The Last Wish (Chapter 4)

Judul               : The Last Wish

Author             : Mytha Raisila

Genre              : Drama, OC, Hurt, Romance

Length             : Multi Chapter

Genre              : Romance, Angst

Cast                 :

–          Park Minyoung

–          Oh Sehoon as Sehun

–          Park Chanyeol

–          Byun Baekhyun

–          Xi Luhan

–          Lee Hyera

–          Kim Soojin

Summary          : “Aku selalu di sampingmu, sayang. Kamu gak usah bingung siapa dia, karna aku yang memilihkannya untukmu, sayang.”

chapter 4

***

Esoknya, sekolah Minyoung, LG High School sedang gempar. Pasalnya bakal ada lomba basket lagi. Kali ini sekolah Minyoung mewakili kotanya buat lomba Liga Basket se-Provinsi! Wow, 4 jempol buat LG High School!

            “Widih, hebat banget tim basket cowok sekolah kita!” kata Soojin heboh entah pada siapa. Ni anak emang heboh kalo ada berita baru. Minyoung sama Hyera kadang-kadang kesel sama si Soojin ini karena alay banget!

            “Kok lombanya disaat yang gak tepat sih?” gerutu Minyoung yang baru saja duduk dibangkunya.

            “Lah, kenapa lo kesel?” tanya Soojin gak ngerti.

            “Secara masalah satu belom kelar. Terus dia mesti bolak balik lagi beli air sama handuk baru buat para pemain. Benerkan?” jelas Hyera yang akhirnya ngomong juga.

            “Kok lo bisa tau gue mikir entu?”

            “Ya iyalah! 2 bulan lalu elo juga ngomel-ngomel gaje kayak gitu!”

***

            Memang, baru tadi pagi Minyoung tau berita itu. Tepat saat berangkat sekolah. Ternyata Chanyeol kemarin kumpul sama anak-anak tim basket buat cerita itu. Dengan semangat 45, Chanyeol cerita ke Minyoung.

            “Gue rasa gue udah nemu pengganti Zelo.” kata Chanyeol setelah selesai menceritakan lomba itu.

            “Pengganti Zelo?” tanya Minyoung yang akhirnya tertarik.

            “Ya. Gue rasa Sehun cocok buat ganti posisi Zelo.”

            Minyoung terkesiap mendengarnya. Ia yang semula udah seneng tim basket cowok ikut lomba lagi kembali hatinya mencelos. Ia akhirnya terdiam selam perjalan menuju sekolahnya itu.

***

            “Jadi, Sehun ikut?” tanya Soojin setelah mendengar kisah Minyoung tadi pagi.

            Minyoung hanya mengangguk. Soojin yang melihat anggukan Minyoung histeris. Minyoung seketika menutup kupingnya rapat. “ Gile, ini anak kayak teriak pake toa!” batinnya.

            “Hebat banget entu anak! Baru masuk eskul udah jadi pemain inti. Keren!” kata Soojin sambil senyam-senyum sendiri. Minyoung bergidik melihat Soojin. Jangan-jangan udah sarap beneran ni orang?

            “Soojin, elo gak mesti rusakin ini sekolah pake suara lo yang merdu entu!” kata Minyoung sambil menurunkan tangan dari kupingnya

            “Suara gue emang merdu ya?” tanya Soojin dengan tampang adenoidnya.

            “Iye, MERusak DUnia!” teriak Minyoung kali ini.

***

            “Perasaan hari ni bukan hari latihan deh?” tanya Minyoung rada kesal. Gimana gak? Tiba-tiba aja dia diseret sama Chanyeol, Baekhyun dan Luhan menuju lapangan basket indoor. Apalagi semua mata tertuju padanya saat diperjalanan, malu!

            “Secara lombanya entu dah deket! Mau sekolah kita tercinta ini kalah? Apa kata dunia?” tanya Baekhyun seperti gaya iklan pajak.

