My Senior High School (Chapter 3)

Chapter 3

Title: Akhirnya MOS Selesai Juga

Characters: NRD (OC), EXO, B.A.P, A-Pink

Pairing(s): NRD (OC)-EXO

Words: 11,595 (plus bonus)

Author’s Note: Jari author udah kribo nih ngetiknya panjang bener! Segini juga author belum puas *plak* Eniwey, ini dia chapter yang isinya tentang MOS hari terakhir! Huhuuhuuuhuuhhu semoga kalian suka ya….

Selamat membaca semuanyaa!

Saranghae yeorobun, anyeooong~! :*

_________________________________

“Dateng juga nih hari..”

Ara bergumam pada Nichan yang duduk di bangku Chanyeol, sementara dia sendiri duduk di bangku Baekhyun. Kemana dua biang kerok itu pergi? Mereka tengah bersiap-siap ikut lomba futsal pake daster beserta dengan beberapa namja lainnya, baik itu siap-siap pake dasternya, maupun siapin mental karena masa cowok setampan mereka pake daster emak-emak?

“Iya, aku gak sabar nih ngeliat pertandingan futsal ntar!” Nichan tepuk tangan sambil cengengesan kayak anjing laut lagi atraksi.

“Sama..! Biar mampus tuh Baekhyun sama Chanyeol kita cengin. Hahahaha….!” jawab Ara dengan napsu membara menggebrak meja ampe mejanya kebelah dua. Hehe gak deng. Cuma geter dikit kok.

“Jangan lupa nanti mereka kita foto! Harus diabadikan tuh momen berharga yang langka..” Ide-ide iseng Nichan pun mulai bermunculan di otaknya.

Dengan kejam Ara menambahkan, “Kalau bisa kita sebar aja fotonya, kita tulis nama sama nomor telepon mereka.. Hahaha!” Lalu ia ketawa jahat.

Muka Nichan pun keliatan ragu. “Euuhh.. Yakin, lu, Ra? Ntar mereka malah ngebales kita lebih kejam lagi, lho…”

Benar apa kata Nichan. Masa mau ngisengin biangnya iseng? Kalau mau nyari masalah tuh sama orang yang normal aja, jangan yang otaknya miring begitu!

“Eh? Iya juga ya.. Ahaha,” Ara nyengir tanpa dosa sambil garuk-garuk kepala. Dia lupa kalau orang yang pengen dia kerjain bukan orang sembarangan dan pembalasannya pasti bisa lebih zholim lagi dari yang ia rencanakan.

Bengong sebentar dan ngeliat-liat ke sekeliling, Nichan pun terpikirkan hal random. “Eh, bentar deh.. Kelas tiga juga ikutan pertandingan ini gak sih?”

“Hmmm… Gak tau, Nichan. Kayaknya sih ikut deh.. Emangnya kenapa?”

Nichan manyun-manyun ngebayangin oppa-nya, Leeteuk, lari-larian ngejar bola make daster yang entah bakal didapet darimana sambil teriak ‘OPER KE GUA, NYET!! OPER SINI!!’ dan ngangkat-ngangkat rok yang kepanjangan plus bikin susah ngangkang itu. “……kalau oppa-ku ikut, gimana ya.. Oppa-nya Daeri juga.. Geli banget ngebayanginnya,” Sebenernya dia selain geli, rasanya pengen ngakak juga. Gimana enggak? Muka kayak Leeteuk emang gak jelek-jelek amat buat dipakein daster. Tapi badannya itu lho..

“Waduh? Hahaha! Bener juga.. Tapi aku belum liat oppa kalian, nih.. Ntar kasih tau, yah!”

Nichan manggut-manggut kayak bapak-bapak di kopaja lagi nahan ngantuk. “Iyaa! Eh tapi mungkin kalau yang main senior yang kemaren masuk ke kelas itu……..siapa namanya?”

Ara ngerutin alis dan berusaha inget-inget siapa nama namja aduhai yang kemaren masuk kelas mereka itu. Berhubung ia sering makan permen, ingatannya pun lebih bagus dari kebanyakan orang. Apa hubungannya ya? “Lu….han, ya?” katanya sembari masih inget-inget.

Mata Nichan langsung melotot-melotot kegirangan. “Iya, itu! Luhan! Kalau dia cocok-cocok aja sih ya kayaknya? Mukanya cantik-manis gimanaa gitu,”

“Nah! Iya! Dia sih mukanya cakep dan fleksibel.. Jadi cewek hayo, jadi cowok juga mantep,” ujar Ara dengan muka sok tau-nya, diikuti dengan suara ketawa mereka yang berbarengan.

Lagi asik ketawa, tiba-tiba mereka keinget sesuatu dan langsung berenti seketika….

Sesuatu yang gak boleh terlewatkan dan sangat penting…..

Bersangkutan dengan topik ‘anak kelas tiga’…..

“Ng… Kayaknya ada yang kita lupa deh,” Nichan akhirnya ngomong duluan.

Ara mikir lagi sambil menerawang bajunya Kai dan Sehun. Oh, salah ketik lagi. Maksudnya pikiran Ara yang menerawang. “Anak kelas tiga,” gumam Ara.

NIchan melanjutkan, “Siapa ya—“

Emang dasar ff yang penuh dengan kesinambungan, begitu Nichan dan Ara kepikiran hal yang sama, dua-duanya langsung berpandangan dan panik begitu ngebayangin sosok orang yang ada di pikiran mereka memakai daster dengan indahnya.

“KRIS-OPPA!!!!” teriak Nichan dan Ara dengan sangat dramatis. Anak-anak 1-D langsung ngeliat ke pojokan dimana suara teriakan hebring barusan terdengar. Tapi begitu mereka ngeliat bahwa yang berisik adalah Nichan dan Ara, mereka geleng-geleng kepala karena udah paham bener sama kelakuan para bocah susah diatur itu. Mereka kembali ke urusan masing-masing sambil berkata ‘heeee-bbohhh?!’ ala kambing di iklan wim saykel.

Nichan makin mendramatisir dengan gebuk-gebuk meja. “Aaaaaa!! Yang itu jangan!!!” Sampe anak-anak 1-D yang sebelumnya udah anteng pun mau gak mau ngeliat lagi ke arah mereka lagi karena dikira bedug magrib udah dipukul duluan bahkan sebelum zuhur.

“BANGET! Eh kalau dia ikut gimana dong….?!” Ara ikut-ikutan ngegebrak meja. Kasihan meja itu. Udah bakalan jadi mejanya BaekYeol selama satu tahun, digebuk-gebuk pula dengan dua wanita gendeng.

Nichan pun ngelanjutin, “Aduh.. Makhluk yang kegantengannya langka begitu jangan sampe pake yang begituan dong! Ampun dah.. Lagian mana ada daster yang muat sama dia? Yang ada ngatung semua!” Dan author pun ngebayangin Kris make daster yang ngatung. Hmm…

Muka Ara yang tadinya keliatan panik langsung jadi jijay. Saking jijaynya sampe author pengen bikin film dengan Ara sebagai tokoh utamanya dan dibikin judul ‘Ketika Gadis Cantik Jadi Pemerkosa Lelaki’. “Yang ada ntar dasternya robek-robek dan tersingkap angin. Ntar pahanya keliatan, aw aw awww…. Udah gitu robekannya makin tinggi, awww awww…” Dan author pun ngebayangin daster Kris yang sobek. Hmm… *pasang muka mesum* *author digorok pembaca*

Nichan memandang Ara, setengah gak percaya, setengah girang banget ngebayangin Kris yang entah kenapa jadi tokoh yang dianiaya sekali oleh para tokoh yeoja di ff ini. “Euuhhh…. Ara, sejak kapan elu jadi gini?”

Sementara Nichan dan Ara ngobrolin hal yang gak bener di kelas, lain halnya dengan Daeri.

Setelah habis dari kamar mandi untuk melaksanakan tugas suci, di tengah jalan ia berubah pikiran dan bukannya langsung ke kelas untuk bertemu dua sahabatnya yang caur, ia malah berencana untuk ngintipin para namja di kamar mandi yang lagi ganti di toilet lantai tiga. Bukan, bukan karena Daeri berubah jadi cewek mesum beneran, tapi ia pengen lebih dulu aja ngecengin pasangan BaekYeol yang lagi make daster. Kan enak gitu, langsung nyorakin mereka ‘Cieee…. Pada make apaan tuuhh??’ lewat jendela kamar mandi.

Tapi apa daya? Berhubung Daeri badannya ceper —dalam bahasa yang lebih halus; gak tinggi— sedangkan jendela kamar mandinya agak ke atas sedikit, ia langsung mengurungkan niatnya yang bahlul.

Sebetulnya keinginan untuk ngintip masih ada, tapi masa dia mau nyegat cowok yang mau masuk kamar mandi dan nyuruh orang random itu untuk gendong dia di pundak? Kalau mau nonton dangdutan sih gak apa-apa masang pose begitu. Lah ini mau ngintip kamar mandi.. Sungguh tidak elit sekali dilihatnya.

‘Cih. Gak jadi deh ngecengin mereka. Gak seru,’ batin Daeri dengan perasaan dongkol menuju ke kelas 1-D kembali. Ia merenungi rencananya yang gagal dilakukan itu. Dari awal niatnya udah gak bener, sih.

Lagi asik-asiknya menikmati perasaan gondok, tiba-tiba Daeri nyenggol siku orang yang papasan dengan dia. “Maaf,” gumamnya sambil membungkukkan badan untuk minta maaf. Begitu ia melihat wajah orang yang ia tabrak, ia langsung punya perasaan gak enak. Dua yeoja yang cantik tengah menatap Daeri dengan tatapan yang bahkan lebih sinis darinya.

“Anak baru ya lo?” kata yeoja dengan rambut pendek. Daeri yang pada dasarnya cuek cuma bisa masang muka datarnya karena tau tipe cewek seperti apa yang ada di hadapannya.

“Euh, iya kak.” Daeri menjawab seadanya.

Yeoja yang berambut panjang terkekeh ala ibu tiri jahat di kebanyakan cerita yang ditayangin di tipi. “Pantesan gak tau kita siapa.. Sembarangan aja minta maaf doang, lo pikir segampang itu apa?!” Dan adegan ala sinetron pun dimulai di ff ini.

‘Ck… Nih mbak galak bener….’ Daeri, kalau memungkinkan, nguap dalem hati. Bukan apa-apa, yang kayak begini nih yang bikin repot dan bikin suasana hati jadi makin butek.

“Hah?” Cuma itu yang bisa daeri bilang ke dua yeoja di depannya.

Gadis berambut pendek — yang terlihat lebih galak, semakin geram dengan bocah udik yang abis menyenggolnya itu. “Punya otak gak sih?! Apa sebetulnya gak ngerti bahasa manusia ya?? Harus ngomong pake bahasa gorila ya kalau ngomong sama lo??”

Kebetulan, Baekhyun yang baru selesai berubah jadi bencong pake daster dan memutuskan ninggalin Chanyeol untuk ke kelas duluan ngeliat kejadian itu. ‘Lah, itu kan si Daeri.. Ngapain tuh bocah?’ Tapi berhubung jaraknya agak jauh dari tempatnya berdiri, ia cuma nyipit-nyipitin mata dan berusaha menebak apa yang lagi terjadi dengan sahabat barunya itu. Perasaannya sih udah gak enak karena dari posisinya, yang keliatan adalah muka dua cewek judes yang gak dia kenal. Tapi dia juga gak mau sembarangan masuk ke adegan itu. Siapa tau mereka lagi ngomongin hal yang serius?

Sedangkan Daeri yang tadinya bertampang biasa aja mau gak mau jadi agak kesel sedikit. Alisnya menajam dan tatapannya jadi bengis layaknya seorang Daeri sebagaimana mestinya. Bukannya takut, kedua senior rempong itu malah makin kesel sama yeoja kucrut di depan mereka ini. Tipe-tipe seperti seperti mereka ini-lah yang membuat sebuah cerita semakin seru.

“Buseh, berani banget nih anak, udah gak jawab, ngeliatin kitanya kayak gitu, lagi! Lo jagoan ya?!” Yeoja berambut panjang jadi ikut gak sabar ngeliat tingkah Daeri. Suaranya mulai tinggi dan kedengeran sama Baekhyun yang masih aja ngeliatin dari jauh. Kali ini dia yakin kalau Daeri emang lagi diomelin, tapi gak tau karena apa.

Untunglah, kejadian gak enak itu cuma berlangsung sebentar karena tiba-tiba seorang namja yang mukanya ganteng menggemaskan nyamperin mereka. “Nicole, Hara, lu berdua dipanggil Seungho tuh, disuruh ke ruang osis.”

Daeri sedikit menoleh ke arah pangeran berkuda polkadot yang baru aja menyelamatkannya itu. ‘Huwoh, ganteng amat nih orang!’ ujar Daeri dengan begonya di dalam hati. Namja itu ngeliat ke Daeri, lalu ia tersenyum dengan manis banget-bangetan bikin Daeri langsung pengen tiger sprong dan galau kenapa banyak banget pria dengan ketampanan di atas rata-rata di sekolah ini?

