Love at Amusement Park

Title                             : Love at Amusement Park

Author                         : Panda Bear

Main Cast                    : Kris Exo-M, Park Hyosung

Supporting Cast       : Park Chanyeol, Byun Baekhyun, Oh Sehun, Xi Luhan

Length                         : One shoot, 8 pages

Genre                          : Comedy, Romance

 

Graphic2

 

‘noona, kenapa semuanya di masukkan ke ranselku? Tas noona mana?’ seorang anak laki-laki di akhir usia ke-19 tahunnya setinggi 185 cm mengeluh saat melihat ranselnya yang hampir meledak karena banyaknya makanan ringan yang di jejalkan di dalamnya.

‘ini’ gadis yang tingginya hanya sedada anak laki-laki tersebut menjawab dengan riangnya.

‘ha??? Jadi nanti noona nggak bawa apa-apa?’ si anak laki-laki tersebut masih tidak percaya melihat tas yang di bawa kakaknya tersebut hanya cukup untuk menampung dompet serta ponsel saja.

‘lhah ini kan noona bawa tas juga’ sang kakak masih keukeuh dengan tas kecilnya.

‘aishhhhh, noona~kenapa harus bawa makanan sebanyak ini sih?’

‘chanyeol sayang~kita kan perginya nggak Cuma berdua, nanti kan ada baekki, sama sehunie dan noona juga nggak mau ngelihat kalian bertiga gigitin kuku Cuma gara-gara nggak ada cemilan ya,’ sang kakak menjelaskan dengan sabar.

‘tapi noona bisa bawa ransel juga kan?’ chanyeol masih enggan menggendong ranselnya.

‘yang bakalan paling banyak ngabisin tu makanan nanti siapa?’ sang kakak mulai pasang kuda-kuda untuk melancarkan jitakan mautnya.

‘aku,’ chanyeol menjawab singkat saja sambil menunduk lesu~berasa hampir kalah perang.

‘jadi?’ kali ini sang kakak bertanya sambil mendekati wajah chanyeol yang tertunduk.

‘arasseo…’ chanyeol akhirnya menyerah.

 

 

‘chanyeol-ah, hyosung noona…’ seorang anak laki-laki bermata anak anjing seumuran chanyeol berlari mendekati chanyeol dan kakaknya di depan taman hiburan.

‘yang lain mana?’ Tanya hyosung pada baekhyun.

‘bentar lagi paling nyampe, tadi katanya mereka udah jalan kok’ jawab baekhyun langsung mengambil posisi di tengah-tengah chanyeol dan hyosung.

‘eo, itu kris hyung, hyung!’ chanyeol menunjuk sosok setinggi dia dengan perawakan ramping berjalan dengan penuh karisma yang langsung membuat gadis-gadis yang melihat melongo bego. Anak bernama kris ini tidak peduli dengan tatapan kagum, terkejut bahkan bego dari orang-orang terutama gadis-gadis yang melihatnya, dia sudah terbiasa. Kris berjalan dengan santainya ke arah chanyeol, hyosung dan baekhyun.

‘tangkap!!!’ hyosung memberi aba-aba pada baekhyun dan chanyeol. Mereka bertiga langsung memeluk kris bersamaan.

‘wow wow wow, what’s up?’ kris mulai belagak cool #sebenarnya sih emang udah cool dari orok kali ya…

‘kita ini mau bantu cewek itu,’ jawab hyosung sambil mengarahkan pandangannya ke arah gadis yang baru saja ngumpet di balik pohon.

‘emangnya tu cewek kenapa sih?’ kris melihat tempat gadis itu ngumpet. Si gadis langsung berteriak saat tahu kris melihat dia. Chanyeol, baekhyun, hyosung kompak menertawakan tingkah gadis tersebut tapi kris hanya bereaksi biasa saja seperti tidak ada yang terjadi.

