Cruel (Chapter 5)

Title     : Cruel

Author : lollicino

Cast     : masih ingat kan?

Genre  : seperti biasa.

Rating  : seperti biasa juga.

Length : chapter.

= = =

[SREETTT]

Kris menganga melihat Yongri yang berdiri di depannya sekarang. Berbalutkan gaun putih panjang yang tampak sangat elegan. Hiasan mengkilat menghias bagian atas gaunnya. Ukiran-ukiran glitter menghiasi bagian bawah gaunnya. Tali tipis tersampir di kedua bahunya, dan sebuah hiasan kupu-kupu di bagian kiri bahunya.

“ Kris? “ panggil Yongri.

“ K-kau s-sangat c-cantik… “ ucap Kris tergagap, masih terpukau pada penampilan Yongri.

“ Ini sudah menjadi baju yang ketiga. Kau mau aku memakai yang lain atau…? “ tanya Yongri.

“ Tidak. Kurasa yang ini sudah cukup, Roselline. Kau pasti sangat lelah. “ jawab Kris. Yongri hanya menganggukkan kepalanya.

“ Wajahmu pucat. Kau baik-baik saja? “ tanya Kris.

“ Eung? Aku baik-baik saja. Hanya tidak bisa tidur semalam karena memikirkan hari ini. “ jawab Yongri –berbohong- sambil tersenyum simpul. Kris menghela nafasnya, lalu menghampiri Yongri.

“ Jangan pikirkan apapun yang membuatmu lelah, Roselline. Kau hanya perlu duduk manis. Orang tua kita sudah mengurus semua acara pernikahan kita, Rose. Kau tidak perlu khawatir. Kau harus jaga kesehatanmu. “ tutur Kris. Yongri mengangguk.

“ Aku tahu, Kris. “ ucap Yongri, “ Aku akan mengganti bajuku. Tunggu sebentar! “ lanjutnya. Yongri kembali ke ruang ganti untuk mengganti bajunya.

Kris kembali ke kursinya. Dia menghempaskan tubuhnya ke kursi itu, lalu menghela nafasnya.

“ Aku tahu kau berbohong, Roselline. “ lirihnya.

= = =

Ssaugo ulgo ana jugo…

“ Berhenti! Baekhyun, suaramu tidak stabil hari ini! “ tegur Suho pada Baekhyun. Baekhyun membungkukan badannya, meminta maaf pada Suho.

Jweseonghamnida, hyung. Aku merasa tidak sehat hari ini. “ karena Yongri, ucap Baekhyun pada Suho.

Suho percaya pada Baekhyun. Well, perhatikan saja Baekhyun. Wajahnya pucat dan sangat kusut. Lingkaran hitam menghiasi bagian bawah matanya. Bibirnya kering, dan suaranya tidak stabil hari ini.

“ Beristirahatlah Baekhyun. Maafkan aku karena sudah membentakmu tadi. “ ucap Suho yang dibalas oleh senyuman Baekhyun.

Gwaenchanayo, hyung. Lagipula aku memang pantas dimarahi hari ini karena kurang baik dalam berlatih. Aku keluar dulu. “ Baekhyun melangkah keluar dari ruang latihan member EXO.

Baekhyun berjalan perlahan-lahan. Rasanya seperti ada beban berat yang diangkatnya. Baekhyun menyentuh keningnya yang terasa sangat panas di tangannya. Kepalanya sangat pusing. Hampir saja dia terjatuh kalau saja Tiffany tidak melihatnya dan menahan tubuh Baekhyun.

“ Baekki? Gwaenchana? “ tanya Tiffany khawatir. Baekhyun mengangguk lemas, lalu melepas tangan Tiffany yang memegang bahunya. Baekhyun hanya diam, lalu kembali berjalan meninggalkan Tiffany. Tiffany menatap heran Baekhyun, namun tak lama dia tersenyum kecut.

“ Masih belum melupakannya juga ternyata? Baekki, aku yeojachingumu. Bukan dia. “ lirih Tiffany yang masih menatap punggung Baekhyun yang semakin menjauh.