Dan tiba-tiba aja suara kedua yeoja yang abis membuat hidupnya lebih ribet langsung berubah sumringah semerbak. “Oh, gitu yah? Makasih ya Cheondung, udah ngasih tau kita..” ujar yeoja berambut pendek. Mereka pun segera menyusul sang Cheondung dengan setengah berlari. Merasa penghalangnya udah pergi, Daeri langsung menghela napas berat dan kembali meneruskan perjalannya ke barat mencari kitab suci. Sejak kapan Daeri jadi Sun Go Kong? Salah, maksudnya langsung jalan menuju ke kelas 1-D dengan males-malesan.

Baekhyun yang masih tertegun melihat adegan barusan gugup pas Cheondung, Nicole, dan Hara melewatinya sambil setengah cekikikan. Setelah ketiganya lewat, ia kembali melihat Daeri yang jalan dengan males dan berpikir, ‘Kira-kira barusan dia kenapa ya….? Jangan-jangan karena mukanya yang jutek setiap saat itu? Atau karena dia ngakak di depan mereka berdua dengan suaranya yang kayak kambing disembeleh itu? Atau jangan-jangan dia nyemprot-nyemprot mereka dengan ludahnya? Atau si Daeri ketauan lagi nyari kesempatan buat motoin Kris buka baju?’

Meskipun yang dipikirannya sangatlah tolol, muka yang dipasang oleh Baekhyun sangatlah ganteng. Seolah ada angin yang membelai-belai poninya yang berkibar, tatapan Baekhyun tidak lepas dari Daeri. Ia ingin segera berlari ke yeoja itu dan menanyakannya langsung ‘ada apa tadi?’ daripada ia terus bertanya dalam hati dan tidak mendapat jawaban yang pasti. Kalau Daeri ngeliat wajah Baekhyun saat ini, pasti ia langsung tertegun dan tidak akan menyangka seorang Byun Baekhyun yang terus ngecengin dirinya bisa terlihat begitu dewasa dan lembut. Namun sayangnya itu tidak ia lakukan dan Baekhyun masih saja memilih untuk melihat Daeri dari kejauhan sampai sosoknya hilang ketika Daeri naik tangga.

Sesuatu membuatnya terpaku dalam tempatnya saat ini.

Sesuatu membuatnya memilih untuk diam dan mengagumi sosok Daeri yang terlihat berbeda jika yeoja itu tidak sedang berhadapan dengan dirinya.

Sesuatu yang amat penting yang saking pentingnya ia memutuskan untuk tidak menyusul Daeri..

“Hoi Bacon, lu tuh lagi pake daster, gak cocok pasang muka ganteng,” Chanyeol datang dengan daster pucca-nya, melewati Baekhyun yang masih kena efek angin-angin agar terlihat lebih keren dengan cuek. Tapi sayangnya daster bebek punya Baekhyun gak sesuai dengan adegan yang oke.

“Ehehehe…” Baekhyun cuma bisa garuk-garuk kepala dan senyum malu-malu-kuda.

Sialan, pantesan tadi tiga senior barusan cekikikan pas lewat.. Rupanya ngetawain gua…..’ batinnya dengan melas.

* * *

“HAHAHAHAHAHAH……!!!! APA-APAAN TUH??!!”

“CIKICIW~!”

“Waahhhh! Zelo pantes banget makenya…!!”

“IDIH!! CHANYEOL KAYAK BENCONG TAMAN LAWANG! GELI NGELIATNYA…!”

“Neng! Dasternya pada cocok banget dehh..! Suit suit..!!”

“Ya ampun Yongguk, tangan lu amat sangat gak cocok kalau dipasangin sama daster……”

“Baekhyun lucu bangetttt…..!”

“Demi apapun, D.O keliatan seksi abis…”

“SEHUN LUCUU…!”

“Kaaa~i, foto dong sama kita, senyum yaaa..”

Begitu para pemain futsal dengan daster masuk kelas, kalimat-kalimat pujian —atau hinaan?— itulah yang diterima oleh para pemainnya, yaitu Baekhyun, Chanyeol, Tao, D.O, Kai, Sehun, Zelo, Daehyun, Himchan, dan Yongguk.

“Diem lo! Ini semua gua lakuin demi makan gratis dua bulan di kantin!” ujar salah satu anak kelas 1-D bernama Yongguk, lengkap dengan suara nge-bas yang biasanya dipake buat nge-rap. Lho.

Nichan dan Ara, yang berada di pojokan, gak bisa melihat ke arah para pemain futsal kita yang sangat macho sekali.

“Aduh! Pada ngalangin noh cewek-cewek! Dasar cewek!” Ara komplain. Karena sedaritadi pun ia pengen ngeliat gimana wujud dari namja gagah perkasa kelas 1-D berubah jadi kemayu.

Nichan nowel-nowel Ara. “Euuhh… Ara, kan kita juga cewek..” Ia mengingatkan Ara supaya yeoja yang kebanyakan makan permen itu gak lupa dengan jati dirinya sebagai wanita. Tengsin, Ara garuk-garuk kepala. Kalau Chanyeol yang garuk-garuk kepala keluarnya ketombe. Kalau Ara yang keluar gula pasir karena terlalu banyak mengkonsumsi gula-gulaan.

“Hehe.. Abisnya aku juga pengen liat sih, Nichan.. Tapi malah kealangan,”

Dan pada detik itu juga, Baekhyun dan Chanyeol berhasil keluar dari cegatan anak-anak sekelas yang pada iseng.

Nichan dan Ara menoleh ke arah Baekhyun dan Chanyeol. Pandangan mereka bertemu. Waktu seolah berhenti sejenak bagi mereka untuk menghayati penampilan baru dari pasangan lawak tertolol abad ini. Padahal suasana kelas lagi rame kayak orang syukuran sunatan, tapi diantara keempat tokoh utama kita terlihat hening sekali.

Sejurus kemudian……..

“PUAH-HAHHAHAHAH-HAHAH!!”

Mengenaskan sekali, saudara-saudara. Dua orang gadis yang seharusnya anggun, menjaga perkataan dan perbuatannya agar terlihat santun dan manis, kini malah ketawa terbahak-bahak gebuk-gebuk meja perut geter-geter kaki nendang ke sana kemari dan mulutnya menganga dengan teramat sangat lebar sampe lalet pun ogah buat masuk karena takut ketularan sangar. Untung di pojokan kelas, jadinya gak menarik perhatian amat, gitu.

Baekhyun dan Chanyeol udah tau kalau keadaan bakal begini jadinya.Tapi gak nyangka juga ketawanya bakalan sedahsyat ini. Rasa gondok, empet, dongkol, mangkel, pengen nyumpel mulut dua cewek macho ini pake bulu ketek, semua jadi satu.

“Tawa lu… Tawa…” Baekhyun memelas, dan nadanya makin terdengar sedih ketika Daeri yang abis balik dari kamar mandi (dan entah kemana dulu dia pergi solnya nyampe kelasnya belakangan) ikut join sahabat-sahabatnya ngakak dengan mengenaskan di lantai pojokan kelas. “Yah, dia dateng—“

“HUAHAUHAUAHUAUAHUAHUAHUAHAUHUAHUA!!!! BACON LO KELIATAN BEGO BANGET!! CHANYEOL KELIATAN NORAK BANGET HAHAHAHHAHA!!!” Dengan kejam dan tanpa belas kasihan, Daeri kembali menaruh garam pada luka di hari Baekhyun-Chanyeol.

Memutuskan untuk nyuekin tiga yeoja yang sebenernya masih dipertanyakan kelaminnya itu ngakak di lantai gegulingan, dan mereka gak tau sampe kapan ketawanya selesai, Baekhyun dan Chanyeol hanya bisa manyun dan menerima keadaan dengan pasrah.

* * *

Akhirnya waktu lomba pun tiba. Semua anak dari kelas satu sampai tiga berpencar di seluruh Strodes; ada yang tetep di asrama dan lebih memilih untuk molor, atau berada di kantin dan nyuekin segala keramaian di lapangan dan hall olahraga, ada yang haha-hihi-hehe di  sepanjang koridor kelas sambil ngedeprok rame-rame ngalangin jalan, berfoto-foto ria, ada juga yang udah stand by di sekitar tempat perlombaan untuk ngasih semangat ke temen, dan bagi yang ikut lomba udah pasti lagi bersiap-siap di area lombanya masing-masing. Wajah para murid dan guru Strodes terlihat sumringah bagaikan orang puasa yang lagi sekarat tiba-tiba denger bedug maghrib.

Berhubung lomba futsal pake daster diadainnya jam dua siang, sedangkan ini masih jam sembilan pagi, otomatis pemain futsal kita yang macho-macho-imut ini menghabiskan waktu dengan berkeliling arena lomba.

“Suit, suit…!”

“Untung ya kita gak kedapetan lomba begituan!”

“Eh, gila, yang itu seksi banget, tuh!!”

“Mana, mana?”

“Tuh yang pake daster sutra warna silver!”

“Hai ceweeek~!”

“Kok yang kelas satu banyak banget sih yang pantes pake daster? Giliran angkatan kita horror semua..”

“Iya, apalagi pas si TOP yang pake daster.. Eh, tapi pas si Luhan yang pake gua demen deh ngeliatnya,”

“Hah, jadi elu juga……….?”

“…oh, ternyata lu juga?”

“….jadi kita…?”

Sebelum perbincangan murid-murid senior di atas semakin ngawur, author harus cepet-cepet berenti di sini dan beralih pada para tokoh utama kita yang sableng.

Kemana dimana dan sedang apakah mereka?

Nichan, Daeri, Ara, dan BaekYeol masuk ke dalam golongan yang berkeliling di sekitar tempat lomba dikarenakan kurang kerjaan. Sebetulnya sih, ketiga yeoja itu cuma pengen mempermalukan pasangan lawak kelas mereka secara terselubung. Itung-itung supaya mereka mendapat kepuasan lahir dan batin tanpa perlu ada pembalasan. Cerdas sekali, kan?

“Ugh…. Gua gak betah pake ginian sumpah,” Gerutu Chanyeol sambil garuk-garuk kepala. Gimana enggak? Seorang lelaki tulen sepertinya harus memakai baju terusan berwarna merah pula. Dengan badannya yang terlalu tinggi, Chanyeol terlihat seperti cabe berjalan.

Mulut Baekhyun membleh dan jembewe. “Lu pikir gua seneng, hah? Baydewey, dasternya juga lucuan elu, kali.. Gua gambarnya gak elit banget,”

Bolak-balik ngeliat antara daster Baekhyun dan Chanyeol, Nichan-Daeri-Ara geleng-geleng kepala. “Gak kok, lu berdua gak ada yang bener..” Perkataan Nichan sama sekali gak menenangkan hati kedua namja ble’ekita.

“Yang satu warna merah gambar pucca, yang satu warna kuning gambar bebek.. Pfffttt….!!” Daeri menahan ketawanya sampe pipinya keliatan gembung dan geplak-geplakin punggung Baekhyun tanpa belas kasihan. Sungguh malang nasib keduanya.

Gak puas dengan cemoohan dari Nichan dan Daeri, Ara pun menambah garam pada hati mereka yang terluka. “Ckckck.. Lu gak kasian apa sama emak-bapak lu? Gimana reaksi mereka kalau ngeliat kalian seperti ini, nak? Gimana…? BA..YANGKAAN….!” Tangan Ara terangkat-angkat seolah ia lagi ngasih kotbah jumat.

Baekhyun dan Chanyeol pun semakin tengsin. “Sialan lu pada.. Awas lu gua doain di tahun berikutnya bakalan ada lomba basket cewek pake sarung!” Chanyeol berdoa dari dalam hatinya yang paling dalam banget.

Cekikikan, Daeri makin napsu buat ngecengin mereka tanpa ampun. “Gua sih gak apa kalau pake sarung, lagian juga kalau cewek pake baju cowok kan gak bakalan diketawain. WEK!”

Dengan mulut monyong-monyong, Chanyeol membalas Daeri. “Tapi kan tetep aja, kalau sarungnya lepas gimana? WEK!”

Merasa bahwa pertempuran lewean barusan sangat gak keren, Ara muncul untuk menghentikannya. “Bener sih kata Daeri, kalau cewek pake baju cowok kan gak bakal dikatain.. Woo!” Bagaikan pahlawan Ara datang membela Daeri. Begitu juga dengan Nichan. “Harusnya ini bukan ‘futsal pake daster’, tapi ‘futsal pake tutu balet’ ya? Biar lebih seru.. Ahaha..”

Cemberut, Chanyeol yang merasa gak punya perlawanan lagi cuma bisa menggerutu. Tiga cewek dengan otak gak beres tengah mengeroyok dirinya yang lagi diserang penyakit mental? Siapapun gak akan tahan kalau menjadi seorang Park Chanyeol. “Blablabla.. Iya dah gua ngalah.. Yang waras ngalah, ngalah, ngalah,” ujarnya dengan hati gedek. Sebetulnya lebih untuk menghibur dirinya sendiri.

Baekhyun yang lagi tumben-tumbennya setia kawan menepuk-nepuk pundaknya dengan penuh empati. “Sabar ya.. Kita terima nasib aja.” Ia pun bersikeras untuk menyemangati pasangan lawaknya dengan mencari-cari topik lain seperti…..

