Family, Love and Feeling (Chapter 2)

Family, Love and Feeling (Chapter 2)

Author : Do Sang Hwa

Main Cast :      Do Kyungsoo -Yeoja

Kim Jongin – Namja

Xi Luhan – Yeoja

Oh Sehun – Namja

Other Cast :     All member Exo

Kyuhyun : Namja  &  Sungmin : Yeoja

Donghae : Namja  &  Eunhyuk : Yeoja

Genre : Gatau -_-

Hallo, aku datang membawa Chapter 2. Maaf ya, aku itu orang yang bingung dengan Genre. Jadi aku suka bingung, ini romance apa bkn? Gitu deh. Jadi sorry kalo genrenya ga nyambung. *Nyengir unyu* Sorry juga kalo ceritanya jadi berbelit-belit dan jadi ga rame. Aku juga bukan orang yang maksain kalian buat komen. Udah dibaca sama kalian aja aku seneng. Aku juga mau bilang makasih buat yang suka komen or like ff aku. Kalau ada komen kalian tuh aku jadi suka senyum-senyum sendiri, seneng aja bacanya. Serasa karya aku yg ngga bagus-bagus amat dihargai. Hahaha. Langsung aja deh.

 

Silahkan membaca ^^

zsgr (2)

———————————-

From : Lulu^^

To : Sehunie

Aku ada urusan, jadi aku tidak akan kembali lagi kesitu. Maaf meninggalkanmu, dan katakana juga maafku untuk D.O

“Haaah” Sehun pun menghela nafas. “Ada apa?” Tanya D.O. “Luhan ngga kembali lagi ke sini, katanya ada urusan. Dia juga minta maaf ke lu.” Balas Sehun lemes. “Ya ampun, Cuma gitu aja sampe lesu gitu.” D.O pun mengejek Sehun. “Habis takut ga bisa bareng lg.” Jawab Sehun jujur. “Emang kenapa?” Tanya D.O penasaran. “Gue di jodohin.” Jawab Sehun pasrah. “Hah? Kok bisa? Yg bener?” Tanya D.O gak percaya.

“Eh kok gue jadi cerita ke lu sih? Temen-temen gue aja ga tau.” Ucap Sehun baru sadar. “Gpp kali, anggap aja gue Dongsaeng lu. Mungkin gue bisa bantu.” Jawab D.O. “Oke, jadi gini ceritanya…

Flashback

Saat itu keluarga Krystal datang ke rumah Sehun. Appa Krystal dan Appa Sehun berteman baik, jadi mereka datang untuk bersilaturahmi. Saat itu Sehun sedang asik telfonan dengan Luhan pake earphone. Karna di suruh ikut gabung juga, ya Sehun nurut aja.

“Eh Donghae, gimana kalau kita jodohkan anak kita? Setuju ga?” Tanya Appa Krystal semangat. Krystal yang mendengar itu pun senang, pasalnya ia memang menyukai Sehun. “Terserah Sehun, kalau dia mau, aku setuju saja.” Jawab Donghae bijak. Semua mata tertuju pada Sehun yg sedang asik telfonan. Eunhyuk pun menyenggol tangan Sehun.

“Hei, mau ga?” Tanya Eunhyuk. Karna Sehun tidak mendengarkan pembicaraan, ia hanya ngangguk-ngangguk aja. Saat itu juga ia telah melalukan kesalahan yang fatal.

END Flasback

“Hah? Jadi karna gitu? Ya ampun. Kok jadi kacau gitu sih? Kalau Luhan tau gimana?” Tanya D.O yang ikut stress sendiri. “Karena itu, bantuin dong.” Ucap Sehun dengan wajah melasnya. “Males ah.” Ucap D.O pura-pura gak peduli. “Ayolah, masa gak mau bantuin oppa sendiri.” Ucap Sehun yang tetep memelas. “Emang lu oppa gue?” Tanya D.O. “iya, tadi lu sendiri yg ngomong ‘anggap aja gue dongsaeng lu’.” Ucap Sehun sambil meragain gaya D.O pas ngomong kaya gitu.

