The Last Wish (Chapter 6)

Judul               : The Last Wish

Author             : Mytha Raisila

Genre              : Drama, OC, Hurt, Romance

Length             : Multi Chapter

Genre              : Romance, Angst

Cast                 :

–          Park Minyoung

–          Oh Sehoon as Sehun

–          Park Chanyeol

–          Byun Baekhyun

–          Xi Luhan

–          Lee Hyera

–          Kim Soojin

Summary          : “Aku selalu di sampingmu, sayang. Kamu gak usah bingung siapa dia, karna aku yang memilihkannya untukmu, sayang.”

chapter 6

***

Langit hari itu sedikit mendung, tapi matahari tetap tersenyum kepada dunia. Chanyeol berjalan santai melewati rerumputan hijau itu. Memang itu bukan sebuah taman, tapi sebuah pemakaman yang damai.

            “Gue Chanyeol, Zel.” Chanyeol berhenti didepan sebuah makam. Didepan batu nisannya teronggok sebuket mawar putih layu, entah siapa yang terakhir mengunjungi makam itu.

            “Gue disini kangen lo.” Chanyeol jongkok disisi makam itu. “Minyoung, Baekhyun, Luhan semua kangen lo, Zel.”

            Chanyeol tidak membawa apa-apa. Ia langsung kesini setelah latihan basket yang sekalian nitip Minyoung ke Sehun. Karena takut kemaleman, ia langsung ngibrit pake mobil kesini deh.

            “Gue udah tau dia siapa, Zel. Gue tau. Dia orang yang inginin buat jaga Minyoung kan? Dia orang yang lo harapin kan?”

            Awan-awan mendung perlahan menghilang, digantikan senyum merekah mentari. Chanyeol menatap langit, lalu tersenyum. Ia merasa sudah mendapatkan jawaban dari pertanyaannya tadi.

***

“Sialan lo, Bacon! Hidung gue lo tendang kemaren!” Luhan mengelus-elus hidungnya yang sedikit memerah.

“Lo juga kemaren meluk-meluk gue! Geli gue jadinya!” Baekhyun memandang jijik Luhan. Geli rasanya.

“Udahlah! Kalian tuh ya, gak disekolah, gak dirumah berantem mulu! Kita kan mau jalan-jalan!” timpal Soojin sambil memasukkan tasnya ke bagasi mobil Hyera.

“Dengerin! Jangan masuk kuping kanan keluar kuping kiri!” Hyera ikutan dengan nada dingin. Ditelinganya masih tergantung headset.

“Aduh, kalo kamu kayak gitu kamu makin cantik aja deh, Ra-ya!” puji Luhan sambil mendekat ke April.

“Mau gue cekek pake kabel headset gue?”

“Kalo dicekek pake cinta lo, mau deh!”

“Oh, mau gue cekek juga pake kebencian gue ke lo?”

“Gak jadi deh.” kata Luhan akhirnya, coz muka Hyera udah makin gak bersahabat.

Hari ini mereka emang liburan. Ternyata sekolah mereka diliburin karena guru-guru pada study banding ke sekolah lain, alhasil Chanyeol, Sehun, Baekhyun and Luhan gak perlu bolos buat jagain Minyoung. Setelah dipikir-pikir, akhirnya mereka mutusin buat liburan di Villa milik keluarga Minyoung dan Chanyeol. Yah, liburnya lumayan juga sih, 5 hari gitu, jadi sekalian nginep disana. Minyoung  yang ngerasa gak enak karena cewek sendiri ngundang Soojin and Hyera dan mereka langsung setuju.

“Kalian udah siap?” tanya Chanyeol setelah mereka semua pada ngumpul.

“Siap bos!” jawab mereka serempak selain Hyera yang masih sibuk sama iPodnya.

***

Mereka pake 2 mobil untuk kali ini. Kenapa? Coba deh kalian pikir, masa mobil Chanyeol yang Jazz entu bisa muat buat 7 orang? Belum lagi barang bawaan yang pasti gak muat dibagasi mobil Chanyeol yang mini entu. Akhirnya Hyera dengan senang hati ngikutin mobil Swift-nya. Pembagian posisi duduk kayak gini nih…

Mobil Chanyeol : Chanyeol, Minyoung dan Sehun.

Mobil Hyera: Hyera, Soojin dan 2 goce.

