This Love (Chapter 6)

Title                 : This Love (Chapter 6)

Author             : Kim Lizzie

Genre              : Romance, Friendship

Length             : Multi-chapter

Main Cast        : Kim Hyerin (OC)

: Kim Jongin / Kai (EXO-K)

: Xi Luhan (EXO-M)

Other Cast       : Park Chanyeol & Oh Sehun (EXO-K)

: Kim Minseok / Xiumin (EXO-M)

: Choi Minri (OC)

Kai hanya tersenyum kecil. Kai mulai menciumi leher yeoja itu. Hyerin justru marah dan menghampiri Kai, berniat ingin memisahkan mereka berdua. Tetapi Kai malah mendorong Hyerin hingga Hyerin jatuh ke lantai.

“Aww…”, Hyerin meringis kesakitan karena tenaga Kai cukup kuat saat itu. Kai hanya menatap Hyerin yang meringis kesakitan, sementara yeoja yang sedang bersama Kai melihat Hyerin sinis. Hyerin berdiri lagi dan menarik-narik tangan Kai, “Kai! Ayo pulang! Kamu ngga baik di sini…”, Plaaak! Tamparan Kai mendarat mulus di pipi Hyerin. Hyerin menahan air mata nya lalu pergi dari soju bar itu. Kai langsung mengejar nya.

“Hye!!”, Teriak Kai dari kejauhan. Hyerin langsung berlari, ia tidak mau melihat muka Kai, Hyerin berlari sambil menangis dan memegangi pipi nya. Nyata nya Kai berlari lebih cepat dari Hyerin, Kai langsung memeluk Hyerin dari belakang. “Kai!! Lepasin!!”, Kata Hyerin sambil mencoba melepas pelukan Kai.

Tapi Kai justru mempererat pelukannya. “Mianhae…”, Kata Kai sambil memeluk Hyerin. Hyerin semakin menangis terisak-isak, ia memutar balikan badannya. “Aku yang seharus nya minta maaf. Aku ngga peka sama perasaan kamu, Kai. Mianhae ne…”, Kata Hyerin sambil bergelimang (?) air mata.

“Kamu ngga harus peka kok, aku ngga jago dalam urusan percintaan, jadi wajar aja setiap yeoja yang ku suka selalu meninggalkan ku. Aku udah biasa merasakan hal kayak gini. Tapi… entah kenapa kamu yang paling menyakitkan”, Kata Kai lalu menundukkan kepala nya. “Mianhae ne…”, Kata Hyerin sekali lagi.

“Ne… Hye, saranghae”, Kai langsung memeluk Hyerin. “Hehe maaf gue bilang gini… Bokap gue ingin ke Jepang untuk urusan pekerjaan”, Kata Kai. “Je… Jepang?”, Hyerin kaget. “Makannya gue pergi ke soju bar karena gua ga mau kehilangan temen-temen idiot gue si Xiumin, Chanyeol, sama Luhan. Gue juga ga mau kehilangan lo”, Kata Kai masih dengan posisi memeluk Hyerin.

“Terus? Kalo kamu ke soju bar berarti kamu bisa ga kehilangan temen-temen kamu gitu? Mabok bukan jalan keluar nya Kai…”, Kata Hyerin. “Mianhae”, Kata Kai lalu memeluk Hyerin erat. “Kamu minta maaf sama Tuhan, appa, dan umma mu, bukan sama aku”, Kata Hyerin sambil mengelus-elus punggung Kai.

“Tapi Hye… Aku beneran suka sama kamu!! Mungkin aku sayang sama kamu. Perasaan aku tulus Hye!”, Kata Kai sambil mempererat pelukannya. Hyerin pun melepas pelukan Kai, “Gomawo Kai”, Kata Hyerin sambil tersenyum. Kai langsung menempelkan bibir nya di bibir Hyerin.