            “Jadi lo ngejomblo selama ini karena cinta sama ni sekolah? Pantes lo bego terus!” kata Luhan histeris.

            “Bukan cinta entu! Maksud gue itu supaya sekolah kita gak malu!” timpal Baekhyun yang mikir kalo obat Luhan dari dokter jiwanya udah abis.

            Ya seperti biasa, terjadi pertarungan mulut disana. Baekhyun dan Luhan pada gak mau ngalah. Gak lama datenglah Chanyeol melerai pertengkaran 2 goce itu. “Kalian tu mau latihan gak sih?”

            “Hehehe…” tawa gaje 2 goce sambil garuk-garuk kepala yang gak gatel.

            “Oh iya! Dek, beli air mineral dulu sana! Tadi belum beli kan?” tanya Chanyeol pada Minyoung yang dari tadi ketawa liatin Baekhyun sam Luhan yang bertengkar.

            “Ya udah deh. Gue beli dulu.” pamit Minyoung berjalan gontai menuju kantin sekolah.

***

            “Makasih ya, ahjuma!” kata Minyoung sambil berjalan meninggalkan kantin. Botol air mineral berjubelan satu sama lain. Minyoung berjalan pelan-pelan supaya botol-botol itu gak pada jatuh. Apesnya, setelah berjalan pelan dan sekarang sudah didepan pintu lapangan basket indoor, ia terpeleset. “Waaaa….”

            Tak terdengar suara ‘bruuk’, hanya terdengar suara botol mineral berjatuhan. Merasa aneh karena ia gak merasa sakit, Minyoung membuka mata. Didapatinya botol-botol air mineral disekitarnya dan seseorang menahan dirinya. Sehun!

            Seketika Minyoung bangun dan memungut botol-botol air mineral. Sehun yang tadi berjongkok menahan tubuh Minyoung ikut membantu mengambil botol-botol air mineral. Untung saja semuanya selamat, jadi Minyoung gak perlu denger ceramah Chanyeol yang bikin telinga sakit.

            “Emh, thank’s ya, Hun.” kata Minyoung akhirnya setelah dibantu tadi. Kini ia telah menaruh botol-botol air mineral dengan selamat, demikian juga Sehun.

            “Masama.” kata Sehun sambil mendekatkan wajahnya ke wajah Minyoung. “Ternyata lo berat juga.”  bisiknya pelan.

            Pipi Minyoung seketika merah. Dia hanya terbengong melihat Sehun yang kini berjalan pelan menuju ruang ganti.  “Sialan!”

***

            Latihan berjalan lancar kayak jalan tol. Anak-anak yang baru masuk bisa nyesuain diri dengan baik. Jadi gak perlu repot-repot ceramah si Chanyeol. Padahal dia udah latihan ceramah sambil ngaca tau!

            Sebelum selesai latihan, Chanyeol bikin game. Jadi tim basket dibagi jadi 2 tim. Nah, mereka harus tanding kayak beneran. Tim 1 diperkuat Chanyeol, sedangkan di Tim 2 diperkuat Baekhyun sama Luhan. Sehun masuk Tim 1 bersama Chanyeol.

            Pertandingan berjalan seru. Minyoung yang duduk dibangku penonton pun sibuk teriak-teriak mendukung Chanyeol. Saat itu Tim 2 memimpin, jadi Chanyeol harus sedikit lebih kerja keras.

