yang membuat semua member –termasuk aku- kini menatap Kris dengan tatapan tidak percaya.

“ Calon istri? Hyung, kenapa mendadak? “ pekik kami. Kris gege hanya menunjukkan cengiran khas-nya. Aku mengabaikan hal itu, lalu mengambil gelas yang ada di meja.

[TING TONG]

“ Mungkin itu dia! “ Kris gege langsung berjalan ke arah pintu, hendak membukanya. Setelah pintu terbuka, Kris gege tersenyum lebar dan mempersilahkan yeoja itu masuk ke dalam.

Annyeonghaseyo. Aku Roselline, calon istrinya Kris. “ suara seorang yeoja masuk ke telingaku. Suara yang sangat familliar. Suara yang indah, yang tiap intonasinya merdu layaknya dentingan lonceng. Suara… yang sangat kurindukan.

Aku mendongak. Mataku membulat sempurna setelah melihat siapa orang yang dimaksud Kris gege.

Kuharap aku buta saat ini.

Siapapun. Siapapun, tolong bangunkan aku dari mimpi buruk ini! Ini tidak mungkin. Tolong, kumohon! Bangunkan aku dari mimpi buruk ini!

Yeoja itu menoleh kearahku, dan bereaksi sama sepertiku. Diam, mematung, tak mampu mengucapkan apa-apa.

‘ Yongri… ‘ lirihku dalam hati.

[PRANG]

Shock.

Itu yang kurasakan sekarang.

Bahkan aku menjatuhkan gelas yang kupegang secara tidak sengaja. Dan itu sukses membuat tatapan seluruh member tertuju padaku.

“ Baekhyun, ada apa? “ Suho hyung menatapku dengan cemas. Aku menggelengkan kepalaku, lalu menyentuh keningku. Berpura-pura sakit.

“ Ah… kepalaku sakit sekali, hyung. “ dustaku. Kurasakan tangan Tiffany menyentuh keningku.

Chagi, gwaenchana? “ tanya Tiffany dengan suara cemas.

Gwaenchanayo. Aku hanya butuh istirahat. Aku ke kamar dulu. Jweseonghamnida. “ aku segera berlari ke kamar, lalu menarik selimut dan bersembunyi di dalam selimut sambil memeluk Baek Yong.

Kuusap-usap wajahku. Kutepuk pipiku, berusaha untuk membuktikan kalau ini adalah mimpi. Namun hasilnya nihil. Ini bukan mimpi. Yongri dan Kris hyung akan menikah. Oh, aku berharap aku buta tadi, sehingga aku tidak harus melihat mereka –Kris dan Yongri- saling bersikap mesra.

[CKLEK]

Segera kuhapus air mataku, lalu menutup mataku, berpura-pura tidur. Kupeluk erat Baek Yong-ku. Kuatur nafasku, berusaha untuk tidak menangis lagi.

“ Baekhyun, kau baik-baik saja? “ kudengar suara Kris gege yang berat. Kuusap wajahku, lalu membuka mataku. Bersikap seolah-olah aku benar-benar sakit.

“ Iya, gege aku baik-baik saja. Hanya pusing. “ jawabku dengan suara serak. Kris gege duduk di sampingku, lalu menatapku dalam.

“ Saat melihat calon istriku, kau seperti melihat hantu saja. Padahal dia sangat cantik. Atau mungkin… kalian sudah saling mengenal? “ tanya Kris gege menginterogasiku. Segera kutepis perasaan gelisahku, lalu menggeleng.

Ani. Kami tidak saling mengenal. “ jawabku. Gege hanya meng-oh-kan jawabanku, lalu mengangguk.

Gege, nama calon istri gege Roselline, kan? Kenapa wajahnya mirip dengan orang Korea? “ tanyaku. Kuharap jawabannya adalah, Roselline itu bukan orang Korea.

“ Ah, dia memang orang Korea. Hanya saja, di Kanada dia lebih dikenal sebagai Roselline. “ jawab Kris gege.

“ Dia punya nama Korea? “ tanyaku, semakin gugup. Kris gege mengangguk.

“ Park Yong Ri. Nama aslinya Park Yongri. “

Bunuh aku saat ini juga.

End Baekhyun’s Point of View

= = =

Yongri’s Point of View

 

Baek Hyun.

Tidak kusangka aku akan melihatnya lagi, secara tidak sengaja. Aku sangat senang, sekarang mimpinya sudah terwujud. Dan aku senang, melihat kembali mata coklatnya yang teduh. Wajah imutnya… Dan aku juga senang,… dia sudah mempunyai penggantiku.

Kuremas ujung rok coklatku. Gugup. Itu yang kurasakan sekarang. Siapa yang tidak gugup menjadi objek tatapan 11 pasang mata?

“ Wah… yeppeuda. “ pipiku langsung memanas setelah mendengar gumaman orang itu.