Kai memejamkan mata nya sementara Hyerin membelalakan mata nya. Kai melumat bibir Hyerin, lama kelamaan Hyerin menutup mata nya dan membalas lumatan Kai.

Tak terasa Kai meneteskan air mata nya, Hyerin pun begitu tapi Kai bisa merasakan bibir Hyerin yang tersenyum. Mereka melepaskan ciuman mereka. “Kamu beneran mau pergi Kai?”, tanya Hyerin. “Ne…”, Kai mengusap air mata Hyerin “Ya berdo’a saja kita bisa bertemu lagi ne?”, Kata Kai sambil tersenyum.

***

Keesokannya…

“Kamu ke mana saja Hye kemarin? Aku telfon kok ngga di angkat?”, Tanya Luhan di teras rumah Hyerin. “Ah… itu… hmm, aku ketiduran Han hehe. Mianhae”, Kata Hyerin sambil tersenyum. “Oh aku kira kamu pergi hehe. Hye aku boleh nanya sesuatu sama kamu?”, Tanya Luhan dengan tatapannya yang teduh.

“Boleh… mau tanya apa?”, Tanya Hyerin. “Hmm, first kiss kamu itu aku kan?”, Tanya Luhan dengan senyum polos nya. Senyum Hyerin memudar, ia langsung mengingat kejadian ciuman ia dengan Kai di rumah Kai. “Mian… bukan kamu Han”, Kata Hyerin halus.

“Mwo? Terus siapa? Aku tau ngga orang nya?”, Tanya Luhan panic.

“…Ne. Kamu tau orang nya”, Kata Hyerin sambil menunduk.

“Mwo?! Siapa Hye?!”, Hyerin ragu untuk menjawab.

“Ngga penting lah. Kita bahas yang lain aja ne?”, Kata Hyerin. “Hye! Kenapa ngga mau dibahas? Aku kan penasaran. Aku ngga bakal marah kok”, Kata Luhan sambil mengerutkan alis nya. “Kamu yakin ngga marah?”, Tanya Hyerin yang diikutin anggukan Luhan. Hyerin menarik nafas panjang, “First kiss aku…”, Luhan terus menatap Hyerin.

“Kai. Kai yang pertama kali mencium ku”, Kata Hyerin. “Mwo?! K…Kai?”, Kata Luhan dengan nada yang marah. “Han… aku ngelakuin itu juga sebelum kita jadian kok”, Kata Hyerin sambil memegang tangan Luhan. “Ambil aja sana Kai”, Kata Luhan lalu meninggalkan Hyerin. “Han! Maaf ya… aku ngga tau bakal kayak gini”, Kata Hyerin sambil menahan Luhan pergi.

“Kita putus”, Kata Luhan. Hyerin otomatis melepas tangan Luhan dan membiarkannya pergi. Hyerin berdiri mematung di sana, ia tidak percaya ia putus hanya karena hal sepele. Luhan langsung masuk ke mobil dan meninggalkan Hyerin. “Sial! Bisa-bisa nya Kai mendahului aku?”, Kata Luhan di mobil lalu memukul stir mobil nya.

Kebetulan saat Luhan pergi, umma Hyerin baru pulang bekerja, ia melihat anak nya yang mematung di sana. “Hye?! Kamu ngapain di sini? Ayo masuk ke dalam”, Kata umma nya. “Umma…”, Hyerin menangis. “Wae Hye wae?”, Kata umma nya khawatir.

“Kenapa orang yang aku sayang ninggalin aku semua?”, Kata Hyerin sambil menangis dan menyenderkan kepala nya di bahu umma nya.

“Siapa yang ninggalin kamu Hye?”, Tanya umma nya sambil mengelus-elus rambut Hyerin.

“Appa, Kai, Luhan… mereka semua ninggalin aku”

“Hye… cerita di dalam saja ne”, Lalu mereka lalu masuk ke rumah.