Hasil ini didapat setelah poling sms (hah?) dan juga hasil hom-pim-pah.

***

Di mobil Hyera

“Luhan, pindah lo!” kata Hyera sambil menunjuk jok belakang dengan jempolnya. Luhan emang saat itu duduk dibangku sebelah kemudi.

“Gak mau ah! Gue kan mau duduk disamping lo!”

“Pindah gak lo!”

“Gak mau!”

“Pindah!”

“Gak!”

“Udah deh! Kalian tuh RBT banget! Udah, gak ada pindah-pindahan!” Soojin mulai naik darah karena Luhan sama Hyera pada ribut.

“Ngomong-ngomong, RBT tuh apaan sih?” tanya Baekhyun sambil melepaskan dekapan tangannya dari kedua telinganya.

“RiBuT sama RiBeT, gak tau lo?”

“Kagak, pasti kata-kata entu bikinan lo ya?”

“Kok tau?”

“Karena gaje kayak mukanya Luhan!” seketika seisi mobil tertawa, kecuali Luhan yang mukanya udah nekuk 100.

“Jahat kalian pada!”

***

Di mobil Chanyeol

“Chanyeol, bisa pelanin dikit gak? Cepet banget rasanya.” kata Minyoung dari jok belakang. Minyoung emang masih kurang enak badan, tapi karena bosen dirumah makanya setuju juga sama rencana liburan.

Sorry deh dek! Gue pelanin dah.” Chanyeol memperlambat laju mobilnya.

Minyoung juga sengaja duduk dibelakang, jadi kalo dia rada pusing atau ngantuk tinggal tidur aja. Bantal juga udah disiapin tuh. Karena Minyoung dibelakang, Sehun deh yang nemenin Chanyeol nyetir.

“Yeol, apa gue mesti juga buka rahasia ini ke Minyoung?” tanya Sehun setelah melihat Minyoung tertidur pulas dibelakang.

“Menurut gue, lo harus bilang ke dia. Itu hak dia buat tau, Hun.”

“Apa menurut lo dia bakal marah sama gue?”

Who knows? Tapi Minyoung bukan orang yang bisa marah lama-lama ke orang sih.”

Mendengar ucapan Chanyeol gak buat Sehun tenang. Ia menengok ke belakang, memandangi Minyoung yang tertidur pulas. “Gue mesti apa Minyoung?”

***

OMG! Bagus banget viewnya!” Baekhyun berteriak setelah turun dari mobil Hyera. Luhan sama Hyera entah jodoh atau gimana sama-sama geleng-geleng kepala ngeliat tingkah entu curut.

“Baekhyun! Lo jadi cowok kok alay banget sih? Lagian kita juga udah pernah kesini. Gue yang cewek aja gak segitunya?” Soojin bergidik memandang Baekhyun yang masih melotot ngeliatin sekeliling.

Hello! Lo juga gitu kali kalo liat baju bagus diskon!” timpal Hyera yang langsung bikin pipi embem Soojin memerah.

“Hehehe, yang itu jangan diomongin deh!”

Emang sih Baekhyun gak salah 100%. Secara emang lingkungan sekitar Villa Minyoung dan Chanyeol emang keren abis. Villa entu ada dipinggir danau yang tenang banget. Didukung juga sama pohon-pohon hijau disekitarnya. Cocok banget buat orang-orang yang lagi galau.

“Ayo masuk semua!” kata Chanyeol setelah berhasil membuka pintu Villa (kayak orang mau nyolong aja!). Semua langsung masuk dan duduk di sofa besar diruang tengah.

“Gelo! Pegel juga duduk selama 3 jam dimobil!” kata Luhan sambil mengusap-usap pantatnya sebelum duduk.

“Elo yang diem aja pegel, apa lagi gue yang udah nyetir, pusing tadi hampir nabrak orang ditambah lagi sama ngoroknya 2 kampret dibelakang!” Hyera memandang lekat 2 goce dan Soojin. Mereka bertiga cuma bisa ngacungin 2 jari sama cengar-cengir.

“Oke, cukup deh perangnya.” Chanyeol menyudahi perang dingin itu. “ Sekarang pembagian kamar. Gue sama Sehun, Baekhyun sama Luhan terus Minyoung, Soojin sama Hyera satu kamar. Oke?”

