Librarian (Chapter 1)

Title                             : Librarian (Chapter 1)

Author                         : Baby Panda

Main Cast                    : Kris Exo-M, Lee Minji

Supporting Cast           : Taeyeon, Sungmin, Kyuhyun, Changmin, Minho, Jonghyun.

Length                         : Chapters

Genre                          : Romance

330 (1)

 ________________________

 

‘Taeyeon-ah,’ seorang gadis berambut hitam panjang bergelombang dengan kacamata frame besar mengintip sahabatnya di samping kanannya lewat buku Qualitative Research yang sedang di bacanya.

‘Eo,’ gadis yang di panggil Taeyeon hanya menjawab singkat tanpa mengalihkan pandangan dari buku yang sedang di rangkumnya. Mereka sedang berada di perpustakaan kampus.

‘Loe tahu kan kalo umma sama appa gue lagi liburan ke eropa selama seminggu,’ gadis yang bernama Minji ini memang sudah biasa menceritakan semua masalahnya pada Taeyeon, teman baiknya selama kuliah.

‘Uhm,’ Taeyeon masih sibuk dengan bukunya.

‘Loe tahu nggak kalo tadi pagi ada pertandingan liga champion antara Man. United vs Schalke?’ kali ini Minji sudah memutar duduknya mengahadap Taeyeon. Dia hanya menjawab dengan gelengan kepalanya.

‘Loe tahu kan kalo gue tuh nggak suka Man. United. Jam 2 kan gue udah masuk kamar buat tidur, masak gue malah di seret Sungmin oppa buat nemenin nonton, huh, nyebelin banget tau nggak sih. Udah gitu tiap gue ngantuk Sungmin oppa langsung ngagetin gue plus nyuruh gue minum kopi. Jadi deh gue semaleman nggak tidur lagi,’

‘Jadi sekarang loe mau tidur disini ato mau pulang duluan?’ Taeyeon tau semua tentang Minji dengan sangat baik karena itu dari tadi pagi juga dia tahu kalo sahabatnya ini kurang tidur.

‘Gue tidur disini aja ya, ntar kalo loe udah selesai bangunin aja, oke?’ Minji langsung tersenyum cerah dan berbalik ke posisi duduknya yang semula, menutup buku super tebalnya, menekuk tangannya di atas meja dan menjadikannya bantal darurat. Gadis ini memang berbakat untuk tidur di mana saja dan kapan saja.

 

 

‘Agassi,’ seorang pria setinggi 186 cm dengan logat yang agak aneh berdiri di sampingnya memegang sebuah buku yang di gunakannya untuk menunjuk lengan Minji yang sedang di gunakan sebagai bantal darurat. Minji bangun dengan letak kacamatanya yang sudah miring dan rambut berantakan setengah sadar melihat sesosok karakter manga berdiri di sampingnya berbicara dengan logat aneh.

‘Joisongieyo tapi ini tempat sahabat saya,’ Minji menjawab dengan mata setengah tertutup dan langsung membalikkan kepalanya lagi—meneruskan tidurnya yang terganggu.

‘Agassi’ si pria bersosok manga ini masih menunjuk nunjuk lengan Minji dengan bukunya.

‘Jiogiyo, ada apa ya?’ Taeyeon yang sedang mencari buku langsung kembali ke mejanya saat melihat pria asing berdiri di mejanya.

‘Dia temanmu?’ Tanya pria bersosok manga.

‘Eh, ne’

‘Temanmu mabuk ya?’ si pria bersosok manga ini bertanya dengan nada sinis.

‘Aniyo, wae?’

‘Aneh, dia keliatan mengenaskan sekali padahal dia tidak mabuk. sebaiknya kalian pulang saja karena ini tempat untuk membaca, bukan untuk tidur.’

Cowok manga ini sinis banget sih, batin Taeyeon. Tangannya mulai mengguncang-guncangkan tubuh Minji yang menempel diatas meja.

‘Minji-ah, ireona.’

‘Eo, loe udah selesai? Loe tau nggak masak tadi gue mimpi aneh sih. Gue mimpi ada cowok yang kayak karakter manga gitu, tinggi, cakep lagi. Dia mau duduk di kursi loe tapi nggak gue bolehin……’ Minji memperlambat ceritanya karena dia mendapat sinyal ‘tengok belakang loe’ dari Taeyeon.