“Oh iya! Daritadi gua pengen ngomong ini! Si D.O-D.O itu gila banget ya..? Mantep abis!” Nichan-Daeri-Ara yang sedaritadi memiliki semangat 45 untuk ngecengin Baekhyun-Chanyeol pun mau gak mau jadi ikut tertarik dengan apa yang baru aja Baekhyun katakan.

“BANGET!! Dasternya beda sendiri gitu, kayaknya itu dari bahan sutra, ya?” Nichan langsung berubah jadi kayak emak-emak arisan lagi rumpi.

“Widih, iya iya tadi gua juga udah liat! Dasar anak orang kaya, ya.. Daster aja keliatan mahal.. Eh tapi itu kayaknya pas banget yah di badannya?” Ara menambahkan dengan hebohnya.

Chanyeol yang merasa agak terhibur dengan segera menyambar ke dalam topik ini. “Kayaknya dasternya emang sengaja dibeli buat dia, deh.. Lagian sih…! Masa bisa pas banget gitu, sih? Gua aja agak-agak ngatung gini..” Nada bicara Chanyeol terdengar sedih.

Baekhyun melihat ke dasternya sendiri dan berkata, “Iya, gua juga nih.. Meskipun badan gua sebagai cowok gak gitu gede, tapi tetep aja agak-agak sempit gimana gitu di bodi gua yang asoy ini…. Eh? Hehe,” Padahal sebelumnya suara Baekhyun terdengar pede. Kepedean, malah. Tapi begitu mata ketiga yeoja di depannya berubah jadi males semales-malesnya males, ia pun salting dan cengengesan.

Nichan yang hobinya emang celingukan melihat sosok Kai dan Sehun dari kejauhan. Keduanya tengah dikerubungin sama cewek-cewek yang minta foto bareng. Meskipun Kai dengan daster batik purwokerto-nya dan juga Sehun dengan daster helo kiti-nya sedang berada dalam satu kerusuhan, mereka tetep nempel dan lengket layaknya pasangan pengantin baru lagi bulan madu.

“Ya ampun, kasian banget mereka disuruh foto sama cewek-cewek..” Nichan gak abis pikir dengan kelakuan para murid yeoja itu, entah seangkatan dengan mereka atau justru senior. Yang manapun, mereka terlihat super beringas ketika menarik-narik lengan baju Sehun agar bahunya terekspos.Ngomong-ngomong, itu pengen foto bareng apa pengen menjamah badan Sehun? Mentang-mentang ada kesempatan, nih.. Bisaan banget deh mereka. *author ngiri*

Daeri, Ara, dan pasangan BaekYeol langsung nyari-nyari yang dimaksudkan dengan Nichan. “Siapa, siapa?” Chanyeol bertanya dengan gak sabar.

Nichan menunjuk ke arah Kai-Sehun yang kini makin asik dihisteris-in oleh rombongan yeoja ganas ketika tangan Kai merangkul pinggul Sehun yang langsing. “Tuh, Kai sama Sehun,”

Begitu melihatnya, Ara pun gak kalah kaget. “Wihh, iya tuh! Tadi pas mereka masuk kelas, mereka langsung dikerubutin, sih.. Jadinya kita gak sempet ngeliat, ya?”

Nichan manggut-manggut dan menggumamkan ‘he-euh’. Daeri, yang notabene, ehem, agak kurang sedikit tumben lumayan gak tinggi, terpaksa harus jinjit supaya bisa ngeliat pasangan Kai-Hun di antara lautan gadis pemangsa pria muda menawan. “Hah, iya juga ya.. Dua-duanya pantes makenya,” Barulah Daeri berkomentar begitu sosok mereka terlihat olehnya.

Cengo, Baekhyun dan Chanyeol pun menyadari bahwa betapa berbedanya diri mereka berdua dengan Kai dan Sehun yang terlihat ‘cantik’.

“Kai sih gua males ngeliatnya, tangannya masih ada ototnya gitu.. Tapi Sehun itu cakep banget, gila…” Gumaman Baekhyun amat terdengar mencurigakan, sampe-sampe Nichan-Daeri-Ara harus mundur lima langkah kayak lagi main donal bebek. (baydewey, pada tau mainan itu gak?)

Masih belum cukup dengan ke-jijay-an omongan Baekhyun? Di situlah manfaat dari punya sahabat yang sama gila dan sama homo-nya, yaitu Chanyeol.

“Iya bener ape kata lu. Kurus-kurus-imut gimana gitu, ya? Mana rambutnya alus banget, lagi.. Bibirnya tebal menggemaskan. Terus dia juga terlihat rapuh,” ujarnya sambil menatap Sehun dari jauh dengan syahdu.

Shock mendengar pendapat-pendapat yang keluar dari mulut Baekhyun dan Chanyeol, otomatis membuat Nichan-Daeri-Ara makin merasa gelid an menjauh dari keduanya.

“Jadi intinya…….” Nichan memulai.

“…kalian berdua…” Daeri melanjutkan.

“….homo?” Ara mengakhiri. Rupa-rupanya ketiga tokoh utama yeoja kita ini sudah memiliki pemikiran yang sama sejak mereka berlima mulai ngomongin Sehun barusan.

Gak terima dibilang begitu, Baekhyun dan Chanyeol langsung protes. “Enak aja lu! Gua masih normal begini dibilang homo, sori ye..” Baekhyun menggerak-gerakkan telunjuknya ke kanan dan ke kiri sambil pasang muka geleuh.

“Tau lu pada, udah tau kita pecinta wanita, masih aja dituduh yang enggak-enggak!” Lagian siapa suruh memuji-muji Sehun kayak tadi? Gimana orang gak mikir kalau mereka berdua homo? Dasar bodoh.

Daeri berdecak kesal. “Cih. Pecinta wanita sih pecinta wanita, tapi gak pake daster juga kali,”

Omongan Daeri menghujam langsung ke jantung kedua duet namja lawak tersebut. “Wah, sial! Ini juga kan karena disuruh, WEK!” DImulailah perang lewean dari Chanyeol kepada Daeri. Tapi untungnya, gadis judes itu tidak terpengaruh kali ini. Dan yang nanggepin malah Nichan.

“Aaah.. Bilang aja lu emang..ehem,” Nichan menaik-naikkan alis dengan amit-amitnya.

“Iya kaan~? Iya kaan~?” Seorang Ara pun gak mau ketinggalan godain BaekYeol.

Tengsin abis, masa dua namja yang terkenal dengan ketampanan dan keberaniannya mengacaukan ruang siaran ini bakal abis dicengin sama tiga orang yeoja. Gak sudi!

Merasa kalau ngomong pake bahasa manusia bakalan susah, Chanyeol memutuskan untuk memakai cara lain supaya omongan dengan topik ‘homo’ ini segera tamat. “Iya dahh, iya dahh… Gua homo, dan karena gua homo, gua bakalan ngejadiin Kris-hyung jadi naksir sama gua,”

Bersahabat selama beberapa tahun lamanya membuat Baekhyun langsung ngerti sama jalan pikir Chanyeol. Ia pun cengengesan dengan bahagia dan ikutin kemana arah pembicaraan Chanyeol mengarah. “Jadi lu bertiga jangan kaget ya kalau tiba-tiba gua atau Chanyeol jadian sama Kris-hyung.. Atau yang lebih asik lagi.. Gua bakal ngerayu oppa lu berdua,”

Strategi mereka untuk bikin trio macan yeoja kupret ini berenti ngecengin soal ‘Baekhyun-Chanyeol homo’ sukses besar! Mau gak mau, Nichan-Daeri-Ara langsung mencak-mencak dan geli ngebayanginnya.

“Amit. Amit. Amit. Jangan Kris-oppa, plis. Dia kan cokiber. Cowok kita bersama…” Ara memohon dari relung hatinya yang terdalam.

“Eh kan, kan, kan.. Tega banget lu berdua. Masa mau ngembat Leeteuk-oppa,” Nichan tak tega (dan gak mau) membayangkan Leeteuk-oppanya ditaksir sama sahabatnya yang cowok. Cowok, lho.

“Euh.. Daesung-oppa kan gak ada hubungannya sama ini, yah? Jadi plis, plis…..jangan dia,” Daeri geli ngebayangin oppa-nya kencan dengan salah satu dari Baekhyun atau Chanyeol. Dan terlebih lagi, ia OGAH punya kakak ipar macem dua blangsak itu.

Baekhyun dan Chanyeol pun bisa bernapas lega. Hawa kemenangan terasa begitu manis bagi mereka sampe-sampe senyuman bangga gak bisa lepas dari muka keduanya.

Sementara kelima tokoh utama kita asik ngomongin orang, suara speaker dinyalain pun terdengar. Dan tenang saja, kali ini bukan Baekhyun dan Chanyeol pelakunya.

“Bagi peserta lomba masukin jarum ke botol, harap segera berkumpul di lapangan yang deket gerbang masuk sekolah. Masa pesertanya belum ada satu pun yang ngumpul, nih?”

Para tokoh utama kita yang lagi dengan khusyuk ngedengerin pengumuman singkat barusan pun langsung bergegas ke tempat yang disebutkan untuk ngeliat lomba. “Eh ayo, woy! Tuh tempatnya keliatan kok,” Ajak Chanyeol sembari berlalu.

“Tunggu, bego! Susah nih lari pake beginian!” Baekhyun misuh-misuh, gak pernah seumur hidupnya ia membayangkan akan memakai pakaian yang biasa dipake emaknya kalau lagi ngulek bumbu di dapur. Susah payah ia menyusul Chanyeol yang udah dengan sangat pintar —tapi bego juga— merobek bagian samping dasternya supaya larinya lebih gampang.

“Eh kita juga!!” Nichan, Daeri, dan Ara menyusul di belakang. Beberapa orang melihat ke arah mereka yang cekikikan dengan sangat heboh itu dan cuma bisa geleng-geleng kepala karena kelimanya terlihat seperti bocah idiot. Apalagi dua orang yang paling depan, yang kelaminnya dipertanyakan itu gegara make daster tapi muka seperti hamster.

* * *

Lomba Masukin Jarum Ke Botol.

Para peserta dari kelas satu, dua, dan tiga udah siap di posisi masing-masing. Suara was-wes-wos dan haha-hehe terdengar dimana-mana. Empat lintasan lari lengkap dengan hiasan-hiasan bendera dan juga seorang wasit yang udah siap niup peluit bisa terlihat dari sudut manapun. Tentu saja empat peserta dengan jarum yang diikat benang di sekitar pinggang juga udah siap-siap. Tapi ada satu yang aneh.

Mana botolnya?

“Perhatian. Bagi seluruh peserta masukin jarum ke botol, harap mendengarkan instruksi baik-baik,”

Terlihatlah empat peserta lomba tersebut langsung mendengar dengan seksama. Tetapi sayang, belum saatnya bagi perwakilan 1-D untuk tampil di babak awal.

“…kalian udah siap dengan jarum masing-masing, kan? Nah, pastiin yah kalau ikatan benangnya kuat supaya gak jatoh di tengah jalan!”

Ada yang mengangkat jempolnya tanda mengerti, ada juga yang ngangguk-ngangguk untuk member tanda kalau mereka siap memulai lomba.

“Oke! Kalian semua sudah siap yaa untuk ngedengerin peraturannyaaa?!”

Sorakan dan tepuk tangan dari para penonton, bapak-bapak, ibu-ibu, semua yang ada di sini jadi semakin heboh.  Keempat peserta pun semakin panas dan bersemangat.

“Naaah, kalau udah siap, coba angkat kakinyaaaa?!”

Terlihatlah muka-muka peserta dan penonton yang empet karena komentatornya kebanyakan ngomong. Tapi mereka mau gak mau jadi pada ngangkat kaki kayak orang bener. Puas ngerjain para penonton, komentator iseng misterius ini melanjutkan.

“Kalian semua pasti bertanya-tanya, dong, botolnya berada dimana? Ya gaak…?”

Teriakan ‘IYAAAA’ secara serempak terdengar, baik dari peserta maupun dari  penonton yang emang cuma pengen ikutan rame.

“Sebelumnya, aku minta kalian berempat berdiri ngebelakangin lintasan yah.. Karena, untuk mencapai botol yang udah kita taro 50 meter ke sana, kalian harus lari tanpa ngeliat ke depan! Tapi tenang, nanti panitia bakal ngasih kalian spion motor yang udah kita ambil secara legal dan kita atur sedemikian rupa supaya bisa diiket di kepala kalian! Jadinya kalian gak usah khawatir kalau-kalau kalian takut jatoh atau apa, ya!”

Jeger.

Peraturan macam apa itu??

Lomba bodoh macem apa ini?!

Dan siapa orang tolol yang seenaknya bikin peraturan kayak gitu??!

Beberapa kalimat protes keluar dari mulut anak-anak kelas satu. Diantaranya malah ada yang ngajuin pengen langsung gak ikutan lombanya. Tetapi apa mau dikata, hal itu tidak bisa dilakukan karena begitu tau hadiahnya adalah bisa bolos kelas selama 7 kali tanpa diitung absen (mana ada hadiah yang indah begitu?), mereka langsung enggan untuk ngebatalin lomba nyusahin ini.

Lantas, kenapa anak kelas dua dan tiganya gak protes?