            “Oke!” semua setuju, meskipun Baekhyun dan Luhan kurang setuju sepertinya.

 

 

“Keren banget Villa lo, Minyoung! Masih sama kayak yang dulu” kata Soojin sambil menaruh tasnya di kasur. Kamar yang ditempati Minyoung, Hyera dan Soojin emang yang paling besar. Ya iyalah, secara mereka tidur bertiga. Kamar entu biasanya dipake sama ortunya Minyoung kalo kesini.

“Udahlah, capek gue denger lo bilang ‘keren banget villa lo, Minyoung!’.” Ujar Minyoung sambil menirukan cara bicara Soojin.

“Abis? Emang bener tau!”

“Gue mau turun nih, kalian ikutan gak?” Minyoung  dan Soojin berpaling, menghadap Hyera yang sudah diambang pintu.

“Tunggu!”

***

“Kita mulai darimana?” tanya Luhan sambil menatap satu-satu teman-temannya.

“Darimana apanya?” tanya Baekhyun dengan wajah polos khas Sehun.

“Ya jalan-jalannya! Gimana sih?”

“Gue kan gak tau!”

“Lo gak matching deh!”

            “Udah-udah!” Chanyeol ‘kembali’ melerai 2 goce yang udah mulai panas. “Gimana kalo kita ke Festival dulu?” ***

“Rame banget ya?” kata Baekhyun sambil memandangi sekeliling. Matahari hampir digantikan oleh bulan saat itu. Soojin yang disamping Baekhyun hanya tersenyum.

“Danaunya indah ya.” kata Baekhyun, kali ini memandang Soojin. Memang saat itu mereka hanya berdua. Tadi entah mengapa mereka berpisah dengan yang lain. Saking ramainya mereka tak tau dimana diamnya teman-temannya yang lain.

“Iya, indah banget! Apalagi ditambah sama lampion-lampion itu, keren!” puji Soojin.

“Tapi menurut aku masih indahan kamu!”

“Gombal!”

“Itu bukan gombal tau! Itu rasa yang aku rasain!”

“Maksud?” wajah Soojin mulai nampak adenoid-nya.

“Aku… Aku suka kamu Soojin. Ya, aku suka kamu!” seru Baekhyun yang langsung membuat wajah Soojin bertampang adenoid tingkat tinggi.

“Baekhyun, candaan lo gak lucu! Pake aku kamu lagi! Udah deh, gue lagi males bercanda nih!” Soojin berpaling dari tatapan Baekhyun, ia juga hampir beranjak pergi dari sana, tapi tangannya ditarik Baekhyun dan dengan mulus ia terjatuh dalam pelukannya.

“Aku gak bohong! Apa kamu nganggep aku bercanda sekarang?” tanya Baekhyun. Pelukannya senmakin kencang menggelungi tubuh Soojin.

“Gue… Gue…”

***

 

“Festival?” tanya semua dan yang pasti kecuali Chanyeol dan Minyoung.

“Iya, Festival Cahaya Bulan. Festival ini berawal dari cerita tentang seorang cewek yang ditinggal mati pacarnya. Dia terus berdoa ke arah bulan supaya bulan mau ngembaliin pacarnya itu, dan ternyata berhasil. Sejak itu kalo kita minta tolong ke bulan pada malam ini bakal terkabul. Ini kan udah sore, pasti udah mulai. Mau gak?”

Semua saling pandang, dan akhirnya tersenyum pada Chanyeol.

***

“Ini dimana sih?” Hyera berpaling menengok Luhan yang juga sepertinya kebingungan. Memang mereka tadi berpisah dengan yang lain dan sekarang mereka tak tau berada dimana.

“Gue pikir ini sebuah taman.” jawab Hyera setelah melihat-lihat alam sekitar. Memang, disana terhampar rerumputan hijau dengan banyak pula pohon dan bunga. Sungguh indah memang, tapi terlalu sepi.

“Apa yang mesti kita lakuin?” tanya Hyera lagi. Luhan segera mengeluarkan BB-nya dari kantong.

“Sial! Gak ada sinyal disini!”

“Terus, kita gimana?”

“Duduk aja disana.” Luhan menunjuk sebuah bangku ditengah taman bunga. Tanpa pikir panjang, mereka berdua segera menuju kesana.