“Oke gue bantuin. Tapi kalo bisa Luhan jangan tau soal masalah ini ya.” Jawab D.O. “Yaiyalah, kalau tau bisa berabe. Makasih dongsaengku sayaang.” Ucap Sehun sambil meluk D.O erat. D.O pun jadi ngejitak kepala Sehun. “Aw ish dongsaeng gila.” Ringis Sehun sambil ngusap-ngusap kepalanya yang dijitak. “Berarti lu juga gila, lu kan ‘oppa’ gue.” Jawab D.O santai. “Eh iyaya, udah ah. Pulang yuk. Masalah ini besok aja.” Lanjut Sehun. “oke, anterin ya. Habis umma sama appa kan masih ngobrol.” Jawab D.O. “oke.” Balas Sehun.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Baekhyun umma.” Ucap Luhan lirih. Karna mendengar namanya di panggil, Baekhyun pun menoleh. “Luhan?” ucap Baekhyun ragu. Luhan pun segera menghambur ke pelukan Baekhyun. Air mata yg menyesakkan itu pun akhirnya jatuh juga. “Hiks hiks hiks” Luhan berusaha menahan tangisannya. Chanyeol yang melihatnya juga jadi ikut meneteskan air mata. Tapi segera ia hapus.

“Omo sayang, jangan nangis. Bogoshipo.” Ucap Baekhyun sambil mengusap punggung Luhan untuk menenangkannya. “Hiks..Nado..hiks” Luhan berusaha menghentikan tangisnya. Ia sadar di saat seperti ini lebih baik tidak membuat Baekhyun sedih. Ia harus terlihat kuat. Agar Baekhyun ummanya bisa tetap tegar. Ia pun mengusap air matanya.

Chanyeol pun menghampiri mereka berdua. “Tadi ada yang berteriak kencang sekali memanggil namaku. Membuat telingaku budek.” Ucap Chanyeol yang menyindir Luhan. “Aku tidak berteriak sekencang itu appa.” Elak Luhan. “Sudah-sudah. Luhan, kamu kesini sama siapa?” Tanya Baekhyun. “Kesininya sih sama temen aku.” Ucap Luhan ragu-ragu.

“Temen apa temen?” Tanya Baekhyun curiga. “Ah paling cowok yang namanya Sehun. Dari dulu kalo maen sama Kyungsoo pasti nyebutin Sehun melulu. Hahaha.” Samber Chanyeol. “Emang aku kesini sama Sehun wee.” Balas Luhan sambil meletin lidahnya ke Chanyeol. “Oh ya? Semoga langgeng ya sayang. Cerita-cerita dong soal Sehun.” Ucap Baekhyun. “Entar aja umma, disini ada Chanyeol appa. Dia bisa merusak suasana.” Jawab Luhan. Chanyeol pun jadi manyun sendiri. Kekeke~

“Trus sekarang Sehun kamu kemana?” Tanya Chanyeol. “Dia sama anak temen orangtuanya.” Jawab Luhan. Seakan baru mengingat sesuatu, Luhan ingin angkat bicara. Tapi ia ragu-ragu, apa ini akan baik-baik saja? Tapi karena penasaran, Luhan pun menyampaikannya.

“Baekhyun umma, Chanyeol appa, menurut aku sepertinya Kyungsoo masih hidup.” Ucap Luhan tiba-tiba. “Appa dan Umma juga yakin seperti itu.” Jawab Chanyeol. “Tau ga? Aku ketemu sama orang yang mirip banget sama Kyungsoo. Aku kira itu Kyungsoo, tapi ternyata bukan. Namanya D.O. Tapi pas mendengar cerita Umma sama Appa, aku jadi mikir apa D.O itu Kyungsoo?” Tanya Luhan ragu. Chanyeol dan Baekhyun pun kaget mendengar penuturan Luhan.

“Kamu liat di mana?” Tanya Baekhyun penasaran. “Itu anak temen orangtuanya Sehun. Dia ada disini kok. Tadi aku tinggal soalnya aku nyamperin Chanyeol appa.” Jelas Luhan. “Bisa kamu anterin appa ke sana?” Tanya Chanyeol. Luhan pun mengangguk.