~~

“Mwo? Kamu putus sama Luhan? Wae?”, Tanya umma Hyerin sambil mengelus-ngelus tangan Hyerin. “Dia marah karena first kiss aku bukan dia… tapi Kai”, Kata Hyerin sambil menangis. “Aduh… siapa lagi itu Kai?”, Tanya umma nya.

“Dia sahabat nya Luhan…”, Kata Hyerin.

“Hmm pasti dia sangat cemburu… tapi seharus nya dia ngga usah sampai mutusin kamu ya”, Kata umma.

“hmm, molla… Aku ke kamar dulu ne mau istirahat”, Kata Hyerin yang diberi jawaban anggukan dari umma nya.

“Kai… kamu beneran mau pergi ya?”, Tanya Hyerin dalam hati di kamar nya.

Tiba-tiba Hyerin mengingat semua kenangannya *ciaelah. Ia mengingat saat pertama kali di sekolah lalu tertabrak Kai, di tumpahkan pepsi oleh Kai, terkejut saat mengetahui bahwa anak yang diajar oleh Hyerin adalah Kai… Semua nya sampai kemarin mereka berciuman. Hyerin hanya tersenyum sambil menangis.

***

Keesokannya di sekolah, Hyerin sudah ada di depan kelas, saat ia ingin membuka pintu kelas, tiba-tiba terpikirkan oleh nya untuk pergi ke kantin.

Di depan kantin, ia melihat Kai sedang menyendarkan kepala nya di atas meja dengan sebotol coca-cola di tangannya. “Kai?”, Hyerin mengagetkan Kai, Kai pun berdiri. “Maaf, aku ganggu kamu ya?”, Tanya Hyerin. “Lu putus sama Luhan?”, Tanya Kai dengan muka nya yang seperti orang mengantuk.

“N…ne. Luhan cerita sama kamu ya?”, Tanya Hyerin sambil menunduk. “Iya…”, Kata Kai lalu duduk lagi. “Xiumin sama Chanyeol juga ngejauhin gue”, Kata Kai sambil minum coca-cola. “Mwo? Kenapa?”, Tanya Hyerin lalu ia duduk. “Luhan bilang kalian putus karena gue. Pokok nya Xiumin sama Chanyeol bilang: Gue support lu kalo lu suka sama Hyerin, tapi gue ga suka kalo mereka putus Cuma gara-gara direbut sama lu”, Kata Kai.

“Gue aja ngga ngerti kenapa kalian putus”, Kata Kai sambil tertawa kecil. “Mian Kai! Ini gara-gara aku…”, Lalu Hyerin menceritakan kejadian kemarin kenapa Luhan mengakhiri hubungan mereka. “Mwo?!”, Kata Kai sedikit shock. “Mianhae… kalo kamu marah sama aku ngga apa-apa kok”, Kata Hyerin sambil menundukkan kepala nya.

“Ani… Gue ngga marah sama lu. Gue Cuma heran, masa Cuma karena masalah sepele dia sampe mutusin lu gitu?”, Kata Kai. “Nah itu aku juga ngga tau. Tapi sekali lagi… maafin aku ne”, Kata Hyerin. “Hahaha ngga perlu minta maaf kok”, Kata Kai sambil tersenyum.

~~

Kai dan Hyerin pun pergi ke kelas. Saat mereka membuka pintu kelas, mereka melihat Luhan, Xiumin, dan Chanyeol sedang duduk di paling belakang, mereka bahkan tidak mau melihat Kai. “Kai, kamu duduk di depan aja ya sama aku dan Minri… Mau ngga?”, Kata Hyerin halus. Kai tersenyum kecil, “Iya mau”, Lalu Kai menaruh tas nya di meja sebelah Hyerin.

Melihat itu, Luhan menjadi panas. “Sabar Han, makannya gua juga ngga suka sama si Hyerin itu. Enak banget dia abis putus sama lu langsung deketin Kai”, Kata Xiumin. “Udah dah ngga usah ngomongin dia”, Kata Luhan lalu menaruh kepala nya di atas meja.

