Bakery Love Story (Chapter 4)

Bakery Love Story

*Do Kyung Soo as Himself

*Lee Hae Jung (OC) as Yourself

*Kim Joon Myun as Himself

*All member EXO

*Haejung’s and Kyungso’s family

Genre : Romance . Friendship

Author : ツDyoretaツ

Length : Multichapter

Disclaimer : Anyeonghaseyo .. Ini FF saya yang kesekian kalinya saya buat sendiri. Mengenai tokoh anggap saja kalo Haejung itu readers sekalian ya 🙂

A/N : FF ini jauh dari kata sempurna. Jadi mohon maaf kalo banyak typo yang bertebaran dimana-mana*punguttypoamad.o.* No Bash ! No Rude Comment ! And Happy Reading 😀

#Chapter 4

pizap-com13745588747761

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

“Mm.. Aniyo.. Aku hanya suka padanya sebagai teman,b-bukan menganggapnya seperti namja pada yeoja” dia menjawab dengan gugup.. Aku sudah yakin. Dia tak suka padaku. Dia suka pada Krystal.

..Sesampainya di sekolah..

“Nah,sudah sampai.. Aku akan parkir mobil dulu,kau bisa menungguku atau langsung ke kelas duluan”

“Ne.. Gomawo Joonmyun-ah”

“Cheonmaneyo”

Aku turun dari mobilnya. Berdiri di depan halaman dekat tempat parkir ini. Setelah Joonmyun memarkir mobilnya,Ia segera menghampiriku dan kami berdua berjalan bersama menuju ruang kelas. Hari ini suasana kelas kondusif dan sangat tenang. Pelajaran yang diajarkan hari ini agak berkurang tingkat membosankannya. Hari ini berlalu dengan cepat. Tak terasa jam pulang telah berbunyi.

..Di depan kelas..

“Haejung ?”tanya Joonmyun. Sepertinya dia masih agak gugup karena insiden di mobil tadi pagi. Entah kenapa ia jadi begitu. Padahal aku tak tahu kenapa ia jadi begitu. Dasar kaum namja !

“Ne Joonmyun Oppa ?”

“Sore ini apa kau ada acara ?” Untuk apa ia menanyakan hal seperti itu. Seperti sepasang kekasih saja,pikirku.

“Mm.. Aku akan ke toko buku bersama Haejoo dan membeli bahan-bahan yang sudah habis untuk toko roti. Ada apa Joonmyun Oppa ?”

“Ah ani.. Kalau besok kau ada acara juga ?”

“Aniyo.. Tidak ada.. Memangnya ada apa sih ?”

“Begini,Kemarin aku mencoba membuat muffin seperti buatanmu. Kupikir hasilnya lumayan. Aku ingin kau merasakan muffin buatanku segera setelah matang”

“Ah.. Begitu,baiklah.. Datanglah ke toko rotiku.. Kebetulan besok aku akan buat muffin”

“Benarkah ? Wah bagus sekali.. Baiklah kita bertemu besok pukul 3.00 KST Bagaimana ?”

“Mm.. Ne.. Sampai bertemu besok”

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

..Kyungsoo POV..

Sekarang sudah pukul 2.15 KST tapi yeoja bernama Haejung itu belum kunjung datang. Nyonya Lee menunggunya sepanjang waktu di luar. Padahal cuacanya sedang berangin. Aku tak tega padanya.

Aku yang sedang menguleni adonan,cepat-cepat mencuci tangan,mengambil mantel dan bergegas keluar untuk menyuruh Nyonya Lee masuk kedalam.

Wushh.. Wushh… Wush… Angin bertiup sangat kencang.

“Nyonya,disini dingin dan berangin. Masuklah nyonya. Kalau tidak anda bisa sakit”

“Ah,Kyungsoo-ya.. Tidak apa-apa.. Haejung belum pulang ya ? Kenapa sampai pukul segini ia belum pulang ?”

Aku hanya menggelengkan kepalaku. Sejujurnya aku juga AGAK khawatir pada yeoja itu.

“Masuklah nyonya.. Sebentar lagi ia pasti pulang”

Akhirnya Nyonya Lee menurutiku dan masuk kedalam toko. Kubuatkan secangkir cokelat hangat. Ia menyesap minuman itu sambil sesekali menengok ke arah jendela.

Benar saja,tak berapa lama yeoja itu datang. Ia diantar menggunakan mobil. Mobilnya keren sekali. Mungkinkah itu mobil namja chingunya ?? Ah,entahlah untuk apa aku mengurusinya.

“Anyeonghaseyo Eomma.. Aku pulang”

“Ah,Haejung.. Dari mana saja kau ? Eomma khawatir sekali..”

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

..Some Days Later..

“Haejung,Eomma dan Appa akan pergi ke Ulsan selama beberapa hari untuk mengontrol pembukaan cabang toko roti kita disana. Untuk itu tolong kau yang atur toko roti kita sementara. Jaga Haejoo baik-baik,ne”

“Hmmm.. Baiklah Eomma.. Tapi kalian tak pergi lama kan ?”

“Tidak.. Kalau begitu lekas tidur.. Besok kau harus sekolah”

“Kapan Eomma dan Appa pergi kesana ?”

“Besok pagi.. Cepat tidur!”

“Ne”

Jadi,besok pagi Nyonya dan Tuan Lee akan pergi ke Ulsan untuk urusan bisnis.. Berarti dirumah ini hanya ada Aku,Haejoo,Yeoja menyebalkan itu,beberapa pegawai paruh waktu dan seorang pembantu rumah tangga ? Ommona.. Aku tidak membayangkan bagaimana jadinya.. Setiap pagi,siang,sore,malam,lalu pagi lagi dan seterusnya aku hanya melihat wajah yeoja itu.. Harus kuakui ia memang yeoppo, Mwo !!? Kyungsoo buang jauh-jauh pikiran itu,arraseo !