= = =

Tiffany’s Point of View

Aku menatap sekeliling taman yang kutempati ini. Masih belum ada tanda-tanda kehadirannya. Dan itu membuatku kesal. Aku sudah menunggunya selama tiga puluh menit!

“ Tiffany-ssi? “ aku mendongak dan mendapati dia berdiri di depanku. Park Yong Ri.

Aku tersenyum sinis padanya. Kutunjuk kursi di sebelahku, menyuruhnya untuk duduk. Yongri duduk di sebelahkuku. Kutegakkan tubuhku, lalu menatapnya dalam.

“ Baiklah, aku langsung saja. “ ucapku.

“ Maksudnya? “ tanyanya tidak mengerti. Aku menghela nafasku.

“ Racun apa yang kau berikan pada Baekhyun, huh? Aku yeojachingunya, tapi dia selalu memikirkanmu, Yongri-ssi. “ jelasku.

Mwo? Racun? Racun apa? Aku benar-benar tidak mengerti, Tiffany-ssi. Aku- “

“ Jangan bersikap seolah-olah kau tidak mengerti, Yongri-ssi! Apa yang kau perbuat sehingga dia menjadi seperti ini?! Dia tidak pernah menganggapku ada, Yongri-ssi! Aku yeojachingunya, tapi dia sama sekali tidak memikirkanku! Yang ada di pikirannya hanya kau, kau dan KAU! “ bentakku emosi. Yongri membelalakkan matanya, mungkin kaget dengan reaksiku.

“ A-aku hanya te-temannya, Tiffany-ssi. Tidak lebih. Itupun sudah tiga tahun yang lalu. Bagaimana mungkin dia masih mengingatku? “ jawabnya terbata.

“ Tiga tahun?! Tiga tahun sudah aku menjadi yeojachingu-nya! Tapi dia selalu memikirkanmu! Tak pernah sekalipun dia memperdulikanku! Dia sudah mulai berubah dan bersikap baik padaku. Namun kau kembali dan terus berada di sekelilingnya! Kau merebutnya! “ bentakku lagi.

“ Aku tidak berada di sekelilingnya! Aku sudah punya calon suami, Tiffany-ssi! Jangan menuduh sembarangan- “

“ KAU BERCIUMAN DENGANNYA! MASIH MAU MENGELAK, HUH?! “ teriakku akhirnya. Nafasku tersenggal-senggal karena emosiku yang sudah mencapai ubun-ubun. Dia hanya diam.

End Point of View

= = =

Yongri’s Point of View

“ KAU BERCIUMAN DENGANNYA! MASIH MAU MENGELAK, HUH?! “

[DEG]

Aku terdiam mendengar bentakkan Tiffany. Keringat dingin mengucur di pelipisku. Bibirku bergetar, tak mampu lagi berbicara. Dia melihatnya?

“ B-ba-bagaimana..- “

[PLAK]

“ DASAR JALANG! “

Aku memegang pipiku yang terasa panas. Air mataku mengalir. Ya, aku pantas mendapatkannya dari Tiffany. Tamparan itu memang sudah seharusnya dilayangkan padaku.

“ Merasa bersalah? “ kudengar suara Tiffany. Kutatap mata Tiffany yang memancarkan kemarahan yang besar.

“ Ya. “ jawabku singkat. Tiffany mengangkat tangannya tinggi, hendak menamparku lagi. Aku menutup rapat mataku.

Tidak ada rasa apa-apa di pipiku. Tidak terasa panas sama sekali. Tidak ada tangan Tiffany yang menamparku. Kubuka mataku, dan mendapati Baekhyun berdiri diantara kami –aku dan Tiffany-

“ Baekhyun? “ yang dipanggil namanya menatap sinis Tiffany. Baekhyun menghempaskan tangan Tiffany, lalu menatap tajam mata Tiffany.

“ Jangan pernah menyentuhnya ataupun menyakitinya. Kau akan berurusan denganku, Tiffany. “ ucap Baekhyun penuh penekanan. Tiffany tersenyum sinis.

“ Jadi kau lebih membela gadis jalang ini daripada yeojachingumu sendiri? “

“ Dia gadis baik-baik Tiffany. Bahkan lebih baik darimu. “ balas Baekhyun.

