My Senior High School (Chapter 8)

poster3

Chapter 8
Title: Neng, Ikut Abang Dangdutan Yuk?
Character(s): NRD (OC)-EXO
Words: 12,336
Author’s Note: Lagi-lagi, rasa terima kasih author berikan kepada admin exofanfic yang ngepost ff ini dan juga pada pembaca juga pastinya, yang betah mantengin ff sebanyak dua belas ribu kata… *pegang piala* *ngoceh depan microphone* *microphone minjem dari ketua RW* *tebar confetti sendiri*

Udah deh, daripada keburu bete ngebacain author’s note gak jelas, mending langsung aja cusss ke cerita kali ini. Selamat membaca semuanya!

Saranghae yeorobun, anyeooong~!  ♥

______________________________

Pagi yang cerah, awan biru, langit putih…. Kebalik, oi.

Awan putih saling berjalan pelan di langit yang terbentang luas. Burung beterbangan, kibasan sayapnya seolah mengalahkan kicauan merdu mereka. Cuaca yang hangat, angin berhembus sepoi-sepoi, membuat murid-murid (bahkan sebagian guru) merasa mengantuk dan ingin segera bermesraan dengan kasur.

Para murid bersikeras menahan kantuk di kelas. Sebentar-sebentar nguap. Ijin ke kamar mandi buat cuci muka. Atau naro selotip supaya matanya gak nutup karena terasa begitu berat. Beberapa malah nyelipin pentul korek api biar tetep melek. Ngapain coba?

Ternyata semua itu mereka lakukan demi mendengarkan guru mereka yang mengajar dengan ketulusan hati (tapi ada satu guru bernama Siwon yang semangat ngajar cuma gara-gara kancing baju Kris kebuka dua).

Seluruh siswa melakukan semua yang mereka bisa untuk tetap terjaga.

Seluruhnya. Kecuali anak 1-D yang lagi-lagi ditelantarkan oleh guru mereka untuk party dalam rangka merayakan piring ke-100 yang pembantunya cuci. Kemampuan guru itu dalam memakan gaji buta sungguh tidak ada saingannya. *lagian siapa juga yang mau nyaingin?*

“Nasib… Nasib,”

Entah untuk ke berapa kalinya Chanyeol nguap. Dan untuk yang pertama kali seumur hidup, ia merasa ingin sekali belajar. Gimana enggak? Jaesuk-seonsaengnim hanya meninggalkan satu halaman untuk dikerjakan yang isinya cuma lima nomer. Otomatis para murid udah nyelesain semua soal, apalagi pelajarannya adalah pelajaran Matriks yang dikuasai oleh salah satu anak 1-D bernama Jiyoung. Jadilah sekelas pada nyontek ke dia.

Begitu selesai nyalin jawaban, mereka semua pada sibuk dengan urusan masing-masing. Ada yang ngobrol haha-hihi di depan kelas, ada yang jalan-jalan ke kantin, ada yang tidur ngejogrok di lantai kayak gembel, main sulap, sibuk ngeteh di pojok kelas diiringi dengan berbagai musisi (itu sih cuma satu orang yang bisa ya?), dan sebagainya.

“…bosen gak sih?” keluh Daeri sembari bertopang dagu.

“Banget,” jawab Nichan yang lagi asik males-malesan nidurin kepala di atas meja Baekhyun.

Entah sejak kapan dimulainya tradisi ini; dimana kalau lagi gak ada guru atau lagi istirahat, kursi Nichan dan Daeri diputer menghadap belakang. Ara nyempil di tengah-tengah Nichan-Daeri. D.O dan Tao geser kursi mereka ke sebelah kursi Baekhyun.

Kai duduk di kursi Baekhyun dimana Sehun duduk di pangkuan Kai. Chanyeol anteng di kursinya sendiri. Lalu kemana perginya Baekhyun? Dengan jebabrak dia duduk ngedeprok di atas meja sendiri sampe pantatnya kadang-kadang pas di depan muka Nichan kalau yeoja itu lagi gak beruntung.

“Kita ngapain nih enaknya? Masa begini doang?” Baekhyun iseng muter-muterin bolpen sambil duduk sila.

“Hmm….”

Sembilan orang kurang kerjaan tersebut mikir berbarengan. Iya juga, udah berapa kali mereka dibiarkan ‘belajar’ sendiri sama guru yang satu itu? Saking lumayan seringnya mereka jadi gak merasa bahagia pas guru mereka dateng ke kelas dan dalam sekejap udah ngacir pergi buat party.

Tao muncul dengan sebuah ide brilian (menurut dia). “Kita latihan wushu, yuk?” Senyum tanpa dosa menghiasi wajahnya yang lugu, berbeda 1000 derajat sama ekspresi males Chanyeol yang nanggepin dia.

“Itu sih cuma elu yang bisa! Gua ngeliat elu lompat-lompatan jungkir balik aja udah capek sendiri, gimana gua? Bisa encok ntar,” Chanyeol protes. Dia disuruh megang tongkat dan berlaga layaknya pesilat cina di filem-filem kung fu yang ia tonton? Megang pensil aja gak becus. Dibilang begitu, Tao cengengesan dengan wajah memerah.

Sehun dan D.O terkekeh melihat Chanyeol yang mencak-mencak. Sementara Kai, yang notabene berada di bawah Sehun kena imbas oleh badan Sehun yang geter-geter. Ia cuma bisa meringis diam-diam supaya Sehun tidak pergi dari pangkuannya. Oh so sweet sekali.

“Ke kantin makanannya lagi gak napsuin..” gumam Nichan.

“Udah gitu bosen juga. Enakan juga makanannya D.O,” Pujian Ara bikin si tuan muda tersipu malu.

“Ke atap? Masa ke atap mulu sih?” Yang nyaranin ke atap dia, yang protes dia juga. Dasar sadako pendek.

“Balik ke asrama gimana? Eh tapi ntar harus ke kelas lagi, ya..” ujar Tao sebelum ia nguap lebar.

D.O menimbang-nimbang saran itu, tapi akhirnya ia geleng-geleng kepala. “Sebetulnya bisa aja sih.. Tapi jadinya bolak-balik dong?”

“Bener juga. Males banget ya..” kata Baekhyun yang udah berenti muter-muterin bolpen.

Semuanya terdiam. Nemuin jalan buntu lagi. Masing-masing larut dalam pikiran mereka sendiri, berusaha keras nyari solusi dari kebetean mereka. Apa emang gak ada saran lain? Apa kek gitu supaya gak bosen-bosen amat? Ini semua gara-gara adanya guru tukang party gak bertanggung jawab! Kenapa juga dia bisa diterima jadi guru di sini?

Di saat seperti itu, muncullah deretan gigi Chanyeol dengan binal. Teman-temannya udah pada ngerti maksud dari cengiran itu. Mereka pun mengeluh.

“Apa lagi, Chanyeol…?” tanya Nichan. Mukanya males, lebih males dari ketika kita harus bangun untuk pipis padahal lagi ngeliatin video exo. Lho.

“Senyum lu gak enak, bro.” celetuk Kai yang masih betah didudukin Sehun.

“Nih yang kayak gini nih yang biasanya ngundang masalah.” Omel Ara sembari manyun-manyun.

Tanpa mereka duga, D.O ikut berkomentar dengan tatapan polos campur iseng. “Senyuman Chanyeol itu seolah bisa memanggil bencana..”

Hinaan-hinaan pedes dari semua temannya membuat Chanyeol gak berenti cekikikan geli. Begitu juga dengan Baekhyun, Tao, Kai dan Sehun.

“Yeol, lu ada ide apa? Tapi plis, jangan bikin kita dihukum bersihin WC lagi.”

Baekhyun yang emang sejenis sama Chanyeol mau gak mau ngerasa penasaran. Biasanya ide-ide Chanyeol bakalan seratus persen disetujuin sama Baekhyun. Kali ini ia datang membawa ide aneh apa lagi?

“Hehehe.. Gimana kalau hari ini kita sekalian bolos? Kemana kek gitu, jalan, nonton, makan, karaoke—“

“AYO-AYO-AYO!!!”

Ngomong berbarengan bukan kembar, lompat serempak bukan kutu. Itulah trio singa Nichan, Daeri dan Ara yang gak tau kenapa mendadak jadi semangat denger kata-kata ‘karaoke’. D.O sama Tao sampe kaget karena dari sepi mendadak rusuh pas tiga cewek di depan mereka loncat di bangku kayak cacing kepanasan.

“Busetdeh, santai mbak! Untung gua gak kelepasan kentut depan muka lu!” Baekhyun mengelus-elus dada D.O, salah, dadanya sendiri karena shock.

“Hehehe, sori sori. Abisnya gua setuju banget nih sama saran dari Chanyeol!” Ara memompa-mompa tinjunya ke atas kayak lagi ngasih kotbah.

Nichan tepuk tangan layaknya boneka monyet mainin simbal yang bisa gerak sendiri. “Banget! Banget! Setuju parah! Kalau kayak gini aku ikutan!”

“Ikutan juga! Gua tau tempat karaoke yang enak! Ke sana aja yuk!” samber Daeri gak kalah semangat.

Chanyeol terharu. Sejak ia bertemu dengan tiga yeoja yang patut dipertanyakan kelaminnya ini, gak pernah mereka terlihat seantusias sekarang dengan idenya. Apalagi mereka sampe teriak-teriak heboh kayak orang kesurupan begini.

“Beneran pada mau nih? Serius??” Chanyeol menunjuk tiga gadis rusuh itu gak percaya.

Daeri yang tadinya semangat langsung mendengus sebal. “Ck! Ya bener lah! Masa boongan?” omelnya.

“Gua sama Sehun juga ikut!” Kai mengangkat tangan, yang sebenernya gak usah dilakuin juga gak apa.

“Gua jugaa…!” Tao ikutan ngangkat tangan.

Chanyeol memutar bola matanya gak sabaran. “Ya iyalah semuanya ikut! Ampe ada yang gak ikut gua santet pokoknya.”

Ancaman Chanyeol yang terdengar idiot itu bikin semuanya ketawa.

D.O manggut-manggut. “Ayo, sekalian aku juga pengen tau tempat karaoke kayak apa. Aku gak pernah ke sana soalnya.. Hehehe,”

‘Hehehe’? Masih sempet-sempetnya dia ‘hehehe’ tanpa sadar kalau perkataannya tadi sungguh ironis?! Semrintil hati kedelapan bocah ini mendengar perkataan si tuan muda. Udah SMA belum pernah ke tempat karaoke? Selama ini dia kemana aja? Dikurung? Lehernya diiket dan ditaliin ke tiang pancang supaya gak bisa kemana-mana? *kata D.O: emang gua kambing korban?!* Dengan penuh rasa kasihan, Sehun dan Tao serentak menepuk-nepuk pundak D.O.

“Ya ampun D.O.. Hidup lu gak bisa lebih merana lagi dari ini kali ya. Tempat karaoke aja kagak pernah didatengin..” Baekhyun pura-pura mengusap air mata. Yang lainnya mengangguk iba sementara sang pangeran kelas cuma bisa garuk-garuk kepalanya yang wangi Jojoba Oil.

Dan dengan itu pun mereka langsung bersiap-siap pergi. Mengambil tas masing-masing, masang gaya keren, nyetel muka anak gaul. Mantap lah. Sembilan bocah pembawa masalah ini siap untuk bersenang-senang!

Selagi para tokoh utama kita berjalan menuju keluar kelas, ada aja yang nanya mau kemana mereka pergi. Baik itu ditanyain beneran maupun cuma dalem hati aja. Gak heran. Gelagat mereka diliat dari sudut manapun keliatan sangat mencurigakan. Dua biang kerok bergaya norak berjalan paling depan karena merekalah pentolannya, diikuti dengan tiga cewek berjalan seolah pengen tawuran. Di belakang mereka ada bocah yang ketajirannya nyaingin Ren, mengikuti dengan wajah lugu nan polos yang bikin orang napsu pengen grepe-grepe dikit. Lho.

Sebuah lengan panjang merangkul di bahu anak tajir tersebut — dimana sang pemilik tangan adalah pria tampan namun Playboy yang sebelah tangannya lagi merangkul pundak pria manis dan pemalu. Serta tak lupa seorang murid laki-laki berjalan paling belakang dari rombongan itu. Matanya menyiratkan aura-aura gelap, badannya siap tempur. Awwhh hm hmm tahan lama gak ya? *abaikan* Ditambah dengan tindikan sangar di kuping yang bikin orang mendingan jauh-jauh daripada dibikin lalap.

Baekhyun dan Chanyeol yang emang berotak paling gak bener pun nyaranin untuk menjawab segala pertanyaan dengan ngasal. Ke perpus, lah. Belajar di luar, lah. Pengen nyirem tanaman, lah. Dihukum keluar kelas, lah. Pengen memandang langit cerah, lah. Ngitungin awan. Pokoknya para tokoh utama tukang bokis ini asal nyebut begitu ada yang nanya. Gak lupa mereka bikin ribut di sepanjang jalan kenangan sampe bikin siswa lain merasa terganggu. Ada apaan sih itu di luar ribut amat? Lagi pada mau demo? Demo apa? Turunkan harga tiket smtown? Para siswa bertanya-tanya.

Begitu sampe di lapangan, ternyata jam pelajaran sudah berganti ke jam kedua. Terbukti dari adanya beberapa anak senior berseragam olahraga baru mau memasuki lapangan.

“Eh, itu kelas berapa tuh?” tanya Nichan.

“Kalau gak kelas dua ya kelas tiga, unni.”

Jawaban simple Daeri bikin Kai terkekeh meremehkan. “Ya iyalah, bego amat sih.. Kalau gitu doang mah kita juga udah tau. Gak cuma badannya yang cetek, ternyata otaknya juga ya.”