Soalnya, tanpa para murid baru itu ketahui, di sekolah Strodes memiliki tradisi yang terus menerus ada sejak sekolah tersebut didirikan; yaitu lomba yang melenceng dari peraturan aslinya.

“MONYONG!! Kok kita gak dikasih tau sih sebelumnya?!” Protes salah satu peserta lomba menyesatkan itu.

“Iya! Aduh, kalau gini caranya kan susah buat menang!”

“Pantesan mentor-mentor kita kemaren mukanya kayak nyembunyiin sesuatu gitu..”

Kebetulan, keluhan-keluhan itu didengar oleh senior yang jadi salah satu peserta di antara empat orang pelari pertama. Dengan muka santay kayak di pantay, ia menenangkan para juniornya,

“Santai aja, tahun lalu gua ikut lomba mancing di empang, tapi ternyata alat pancingnya pake barbel dan sambil mancing para peserta harus nyanyi ‘Astuti’-nya agung herkules,”

Kemudian murid-murid baru yang protes barusan langsung hening.

* * *

Lomba Makan Kerupuk.

“Eh, denger gak peraturan lomba masukin jarum ke botol barusan?” ujar salah satu peserta lomba makan kerupuk kepada peserta di sebelahnya —yang juga sama-sama kelas satu—.

“Iya! Aneh banget ya? Untung kita milihnya ini!” Kata peserta yang satu lagi dengan muka bahagia.

Peserta pertama tersenyum girang. “Iya bener!”

Di samping mereka berdua, terdapat dua peserta lain yang berasal dari kelas dua. Mendengar percakapan polos dari dua juniornya, mereka hanya cengengesan dan menghela napas. Betapa malang nasib dua anak ini yang gak tau apa-apa soal keanehan lomba-lomba di Strodes.

Empat peserta telah bersiap di posisi masing-masing; yaitu di depan kerupuk yang digantung.

“Semuanya udah siaaap?!” ujar komentator lomba makan kerupuk dari speaker dengan nada seolah lagi ngomong ‘Ciganjur, siap digoyaaangg?!’

Para peserta dan juga penonton di sekitar mereka bersorak ramai. Komentator pun melanjutkan, “Sebelum dimulai, panitia bakalan naro kecap dulu yaa di kerupuknyaa~!”

Berdatanganlah panitia-panitia yang berasal dari anggota osis dengan botol kecap siap sedia di tangan. Mereka menuangkan kecap di kerupuk masing-masing peserta yang semakin merasa antusias. Begitu kelar semuanya, komentator mengambil napas dan mulai menghitung.

“Siaaap?! Satu, dua, tii—gaa!”

Dengan gak sabaran, para peserta langsung melahap kerupuk yang dikra enak itu. Tapi gak taunya, kerupuknya melempem dan kecapnya berasa asem dan sepet di mulut.

“PUEH!! APAAN NIH?! KERUPUKNYA ALOT! BERASA LAGI MAKAN BAN MOBIL, GUA!” ujar peserta yang tadinya merasa bahagia karena gak milih lomba masukin jarum ke botol.

“CUH! CUH!! KECAPNYA KAYAK ABIS DIKETEKIN, NIH!! ASEM BANGET!!” Protes peserta yang satu lagi.

Sedangkan di samping mereka, dua senior yang udah tau kalau lomba gak bakalan berjalan mulus, dengan anteng gerogotin kerupuk paling gak yahud sedunia itu. Biarin dah, biar mereka bernasip sama kayak gua waktu jadi anak baru dulu… Batinnya sambil cengengesan.

* * *

Lomba Nangkep Belut.

Empat ember warna item berjejer di depan empat pemain yang berasal dari kelas dan angkatan yang berbeda. Sedangkan di samping keempat peserta, sudah diletakkan gentong kosong yang gak ada air sama sekali. Masing-masing udah siap dengan mental ‘siap basah’ mereka. Seperti pada lomba lainnya, para panitia dan komentator juga udah berdiri di posisi masing-masing untuk member semangat dan pengarahan. Teman-teman dari para peserta juga berkumpul mengelilingi arena lomba itu.

“Nah.. Kalian semua udah tau lah yaa, peraturan dari lomba ini? Di samping para peserta udah ada gentong yang kosong yaa? Naah, kalian ambil belut di ember yang kita taro di ujung sana, abis itu kalian lari lagi ke tempat semula untuk naro di gentong ituu. Bisa kaaan?”

Seluruh peserta lomba menjawab dengan semangat 45. Beberapa ada yang menggulung lengan bajunya yang sebenernya gak perlu dilakuin, beberapa ada yang sekedar tepung tangan buat ikut ngeramein lomba yang emang udah heboh.

“Siap yaa, satuu, dua, tiga!”

Secepat kura-kura empat peserta itu langsung lari menuju ember belut yang berada di lintasan lari mereka. Lho, gak cepet dong?

Wajah mereka semua penuh dengan semangat bersaing, tetapi begitu sampai di ember yang dimaksud, terkejutlah mereka.

“Hah?? Kok belut bakar??” ujar peserta yang dari kelas satu.

Keempat peserta langsung diem di tempat. Peserta yang senior di antara mereka cuma ada seorang. Merasa udah paham sama ketidak warasan lomba di sekolahnya, ia pun mengambil belut bakar itu dengan cuek.

“ADAW!! MASIH PANAS!! SEUNGHO SIALAN! DASAR TUH MANUSIA BIBIR BLEKEDET— ADAW! ADAW!!” Peserta senior itu berlari sambil mencak-mencak. Tiga juniornya melihat ke arahnya dengan pandangan gak percaya dan bingung harus ngapain.

* * *

Lomba Balap Karung.

Berita-berita gak enak dari lomba lain udah tersebar dan peserta lomba balap karung pun mau gak mau jadi merasa gelisah. Kebetulan, lomba kali ini pesertanya semua dari kelas satu, dan perwakilan dari 1-D adalah yeoja manis bernama Namjoo.

“Aduh.. Gimana yah kalau lomba yang ini aneh juga,” Keluh Namjoo yang terus-terusan khawatir.

“Tenang aja, berdoa aja semoga lomba yang ini gak seaneh yang lain,” Peserta lain menenangkannya. Ia pun jadi merasa terhibur sedikit.

“Peserta lomba balap karung, siap di posisi masing-masing, ya~!”

Perintah yang berasal dari speaker itu dengan segera dipatuhi oleh empat peserta. Seperti lomba lainnya, di sekitar tempat lomba itu sudah banyak penonton baik dari teman sekelas ataupun dari kelas lain untuk memeriahkan suasana.

“Sekarang, karungnya dipake yaah!”

Bagaikan sapi dicocok hidung, semua peserta cuma bisa ngelakuin apa yang dikasih tau. Mereka mengambil karung yang berada di lintasan lari masing-masing.

“Kok…..karung sampah?” Peserta yang tadinya menenangkan Namjoo merentangkan ‘karung’ miliknya dan memandang tidak percaya.

Namjoo melirik sebentar ke sampingnya dengan panik. Ia pun membuka karungnya. “Lho? Aku malah karung beras,”

Dua poeserta lainnya juga gak kalah kaget. “Punyaku malah karung semen! Mana bisa dipake ini, mah!”

“Punyaku malah kantong plastik biasa….”

Belum sempet protes-protes dari empat peserta diaduin ke panitia, sang komentator langsung berbicara melalui speaker kembali. “Nah, aku umumin peraturannya ya! Peraturannya, empat peserta dengan memakai karung yang udah disiapin panitia, lari keliling sekolah sepuluh kali, yaah~! Siap semuaaa?”

Mata keempat peserta langsung melotot hebat, mulut mereka menganga lebar, idung mereka kembang kempis gak percaya dengan apa yang abis mereka denger. “SEPULUH KALI??!!” teriak mereka berbarengan.

* * *

Jam dua siang. Saat dimana matahari lagi terik-teriknya dan enam orang berbadan hot nan asoy belum juga comeback. Lho.

Akhirnya yang telah dinanti-nanti oleh kebanyakan cewek — termasuk Nichan, Daeri, dan Ara — dan yang telah dihindar-hindari para lelaki — termasuk Baekhyun dan Chanyeol —  telah tiba. Tidak lain tidak bukan dan tidak begitu adalah; LOMBA FUTSAL MAKE DASTER!

Lapangan yang abis dipake buat lomba-lomba kecil seperti lomba mewarnai, sepeda hias, dan mengarang indah sudah dibersihkan secara khusus untuk yang satu ini. Baydewey, emangnya di SMA masih ada lomba macem begitu?

Lapangan di Strodes lumayan banyak. Dan berhubung pertandingan futsal bakalan makan banyak waktu, tempat menyelenggarakan lomba tersebut pun dibagi empat; arena 1 dan 2 di lapangan utama tempat dua helikopter bikin ribut muncul di chapter satu, arena 3 di lapangan belakang, dan arena 4 di kamar mandi. Hehe gak ding,  di hall olahraga.

Murid-murid yang tadinya males buat ngeliat lomba jadi ngerubungin keempat tempat futsal itu berlangsung. Yang tadinya tidur di asrama langsung ngibrit buat nontonin cowok-cowok tampan bin feminin ngejar-ngejar bola. Bukan apa-apa, kan seru aja gitu nyorakin sesama jenis kelamin yang pake daster dengan berbagai macam motif yang sangat gak menggairahkan.

Tapi sebelum memulai pertandingan di tiap arena, para peserta dari tiap kelas berkumpul di lapangan utama dan membentuk barisan, dari jauh mereka terlihat seperti peserta Be A Man. Betapa malang nasip kesepuluh cowok perwakilan dari 12 kelas itu karena mereka jadi bahan cengan satu sekolah. Mbak-mbak kantin aja pada ikut nyorakin dengan centil.

Namun, gak semua orang terlihat bahagia. Nichan terpaksa harus nahan rasa mual karena perasaan gak enaknya jadi kenyataan. Apakah itu?

Ternyata Leeteuk ikut lomba ini! Noooooo…..

“Mampus-mampus-mampus-mampus-mampus,” Katanya dengan logat mbah dukun lagi melapalkan mantera. Jangan tanya author, author juga gak tau kayak gimana sih sebenernya. Hehehe.

Ara merasa aneh dengan tabiat temannya itu. “Kenapa, Nichan?”

Nichan bambang. Eh bimbang. Haruskah ia mengatakan ke Ara kalau oppa-nya juga ikut lomba ini? Haruskah ia menunjukkan bahwa oppa-nya adalah lelaki berlesung pipit yang berada di salah satu barisan suram di tengah lapangan? Haruskah ia mengarahkan telunjuknya kepada namja berdaster ijo stabilo dengan polkadot warna pink dangdut? Haruskah…?

Namun, Nichan gak punya pilihan lain. Biar gimana, itu oppa, gua. Biar gimana, dia tetep orang yang punya silsilah keluarga sama gua! Tapi…..euuhhh, geli abis ngeliatnya. Mana dia terlihat bahagia make daster, lagi. Batinnya sembari mengumpulkan keberanian.

Akhirnya keberanian itu muncul. Dengan rasa dongkol pada oppa-nya yang mau aja ikut lomba ini, Nichan menunjuk ke arah Leeteuk yang entah kenapa harus berada di barisan paling depan. “Itu…..oppa-ku,” Pasrah. Terserah deh apa kata Ara nanti.. Toh dia tau kalau ini semua karena lomba.

Ara celingukan, nyari orang yang ditunjuk sama Nichan. Terlihatlah makhluk berambut lurus agak kecokelatan yang tengah asik narik-narik ujung roknya karena kedinginan. Ara diem, berusaha keras supaya gak langsung ngakak di depan Nichan yang terlihat empet setengah idup. “Euuhhh.. Daster ijo bulet-bulet pink?” tanya Ara, ragu.

Nichan ngangguk. “Iya, yang itu.. Huweeee malu parah,” Ia menutup mukanya yang mulai merah dengan kedua tangannya.

Belum sempet Ara menenangkan Nichan, Daeri datang membawa tiga gelas teh manis ‘Kamplong’ di kantong kresek.  “Unni? Leeteuk-oppa ikutan?”

Mengambil es teh manis jatahnya, Nichan pun berkata, “He-euh! Sebel banget ngeliatnya, itu kan daster punya mama.. Kok bisa-bisanya ada di dia!”

Ini merupakan sebuah misteri. Tapi sebetulnya bukan cuma itu aja. Misteri terbesar adalah darimana para cowok kece itu mendapat daster ala ibu rumah tangga? Bahkan di antara mereka ada yang berdaster motif bunga, batik pekalongan, babi warna pink, semangka, shinchan, dan lainnya.

Kita biarkan saja pertanyaan ini terus menjadi sebuah pertanyaan.

“…..lupain aja, unni.” Kata Daeri yang ikutan Ara mengpuk-puk kasihan pundak Nichan yang terlihat ngenes. Betapa beruntungnya Nichan punya dua sahabat yang mengerti keadaan mentalnya yang kini semakin terpuruk begitu melihat Leeteuk dadah-dadah-girang ke arah mereka bertiga.