“Aku ikut.” Ucap Baekhyun. Chanyeol pun mengangguk dan mendorong kursi roda Baekhyun menuju tempat tadi Luhan, Sehun dan D.O berada. “Eh kok ga ada ya?” Tanya Luhan aneh. Seakan baru sadar kebodohannya, Luhan pun menepuk jidatnya gemas. “Mian Appa, Umma. Mereka sepertinya sudah pulang.” Jelas Luhan. “Kamu tau alamat rumah Kyungsoo? Eh maksudnya D.O? Tanya Chanyeol.

“Mian, aku engga tau, baru aja ngobrol tadi.” Jawab Luhan dengan wajah menyesalnya. Baekhyun dan Chanyeol pun terlihat sedih. “Gpp sayang, nanti kalau bisa kamu tanya Sehun ya, Umma mohon.” Ucap Baekhyun. “Iya umma, pasti aku Tanya Sehun.” Jawab Luhan. “Ayo sekarang kita makan dulu, ntar pulangnya Appa antar.” Ucap Chanyeol. Luhan pun mengangguk, lalu mereka pun kembali menuju meja makan Baekyeol yang tadi.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

Keesokan harinya ^^

“D.O..!” teriak Yoona saat D.O baru masuk kelas. “Ngga usah pake teriak juga Yoona. Ada apa?” Tanya D.O setelah duduk di bangkunya. “Gondok ga sih, gue yg lebih tua dua tahun darinya kalah. Masa dia udah mau tunangan.” Jawab Yoona. “Hah? Dia siapa? Ngomong yang jelas dong.” Sambung D.O. “Saudara gue. Masih kelas sepuluh. Ah serasa ga laku gini.” Ucap Yoona murung.

“Hah? Kelas sepuluh udah tunangan? Muda banget.” Jawab D.O. “Emang, dan sebenernya tunangannya itu sekolah disini. Tapi setau gue tunangannya itu udah punya pacar deh.” Ucap Yoona bingung sendiri. “Buset. Siapa?” Tanya D.O. “Itu, kelas 12. Namanya …” ucapan Yoona pun terpotong karna Park songsaenim sudah masuk kelas. D.O pun hanya dapat menghela nafas.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Pulang sekolah main yuu. Kemana kek gitu.” Ajak Chen semangat. “Sorry, gue kan ketua karate. Jadi ga bisa ikut. Harus nyeleksi murid-murid baru. Barangkali ada yang menarik. Hehehe.” Ucap Kai dengan wajah tanpa dosanya. “Kumat.” Ejek Chen. “Kalau lo pada?” Tanya Chen. “Gue juga sama kaya Kai, gue kan kapten basket. Jadi sewajibnya hadir dong dalam pertemuan murid baru.” Jawab Sehun. “Sama. Gue juga Ekskul tataboga.” Jelas Suho.

“Gue kan sama kaya lo, nganggur. Mari berangkat.” Jawab Lay semangat. “Gue juga ngga ada kerjaan. Ikut juga deh.” Jawab Xiumin. “oke lah. walau bertiga tapi kita harus tetap kece.” Ucap Chen. “Gue memang udah kece kali.” Jawab Lay. “Lebay, gue mah tetap Yoona di hati.” Sambung Xiumin. “Ga nyambung woooy.” Teriak mereka berjamaah.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

Bel sekolah pun berbunyi. Tandanya para murid-murid di perbolehkan pulang ke rumah masing-masing. Kecuali kalau ada kegiatan tambahan seperti Ekskul.

“Eh lu beneran ikut ekskul karate?” Tanya Yoona. D.O pun mengangguk. “Gue jadi inget Kai.” Jawab Yoona lesu. “Emang kenapa?” Tanya D.O aneh. “Kai itu ketua eksul karate.” Jawab Yoona sedih. “Jangan sedih dong, ntar gue tonjok tuh orang yang namanya Kai, habis udah bikin sohib gue sedih.” Ucap D.O kesel. “Jangan, kasian. Nanti gantengnya ilang kalo sampe babak belur.” Cegah Yoona. “Yaelah, masih di bela.” Ucap D.O dalam hati.

