Librarian (Chapter 2)

Title                             : Librarian (Chapter 2)

Author                         : Baby Panda

Main Cast                    : Kris Exo-M, Lee Minji

Supporting Cast           : Taeyeon, Sungmin, Jino, Minho, Jonghyun.

Length                         : Chapters

Genre                          : Romance

 __________________

 

‘Ya! Mending loe temuin dia hari ini juga. Mau sampe kapan coba loe nyuekin tuh projek?’ Taeyeon agak emosi saat tahu Minji sudah 3 hari tidak menyentuh projeknya lagi hanya gara-gara malas—lebih tepatnya takut—bertemu dengan Kris.

‘Ntar siang habis survey gue mampir kerumah loe. Kalo loe belum dapat itu data, jangan harap gue mau bantuin loe lagi.’ Taeyeon malah mengancam Minji yang dari tadi hanya diam.

‘Aaaaahhh~Arasso…’ Minji menutup telfon—lemas hanya gara-gara memikirkan kemungkinan dia harus bertemu Kris lagi hari ini.

 

 

‘Annyeong Haseyo,’ Minji menyapa Kris yang sedang membaca buku dimeja pojok dekat bagian seksi buku-buku khusus. Kris menoleh hanya untuk mengecek orang yang menyapanya. Dia melanjutkan kegiatan membacanya seolah-olah tidak ada yang menyapanya. Minji menarik nafas dengan sangat pelan untuk memaksakan senyumnya.

‘Jeogiyo Kris-ssi, maaf mengganggu. Boleh tidak saya minta data yang dititipkan Prof. Yoo?’ Kris tidak merespon, bahkan dia tidak bergerak barang sesentipun padahal Minji sudah bicara dengan sehati-hati dan sesopan mungkin.

1 menit……2 menit……3 menit……Minji sudah mulai mengetukkan kakinya ke lantai perpus—dia masih berdiri menghadapi Kris sama seperti saat pertama dia menyapanya tadi.

4 menit……5 menit……Minji mulai menariki kuku-kukunya.

6 menit……7 menit……sekarang Minji menatap lantai dengan tatapan putus asa.

 

Harusnya tadi gue bawa Kyuhyun oppa. Aaaaahhh Eommaaaaa…Batin Minji.

 

Tiba-tiba Kris menutup bukunya dan bangkit berdiri meninggalkan Minji tanpa sepatah kata pun. Minji yang panic tanpa sadar mengekor Kris menuju mejanya. Dia mengeluarkan sebuah amplop coklat yang cukup tebal dari dalam tas hitamnya.

‘Gue mau lihat hasil analisisnya besok senin,’

‘N…N…Ne???’ Minji kaget mendengar perkataan Kris.

‘Kamsahamnida…’ Minji buru-buru membungkukkan badan ke punggung Kris karena dia langsung berjalan meninggalkan Minji tanpa sepatah katapun—lagi.

 

 

 

‘Minji-ah, Eomma mau ngomong nih,’ Minji langsung berlari keluar kamar menuju dapur tempat kakaknya berteriak. Dia langsung saja menyambar ponsel yang sedang di pegang Sungmin.

‘Eommaaaaa…’ Minji tersenyum cerah didepan gambar eommanya lewat ponsel.

‘Ya! Itu kantong mata. Ouw, eomma nggak sanggup lihat lagi. Kalo kayak gini mana ada coba cowok yang mau deket? Jangan begadang terus. Kalo projeknya emang nggak sampe deadlinenya nggak usah di paksain. Jangan lupa makan, jangan minum kopi lebih dari 1 gelas sehari. Harus berapa kali lagi coba eomma ngomel-ngomel kayak gini. (Minji memberikan tatapan kesal pada Sungmin sambil menyebut kata ‘oppa’ tanpa bersuara). Minji-ah, eomma-appa mungkin akan disini sampai sebulanan, jadi dengerin kata Sungmin oppa. Jangan berantem terus.’

‘Mwo??? Sebulan? Eomma, katanya eomma Cuma mau liburan tapi kenapa lama banget?’ Minji masih tidak percaya dengan apa yang baru saja didengarnya.

‘Iya, nanti eomma jelasin lagi. Eomma-appa kemarin kirim kalian hadiah tapi kita kirim kerumahnya Kangin ahjussi sekalian katanya dia juga mau ngirimin keponakannya hadiah. Tadi katanya sih sudah sampai.’

‘Oh, jadi yang dirumah ahjussi itu keponakannya ya? Pantes dari kemarin kayaknya ada yang mondar-mandir,’

‘Minji-ah,’ Kangin muncul disamping ibunya Minji.