***

Semenjak duduk di sebelah Hyerin, nilai-nilai Kai menjadi bagus, ia jadi sering belajar kelompok bersama Hyerin dan Minri. “Hye… gua ngga ngerti cara yang ini”, Kata Kai. Hyerin dan Kai ada di rumah Kai. “Oh ini pake cara yang sama kayak nomor empat kok”, Kata Hyerin. “Oh iya ya… Eh si Minri kok ngga bisa dateng?”, Tanya Kai.

“Iya… appa nya ulang tahun jadi dia ngga bisa datang”, Kata Hyerin. “Oh… Enak ya dia selalu bisa ngerayain ulang tahun keluarga”, Kata Kai. “Loh, memang kamu ngga?”, Tanya Hyerin keheranan.

“Selalu sih… Cuma gua males… Acara nya terlalu formal, pakaiannya aja ditentuin, males deh”, Kata Kai sambil focus mengerjakan tugas.

“Hmm… kamu bilang aja ke appa mu kalo kamu ngga suka cara seperti itu…”, Kata Hyerin.

“Gua males ngomong sama bokap gue”

“Wae?”

“Gua jarang ngobrol sama ortu. Bokap nyokap Cuma ngurusin kerjaan doang, kalo mereka ngga ngeliat gue, mereka ngga bakal inget buat ngurusin gue juga kali”

“Kai… kamu harus protes sama orang tua kamu. Komunikasi di suatu keluarga itu perlu…”, Kai tersenyum mendengar nya.

“Ne… Gua bakal bilang ke bokap. Gomawo ne…”, Kata Kai sambil tersenyum. “Cheonma hehe”, Kata Hyerin. “Ah Kai udah jam setengah enam, aku pulang dulu ya”, Kata Hyerin lalu membereskan buku-buku nya. “Pokok nya Kai, kamu harus rajin belajar! Kalo kamu kesusahan belajar, telepon aku aja. Sekolah di Jepang itu susah jadi kamu harus biasain belajar dan tingkatin nilai-nilai kamu ya”, Kata Hyerin sambil tersenyum.

“Pasti. Gua pasti bakal belajar, abis lu pulang juga gue mau ngelanjutin kerjain tugas. Tapi kalo gua telfon angkat ya, pasti ada yang gua ngga ngerti”, Kata Kai. “Siap tuan!”, Kata Hyerin sambil tersenyum lalu rambut nya diacak pelan oleh Kai.

~~

“Appa…”, Kai memanggil ayah nya yang sedah membaca Koran di ruang tamu. “Ne?”, Tanya ayah nya sambil melepas kaca mata nya. “Aku sebenarnya males tinggal di keluarga yang kayak gini. Semua sibuk sama urusan masing-masing. Mending aku tinggal sendirian tapi tiap bulannya appa kasih aku uang… Keluarga ini ngga ada komunikasi nya pa… Kayak bukan keluarga”, Kata Kai.

Appa Kai menarik nafas panjang, “Ne… Appa juga merasa begitu. Appa selalu ingin berbagi waktu sama umma dan kamu. Tapi umma setiap hari sibuk, di hari libur kamu juga pergi sama temen-temen kamu”, Kata appa Kai. “Mianhae… Soalnya daripada aku bosen di rumah jadi aku pergi sama temen ku”, Kata Kai.

“Gwaenchana… Kita kan sebentar lagi ke Jepang. Appa janji bakal lebih sering bagi waktu sama kamu di sana”, Kata appa Kai. “Mwo? Kita jadi ke Jepang?”, Tanya Kai kaget. “Ne… Wae?”, Tanya appa Kai.

“Aku sebenernya ngga mau ninggalin temen-temen sama seseorang di sini pa”, Kata Kai sambil menundukkan kepala nya.

“Hmm appa ngerti. Tapi satu semester sekali kita pulang ke Seoul kok”, Kata appa Kai.