‘cewek itu tadi bilang katanya baru kali dia liat tokoh komik yang kabur dari komiknya. Jadi karena kita baik ya kita mau nangkap lu buat di masukin ke komik lagi,’ spontan chanyeol dan bekhyun langsung kompak ketawa ngakak. Hyosung Cuma bisa geleng-gelang sambil senyum ngeliatin tingkah salting kris.

‘lagian kenapa sih hyung jalannya kayak lagi fashion show gitu,’ baekhyun yang sudah mulai berhenti ketawa langsung menyerang kris. Sementara chanyeol masih sibuk nepuk-nepuk tangan dan lututnya.

‘perasaan gue jalannya biasa aja deh,’

‘guys, kayaknya bentar lagi kita kudu nangkap orang lagi nih,’ chanyeol, baekhyun, kris langsung mengikuti arah pandang hyosung. Mereka langsung tahu siapa target selanjutnya. Seorang anak laki-laki berkulit seputih susu berjalan dengan seorang anak laki-laki imut bermata bundar yang tingginya tidak lebih dari telinga bocah seputih susu berjalan ke arah mereka. Seorang cewek yang tiba-tiba muncul dari belakang mereka langsung bergabung dengan cewek yang pertama buat ngumpet bareng-bareng.

‘tangkap!!!’ kali ini chanyeol yang memberi aba-aba. Chanyeol dan baekki langsung meluk bocah seputih susu—sehun, sedangkan kris dan hyosung langsung meluk bocah imut bermata bundar—luhan. Hyosung, kris, baekhyun, chanyeol langsung ketawa. Sehun dan luhan Cuma bisa bengong melihat tingkah teman-temannya.

‘ada apa sih?’ sehun mulai bertanya.

‘lu liat cewek-cewek yang ngumpet di pohon itu nggak?’ sekarang gantian baekki yang nerangin ke sehun dan luhan.

‘emangnya mereka kenapa?’ Tanya luhan.

‘tu cewek tadi sempet bingung dia masih hidup apa nggak gara-gara liat kalian di siang bolong kayak gini,’

‘emang kenapa sih? Kita nyeremin kayak hantu ya?’ sehun, bocah berusia 18 tahun ini masih bingung dengan penjelasan baekhyun #antara lugu sama lola bedanya emang dikit.

‘nggak gitu Oh sehun…kata tu cewek, dia barusan ngeliat makhluk cakep banget kayak malaikat tapi kok nggak ada sayapnya ya? Bentar lagi mungkin dia bakalan kesini nanyain dimana kalian operasi ngilangin sayap,’ baekhyun masih ngejelasin dengan kesabaran terakhirnya yang langsung disusul tawa ngakak dari chanyeol dan yang lainnya.

 

 

‘Huwaaaaaa…….’ Suara yang sangat dalam dan familiar di telinga hyosung mendadak terdengar dari dalam wahana the terror. Saat itu juga hyosung sadar ternyata dia dan kris sudah terpisah dari chanyeol,baekhyun,sehun dan luhan.

‘ah, eottoke kris-ah, chanyeolie…baekki…sehunnie…luhan…’ hyosung kelihatan takut karena tidak seorangpun dari nama-nama itu ngerespon panggilannya.

‘sepertinya mereka sudah jauh di depan, noona takut?’ pertanyaan kris ini Cuma di jawab dengan anggukan pelan dari hyosung.

‘udah tenang aja, kan masih ada aku,’ kris langsung meraih tangan hyosung dan ngelanjutin perjalanan di dalam the terror.

‘aaaaaaaahhhhhhh’

Baru lima menit mereka meneruskan perjalanan tiba-tiba seseorang dengan make up wajah penuh darah muncul tepat di samping hyosung. Hysoung kaget dan langsung putar badan menabrak kris.

Hyosung POV

DEG Omo, kok gue jadi deg-degan gini ya? Perasaan tadi pas di luar pelukan biasa aja deh tapi kenapa sekarang kayak gini sih? Tapi ni anak baunya ternyata enak banget. Omo, Hyosung-ah, inget cowok ini namanya kris dan dia teman adikmu, chanyeol. Jadi jangan pernah berani berpikiran macam-macam, Oke? Lagian kan selama ini juga nggak ada apa-apa jadi anggep aja kali ini juga bukan apa-apa kayak biasa, Oke?