‘Eo ahjussi annyeong,’ Minji melambai dengan penuh semangat.

‘Ahjussi titip keponakan ya, dia udah lama di luar negeri dan jarang main ke korea jadi nggak tau apa-apa. Tadi ahjussi juga sudah bilang kalau butuh sesuatu atau pengen jalan bisa minta bantuan kalian. Kamu mau bantu kan? Dia cakep lho…’ Kangin menggoda Minji.

‘Beneran ahjussi? (Kangin mengangguk) Sippp…’ Minji menunjukkan jempolnya. Terdengar bunyi bel rumah. Minji mencari sosok Sungmin yang entah sudah mnenghilang kemana.

‘Itu mungkin keponakan ahjussi, barusan katanya mau nganterin hadiah kalian. Gomawoyo Lee Minji.’ Minji mengangguk-angguk tanda mengerti.

‘Eomma tutup dulu ya, besok eomma telfon lagi. Jangan lupa makan.’

‘Ne~annyeong…’ Minji melambaikan tangannya sebelum sambungan tersebut terputus.

Minji berjalan kearah pintu dan langsung memencet beberapa tombol tanpa mengecek sang pemencet bel. Dia langsung menutup kembali pintu yang sudah setangah terbuka saat dilihatnya sosok tinggi menjulang Kris membawa sebuah kotak berukuran 30×30 cm.

‘Cowok manga!’ Minji memunggungi pintu dengan mata terbelalak dan perasaan cemas.

‘Ya! Kenapa loe banting itu pintu? Emang siapa yang datang sih?’ entah dari mana dan kapan tapi Sungmin tiba-tiba saja sudah berada didepan Minji.

‘Paket……hadiah……keponakan Kangin ahjussi……’ Minji terbata-bata karena belum bisa mengendalikan rasa terkejutnya.

‘Ya! Loe ngomong apaan sih? Aaah……maksud loe paket dari eomma-appa ya? Mana?’ Sungmin akhirnya mengerti maksud kata-kata yang diucapkan Minji tadi.

‘Oppa, oppa aja yang terima paketnya ya, gue lupa tadi………Taeyeon……lagi telfon,’ Minji mengembalikan ponsel Sungmin sebelum berlari menaiki tangga menuju kamarnya.

 

 

‘Minji-ah, ayo makan,’ Sungmin berteriak memanggil adiknya dari arah dapur. Yang diikuti dengan kemunculan Minji dari kamarnya. Dia menuruni tangga dengan langkah yang ringan.

‘Oppa tadi paketnya isinya apaan?’

‘Ya pake ini, kita ada tamu,’ Sungmin yang tidak menjawab pertanyaan Minji malah tiba-tiba saja muncul dari belakang adiknya dan menyampirkan kemeja yang baru saja dipakainya ke bahu Minji. Minji yang memakai celana selutut dan tengtop ini menuruti saja perkataan kakaknya.

‘Emang siap……’ Minji yang dari tadi sibuk menggulung lengan kemeja yang kebesaran di pakainya langsung diam membatu sekali lagi saat melihat sosok Kris didapur meletakkan piring di meja makan.

‘Oppa aku makannya nanti aja ya,’ Minji sudah membalikkan badannya saat Sungmin muncul didepannya menghalangi langkahnya.

‘Eeeh……Taeyeon……telfon………belum selese, eh, iya tadi Taeyeon telfon be…….’ Minji belum sempat menyelesaikan alasannya saat Sungmin membisikkan ancaman ‘Gue telfonin eomma gimana?’ ditelinganya yang langsung membuatnya lemas.

‘Tapi op……’ Minji yang berusaha lari lewat sebelah kanan Sungmin langsung tertangkap begitu saja.

‘Loe kan belum makan dari tadi pagi. Dan jangan membuat tamu kita kelamaan nunggu. Nggak sopan tau!’ Sungmin memegang pergelangan tangan adiknya dengan sangat erat. Minji mengikutinya dibelakang dengan kepala tersender ke punggung kakaknya tersebut.

 

‘Gimana Kris, enak nggak?’

Kris??? Uwaaah…sejak kapan mereka jadi deket gini? Batin Minji.

‘Enak, hyeong sering masak ya?’

Hyeong??? Bagus! 5 menit lagi ni tiang listrik bakalan jadi anggota resmi gengnya oppa.

Minji yang merasa dongkol dengan kakaknya hanya bisa ngomel dalam hati dengan kepala tertunduk menatap makanannya. Saking sebalnya, Minji sampai tidak mendengar lagi pembicaraan kakaknya dengan Kris sampai Sungmin menyebut-nyebut tentang perpus dan Minji.