Sementara tiga yeoja kucrut kita langsung merinding disko melihatnya. “Huweee… Dia nyadar kalau aku di sini..” Muka Nichan semakin merah karena malu. Gimana enggak? Kini hampir semua yang berada di sekitar Nichan langsung ngeliat ke arahnya sambil cengar-cengir. Kadang berbisik “itu adeknya? Kasian ya.. Hihihi..” atau “wah dia punya adek, ternyata!” dan ada beberapa yang; “kok kayaknya adeknya lebih sangar ya?”, “gua baru liat tuh. Anak baru ya?”, “eumhh.. Adek ipar gua dong cyiin~” dan beberapa bisikan lainnya yang bikin Nichan pengen kabur dari situ.

Dengan satu pelototan maha-dahsyat Daeri featuring Ara, orang-orang yang nengok ke arah Nichan pun langsung pura-pura sibuk dengan urusan masing-masing. Daripada dimakan sama dua cewek mirip singa laper gitu.

“Jadi itu yah, oppa-mu. Sayang aku ngeliatnya pas penampilannya lagi…….” Ara gak perlu melanjutkan kata-katanya lagi. Satu cengiran idiot dari mulutnya udah cukup menjelaskan semua pada Nichan-Daeri. Mereka berdua mengangguk berbarengan.

“Tau tuh.. Oppa payah. Mau-maunya ikutan lomba ini..” Gerutu Nichan sambil monyong-monyong. Tapi ia melanjutkan, “Untung Daesung-oppa gak ikutan, yah?”

Mulut Daeri yang tadinya lagi nyeruput teh langsung memble. “Siapa bilang? Tuh.. Yang pake daster kepik,”

Kepala Nichan dan Ara mencari-cari sosok yang disebutkan Daeri di antara puluhan daster aneh bin ajaib yang udah pergi ke tempat masing-masing untuk bersiap memulai lomba. Dan itu dia! Kang Daesung dengan daster merah muda bermotif kepik, berada di antara lautan namja gak oke sedang bercengkrama dengan teman-teman sekelasnya.

“…..gak Leeteuk-oppa, Daesung-oppa, dua-duanya keliatan bahagia, ya?” Nichan terlihat lebih terhibur kini. Paling enggak, ternyata bukan oppa-nya doang yang idiot.

Ara, merasa takjub dengan kedua oppa dari sahabat barunya, gak bisa ngomong apa-apa lagi selain, “Kalian gak mirip sama oppa kalian deh.. Hahaha! Daeri nih yang keliatan beda banget,” ujarnya.

“Iya, banyak yang bilang begitu! Kyuri-unni aja juga ngomong gitu kemaren pas kita lagi di ruang siaran,” Nichan menjelaskan sambil menenggak habis tehnya sekali sedot. Luar biasa. Kemampuan yang belum tentu dimiliki bahkan oleh vacuum cleaner mahal sekalipun.

Daeri pun mukanya makin abstrak ngedenger komentar Ara. “Emang. Daesung-oppa tuh sama semua orang ramah banget, kalau aku sih males, ngapain juga—“

Sebuah melodi indah yang mengalahkan Berlin Symphony Orchestra muncul dan padang rumput hijau nan gemerlap terbentang luas, memotong perkataan Daeri yang belum selesai. Disertai dengan kelopak bunga-bunga Dafodil bercambur Lily berterbangan diiringi dengan burung-burung gereja mungil yang menyenandungkan irama harmonis. Pelangi tujuh warna terlihat jelas diantara sungai-sungai berair jernih. Kenapa semua itu tiba-tiba hadir dalam narasi author? Karena ada satu orang yang bisa membuat semua itu terjadi dalam satu waktu. Kris.

“AAAAAAAAAAHHHHH…………….!!!!!”

“ITU KRIS-OPPA…!!!”

“KYAAAHHH…!!”

“ASAJGDJAWLFGAIUFGEKFG!!!!!!”

“GANTENGNYAAAAA……………!!!!”

“KYAAAA KRIS-OPPA, KYAAAAA…….!!!!”

Satpam-satpam berbodi Rambo berhati Rampunjabi langsung menghalangi para cewek yang menggila dengan kehadiran Kris yang sedang berjalan ke tengah lapangan dengan peluit tergantung di leher. Rupa-rupanya dia menjadi wasit di pertandingan pertama arena 1, yaitu antara 1-D melawan 2-B!

Spontan para pemain lomba futsal make daster menjadi semakin empet. Gile! Udah gua make daster, yang jadi wasit kayak beginian, lagi! Gimana gua mau keliatan ganteng?! Batin setiap pemain, termasuk Baekhyun Chanyeol yang udah stand-by di posisi masing-masing. Mereka ditunjuk sebagai penyerang. Kai dan Yongguk sebagai bek, dan Zelo sebagai kiper. Kemana sisanya? Tentu saja duduk di bangku cadangan menunggu giliran mereka tampil.

Sebagai penyerang yang baik, Baekhyun dan Chanyeol udah siap berada di tengah lapangan. Mereka masih nungguin senior mereka —yang rempong dengan dasternya karena kependekan— dengan sabar.

“Oi Baek. Kenapa harus dia sih yang jadi wasit? Gua keliatan kayak kodok banget nih di samping tuh orang,” Chanyeol mengusap keringat di dahinya. Belum apa-apa dia udah keringetan gegara teriakan cewek-cewek yang terlalu heboh bikin suasana makin panas. Itulah kehebatan fangirl! Yeah..!! Lho.

Baekhyun berdecak kesal sembari bertolak pinggang. “Mana gua tau! Lu pikir gua gak ngerasa gitu? Gua terlihat gembel banget.. Mana pake daster pula,”

Sorakan para gadis semakin menggarang begitu Kris dipanggil sama guru olahraga kelas tiga untuk segera memulai pertandingan pertama. Pas Kris mengangkat jempolnya untuk menandakan sebentar lagi mulai, beberapa yeoja nangis-nangis.

“AAAH, JEMPOLNYA AJA GANTENG….!!!!”

“HUWAAA KRIS-OPPAA…!!!”

“PLIS SENTIL JIDAT GUA DENGAN JEMPOL INDAH ITU…!!”

“HUWAAAAAA KEREEENN….!!!”

Memutuskan untuk nyuekin rasa menyedihkan mereka yang semakin menjadi-jadi, Chanyeol menepuk tangannya sekali dengan keras. “Hoh! Biarin aja! Yang penting kita menangin nih lomba!”

Semangat Baekhyun pun ikut terbakar mendengar Chanyeol yang mendadak dangdut. Eh salah, mendadak penuh tenaga. “Yo’i. Kita kalahin tuh kelas dua!”

Baekhyun menjulurkan tangannya ke Chanyeol, yang dengan segera disambut oleh sahabatnya itu. Merasa kalau pemainnya bukan cuma mereka, Chanyeol memanggil yang lain, bahkan pemain cadangan sekalipun.

“Oi, kumpul dulu semuanya! D.O! Lu juga! Yang di bangku cadangan, sini!” Bagaikan pentolan, Chanyeol menyuruh pemain futsal-daster kelas 1-D untuk berkumpul. Dengan malu-malu, yang lain menghampiri kedua pasangan bego itu. Kecuali Yongguk dan Himchan yang punya sifat sama minusnya dengan mereka berdua.

“Yosh… Kita menangin tuh hadiah makan gratis di kantin dua bulan!” Yongguk berkata dengan suara ngebas. Tangan berotot. Rambut agak ungu. Alis mata yang keliatan galak. Dan bibir yang agak tebal. Biasanya penampilan itu disukai oleh lumayan banyak gadis yang melihatnya. Dengan daster kupu-kupu lagi ngisep madu? Itu beda lagi urusannya.

Himchan, yang terlihat lebih tampan dari Yongguk pun menumpukkan tangannya di atas yang lain dengan semangat membara. “Yes..!! Pokoknya kita harus dapet!”

Baekhyun dan Chanyeol terharu. Ternyata selain mereka berdua, ada juga anak sekelas yang otaknya gendeng! Mungkin ini hikmah dari ikut lomba terkutuk ini? Mengetahui adanya sesama spesies dari mereka?

“Yohaa! Kita bikin babak belur siapa aja yang menghadang kita!!” Baekhyun teriak. Tapi begitu ia sadar bahwa suaranya terlalu keras dan beberapa pemain kelas dua langsung melotot ala setan ke arahnya, ia langsung cengengesan dengan udiknya. Dasar bego.

Ketika semua tangan para pemain 1-D udah menumpuk, Chanyeol mengambil tindakan. “Jangan keras-keras, koplak.. Kalau mau ngumumin yang kayak begitu harusnya pelan-pelan aja. Dasar pe’a,” Semua pemain langsung menahan ketawanya, termasuk Sehun yang dari awal chapter gak pernah tersenyum. Baekhyun cemberut dan ngomel-ngomel dengan suara kecil yang isinya makian untuk Chanyeol. Kemudian Chanyeol melanjutkan tanpa menghiraukan pasangan lawaknya itu, “Nah, kita sebenernya gak usah fokus sama hadiahnya, soalnya nanti kita malah jadi gak konsen. Ya meskipun itu yang bikin kita mau ikut lomba tolol ini sih… Eniwei, kita harus fokus sama kerja sama untuk ngalahin mereka. Gua percayain gawang ke…..”

Merasa bahwa Chanyeol melihat ke arahnya tapi ia belum memperkenalkan diri, Zelo pun berkata, “Junhong.. Atau kalau mau, panggil aja Zelo.” Katanya dengan muka merah. Bukan. Bukan karena dia naksir Chanyeol apa gimana, tapi namja bernama Zelo itu sangat pemalu kalau berurusan sama orang baru. Apalagi orang barunya macem makhluk bernama Chanyeol.

Chanyeol nganggukkin kepalanya tanda mengerti. “Oke, Zelo. Gua percaya lu bisa jagain gawang layaknya lu bisa jaga keperjakaan lu,”

Chanyeol batuk begitu Baekhyun menyikut dadanya dengan cukup keras. Ia pun langsung cengengesan tanpa dosa.

Meskipun gak ngerti sama yang Chanyeol omongin, Zelo tetep manggut-manggut. Lalu pidato Chanyeol belum selesai dan berlanjut, “Kalau Zelo capek, D.O yang bakal gantiin. Dan kalau Yongguk yang capek, bisa capek gak sih lu?” Masih aja Chanyeol menanyakan hal tolol macem begitu di tengah-tengah keseriusannya.

Yongguk terkekeh. “Heheh.. Gak liat nih otot udah segede bajay?! Tenang aja, gua tahan lama kayak lampu pilips,” Dari perkataan Yongguk barusan, bisa diambil kesimpulan kalau anak 1-D gak ada yang punya otak waras.

Puas dengan jawaban yang sangat meyakinkan itu, Chanyeol meneruskan, “Gile bener, lu! Macho abis! Sip dah! Nah, kalau Kai yang capek, Sehun bisa gantiin—“

“Mending aku mati kecapekan daripada harus ngebiarin Sehun main gantiin aku,”

Tanpa ba-bi-bu-benjol, Kai langsung memotong ucapan Chanyeol begitu nama Sehun disebut. Semua pemain langsung cengo —kecuali Sehun yang sedang tersipu malu— mendengarnya. Chanyeol jadi gak bisa ngomong apa-apa lagi. Mulutnya nganga dengan lebar dan mukanya jadi gak keruanan. Ketika pikirannya udah balik, ia berdehem dan melanjutkan,

“Ehem… Yowes, Kai. Lu digantiinnya sama Daehyun. Kalau Sehun jadi kiper?” Anggukkan dari Kai membuat Chanyeol yang tadinya sempet kaget langsung kembali pede. “Sip! Kalau gitu, D.O, Himchan, dan Tao gantiin gua atau Baekhyun yah, buat jaga-jaga aja kalau-kalau gua atau bocah tolol ini pingsan,”

Kaget campur gak terima, Baekhyun langsung manyun-manyun. “Eh, sialan lu. Kenapa jadi bawa-bawa gua yang daritadi adem ayem begini?!” Lagi-lagi yang lain cuma bisa ketawa ngeliat dua cowok kurang dibeLAY ini berantem.

“Ehehe.. Bacon, jangan marah duns~ Nah, lanjut. Intinya, kita harus utamain kerjasama, ya! Jangan sampe diantara kita ada yang gak ikut main. Gua pengen semuanya ikut ambil peran di sini! Jangan biarin daster norak ini ngalangin keinginan kita buat menang!!”

Akhirnya di saat-saat terakhir perkataan Chanyeol bisa membakar semangat seluruh pemain 1-D. Mereka memiliki kepercayaan diri yang sulit untuk ditaklukkan kini dan siap untuk melawan senior dengan daster mini mereka.

“1-D…. MENANG!!!”

Teriak semua pemain 1-D sembari melontarkan tangan mereka ke atas berbarengan. Tepuk tangan penonton semakin meriah ketika dua pemain bersiap di posisi masing-masing dan karena Kris lagi di pinggir lapangan, sorakan mereka semua benar-benar tulus untuk menyemangati para pemain futsal.

Hal tersebut gak berlangsung lama. Begitu Kris masuk lapangan, tentu saja jeritan heboh mereka hanyalah untuk manusia tampan itu.

“Yah elah.. Ganti aja napa, ganti wasitnya..” Chanyeol bergumam pada Baekhyun di tengah lapangan.