“Ne…”

***

“Bro”, Kata Xiumin. “Mwo?”, Kata Chanyeol sambil mainin handphone nya. “Gua kangen sama Kai”, kata Xiumin. Chanyeol diam saja. “Gua kangen kegilaan dia apa lagi waktu dulu jamannya dia masih seneng bully orang, selalu buat gue ngakak”, Kata Xiumin sambil pasang tampang galau.

“Sama bro… Bentar lagi dia mau pindah ke Jepang lagi. Bukannya kita makin deket sama dia, kita malah ngejauhin dia”, Kata Chanyeol. “Udeh, pokok nya besok kita harus balik lagi ber-empat! Bentar lagi kan mau ujian, berarti Kai bentar lagi pindah”, kata Xiumin. “Setubuh! Eh setuju!”, Kata Chanyeol

***

Keesokannya…

“Kai!”, Teriak Xiumin dari kejauhan. Kai menengokkan kepala nya. “Sini dulu napa. Ngumpul dulu”, Kata Xiumin. Kai pun pergi ke kantin bersama mereka.

“Gua minta maap ye udah ngejauhin lu. Sekarang kita baikan aja ya, kita main lagi kayak dulu pas ber-empat”, Kata Chanyeol. “Bro!!!”, Kata Kai saking senang nya, mereka bertiga pun berpelukan. Tiba-tiba Luhan datang. “Sini Han!!”, Kata Xiumin. “Han, gua minta maaf kalo ada salah sama lu ya. Gua…”, “Iye Kai… Udah gue maafin kok”, Kai pun tersenyum, Kai dan Luhan berpelukan.

***

Beberapa minggu kemudian…

Mereka sedang menerima rapot, ujian kenaikan kelas telah berkahir. “Kim Jongin”, Kata Sooman seoaengnim, wali kelas nya. Kai, appa, dan umma nya maju ke depan untuk menerima rapot. “Selamat ya Kai, kamu naik kelas!”, kata Sooman sambil berjabat tangan dengan Kai dan kedua orang tua nya.

Kai tersenyum lebar dan menengokkan kepala nya kearah Hyerin, ia tersenyum pada Hyerin. Hyerin juga tersenyum pada nya. “Oh ya Jongin, selamat ya usaha kamu tidak sia-sia! Kamu ranking 10 dari 26 orang di kelas ini!”, Kata Sooman seonsaengnim. “yeaah!”, Kai spontan berteriak, umma nya langsung memeluk Kai.

~~

“Kai! Kamu hebat!”, Kata Hyerin sambil menghampiri Kai yang sedang melamun di depan kelas. “Gomawo… Lu sendiri gimana? Ranking berapa?”, Tanya Kai. “Ranking satu Kai hehe”, kata Hyerin sambil senyum-senyum malu.

“Wah hebat”, Kata kai sambil mengacak-acak rambut Hyerin.

“Kamu… Jadi ke Jepang?”, Tanya Hyerin sambil menatap mata Kai, Kai menatap mata Hyerin lagi.

“Ne…”

“Jangan lupain aku ya hehehe”

“Pasti lah…”, kata Kai sambil wink (?)

***

Besok Kai harus pergi ke Jepang, Kai mengundang semua teman kelas nya untuk datang ke rumah nya, ya bisa dikatakan perpisahan. “Kai, lu ada buku apa di rumah?”, Tanya Luhan kepada Kai. “Apa ye… komik paling… sama majalah playboy wahaha”, kata Kai sambil tertawa. “Aduh Kai tobat… Gua pengen baca buku nih, gua males kalo sekolah udah selesai, gua ngga bisa baca buku lagi”, Kata Luhan.

“Udeh, belajar mulu… makan aja dulu nih ala chef Kai”, Kata Kai. “Steak nya enak banget ya Tuhan”, kata Chanyeol sambil mengunyah daging tersebut. “Iya dong… buatan gue gitu”, Kata kai sambil memanggang daging di teras rumah nya.