‘Kalau gitu kalian pasti sudah pernah ketemu donk. Minji akhir-akhir ini hampir tiap hari ke perpus katanya sih ngerjain projeknya tapi nggak tau juga kalo ada maksud lainnya kayak mau liat cowok manga mungkin? (Minji tersedak) Tapi beneran deh loe keren banget kayak karakter manga gitu.’ Sungmin melirik jahil kearah adiknya. Minji hanya bisa berharap dia bisa berteleportasi ke kamarnya saat itu juga.

‘Tapi aneh juga ya, kenapa loe tadi keliatan ketakutan gitu pas ngebukain pintu buat dia? (Sungmin menyikut lengan adiknya) nggak sopan tau,’ Minji yang mendengar perkataan kakaknya barusan Cuma bisa menatap Kris sekilas lalu mengangguk lemah sebagai pernyataan maaf.

 

Minji P.O.V

Ini orang tadi keliatannya normal-normal aja. Tapi kenapa tiap gue ketemu selalu juteknya kayak cewek lagi PMS sih? Mungkin dia punya kepribadian ganda kali ya? Ato jangan-jangan dia punya sodara kembar yang nyebelinnya setengah mati?

 

 

‘Mwo????? Oppaaaaaa~……’

Minji baru saja diberitahu Sungmin bahwa besok dia, Kyuhyun dan Changmin harus berangkat ke Jepang untuk promo pertunjukan musical mereka. Minji marah pada kakaknya tersebut karena tanpa sepengetahuannya Sungmin sudah meminta Kris untuk menjaganya selama dia di Jepang dan orang tua mereka diluar negeri.

‘Kalo oppa nggak gitu loe pasti ntar lupa makan sama begadang mulu gara-gara tu projek,’

‘Nggak oppa, janji (Minji menunjukkan jari kelingkingnya). Kalo perlu gue pasang alarm tapi oppa bilang sama Kris biar nggak usah jagain gue, ya ya ya ya…….’ Minji berlutut memegang lutut kakaknya dan memasang wajah paling memelasnya. Sungmin hanya menggelangkan kepalanya dengan ekspresi keras yang susah untuk dibantah Minji.

‘Kalo gitu lusa gue nyusul eomma aja.’ Minji sudah berdiri siap melangkah menuju kamarnya saat Sungmin bicara lagi.

‘Yang nyuruh Kris jagain loe tuh eomma. Eomma-appa tuh temen deket orangtuanya Kris. Appanya Kris lagi sakit keras—kanker stadium akhir. Orangtuanya nggak pengen Kris ngeliat appanya menderita makanya dia disuruh kesini dengan alasan suruh bantu-bantu Prof. Yoo. Kau tau kan kalo Prof. Yoo deket sama keluarga Kangin ahjussi? Mereka juga berencana mau tinggal disini entah nanti appanya Kris sembuh ato nggak,’ Minji sudah duduk disamping kakaknya, entah kenapa dia merasa sedih dan kasian terhadap Kris.

‘Jadi sebenarnya maksud eomma tuh bukan nyuruh Kris buat jagain gue tapi malah nyuruh gue buat jagain Kris, gitu?’

‘Lebih tepatnya lagi buat ngalihin perhatian Kris soalnya kata eomma dia nggak ada temen jadi tiap telfon orangtuanya dia keliatan kesepian.’

 

 

 

‘Ahjussi tunggu!’

 

Makan sambil lari. Ck, bener-bener gadis yang baik!

 

Kris yang melihat Minji berlari menghentikan bis dengan tangan memegang roti dan mulut penuh langsung membuang muka—merasa malas melihat Minji yang berantakan.

‘Joiseong hamnida, joiseong hamnida, joiseong hamnida…’

 

Sial, kenapa mesti bareng si tiang listrik sih?

 

Minji reflex mundur selangkah saat melihat sosok Kris duduk dengan tangan menyilang didadanya. Minji mengedarkan pandangannya ke seluruh bus dan hanya bisa menemukan 1 kursi kosong tepat diseberang Kris.

 

Bodo amat dah, gue laper.

 

Dengan cueknya Minji mengeluarkan susu coklat dari dalam ransel dan meminumnya sambil menatap jendela. Seorang wanita berusia awal 40an naik dengan seorang anak laki-laki berusia 5 tahun membawa barang yang agak banyak. Minji tersenyum cerah sambil melambaikan tangannya pada si bocah.

‘Eomonim, silahkan duduk,’

Minji sudah berdiri dan siap membuka mulutnya saat dia mendengar Kris menawarkan tempat duduknya pada sang ahjuma.