“Bunganya bagus ya?” Hyera memandangi bunga-bunga yang berkembang dengan indah itu.

“Ya, cantik kayak kamu!”

“Luhan, aku lagi males bertengkar nih!”

“Lah, emang iya!” Luhan menatap Hyera yang duduk disisinya dengan lekat. “Gue suka sama lo, Ra-ya.”

***

            “Sehun!” Minyoung berteriak setelah menemukan sosok yang aku kenal itu. Cowok itu berbalik, dan benar itu Sehun.

“Yang lain mana?” tanya Sehun setelah berjalan menuju Minyoung.

“Gue gak tau! Gue cuma liat lo doang!”

“Terus kita sekarang gimana?”

“Gimana kalo kita ke…”

“Kemana? Kalo ke hati gue sorry, udah diisi orang laen!”

“Ya ampun, ni anak satu malah Pe-De giula! Ke warung atau ke cafe dulu, gue laper!” Minyoung memegangi perutnya yang keroncongan.

“Ni orang malah kelaperan! Ckckck…” Sehun geleng-geleng kepala.

“Terus, kalo gue laper gue mesti salto?”

“Gak, lo mesti meroda!”

***

            “Damn, gue dimana coba sekarang?” Chanyeol memandangi sekelilingnya, kebingungan karena gak pernah kesini. Tapi setelah tengak-tengok, dia melihat 2 orang yang sepertinya dia kenal, mereka…

“Baekhyun, Soojin!” Chanyeol berlari mengejar mereka yang cukup jauh jaraknya. Baekhyun dan Soojin yang dipanggil namanya berbalik dan menemukan Chanyeol yang ngos-ngosan.

“Lo kenapa, Yeol?” tanya Baekhyun sambil memandang lekat Chanyeol. “ Lo abis dikejar anjing? Setan? Atau Luhan?”

Chanyeol balas menatap Baekhyun, “Gue abis ngejar kalian bego!” Chanyeol kembali mencoba untuk mengatur nafasnya. “ Dan kenapa kalian pegangan tangan?”

Baekhyun dan Soojin langsung melepaskan tangan mereka. Pipi mereka berdua merah padam. Mungkin lebih merah pipi mereka berdua daripada kepiting rebus (?).

“Jangan bilang kalo kalian jadian!” Chanyeol memandang mereka berdua bergantian.

Entah kesengajaan, atau udah janjian dan mungkin emang kehendak Tuhan, mereka berdua nyengir kuda sambil garuk-garuk kepala.

Oh My God! Satu lagi cinta terlahir di dunia.” Chanyeol menatap langit.” Tuhan, apa kau tak tahu kalau dunia ini sudah terlalu sumpek dengan cinta?”

***

            “Sorry, Lu. Gue gak bisa.” Hyera mengalihkan pandangannya dari mata Luhan. Luhan hanya terbengong mendengar kata-kata April.

“Apa gue ada salah sama lo, Ra-ya?”

“Lo gak ada salah kok!” Hyera membantah, “Cuma gue belum siap aja.”

Luhan menghela nafas. Setelah dia memberanikan diri untuk menembak cewek paling cuek di sekolah rasanya mengecewakan sekali.

“Lo marah sama gue, Lu?”

Luhan kembali menghela nafas. “Gue gak marah. Tapi…” Luhan kembali menatap Hyera. “Gue gak bakal nyerah buat dapetin cinta lo itu. Mau gue mesti ngunggu lo siap 1000 tahun juga gue jalanin!”

Hyera bersemu merah. Jarang sekali dia malu seperti kali ini.

***

            “Lo mau makan apa sih?” Sehun menatap Minyoung kesal. Bagaimana tidak? Setelah berkeliling diantara warung-warung atau cafe-cafe itu, Minyoung belum juga menentukan dimana dia akan makan. Gak tau apa kaki ini udah pegel?

“Gue mau makan… Makan…” Minyoung berhenti berjalan. Matanya berbinar-binar memandangi setiap stand makanan itu. Sehun sedikit takut memandang Minyoung yang seperti itu.

“Takoyaki!” Minyoung  berlari menuju salah satu warung, cafe atau apalah yang berposter gurita itu.

“Mbak, pesen 2!” Minyoung tersenyum girang kepada Mbak tukang takoyaki. Minyoung  tak mempedulikan Sehun yang masih kebingungan memandanginya.