‘Eo, kok dia mirip banget sama cowok yang baru aja gue ceritain, loe tau siapa dia?’ Minji yang ternyata belum sadar langsung di bekap Taeyeon demi ‘kebaikan’nya.

‘Ehm, saya petugas perpus. Kalian mau keluar sendiri atau saya antar?’ si pria manga menjawab pertanyaan Minji barusan.

‘Emm, kami udah selesai kok. Ayo Minji kita keluar.’ Taeyeon langsung menyeret Minji dan meraup semua buku dan barang-barang di meja mereka.

‘Eo, tapi kan kita belum……tugas……’ Minji bingung dengan tingkah Taeyeon dan kode-kode peringatan yang di keluarkan dari mata Taeyeon.

 

 

‘Ini semua gara-gara sungmin oppa, liat aja nanti pasti gue bales.’ Minji yang sudah mendengar semua cerita lengkapnya versi Taeyeon tentang pengusiran mereka dari perpus oleh petugas baru itu langsung naik darah. Dia masih tidak terima di sebut mabuk dan ‘mengenaskan’ oleh pria manga tersebut.

‘Mwoya?’ seorang pria setinggi 180an cm dengan bentuk badan sedang menghampiri mereka yang sedang berjalan menuruni tangga.

‘Eo, Kyuhyun oppa’ sapa Taeyeon dan Minji bersamaan di sertai dengan bungkukan badan.

‘Kalian sudah selesai?’ Tanya Kyuhyun heran tidak melihat kedatangan mereka tapi sekarang mereka malah sudah mau pulang.

‘Ne, ehm,,,sebenernya sih belum Cuma kami terpaksa ‘di keluarkan’ gara-gara ini bocah’ Taeyeon menjawab sambil menunjuk jidat Minji.

‘Di keluarkan? Emangnya kalian tadi di dalam ngapain sih?’ Kyuhyun penasaran dengan kejadian langka ini.

‘Tu bocah tadi molor terus ketahuan sama penjaga perpus yang baru, ehhh kita langsung di suruh milih ‘kalian mau keluar sendiri atau saya antar?’ Taeyeon menirukan suara pria manga yang membuat Minji cekikikan.

‘Wow, sincha?’

‘Eh, buat apa juga kita boong, lagian kita masih ada tugas yang belum selesai oppa, jadi ngapain juga kita keluar duluan, ya nggak?’ kali ini giliran Minji yang menjelaskan.

‘Petugas perpus baru,,,(Kyuhyun kelihatan berpikir) jangan-jangan itu Kris’

‘Tau lah oppa, kita tadi kayaknya nggak liat nametagnya deh,’ Minji menggaruk-garuk kepalanya yang tidak gatal.

‘Anaknya tinggi, tampan, badannya ramping, logatnya aneh?’

‘Ne’ Minji dan Taeyeon menjawab serempak seperti saat mereka mau di traktir makan.

‘Aaah…dia namanya kris, anak magang baru. Ck, nggak nyangka dia keras juga ternyata. (Kyuhyun menggelengkan kepalanya) makanya jangan molor mulu’ Kyuhyun mengacak rambut Minji.

‘Ini semua kan gara-gara temen oppa tuh,’ Minji berusaha membela diri.

‘Eo, temen yang mana?’

‘Sungmin oppa lah, emang siapa lagi sih temen oppa yang tega ngebully adeknya sendiri kalo bukan Sungmin oppa?’

‘Aaa~tenang aja, ntar malem loe nggak bakalan di bully,’

‘Beneran? Nanti malem mau pada ngumpul ya? Di mana oppa?’ Minji sudah mulai senang dengan kemungkinan sungmin akan keluar rumah malam ini.

‘Di rumah loe’ Kyuhyun menjawab dengan menahan tawanya, puas melihat ekspresi kecewa dan menderita Minji.

‘Aishhh, di bully sih enggak tapi tetep aja nggak bakalan bisa tidur kalo oppa udah pada ngumpul buat nonton bola,’ dengan sopannya Minji langsung menyeret lengan Taeyeon dan meninggalkan Kyuhyun sendirian.

 

 

‘Taeyeon-ah, ntar malem gue nginep di apartemen loe ya? Boleh kan? Eoh?’ sekarang Minji mulai bergelayut di lengan Taeyeon sepanjang jalan menuju kafetaria.

‘Boleh, tapi kan ntar sore gue mesti pulang ke Busan. Loe nggak apa-apa di apartemen gue sendirian?’ Minji langsung menempelkan kepalanya di atas meja kafetaria. Dia sudah mulai frustasi hanya dengan membayangkan kegaduhan yang akan di alaminya nanti malam.