‘Eo, gomawo, kau baik sekali,’

Kris tersenyum ramah pada sang ahjumma dan anaknya.

‘Annyeong haseyo ahjuma, (Minji menganggukkan kepalanya) Jino-ya, sini,’ Minji memanggil si bocah TK. Dia langsung berpindah ke kursi Minji.

‘Minji-ya, dia temanmu ya?’ Si ahjuma berbisik pada Minji yang sudah berjongkok disamping kursi Jino dengan volume suara yang cukup bisa didengar telinga Kris yang berdiri disamping mereka.

‘Eh, iya. Dia keponakan Kangin ahjussi,’ Minji agak kaget dengan pertanyaan ahjuma barusan.

‘Wah kau beruntung sekali punya teman yang baik, tampan lagi,’ si ahjuma menepuk lengan Minji kemudian tersenyum pada Kris. Minji hampir tersedak mendengar perkataan ahjuma tersebut.

 

Tampan sih iya, baik??? Sama orang lain, iya. Sama gue? Boro-boro, senyum aja nggak pernah.

 

‘Taraaaaa……nih buat Jino. Biar Jino jadi tinggi pinter lagi…’ Minji mengeluarkan susu rasa pisang yang langsung disambut gembira Jino.

‘Belalti nthal aku bica thinggi kayak yeong ithu donk nuna,’ Jino menunjuk Kris yang tersenyum sangat ramah padanya yang membuat hati Minji mencelos karena kaget.

 

Wow daebak! Seorang tiang listrik bisa senyum!

 

‘Eo,’ Minji mengangguk singkat.

‘Thapi kenapa yeong ithu thinngi banget? yeong ithu minum cucunya berapa bothol cih?’ Jino kelihatan kagum melihat Kris yang tinggi menjulang didepannya.

‘Kenapa kamu nggak coba tanya sendiri aja?’

‘Thapi katha eomma aku nggak boleh ngomong cama olang acing,’

‘Kalo gitu kenalan dulu sana sama hyeong,’ Minji mencolek kaki Kris tanpa memandang pemiliknya demi Jino.

‘Annyeong haceyo, Jino imnida. Yeongnim namanya capa?’ Jino membungkuk pada Kris.

 

Aigoo, kyeopta. Batin Minji.

 

‘Annyeong Jino-ya, nama hyeong Kris,’ Kris sekarang berjongkok disamping Minji, membuatnya tidak nyaman.

‘Yeong minum cucunya belapa bothol cih, kok yeong thinngi bangeth,’

‘Hyeong minum susunya 2 botol. Kalo Jino pengen tinggi kayak hyeong, Jino jangan minum susu aja tapi juga makannya harus banyak, ya,’ Kris mengelus kepala Jino yang semakin membuat Minji bingung.

 

Kayaknya dia bener-bener punya kepribadian ganda deh.

 

‘Kelis yeong namjachingunya nuna ya?’

Minji sekarang benar-benar tersedak. Kris yang tidak peduli dengan Minji Cuma tersenyum pada Jino.

 

 

 

‘Padahal tadi pagi gue liat dia senyum ramaaaaah banget sama Jino, kenapa tadi jutek bangeeettttt. Gue salah apa sih sama dia……aaaaaaaaaaaaaa……Taeyeon-ah~……’ Minji sedang merajuk pada Taeyeon di kafetaria setelah bertemu Kris untuk menyerahkan hasil analisisnya yang masih saja salah untuk ke-3 kalinya di tempat yang sama.

‘Kenapa dia juteknya cuma sama loe? Gue kok jadi penasaran ya?’ Taeyeon mengelus pundak Minji yang kepalanya sudah menempel ke meja kafetaria.

‘Molla……huuhuuhuuhuu,’

 

 

‘Ya, kalian liat Minji nggak?’ Taeyeon bertanya pada Jonghyun-Minho saat mereka berpapasan di koridor kelas.

‘Nggak, emang ada apa?’ Jonghyun yang menjawab pertanyaan Taeyeon.

‘Aneh, dari tadi pagi tu anak nggak masuk kelas sama sekali lho. Biasanya kalo mau bolos juga dia bilang sama gue dulu. Lha ini dari tadi pagi udah gue telfon, sms tapi nggak ada balesan, sekarang malah nggak nyambung. Ni anak kenapa lagi ya?’ Taeyeon menghela nafas cemas.

‘Kita samperin kerumahnya aja nuna,’ Minho memberi saran.

‘Ya, loe lupa ya? Hari ini kita udah janji mau latihan sama anak-anak kan?’