Sungguh luar biasa nyali seorang Kim Jong Out, eh, Kim Jong In. Baekhyun dan Chanyeol adalah yang paling pertama bereaksi. Tepuk tangan gak nyantai dari mereka beserta dengan ngakak cewawaan langsung menggema ke segala penjuru lantai satu. Takut dijadiin sate sama Daeri; Ara, D.O, Tao dan Sehun ketularan Nichan geter-geter badan gegara nahan ketawa.

Lirikan maha sinis Daeri langsung tertuju pada Kai. Idung Daeri melar-melar mengeluarkan asap panas. Mulut menyon-menyon gak keruanan menunjukkan dua taring tajam setajam paku payung yang nancep di sandal jepit. Muka Daeri yang lagi nahan kemangkelan dasyat patut difoto untuk diabadikan karena terlihat sangat tragis.

“GRAAAAHHHH NYARI MATI LU SAMA GUA DASAR PLAYBOY BEGOBEROTAK BUSUK!! ASDGFJSH%^DHK SINI LO GAK USAH KABUR, MANGKI!!”

Kembali terjadi kejar-kejaran antara dua anak TK kelebihan gizi dimana si anak cowok terlihat sumringah sementara yang cewek keliatan pengen nelen orang yang ia kejar idup-idup. Untunglah Daeri lagi ngejar Kai, jadinya teman-teman yang lain akhirnya bisa ketawa puas tanpa harus kena semprot.

Malang nasib Kai, rupa-rupanya Daeri yang berkaki pendek bisa berlari lebih cepat dan begitu Kai kena terkaman Daeri, otomatis segala hujan ludah diiringi beberapa tabokan pedih ke pundak langsung ia terima.

“MPOZ LO! MPOZ! RASAIN NIH! CUH CUH PRET!!” ujar Daeri penuh napsu sementara tangannya sibuk megangin Kai supaya gak kabur.

“Tolong…..! Najis banget nih baunya ah elaah! Baekhyun—Chanyeol— Tao, siapapun boleh!! Aaaahh….!!” Kai berusaha lepas, tapi Daeri yang lagi ngamuk bisa jadi lebih kuat secara mengagetkan. Tenaganya seperti agung herkules abis minum kuku bima energy. Roso!

“CUH! CUH! CUH!”

Bukan ngebantuin, orang-orang yang namanya disebut Kai malah semakin geli ngeliatin korban pelecehan itu disiksa lahir batin. Kai mencak-mencak dalem hati. Sialan, tuh bocah-bocah malah ketawa, lagi!

Para senior yang lagi mau olahraga sampe ngintipin itu ada suara berisik darimana? Gak sedikit murid-murid lain pada saling berbisik tiap ada yang ngelewatin dua anak idiot lagi berantem.

“Bukannya itu si ganteng yang kemaren-kemaren nyikat kamar mandi cewek yah?”

“Iya! Kyaa~! Kyaa~! Ternyata emang cakep banget yah!!”

“Kemaren agak rame sih, kita jadi gak ngeliat mukanya dengan jelas deh..”

“Yang cewek serem yah? Kayak setan.. Hihihi..”

“Mereka pacaran? Enggak kan?”

“Ah, gak mungkin. Mana ada orang pacaran kayak begitu?”

“Siapa namanya? Kai ya?”

“Eh! Yang ganteng-ganteng lainnya ada di situ loh!”

“Oh iya! Waahhh!! Lucu-lucu banget yah!”

Sayang, segala bisikan itu hanyalah sekedar bisikan saja. Otomatis para tokoh utama kita gak denger apa yang mereka omongin.

Kemudian suasana langsung berganti jadi sangat gak bisa dijelaskan dengan kata-kata ketika mereka menyadari bahwa tiap hari senin, pelajaran kedua, dimana seharusnya anak kelas 1-D belajar bahasa inggris oleh Jungah-seonsaengnim. Di saat yang bersamaan, kelas yang belajar olahraga adalah kelas yang tidak lain, tidak bukan, dan tidak begitu adalah kelas mentor mereka.

Kini perhatian yang sebelumnya tertuju pada duet Daeri-Kai langsung berganti pada kuartet Kyuri-Suho-Lay-Chen yang berseragam olahraga lagi dengan seksama mandangin adegan di depan mata mereka; dimana Kai masih berusaha buat lepas dari terjangan tanpa ampun Daeri.

Chanyeol garuk-garuk kepala, gak abis pikir Strodes kan luas, kenapa ketemunya sama kakak kelas yang ini-ini aja? “Yeeh.. Mereka lagi, mereka lagi!” seru Chanyeol.

“Eh, tapi bukannya hari senin emang kelasnya Kyuri-unni dan Suho-oppa giliran olahraga, yah?” Ara mengingat-ingat. Pertanyaannya dijawab dengan anggukkan kepala Nichan dan D.O.

Iseng, Sehun nyikut lengan Tao pelan dan cengengesan. “Tao, tuh ada si Ling Ling.. Hehehe.”

Hal tersebut sukses bikin Tao garuk-garuk pipi dan memalingkan muka supaya gak keliatan pipinya yang memerah.

“Gua udah curiga tadi pas denger suara-suara berisik dari bawah..” ujar Lay pada teman sebangkunya.

“Hyung, kok mereka muncul dimana-mana sih? Perasaan baru minggu kemaren abis nongol di kamar mandi.” Chen gak melepas pandangan dari kedua adik kelasnya yang terlihat lelah setelah bertarung dengan sangat gak elit. Lay mengangkat bahu.

“Gua bilang juga apa. Mereka ini eman demennya nyari masalah.” bisik Lay. Napasnya yang panas menghembus ke telinga sensitif Chen, membuat namja itu bergidik dan menatap Lay lekat-lekat. Lay balik memandang Chen dengan lembut. Sinar matanya memancarkan cinta terpendam dan Chen tahu hal itu. Sebelum imajinasi author semakin berkembang, author harus buru-buru berenti dan ngelanjutin di ff lain, mungkin? Mmhh brr brr aw.. *kemudian muncul ide-ide busuk di otak author*

Seperti biasa, Suho cuma memandang ramah ke arah mantan murid yang pernah ia mentorin dengan senyum minta dicipok. Gak enak ye narasinya.

“Woy, Caur Bersaudara. Kalian ngapain pada di sini? Kok gak di kelas?”

Merasa dipanggil dengan istilah aneh sama Kyuri, Baekhyun langsung cengok nunjuk dirinya sendiri.

“Hah?? Siape ‘Caur Bersaudara’ yang lu maksud, noona? Kita?”

Kyuri jembewe. “Bukan, itu nama geng rumpi satpam-satpam di sini YA IYA LAH ELU SEMUA!”

Baekhyun yang kelimpungan langsung garuk-garuk kepala salting. “Oooh! Hahaha, kirain siapa! Kenapa jadi Caur Bersaudara, dah?”

“Abis gua bingung manggil lu pade apaan. Hehehe.. Pantes kan?”

Seenak jidat nih anak satu ngasih julukan ke juniornya. Pikir Lay. Ia melirik sedikit ke Suho dan Chen yang juga udah paham sama kelakuan imbisil teman mereka yang satu itu.

Tapi Chanyeol yang notabene jadi salah satu ‘Caur Bersaudara’ malah menanggapi dengan semangat berkobar.

“Wah, bagus juga tuh Caur Bersaudara! Namanya kita banget!” kata Chanyeol ke teman-teman sekelasnya. Ia membentuk tanda ceklis di dagu.

“Tapi kan kita bukan geng..? Buat apa pake nama?” D.O dengan muka polosnya bertanya.

Tao menggerak-gerakkan telunjuk ke kanan dan kiri sambil geleng-geleng kepala.

“Bener kata Kyuri-noona. Meskipun kita bukan geng, tapi kan perlu nama juga biar pada gampang ngenalin kita.”

Sehun memajukan bibir bawahnya dan memandang Tao penuh curiga. “Ah, bilang aja kamu setuju cuma karena Kyuri-noona yang bila—“

“Shh! Shh!”

Omongan Sehun gak sempet kelar udah keburu ditutup mulutnya sama sang pewushu. Bukan apa-apa, tapi dia takut oknumnya ngedenger dan jadi curiga ke dia. Diliriknya Kyuri yang masih ngobrol sama Suho dan kawan-kawan. Fiuh, aman. Nichan dan Ara pun langsung cekikikan ngeliat gelagat panik Tao.

“Yaelah, kagak bakal denger udeh tenang aja..” Chanyeol nepuk-nepuk pundak Tao.

“Eh, unni! Mau ikut kita bolos gak?!”

Ide Nichan yang dikeluarin tiba-tiba dengan suara lantang itu bikin mata semua ‘Caur Bersaudara’ beserta empat seniornya terbelalak. Ya, termasuk Daeri dan Kai yang masih saling nyikut plus senggol-senggolan dengan muka gondok.

Suho ngerutin alis. Barusan si Nichan ngajak Kyuri……apa?

“Bolos? Emangnya—“

“Bego! Nichan! Jangan kenceng-kenceng entar ketauan ah kumaha!!” omel Baekhyun yang langsung ngejitak kepala Nichan pelan, geregetan sama anak paling plonga-plongo sejagat raya itu.

“Heh, Bacon. Ape lu jitak-jitak si Nichan? Mau gua jitak balik?” ancam Ara, tangannya udah siap buat ngelancarin serangan ke arah Baekhyun. Padahal bocah yang kena jitak malah cengangas-cengenges doang gak mempermasalahkan lebih lanjut. Maklum, namanya juga Nichan, anak paling cengo sedunia.

“E-Eeh, enggak hehe. Ampun, Ra..”

“Eh, lu semua ini lagi mau bolos? Makanya pada di luar?”

Tanpa mereka duga, yang bertanya malah teman dari dua mentor mereka, Lay. Nichan langsung keinget adegan ketika ia keceplosan nyebut ‘cakep’. Alhasil Nichan langsung malu-malu-panda.

“Iya, hyung.. Hehe,” jawab Chanyeol yang gak tau lagi mau ngomong apa.

“Terus…? Pada mau kemana?” Chen ikut bertanya dengan ragu.

“Mau ke tempat karaoke, hyung.. Si Daeri tau tempat yang bagus,” Baekhyun menunjuk ke Daeri. Bocahnya pun mengangguk bangga. Kai yang masih punya dendam kesumat sama Daeri karena abis disembur iler langsung berdecak kesal dan menggerutu sendirian.

“Cih, gitu aja bangga..”

Laser hijau keluar dari mata Daeri. “Lu belum puas gua hajar?”

Lagi-lagi Kai tertawa meremehkan. “Heh. Barusan itu lu ‘ngehajar’ gue? Gak berasa kali, gak ada apa-apanya. Lemah.. Bocah kate.”

“Daripada elu, playboy kelas teri. Kelas kutu, malah.”

“Babi cebol,”

“Dower,”

“Sipit,”

“Item,”

“Bocah ingusan,”

“Tukang gombal gak mutu,”

“Sadako bantet,”

“Panci gosong,”

Dan kembali mereka berdua larut dalam pertempuran paling gak bermakna yang sebaiknya kita tinggalkan.

Kyuri langsung tepuk tangan dan loncat-loncat. “Karaoke?? Wah seru juga tuh!!”

“Iya unni ayo ikut aja! Biar ceweknya makin banyak, ya kan Nichan?” Ara ikutan lompat, bikin D.O langsung ser-seran pengen nyubit Ara saking gemesnya tapi setengah pingsan dia tahan.

Nichan headbang, salah, maksudnya manggut-manggut penuh napsu. “Bener banget! Ayo unni, ayo, ayo~!”

“Kalau Kyuri-noona ikut, Suho-hyung juga harus ikut! Ya ya ya mau ya hyung?” Baekhyun gelendotan di tangan Suho dengan gak tau diri.

Sehun yang Suho kira jarang ngomong bahkan sampai memohon padanya. “Iya hyung.. Ikut aja ya, toh cuma satu hari, hyung~”

“Suho-hyung gak usah ganti baju lagi, tetep pake seragam olahraga aja terus langsung ikut kita pergi..” D.O mengikuti gaya bicara Sehun.

Nampaknya Suho sedang bergemelut dengan dirinya sendiri saat ini. Seumur-umur, gak pernah seorang Kim Joonmyun tidak mengikuti kegiatan belajar mengajar. Ngobrol pas lagi pelajaran aja jarang, gimana mau skip kelas? Ini lagi sampe seharian penuh! Tapi….

Suara ngebas Chanyeol membuyarkan Suho dari lamunannya. “Gimana, hyung? Ikut yah? Mau yah?” Jempolnya diacung-acungkan pada Suho. Ditatapnya kedua mata Chanyeol yang penuh harap. Suho makin gak tega.

“Eng… Ta-Tapi aku—”

Kyuri, Lay dan Chen paham bener sama sifat Suho. Mereka tau kalau Suho gak pernah cabut waktu pelajaran. Tapi berhubung mereka makhluk Tuhan paling iseng, tiga-tiganya cuma saling lirik dan cengar-cengir ngebiarin Suho bergejolak dengan pikirannya.

“Yaaah, hyung! Ayo dong…!” Baekhyun semakin mempererat genggamannya di lengan Suho.

“Hyuung…. Buing bbuing,”

‘Tao sampai mengeluarkan aegyo seperti itu, berarti mereka bener-bener mau aku ikut? Aduh, gimana ya…..’

“Suho-oppa ikut aja! Toh perginya sama Kyuri-unni dan oppa-oppa lainnya!” Nichan seperti tersadar dengan kalimatnya. “….ng, kalau Lay-oppa sama Chen-oppa juga mau ikut, sih.”

Lay menyunggingkan senyum iseng karena ia ingat kejadian beberapa hari yang lalu dengan anak yang baru aja ngomong. Ia mengangkat satu tangannya.