“Eh gue duluan ya, mau ketemu saudara gue itu. Udah telat gini. Dadah.” Ucap Yoona yang langsung ngibrit dari hadapan D.O. sedangkan D.O langsung melangkah menuju tempat latihan karate.

“D.O” teriak seseorang yang ternyata Sehun itu. “Apa lo teriak manggil-manggil nama gue. Sekali manggil nama gue harus bayar goceng.” Ucap D.O jail. “Buset matre amat.” Jawab Sehun polos. “Bercanda dong umma.” Jawab D.O. “Heh, gue namja.” Lanjut Sehun sambil menjitak kepala D.O. “Aw appo.” Ringis D.O. “Hahaha makanya jangan bandel. Mau kemana?” Tanya Sehun. “Bukan urusan lo.” Jawab D.O acuh.

“Masa ke oppa sendiri gitu.” Ucap Sehun. “Sejak kapan lo jadi oppa gue?” Tanya D.O. “Sejak kemarin malem. Jadi biasain panggil gue oppa. Lagian gue lebih tua dari lo setahun.” Jawab Sehun. “Lebih tua aja bangga.” Ucap D.O dengan pelan. Tapi Sehun bisa mendengarnya, tangannya pun terangkat ingin menjitak D.O. tapi, “Eh ampun oppa, hehehe.” Ucap D.O akhirnya. Bikin Sehun gemes sendiri.

“Hahaha, nah gitu kek dari tadi. Sekarang lo mau kemana?” Tanya Sehun lagi. “Mau Ekskul karate. Gue murid baru nih.” Jawab D.O. “Gue anter deh, mumpung anak-anak basket belum pada dateng.” Ucap Sehun. “Oppa anak basket?” Tanya D.O. “Iya dong. tampang keren, jago basket pula. Gimana para Yeoja ga luluh. Hahaha.” Ucap Sehun bangga.

“Narsis.” Ucap D.O. “Yaudah gausah komen melulu, ayo gue anter.” Jawab Sehun. Mereka pun berjalan menuju tempat Ekskul karate. Sesampainya disana, semua mata tertuju pada D.O. “Kenapa semua pada ngeliatin gue?” Tanya D.O dalem hati.

Sehun datang dengan memamerkan senyum manisnya, semua Yeoja yang ada disana pun jadi senyum-senyum sendiri. “Guys, baik-baik ya sama dongsaeng gue. “ ucap Sehun sambil merangkul D.O. D.O pun jadi pengen ngejitak oppanya itu.

“Woy Sehun, Luhan lo kemanain.” Teriak Seorang namja dari belakang Sehun dan D.O. mereka berdua pun menoleh ke belakang. “Ya gue simpen dihati lah Jongin. Kenalin dongsaeng gue, jangan di apa-apain loh awas.” Ancam Sehun pada Kai. Saat Kai melihat orang yang dimaksud Sehun sebagai dongsaengnya, ia hanya dapat dia seribu bahasa.

Sedangkan D.O seakan tidak asing dengan nama Jongin. Ada sesuatu yang membuatnya tertarik dengan nama itu. “Uco?” Ucap Kai pelan. “Ongin?” ucap D.O refleks. Sedangkan Sehun yang melihat pemandangan aneh ini hanya dapat bengong. “Ada apa dengan dua orang ini? Mereka saling kenal?” ucap Sehun dalam hati.

Dan tanpa diduga-duga Kai pun memeluk D.O erat. Menyalurkan rasa rindunya terhadap Yeoja di depannya ini, sedangkan D.O hanya dapat diam. Dia merasa tidak asing dengan Namja yang sedang memeluknya ini. Tapi ia juga tidak kenal dengan namja ini. Tapi kenapa terasa hangat?

Seakan tidak ada yang mau melepaskan pelukannya, dan Sehun tidak enak karna dari tadi murid-murid baru itu memperhatikan kelakuan aneh kedua insan ini, ia pun berusaha menyadarkan kedua orang itu. “EHEM Jongin, gue balik ke lapangan ya. D.O, oppa balik lagi ya.” Ucap Sehun keras. Kai pun akhirnya melepaskan pelukannya. “Oh..em..Oke.” jawab Kai gugup. Sedangkan D.O hanya bisa mengangguk.