Minyoung duduk di tempat terdekat. Sehun mengikutinya saja. Tak lama, Mbak tukang takoyaki datang sambil membawa nampan yang berisi 2 porsi takoyaki.

“Makasih, Mbak!” Minyoung kembali tersenyum pada Mbak tukang takoyaki. Dia segera mengambil sumpit dan memakan sesuap takoyaki. Tapi, tiba-tiba saja dia berhenti setelah merasa ditatap terus oleh Sehun.

“Lo gak mau?” Minyoung menunjuk seporsi takoyaki yang masih terdiam tanpa tersentuh. Sehun tersenyum, lalu mengambil sumpit juga.

Mereka makan dengan lahap. Sambil bercanda dan saling mengambil porsi milik yang lain.

“Emh, sorry.” Sehun bangun dari kursi, maju mendekatkan diri dengan Minyoung. “Ada mayonais.”

Sehun mengelap secercah mayonais di ujung bibir Minyoung. Setelah itu dia duduk lagi. Minyoung yang sedari tadi bengong seketika pipinya memerah.

“Udah, ah! Kita balik aja ke Villa!” Minyoung menarik tangan Sehun,  sambil berusaha sebisa mungkin menyembunyikan wajahnya yang merona merah.

***

            “Kalian kemana aja?” tanya Chanyeol mengintrogasi Minyoung dan Sehun. Mereka memang pulang paling akhir dan juga paling larut. Pantaslah Chanyeol marah kepada mereka berdua.

“Maafkanlah adikmu ini, Tuan!” Minyoung mulai menunjukkan wajah adenoidnya. “Hamba tadi dikejar anjing, kesasar di kebun orang, juga kebingungan mencari anda, Tuan.”

Sehun memandang Minyoung, sedikit terjengit. Diotaknya mengakui kalau akting Minyoung sepadan dengan para bintang papan setrikaan.

“Adik hamba.” Chanyeol mengangkat wajah Minyoung yang menunduk. Wajah Minyoung masih menampakkan wajah adenoid. Chanyeol membuka mulutnya, “Gue gak bakal kena tipu lo lagi, Minyoung!”

Sehun kembali terjengit. Sungguh, dua saudara ini membuat dia terharu. Saking terharunya dia tertawa melihat Minyoung yang memegangi kupingnya.

“Yeol, lo jahat amat sih sama adik lo! Masa diteriakin!” Minyoung memandang kesal Chanyeol, masih mengelus-elus kupingnya yang udah bolong kanan-kiri.

“Maaf.” Chanyeol kembali mendekati Minyoung. “Itu belum sebanding sama semua teriakan lo ke kuping gue selama ini!”

Minyoung terdiam. Pikirannya melayang ke masa-masa bahagia saat ia meneriaki Chanyeol. Sungguh bahagia sekali (?).

“Udahlah.” Chanyeol berpaling ke arah Sehun. “Hun, tadi lo kemana aja sampe pulang larut gini?”

“Gue tadi makan dulu sama Minyoung.” Sehun menunjuk Minyoung yang masih cekikikan memikirkan saat bahagia meneriaki Chanyeol.

“Makan toh…” Chanyeol berjalan menuju pintu. “Oke, kali ini gue maafin. Tapi kalian haru cepet ke tempat tidur dalam waktu 10 detik!”

Tanpa pikir lebar x panjang, Minyoung dan Sehun langsung berlari masuk dan mengganti baju sebelum terlelap menuju alam mimpi.

***

            “Bangun, Kebo!” teriakan menggema di kamar utama diatas. Ya, itu tempat Minyoung, Soojin dan Hyera tidur semalam.

“Siapa sih?” Minyoung membuka selimut dan perlahan membuka matanya. “WAAA..”

Bagaimana dia tidak berteriak. 4 orang cowok sedang berdiri memandanginya sedari tadi. Minyoung  langsung bersembunyi ‘kembali’ kedalam selimutnya.

“Ah, lo itu mau sekolah atau gak selalu ngebo!” Chanyeol menarik selimut Minyoung, Menampakkan Minyoung yang pura-pura tidur.

“Gak guna juga lo pura-pura tidur bego!” Baekhyun dan Luhan bersamaan mengacak-acak rambut Minyoung.