“Gak usah, gak apa. Oppa yang cakep ini mau masuk kelas aja.. Siapa tau nanti ada tugas, jadi biar tugas Kyuri sama Suho biar aku yang kerjain.” Lay menoleh ke namja yang berdiri di sebelahnya. “Maksud gua sama elu juga, Chen. Awas lu jangan kabur.”

Chen cengengesan, memperlihatkan deretan gigi putihnya yang sering dipake buat iseng gigitin ujung pensil. Duh, daripada gigit ujung pensil mending sini gigit noona………..gigit kue yang noona bikin, maksudnya. Yaelah pembaca pasti udah mikir yang enggak-enggak, kan? Mesti deh.. *author sok tau* *kepengen banget eksis di ff*

Nichan bete sekaligus salting. Asem, nih orang masih inget aja sama yang gua omongin kemaren! Untung dia ganteng beneran! Batinnya o’on. Ara menyikut pelan Nichan yang ketauan banget kalau lagi grogi.

“Aha-ahahaaha.. Gitu yah oppa,” jawab Nichan dengan dodol.

“Jadi gimana, hyung? Mau gak?”

Pertanyaan Baekhyun kembali menyadarkan Suho dari pertimbangan di otaknya. Bolos? Enggak? Bolos? Enggak? Bolos….? Enggak, enggak bolos? Eh? Aduuh, gimana ini?!

“Hyung, mau yaa…” Kembali segala godaan itu muncul dari mulut Sehun. Emang dasar bibirnya menggoda sih. Lho.

“Suho-oppa, ikut yaa. Sekaliii aja,” Ara menambahkan.

“Suho-oppa juga ikut nyanyi kok nanti. Bukan cuma kita-kita aja yang megang mic, yaaa?” Mata Nichan berbinar-binar.

“Hyung harus ikut pokoknya harus…” Baekhyun menggoyang-goyangkan tangan Suho dengan manja. Ya ampun, ini anak-anak pada kesambet tuyul kali ya, kenapa jadi begini amat?!

“Bbuing bbuing, bbuing bbuing, dan bbuing bbuing lagi,” Jurus pamungkas Tao terus keluar.

“Hyung, ayolaah~!” Kali ini D.O ikut menggelendoti lengan Suho yang masih bebas.

“Mau yaaa, hyung?” Chanyeol juga mengeluarkan aegyo, tapi sayang, suara berat gak cocok dengan nada imut.

Merasa bahwa iman Suho mulai goyah, tanpa aba-aba ketujuh Caur Bersaudara (minus Daeri dan Kai yang masih anteng berantem sambil ngeliatin) membuat kor, “PWEEEAAASSSEEEE………!” lengkap dengan gaya ceribel plus setelan muka terimut yang mereka bisa (meskipun Nichan dan Ara langsung merasa menyesal telah melakukannya karena mereka gak pernah praktekkin itu sebelumnya).

Suho menghela napas. Kalah deh aku, pikirnya. Suho terlalu sayang pada murid-murid biang kerokan ini untuk menolak ajakan mereka yang begitu tulus. Huek. Tulus darimane tuh? *author ngomel*

Dengan satu senyuman indah nan mempesona, Suho mengatakan, “Yaudah, aku ikut..”

Kemudian suasana lantai satu kembali ricuh dengan sorakan gembira gak tau diri dari manusia-manusia ter-udik yang pernah ada di Strodes.

Singkat cerita, Lay dan Chen memutuskan untuk gak ikut karena mereka akan membantu Kyuri-Suho dalam menyelesaikan tugas beserta urus absen nantinya. Tapi mereka berdua janji lain kali akan ikut kalau-kalau pengen bolos lagi. Dengan itu, sang Caur Bersaudara (pake istilah ini ah biar gampang ehuehuehue *author gak mau repot*) beserta dua mantan mentor mereka langsung diam-diam pergi melewati gerbang sekolah.

Gimana caranya mereka ngelewatin satpam? Tenang aja, berhubung kedua satpam itu sobat karibnya Kyuri gegara sering gosip, jadinya mereka ngebiarin aja tuh sebelas bocah berseragam keluar. Ckckck. Anak baik jangan meniru, ya?

* * *

Siang itu memang tidak begitu terik. Tapi nunggu angkot yang tak kunjung datang lain lagi ceritanya.

“Adooh.. Lama bener dah nih angkot kagak muncul-muncul! Biasanya juga seliweran!”

Ara kipas-kipas sembari tolak pinggang layaknya preman lagi mangkal di pinggir jalan. Nichan, Daeri dan Kyuri mengangguk setuju dengan lemas.

“Ra, lu telpon dong salah satu sopirnya. Kan lu juragan angkot,” ledek Chanyeol, sebenernya sih untuk sekedar menghilangkan rasa bosan.

“Diem lu, Yeol. Gua gak mau ribut dimari.” Kembali Ara ngipas-ngipas tanpa sedikit pun menoleh pada Chanyeol yang langsung terlihat kecewa.

“Ah, gak seru lu! Eh tapi bener kata lu, angkotnya lama bener..”

Tao ngeluarin tongkat yang gak tau dia ambil darimana. “Apa mau aku lari keliling jalan buat nyari angkot?”

Suho langsung menarik tangan Tao. “Eeh, jangan, Tao! Udah kamu di sini aja nunggunya bareng kita.. Jangan mencar-mencar, ntar malah repot lagi? Oke?”

Tao mengangguk. Padahal ia gak masalah kalau harus lari nyari angkot, tapi Suho yang terlihat sangat baik padanya membuat Tao gak bisa nolak.

“Suuuuh suh, lu emang anak yang kelewat baik, ye. Oh iya, kenapa gak daritadi naik mobil aja, dah? Bukannya D.O ada?” tanya Kyuri pada si tuan muda sambil menggoyang-goyangkan kakinya yang udah mulai pegel.

D.O menggelengkan kepala. “Aku emang ada mobil, noona. Tapi buatku lebih seru kayak gini. Hehehe..”

Diam-diam Ara melirik D.O. Perkataan si pangeran kelas barusan membuatnya terenyuh. Padahal Ara masih inget banget kalau awal-awal masuk sekolah dia bilang gak suka banget dengan tipe cowok kayak D.O yang terlihat anak mami. Tapi ternyata banyak sisi D.O yang belum ia lihat. Mungkin aja….Ara jadi merasa sedikit penasaran dengan D.O? Mungkin.

Baekhyun langsung menepuk pundak D.O. “Bagus, bagus.. Itu berarti lu anaknya merakyat ya, D.O. Biarpun duit lu banyak, tapi yaah, gak sebanyak gua juga sih, abisnya kan—“

“Bawel lu.” Daeri nyamber dengan sewot.

Baekhyun menatap Daeri, terpesona oleh kejutekannya.

“Wow.. Kayaknya hari ini Daeri ekstra judes ya sama gua? Hahaha! Ciee Daeri, masih kesel yaa?”

Melihat gelagat Daeri yang udah mulai galak, Kai pun gak tinggal diam. “Palingan juga dia masih kesel karena apa yang gua bilang emang bener. Ya gak, bantet?”

Sehun sedikit mendorong badan Kai dan cemberut.

“Kai, kamu jahat banget sih.. Kasian kan Daeri,”

Mau gak mau Kai jadi sedikit menjinak. Sehun yang lagi manyun seperti ini emang paling bisa membuatnya luluh dan segera tersenyum manis. Kai mengelus kepala Sehun. Beruntung Sehun punya rambut paling alus yang pernah author lihat seumur hidup, jadinya gak terlihat berantakan dan dijamin gak bakal kusut.

“Hehe.. Namanya juga bercanda. Lagian juga si sadako preman itu pasti seneng kalau aku katain dia. Ya gak, cebol?”

Sabar. Sabar. Tarik napas panjang, buang dari pantat. Tarik, lepas. Tarik, lepas. Anggep aja yang barusan cuma gonggongan anjing. Kemudian Daeri berusaha tersenyum ke arah Baekhyun dan Kai — dimana pada akhirnya malah terlihat kayak orang ngeden lagi buang hajat.

“Kai, Kai. Liat tuh kalau udah kayak gitu tandanya dia marah banget loh sama kita..” bisik Baekhyun, tapi bisikannya bisa didenger orang bahkan sampe yang di sebrang jalan. Baekhyun ternyata gak berbakat di bidang bisik-membisik.

“Paling juga bentar lagi kita berdua kena sembur ludah. Kita itung aja.”

Chanyeol gak betah kalau cuma harus berdiam diri ngeliatin salah satu temennya dicengin. Ia pun nyamber.

“Eh, parah lu berdua.. Ntar Daeri ngamuk-ngamuk baru lu tau rasa, lho.. Rasain, dicincang-cincang lu berdua,”

Untunglah di saat seperti itu ada Nichan, Ara dan Kyuri yang menenangkan Daeri dengan ikhlas. Mereka bertiga mengelus-elus pundak Daeri dan agak sedikit dipijit.

“Sabar ya Daeri, tenang. Ntar biar kita bales kalau emang ada kesempatan,” kata Ara dengan suara pelan supaya gak kedengeran sama para cowow.

Daeri mengangguk. “iye, Ra. Pusing gua ngadepin semuanya. Baek-Yeol aja udah bikin gua pengen terjun bebas, ini lagi ditambah sama Kai. Apes.”

Nichan mengangguk mengerti kemudian memompa tinjunya ke atas. “Eit, semangat!! Kita kan ntar mau seneng-seneng, jangan sedih gini dong, Daeri! Jia you, Daeri!!” Sorakan Nichan membahana, sampe bikin mobil yang lewat pada berenti untuk nengok ke arah gerombolan anak sekolah mencurigakan. Ia udah gak peduli meskipun di pinggir jalan yang gampang terlihat oleh orang lain sekalipun.

“Oi, itu dia angkotnya!!”

Kyuri melambai-lambaikan tangan ke atas kayak lagi konser. Baekhyun dan Chanyeol langsung nyariin.

“Mane mane??”

Chanyeol yang udah depresi pengen segera pergi ke tempat karaoke dengan napsu birahi mencari sosok angkot 114 yang emang akan mereka naikin. Baekhyun menepuk-nepuk pundaknya dengan cepat dan menunjuk ke sebrang jalan; dimana satu angkot berwarna biru tengah memutar balik jalannya. Terpampang angka nomor 114 di kaca jendela bagian depan.

“BANG! SINI BANG!” teriak Caur Bersaudara plus Kyuri-Suho sambil tepuk tangan dan lompat-lompat girang. Kesian. Baru pada pertama kali liat angkot apa?

Maka naiklah kesebelas tokoh utama kita ke dalam satu angkot malang tersebut. Tempat duduk sebelah sopir udah ada emak-emak duduk. Kayaknya sih abis belanja di pasar, banyak banget kangkung, bayem ama lobak di tasnya. *penting gak sih thor?* Dengan berat hati sebelas murid badung (kecuali Suho) itu berdesak-desakkan di belakang. Untung gak ada orang lain selain si ibu di samping sopir.

“Geser maning, geser maning,” perintah Chanyeol sembari mendorong-dorong pantat Baekhyun yang pas di depan muka.

“Sabar, elah! Ini si D.O belum maju!” Baekhyun protes karena ia merasa bokongnya digrepe.

“Tar dulu! Tao masih nunggu yang cewek-cewek duduk. Bentar, bentar,”

“Udah, lu berempat begitu aja sepanjang perjalanan! Hehehe..” ledek Kyuri yang udah anteng duduk di bangku paling deket jendela belakang. Nichan duduk di sebrangnya, Daeri udah mejeng di tengah-tengah Nichan dan Ara. Itu berarti….

Tao nyengir. Bukan karena gara-gara ledekan dari Kyuri, tapi karena kursi di samping Kyuri kosong. Yes!! Gua bisa duduk di sebelah Ling— maksudnya, Kyuri! Aseeekk.

Baru aja Tao mau mendaratkan pantat di kursi, tiba-tiba aja Ara bangun.

“Gua mau di samping Kyuri-unni aja.. Biar kita berempat bisa ngobrol! Hehehe..”

“Iya, Ra! Kalau kamu di sebelah Daeri, mukamu gak keliatan..” ujar Nichan.

Tao langsung manyun. Hilang sudah kesempatan untuk dempet-dempet sama cewek yang mirip dengan pujaan hatinya itu.

Kyuri menepuk-nepuk kursi di sampingnya. “Sini Ra, sini! Eh nanti kita dadah-dadahin orang di belakang angkot ini ya.”

Daeri menepuk tangannya sekali. Dibandingkan dengan beberapa menit yang lalu, jelas wajah Daeri udah jauh membaik. Dengan kata lain, gak ditekuk lagi. “Ayo ayo! Biar pada langsung minggir semuanya! Hahaha!”

Suara ketawa para cewek udah kedengeran gahar, padahal jalan aja belum.

“Aku duduk di sini ya?” D.O menunjuk tempat duduk di sebelah Ara dan sebelum Ara bisa menjawab, D.O udah keburu duduk duluan.

“Terserah elu lah, D.O! Lu mau baringan di lantai juga oke hehe..”

Deg. Hati D.O langsung cenat-cenut. Dalam hati ia bernyanyi, ‘mengapa hatiku cenat-cenut tiap dekat kamu..’ Kemudian ia terpikir betapa mirip dirinya dengan orang yang menyanyikan lagu tersebut. Geleng-geleng kepala, D.O langsung membuang jauh-jauh lamunan aneh yang tiba-tiba muncul itu.

“Kalau gitu aku di sebelah D.O.” Tao langsung bernapas lega ketika akhirnya ia gak bungkuk-bungkuk lagi.

Baekhyun yang tadinya ngantri di belakang Tao langsung mendarat di samping Daeri. Tak lupa lirikan maut Daeri terus menusuk-nusuk Baekhyun saat ia duduk.

“Wets, ada Daeri…!” Baekhyun masih aja setia ngecengin si yeoja garang.