‘Loe ke Busannya besok pagi aja, ya?’ bujuk Minji

‘Aduh nggak bisa, kan acaranya besok siang kalo gue dari sini pagi pasti ntar gue telat. Loe tau sendiri kan umma gue kayak gimana orangnya?’ Taeyeon sebenarnya tidak tega melihat sahabatnya tersebut kelihatan frustasi tapi dia juga tidak punya pilihan lain.

‘Aishhhhh,’ Minji mengacak-acak rambutnya dan langsung menempelkan kepalanya ke meja kafetaria—merasa frustasi.

 

 

‘Minji-ah, ayo kita cari cemilan. Minji-ah, Minjiiiiiiiii,,,’ sesosok pria setinggi 188 cm menjulurkan kepalanya di pintu kamar Lee Minji. Gadis yang dari tadi dia panggil tidak menoleh 1 senti pun. Minji sedang focus dengan kertas dan buku-buku yang terbuka berserakan di sekelilingnya. Dia bahkan harus mengerjakan projeknya di lantai karena mejanya tidak cukup lagi untuk menampung buku dan kertas-kertas referensinya.

‘Minji-ah,’ sekarang pria tinggi tadi sudah masuk ke kamar Minji. Tangan kanannya menunjuk lengan Minji sedangkan tangan kirinya dia gunakan untuk menutupi matanya.

‘Oh, Changmin oppa, mwoya?’ Minji yang semula senang melihat Changmin langsung bingung dengan tingkah anehnya.

‘Ya! pake ini dulu’ Changmin menyodorkan jaket Minji yang tadi dia temukan di gantungan jaket dekat pintu kamarnya untuk menutupi dada Minji yang agak terbuka. Minji yang mulai sadar langsung menarik t-shirt longgarnya menutupi dadanya yang agak terbuka.

‘Oppa ngintip ya?’  Minji lalu menutupinya lagi dengan jaket yang di sodorkan Changmin.

‘Ngintip apaan, orang nggak ada yang bisa di intip juga’ Changmin malah mengejek Minji.

‘Aishhhhhh, dasar cowok. Terus oppa mau ngapain di kamarku?’

‘Keluar yuk cari cemilan’ Changmin sekarang sudah duduk di sebelah Minji.

‘Mwo? Oppa, bukannya tadi pas datang kalian bawa makanan banyak banget ya? Masak sekarang udah mau cari cemilan lagi. Ouwwwww sincha. Oppa bener-bener perut karet.’ Minji ingat baru sekitar 4 jam yang lalu Changmin, Kyuhyun, minho, jonghyun datang ke rumahnya membawa 4 kantong besar berisi makanan semua tapi sekarang sudah lenyap tak tersisa.

‘Ya, kan itu makanan masuk ke mulut lima orang jadi wajar aja kalo sekarang udah abis. Ayolah, temenin gue nyari cemilan, ya?’ Changmin masih berusaha membujuk Minji.

‘Tapi ini kan udah lewat tengah malem oppa…’

‘Nggak apa-apa kali kan loe juga keluarnya sama gue, ayo cepetan ganti baju. Loe mau nemenin gue nyari cemilan ato bikinin kita makanan?’ Changmin benar-benar memberikan pilihan yang sulit untuk Minji.

‘Auuuwwwww ck. Nasib gue bener-bener bagus banget hari ini,’ Minji mengeluh sambil berjalan menuju ruang lain dalam kamar yang berisi pakaian-pakaiannya.

 

 

‘Hyeong, Minji nuna nggak ikutan nonton?’ minho baru sadar akan ketidakhadiran Minji di antara peserta nonton bareng Barcelona vs Valencia. Minho sering memanggil Minji dengan panggilan ‘nuna gila bola’ karena dia memang suka nonton bola.

‘Tau tuh dari kemarin sibuk banget sama projek barunya sampai jarang keluar kamar.’ Sungmin menjawab dengan hati agak dongkol mengingat kesibukan Minji yang membuat dia jadi tidak punya teman mengobrol.

‘Kayaknya mending Hyeong tengok tu anak deh. Gara-gara Hyeong paksa nemenin begadang semalemam, tadi siang tu anak di usir dari perpus gara-gara ketahuan tidur di sana.’ Kyuhyun melaporkan kejadian tadi siang pada Sungmin—lebih tepatnya pada seluruh anggota gengnya.