“ DIA BERCIUMAN DENGANMU BAEKHYUN! APA ITU TIDAK BISA MEMBUKTIKAN BAHWA DIA GADIS JALANG?! “ suara Tiffany meninggi.

“ AKU YANG MEMULAINYA! AKU YANG MENCIUMNYA PERTAMA KALI! Puas? “ nafas Baekhyun tersenggal-senggal.

Aku hanya diam melihat semuanya. Oh, sekarang aku merasa seperti pengganggu. Orang ketiga diantara pasangan ini. Mungkin seharusnya aku tidak kembali ke Korea saat itu. Seharusnya aku mendengarkan ucapan orang tuaku untuk menunggu Kris. Salahku.

“ Kalian sama saja, rupanya. Sudah puas melihatku dibentak, gadis jalang? “ Tiffany melemparkan tatapan sinisnya padaku.

[PLAK]

Baekhyun menampar pipinya dengan keras. Tiffany menatap Baekhyun dengan tatapan tidak percaya. Air matanya mengalir, bibirnya bergetar.

“ B-baek-hyun… “ lirihnya terbata.

“ Jaga ucapanmu, Stephanie Hwang! Jangan sampai aku merobek bibirmu, jika kau mengucapkan kata-kata itu lagi kepadanya! Kau berurusan denganku, Stephanie! “ bentak Baekhyun.

“ Aku tidak percaya kau berbuat seperti ini padaku, Baekhyun. “ Tiffany meraih tasnya, lalu meninggalkan kami. Langkahnya terhenti sebentar. Dia berbalik, “ Ah, tidak hanya aku yang melihatnya. Tapi YiFan. Dia juga melihatnya. “ ucapnya, lalu kembali berjalan.

[DEG]

“ Yong! Gwaenchana? “ Baekhyun menahan tubuhku yang hampir jatuh. Aku menggeleng lemas.

Angwaencahayo… “ jawabku lemas. Shock? Tentu saja. Kris melihatnya. Melihatku berciuman dengan Baekhyun. Apa karena hal itu, dia memajukan tanggal pernikahan kami?

“ Yongri-ya… “

[TES]

“ Mereka melihat kita, Baekhyun… “ lirihku. Baekhyun mengusap air mataku dengan ibu jarinya, lalu memelukku.

“ Maafkan aku karena tidak menjagamu. Maafkan aku karena aku sudah membiarkan tangan Tiffany menyakitimu… “ ucapnya. Air mataku semakin deras, dan sukses membasahi kemeja putihnya.

“ Mereka sudah melihat kita Baekhyun! Mereka sudah melihat kita! Kita salah Baekhyun! Tidak seharusnya kita berhubungan seperti dulu lagi! “ ucapku sambil terisak.

“ Tidak ada yang salah dengan kita, Yong. Kita saling mencintai- “

“ Tapi kita sudah punya pasangan masing-masing! Kita salah, Baekhyun! “ aku memotong ucapannya. Aku melepas pelukannya. Kutarik cincin biru yang bersemat di jari manisku selama tiga tahun ini, lalu memberikannya kepada Baekhyun.

“ Y-yong… “

“ Ini tidak seharusnya bersemat di jari manisku. Ambil, dan berikan pada Tiffany. “ Baekhyun masih menatap cincin itu, tak mengambilnya dari tanganku.

“ Aku tidak mau, Yong. “ ucapnya padaku. Baekhyun menatapku dalam, lalu menggeleng. Kuhela nafasku. Aku menarik tangan Baekhyun, lalu meletakkan cincin itu di telapak tangannya.

“ Tidak semua kisah cinta itu akan abadi dan berakhir bahagia, Baekhyun. Mungkin ini akhirnya. Aku bersama dengan Kris, dan kau akan hidup bersama Tiffany. “ lirihku. Kutundukkan kepalaku, tak berani menangis di depan Baekhyun.

“ Kita pasangan, Yong. Aku akan terus bersamamu, bukan bersama Tiffany. Dan sudah seharusnya kau menikah denganku, bukan- “

“ Belajarlah untuk menerima kenyataan. Aku pergi dulu. “ kata-katanya terpotong. Aku segera berlari meninggalkan Baekhyun. Segera kukemudikan mobilku menjauhi taman itu.