“Wets, ada gue.” Gak pake lama, Daeri langsung ngejawab dengan nada sarkastik. Baekhyun cengengesan melihat gadis tersebut yang udah lemes duluan ngadepin dia.

“Woi Kai, Sehun! Suho-hyung juga! Ayo! Kalian bertiga mau ditinggal??” Suara Chanyeol yang emang nge-bass terdengar kenceng banget di dalem angkot.

Cepat-cepat, Suho, Kai dan Sehun naik. Sehun duduk di samping Chanyeol, diikuti oleh Suho yang duduk di belakang kursi sopir. Sementara Kai harus rela duduk di atas bangku kayu kecil sebelah pintu karena udah gak muat.

“Hehe.. Maaf ya, tadi hyung nungguin Kai ngiket tali sepatunya Sehun dulu..”

Penjelasan Suho membuat semuanya terharu.

“Emang Sehun gak bisa ngiket tali sepatu sendiri?” tanya Nichan yang duduk di pojok sana.

Malu-malu, Sehun menjawab, “Mm.. Sebetulnya bisa, tapi kalau Kai yang iketin lebih rapih..”

Para Caur Bersaudara (minus Kai-Hun tentunya) plus dua mentor membuat kor “Ooohhh..” serempak. Kai tersenyum simpul melihat muka Sehun yang memerah.

“Udah naik semua kan ya?” Si supir tiba-tiba nengok ke belakang dan ngitungin jumlah anak yang baru naik. Kumis lebatnya bikin orang gak tahan pengen nyukur.

“Sebelas orang, bang!” Tanpa nunggu si abang kelar ngitung, Ara udah jawab duluan.

“Tancap gas, baaang~!”

Udah tau angkot sempit, desek-desekan pula, Chanyeol malah semakin membakar semangat dengan berteriak kencang.

“Siap boss!”

Layaknya pembalap handal, sang supir bener-bener tancep gas dan angkotnya berubah jadi mobil rally seketika. Curiga kalau sebetulnya sopir angkot ini bener-bener pembalap. Caranya melengos menghindari lobang, motor nyalip, rem mendadak, dan bahkan beberapa truk membuat para tokoh utama kita terkesima.

“WOOOW!” Sorakan kesebelas murid cabut kelas ini seolah menjadi alunan music merdu di kuping sopir. Udah lama gak dapet penumpang yang malah nyuruh dia ngebut.

“Eeee pak! Pelan-pelan dong, entar telor gua pecah! Untung gua mau berenti di depan!!” Oh ternyata si ibu bukan cuma beli sayur. *thor, lu masih ngebahas belanjaannya si ibu?*

Nichan, Daeri, Ara dan Kyuri saling liat-liatan dan nahan ketawa ngedenger perkataan ambigu dari si emak-emak. Badan mereka geter-geter. Para namja pun juga sadar dan ikut duduk gemetar.

“Mau berenti dimane bu? Sini?” tanya si sopir pada ibu.

“Iye!”

Dengan selamat sejahtera sentosa, ibu-ibu tersebut diturunkan. Sembari bayar ia menggerutu, lebih kepada sang sopir ngebut itu.

“Maap ye bu, maap. Kite kan masih mude, pengennya seru-seruan.” jawab Chanyeol begitu emak-emak tersebut udah gak keliatan lagi sosoknya karena kealangan pohon.

“Tuh ibu-ibu kesian juga ya, kedapetan satu angkot sama kita. Hahaha!” Seetulnya Kyuri merasa kasihan apa justru malah seneng ya? Ah, biarlah.

“Iya, unni.. Pasti abis ini dia gak mau naik angkot lagi karena trauma.” Daeri cekikikan menimpali mantan mentornya.

“Enggak, bego. Abis ini pasti dia langsung gak mau nyekolahin anak-anaknya di Strodes, takut anaknya jadi ble’e kayak kita. Hahaha!!”

Angkot langsung penuh sama suara ketawa jumawa dari sebelas kawula muda ini.

“Eh iya juga yah.. Kita kan masih pake seragam sekolah? Aku baru nyadar lagi, hehehe..” Suho menarik seragam olahraganya yang berbentuk polo shirt.

“Hyung gimana sih, kan kita semua juga masih pake seragam? Kalau hyung masih mending keliatan keren, lah kita seragamnya bener-bener seragam yang kemeja!” Baekhyun ikut menarik-narik seragamnya.

“Iya hyung.. Hyung masih keliatan kayak baju biasa. Coba kita bawa baju ganti yah buat jaga-jaga.” Kai nyeletuk dari samping pintu angkot.

“Ra, mau permen dong.”

Tao tiba-tiba ngejulurin tangannya ke Ara yang ketangkep basah lagi buka bungkusan permen baru.

“Lu ngeliat aja, sih?? Tapi emang gua mau ngebagi sih. Nih pada ambil,”

Dalam sedetik Ara berubah jadi sinterklas. Bocah-bocah imbisil ini berebut permen yang udah jelas masih ada lima bungkus di tas Ara, masih aja pada panik main banyak-banyakan ngambil.

“D.O gak ngambil?” Ara menyodorkan beberapa permen kepada namja di sebelahnya.

Sebelum mengambil, sempet-sempetnya D.O menatap mata Ara lekat-lekat. Saat itu juga, ia sadar kalau ini kedua kalinya ia berada begini dekat dengan Ara setelah kejadian mata-mata dulu. Karena D.O diem, Ara pun diem. Di sekeliling mereka, anggota Caur Bersaudara lain pada ngobrol, ketawa-ketiwi, Kai lagi-lagi nyari ribut sama Daeri (ujung-ujungnya dilerai Tao karena dia ngancem bakal make tongkatnya. Baydewey, tuh tongkat udah ngilang aja?), dan setiap ada motor atau mobil yang pas di belakang angkot, pasti Nichan-Daeri-Kyuri langsung dadah-dadah ke arah mereka secara otomatis. Kalau Baekhyun dan Chanyeol yang ikutan sih gak heran, yang mencengangkan adalah SUHO juga ikut ngedadah-dadahin orang lewat jendela belakang.

Suasana angkot semakin ricuh, tapi yang D.O bisa dengar adalah detak jantungnya sendiri. Gak mau membuat Ara semakin curiga, ia pun tersenyum gugup dan segera melengos ngeliatin yang lain.

Ara jadi mikir. Aneh. Ini ada yang aneh.. Baru sekarang gua diliatin segitu dalemnya sama cowok. Pikir Ara. Ia merasa jantungnya sedikit nyut-nyutan, tapi begitu si sopir nengok ke belakang lagi, seluruh perhatian tertuju padanya.

“Mas, mbak. Saya pasang kaset gak apa, ya?” tanyanya dengan sopan, mumpung lagi lampu merah ia jadi bisa ngutak-ngatik tape.

Serempak, semua penumpang berisik ini langsung manggut-manggut.

“Oh, iya, silakan pak!” Chanyeol menjulurkan sebelah tangannya.

Suasana hening seketika. Para tokoh utama kita lirik-lirikan, menunggu lagu apaan yang bakal diputer. Gak lama, musik terdengar. Caur Bersaudara+dua mentor bersikeras mengingat-ingat ini lagu apa.. Rasanya sih sempet terkenal dulu. Tapi, apa?

Walau cinta kita sementara..

Baekhyun yang tadinya bungkukkin badan untuk konsentrasi penuh langsung duduk dengan punggung tegak.

“Gua inget nih lagu apaan!!”

Cepet-cepet Chanyeol, Tao dan Kai nge-ssstt-in Baekhyun dan kembali konsentrasi. Sisanya juga masih mikir keras. Suho pun cengengesan.

“Aku juga udah ngeh lho ini lagu apa..”

Aku merasa bahagia

D.O manggut-manggut puas, sepertinya si tuan muda juga udah tau lagunya. Nichan gigit-gigit jari — hal yang biasa ia lakukan kalau lagi inget-inget sesuatu yang penting.

Kalau kau kecup mesra di keningku

Tiba-tiba Kyuri, Ara, Kai dan Chanyeol tepuk tangan. Kenapa pada girang banget ya? Biarlah. Dasar masa kecil kurang bahagia semua.  *author dikeroyok Caur Bersaudara* *baydewey, enak nih make istilah itu nyeheheh* *curhat*

“Ooohhh, iya iya!” Kyuri cekikikan heboh bareng Ara.

“Inget gua inget!! Hahahaha!!” Chanyeol langsung ngelirik ke bocah-bocah yang masih mikir. “Udah pada nyadar belum lu?”

Serempak, Nichan-Daeri-Tao-Sehun geleng-geleng kepala.

Ku rasa bagai di surga..

Tepat di bagian ini, akhirnya murid-murid pembolos ini langsung pada inget karena nadanya gampang dikenal.

“CINTA SATU MALAM, OOH INDAHNYA! CINTA SATU MALAM, BUATKU MELAYANG! WALAU SATU MALAM, AKAN SELALU KUKENANG, DAALAM HIDUPKUU~!”

Sebelas pasang jari goyang-goyang bertabrakan di udara ketika mereka mengikuti gaya penyanyi asli lagu tersebut. Dilihat dari luar, beberapa motor hampir keserempet batu di jalan karena fokus ngeliatin isi angkot mencurigakan di samping mereka.

“CINTA SATU MALAM, OOH INDAHNYA. CINTA SATU MALAM, BUATKU MELAYANG! WALAU SATU MALAM, AKAN SELALU KU KENANG… SELAMA-LAMANYAA~!”

“WASEEEKKK~!” Jiwa dangdut Baekhyun keluar.

“HOBAH!!” Kalau Kyuri sih udah ketauan mantan biduan.

“Yang di belakang ikut goyang, yaa!!” Chanyeol memanaskan suasana, yang disambut dengan teriakan serempak dari semua makhluk di dalem angkot malang itu.

“AHEEEYYY~!!”

Semakin senanglah si sopir karena respon dari penumpang riweh kali ini sangat positif. Volume lagu dipol-in dan ia ikutan joget. Setirnya gimana? Tenang aja, sopirnya jago banget dalam menyeimbangkan antara goyang sama nyetir.

Orang-orang yang lagi jalan kaki langsung bingung. Nih angkot darimana juntrungannya kok bisa muncul di jalanan? Angkot ‘sexy’ aja gak seheboh itu. Pikir mereka. Mereka berharap angkot yang bakal dinaikin akan lebih waras dibanding dengan yang barusan lewat.

* * *

Sesampainya di tempat karaoke. Pinggang yang pada encok langsung diregang-regangin, lega karena sepanjang perjalanan si sopir terus masang dangut dan ketika keong racun muncul, di situlah puncak kebahlulan para tokoh utama kita. Ya. Kasihan Suho, ia juga sampai ikut jadi gila.

“Mau mesen yang ruangan mana nih?” Ara mendongakkan kepala melihat-lihat kamar karaoke yang tersedia.

“Yang small aja biar murah.” Jawaban Nichan langsung diprotes Tao.

“Jangan yang small juga, dong! Ntar kita gak muat semua di dalem..”

Nichan ngangguk-ngangguk, baru nyadar kalau rombongannya terdiri dari sebelas anak yang masih dalam masa pertumbuhan.

“Enak juga nih tempatnya, lain kali ke sini ah ajak cewek aku..” Kai berkata pada Sehun.

“Heh.. Cewek kamu yang mana, hyung?” ledek Sehun.

Kai ngedipin satu mata. “Yang mana kek.. Hehehe,”

Dasar playboy kelas kutu. Omel Daeri dalem hati yang mendengar percakapan barusan. Tapi berhubung ia pengen have fun di sini, ia gak mengatakannya karena gak mau nyari ribut duluan.

“Ngomong-ngomong.. Ini siapa yang bayar? Patungan kan?” Baekhyun menunjuk ke masing-masing anak.

Chanyeol meriksa kantong celananya sendiri. Yang kanan kosong. Di sebelah kiri ada tisu bekas ngelap ingus. Kantong belakang kosong, eh ada koin nyempil. Asek, lumayan cepe’an. *buat apaan?*

“Gua ada duit gak ya..” gumam Chanyeol sembari membuka dompet dalam tasnya. Yang lain pun ikut memeriksa dompet masing-masing.

“Yah ilah, gua tinggal lima rebu.” Baekhyun mengangkat selembar tipis duit dari dompetnya.

“Gua….dua puluh ribu, lumayan.” kata Tao.

“Gua juga segitu. Sehun juga..” Kai mengumpulkan uangnya dan uang Sehun.

“Gua lima puluh ribuan.” ujar Ara.

“Sama, kita juga..” Nichan menunjuk dirinya dan Daeri.

“Elu berapa, Yeol?” Baekhyun menyikut Chanyeol yang bukannya ngeluarin duit malah masukkin dompetnya lagi ke dalem tas.

“Sama kayak elu, lima rebuan! Ada sih di kartu gua, tapi masa iya gua ngambil dulu?? Itu buat uang jajan gue noh!”

“Kalau di kartu mah kita juga ada!” celetuk Nichan-Daeri-Ara berbarengan.

D.O manggut-manggut dengan muka tanpa dosa. “Semua uangku juga belum aku ambil.. Aku jarang bawa cash,”

Tiba-tiba Chanyeol menahan tangan D.O yang lagi mau ngeluarin kartu kredit dari dompet.

“Eh lu gak usah ikutan bayar! Kan ini pertama kalinya elu ke tempat karaoke, anggep aja ini kita lagi mau ngenalin yang namanya ‘karaoke’ ke elu! Gimana?”

D.O bengong. Kalaupun dia yang ngebayarin juga sama sekali gak ada masalah, kok. “Ta…pi,”

Buru-buru Baekhyun ngerebut kartu D.O dari tangan mulus si pangeran kelas dan memasukkannya kembali. “Hayah, gak ada tapi-tapian. Udeh lu tinggal tau beres aja deh soal bayar-bayaran.”