“ Ya, kenapa kalian menatap calon istriku seperti itu? “ aku mendongak setelah mendengar suara WuFan.

Gege, calon istrimu cantik sekali! Seperti malaikat saja… “ ucap Suho­-ssi. WuFan tersenyum lebar, lalu duduk di sampingku dan merangkul pundakku.

“ Tentu saja! “ jawab WuFan masih dengan tersenyum lebar.

“ Kenapa mirip sekali dengan orang Korea? “ Chanyeol-ssi mengerutkan keningnya.

“ Ah, aku memang orang Korea. Tapi aku hanya menetap di Korea selama 3 tahun saat aku masih Junior High School. “ jawabku.

Mwo? Lalu, bagaimana dengan yang sebelumnya? Memangnya kau tinggal dimana? “ Sehun­ bertanya.

“ Aku lahir di New York. Tinggal di New York selama 5 tahun, lalu pindah ke Italia dan menetap selama 4 tahun, lalu pindah lagi ke Jepang dan menetap selama 5 tahun. Baru aku pindah ke Korea dan menetap selama 3 tahun. Dan aku pindah lagi ke Kanada. “ ucapku panjang lebar.

[CKLEK]

Aku menolehkan kepalaku setelah mendengar suara pintu terbuka. Baekhyun keluar dari dalam kamarnya. Dia berbalik, dan secara tidak sengaja kami bertatapan.

Matanya sangat lesu. Kehangatan yang terpancar dari matanya, kini sudah sirna. Hanya ada tatapan dingin yang menyakitkan. Bibirnya agak pucat, begitu juga dengan kulitnya. Dia sangat kurus sekarang. Ada apa dengannya?

“ Yong? “ kualihkan pandanganku, lalu menoleh ke arah Kris.

Wae? “ tanyaku.

Gwaenchana. Kenapa kau menatap Baekhyun seperti tadi? “ tanya Kris, yang sukses membuatku terdiam.

“ A-ah, itu… wajahnya imut sekali. “ jawabku tergagap. Aku tidak berbohong, kan? Baekhyun memang imut.

“ Kau tidak boleh melihat namja lain kecuali aku, Rose. Camkan itu. “ aku hanya terkekeh mendengar perintah Kris.

Yes. I won’t fall for another man except you, my first love. “ ucapku, masih sambil terkekeh. Kris tersenyum lebar, lalu memelukku.

“ Jadi, Kris gege itu cinta pertama Roselline-ssi? “ pekik semua member.

“ Eh? I… iya. Cinta pertamaku adalah Kris. “ jawabku sedikit tergugup. Kutundukkan kepalaku.

Kulirik Baekhyun yang ada di dapur melalui ekor mataku. Dia menatapku, dan tersenyum nanar. Dia mendengar semuanya?

‘ Baekhyun, maafkan aku. ‘ lirihku dalam hati, lalu menyenderkan kepalaku di bahu Kris.

End Yongri’s Point of View

= = =

Author’s Point of View

            Angin berhembus, meniup tiap daun yang sudah terpisah dari pohonnya. Menerbangkan daun kering itu, menjauhkan daun itu dari induknya.

Yongri masih menutup matanya, menikmati semilir angin yang meniup rambut panjangnya. Menerpa kulit putihnya, menenangkan saraf-saraf otot yang tegang akibat pekerjaan yang menumpuk. Kanada memang berbeda jauh dengan Korea. Ibarat sebuah kota besar yang hiruk pikuk, dan sebuah desa kecil yang sangat menenangkan.

“ Jadi cinta pertamamu Kris, huh? “ Yongri membuka matanya dan menolehkan kepalanya ke belakang. Matanya membulat sempurna, setelah dia melihat siapa orang yang baru saja menganggunya.

“ Baekhyun? “

Cruel status ::: To Be Continued

Gimana?? Makin penasaran, readers? Hehe…

Oh iya, sekedar ngasih tau, untuk Tiffany, mungkin dia gak sering muncul. Tapi kenapa aku tempatkan dia di cast utama? Karena disini ceritanya dia yeojachingu-nya Baekhyun. Dan ini adalah ‘Square Love’. Jadi Tiffany muncul.

Tolong R+C+L ya. Ini karya dibuat dengan susah-payah. Mengorbankan keringat dan darah *halah, kaya perang melawan Belanda aja* serta beberapa tugas Lollicino, loh. Tapi bukan berarti Lollicino gak ngerjain pe er -___________________-“

Yasudah, tunggu next chapternya yaa!

❤ Sweet kiss, from Lollicino ❤

25 pemikiran pada “Cruel (Chapter 2)

  1. hmmm… jadi yeoja itu yong ri? tapi kok aku bacanya yg di deary /? baek bawahnya tiffany.. ato aku salpok si? intinya baek sama yongri yg di late pan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s