            Bola sekarang ada ditangan Chanyeol. Dia mengdrible bola dengan cepat sambil berlari. Inilah salah satu jurusnya, kecepatan. Chanyeol udah sampe didaerah lawan. Tapi, Baekhyun menghadang. Chanyeol tengak-tengok ngeliatin yang lain karena gak mungkin kalo dia tetep maju. Setelah lama nengak-nengok kayak bebek kebingungan, Chanyeol melemparkan bolanya kepada Sehun yang ada disebelah kanannya. Sehun dengan sigap menangkap bola lemparan Chanyeol. Sehun berlari menuju ring lawan. Disana sudah menunggu Luhan dengan muka imutnya. Langkah Sehun terhenti karenanya. Setelah pertarungan antara Sehun dan Luhan, Sehun akhirnya melemparkan bolanya ke Chanyeol yang sudah lepas dari Baekhyun. Ternyata ini strategi Tim 1. Chanyeol tau kalo Baekhyun sama Luhan selalu konsen ke orang yang megang bola. Jadi mereka butuh pengecoh supaya Chanyeol bisa bebas. Sehun masih dengan polosnya menawarkan diri, jadi Sehun pengecohnya. Baekhyun yang tadi cuma konsen ke Sehun sekarang kelabakan. Secara Chanyeol udah melompat melemparkan bola basket ke ring Timnya. Naas sekali melihat bola itu masuk dengan mulusnya.

            Setelah bolak-balik drible dan masukin bola sampe jungkir balik plus salto, Tim 1 keluar sebagai juara. Minyoung yang udah capek teriak-teriak cuma tepuk tangan sebagai tanda selamat buat Chanyeol. Baekhyun sama Luhan udah masem banget mukanya, udah kayak mentimun layu. Chanyeol tidak langsung membubarkan latihan, tapi mereka kumpul dulu. “Oke, sekarang kita udah tau kan kemampuan kita? Nah, buat Baekhyun and Luhan, kalian jangan selalu konsen ke bolanya terus. Emang harus liatin bola, tapi juga harus liat situasi.” Baekhyun dan Luhan cuma garuk-garuk kepala seperti biasa. “ Dan buat Sehun, elo cocok banget jadi pengecoh!” Sehun cuma senyum-senyum gaje saat semua bertepuk tangan untuknya.

***

            “Ternyata dia hebat juga maennya” Chanyeol sedang menyetir mobil Jazz silvernya. Tentu dia sekarang sedang bicara dengan Minyoung.

            “Gue pikir juga gitu.”

            “Makin hari deket dia, gue makin ngeliat dia kayak Zelo!”

            “Zelo beda sama Sehun!” jawab Minyoung sedikit berteriak. Chanyeol cuma bisa pasrah, coz kedua tangannya harus tetap memegang setir. Kalo gak udah ditutup tu kuping sama telinga.

            “Gak usah pake teriak kali, Say!”

            “Say.. say, emang gue sayur?”

            “Iya, sayur pere. Pahit!”

            “Enak aja! Rese lo, Yeol!”

***

            Pagi seperti biasa dilalui Minyoung. Ia harus menahan kantuk saat berjalan bersama Chanyeol dilorong sekolah. Kalo dia gak sama Chanyeol, sama siapa dong? Kalo dia sekolah pagi gini, mata gak konsen liat. Sama-sama gak ada yang bagus ya kayaknya?

            “Sono masuk!” kata Chanyeol sambil mendorong pelan punggung adeknya itu. Dikelas seperti biasa masih sepi. Kali ini Soojin dan Hyera gak piket, makanya Minyoung gak liat batang hidung mereka. Tapi, disamping tempat duduknya, Sehun sedang asik membaca komik Naruto.

            Minyoung duduk dengan polosnya disamping Sehun. Dia memejamkan matanya yang sedikit perih karena semaleman ngezombie. Tapi ngeliat Sehun yang serius banget baca bikin Minyoung nengok juga.

“Elo suka Naruto?” tanya Minyoung setelah terdiam cukup lama.

            Sehun mengangguk tanpa menoleh padanya.

            “Elo suka tokoh siapa?” tanya Minyoung lagi. Sebenarnya kesal juga dikacangin kayak gitu.

            “Gue suka Itachi Uchiha.” jawab Sehun datar. Matanya masih menempel ke komik.

            “Elo suka Itachi? Dia kan jahat?” tanya Minyoung lagi. Bingung juga dia, ini orang kok suka tokoh jahat?