D.O pun gak bisa berkata apa-apa lagi selain tersenyum manis.

“Yaudah, pake aja kartu punya siapa gitu terus kita kasih uang ke dia..” Sehun menyarankan.

“Kalau gitu, gua sama Chanyeol patungannya lima ribu aja ya? Hehehe—“

“GAK BISA, SETAN!!”

‘Hehe’-an Baekhyun langsung dipotong tiga cewek geragas yang daritadi ngomongnya barengan mulu.

Gigi Chanyeol langsung dipamer-pamerin ketika ia cengengesan lebar. “Hehehe.. Ayolah, gua sama Bacon kan lagi ngirit-ngirit uang jajan nih.. Boleh laah kita—“

Gak sempet nyelesain kalimat, tiba-tiba Suho menepuk pundak Chanyeol.

“Jadinya pada mau mesen kamar yang mana? Biar aku sama Kyuri yang bayar.” Senyuman Suho yang gak pernah lepas dari muka itu bikin adik-adik kelasnya heran. Sebenernya ini orang bisa cemberut gak ya? Eh tapi tadi dia bilang apa?

“Hyung.. Hyung mau ngebayarin kita??” tanya Chanyeol yang gak bisa menutup-nutupi kebahagiaannya. Caur Bersaudara langsung saling pandang dengan muka cengok.

Suho mengangguk. “Iya, anggep aja hari ini ngerayain pertama kalinya aku bolos bareng Kyuri. Hehehe. Ya kan Kyuri?”

Kyuri menaikkan ujung bibirnya, antara empet sama ini orang kenapa terlalu baik dan juga gondok sama dirinya sendiri; kenapa gua gak pernah bisa nolak ketulusan hati makhluk yang satu ini? Dengan kata lain, Suho-lah yang membujuk agar Kyuri mau ikut patungan dengannya nraktir mantan murid mereka.

Yang tadinya senyuman Suho udah sanggup bikin mata silau, kini bocah-bocah blekok dari kelas 1-D semakin merasa kalau Suho emang benar-benar seorang angel.

“HYUUUNG!! MAKASIH BANGET BANGET BANGET!!”

“YEEYEYEYEYE~!”

“Hyuungg~! Hyung emang yang paling the best lah pokoknya!”

“Horeeee! Horeee!”

“Aaaaaa baik banget parah sumpah aaaaa!”

“Makasih Suho-oppa!”

“Eh-eh-eh! Pesen yang V.V.I.P yuk!! Itu ruangan paling bagus loh!”

“Oh ya?? Waaaw boleh juga tuh!!”

“Berapa harganya—- Aaah, murah lah itu! Ayo pesen yang itu!”

“OKEE!”

Sementara sembilan anak dengan gelagat kayak orang kesurupan lari ke meja resepsionis, Kyuri dengan wajah yang disabar-sabarin menoleh ke Suho.

“Kan? Gua bilang juga apa, Suh. Bocah-bocah ini kalau dibaekin ngelonjak. Emang dasar gua kepret juga nih satu-satu.”

Menepuk pundak Kyuri, Suho cekikikan geli. “Gak apa, Kyuri. Toh kita juga seneng kan kalau liat mereka seneng.. Lagian juga ini pertama kali aku mau bolos, emang sebelum-sebelumnya aku pernah mau kalau kamu ngajak aku bolos? Jadi gak ada salahnya kan kalau kita keluar uang buat hari spesial dimana seorang Kim Joonmyun ini gak ikut kelas. Hehehe..”

Kyuri manyun. Lama-lama nih orang beneran gua kutuk nih supaya senyumnya paling enggak gak keliatan ganteng-ganteng amat. Minimal hati sucinya pindah ke gua sedikit. Batin Kyuri.

“Iya dah. Gua mah ngikut aja ape kata lu, Suh..” gumam Kyuri sambilan manyun lantaran bocah-bocah berandal dari 1-D udah jalan mengikuti salah satu pelayan dengan kunci di tangannya.

Suho kembali tertawa geli ngeliat sahabatnya yang pasrah. Dua mentor tersebut pun mengikuti rombongan dari belakang.

Sesampainya di ruangan karaoke, si pelayan ngasih tau beberapa tetek-bengek mengenai kamar karaoke yang sebetulnya gak usah dijelasin pun blekok-blekok ini udah tau (kecuali D.O). Ketika pelayannya keluar, Chanyeol langsung mengambil alih mic. Untung di ruangan itu mic-nya ada lima, jadi gak usah khawatir ada yang berebut pengen nyanyi.

“Check, satu, dua.. Check,”

Suara berat Chanyeol langsung menggema di ruangan V.V.I.P dengan dekorasi yang gak kalah mewah dengan kamar D.O. Ia udah siap berdiri di depan TV biar bisa nyanyi sambilan joget. Kalau tadi pas di angkot gak puas sih karena sambil duduk.

“Lagu pertama apa nih?”

Baekhyun ngebolak-balikin halaman daftar lagu yang ada.

“Jiwa dangdut lu masih keluar gak? Kalau mau ini aja…”

Kai mengetikkan beberapa kalimat di komputer dalam meja. Teman-teman yang lain menunggu dengan sabar.

“Yeeeh, si Kai ternyata dangdut juga nih ah.” ledek Kyuri yang juga udah stand by berdiri depan layar TV. Kai cengengesan dan mengambil mic keempat di ruangan itu.

“Biar seru, noona. Soalnya awal-awal masih belum pada panas.”

“Bener juga lu, Kai.. Woy ini mic satu lagi siapa yang mau nih? Nichan? Ara?”

Chanyeol mengangkat satu mic nganggur dan nyodor-nyodorin ke teman-temannya yang duduk. Baru Suho mau mengambilnya, ternyata Nichan juga udah mengangkat tangan. Keduanya saling liat-liatan.

“Kamu mau nyanyi dulu?” tanya Suho.

Nichan langsung kibas-kibasin tangan “Enggak kok! Kalau oppa mau duluan ya gak apa lho!”

Suho gak mau kalah. “Kamu aja kalau gitu! Aku sih tadi cuma mau ambil karena daripada mic-nya gak ada yang pake..”

“Iya aku juga gitu.. Yaudah oppa aja dulu yang nyanyi!”

“Enggak, kamu aja!”

“Oppa!”

“Kamu aja!”

Daeri dan Ara berpandangan. Pertempuran antara dua anak yang sama-sama sungkan dan menjunjung tinggi rasa sopan santun kayaknya gak bakalan kelar. Satu anggukan kepala dari Daeri membuat Ara mengerti. Gak pake nunggu, Ara langsung nyamber mic dari tangan Suho dan berdiri.

“Biar aku aja yang pake ya?” ujarnya dengan cengiran iseng dan dalam sekejap ia udah berada di depan layar. “MAJALENGKA DIGOYAAANG~!”

“YEEEEEEEY~!” Sorak teman-temannya yang lagi duduk nungguin giliran nyanyi. Karena gak pake mikrofon, otomatis mereka harus teriak ekstra kenceng supaya kedengeran. Begitu alunan musik-gak-nahan muncul, sontak sorakan mereka semakin berderu.

[Ara – Kyuri – Baekhyun – Chanyeol – Kai] “Pernah aku melihat musik di taman ria,”

Jempol kelima penyanyi dangdut kita udah digoyang-goyangkan mengikuti beat lagu. Bocah-bocah yang gak ikut nyanyi melakukan joget cuci-jemur dari tempat duduk masing-masing.

[Ara – Kyuri] “Iramanya Melayu, duhai sedap sekali~”

[Baekhyun – Chanyeol – Kai] “Iramanya Melayu, duhai sedap sekali~!”

“AHEEEEY~!!” Teriakan Tao yang sangat dangdut barusan membakar semangat pelantun ‘Suling Bambu’ di depan.

Baekhyun dan Chanyeol pura-pura mukul gendang untuk menunggu musiknya kelar. Sementara sisa penyanyi lainnya gak berenti-berenti joget sambil cengengesan.

[Ara – Kyuri – Baekhyun – Chanyeol – Kai] “Sulingnya suling bambu, gendangnya kulit lembu.. DANGDUT suara gendang rasa ingin berdendang. DANGDUT suara gendang, rasa ingin berdendaaang~!”

Kelimanya member penekanan pada kata ‘dangdut’, bikin yang lainnya ngakak.

“Eh, lu semua ikut joget napa!! Gak betah gua ngeliat lu duduk doang!” Chanyeol menggesturkan teman-temannya yang lain untuk berdiri. D.O tadinya ragu dan gak tau harus tetep duduk apa ikutin kata Chanyeol. Tapi tangan Tao udah menariknya dan ia mau gak mau ikut menggoyangkan badan. Begitu emuanya udah berdiri, lagu sampai pada reff-nya.

[Ara – Kyuri – Baekhyun – Chanyeol – Kai] “TERAJAANAA~! TERAJAANAA~! Itu lagunyaa, DARI INDIAA~! Hai merdunyaa, hai merdunyaa.. Merdu suara, oh penyanyinyaa~! Serasi dengaan, indah gayanyaa!”

“Yang lain, mana sorakannyaaa??” teriak Ara.

Semuanya pada berteriak ‘uwooohh!’ serempak.

“SUIT SUIITT!!” D.O bersiul kencang. Oh tidak. Bahkan si tuan muda pemalu jadi ikutan gak waras! Tapi mungkin itu ia lakukan karena ini pertama kalinya ia merasa asik gegilaan kayak gini.

Chanyeol melirik sebentar ke teman-temannya yang gak megang mic. Ia merasa amat puas ketika Sehun, D.O, dan bahkan Daeri joget-joget dengan jempol terangkat. Bukan apa-apa, masalahnya adalah karena mereka bertiga itu yang Chanyeol pikir gak bakal menikmati. Tapi untunglah mereka malah asik menggila.

Melihat Sehun yang bersenang-senang membuat Kai ingin mengacak-ngacak rambut pasangan maho, salah, sahabat baiknya itu. Tapi karena ia mengemban tugas untuk terus bernyanyi, Kai tetap pada posisinya.

Begitu juga dengan Ara yang tanpa sadar senyam-senyum sendiri saat melihat D.O dan Tao malah pura-pura dansa tapi tetep dengan gaya dangdut. Makin aneh aja bocah-bocah itu..

[Ara – Kyuri – Baekhyun – Chanyeol – Kai] “Karena asyiknya aku hingga tak kusadari.. Pinggul bergoyang-goyang rasa ingin berdendang. Pinggul bergoyang-goyang, rasa ingin berdendang~! WASEEKK!!”

Kemudian lagu pun sampai pada bagian akhir. Begitu kelar, semuanya langsung pada tepuk tangan, menyoraki kebegoan mereka sendiri. Setelah itu pun mereka bersumpah untuk nyetel dangdut satu lagi, barulah mereka akan menyanyikan lagu dengan genre lain. Pilihan jatuh pada anggur merah. Caur Bersaudara plus dua mentor kembali gak keruanan joget sana-sini. Ada untungnya juga mereka milih tempat paling bagus, kalau milih yang small mah udah pasti gak ketolong. Udah cukup mereka desek-desekan di angkot.

Alhamdulillah, mereka memutuskan untuk nyanyiin lagi lain selain dangdut. Kali ini giliran Tao yang maju milih lagu. Mungkin dia lagi kangen kampung halaman, makanya dia milih lagu-lagu efse (efse beneran lho, bukan efse Strodes *ya iyalah*) seperti yang satu ini..

[Tao – Baekhyun – Chanyeol – Nichan – Daeri] “OH BEYBEH BEYBEH BEYBEH, MY BEYBEH BEYBEH~! Wo Jue Bu Neng Shi Qu Ni. NI SHOU XIN, NI SHENG YING, Hai Zhan Lin Wo De Xin Zen Neng Wang Ji.. Xiang Ni Jiu Xiang Shi Hu Xi…”

Tao terkejut sekaligus haru. Meskipun teman-temannya gak bisa bahasa cina, tapi ternyata diam-diam mereka fasih nyanyi lagu dengan bahasanya. Nichan dan Daeri curiga, jangan-jangan pasangan BaekYeol adalah penggemar F4?

“Zhi pa wo zi ji hui ai shang ni~”

Chanyeol langsung ngejentulin kepala Baekhyun.

“ITU LAGU LAIN, GOBLOK! Eh tapi oke juga tuh, abis ini masang yang itu, ya!”

Semakin curigalah Nichan dan Daeri kepada dua biang rusuh ini. Mereka berdua memutuskan untuk ngecengin nanti, untuk sementara, mereka kembali menghayati lagu. Tak lupa teman mereka yang lain ikutan joget, bahkan Kai dan Sehun pura-pura jadi model video klip. Mana ‘seme’ mana ‘uke’ nih? Sebetulnya gak usah ditanya ya, ‘seme’-nya udah pasti Kai yang lebih keker. *brb tumpengan sambil ngebayangin Kai-Hun yang enggak-enggak**bagi yang gak tau; seme=yang jadi cowok, uke=yang jadi cewek (dalam cerita sesama jenis)* *author sesat berusaha nyari calon fujoshi baru**ketawa setan*

Akhirnya setelah lagu barusan, Baekhyun dan Chanyeol beneran memasang lagu-lagu efse lain seperti ‘Qing Fei De Yi’, “Liu Xing Yi’ yang agak-agak galau, dan juga ‘Ni Yao De Ai’ yang super galau.

[Tao – Baekhyun – Chanyeol – Nichan – Daeri] “Wo ming baaai, Wo yao de ai.. Hui ba wo chong huai. Xiang yi ge xiao hai, Zhi dong zai ni huai li huai. NI YAO DE AAAA~I..”

Berhubung cuma Tao yang ngerti artinya, alhasil ia jadi semakin kangen dengan Ling Ling. Apalagi ia lagi seruangan sama Kyuri yang ceplakan Ling Ling banget. Meskipun suaranya gak bagus-bagus amat, tapi penghayatan Tao membuat Kai dan Sehun semakin mendalami acting mereka.