“Bisa ikut sebentar.” Kai pun langsung menarik D.O menuju taman belakang. Sesampainya di sana.

“Lo beneran Kyungsoo kan? Lo masih inget gue kan?” Tanya Kai penasaran. “What? Kenapa pada ngira gue Kyungsoo sih? Gue bukan Kyungsoo. Gue D.O. dan sejujurnya gue ga kenal lo.” Jawab D.O aneh. “Tapi tadi lo manggil nama gue, dan yang manggil kaya gitu Cuma Kyungsoo doang.” Jelas Kai. “Gak tau dong, itu gue refleks aja nyebutnya.” Jawab D.O dengan wajah tanpa dosanya. “Tapi…” perkataan Kai pun terputus karna ada seseorang yang memanggilnya.

“Kai oppa.” Teriak Yeoja itu dari kejauhan. Yeoja yang ternyata masih menyandang pacarnya Kai pun menghampiri mereka. “Oh Seohyun, ada apa?” Tanya Kai. “Aku mau ngasih bekal makan buat oppa. Kan sekarang Ekskul karate. Biar oppa ga cape.” Jawab Seohyun dengan senyum manisnya. Kai pun mengacak-ngacak rambut Seohyun.

“Sorry, gue duluan.” Ucap D.O yang langsung balik lagi ke ruangan Ekskul karate. Kai pun hanya dapat memandangi punggung D.O hingga menghilang. “Oppa, dia siapa?” Tanya Seohyun polos. Kai hanya menggeleng sebagai jawabannya.

“Oh ternyata dia yang namanya Kai. Sial pake acara peluk-peluk segala, dan parahnya kenapa gue diem aja, pabo. Tapi kenapa banyak yang ngira gue Kyungsoo? Siapa sih Kyungsoo tuh?” Tanya D.O dalam hati.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Maafin, jangan, maafin, jangan, maafin. Ah jadi maafin nih?” Ucap Tao yang lagi nyabutin kelopak bunga. Tiba-tiba ada yang menepuk bahunya dari belakang. “Woy Tao, galau nih ceritanya.” Ucap seseorang yang ternyata Eunhyuk itu. “Ngagetin aja.” Ucap Tao sambil ngelus-ngelus dadanya. “Hahaha mian. Sendiri kesininya? Jongin sama Kris kemana?” Tanya Eunhyuk. “Aku kabur, jadi kesini. Abis mau ke mana lagi. Mereka ada di rumah yang disana.” Jawab Tao.

“Ngapain kabur? Ada masalah. Cerita dong, barangkali aku bisa kasih solusi.” Ucap Eunhyuk yang langsung duduk disamping Tao. “Carita gak ya?” Ucap Tao yang tetep galau. “Yaelah, cerita aja cepet. Atau mau koleksi pandanya aku buang-buangin.” Ancam Eunhyuk yang langsung berdiri berniat masuk ke dalam rumah Tao. “Eh jangan-jangan, itu semua hadiah dari Kris.” Cegah Tao.

“Makanya cerita, aku aja suka cerita kalau Donghae tidur suka ngiler.” Jelas Eunhyuk. “Aduh bu, itu mah beda.” Koreksi Tao. Eunhyuk pun hanya senyum-senyum gaje.

“Jadi kenapa?” Tanya Eunhyuk. “Ini soal Kris. Dia ngeBeTein.” Jelas Tao. “Kris kan baik, kenapa jadi ngeBeTein?” Tanya Eunhyuk aneh. “Karna baiknya itu, jadi banyak yeoja yang suka.” Jelas Tao murung. “Wajar sih, dia emang baik. Terus mukanya menjamin banget. Wajarlah Yeoja banyak yang suka. Aku juga awalnya aneh, kenapa dia bisa milih kamu.” Jawab Eunhyuk jujur. Tao yang ngedengernya pun langsung melotot kearah Eunhyuk.