Air mataku mengalir deras. Tanganku tak berhenti memukuli setir mobilku sendiri. Isakan demia isakan keluar dari mulutku. Kusenderkan tubuhku ke sandaran kursi kemudiku. Aku mengatur nafasku yang memburu, dan berusaha untuk tenang.

‘ Keputusanmu, Park Yong Ri. Ya. Kau tidak boleh menyesalinya. ‘ batinku.

End Point of View

= = =

Tiffany menggigit-gigit  kecil jari telunjuknya dengan cemas. Matanya tak henti-hentinya memperhatikan sekitarnya. Resah? Tentu saja. Dia menyesal setelah dia membuat Baekhyun marah tadi sore.

Tiffany melirik arlojinya. Ini sudah jam sepuluh malam, dan Baekhyun belum juga pulang. Tadinya Tiffany datang ke dorm EXO untuk meminta maaf pada Baekhyun. Setelah masuk, yang dilihatnya hanyalah kelima member lainnya yang sibuk dengan telepon mereka. Dan saat Tiffany bertanya, dengan kompaknya mereka menjawab, ‘ Baekhyun belum pulang dan kami berusaha untuk menghubunginya! ‘.

Tiffany mengetik nomor Baekhyun yang sudah sangat dihapalnya di handphonenya. Tiffany menekan tombol hijau, lalu menempelkan handphone itu ke telinganya.

“ Nomor yang anda tuju berada di luar jangkauan… “

“ Oh, berhentilah berbicara, operator bodoh! Aku ingin berbicara dengan Baekhyun! “ Tiffany berteriak pada handphonenya sendiri. Benar-benar seperti orang gila ._.

Ingin sekali rasanya Tiffany membanting, lalu menginjak-injak handphonenya itu dengan ujung high heels-nya yang tajam. Namun dia mengurungkan niatnya, mengingat bahwa itu adalah handphone pemberian kakaknya di hari ulang tahunnya. Dari Amerika, dan baru berumur sekitar –hampir- satu bulan. Hey, itu handphone mahal! Sayang sekali jika Tiffany benar-benar menginjak handphonenya itu. Lebih baik dia memberikannya Sooyoung yang terus berharap memiliki handphone seperti milik Tiffany, benar?

“ Eunghh… “ Tiffany refleks menoleh ketika dia mendengar suara lenguhan seseorang. Dan dia mendapatkan Baekhyun berjalan ke arahnya dalam keadaan mabuk, “ Eunghh… “ Tiffany refleks menoleh ketika dia mendengar suara lenguhan seseorang. Dan dia mendapatkan Baekhyun berjalan ke arahnya dalam keadaan mabuk PARAH.

“ Baekhyun! “ Tiffany segera menghampiri Baekhyun. Baekhyun sama sekali tidak menoleh. Tiffany memegang pundak Baekhyun, menahan Baekhyun yang hampir saja jatuh kalau saja dia tidak menahannya.

“ LEPASKAN AKU! “ bentak Baekhyun. Namun sekarang dia hanya 20% sadar, sehingga Tiffany masih lebih kuat darinya. Tiffany menatap Baekhyun dengan cemas. Bahkan dia sempat menutup hidungnya tadi karena bau alkohol yang sangat kuat, dan tentu saja berasal dari Baekhyun.

“ Darimana saja, Baekhyun? Kau tidak tahu kalau aku dan member EXO yang lainnya cemas?! “ cecar Tiffany.

“ APA PEDULIKU?! LEPASKAN AKU! BIARKAN AKU! AKU SUDAH BOSAN HIDUP! “ bentak Baekhyun lagi. Mata Tiffany membulat sempurna.

‘ SUDAH BOSAN HIDUP KATANYA?!! ‘ pekiknya dalam hati. Dia tidak berani mengucapkan kata-kata itu, karena suaranya terlalu besar. Dia takut suaranya sendiri akan membangunkan Dewa Hades (?) yang hidup di Neraka. Itu menyeramkan.

“ Baekhyun! Ada apa denganmu? “ tanya Tiffany. Dan bukan jawaban atau bentakan yang didapatkannya dari Baekhyun, justru dia mendengar suara isakan. Dan itu berasal dari Baekhyun. BAEKHYUN MENANGIS?