‘Mwo? Di usir? Perasaan juga tiap hari Minho tidur di perpus mulu tapi kenapa dia nggak di usir?’ Jonghyun ikut angkat bicara.

‘Tadi ada petugas perpus baru. Dia agak strict gitu jadi ya dia di usir deh,’ Kyuhyun menjelaskan sebab pengusiran Minji dengan mata yang masih terpaku di TV.

‘Wah berarti gue besok harus cari tempat lain buat tidur dong,’ Minho ikut komen dengan mata masih terpaku di depan TV.

‘Mau gue cekin Hyeong?’ Changmin menawarkan bantuannya.

‘Nggak usah biar gue liat sendiri aja,’ Sungmin melangkah menuju kamar Minji di lantai 2.

Sungmin menemukan adiknya duduk dilantai dengan laptop menyala didepannya, headphone bertengger di kepalanya dan buku serta kertas bertebaran di sekelilingnya. Dia melangkah dengan sangat hati-hati takut merusak salah satu buku atau kertas yang tidak sengaja terinjak olehnya. Aneh—Minji tidak bereaksi sama sekali saat Sungmin sudah berada didepannya, kepalanya tertunduk. Ide jahil langsung terlintas di benak Sungmin saat sadar adiknya tertidur dengan posisi duduk dan tangan di atas keyboard laptop yang masih menyala. Dia langsung mengambil spidol dari tempat pensil adiknya yang tergeletak dilantai dan mulai menggambar bebas di wajah adiknya tersebut.

 

CEKREK

 

Sungmin terkikik menahan tawa agar tidak membangunkan adiknya namun sia-sia saja. Minji langsung membuka matanya karena dia merasa ada yang aneh. Benar saja, dia mendapati kakaknya cekikikan memegang ponsel dan spidol didepan wajahnya. Seketika itu juga Minji langsung melepas headphone dari kepalanya dan merentangkan tangannya berusaha meraih ujung kaus Sungmin namun terlambat karena dia sudah berdiri dan lari keluar kamar.

‘OPPAAAAAAAA……OPPAAAAAAAA……OPPAAAAAAA……’ Minji berlari keluar kamar, tidak peduli dengan buku dan kertas-kertas yang diinjaknya. Sementara itu Sungmin sudah selesai menuruni anak tangga sembari melambai-lambaikan ponselnya pada teman-temannya yang langsung disambut dengan gembira Kyuhyun. Dia sekilas melihat foto Minji tertidur dengan posisi duduk sambil menggigit bibir bawahnya. Ponsel tersebut langsung berpindah ke tangan Changmin saat semuanya mulai tertawa terbahak-bahak melihat Minji turun dengan wajah penuh dengan hiasan hasil karya Sungmin.

‘OPPAAAAAAAA………’ usaha Minji meraih ponsel tersebut dari tangan Changmin benar-benar sia-sia karena tinggi badan mereka yang terpaut cukup banyak—30an cm. Minho sudah merebut si ponsel sebelum Minji sempat naik ke atas sofa untuk meraihnya. Si ponsel berhasil di raih Minji saat berada di tangan Jonghyun namun itu semua sudah terlambat karena mereka semua sudah melihat foto memalukan tersebut dan sekarang mereka sedang bahagia diatas penderitaannya.

‘Woa, nuna kyeopta……’ Minho masih sempat berkomentar sambil tertawa.

‘Ouwww, oppa jeongmal……Mana ada coba oppa sendiri nyebarin foto jelek adiknya?’ Minji ngomel-ngomel sembari menghapus fotonya di ponsel Sungmin.

‘Minji-ah, loe bener-bener hebat bisa tidur dengan posisi kayak gitu, ahahahahahaha kyeopta,’ Changmin berkomentar dengan tangan di perut menahan tawa.

‘Kayaknya gue mesti mulai jauh-jauh dari gerombolan ini,’ Minji melempar ponsel kakaknya ke atas sofa.

‘Nuna nggak mau ikutan nonton?’ usaha Minho menahan Minji gagal karena dia sudah berjalan ke arah tangga dengan tangan terangkat tanda ‘tidak’.