Minyoung bangun, tapi tetap duduk ditempat tidurnya. “Hyera sama Soojin mana?”

“Lo jadi cewek kayak mereka dong!” kata 3 cowok, kecuali Sehun  yang mengelilingi Minyoung itu. Wajah Minyoung masih saja watados.

“Maksud kalian ‘kayak mereka’ itu paan?”

“Ya, bangun pagi!” kata Luhan.

“Udah wangi.” balas Baekhyun.

“Siapin sarapan.” tambah Chanyeol.

“Gak kayak lo!” kata mereka bertiga melanjutkan.

***

Pagi itu memang indah. Matahari bersinar dengan lembut, tak menyengat seperti biasanya. Embun pagi masih terdiam di dedaunan dan rerumputan. Burung-burung masih asik berterbangan di angkasa. Begitu bahagia sepertinya. Tapi tidak untuk Minyoung…

“Lo bisa gak sih motong wortel?” tanya Soojin yang kesal melihat Minyoung memotong wortel dengan asal.

“Buat apa sih motong wortel?” Minyoung  berhenti sejenak dari acara memotong wortel. “Emang Baekhyun sama Luhan belum makan?”

Baekhyun dan Luhan yang mendengar namanya disebut, bersamaan menengok Minyoung dari balik tembok dapur. “Lo bilang apa tadi, Minyoung?”

Minyoung menatap 2 goce. “Gue bilang ‘emang Baekhyun sama Luhan belum makan?’”

“Lo kira kita makan wortel mentah gitu?” kata mereka kompak.

“Loh, emang makan apa? Kangkung?”

“Lo kira kita kelinci?”

“Kelinci? Keimutan! Sigung aja gimana? Kalian kan bau.”

2 goce tertegun sejenak. Mereka membaui baju mereka dan berkata, “Kita udah mandi tau!”

“Kalo kalian udah mandi, kenapa bauin diri lagi?” Minyoung bertanya dengan watados.

***

            “Siapa sih yang ngerencanain piknik segala?” omel Minyoung masih membawa keranjang pikinik. Ya, ternyata tujuan dari 4 cowok gak jelas bangunin Minyoung itu supaya piknik di Danau.

2 goce mengangkat tangan mereka sambil nyengir-nyengir gak jelas.

“Kalian gak tau ya artinya liburan?” tanya Minyoung masih kesel.

“Seneng-seneng kan?” Luhan menatap Minyoung.

Ketika Minyoung akan mengemukakan pendapatnya, Chanyeol sudah menyerobot. “Menurut nih kebo, liburan itu adalah saatnya tidur seharian!”

“Kenapa sih lo terus manggil gue kebo dari tadi pagi?” tanya Minyoung. Bibirnya hampir diambang batas monyong.

“Coba deh lo pikir.” Chanyeol menyuruh Minyoung menerawang (emang paranormal?). “Lo suka tidur?”

“Iya.”

“Lo suka males-malesan?”

“Iya.”

“Lo gak suka mandi?”

“Iya.” Minyoung menunjukkan wajah adenoidnya kembali.

“Nah, mana coba yang gak kayak kebo?”

“Sialan!” Minyoung berlari mengejar Chanyeol yang sudah lebih awal berlari. Baekhyun, Luhan, Sehun, Hyera dan Soojin hanya bisa geleng-geleng kepala (waduh, geleng-geleng masal!).

***

            “Tempat ini…” Minyoung berhenti sejenak dari kesibukannya mengejar Chanyeol. Dia memandangi sekeliling. Pohon-pohon berdiri dengan tegak. Angin membelai pipinya yang mulai memucat. Tempat ini, Zelo…

Chanyeol yang akhirnya sadar kalo Minyoung sudah berhenti mengejarnya berbalik mencari Minyoung yang berdiri membisu menatap sebuah pohon.

“Minyoung?” Chanyeol memukul pelan bahu Minyoung. Minyoung masih diam. Tangannya menjalari batang pohon yang sudah tua itu.

“Minyoung?” Chanyeol memanggilnya sekali lagi. Akhirnya Chanyeol sadar. Minyoung menangis terisak.

“Zelo.” Minyoung masih menangis. Chanyeol membalikkan badan Minyoung dan memeluknya hangat.

***

Iklan

5 pemikiran pada “The Last Wish (Chapter 6)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s