‘Ah iya hyeong, gue lupa, mianhae nuna kita nggak bisa bantu,’

‘Gue juga ada survey lagi jadi nggak bisa kesana, ah eottohke,’ Taeyeon cemas dengan keadaan sahabatnya yang seharian tidak ada kabarnya sama sekali.

 

‘Dia bahkan lupa matiin lampu kamarnya. Dasar gadis rusuh!’ Kris menggerutu dari kamarnya saat dia melihat kamar Minji yang berantakan dan lampu kamarnya yang masih menyala disiang bolong.

 

Sungmin Hyeong:

Kris loe liat Minji nggak?

 

Kris:

Nggak hyeong, ada apa?

 

Sungmin Hyeong:

Dia nggak bisa dihubungi dari tadi pagi. Tolong kalo nanti loe liat suruh dia nelfon gue ya,

 

‘Aneh, dari tadi pagi tu anak nggak masuk kelas sama sekali lho. Biasanya kalo mau bolos juga dia bilang sama gue dulu. Lha ini dari tadi pagi udah gue telfon, sms tapi nggak ada balesan, sekarang malah nggak nyambung. Ni anak kenapa lagi ya?’ Kris ingat pembicaraan Taeyeon yang tidak sengaja didengarnya tadi siang saat dia berpapasan dengannya di koridor.

Kris langsung menyambar kardigannya dan berlari kerumah Minji. Kris sudah berkali-kali memencet bel rumah tersebut namun sia-sia saja. Sepi, tidak ada jawaban sama sekali.

‘Hyeong, kayaknya Minji dirumah tapi dari tadi gue pencet-pencet bel nggak ada jawaban. Hyeong, boleh tau passwordnya nggak?’ Sungmin mendengar rasa panic dari nada suara Kris. Dia pun langsung menyebutkan beberapa angka tanpa minta penjelasan.

Kris langsung lari kedapur, kamar mandi sebelum akhirnya naik kelantai atas menuju kamar Minji. Hawa panas langsung terasa saat Kris membuka pintu kamar Minji. Rupanya dia menyalakan pemanas dengan suhu yang cukup tinggi. Kris menemukan gundukan aneh di tempat tidur Minji. Betapa kagetnya dia saat menemukan Minji yang terbaring meringkuk dengan tangan terkepal dan baju yang sangat tebal. Dia kemudian menempelkan tangannya ke dahi Minji yang panas seperti air mendidih.

‘Oh God…’

‘Ada apa Kris?’ Sungmin yang belum menutup telfonnya langsung panic mendengar seruan lemah Kris.

‘Minji-ah, ireona, loe bisa denger suara gue? Minji-ah, minji-ah,’ Minji ingin sekali menjawab suara tersebut tapi dia sudah benar-benar kehabisan tenaga bahkan untuk merasa terkejut dengan suara menyebalkan tersebut pun dia tidak sanggup.

‘Hyeong Minji sakit. Gue bawa dia kerumah sakit dulu, nanti gue telfon lagi,’ Sungmin langsung menutup telfonnya agar Kris bisa langsung membawa adiknya kerumah sakit.

Kris langsung berlari menuruni tangga dua-dua dengan kedua tangannya membopong Minji yang sudah jatuh pingsan. Secepat kilat dia sudah berada didalam mobil pamannya. Dia hanya mengandalkan navigasi mobil karena dia tidak tahu letak rumah sakit.

‘HELP! HELP! HEEELP! Doc, save her, please,’ Kris sudah seperti orang gila malam-malam teriak-teriak di lobi rumah sakit. Dia bahkan tidak sadar kalau dia bicara dalam bahasa Inggris.

 

‘…ini baru aja dipindahin ke ruang perawatan. Katanya demam tipes, besok pagi baru mau dicek trombositnya. Dia belum siuman sih tapi mungkin sekarang lagi tidur katanya tadi juga dikasih penenang.’ Kris menjelaskan keadaan Minji pada Sungmin lewat telfon.

‘Gomawoyo Kris, kalo bukan karena loe nggak tau dah nasib tu anak sekarang gimana,’

‘Hyeong ngomong apaan sih. Hyeong tenang aja, gue nggak bakalan ngelupain janji gue kok.’

‘Jeongmal gomawoyo, Kris,’

 

Iklan

3 pemikiran pada “Librarian (Chapter 2)

  1. Ceritanya menarik,
    tapi tidak cocok digunakan untuk fanfiction karna menggunakan kata-kata nonformal.

    Lebih baik gunakan bahasa yang lebih formal, agar mudah di pahami.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s