 

 

Sementara itu tepat dikamar lain yang berseberangan dengan kamar Minji, sesosok pria tinggi terbangun dari tidurnya karena kegaduhan yang baru saja terjadi dirumah sebelahnya. Sang pria tinggi berkaus putih, celana panjang hitam ini berjalan mendekati jendela untuk mencari tahu apa penyebab kegaduhan tersebut. Walaupun dia masih setengah sadar tapi dia yakin kalau ruang dirumah sebelah yang berseberangan dengan kamarnya tersebut adalah kamar seorang gadis. Pria tinggi ini bisa melihat seluruh isi kamar tersebut karena jendela kamar si gadis agak rendah, kordennya yang tersingkap dan jarak kedua rumah tersebut hanya sekitar 2 m saja. Berantakan sekali, batin si pria tinggi. Benar saja, beberapa detik kemudian seorang gadis masuk ke kamar tersebut, sepertinya dia mengunci pintu kamarnya, si gadis mengacak-acak rambutnya serta menghentak-hentakkan kakinya tanda kesal. Tapi, wajahnya kenapa? Menarik—pikir si pria tinggi. Si pria tinggi memperkirakan tinggi gadis tersebut sekitar 150an cm. Dia berambut ikal panjang dengan poni yang diikat ke belakang, kacamata berframe besar, bercelana pendek abu-abu dan kaus putih yang mengungkapkkan salah satu bahunya. Si gadis langsung menjatuhkan dirinya ke tempat tidur tanpa memperdulikan buku dan kertas-kertas yang berserakan di ujung tempat tidurnya. Kelihatannya dia masih kesal karena beberapa kali dia membalikkan tubuhnya dengan kasar dan menendang-nendang tempat tidur yang mengakibatkan jatuhnya beberapa buku yang terbuka di ujung tempat tidurnya. Si gadis belum sempat mematikan lampu kamarnya saat terdengar teriakan ‘GOL’ dari suara beberapa orang pria yang kemudian diikuti dengan teriakan ‘OPPA’ dari mulutnya. Dia memencet saklar lampu dengan kasar dan mengurung dirinya dalam selimut sedalam mungkin agar tidak terganggu dengan ulah kakak serta teman-temannya tersebut. Si pria tinggi pun kembali ke tempat tidurnya—untuk meneruskan tidurnya yang terganggu.

 

 

‘Jeogiyo, Agassi, ruangan professor Yoo Jaesuk sebelah mana ya?’ seorang pria berambut pirang setinggi 186 cm membungkuk di depan seorang gadis berambut panjang yang duduk di depan ruang dosen dengan kepala tertunduk memeluk ransel.

‘Jeogiyo, Agassi,’ si pria tinggi memanggil lagi gadis tersebut namun tetap tidak ada respon sama sekali. Si pria mengedarkan pandangannya ke seluruh koridar dan mendapati hanya ada 5 manusia disana, karena ini jumat pagi jadi kampus agak sepi. Dia dan gadis didepannya tersebut berada di ujung barat koridar sedangkan 3 orang lainnya berada di ujung lainnya. Mau tidak mau dia terpaksa berjongkok didepan si gadis dan menempatkan wajahnya di bawah wajah gadis tersebut—memastikan gadis tersebut masih bernafas sembari melambaikan tangannya didepan wajah si gadis.

 

Sialan! Rutuk si pria tinggi.

 

Gadis tersebut ternyata tertidur dengan posisi duduk! Si gadis tiba-tiba bangun merasakan aura aneh di sekitarnya. Si gadis reflek memundurkan badannya karena kaget melihat orang asing—dengan tatapan kesal—berdiri tepat didepannya. Dia memicingkan matanya mengingat-ingat sepertinya dia pernah bertemu dengan pria tinggi yang seperti ini.

‘Neo’

‘Dangsineun’

Kedua kata tersebut keluar bersamaan dari mulut kedua orang di ujung barat koridor ruang dosen ini. Rupanya keduanya sekarang sudah ingat. Ya, kemarin mereka bertemu di perpus. Si pria adalah petugas perpus baru bernama Kris yang tega mengusir gadis bernama Minji ini gara-gara tidur di perpus. Kris langsung putar badan menuju ujung timur koridor tanpa bicara sepatah kata pun pada Minji.

 

Sialan! Batin Minji sambil mendengus kesal.

 

Beberapa menit kemudian Kris masuk ke ruangan tempat Minji duduk didepannya tanpa menoleh sama sekali.

‘Minji-ah,’

‘Eo, Annyeong haseyo Prof. Yoo,’ seorang pria berusia 40an tahun berkacamata menyapa Minji yang sedang cemberut gara-gara bertemu dengan Kris.