‘ehm~noona, makhluk yang tadi udah pergi. Ayo jalan lagi, noona baik-baik aja kan?’ kris bertanya dengan sangat hati-hati.

‘e…eoh, ne…’ hyosung langsung jalan di sebelah kiri kris lagi tanpa mengendorkan pegangan tangannya saking takutnya. Baru jalan 2 meter kris berhenti, mengambil posisi di depan hyosung kemudian meraih kedua tangan hyosung dan langsung melingkarkannya di sekitar pinggangnya.

‘gini kayaknya lebih baik deh,’ hyosung diam saja tak menjawab karena kris langsung jalan lagi.

Mampus! Kenapa juga mesti gini. Ah—eottoke…si chanyeol mana lagi, udah tau noonanya paling takut kayak ginian juga  malah di tinggal, ckckckckckck liat aja nanti gue umpetin semua stroberi di kulkas! Ah—eottoke…

 

 

‘Hyuuuuuuuunnnng’ berbagai jenis suara terdengar menyambut kris di pintu keluar. Hyosung yang mengenali salah satu suara yang paling keras dan dalam langsung memberanikan diri keluar dari belakang tubuh kris.

‘eo, Noonaaaaaaa…’ chanyeol melambaikan tangannya ke arah hyosung dengan senyum ke 32 giginya. Hyosung yang dari tadi merencanakan pembalasan dendamnya langsung melayangkan jitakan mautnya di kepala adiknya yang bongsor tersebut.

‘Ah! Noona wae-yo?’ chanyeol kaget dengan reaksi kakaknya barusan.

‘lu tega banget ninggalin noona. kan lu tau kalo noona nggak bisa lama-lama masuk wahana kayak gini!’ anak-anak yang lain Cuma bisa ketawa ngeliat chanyeol lagi-lagi dapat jitakan empuk dari kakaknya.

‘ah…mianhae noona. Tadi kita juga nggak tau kalo ternyata noona sama kris hyung itu di belakang kita. Lagian kan ada kris hyung juga jadi nggak apa-apa kan?’ chanyeol dengan jurus ‘pasang wajah polos’nya ternyata masih ampuh juga buat ngeluluhin hati kakak satu-satunya ini.

‘kalian di dalam ngapain aja sih kok sampai t-shirt lu kusut banget gini,’ luhan menunjuk t-shirt kris yang kusut di beberapa tempat. Semua mata yang tadi sibuk ngeliatin chanyeol minta ampun hyosung langsung pindah ngeliatin kris dan hyosung bergantian.

‘itu pasti gara-gara noona ya?’ niat chanyeol buat ngejelasin kebiasaan kakaknya yang suka ngumpet di belakang dia kalo masuk the terror langsung ilang saat dia liat lirikan maut kakaknya. Secara nggak sadar chanyeol langsung malingin wajahnya, nunduk.

‘hyosung noona emangnya kenapa hyung?’ sehun bertanya dengan tampang polosnya pada Chanyeol yang sedang salting.

‘sehun-ah, ayo kesana, hyung pengen naek itu,’ luhan menyelamatkan chanyeol dengan mengajak naik Thunder yang langsung di setujui semua orang.

 

 

‘aaaaaahhhhhhhhhh’ semua orang di wahana tersebut langsung teriak saat wahana naik dengan kecepatan sangat tinggi. Di saat seperti ini biasanya semua orang akan sibuk memikirkan dirinya sendiri. Prinsip ini juga berlaku buat Chanyeol. Rupanya efek jitakan maut hyosung beberapa menit lalu sudah terbawa angin saat wahana naik ke atas tadi. Dia sepertinya tidak sadar dengan hyosung disamping kanannya menjerit ketakutan sampai tenggorokannya sakit.