“Bener-bener dah, kayak gak ada wasit lain aja,” Baekhyun juga gak bisa menyembunyikan kekecewaannya karena keberadaan Kris membuat seluruh pemain terlihat seperti lumpur dan Kris adalah mutiara.

“Pasti tuh bocah-bocah sangar juga ikutan gila gara-gara Kris, deh,”

Baekhyun menoleh kepada sahabatnya itu. “Siapa? Nichan Daeri Ara?”

Chanyeol melirik kea rah Baekhyun dengan tatapan ‘lu-kayak-gak-tau-aja-maksud-gua-yang-mana’. “Siapa lagi..”

Dan benar saja, nun beberapa meter di sana, trio yeoja bertampang heavy rotation berhati heavy metal lagi jejeritan kayak ayam kelindes truk semen.

“HEEEUUHHH-HEEEUHHHH. KRIS-OPPA LAGI. HEEEEUUUHH.” Daeri sesek napas dan gak bisa mengontrol suaranya.

“A-a-a-a-a-a-a-a-a-a-a-a gila-gila-gila-gila-ganteng-ganteng-ganteng-ganteng-banget-banget-banget,” Nichan sampai dalam tahap nge-rap.

“ASDFGHJJKKLAGDKERENBANGETASDFGHJKL.” Ara menggerogoti sedotan tehnya sampe berubah jadi permen. Lho, emangnya bisa?

“Kenapa sih-tuh orang-ganteng banget-a-a-a-a-a-a-a,” Pokoknya kalau yang gagap itu Nichan. Dodol emang tuh anak.

“HEEEEUUUHHH. GAK TAU. HEEEUUUUUHHH.” Daeri masih setia dengan sesek napasnya yang cuma terjadi kalau lagi grogi akut.

“ASDFGHJKL ITU KRIS-OPPA MAU NIUP PELUIT ASDFGHJKDHWRKB…” Gemeteran, Ara menunjuk ke arah Kris yang lagi bersiap-siap meniup peluit tapi gak jadi.

Mari kita tinggalkan makhluk-makhluk yang lagi masuk ke dunia mereka sendiri itu dan beralih pada pemain yang akan sebentar lagi memulai.

Apa yang membuat Kris gak jadi meniup peluit? Oh, ternyata ada dua biang kerokan yang masih aja bermesraan di tengah lapangan. Dan mereka adalah Baekhyun-Chanyeol!

“…tapi menurut gua ya mereka pasti lagi gagap-gagap gitu deh kalau ada Kris.” Tebakan Baekhyun benar sekali.

Chanyeol manggut-manggut. “Iye, apalagi Nichan. Si Daeri sama Ara juga pake ikutan segala, gak abis pikir gua kenapa cewek-cewek itu lebay banget sama Kris?”

Lagi asik-asik ngerumpi di tengah lapangan, tiba-tiba Kris muncul di samping Chanyeol. “Udah siap belum?” tanyanya dengan suara berat yang mampu membuat gadis-gadis pingsan. Hehe gak deng, paling ngejerit doang.

Shock, Chanyeol lompat sedikit karena kaget dan memasang muka paling idiot yang pernah ia perlihatkan. “WUOH! TAMPAN BANGET! E-eeuuhh.. Maksud saya, udah hyung,” Ia terkejut melihat sosok Kris yang begitu dekat dengannya dan malah tanpa sadar mengungkapkan perasaannya. Bego sekali.

Kris tersenyum simpul dan menepuk pundak Chanyeol. “Oke, aku mulai ya pertandingannya,” dan ia pun memanggil perwakilan kelas 2-B untuk melempar koin, memutuskan siapa yang akan kick-off duluan.

Sementara Nichan-Daeri-Ara, mereka tak luput dari kejadian itu. “A-A-A-A-A-A-PUNDAK CHANYEOL-DIPEGANG-KRIS-OPPA-A-A-A-A,” Nichan semakin jago nge-rap dan bisa ngalahin GD.

“ASDFGHJKLSHSEOIHGE BEGITU SELESAI PERTANDINGAN PUNDAK CHANYEOL HARUS GUA PEGANG-PEGANG AASDSJKHSKEFKF!!” Sedotan Ara makin gak jelas bentuknya.

“HEEEUUUKKKKK. HEEEUUUUHHHHKKKK COBA GUA IKUT MAIN HEEEUUUHHHKKKK…!!” Daeri terdengar seperti orang asma yang butuh napas buatan dari Kris. Lho. Itu sih author juga mau huhuhu… *dikeplak pembaca*

Sementara di tengah lapangan……

TING!

Koin bergambar monyet menghadap ke atas. Itu berarti kelas 1-D akan memulai kick-off terlebih dahulu! Baekhyun dan Chanyeol pun ber-tos ria dan bersiap untuk menendang bola ketika Kris meletakkan bola tepat di tengah-tengah dua namja o’on itu.

Peluit dibunyikan dari mulut indah Kris, menandakan bahwa pertandingan pun dimulai. Penonton yang perhatiannya daritadi tertuju sama wasit paling menawan itu kini sepenuhnya menyoraki pertandingan dan para pemainnya yang anggun-anggun-jijay. Tentu saja penonton yang paling heboh berasal dari teman sekelas masing-masing kelas.

“AYOOOOO 1-D!!!!”

“ZELOOO….!”

“KAAAAIII….. KYAA KYAA..!!”

“KIPER KELAS SATU-NYA IMUT BANGET DEH…!!”

“YANG DASTER BEBEK LUCUUUU…!!”

“Kaaaiii~! Liat ke sini doongg~!!” Jelas-jelas lagi konsen ke pertandingan.

“YANG PAKE DASTER PUCCA CIHUY BANGET NOH!! MIRIP BANCI SALON! HAHAHAHA!” Tentu saja yang dimaksud dengan penonton random barusan adalah Chanyeol.

Cuek bebek, Chanyeol terus berlari sambil menggiring bola ke depan dengan susah payah. Dasternya terus-terusan terangkat dan terpaksa ia harus lari sambil narik-narik ujung roknya. Sial! Perasaan tadi gak kayak gini deh! Apa gara-gara gua robek seidikit yak? Pikirnya sambil mencari celah untuk ngegolin. Tapi sayang, dua bek segede hah-hoh menghadangnya. Ia terpaksa mengoper pada Baekhyun.

“Bacon!”

Orang yang ia panggil dengan sigap menerima umpanannya. Tapi baru sebentar ia menggiring bola, salah satu bek lawan merebutnya dengan gesit. “Buseh! Gede-gede-cabe-keriting tuh orang! Larinya cepet banget!” ujar Baekhyun tanpa mempedulikan orangnya bakal denger apa enggak. Dengan panik Baekhyun dan Chanyeol berusaha mengejar bola kembali. Berhubung mereka adalah penyerang dan Chanyeol udah bilang kalau dia percayain gawang ke Zelo, mereka pun harus tetap di posisinya.

“Yongguk! Kai! Awas!” Teriak Baekhyun dan Chanyeol begitu pemain berbadan bongsor namun cepat dari kelas 2-B itu udah siap-siap nendang ke gawang.

“Tenang, biar gua hadepin!” Dengan suara ngebas sembari narik-narik roknya ke atas, Yongguk siap menerkam lawan memakai otot yang menjadi kebanggaan itu. “HEYAHHH!!” Ngerebut bola apa silat, bang? Eniwei, bolanya sukses kerebut dan sorakan anak 1-D semakin meriah.

“AYOOO!!”

“YONGGUK KEREENN!!”

“MAJU T ERUUUSS!!”

Dan tentu saja, para tokoh utama yeoja kita yang sudah kembali waras ikut mendukung sepenuh hati kelas tecinta mereka.

“BACON TOLOL! CHANYEOL SINTING! KALAU GAK MENANG GUA CINCANG LO!!” Daeri kembali ganas. Dengan kedua tangan terangkat sambil lompat-lompat, dari jauh ia terlihat seperti bocah pengen ngambil balon yang nyangkut di pohon. Sungguh kasihan.

“KALAU GAK MENANG, GAK GUA KASIH PERMEN GRATIS LO SEMUA!! MAJUIN TUH SENIOR!! AYO~! AYO~!” Sifat asli Ara yang ternyata gak jauh beda dari Daeri —baca: geragas— akhirnya keluar. Mendengar perkataan Ara, Nichan dan Daeri gak bisa tinggal diem.

“Euh.. Ra? Tapi aku sama Daeri tetep dikasih permen kan?” Nichan gak rela kalau sampe dia gak bisa menerima permen gratisan lagi.

Ara mengangkat jempolnya. “Tenang, lu berdua tetep gua kasih..” katanya sambil naik-naikkin alis dengan najong. Nichan dan Daeri pun bernapas lega. “Untung deh..” kata Daeri.

“Ahahaha.. Horee~! Horee~! Ayo semuanya~! Aheeeyy~! Eyaaa~!!” Kalau yang sorakannya lembut dan terkesan agak udik gitu pastilah keluar dari mulut Nichan. Mereka bertiga pun kembali menyemangati 1-D yang gencar menyerang senior mereka. Kai, yang seharusnya jadi bek malah ikutan maju membantu Baekhyun Chanyeol karena ia merasa Yongguk bisa jadi bek sendirian. Dan ternyata Kai jago banget main bolanya! Sontak cewek-cewek makin histeris melihat sisi lain kekerenan seorang Kai yang baru terlihat di lapangan itu.

“ADUH!! KAI KEREN BANGETTT!!”

“Udah ganteng, jago main bola, pula!! KYAAA KYAA!!”

“KAAAAIII…!!”

“AKU PADAMU, KAAII~~!!”

“ GUA GAK PEDULI KALAU LU MAKE DASTER! LU TETEP GANTEENG!”

“AYO KAAAIII~~!!!”

Merasa bahwa begitu Kai maju ke depan peluang mereka untuk nyetak gol lebih banyak, Baekhyun dan Chanyeol semakin pede. Mengoper bola pada Baekhyun, Kai pun langsung lari melewati beberapa pemain lawan secepat kilat. Baekhyun langsung berlari menggiring bola dan ketika tiga orang pemain lawan berlari ke arahnya, ia memanfaatkan celah kecil untuk ngoper bola pada Kai.

“Kai!” Panggil Baekhyun agar namja ganteng rupawan itu nyadar kalau bolanya buat dia. Begitu ia menerima bola, ia langsung menendang kea rah gawang. Dan masuk!

Anak-anak 1-D makin heboh bin hebring. Baekhyun dan Chanyeol pun langsung lompat ke arah Kai dan dengan gak tau diri minta gendong sama namja asoy yang baru aja nyetak gol itu. Udah pastilah Kai gak bisa gendong dua-duanya sekaligus, apalagi dua-duanya berat di dosa karena kebanyakan ngecengin orang. Tapi wajah yang terlihat dari muka Kai tidak terlihat menderita, malah sebaliknya, ia terlihat sumringah. Teriakan para murid yang heboh ngalahin penonton-penonton di konser metal. Semuanya tepuk tangan dan terlihat bahagia. Tapi tentu saja anak kelas 2-B-nya gak demen.

“AAH! YANG SERIUS DONG…!!”

“AYOO BALES MEREKAAA!”

“HAJAR SEMUANYAA! TAPI JANGAN YANG JADI KIPER ITUU!”

Sementara sorakan bertolak belakang terjadi di sisi lain.

“KAAAIIII!!”

“LU MAUNYA APA SIH?! GANTENG IYA, MAIN BOLA JAGO! AAAA…..!!!”

“KAI KEREENNNN….!!!”

“AYOOO CETAK GOL LAGIII…!!”

Tak lupa, Nichan Daeri Ara pun takjub dengan pencetak gol barusan.

“Wah! Aku gak nyangka kalau si Kai-Kai itu jago main bola!” kata Nichan sambil lompat-lompat.

Daeri dan Ara pun setuju. “Iya! Dia keliatan pendiem banget sih di kelas.. Ternyata keren juga ya kalau lagi main bola gini?” Ara tepuk tangan dan suaranya harus agak dikencengin sedikit supaya kedengeran.

Baru aja Daeri pengen ikut ngomong soal Kai, bunyi berdenging yang kencang pun terdengar di lapangan. Penonton sempet heran sedikit, begitu juga dengan para pemain futsal yang berada di lapangan. Terdengarlah bunyi kresek-kresek dari speaker dan kemudian…

“HOREE! SATU DE NYETAK GOL! HOREEE!!”

Plak!

Nichan, Daeri, dan Ara mengeplak jidat mereka masing-masing dengan kencang. Gimana enggak? Yang barusan ngomong pake toa itu adalah suara mentor mereka sendiri. Tentu saja mentornya bukan mentor yang memiliki muka angel dan senyum sejuta watt.

“UGHH… Kemaren dia protes karena Baekhyun ama Chanyeol make mike seenaknya. Eeeh, sekarang dia sendiri begitu..” Ara gak abis pikir sama kelakuan si kucing garong. Maksudnya, Kyuri.

“Kyuri-unni dodol.. Kyuri-unni dodol…” Nichan geleng-geleng kepala, lelah dengan kelakuan mentor 1-d yang sama minusnya sama mereka.