Masih belum puas dengan lagu-lagu berbahasa asing, Kai kembali ngoprek-ngoprek komputer mencari beberapa lagu yang kira-kira pas. Ia mengetikkan AKB48.

“Oooh, tau nih gua! Tapi cuma tau reff-nya doang!” kata Chanyeol begitu judul ‘Heavy Rotation muncul di layar. Caur Bersaudara lainnya pun manggut-manggut.

“Yo’i gua juga.. Itu juga karena iklan pokari ya?” Tao menimpali.

“Lah, lu demen juga sama mereka?”

Pertanyaan Kyuri bikin Kai langsung terperanjat.

“Emang noona juga suka??”

Kyuri mengangguk. “Suka banget! Lu mau nyetel yang mana? Waaah, pasti lu cuma mau liat yang bikini-bikini doang yaa??” ledek Kyuri yang bikin Kai langsung salting garuk-garuk kepala. Ternyata tebakannya benar!

“Hah, bikini?? Pasang Kai, pasang!!” Chanyeol langsung menunjuk-nunjuk layar TV dengan semangat.

“Bikiniii~!” Baekhyun ikut bersorak dan joget-joget gak jelas bareng Chanyeol.

“Bikiniii~!” Chanyeol menirukan Baekhyun. Dua bocah joget dengan noraknya di depan membuat empat gadis di ruang V.V.I.P tersebut langsung menatap dengan males.

“Cih, dasar cowok. Demennya yang kayak begituannya doang. Bukan suka lagunya,” Gumam Daeri. Mungkin dia lupa kalau sedang megang mic? Jadinya kedengeran sampe bergema di speaker deh.

Chanyeol langsung membela kaumnya. “Eh, wajar kali kalau cowok demen yang begini! Namanya juga normal wooo.. Yang aneh tuh justru kalau kita malah geli ngeliatnya!”

Suho cekikikan melihat (lagi-lagi) mantan muridnya berantem. Gak bosen-bosennya mereka saling ngelempar cacian — terutama antara Daeri dan Kai yang dari masih di sekolah udah bersitegang. Tapi begitu lagu masuk ke bagian reff, suasana kembali meriah (……atau ‘kacau’?).

[Kyuri – Kai – Baekhyun – Nichan – Chanyeol] “I WANT YOUUU~!”

Tiba-tiba Nichan dan Kyuri berbalik ke arah penonton — yang gak lain dan gak bukan adalah teman-teman mereka sendiri. Melihat itu, Baekhyun, Chanyeol dan Kai ikut berbalik dan masang gaya pop star.

“I WANT YOUUU~!” Para penonton, bapak-bapak, ibu-ibu semua yang ada di sini langsung semakin heboh dan bergaya seperti fans.

[Kyuri – Kai – Baekhyun – Nichan – Chanyeol] “I NEED YOU~!”

Kelima penyanyi tersebut dengan fasih ngikutin gaya nyanyi AKB48.

“I NEED YOU~!”

[Kyuri – Kai – Baekhyun – Nichan – Chanyeol] “I LOVE YOU~!”

Ara membentuk tanda hati yang ditujukan pada teman-temannya. Melihat itu, D.O langsung gak bisa konsen dan bukannya balik bersorak malah main-mainin jari salting.

“I LOVE YOUU~!” Teriak yang lain minus D.O.

[Kyuri – Kai – Baekhyun – Nichan – Chanyeol] “Haato no oku.. JAN-JAN AFURERU ITOSHISA WA! HEBII-I ROOTEESIOOON~!”

Suasana kembali ricuh. Semuanya joget-joget sesuka hati kesana kemari sampe kadang ada yang tabrakan. Urat malu udah pada putus, mereka udah gak sungkan lagi ngakak ampe jumawa. Gak ada lagi D.O yang pemalu, Sehun yang pendiam, ataupun Suho yang anggun. Semuanya berubah jadi gila dan emang itulah yang mereka butuhkan.

D.O menyesal kenapa baru sekarang tau yang namanya tempat karaoke. Kalau ternyata seasik ini, udah pasti ia pergi dari dulu. Tapi…sama siapa? Temen juga baru dapet sekarang pas SMA? Cupcupcup.. *author ngelus-ngelus pipi D.O**cubit-cubit dikit* *author dipanggang sama Caur Bersaudara*

Sehun udah pernah sebelumnya pergi bersama Kai. Tapi karena cuma berdua jadinya gak sampe seriweh begini. Sementara Suho mikir, ternyata gak ada salahnya bolos sekali seumur hidup. Hehehe. Batinnya. Bahkan batinnya aja terdengar baik-baik. Dasar angel.

Deretan lagu-lagu AKB48 berbikini terus mengalir meskipun mereka gak tau nada aslinya. Yang cewek karena udah punya (lho) jadi biasa aja, sementara yang cowok reaksinya selalu dilengkapi dengan ‘UWOOW! WOOW!’ bernada centil.

Mumpung masih nyetel lagu jepang, Sehun memanfaatkan kesempatan dengan menyetel lagu jepang kesukaannya.

“Wah! Sehun mau nyanyi apa nih??”

Baekhyun takjub ketika Sehun berinisiatif sendiri nyari lagu di komputer dan langsung ambil mic dari Kai.

“Kyary Pamyu Pamyu? Apaan tuh?” tanya Nichan ketika nama tersebut muncul di TV.

“Eh, yaudah kalau yang ini Sehun aja yang nyanyi sendirian karena kita gak tau! Oke? Pada setuju gak??”

Saran Chanyeol langsung mendapat teriakan heboh dari teman-temannya. Sehun pun gelagapan.

“E-Ehh.. Emangnya gak apa kalau aku nyanyi sendiri?”

“GAK APAAA~!!”

Serentak mereka langsung tepuk tangan dan menyemangati Sehun yang berdiri sendirian di depan layar, sementara yang lain duduk ngedeprok di bawah, padahal jelas-jelas ada sofa empuk di deket tembok. Ckckck.

Intro lagu yang berjudul ‘Tsukema Tsukeru’ pun muncul. Sehun yang udah hapal gerakan dan juga lirik lagu memutar badannya menghadap ke Caur Bersaudara dan dua mentor. Baydewey, kesian amat tuh dua mentor selalu jadi embel-embel tambahan. Hihihi.. *author digorok Kyuri* *ngumpet di belakang Suho* *Suho langsung merinding*

Penonton gadungan kembali bersorak-sorai ketika Sehun udah siap-siap menyanyi.

[Sehun] Tsuke ma, tsuke ma, tsuke ma tsukeru.. Pachi pachi tsukema tsukete~! Tsuke ma, tsuke ma, tsuke ma tsukeru.. Kawaii no tsukema tsukeru~!”

“IYEEEAAAAHHHHH!!!”

Gak tau kenapa, Baekhyun dan Chanyeol tiba-tiba loncat girang dan fanboying. Tapi tunggu, ternyata yang fanboying gak cuma mereka berdua, melainkan semua namja di dalam ruangan! Bahkan Suho sampe mengepal-ngepalkan tinju karena gemas.

Sehun mulai joget menirukan si penyanyi asli. Wajah Sehun yang udah imut-imut membuatnya terlihat super lucu.

“AAAAA SEHUUUUNNN~!!” teriak para gadis beringas dengan macho. Kalau bukan karena ada Kai, pasti pakaian Sehun udah abis dilucuti oleh mereka berempat. Lho.

[Sehun] “Iina, iina sore iina.. Pacchiri, pacchiri sore iina. Iina, iina sore iina.. Kibun mo ue o muku~! Churuchuruchuruchuruchuruchu..”

Meskipun gak tau lagunya, tapi kalau cuma ‘curut-curut’ doang sih mungkin mereka bisa lah yah ngikutin..

“CURUT, CURUT, CURURURURUUT~! CURUT, CURUT, CURURURURUUUT~!”

Begitulah, para fanboy dan fangirl Oh Sehun asal bunyi dan asal nada, yang penting rame! Sehun kembali menggerak-gerakkan badan rampingnya, membuat sorakan semakin gak keruanan.

“OH YEAAHH~! SHAKE DAT BADI, SEHUUNN…..!!”

Oh. Betapa mesumnya teriakan Chanyeol barusan. Ngomong-ngomong, maksud dia itu ‘shake your body’. Dodol emang tuh si belatung ganteng. Ia pun mengabaikan tatapan-tatapan seram dari teman-temannya yang lain dan cuma cengengesan.

[Sehun] “Tsukeru taipu no mahout dayo Jishin o mi ni tsukete mieru sekai mo kawaru ka na~!”

“WAHOOOOO!!!”

[Sehun] “Onaji sora ga.. Dou mieru ka wa! Kokoro mo kakugo shitai….dakaraa,”

Lagu semakin berjalan, teriakan penonton abal-abal ini semakin dasyat. Mereka melakukan joget gulung-lengan, membelah-bulan, cuci-jemur udah pasti, dan berbagai macam joget yang baru mereka temuin saat itu. Dengan Baekhyun dan Kai sebagai pemimpin, mereka goyang berbarengan.

Kehebohan di dalam ruangan V.V.I.P itu terus berlanjut. Pelayan-pelayan karaoke yang lewat di depan ruangan malang tersebut cuma bisa geleng-geleng kepala karena tempat karaoke emang gak pernah anteng.

Puas dengan penampilan solo Sehun, akhirnya yang lain sepakat untuk membiarkan D.O juga tampil sendirian karena emang daritadi ia belum megang mic. Lebih kejamnya lagi, D.O gak boleh milih lagu, harus dipilihin sama yang lain. Si tuan muda cuma bisa berdiri pasrah ngeliatin Caur Bersaudara plus dua mentor rebutan milih lagu buat dinyanyiin D.O.

Ah-ha, listen boy

“Iyeeeeey!!”

“Wuhuuuu!!”

“Ayo D.OOOOO!!”

My first love story..

Berbagai tepuk tangan dan teriakan penyemangat langsung keluar dari mulut teman-temannya, bikin D.O yang tadinya nerpes sampe herpes jadi gak sabar buat nyanyi.

[D.O] “My Angel,”

Baekhyun langsung ngejulur-julurin tangannya. “I’M YOUR ANGEL, D.OOOOO~!” Dan itu sukses bikin empat yeoja di situ langsung memandang heran.

“Gua mulai curiga nih, jangan-jangan dua temen lu ini juga demen ame laki!” bisik Kyuri pada tiga juniornya.

Nichan dan Daeri  mengangguk-angguk. “Iya unni, bercandaan mereka selalu menjurus-jurus gitu deh!” Nichan mulai rumpi. Ara pun menanggapi,

“Mana tadi pas Sehun tampil mereka paling semangat pula.. Jangan-jangan…..”

Senyum mesum mengembang di wajah empat cewek setengah cowok (?) ini. Perhatian mereka kembali pada D.O.

[D.O] “and my girls.. My sunshine,”

D.O menyodorkan mikrofon ke arah penonton dan sontak mereka semua pun langsung berteriak.

“AH-AH, LET’S GO~!”

[D.O] “Neomu neomu meotjyeo nuni nuni busyeo, sumeul mot swigesseo tteollineun girl~!”

“GEE GEE GEE GEE, BABY BABY BABY. GEE GEE GEE GEE, BABY BABY BABY!!”

[D.O] “Oh neomu bukkeureowo chyeoda bol su eobseo, saranghae ppajyeosseo sujubeun girl~!”

“GEE GEE GEE GEE, BABY BABY BABY. GEE GEE GEE GEE, BABY BABY BABY!!”

Setiap kali D.O selesai menyanyi, ia selalu menyodorkan mic pada penonton agar mereka ikut bernyanyi. Tak lupa ia joget mengikuti gaya penyanyi aslinya. Sangat professional sekali. Pantes aja dia jadi main vocal. Lho.

[D.O] “Eotteoke hajyo??”

Deg. Tiba-tiba D.O sadar kalau betapa lagu ini mewakili perasaannya pada Ara saat ini. ‘Apa yang harus kulakukan?’

“EOTTEOK EOTTOKHAJYO!”

[D.O] “Tteollineun naneun!”

“TTEOLLINEUN NANEUNNYOOO!”

‘Hatiku bergetar..’

[D.O] “Dugeun dugeun dugeun! Dugeun dugeun georyeo, bamen jamdo mot irujyo~!”

‘Hatiku terus berdetak kencang sampai aku tidak bisa tidur di malam hari’

D.O menenggak ludah. Kerongkongannya kerasa kering dan debaran jantungnya sama sekali gak membantu. Tapi berhubung ia lagi di tengah-tengah pertunjukkan, apalagi tampilnya solo, mau gak mau D.O melanjutkan.

[D.O] “Naneun naneun babongabwayoo. Geudae geudae bakke moreuneun,”

‘Mungkin, mungkin aku adalah orang bodoh. Orang bodoh yang tau dirimu, hanya dirimu’

“BABO!!!”

Teriakan heboh barusan seolah membangunkan D.O dari lamunannya. Ia sempet lupa kalau ada yang nontonin  saking menjiwai arti lagunya. Eya sadap.

[D.O] “Geuraeyo geudael boneun nan..”

‘Saat aku melihatmu..’

Tiba-tiba semuanya berdiri, tapi tetap menjaga jarak antara mana yang cuma nontonin, mana yang lagi nyanyi. Sembari berhadapan dengan D.O, Caur Bersaudara plus dua mentor langsung joget tanpa aba-aba.

“NEOMU BANJJAK, BANJJAK NUNI BUSYEO, NO NO NO NO NO!!”