‘Ayo masuk,’ ajak sang professor.

‘Ne,,,’ Minji berjalan membuntuti Prof. Yoo.

‘Oh, kau sudah disini rupanya, bagus kalau begitu jadi aku tidak perlu menjelaskan dua kali pada kalian,’ Prof. Yoo sepertinya menyapa seseorang yang duduk di depan mejanya. Minji menjulurkan kepalanya disebelah kanan Prof. Yoo dan langsung membalikkan badannya lagi, kaget. Orang yang baru saja disapa Prof. Yoo tidak lain dan tidak bukan adalah Kris!

 

Pria manga menyebalkan! Rutuk Minji dalam hati.

 

Minji menganggukkan kepalanya sedikit dan langsung duduk bersikap sebiasa mungkin didepan dosennya tersebut.

‘Minji ini Kris, Kris ini Minji,’ Prof. Yoo memperkenalkan mereka berdua.

‘Annyeong hasimnika’ Minji berusaha terlihat sesopan mungkin didepan dosennya walaupun hatinya agak dongkol karena Kris hanya membalas sapaannya dengan anggukan kepala sambil lalu.

‘Kris ini pemuda yang kemarin kuceritakan. Data yang kau minta kemarin sudah diserahkan ke perpus jadi kau harus minta sama dia. Dia juga mungkin bisa membantumu kalau kau menemukan kesulitan saat aku sedang di luar kota jadi kau tidak perlu menungguku hanya untuk konsultasi. Ah, dia tahun lalu membuat projek yang hampir sama dengan punyamu ini jadi jangan kuatir,’

 

Minji P.O.V

Sialan! Kenapa juga mesti pria manga ini sih? Emangnya udah nggak ada lagi ya orang yang pernah ngerjain projek kayak gini selain dia?

 

‘Aaaaaaaahhhhhhhhh’ Minji yang sedang duduk ditaman mengacak-acak rambutnya sambil menghentak-hentakkan kakinya—frustasi memikirkan masa depan projeknya. Dia tidak sadar baru saja Kris lewat didepannya dengan tatapan mencibir.

 

 

Kris sedang berjalan menuruni tangga menuju lobi perpustakaan saat dia melihat sosok Minji sedang menempelkan kepalanya di kursi tunggu lobi. Alih-alih duduk dikursi tunggu, dia malah duduk dilantai dengan kepala menempel di kursi. Tak lama kemudian muncul 2 orang pria datang mendekatinya. Pemuda yang lebih pendek mengeluarkan ponselnya kemudian memotret Minji yang sedang tidur.

 

Seriously? Sleepyhead!’ Kris mengumpat dalam hati.

 

Minji lngsung terbangun saat mendengar suara kamera dari ponsel Jonghyun. Seperti sudah terlatih, dia langsung bangun dan berlari mengejar si 2 pria pembuat onar ini—meninggalkan tasnya tergeletak di lantai. Saat itu juga semua mata dilobi perpustakaan langsung tertuju pada aksi kejar-kejaran mereka berdua. Minji dengan susah payah berhasil meraih bagian belakang jaket Jonghyun. Dia langsung memeluk kaki temannya tersebut agar tidak lari lagi.

‘Hyeong cepetan di upload,’ Minho teriak dari arah berlawanan, dia berlari-lari kecil menahan tawa melihat kelakuan hyeong dan nunanya tersebut.

 

Gawat!

 

Minji langsung bangkit, dia terpaksa melompat untuk meraih ponsel di tangan Jonghyun karena dia sudah naik 2 anak tangga.

‘Nih gue balikin,’ Minji menjulurkan lidahnya saat berhasil menghapus foto memalukannya dari ponsel Jonghyun.

‘Gimana hyeong, berhasil nggak?’ Minho bergabung dengan Minji dan Jonghyun disamping tangga.

‘Ya! Kalian…’ Minji sudah siap mendaratkan tangannya diatas kepala Minho dan Jonghyun saat dia sadar pria yang berdiri tepat disamping mereka ternyata—KRIS! Minji langsung diam menatap lantai. Minji bahkan bisa merasakan seringai Kris saat dia berjalan meninggalkan mereka.

‘Nuna kenal pria tadi?’ Tanya Minho.

‘Ah, Begopa. Makan yuk,’ Minji langsung menggandeng kedua pria jahil itu ke kafetaria.

 

Iklan

5 pemikiran pada “Librarian (Chapter 1)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s