“Demi apapun yah, aku hari ini belum ngeliat dia. Begitu muncul langsung bikin kacau gini..” Daeri menatap sinis ke sekelilingnya, mencari sosok gadis berambut panjang bergelombang yang mukanya kayak lukisan picaso itu; abstrak.

“Gak muridnya, gak mentornya, 1-D itu caur semua ya?” Perkataan Nichan disambut dengan anggukkan kepala dari dua sahabatnya.

Para pemain futsal yang berasal dari kelas 1-D pun cengengesan. Mereka juga tau betul suara siapa barusan yang cuma kedengeran beberapa detik dari speaker. Kayaknya sih sekarang orangnya lagi diomel-omelin gegara ngambil alih mikrofon sembarangan. Keberadaan Kyuri pun langsung menghilang secara misterius.

Chanyeol nyengir ke arah Baekhyun. “Mentor siapa sih tuh? Otaknya gak beres banget..”

Baekhyun mengangkat bahunya sambil nahan ketawa. “Bukan gua! Mentor gua cuma Suho-hyung seorang..”

“Kemaren ngomelin gua sama elu, sekarang dia ikutan..” Chanyeol dan Baekhyun langsung ketawa dengan jumawanya sambil berlari mengambil posisi di tempat semula.

Setelah 1-D nyetak gol, otomatis bola menjadi milik lawan dan kipernya harus melempar bola tersebut ke pemainnya. Begitu bola dilempar, situasi semakin panas. Pemain kelas 2-B makin bernapsu untuk nyamain kedudukan, atau yang lebih bagus lagi, ngalahin lawan mereka yang masih anak baru ini. Sedangkan anak 1-D semakin pengen nyetak gol lebih banyak lagi. Pertarungan pun berlangsung semakin sengit!

Hingga akhirnya babak pertama selesai, skor tetap 1-0. Beruntung Zelo ternyata punya bakat menangkap seperti si Hap dalam iklan aksis. Baekhyun dan Chanyeol pun tanpa diduga-duga jago ngegiring bola dan ngasih umpan. Yongguk, dengan otot di tangan plus tampang garang juga berjasa dalam menghadang setiap lawan yang datang menghadapinya. Eya sadap. Serta yang gak usah ditanya-tanya lagi, Kai, yang menjadi bintang bersinar di pertandingan ini. Para pemain kelas 1-D sangat sempurna untuk jadi Dream Team dan seolah hadiah sudah berada dalam genggaman. Tapi sayang, Zelo, yang ternyata seumuran dengan Daeri itu sudah mulai kelelahan. Begitu juga dengan Kai. Terus-menerus menyerang ke daerah lawan membuatnya capek. Kenapa BaekYeol gak ngerasa lelah? Ini menjadi misteri kedua di fanfic ini….

“Hosh…. Hosh.. Gimana, nih? Zelo, boleh kan..digantiin sama…..Sehun? Hosh.. Baydewey, dia kemana?” kata Baekhyun dengan susah payah karena lagi keabisan napas. Ia menoleh ke arah Kai untuk meminta perizinan dari Kai supaya Sehun boleh main, seolah-olah Sehun adalah pacarnya Kai, sampe harus minta ijin dulu.

Chanyeol pun ikutan menunggu jawaban dari Kai dengan napas terengah-engah. Begitu Kai mengangguk, mereka berdua langsung bernapas lega. “Aku gak tau dia kemana, paling ke kamar mandi.. Tapi sekarang yang gantiin aku siapa?” tanya sang pencetak gol sembari ngelap keringat di dahi.

Ragu-ragu, Tao mengangkat tangannya. “Eng.. A-aku bisa,”

Pandangan semua pemain tertuju ke arah namja berdaster panda itu. Mereka pun seolah dapet pencerahan. Sepertinya Tao orang yang cukup atletis dan bisa diandalkan dalam olahraga? Chanyeol ngangguk-ngangguk. “Yaudah, lu aja yah yang gantiin.. Yongguk, lu mau diganti gak?”

Dengan mantap orang yang namanya dipanggil itu menggeleng. “Gak usah. Ini sih gak ada apa-apanya dibanding sama latihan gua tiap hari,”

Baekhyun dan Chanyeol merinding. Masalahnya begini aja udah capek banget, emang latihan Yongguk yang dia kerjain tiap hari secapek apa?  “Widih, mantap lah.. Oke banget lu, bro!”

Garuk-garuk kepala karena tengsin abis dipuji, Yongguk cengengesan. “Tapi, lu sendiri gimana? Mau diganti gak? Baekhyun juga..” Yongguk menunjuk pada pasangan lawak kelas secara bergantian. Chanyeol ikutan geleng-geleng kepala.

“Gua gak usah deh, masih pengen main.. Elu, Con?”

Masih ngos-ngosan, Baekhyun tiduran di bangku pemain sampe-sampe ia lupa kalau lagi pake daster. Beberapa cewek yang berada di sisi lain lapangan langsung histeris dan nunduk-nunduk ngintip karena celana pendek Baekhyun nyaris keliatan. Dasar pada centil dan gak mau ngelewatin kesempatan bagus. *author ngiri setengah idup* “Boleh deh.. Siapapun, gantiin gua,” ujarnya, lirih.

Dengan semangat membara, Daehyun langsung menawarkan diri. “Aku aja yang gantiin!!”

Begini nih yang gua demen, semangat muda yang berkobar-kobar untuk dapet hadiah makan gratis! Yeahh! Batin Chanyeol dengan mlekek. Ia pun mengangkat jempolnya dan nyengir-nyengir puas. “Oke, lu bareng gua ntar ya, nyerangnya!”

Daehyun meng-iya-kan dan langsung melakukan pemanasan bersama Tao. Tidak lama, Sehun datang ke tempat pemain 1-D berkumpul setengah berlari. Ada yang aneh dari dirinya. Muka Sehun terlihat…merah?

“Sehun, kamu gantiin Zelo main, ya.. Kamu jadi kiper aja yang gak banyak gerak,” bisik Kai ketika Sehun berada di sampingnya. Sehun tidak menjawab, ia hanya mengangguk, tapi semua itu cukup bagi Kai untuk membiarkan Sehun pergi bermain. Sebetulnya Kai ingin sekali menanyakan kenapa mukanya merah dan terlihat grogi, tapi ia memutuskan untuk nanyain hal tersebut nanti setelah pertandingan selesai. Baekhyun dan Chanyeol melihat hal barusan. Mereka bertatapan dan saling mengangguk. Dalam pikiran mereka, mungkin Kai abis bilangin Sehun untuk main di babak kedua ini.

Mengumpulkan tenaga mereka yang sempat terkuras, para pemain 1-D menenggak habis minuman masing-masing, sampai peluit tanda babak kedua dimulai ditiup oleh wasit terindah sepanjang sejarah perfutsalan Strodes.

Pertandingan babak kedua berlangsung sengit. Untunglah, meskipun Kai sudah tidak bermain, tapi pemain yang menggantinya sama jago dengan Kai, yaitu Tao. Berhubung dia adalah murid perguruan silat Wo Ai Ni yang dibanggakan dan sanggup berlari dari Cina sampe Korea, gerakannya sangat luwes dan tiga gol pun berhasil ia cetak. Penonton berasa lagi nonton shaolin soccer.

Anak-anak 1-D langsung bersorak ramai bahagia begitu hasil pertandingan menunjukkan angka 4-2.

* * *

Berhubung eni fic bukan fanfic soal olahraga dan udah kepanjangan tapi belum kelar juga, untuk menyingkatnya, author akan langsung mempercepat jalan cerita. Okeh?!

1-D yang terus-terusan memenangkan pertandingan dari awal dengan mulus, pada akhirnya mereka harus menyerahkan impian mereka untuk makan gratis selama dua bulan di kantin kepada kelas 3-B. Seluruh pemain futsal-dasternya kini telah berganti jadi waras lagi dengan seragam masing-masing ketika mengambil hadiah tersebut di atas panggung.

Sebenernya tadi Chanyeol, sebagai perwakilan dari 1-D telah mengambil hadiah untuk juara kedua. Yang sebenernya agak gak guna; panci penggorengan. Tapi biarlah, masih lebih mending daripada hadiah juara tiga, boneka barbie.

Acara penutupan MOS hari ini ditutup dengan api unggun yang dinyalakan di tengah lapangan dan berdansa di sekelilingnya.

Author gak salah ketik kok; berdansa.

Gak usah pake tuxedo keren atau dress yang gemerlapan, acara dansa ini sangat sederhana. Cuma pake seragam doang. Tapi karena suasana malam di Strodes yang syahdu dan tentram, para murid pun terbawa suasana romantisnya dan sudah banyak sekali yang dansa memenuhi lapangan Strodes. Murid-murid cewek mati-matian ngajak Kris buat dansa. Namun apa daya? Susah sekali orang itu ditemukan. Di kelas-kelas, di kamar mandi, di lapangan, di dalem tong sampah, di dalem jaket kepala sekolah, di balik semak belukar, tapi sosok tampan bin rupawan bin aduhai alamak itu tak kunjung ditemukan. Jadilah para gadis yang kecewa berdansa dengan teman sekelas masing-masing. Bahkan ada juga senior yang jadian di acara ini, alhasil sorakan heboh sempat terjadi disekitar mereka. Tetapi kini murid-murid, baik kelas satu, dua, dan tiga, sedang asik menikmati acara dansa mereka dengan pasangan orang. Eh, dengan pasangan masing-masing.

Tentu saja, kecuali para tokoh utama kita.

“Gua bete,” Baekhyun, yang Alhamdulillah wa syukurilah udah balik jadi cowok tulen lagi, menggerutu sambil memeluk lututnya dan duduk di pinggir lapangan. Dia gak sendiri, dia ditemani oleh Chanyeol yang udah balik normal lagi kayak Baekhyun dan juga mentor kesayangan mereka, Suho. Serta tak lupa, para yeoja semprul kita, Nichan, Daeri, Ara, dan kali ini ada Kyuri. Mereka kini tengah bersama-sama menghabiskan waktu hanya dengan melihat ke arah para murid dan guru yang sedang berdansa di lapangan.

“Gua juga,” Chanyeol menjawab dengan posisi duduk yang sama.

Suho, mengeluarkan senyumannya yang dari hari ke hari makin silau dan menghabiskan banyak watt, menepuk pundak Baekhyun dan Chanyeol yang berada di kedua sisinya. “Udahlah, jangan pada sedih gitu.. Toh kalian udah bertanding dengan sportif banget. Dan aku liat dari ruang guru, kalian mainnya semangat banget! Sampe-sampe tadi roknya Chanyeol keangkat dikit yah?” Selesai ngomong, Suho langsung menutup mulutnya. Ah, gimana sih? Kan lagi pengen menghibur anak ini, kok aku malah ingetin dia soal yang tadi..?! Batin Suho yang sangat bertolak belakang dengan batin-batin lain yang pernah ada di ff ini.

Dibilangin begitu, mulut Chanyeol langsung memble, sementara yang lainnya cekakakan. “Iya, hyung.. Malu abis..” Nada bicara Chanyeol terdengar sedih dan merana. Teman-temannya jadi merasa gak enak karena udah ngetawain biang kekacauan ini.

“Santai aja kali, Yol. Namanya juga kita gak biasa make daster, pasti ngerasa gak enak lah.. Apalagi sambil main futsal kayak tadi, lu juga udah keburu capek,” Omongan Baekhyun entah kenapa membuat Chanyeol jadi seneng banget. Gengsi buat ngakuin kalau Baekhyun udah bikin hatinya terhibur, ia memutuskan untuk diem aja dan gak bilang makasih. Daripada ntar dicengin homo lagi sama tiga bocah kacrut ini. Pikirnya. Ia akhirnya senyam-senyum sendiri dan memandang ke depan dengan tatapan lembut.

“Ciee.. Kalian berdua. So sweet banget deh,” Sambil ngunyah permen, Ara ngegodain pasangan itu. Tanpa Chanyeol membalas pun mereka tetep dicengin. Emang udah garis takdir mungkin.

“Sia’ul lu, Ra.. Gua kan cuma menghibur doang. Elu lagi pake diem doang!” Baekhyun misuh-misuh, ia merasa dikhianati oleh sahabatnya sendiri. Mereka semua pun ketawa-tawa.

“Eh.. Tapi tadi Kai jago banget ya, main bolanya? Gak nyangka juga lho aku..” Akhirnya Nichan mengambil topik kembali pada kejadian siang tadi.

“Iya bener! Aku pikir dia modal tampang doang, gak taunya jago main bola!” kata Daeri, yang duduk di antara Nichan dan Ara di pinggir lapangan.

“Gua juga gak nyangka! Tiba-tiba dia nyamperin gua sama Bacon dan bilang pengen ikut nyerang tadi, gua sempet kaget juga tuh..” Chanyeol ikutan ngomongin soal Kai.

“Tapi si Sehun itu juga lumayan jago loh.. Cuma gak keliatan aja karena dia jadi kiper doang.. Sayangnya dia terlalu pemalu, ya?” Kyuri, yang udah puas diomelin sama para guru dan beberapa osis gara-gara ngerebut paksa mike komentator, ikut bicara juga.

“Berarti, si Sehun itu kiper yang kuper dong? Hahaha…”

Hening.