“Hahaha bercanda dong bu. Karna cemburu jadi kabur? Ga takut dia di rebut? Emang siap buat kehilangan Kris selamanya?” Tanya Eunhyuk manas-manasin Tao. “Engga lah, trus aku harus gimana dong?” Tanya Tao. “Ya minta maaf lah.” Jawab Eunhyuk. “Ih malu dong, aku yang ninggalin masa aku yang nyamperin.” Tolak Tao. “Yaudah, katakana selamat tinggal buat Kris kalau gitu.” Ucap Eunhyuk. “Andweee, oke aku bakal minta maaf ke dia. Kasian juga kata Jongin dia jadi ga nafsu makan.” Terang Tao. “Tuh kan, karna kamu pergi dia jadi ga nafsu makan. Berarti tandanya dia cinta banget sama kamu.” Jelas Eunhyuk gemes. Tao pun jadi nyengir gaje.

“Jadi kangen tinggal disini lagi, di perumahan sana mah bener-bener sepi.” Ucap Tao. “Aku juga kangen kalian disini lagi, dulu kan kita sering ngobrol bareng, manggang barbeque di halaman belakang setiap minggunya. Jongin juga suka main ke rumah aku. Sekarang rumah disamping aku jadi kosong. Sepi deh.” Jelas Eunhyuk.

“Hehehe tapi kalau dari sini ke kantor Kris yang disana jauh, kasian Krisnya. Kalau dari rumah yang disana kan jadi deket. Jadi kita sepakat pindah. Sebenernya kita juga lebih nyaman tinggal dirumah ini. Tapi mau gimana lagi.” Terang Tao. Eunhyuk pun ngangguk-ngangguk setuju.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Minie, aku hari ini pulang malem. Ada janji ketemuan sama Wu Yifan-shi. Jadi kalau mau tidur duluan aja.” Ucap Kyuhyun dari seberang telfon. “Oh partner kamu yang baru itu ya? Iya Kyu.” Jawab Sungmin. “D.O belum pulang sekolah?” Tanya Kyuhyun. “Belum. Sekarang kan dia Ekskul karate. Kenapa memang?” Tanya Sungmin. “Engga, kangen aja sama tuh anak. Hehehe.” Jawab Kyuhyun. “Hih aneh-aneh aja. Bagian ketemu suka ribut melulu. Bagian ga ada kangen.” Ucap Sungmin sambil geleng-geleng. Walau Kyuhyun ga liat.

“Habis dia tukang komen. Tapi aku bersyukur punya dia.” ucap Kyuhyun tulus. “Aku juga Kyu, aku sayang banget sama D.O. gak tau deh kalau dia tiba-tiba pergi.” Jawab Sungmin. “Tenang, dia gak bakal pergi kemana-mana. Kita kan orang tuanya.” Jelas Kyuhyun. “Iya. Kamu udah makan belum? Jangan sampai telat makan.” Ucap Sungmin. “Iya minie sayang, aku tutup dulu ya. Dadah, Muach.” Ucap Kyuhyun jail. “Dah Kyu, muach juga. Hehehe.” Jawab Sungmin.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Eh luhan, gue denger Sehun ngerangkul Yeoja lain loh di ruang Ekskul karate.” Ucap Sulli. “Hah? Tau dari mana? Ngaco lo.” Elak Luhan. “Ih bener, ade gue kan murid baru ekskul itu. Kalau gak salah tuh yeoja murid baru deh, kelas samping kita.” Jelas Sulli. “D.O maksud lo?” Tanya Luhan. “Eh kok lu tau sih?” Tanya Sulli heran. “Iyalah, D.O kan temen gue. Lagian Sehun nganggep D.O kaya dongsaengnya sendiri.” Jawab Luhan.

“Sorry gue nguping. Kalian kenal murid baru yang pindahan dari jepang itu bukan?” Tanya Suho. “Kalau aku ga kenal. Luhan yang kenal sunbae. Aku permisi dulu ya.” Jelas Sulli yang langsung menghambur dengan teman-teman satu ekskul tataboga itu. “Kenapa ga bilang kalo lo kenal anak baru itu.” Terang Suho. “Ngapain gue ngasih tau ke lo. Emang ada apa sih?” Tanya Luhan. “Dia Kyungsoo bukan?” Tanya Suho to the point. “Lo masih suka sama Kyungsoo?” Tanya Luhan balik.