“ Baekhyun, kau… menangis? “ tanya Tiffany dengan hati-hati. Baekhyun tidak menjawab. Baekhyun menunduk, tak berani menunjukkan wajahnya sendiri.

“ Aku… tidak berguna! “ isaknya –dan tentu saja masih belum sadar sepenuhnya-

“ A-aku sudah melepasnya! Melepas orang yang kucintai untuk yang kedua kalinya dengan tanganku sendiri! Aku memang tidak berguna! “ lanjutnya. Tiffany nampak berfikir sebentar. Dan detik berikutnya, dia tahu siapa orang yang dimaksud Baekhyun, mungkin.

“ Maksudmu… “

“ … Yongri? “ lanjut Tiffany.

“ Yongri… aku terlalu mencintainya. Tiga tahun itu sama sekali tidak bisa melunturkan sedikitpun rasa cintaku padanya. Aku memang bodoh, pernah melepasnya hanya karena aku terlalu pengecut. Dan sekarang…? Aku melepasnya lagi. Bodoh. Aku memang bodoh. “ jawabnya.

[DEG]

‘ Sebesar itukah rasa cintanya pada Park Yongri itu? ‘ gumamku lemas dalam hati. Tiffany merasakan panas di matanya. Air matanya mengucur, ‘ Lalu dia menganggapku apa? ‘ tanyanya pada diri sendiri.

“ Lalu, bagaimana dengan Tiffany? Aku, Tiffany. Yeojachingu-mu yang sudah mencintaimu selama 3 tahun? “ isak Tiffany.

“ Tiffany. Aku ingin sekali belajar untuk mencintainya, dan melupakan Yongri. Tapi… terlalu sulit. “ Tiffany menatap nanar Baekhyun.

“ AKU INGIN MATI SAJA! MATI LEBIH BAIK DARIPADA HIDUP TANPA DIA! “ dan tiba-tiba saja Baekhyun berteriak, mengucapkan kata-kata itu. Sukses membuat hati Tiffany mencelos.

[BRUK]

Baekhyun terjatuh seketika. Pingsan, lebih tepatnya.

“ Baekhyun! “ pekik Tiffany. Bukan kaget ataupun cemas. Tapi… pedih. Hati Tiffany bagaikan ditusuk-tusuk oleh pisau yang sangat tajam, tepat di ulu hatinya. Salahkah dia?

Dia tidak bersalah, mungkin. Tapi secara tidak sengaja dia telah menghalangi Baekhyun untuk mencintai seseorang yang dicintainya. Mungkin Tiffany memang egois, tidak mau melepas Baekhyun karena rasa cintanya yang terlalu besar.

Dan melihat Baekhyun seperti ini, rasanya lebih menyedihkan. Baekhyun tersiksa karena perbuatannya sendiri. Tiffany bahkan sudah menampar Yongri dan mengatai yeoja itu ‘jalang’ tepat di depan Baekhyun. Dia merasa rasa bersalahnya sudah menumpuk menjadi satu gunung yang besar.

Mianhae, Baekhyun-ah. “ Tiffany masih saja terisak.

Cruel status : to be continued

 

Aloha, yeorobeun! *lompat dari helikopter* *ditangkap xiumin*

Gimana yang part ini? Okeh, lollicino mengaku salah karena bicaranya sudah agak frontal di atas tadi. Baekhyun teriak bosan hidup? Yang benar saja -___-“

Tiffany mau banting hapenya? Buat aku ajadeh! Bosen nih pake bb torch! #sombong *dilempar pake kai* *tangkep* #plak -_-

Dan menurut lollicino, semuanya selesai di part 6. Rencana lollicino sih mau buat part 7, tapi khusus epilog. Dan di epilog itu ceritanya Baekhyun-Yongri udah menikah. Tapi aneh banget, bagi lollicino-_- dan mungkin lebih baik lollicino nanya sama readers deul aja.

Dikomen yahhh~

Sweet kiss, from Lollicino

24 pemikiran pada “Cruel (Chapter 5)

Tinggalkan Balasan ke ondubu Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s