‘gwencana noona,’ tiba-tiba tangan kris meraih tangan kiri hyosung, mencoba menenangkannya entah karena peduli atau karena merasa terganggu dengan teriakannya yang sangat keras. Hyosung hanya bisa menatap kris dengan penuh rasa terima kasih selama beberapa detik sebelum wahana tersebut turun lagi dengan kecepatan tinggi.

Hyosung yang masih belum seimbang berjalan sempoyongan keluar dari wahana tersebut. Dia hampir jatuh saat menabrak luhan yang berjalan di depannya kalau baekhyun tidak langsung menopangnya.

‘kalian main aja nggak apa-apa, noona mau duduk-duduk di sini dulu sebentar,’ hyosung yang sudah mulai stabil berniat tidak ingin merusak kesenangan adik dan teman-temannya tersebut.

‘udah kalian main aja biar gue yang jagain hyosung noona,’ Kris langsung mendorong Chanyeol, Baekhyun, Sehun, Luhan biar mereka nggak protes lagi.

‘aku juga lagi pengen duduk-duduk dulu jadi mending noona juga jangan protes, oke?’ kris langsung menyela hyosung yang udah mulai buka mulut buat nyuruh dia main juga.

‘noona mau es krim nggak?’

‘eo, boleh juga tuh,’

‘yang rasa coklat kan?’

‘he’em, tau aja,’

‘mereka keliatan seneng banget ya,’ hyosung menunjuk ke arah antrian perahu kora tempat chanyeol dan yang lainnya berada.

‘menurut noona aku orangnya gimana?’ kris bertanya sambil ngeliatin hyosung yang keliatan kagum ngeliat chanyeol dan yang lainnya nggak takut naik perahu kora.

‘lu anak yang berkelakuan baik, patuh, pekerja keras dan rajin menabung,’ hyosung masih sibuk dengan es krim dan perahu koranya waktu menjawab pertanyaan kris.

‘noona…aku serius. maksudku tuh pendapat noona sebagai seorang cewek ngeliat aku sebagai seorang cowok,’ kris menjelaskan pertanyaannya dengan sangat hati-hati.

‘ummm,,,lu tinggi, cakep, baek, sopan, gentle, bertanggungjawab…’ hyosung sepertinya menyadari sesuatu karena dia tiba-tiba saja berpaling menghadap ke arah kris dan ngeliatin dia dengan tampang serius.

‘…lu lagi naksir cewek ya?’ yang di tanya Cuma bisa garuk-garuk kepala.

‘udah pedekate? Anak-anak pada tau nggak? Tu cewek tau nggak kalo lu naksir dia?’

‘anak-anak nggak ada yang tau. Tu cewek juga kayaknya nggak tau deh.’

‘kok nggak tau sih, tunjukin dong kalo lu suka sama dia,’

‘udah aku tunjukin tapi tu cewek reaksinya biasa aja, gimana dong?’

‘lu udah lama kenal dia?’

‘udah dua tahun lebih sih,’

‘mungkin tu cewek nggak peka kali, coba lu tembak aja pasti juga tu cewek nggak bakalan nolak kok’

‘masak sih? Noona tau dari mana?’

‘ya! Mana ada sih cewek bakalan nolak cowok cakep, tinggi, baek lagi. Lu liat aja dari tadi cewek-cewek yang lewat pada ngeliatin lu mulu tau,’ hyosung menepuk lengan kris sambil melirik ke arah tiga cewek ABG yang duduk tidak jauh dari mereka. Mereka ngomong dalam bahasa mandarin tapi melihat dari gerak-geriknya hyosung menduga mereka sedang membicarakan kris.

‘noona, jalan yuk,’ kris tiba-tiba berdiri, keliatannya moodnya agak berubah.

‘tapi es krimnya kan belum habis,’

‘kita abisin sambil jalan aja,’ kris mengulurkan tangannya dengan senyum yang agak di paksain. Hyosung mengikuti kris tanpa banyak protes Karena dia sedang sibuk dengan es krim coklatnya.