‘Sangat terang, terlihat terang.. Mataku rasanya seperti tidak bisa melihat, no no no no no’

Mari kita sejenak membayangkan sepuluh orang yang badannya gak kecil (yah, kecuali Daeri) joget Gee dengan lebay sambil cekakakan bareng. Ampun. Kalau benda mati bisa ngomong, mungkin segala macem perabot di ruangan itu udah menjerit dari awal mereka nyanyi.

[D.O] “Neomu kkamjjak kkamjjak nollan naneun,”

‘Sangat mengejutkan. Mengejutkan. Dan aku pun kaget,’

“OH OH OH OH OH!!”

D.O melihat ke Ara, yang udah pasti bocahnya lagi konsentrasi berjoget bareng teman-temannya yang lain. Cengiran D.O semakin lebar. Tapi dalem hati ia gondok juga. Nih anak gak sadar apa ya kalau gua naksir dia? Kalau lagu ini buat dia? Omelnya dalem hati.

[D.O] “Neomu jjarit jjarit momi tteollyeo,”

Badanku bergetar dan bergetar,”

“GEE GEE GEE GEE GEE!!”

[D.O] “Oh jojeun nunbit”

‘Mata yang gemerlapan,’

“OH YEAAHH~!”

[D.O] “Oh joeun hyanggi,”

‘Wanginya yang manis,’

“OH YEAH YEAH YEAH~!!!”

Dengan binal kesebelas tokoh utama kita terus membantu D.O dalam menyanyikan lagu tersebut sampe kelar. Baekhyun yang emang paling demen nyetel lagu cewek imut langsung kembali menyarankan beberapa lagu yang bisa bikin suasana makin meriah. Woy, daritadi udah sekacau itu, masih pengen lebih rame lagi?

Kesembilan Caur Bersaudara terus menyanyi secara bergantian — meskipun ada dua sahabat lawak bernama BaekYeol yang kayaknya terus megang mic di setiap lagu yang dinyanyiin rame-rame.

Tiba giliran seorang Kim Jongin untuk tampil serius, pikirnya. Selagi temen-temennya asik nyanyi lagu ‘Selamat Ulang Tahun’ padahal gak ada yang ulang tahun (emang dasar hidupnya pada kurang kerjaan), Kai memilih lagu setelah ini yang kira-kira bisa mendukung aksinya.

“Hah? Siapa yang milih Pitbull nih?”

Chanyeol melirik ke tempat komputer, dimana Kai dengan tampang seriusnya tengah berjalan ke tengah ruangan.

“Yang nyanyi lu-lu pada aja.. Gua cuma mau ngedance kok.”

Kai menggesturkan supaya lima orang pemegang mic agak mundur sedikit.

“Lu bisa dance??” tanya Ara sembari cengo lirik-lirikan sama para yeoja lain.

Jawaban yang Ara terima hanyalah sebuah senyuman Kai, yang harus diakui oleh Daeri kalau itu barusan ganteng banget.

“Semangat Kaaai!” ujar Sehun bertepuk tangan.

Intro lagu ‘She Doesn’t Mind’ mulai terdengar, sementara Ara, Chanyeol, Suho, Tao dan Sehun bersiap nyanyi, Kai udah ancang-ancang untuk segera joget.

[Ara – Chanyeol – Suho –Tao – Sehun] “Girl, I got you so high, and I know you like,”

Begitu verse pertama dinyanyikan oleh teman-temannya, Kai langsung menggerakkan badan dengan luwes tanpa diduga oleh yang lain.

“WOW KAI LO KEREN BANGET!!”

Tuh kan Chanyeol mulai deh maho-nya. Tapi untung Baekhyun langsung mengingatkan. Dengan kejam.

“Eh setan kampung! Lanjut nyanyi, bego!!”

Chanyeol garuk-garuk kepala padahal gak kutuan. Sementara penonton gadungan beserta tiga penyanyi lainnya pada ngakak sembari mengagumi Kai.

“Oh iya—“

[Ara – Chanyeol – Suho – Tao – Sehun] “So come on push it on me, if it feels alright,”

Tarian Kai terlihat seperti sedang menari balet, tapi dicampur sama modern dance juga. Tiap gerakan pas banget dengan beat dari musik. Kai benar-benar memasukkan jiwanya ke setiap hentakan yang ia lakukan. Lima penyanyi kita mau gak mau jadi gak konsen nyanyiin lagu.

[Ara – Chanyeol – Suho – Tao – Sehun] Put it, drop it low and break it off. No, she doesn’t mind. -ind, she doesn’t mind, -ind, she doesn’t mind.. Girl I got you so,”

Kai terus mengimbangi gerakannya dengan tempo lagu. Gak ada satu pun yang terlihat membosankan, malah sebaliknya, semakin lama goyangan Kai makin asik diliat. Author kalau ada di sana mending langsung loncat ke Kai deh terus cipok-cipok dikit biar ahem. *pembaca: thor, demi apapun, plis udah bagus lu jarang nongol di chapter ini**author ngenes*

Gak lupa segala sorakan rame terus dikumandangkan (emangnya adzan?) oleh Baekhyun, Chanyeol, D.O dan Tao. Sehun sih udah biasa ngeliat sisi keren dari Kai yang satu itu, makanya ia bisa lanjut nyanyi tanpa sesekali ‘WOOW!’ atau ‘GILE LU KAI!!’ atau ‘BUSEH, KEREN, KEREN!!’.

Suho cuma ngacung-ngacungin jempol ke arah Kai dan tak lupa cengiran ganteng khas dirinya mengembang di wajah sembari menyanyi. Kyuri yang emang pedopil langsung serta merta punya beberapa niat jahat untuk paling enggak mendaratkan jari-jarinya di badan Kai. Dimana kek gitu yang enak. Ahey! Batinnya dengan mesum.

Nichan dan Ara saling liat-liatan di belakang sana. Mulutnya nganga lebar, tapi mereka gak ngomong apa-apa. Nichan berbisik pada Daeri.

“Daeri! Gila si Kai jago banget dance-nya parah!!”

Daeri empet. Dia udah keburu benci sama playboy kaleng itu, tapi mau gimana lagi? Daeri yang juga suka dance mengakui kalau Kai terlihat sangat pro.

“Iya unni! Sialan!! Kalau anaknya gak reseh pasti udah kupuji-puji dia!!” bales Daeri yang bikin Nichan kembali mengusap-usap punggung dongsaengnya itu.

[Ara – Chanyeol – Suho – Tao – Sehun]  “Ain’t gonna be shy about it, ain’t telling no lie.. Girl, I’m an animal animal. Animal animal,”

Tiba-tiba Kai melakukan sedikit break dance, membuat mata teman-temannya langsung ngebulet.

“WUAAAH GILA KAI KEREN BANGET!!”

‘Apa?’

Kuping D.O langsung memanjang begitu denger pujian Ara. Tadinya si tuan muda cuma duduk di sofa sembari terpesona dengan Kai yang terlihat super ganteng di mata belonya. *uhuk KaiSoo uhuk* *author numpang batuk doang kok*

Gak mau kalah, D.O pun beranjak dari tempat duduk dan bersiap untuk menunjukkan kebolehannya. Daritadi dia selalu nyanyi lagu-lagu yang gak membuat suara emasnya terekspos. Kalau Kai ngerasa puas dengan menonjolkan bakatnya, gua juga bisa di depan Ara!

Semangat D.O terbakar. Ia pun langsung mengetikkan satu judul lagu kesukaannya di keyboard dan bersiap-siap menyanyi. Waktu mereka di tempat karaoke udah hampir abis, karena itu D.O memilih lagu ini sebagai lagu penutup.

Tepuk tangan meriah diiringi dengan pujian sana-sini untuk Kai membuat D.O tersenyum sinis. Liatin aja, gua bakal bikin Ara terkagum-kagum.. Batin D.O. Tapi begitu selesai mikirin hal tersebut, wajah Ara yang sedang memujinya terbayang oleh D.O. Sontak si pangeran kelas jadi mesem-mesem sendiri dan galuk-garuk pipi salting. Suho melihat hal tersebut. Berhubung ia adalah mentor angel, dia malah ikut tersenyum sambil terheran-heran itu D.O kenapa?

“Pantesan.. Kalau udah dari kecil belajar dance sih gua gak heran elu ngedance-nya bagus banget!” kata Chanyeol tanpa mic.

“Ajarin gua dong! Gua juga pengen bisa dance!” Tao lompat-lompat kayak kodok kepanasan.

“Hah? Elu? Udeh lu wushu wushu aja, gak usah ikutan jago joget kayak Kai!” Baekhyun nempeleng Tao dengan gak tau diri.

“Tapi gua emang udah tertarik dance dari dulu, kan badan gua udah lentur nih, tinggal dilempengin aja.”

“Eh ngomong-ngomong Daeri juga bisa dance loh!! Tadi aja dia bilang kalau elu jago— HMMPP!!!”

Mulut Nichan langsung dibekep Daeri dengan tangannya. Daeri terdiam gugup, berharap Kai gak denger omongan Nichan. Denger gak ya dia?

Kai mendengus sombong. “Heh.. Kalau emang terpesona sama kekerenan gue ngaku aja kali,”

Yap. Dia denger.

Sebelum Daeri bisa protes, alunan intro dari sebuah lagu yang akhir-akhir ini sering disetel dimana-mana terdengar. Perhatian kesebelas tokoh utama itu pun tertuju pada layar TV, dimana D.O udah berdiri di tengah ruangan dan bersiap menyanyi.

“Eh, gua tau nih lagu! EXO K yang judulnya Angel kan?” ujar Chanyeol yang begitu tau ini lagu agak susah dinyanyiin untuk suara beratnya, ia langsung ngoper mic ke Baekhyun. Dalem hati author ketawa dan merasa sedikit absurd. Tapi biarlah, namanya juga ff yah?

“Gua mau ikut nyanyi!!” teriak Baekhyun yang langsung nyamperin D.O di tengah ruangan.

“Suh! Sana lu ikut nyanyi! Lu tunjukkin ke bocah-bocah sompret ini  suara lu yang bagus!” Kyuri memberikan salah satu mic ke sahabatnya. Suho pun langsung salting dibilang begitu.

“Suho-oppa bisa nyanyi??” tanya Nichan ketika Suho udah gabung bersama Baekhyun dan D.O di depan.

Kyuri masang muka bangga. Heran. Yang punya suara bagus siapa, yang bangga siapa?

“Lu liat aja ntar! Pasti bakal kagum deh..” Ia mengangkat jempolnya. Nichan-Daeri-Ara pun manggut-manggut gak sabar nunggu lagunya mulai.

“YEEEEEYYY BACOOONN!!” Chanyeol kembali menjadi fanboy. Kali ini, yang ia fanboy-in adalah sahabatnya sendiri.

“WOHOOOOW!! WOHOOOWW!!”

“SEOUL DIGOYAAANG~!!!”

“SUHOOO! D.OOOO! BAEKHYUUUN!!”

“AAAA!!”

Padahal nyanyi aja belon, tapi para penonton udik ini udah ribut. Sorakan-sorakan norak kembali di teriakkan oleh seluruh penghuni ruang V.V.I.P. Baydewey, ini udah bukan dangdut lagi mas.

Baekhyun, Suho dan D.O ketawa-ketawa melihat tingkah idiot teman-temannya. Gak lama, intro dari lagu tersebut habis dan nyanyian pun dimulai.

[Baekhyun] “Machi.. Amugeotdo moreuneun airo geureoke. Dashi.. Taeeonan sungan gachi,”

Baekhyun mulai menyanyikan bait pertama dari lagu tersebut dengan sempurna dan suara yang lembut. Tidak ada satu nada pun yang salah dan fals, hanya ada kemerduan tiada tara yang mampu membuat setiap orang akan berhenti sejenak untuk mendengarkan. Eh? Apa?

Tao, Kai, dan Sehun terbengang-bengong menatap Baekhyun sejak ia melantunkan satu kata pertama dari lagu tersebut. Gimana enggak? Baekhyun, seorang Byun Baekhyun. Sang pembuat onar bersama dengan sobat karibnya yang gak kalah rusuh. Seseorang yang tiap harinya ngelontarin cengan atau kata-kata aneh. Seseorang yang hobinya gak dengerin pelajaran. Seseorang yang kalau cengengesan bikin orang lain pengen nabok. Terlihat seperti ini? Memiliki suara sebagus ini?! Mulut Nichan, Daeri, Ara, dan Kyuri menganga lebar selebar lebarnya lebar.

Suho melempar senyum ke Baekhyun sebentar, kemudian ia ikut bernyanyi.

[Suho] Jamshi kkumilkkabwa han beon deo nun gamatda tteo boni, yeokshi.. Neomu ganjeolhaetdeon ne ape gidohadeut seo isseo,”

[D.O] Dan han beonman ne yeopeseo. Bareul matchwo georeo bogopa han beon.. Ttak han beon manyo,”

[Baekhyun – D.O – Suho] “Neoui sesangeuro,”

Chanyeol, Tao, Kai dan Sehun saling berpandangan dengan muka tolol bin ajaib. Mulut mereka menganga lebar sampe ilernya jadi kering di dalem. Mereka sama-sama geleng-geleng kepala gak percaya dan kembali ngeliatin penampilan menakjubkan dari tiga teman mereka itu.

[D.O] “Yeorin barameul tago..”

[Baekhyun – D.O – Suho] “Ne gyeoteuro,”

[Suho] “Eodieseo wannyago.”

[Baekhyun] “Haemarkge mutneun nege.. Bimirira malhaesseo.”

[Baekhyun – D.O – Suho] “Manyang idaero.. Hamkke georeumyeon,”

[D.O] “Eodideun cheongugilteni..”

Diem.Kali ini bukan cuma para namja yang liat-liatan, tapi semua sisa Caur Bersaudara yang cuma nonton di belakang. Perhatian mereka kembali pada tiga penyanyi bersuara ‘Masya-Allah-bisa-gak-sih-suaranya-dijelek-jelekkin-dikit-biar-gak-bagus-bagus-amat-gitu?’. Lalu mereka serempak berteriak.