“Oy Xiumin, mau ngga steak nya?”, Tanya Kai. “Ngga perlu, gua udah bawa bakpao dari rumah”, Kata Xiumin sambil membuka kotak bekal nya yang berisi tujuh bakpao. Kai hanya tertawa melihat tingkah Xiumin.

Kai tiba-tiba merenung, “Ya Tuhan, kapan lagi aku dapat teman kayak mereka? Yang selalu buat aku ketawa bahkan saat aku ngga pengen ketawa. Mereka emang ngga tergantikan”, Kata Kai dalam hati. “Eh kok ada bau angus ya?”, Kata Minri. Hyerin hanya menganggukkan kepala nya lalu melihat kearah panggangan Kai.

“Kai?! Kok kamu ngelamun? Itu gosong!!”, Kata Hyerin menghampiri Kai. Hyerin langsung mengambil daging itu dari panggangan. “Kamu ngelamunin apa Kai?”, Tanya Hyerin sambil menatap Kai.

Kai bergumam lagi, “Yeoja ini juga, kapan lagi aku bisa bertemu yeoja kayak dia?”, tanpa sadar Kai tersenyum kearah Hyerin. “Woy koki! Bikin lagi dong!”, Kata Chanyeol. Suasana menjadi gaduh. Canda, tawa, kegilaan mereka semua membuat Kai beruntung mengenal mereka. Appa dan umma Kai juga bisa melihat senyum Kai yang jarang ia tunjukkan di rumah ini.

***

–Bandara—

“Kai!! Gua bakal kangen sama lu!!”, Kata Xiumin sambil memeluk Kai. Luhan dan Chanyeol ikut memeluk Kai. “Pokok nya kalo gue balik ke Seoul, pasti gue langsung hubungin kalian”, Kata Kai. “Sip!!!”, Kata Luhan, Xiumin, dan Chanyeol. Kai pun pergi meninggalkan mereka bertiga, ingin cek in tiket.

“Skype on ya bro”, Kata Chanyeol dari kejauhan. Kai membalas dengan acungan jempol dan senyumannya. Baru sebentar Kai berjalan, ada lagi yang memanggil nya dari kejauhan. Kai tengokkan kepala nya kearah sumber suara. “Hyerin!!”, Kai langsung berlari memeluk Hyerin. “Kamu hati-hati ya Kai, aku bakal kangen banget sama kamu”, Kata Hyerin masih posisi berpelukkan.

“Ne. Gua juga pasti kangen banget sama lu. Jangan lupain gue ya”, Kata Kai sambil tersenyum kearah Hyerin. “Pasti!”, Kata Hyerin sambil tersenyum balik. “Kai!! Ayuk nanti keburu rame antriannya”, Kata umma Kai.

“Ah, Hye… aku pergi dulu ya. Aku pasti bakal telfon kamu kok”, Kata Kai lalu pergi meninggalkan Hyerin.

“Tapi kan mahal Kai?”, Kata Hyerin sedikit berteriak. Kai hanya membalas dengan senyuman dari kejauhan. Hyerin pun tersenyum lalu pergi.

Hyerin berjalan menyeberangi jalanan, tiba-tiba lampu hijau untuk mobil menyala, sementara Hyerin masih menyeberang. Mobil dari jauh sana berjalan ngebut dan terburu-buru lalu… Bruuuk

TBC

Hehe jangan lupa comment nya!! ^^

6 pemikiran pada “This Love (Chapter 6)

  1. Aduh”, kasian banget itu._.
    Jgn bilang kalo Hyerin lupa ingatan nanti.-.
    Nyesek abis, tp gak enak aja thor jadi ceritanya kalo lupa ingatan ._.
    Mendingan Hyerin-nya koma trus tmen” Kai ksih tau ke Kai, kalo Hyerin koma hahaha
    Tp trserah author dehh.. Lanjut thorr!
    Keren nihhh, gak sabar pingin liat kelanjutannya XD

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s