‘noona aku kesitu bentar ya, kayaknya tadi ada yang ketinggalan’

‘eo,’ kris meninggalkan hyosung di tengah jalan dan kembali ke tempat mereka tadi duduk dan makan es krim. Dia mendatangi 3 cewek ABG yang tadi duduk nggak jauh dari mereka. Ekspresi wajah kris sangat tenang tapi aura di sekitarnya malah sangat menakutkan.

‘sory tapi cewek yang tadi kalian sebut pendek, jelek, aneh itu lebih tua dari kalian dan dia orang yang sangat baik jadi tolong jaga omongan kalian,’

‘ah, dia calon pacar gue jadi jangan sampai gue denger kalian ngejelekin dia lagi. Oke?’

Ke-3 ABG itu syok, ternyata pangeran tampan yang tadi duduk di sebelah mereka tahu dan lancar sekali bahasa mandarinnya.

 

 

‘mereka bener-bener manfaatin libur dengan sangat baik,’ kris ngomong sambil nunjuk kekamar tempat chanyeol dan baekhyun molor gara-gara kecapekan. Sepertinya malam ini kris akan menginap di apartemen chanyeol lagi kayak biasanya kalo dia lagi malas pulang ke apartemennya sendiri.

‘lo kayak nggak tau mereka aja,’ sekarang tinggal hyosung dan kris di depan tivi.

‘noona, makasih udah jagain kita selama ini,’ tiba-tiba kris mulai ngomong aneh lagi.

‘jagain siapa?’

‘jagain aku, baekhyun, luhan, lay sama yang lainnya juga,’

‘emang siapa yang ngejagain kalian?’ hyosung masih sibuk masukin stroberi ke mulutnya.

‘noona lah, emang siapa lagi?’

‘na? kayaknya lo salah deh, gue ngerasa nggak pernah ngejagain siapa-siapa kok’ hyosung menanggapi jawaban kris dengan tampang “lurus—biasa-biasa aja”.

‘noona, I’m in serious mode right now’ kris keliatan mulai nggak sabar.

‘me too. Mungkin lo salah orang kali,’

‘noona, aku serius,,,’ kris mulai frustasi dengan jawaban-jawaban hyosung.

‘noona juga lagi serius tau,’

‘noonaaaaa…’ tampang kris sekarang campuran antara specchless, frustasi, kesal sampai hampir menangis campur aduk jadi satu.

‘eo,’ hyosung yang menjawab sambil lalu malah membuat kris makin kesal saja. Kris menghentikan gerakan tangan kanan hyosung yang akan memasukkan stroberi ke mulutnya lagi. Mereka saling menatap, hyosung dengan muka kaget+bingungnya sedangkan kris dengan muka frustasi+kesalnya.  Kris menghela nafas seperti melepaskan rasa kesalnya kemudian pelan-pelan menurunkan tangan hyosung. Kris yang masih menggenggam tangan hyosung perlahan bergerak mendekati hyosung yang masih bengong. Hyosung tidak pernah melihat tatapan mata kris yang seserius ini sampai-sampai dia sendiri membeku tidak bisa bergerak sama sekali saat wajah kris makin dekat dengan wajahnya. pelan tapi pasti kris makin yakin kalo ini adalah saat yang tepat dan dia berniat tidak akan mundur lagi karena hyosung juga tidak mundur saat wajah mereka makin dekat. Dengan lembutnya kris mendaratkan bibir kecilnya di bibir tebal hyosung. Hyosung Cuma diam seperti patung dengan mata yang makin melebar saat kris menciumnya bahkan saat kris sudah kembali ke posisinya semula hyosung masih tetap membatu.

‘noona saranghaeyo,,,’  kalimat yang keluar dari mulut kris dengan lembut itu malah membuat hyosung merasa sesak nafas. Perlu beberapa detik sampai hyosung sadar dengan apa yang baru saja di ucapkan kris dan dia bahkan tidak bisa mengangkat kepalanya saat sudah agak sadar.

Iklan

12 pemikiran pada “Love at Amusement Park

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s