“WUUUUAAAAAAA…..!!!”

Mau gak mau, Baekhyun, D.O dan Suho jadi pada nengok ngeliatin pada ngeributin apaan?

“Asli demi apapun, D.O, Suho-hyung!! Gua gak nyangka suara kalian juga sebagus ini!!” Chanyeol ngacak-ngacak rambutnya dan congek, eh cengok.

“Yeol!! Itu si Bacon kenapa suaranya bisa kayak gitu?? Emang udah begitu dari dulu??”

Kai menepuk-nepuk pundak Chanyeol, gak percaya dengan kemampuan menyanyi si anak tukang nyari ribut itu.

“Emang begitu dia, kalau si Bacon mah gua udah tau.. Tapi D.O sama Suho-hyung itu lho…!”

“Ini dua mantan murid gua kenapa bisa sebagus itu sih suaranya….?? Suho sih gua udah sering denger!” gumam Kyuri yang kedengeran oleh Nichan, Daeri dan Ara.

Keempat yeoja kacrut itu pada akhirnya bisa anteng. Thanks to trio macan bersuara yahud kita. Cewew-cewew itu gak ngedip ngeliatin teman-teman mereka unjuk kebolehan dalam menyanyi. Dari awal emang lagu-lagu yang mereka setel tuh untuk seru-seruan aja, gak ada yang mellow kayak gini. Makanya tadi pada gak nyadar kalau sebenernya suara Baekhyun, D.O dan Suho emang indah gak ketulungan.

Sang tiga penyanyi di ruang tengah cuma senyam-senyum karena mendengar semua kalimat pujian itu. Kemudian lagu terus berlanjut dan otomatis mereka meneruskan nyanyian mereka yang sempat terhenti.

[Baekhyun] “Mikael.. Boda neon naege nunbusin jonjae, gamhi,”

“Ya ampun, si Bacon..” Tao berdecak kagum.

[Baekhyun – Suho] ”Nuga neoreul geoyeokhae, naega yongseoreul an hae.”

[D.O] “Eden.. Geu gose bareul deurin taechoui geu cheoreom, maeil,”

“Buseh. D.O.. Aku padamu.” Kai megap-megap gak percaya.

[Suho] “Neo hanaman hyanghamyeo, maeumeuro mideumyeo..”

“Suho-hyung jadi pasangan maho gua mau gak ya..” untung suara Chanyeol pelan, jadinya yang ngedenger cuma Sehun doang. Sehun pun cuma cekikikan aja ngeliat Chanyeol yang terpesona.

[Baekhyun] “Aju jageun geoshirado neol himdeulge haji motage, hangsang.. Jikigo shipeo, I’m eternally love..”

Keluarlah nada tinggi Baekhyun yang bikin semua Caur Bersaudara (minus yang lagi nyanyi) terhenyak. Baik yang cewek maupun yang cowok, hati mereka sama-sama dugeun-dugeun.

[Baekhyun – D.O – Suho] “Neoui suhojaro,”

“Gila, Nichan!! Suara mereka bertiga bagus banget parah!!” Gak tahan pengen komentar, Ara menggoyang-goyangkan badan Nichan dengan heboh.

[Suho] “Jeo geosen barameul makgo.”

“Ra.. Gua juga gak nyangka abis. Suho-oppa, si D.O juga, dan yang paling gak abis pikir….”

[Baekhyun – D.O – Suho] “Ne pyeoneuro,”

[Baekhyun] “Modu da deungeul dollyeodo.”

Nichan dan Ara saling bertatapan dan langsung sama-sama berteriak dalam bisikkan.

“BAEKHYUN!!”

[Suho] “Hime gyeoun eoneu nal.. Ne nunmureul dakka jul.”

Ara kembali memperhatikan tiga penyanyi di depan, yang kini masih menyanyikan reff kedua di lagu kece bin unyu tersebut. Ia berpikir, apa selama ini D.O pernah bernyanyi di depan orang lain selain mereka? Apa orang tua D.O tau kalau anaknya punya bakat nyanyi sebesar ini? Apa D.O pernah bernyanyi untuk mereka berdua? Apa D.O—

[Baekhyun – D.O – Suho] “Geureon han saram, doelsu itdamyeon,”

Tiba-tiba D.O berpaling dari TV dan ketika berbalik, tatapannya langsung tertuju pada Ara yang emang lagi ngeliatin si pangeran kelas. Ara sedikit kaget ketika mata mereka bertemu.

[Baekhyun] “Eodideun cheongugilteni..”

Tanpa melepas pandangannya, D.O mengangkat mic miliknya dan kembali bernyanyi sepenuh hati.

[D.O] “Neol saranghage, dwaebeorin nan, ije deo isang. Doragal goshi eobseoyo.. Nalgaereul geodwogasyeotjyo.. Oh, no,”

Begitu D.O selesai menyanyikan bagiannya, ia tersenyum sampai giginya terlihat. Mungkin Ara mabok, mungkin juga ia bermimpi, atau mungkin cuma berhalusinasi? Tapi kayaknya barusan bibir D.O seperti mengatakan….

‘Ini untukmu.’

[Baekhyun] “Yeongwonhan sarmeul irheotdaedo haengbokhan iyu,”

Sebodo amat, emang gua pikirin?! Kalaupun yang barusan cuma mimpi, gua cuma bisa berharap gak akan pernah kebangun dan terus tertidur!! WUOOOAAEEEEHHHH!!! Jerit Ara dalam hatinya yang gak tau kenapa jadi gendanggendut.

Gak bisa dipungkiri, Ara merasa tersentuh dengan apa yang baru aja terjadi. Ia pun balik nyengir ke arah D.O, membuat si tuan muda jadi cengengesan dan akhirnya kembali melihat layar TV.

Nichan melihat semua lemparan senyum berbunga-bunga antara Ara dan D.O. Tapi dia cuma cengangas-cengenges soalnya Nichan pikir itu semua karena mereka lagi bahagia. *author keplak jidat gara-gara keo’onan Nichan*

[Baekhyun – D.O – Suho] “Naui yeongwon ijen geudaeinikka..”

[Suho] “Eternally love..”

“HAMINA-HAMINA-HAMINA…..” Nichan kejang-kejang sambil melapalkan mantera itu. Tangannya ngegaruk-garuk sofa karena gak tau lagi dia harus ngapain. Nichan emang paling gak bisa ngeliat orang bersuara bagus, dia pasti jadi salting sendiri.

Chanyeol, Tao, Kai dan Sehun langsung saling berkata ‘wow’ tanpa suara, mengungkapkan kekagumannya pada nada tinggi Suho barusan.

Kyuri ngelus-ngelus dadanya sendiri. “Suh.. Suh.. Gua denger berkali-kali juga suara lu tetep aja asoy begitu ya ampun, mau lu apa sih, sobatkuuuu.. Heuhh..”

[Baekhyun – D.O – Suho] “Neoui sesangeuro,”

[Baekhyun] “Yeorin barameul tago..”

Caur Bersaudara yang lagi duduk kembali dibuat terperanjat oleh nada tinggi Baekhyun.

[D.O – Suho] “Ne gyeoteuro,”

[Suho] “Eodieseo wannyago,”

[D.O] “Haemarkge mutneun nege.. Bimirira malhaesseo.”

[Baekhyun – Suho] “Manyang idaero hamkke georeumyeon,”

[D.O] “Eodideun cheongugilteni..”

D.O menyudahi lagu dengan sangat merdu. Baekhyun, D.O dan Suho saling berpandangan dan tepuk tangan, mengapresiasi kerja sama indah mereka dalam menyanyikan lagu Angel barusan. Kemudian mereka menoleh pada penonton-penonton yang lagi mangap ini.

Beberapa detik yang lalu, suasana larut dalam keindahan suara trio Baekhyun-D.O-Suho, tampangnya pada cengok kayak orang begok. Kini mereka langsung loncat-loncatan, tepuk tangan, jejeritan, dan mengacau gak keruanan. Pujian gak berenti-berentinya keluar dari mulut para penonton yang abis dikejutkan dengan kemampuan menyenyong mereka bertiga.

“D.O!! KENAPA GAK BILANG KALAU SUARA LU SEBAGUS ITU??”

“Bacon!! Gua gak nyangka kalau elu bisa nyanyi! Gua pikir cuma bisa nyeletuk!”

“Suho-hyung!! Elu udah ganteng, pinter, baik, jago nyanyi, KENAPA SIH LU OKE BANGET JADI ORANG, HYUUNG~!”

“Kalian bertiga keren banget parah, gak boong!! Aha-ahahaha!!”

“AAAH GILA! Lu bertiga kalau ada acara wajib tampil bareng ya! Biar kelas kita menang telak!”

“SEKALIAN SAMA ELU, KAI!! Mereka nyanyi, elu dance!”

“Bener banget tuh!! Bakalan menang deh kita!”

“Gile lu semua kereeennn!!!”

Dan sebagainya, dan sebagainya. D.O gak nyangka kalau reaksi dari sahabat-sahabatnya akan sepositif ini. Terlalu positif malah. Ia emang udah hobi nyanyi dari dulu, cuma sayang, D.O gak pernah punya kesempatan untuk menunjukkannya, bahkan kepada keluarga sendiri.

Suho mah udah pasti menanggapi itu semua dengan kerendahan hati yang luar biasa. Beberapa kali omongan ‘itu bukan apa-apa. Suaraku gak ada apa-apanya dibanding Baekhyun dan D.O’ ditepis oleh Kyuri yang protes kenapa Suho gak nyadar-nyadar kalau suaranya emang mantep. Kai juga merasa terharu karena kemampuan dance-nya masih dibahas. Meskipun dia keliatannya kayak pengen pamer, tapi maksud sebenernya dia milih lagu untuk dance adalah supaya ia bisa kembali melakukan hal yang paling ia cintai itu.

Sementara Baekhyun yang biasanya hobi nyeletuk, kali ini gak bisa apa-apa selain senyam-senyum malu. Selain teman-teman namjanya yang memuji, Nichan, Ara dan Kyuri yang biasanya gak pernah akur sama dia pun ikutan mengungkapkan kekaguman mereka terhadap suaranya.

Saat mereka keluar tempat karaoke dan juga ketika udah naik angkot pun masih aja topik ‘Kai jago dance’ dan ‘Baekhyun – D.O – Suho suaranya kece’ jadi perbincangan utama.

“Gak sabar gua kepengen cepet-cepet ada kontes bakat atau apa gitu di sekolah kita..” kata Chanyeol. Posisi duduk mereka di angkot kali ini gak berbeda dengan angkot tadi pagi.

Ara mengangguk cepat. “Sama! Pokoknya kita harus bikin satu sekolah tau kalau Bacon, D.O sama Suho-oppa bisa nyanyi. Dan Kai harus jadi dance pengiring mereka!”

Dibilang begitu, Baekhyun pun langsung garuk-garuk pipi. “Hehehe.. Pada bisa aja nih..”

“Eh! Aku ada ide bagus! Kan Tao juga bisa wushu, nah…gabungin aja tuh semuanya! Paling nanti Kai bisa ajarin Tao sedikit gerakan dance, kan Tao udah lentur ini badannya!”

Saran Sehun langsung diaminin sama yang lainnya.

“SETUJUUU!!!” Teriak Nichan, Ara, Kyuri dan Chanyeol. Tao pun langsung tersipu malu.

Setelah teriak, Kyuri pun menyadari ada yang aneh.

“Hoi, Daeri! Kok daritadi diem aja sih?”

Sepuluh pasang mata langsung tertuju pada Daeri, membuat anaknya gelagapan tapi tetep (sok) tenang.

“Hah? Oh.. Soalnya aku laper. Hehe..”

Cengiran Daeri yang lebar itu bikin Caur Bersaudara beserta Kyuri langsung nyorakin dia.

“Wooo! Pantesan lu diem aja! Eh tapi bener sih perut gua udah mulai krucuk-krucuk nih..” Chanyeol ngelus-ngelus perut ratanya.

Kai manggut-manggut sebelum menoleh ke Sehun. “Sama, kita juga..”

Lalu muncullah Nichan dengan idenya. “Abis ini kita makan di kantin aja?? Toh kita masih punya satu pelajaran lagi yang bisa kita ikutin, jadi abis makan kita bisa langsung ke kelas.. Kan lumayan, gak bolos seharian juga?”

Lagi-lagi para Caur Bersaudara plus dua mentor rame-rame berteriak “SETUJUUUU….!!!”

Kemudian suasana angkot kembali heboh ketika obrolan mereka bersepuluh gak berenti-berenti. Bersepuluh? Ya, bersepuluh. Minus Daeri.

Tanpa yang lain sadari, udah dari di ruang karaoke tadi Daeri terdiam membisu, sejak lagu terakhir dinyanyikan oleh tiga temannya. Mungkin karena semuanya masih dikagetkan dengan bakat-bakat luar biasa yang baru aja diperlihatkan tadi.

Ia merenung. Tidak, lebih tepatnya terpikirkan sesuatu. Jantungnya berdegup kencang, sekencang genderang mau perang. Tangannya terkepal keras, menandakan bahwa ia sedang bersikeras melawan sesuatu yang sedaritadi mengganggu pikiran, dan hatinya.

Beruntung teman-temannya masih sibuk ngobrol, jadi mereka gak melihat sebersit warna merah muda di kedua pipi Daeri. Kalau memungkinkan, jantungnya yang emang udah dag-dig-dug-der dengan gak nyantai semakin berdetak cepat. Otaknya terus mengulang satu kata. Hanya satu. Tapi cukup membuat Daeri merasa seperti yang saat ini ia rasa.

Satu kata. Atau lebih tepatnya lagi satu nama.

Baekhyun…..

Iklan

17 pemikiran pada “My Senior High School (Chapter 8)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s