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

“Hati-hati di jalan ne Eomma,Appa.. Jangan ngebut-ngebut”

“Ne Haejung.. Anyeong~”

“Anyeong.. Kajja Haejoo kita berangkat.. Nanti kita bisa terlambat”

“Kajja Noona ! Cepat ambil motormu !”

“Aisshh!! Dongsaeng tidak sopan !!? Kau disini saja”

“Kkkkkk~ Mianhamnida Noona”

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

..After Back To School..

“Jungha sshi (salah satu pegawai lain),apa ada pesanan kue/roti hari ini ?”

“Aniyo Haejung-ah.. Hanya saja croissant hari ini habis.. Bisa kau buatkan beberapa lusin untuk persediaan ? Hari ini banyak orang yang membeli croissant”

“OK ! Arraseo”

Aku baru saja pulang,dan melihat yeoja itu sedang sibuk dengan adonan dan alat pemanggang. Wajahnya terlihat serius. Bahkan dalam keadaan seperti itu ia tetap terlihat cantik.. YAK !! Kyungsoo apa yang kau katakan ? Kau sudah bodoh ya !!! Aiiissshhh~

“Kyungsoo-ya cepat ganti bajumu dan bantu kami !” teriak Youngwoon (pegawai lain).

“Ne !! Chakkanam !”

Aku cepat-cepat ke kamar,mengganti pakaian,mencuci tangan dan segera ke dapur toko.

“Aku bantu bagian cake bagaimana ?”

“Bagian cake sudah aku dan Jungha yang tangani.. Kau bantu Haejung saja di bagian croissant.. Hari ini kita butuh banyak croissant”

“MWO ?! Membantu yeoja itu ?”

“Ppali Kyungsoo-ya !!”

“Ne.. Arraseo”

Aku melangkahkan kaki dengan gontai ke arah yeoja itu lalu mengambil sejumlah adonan untuk dibentuk dan diberi isian.

“Eoh ! Untuk apa kau disini Namja menyebalkan ?” ia terlihat tidak senang karena kehadiranku.

“Aku bekerja disini.. Tugasku disini membantu.. Untuk apa selama ini aku dibayar jika hanya duduk-duduk dan numpang tidur disini ?!”*widihh.. Bang D.O. keren*plakk#abaikan

“Hah ?! Ne.. Tolong bantu aku uleni adonan itu!”

“Baiklah Haejung-sshi”

“Jangan panggil aku Haejung-sshi.. Panggil saja Haejung-ie.. Kau terlihat kikuk saat memanggilku seperti itu”

Memang aku merasa kikuk saat memanggilnya Haejung-shhi..

“Ah,ne.. Haejung-sshi.. Emmm maksudku Haejung-ie” aku menggaruk tengkukku yang sebenarnya sama sekali tidak gatal. Ini agak canggung. Aku merasa rikuh saat berdekatan dengannya.

“Begitu lebih baik..” Ia kembali menguleni adonan croissant itu dengan kedua tangannya.. Sesekali ia menaburi adonan itu dengan tepung agar tak lengket. “Oh ya,aku minta maaf bila selama ini memanggilmu namja menyebalkan,namja aneh,dsb.. Aku berlaku jahat padamu.. Jeongmal mianhae” dia minta maaf padaku ? Apa aku tak salah dengar ? Sebenarnya ia yeoja yang baik.. Tak kusangka ia memiliki hati yang lembut.

“Ne.. Nado jeongmal mianhae,Haejung-ie.. Aku juga minta maaf jika aku sering jahat padamu..”

“Kalau begitu… Teman ?” ia mengulurkan tangannya.

“Teman”

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

..Author POV..

“Teman” bukannya menjabat tangan Haejung,Kyungsoo malah mencoretkan tepung di wajah milk skin Haejung menggunakan jarinya. “Kau terlihat lucu Haejung” Kyungsoo tampak sangat puas saat melihat tepung berlumuran di wajah Haejung.

“YAK !! Kau Kyungsoo !! Rasakan ini !! Hahaha ” Giliran Haejung yang menyapukan tepung di wajah Kyungsoo. Mereka berkejar-kejaran di dapur sampai Haejoo datang..

“Hah ? Noona ! Apa yang kau lakukan ? Kotor sekali disini !!”

“HA ! Haejoo kau sudah pulang ? Kemarilah !” pinta Haejung. Kyungsoo memberi isyarat pada Haejung untuk melancarkan aksi.

“Hyyaaa !!! Rasakan ini !!!” Haejung mengoleskan tepung pada pipi bulat nan menggemaskan milik Haejoo.

“Noona !! Andwae !!!”

“Hahaha… Menyenangkan sekali bukan ?”

“Noona !!! Akan kubalas kau,Noona !! Kyungsoo Hyung !!!!”

Kini ke-3nya malah saling berkejaran.. Mengejar demi mengoleskan tepung di wajah lawannya masing-masing.

Sampai……

“Anyeonghas…..”

Suasana berubah menjadi hening ketika seseorang datang dan masuk ke toko roti itu.

“J-Joonmyun Oppa !” seru Haejung terkejut. Dia benar-benar tak menyangka Joonmyun datang ke tokonya ssat dirinya sedang bercanda dengan seorang namja.

“M-mianhae jika aku mengganggu.. Anyeong~” akhirnya Joonmyun pergi dengan wajah yang kecewa.

“Aniyo.. Joonmyun !! Chakkanam !!” Haejung segera mengejar Joonmyun keluar toko.

To be continue…..

Iklan

4 pemikiran pada “Bakery Love Story (Chapter 4)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s