“Menurut lo? Dia Kyungsoo bukan?” Tanya Suho lagi. “Bukan, dia D.O. tapi gue juga heran. Habis dia mirip banget sama Kyungsoo.” Jelas Luhan. “Tuh kan bener, kemarin gue tabrakan sama orang yang mirip sama Kyungsoo. Tapi masa sih dia bukan Kyungsoo?” Tanya Suho heran. “Gue juga masih aneh. Nanti lah kita selidiki. Sekarang urusin tuh adonan lo. Jangan mikirin Kyungsoo melulu. Gila lo, setia banget.” Ejek Luhan.

“Lo juga dari dulu kan sama Sehun melulu, dari Sehun masih cadel lagi. Jadi lo harusnya bisa mengerti perasaan gue.” Jawab Suho. “Hahaha iya, gue ngerti kok. Tapi kalau seandainya dia bukan Kyungsoo, tapi D.O. lu pilih siapa?” Tanya Luhan. “Ya pilih Kyungsoo lah.” Jawab Suho mantap. “Ih tapi lo tuh ga gantle banget. Dari dulu nanya Kyungsoo mulu ke gue, tapi ga pernah di samperin, payah.” Ucap Luhan. “Gue kan masih kecil, malu kali.” Jawab Suho. Lalu mereka pun sibuk dengan adonan masing-masing, sampai tiba-tiba.

“Kemarin gue ketemu orangtuanya Kyungsoo. Dan lo tau kenapa mereka ga pernah ngabarin gue lagi? Ternyata mereka kecelakaan. Dan Kyungsoo ngilang.” Ucap Luhan. Suho yang mendengarnya pun terdiam. “Bohong kan lo? Pasti lagi ngerjain gue deh.” Elak Suho. “Serius, gue juga pertamanya ngga percaya, gue juga berusaha buat ga percaya. Tapi ini nyata. Dan waktu gue liat ummanya Kyungsoo, gue ga bisa apa-apa. Mereka udah kaya keluarga gue sendiri dan gue ga bisa bantu apa-apa.” Ucap luhan yang sudah berkaca-kaca. Suho yang mendengar itupun diam membatu.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Chen, lu kesambet ya?” ucap Xiumin yang langsung megang jidat Chen. “Enak aja, gue sehat woy.” Jawab Chen yang langsung menepis tangan Xiumin. “Terus kenapa lu bawa kita ke sini?” Tanya Lay aneh. “Gatau, gue punya firasat aja kita harus kesini. Lagian sekalian nyari tugas Biologi kemarin. Ayo cepet cari bukunya.” Perintah Chen. Chen pun langsung mencari buku-buku yang menyangkut pelajaran Biologi. Sedangkan Xiumin dan Lay masih diem di tempat.

“Tumben banget dia ngajak main ke tempat buku gini. Oke sih ini di mall, tapi ke tempat buku? Serasa bukan Chen.” Jelas Xiumin. “Gue juga sih sebenernya aneh, tapi tadi pas lu pegang jidatnya panas ga?” Tanya Lay. Xiumin pun menggeleng. “Yaudah deh, mumpung di toko buku, kita cari komik aja.” Usul Lay yang langsung dianggukin oleh Xiumin.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Krys, kamu beneran pindah? Tapi tadi kenapa ga masuk sekolah?” Tanya Yoona. “Aku kan belum beli perlengkapan. Makanya sekarang kita ada di toko buku ini.” Jelas Krystal. “Kamu kenapa pindah sekolah? Mau ngikutin tunangan kamu itu?” Tanya Yoona. “Itu juga termasuk sih, hehehe.” Jawab Krystal jujur. “Tapi setau eonnie Sehun itu udah punya pacar loh.” Ucap Yoona. “Masa sih? Tapi kenapa Sehun oppa nerima perjodohan ini kalau udah punya pacar?” Tanya Krystal heran. Yoona pun hanya mengangkat bahunya karena memang ia tidak tahu.