            “Soalnya dia ngelakuin itu semua buat adeknya. Gue pengen jadi kakak yang kayak gitu, ya walau dia bunuh semua keluarganya. Tapi, yang paling gue senengin dari dia itu sikap sayang dia ke adiknya.”

            “Ooh… bagus juga alesan lo. Gue kasih jempol deh!” Minyoung menunjukkan jempol tangan kanannya sambil tersenyum. Ternyata Sehun asik juga diajak ngomong.

            “Gue gak mau jempol. Gue maunya ramyeon.” jawab Sehun polos. Matanya masih di komik.

            “Ya udah, capcus to canteen!”

***

            Akhirnya Minyoung sarapan bersama Sehun. Ya, walaupun dia harus traktir si Sehun, gak kenapa dah. Sehun seru banget diajak ngomong tentang komik. Dia suka baca semua manga, sama kayak Minyoung.

            “Elo suka komik apa aja?” tanya Sehun sambil menyuapkan mie kedalam mulutnya.

            “Sebenernya gue suka semua komik. Tapi harus menuhin syarat penting dulu!”

            “Syarat penting?” tanya Sehun lagi sambil mengangkat sebelah alisnya.

            “Iya. Satu, cerita harus menarik. Dua, gambarnya harus keren! Kayak Naruto, Dektektif Conan sama Death Note. Gue emang lebih suka yang action.” jawab Minyoung sambil mencomot sebuah kerupuk dari bungkusnya. “Kalo lo?”

            “Sama sih. Tapi nambah lagi satu tuh komik yang gue suka. Bleach!”

            “Elo suka Bleach juga? Selera kita sama ya?”

            “Iya. Kok bisa ya?”

            “Iya! Lo bisa aja, Zel!” kata Minyoung keceplosan. Ia baru sadar kalo dia menganggap Sehun tadi Dika. Dia menutup mulutnya dengan tangan.

            “Zel? Maksud lo Zelo?”

            Prames melepas dekapan tangannya di mulutnya, “Lo tau Zelo.”

            “Gue ngeliat fotonya di family tree-nya anak-anak basket. Apa gue mirip banget ya sama dia?”

            “Bukan mirip, tapi sama.”

            “Sama? Emang apanya yang sama?” tanya Sehun penasaran juga.

            Setelah terdiam beberapa saat, Minyoung akhirnya buka mulut, “Muka, bakat and hobi lo sama. Cuma sifat doang bedanya.” Minyoung mengatakannya sambil menelan ludah. Sulit baginya membicarakan Zelo.

            “Dia suka baca komik juga?” tanya Sehun lagi.

            “Suka banget! Bahkan dia yang nularin ke gue. Dia yang selalu nemenin gue beli komik. Dia yang selalu ingetin gue kalo ada komik baru. Dia yang selalu sabar nungguin gue beli komik. Dia yang selalu…” kata-kata Minyoung terhenti, “Ada buat gue…”

            Seketika semua terdiam. Ramyeon didepan mereka dibiarkan dingin. Angin pagi membelai lembut mereka yang makan diudara terbuka. Andai saja bel tidak berbunyi, mereka sudah jadi patung disana.

***

 

Iklan

5 pemikiran pada “The Last Wish (Chapter 4)

  1. Hoaaaa cuma bisa bilang KE to the REN… Semua bias gua main di ni epep..heungg rada ngenes ye thor si zelo pake mati…sehun ama zelo mirip idung nya doang sih menurut gua / apa

    Tapi gua suka epep ini
    Btw next chapternya gece ye thorr
    SEMANGKA – semangat kaka’-‘)9

    • Rikahun : sebenernya ada yang maksa buat
      milih mereka berdua (lirik2 adek disebelah) 😀
      Widi pada & baby wolf : Oke, bakal tak usahain 😀
      All : thanks for the coment guys!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s