Kyuri sih udah biasa ngedenger kejayusan Suho, tapi junior-juniornya itu lho.. Mereka bengong menatap Suho yang terkekeh sendiri dengan muka angel-nya yang bahagia. Baekhyun, Chanyeol, Daeri, dan juga Ara, mereka ngeliat ke Suho sambil bingung mau ngomong apa lagi.

“Ehm.. Lu pada gak tau sih yah.. Si Suho ini, paling terkenal sama lawakannya yang garing,” Merasa bahwa keheningan ini harus dihentikan, Kyuri pun menjelaskan kenyataannya pada murid yang pada detik ini resmi udah gak dia mentorin lagi karena MOS udah berakhir. Keempat anak 1-D itu pun mengangguk.

“O-ooh…” Ara cuma bisa menggumamkan satu kata itu.

“Hehe.. Emang yang barusan jayus, ya?” Suho garuk-garuk kepala. Bertebaranlah berlian-berlian dari rambutnya berhubung ia seorang angel.

“Aku baru tau, lho.. Ternyata Suho-oppa yang keliatan perfect banget ternyata…….” Daeri gak melanjutkan kata-katanya lagi.

“…hyung. Akhirnya aku tau kelemahan hyung. Aku jadi ngerasa kalau hyung itu emang manusia biasa!” Mata Baekhyun berbinar-binar dan wajahnya terlihat sangat bahagia. Sebaliknya, Chanyeol memandangnya dengan tatapan geleuh.

“Najis lu, Con. Emang lu pikir Suho-hyung apaan sih?” katanya sembari nempeleng kepala pasangan lawaknya. Baekhyun senyam-senyum salting sambil mengatakan, “Hehe.. Abisnya hyung keliatan sabar banget gitu sih, aku pikir kan gak ada kelemahannya—“

Baekhyun terdiam. Semuanya juga terdiam. Kenapa itu terjadi? Bukan, bukan karena ada Kris lewat.

Mereka baru sadar kalau Nichan, sejak Suho mengeluarkan lawakannya yang gak lucu, ia malah ketawa cekikikan lengkap dengan badan yang geter-geter.

“…Nichan?? Kamu ketawa?!” Kyuri memandang juniornya dengan tatapan ‘nih-anak-selera-humornya-gimana-sih-sebenernya?’

“Serius…??” Bahkan yang ngelontarin kegaringannya pun shock. Gak pernah seumur hidup ia melihat ada manusia normal yang ketawa karena ucapannya. Kini Suho berlinang air mata karena terharu. Akhirnya di dunia ini ada yang mengerti rasa humornya. Akhirnya ada satu orang yang bisa nerima lawakannya!

“Ahahahahahahah…!!!!” Nichan masih sibuk dengan ketawanya. Sahabat-sahabat Nichan masih sibuk dengan keheranannya. Ketawa Nichan gak kedengeran kayak orang lagi pura-pura, kok. Tapi yang barusan kan gak ada lucu-lucunya sama sekali.. Batin Daeri dan Ara. Kenapa mereka bisa memikirkan hal yang sama begitu? Apa jangan-jangan mereka sebenarnya adalah kakak adik? Keluarga yang terpisahkan ketika masih bayi? Kemudian secara tidak sadar mereka bertemu? *author kebanyakan nonton sinetron*

“Euuhh.. Hyung, hyung emangnya gak apa kalau dibilang jayus gitu sama Kyuri-noona?” Chanyeol memutuskan untuk ngebiarin Nichan dengan segala getar-getar di badannya. Soalnya kalau udah sekali ketawa, bocah udik itu bakalan susah berenti.

“Hehe.. Iya kok, lagian semua orang juga tau kalau aku ngelawaknya gak lucu..”

Bukannya sebel, Suho malah memaklumi orang-orang sekitarnya yang memanggil dirinya ‘jayus’. Sungguh sebuah sifat mulia yang hanya dimiliki oleh Suho dalam kasus ff ini.

Mereka menghabiskan waktu mereka dengan ngobrol banyak; soal Kyuri yang setelah bersorak untuk 1-D lewat mikrofon malah diomelin abis-abisan sama guru dan OSIS. Soal daster-daster bekas pake Baekhyun dan Chanyeol  yang munculnya misterius, hilangnya pun misterius. Kemudian ngomongin tentang Yongguk yang ternyata sama blekedet-nya sama BaekYeol. Tentang Tao yang hampir menghajar lawannya dengan jurus wushu yang ia miliki. Tentang bodyguard D.O yang diam-diam ngambil foto D.O lagi pake daster dari kejauhan. Dan sebagainya.

Masa orientasi siswa emang udah berakhir dan Kyuri-Suho pun udah gak jadi mentor mereka lagi. Tapi persahabatan yang terjalin antara dua mentor itu dengan kelima anak baru kupret pembawa masalah baru saja tercipta. Ratusan juta bintang di langit malam menjadi saksi terlahirnya satu kelompok yang kelakuannya tidak akan pernah normal, untuk hari ini, dan seterusnya. Tapi emangnya mereka peduli? Selama mereka bersama dan bahagia, apapun yang menghalangi akan dihadapi dengan suka cita.

_______________________________________

BONUS: Kenapa Sehun dateng-dateng mukanya merah?

Ia harus cepet-cepet kembali ke barisan sebelum pertandingan mulai. Namun malang nasib Sehun, kamar mandi di lantai satu penuh sama murid-murid yang gak jelas juntrungannya itu. Ada yang lagi ngerokok diem-diem, ada yang ngantri buat pipis layaknya manusia biasa pipis, ada yang kumpul buat main game, ada juga yang diem-diem make-up-an. Geli? Sama, author juga geli ngebayanginnya.

Terpaksa lah Sehun harus memakai kamar mandi di lantai dua. Beruntung, dilihat dari penampakan koridor lantai tersebut, gak bakalan banyak orang yang make toilet!

Sehun masuk ke dalam toilet lengkap dengan daster putih renda-renda milik…milik siapa? Entahlah. Begitu urusannya selesai, ia segera cuci tangan kemudian mencari-cari tisu, tapi nihil. Sehun tidak menemukannya dimanapun. Putus asa dan dengan tangan masih basah, ia keluar dari wc dan berpapasan dengan orang yang ia lihat kemarin di kelas 1-D.

Pandangannya bertemu dengan orang itu. Untuk sesaat, orang di hadapannya meneliti Sehun dari bawah ke atas. Yak, bagus. Sehun baru ingat kalau ia sekarang lagi pake daster dan bentuk badannya terlihat sekali.

“Lagi nyari apa?” tanya namja itu, memecah keheningan di antara mereka. Sehun berusaha mengingat namanya. Lu….lu, han? Luhan, ya?

“Ng.. Nyari tisu,” ucapnya dengan suara kecil.

Wajah Luhan seperti teringat akan sesuatu. “Oh! Tisu ya? Kayaknya sih tadi udah abis karena dipake sama anak kelas tiga yang mimisan.. Kalau kamu gak nemu tisu, berarti belum diganti dong sama OB-nya,” jelas Luhan dengan nada ramah.

Sehun semakin gugup. Ia memang seorang anak yang pemalu, tapi kegrogiannya kali ini tidak biasanya terjadi. Wajah Luhan yang bisa dibilang di atas rata-rata membuatnya semakin salah tingkah. Jantungnya berdebar kencang tanpa bisa ia kendalikan. “O-ooh. Gitu ya..” Cuma itu yang bisa ia ucapkan.

Menghela napas yang panjang dan tersenyum simpul, Luhan merogoh saku celananya dan mengeluarkan sapu tangan kotak-kotak.

“Ini, pakai ini aja dulu. Kamu bisa ngembaliin kapan aja, kok..” kata Luhan seraya menjulurkan saputangan itu agar diambil oleh juniornya.

Sehun terdiam sebentar, kemudian ia membalas senyuman Luhan. Detik itu juga, Luhan bersumpah, itu adalah senyuman paling indah yang pernah ia lihat dan kenapa tiba-tiba hatinya berdenyut?

“Terima kasih, Luhan-hyung.. Akan aku kembalikan secepatnya,” Sehun mengambil sapu tangan itu dan langsung memakainya untuk membersihkan tangannya yang basah.

Luhan terperangah ketika namanya disebut oleh adik kelas yang belum pernah ia lihat sebelumnya. “Kamu tau namaku?”

Sehun manggut-manggut. “Kemarin hyung masuk ke kelasku untuk bertanya sama Suho-hyung dan Kyuri-noona,” Penjelasan dari Sehun membuat Luhan mengangguk-angguk mengerti.

“Oh.. Pantes aja! Hehe.. Yaudah, kamu ikut lomba futsal, kan? Sebentar lagi pertandingannya dimulai tuh. Sebaiknya kamu cepet-cepet balik ke barisanmu. Siapa tau kamu sekarang lagi dicariin?”

Kaget, Sehun pun langsung melihat ke arah jam yang tergantung di dinding kamar mandi dan terlihat panik. “I-iya! Terima kasih, hyung, udah diingetin..” Ia membungkuk sekali, dan dengan itu, ia langsung ngibrit keluar toilet menuju teman sekelasnya.

Luhan, masih berdiam di tempat, menoleh ke pintu toilet dimana bayang-bayang Sehun yang berlari keluar masih terpampang jelas di matanya.

“Suho dan Kyuri, ya.. Berarti dia anak 1-D..” gumam Luhan, lebih kepada dirinya sendiri.

Iklan

19 pemikiran pada “My Senior High School (Chapter 3)

  1. aaaaa author xD
    aku cengengesan liat ini xD
    akhirnya author menyadari bahwa baekhyun itu ganteng (?) :’)
    “Cih. Pecinta wanita sih pecinta wanita, tapi gak pake daster juga kali,” ini dalem banget serius xD
    game-nya pada sarap semua xD andaikan saya bersekolah di sana… kris *_*
    “ADAW!! MASIH PANAS!! SEUNGHO SIALAN! DASAR TUH MANUSIA BIBIR BLEKEDET— ADAW! ADAW!!” paling suka bagian ini xD gatau kenapa paling ngingetin sama anak sekolahan jaman sekarang di indonesia :’) (?-_-)
    ga kebayang mereka pake daster sambil nendang bola xD
    asik ada yang jadian x) (?)
    aku ketawa loh pas lawakannya suho :’) *terus?* aku orangnya lebih gampang ketawa sama lawakan garing gitu, orang lain pada bilang “dih?” aku sendiri yang ketawa x) *eh mendadak curcol* #ditendangauthor
    HUNHAN!!! tapi nasib kai gimana :”

    ditunggu chapter 4-nya kaka :’) kalo bisa lebih panjang lagi #plak
    Saranghamnida author-nim! :’)

  2. sumpah demi apapun ini ff lawak bgt, dr td bdan ikt getergeter garagara ketawa,
    next thor, next!
    kayaknya si baekhyun udh mulai suka noh ama daeri.

  3. hahahahaha…
    baca ini ff jadi cengar-cengir sendiri, hahaha

    ini masih ada lanjutan nya kan? soal nya ga ada tulisan “TBC” ato “END”
    aku harap sih masih lanjut, hehe

    yg bonus nya tuh boyxboy ya? ada juga toh di ff ini, kirain ga ada *ngarep beneran boyxboy tuh, haha*
    pengen tau siapa aja yg bakal boyxboy, haha

    eaaaaa.. di lapangan ada adegan KrisYeol niiiihhh, hahayy
    jadiin pair ya di ff ini *ketawan KrisYeol shipper*
    kn oke banget tuh, sama2 tinggi, sama2 tampan, cuma beda otak aja, Yeol rada geser (maksud nya koplak, pisss)

    KrisYeol ya thor, KrisYeol… hoho

  4. Kya!!!! Akhirnya publish juga ini lanjutannya 🙂 *sumringah*
    ckckck, daebak deh ini Tothor + ceritanya, , ,
    Ngelawak abisss, , , menghibur sangat, , ,
    n bisa dibilang bikin envy *why* coz aku juga pengen jadi Nichan, Daeri dan Ara yg bisa deket-deket sama BaekYeol, , ,

    And poin penting di sini, yaitu adanya persahabatan antara EXO n BAP 🙂

  5. wkwwkwk… ngakak2an XD LOL daebak thor!!~ ditunggu2 loh part ini 😀 aku pling suka yg pas bagian “Seorang lelaki tulen sepertinya harus memakai baju terusan berwarna merah pula. Dengan badannya yang terlalu tinggi, Chanyeol terlihat seperti cabe berjalan.

    trus yg ” Mulut Baekhyun membleh dan jembewe” sm kedua namja ble’ekita.
    mainan donal bebek
    BIBIR BLEKEDET”

    wkwkwk.. author daebak!!~ XD
    bdw mainan donal bebek, mainan ku wktu sd loh #gk ada yg nnya

    udh~ Keep fighting thor!!~ ^o^

  6. Okesip ff gila ini sudah publish kembali XD
    Sumpah, ngakak demi pantat ayam gosong gue lmao bgt XD

    Trus, pas bagian pengerling Kris, aku juga ikutan xD Dan paling enggak bisa bayangin Kris make daster, ngegantung pula XD

    Next chap ditunggu, jan lama lama XD

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s