“Biarin deh, yang penting bentar lagi Sehun oppa jadi milik aku.” Ucap Krystal berbunga-bunga. “Eonnie Cuma ngasih tau aja, takut kamu sakit hati.” Jelas Yoona. “Aku tau ko eon, aduh aku makin sayang deh sama eonnieku yang satu ini.” Ucap Krystal yang langsung meluk Yoona erat. “Hahaha dasar. Eonnie kesana dulu ya, mau beli komik.” Ucap Yoona. “Ikuut.” Jawab Krystal. Mereka berdua pun berjalan menuju tempat komik-komik berada.

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

“Untung masih ada, sisa satu lagi. Sikaat.” Ucap Krystal saat melihat komik incarannya tersisa satu. Saat ia sudah berhasil mengambil buku itu, ternyata ada seseorang juga yang hendak mengambil komik itu, tapi karna Krystal duluan yg pegang jadi tangan seseorang itu tidak sengaja memegang tangan Krystal. Mereka berdua masih terdiam sampai tiba-tiba.

“Mian, saya udah punya tunangan.” Ucap Krystal tiba-tiba. Orang yang tadi tidak sengaja memegang tangan Krystal pun aneh. “Anda ngomong sama saya?” Tanya orang itu. “Iya, habis tadi kamu megang tangan aku ga dilepas-lepas. Ya aku kasih tau aja, kalau aku udah punya tunangan. Jadi mian kalau kamu suka sama aku.” Jelas Krystal.

“What? Hahaha gila. Siapa lagi yang suka sama lo.” Terang orang tersebut tidak terima. “Yaudah sih, Cuma ngasih tau doang.” Balas Krystal. “Masalahnya gue gak butuh tau urusan lo.” Jelas orang itu. “Lo yeoja apa namja sih? Nyewot banget.” Tanya Krystal. “Lo buta? Ga bisa ngebedain mana Namja mana Yeoja? Ampun deh.” Ucap orang itu sambil geleng-geleng kepala.

“Ada apa sih?” Tanya Yoona yang menghampiri Krystal. “Ini eon, orang ini nyebelin banget.” Jelas Krystal. “Yoona?” ucap orang itu. “Annyeong oppa, maaf ya sodara aku kalau buat salah.” Ucap Yoona. “Kok eonnie malah minta maaf ke dia sih? Kan dia yang salah.” Bisik Krystal ke Yoona. Walaupun berbisik tapi masih terdengar dengan orang itu. “Dia sunbae eonnie, lagian dia juga temennya tunangan kamu.” Jelas Yoona.

“Maksud eonni, dia temen Sehun oppa?” Tanya Krystal tidak percaya, Yoona mengangguk. Sedangkan orang yang mendengarnya itu kaget. “Sorry, tunangan lo yang lo maksud itu Sehun, Oh Sehun?” Tanya orang itu memastikan. “Iya, emang kenapa?” jawab Krystal sewot. “HAH SEHUN TUNANGAN?” teriak dua orang yang baru datang dan mendengar berita itu.

Pikiran mereka bertiga sama. Bagaimana dengan Luhan?

TBC

Oh iya, ini ff ke 4 aku yg di post di sini. Yg pertama Love Come Because Myth?, In My Dream, dan Family, Love, and Roller coaster. Barangkali ada yang mau baca. Hahaha. Okray deh aku pamit dulu, suamiku sudah menjemput *Lirik D.O* dadah 😀

 

 

 

Iklan

13 pemikiran pada “Family, Love and Feeling (Chapter 2)

  1. kyaaaaaaaaa..
    makin seru thor.. tpi itu krystal gangguin hubngan sehun luhan aja sih.. sehun hanya milikku #plakkk milik luhan maksudnya..
    next aku tunggu ya thor

  2. lanjut thorr xD. Penasaran uco(k) ntr milh kak suho ato bang kai?? Trus yg pegangan tangan sama krystal sopo yo thor?? Lay ato xiunmin?

  3. Wahh makin seru nihh

    Sehun jadi oppa nya D.O??
    D.O jadi dongsaeng nya Sehun??
    Kyaaaa~ gimana jadi nya???
    Malah keliatan akrab n romantis ^^

    Cerita nya juga nyambung2 satu sama lain, bakal makin banyak konflik nih next chapter nya, makin seru juga pasti, haha

    Lanjut chapter 3 deh thor!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s