Judulnya sih “Aku Padamu” (Chapter 1)

PicsArt_1399678388949 (1)

Title : Judulnya sih “Aku Padamu” (Chapter 1)

 

Author : Kamila

 

Genre : Comedy, School, Apa aja deh ya

 

Ratting : General

 

Words : 3097

 

 

Main Cast : Byun Baekhyun – Jung Hyejin

 

Other Cast : Park Chanyeol – Kim JongIn

 

 

Disclaimer : Helow. Ini ff nonfromal,

abnormal dan kaga normal /? gue

bikin ini karna gue pengen banget

bikin fanfic yang full comedy. Secara

gue pengen jadi komedian (GAK) sori

aja ye kalo ff-nya beda dari yang

lain. Disini juga pake ‘gue-elu’ kalo

ga suka gausah dibaca. Nyiahaha

 

 

 

Happy reading ~♥ yang kaga happy sini gue tonjok!

 

 

***

 

 

Di pinggir-pinggir kota Ambon, Eh

salah bukan. Di pinggir-pinggir kota

Seoul yang bernama ‘Bundang’

hiduplah sekumpulan anak remaja

yang bersekolah di Hyanyang Senior

High School. Biasanya sih di panggil

sekolah ‘Ayang’ (Gak. Ini dusta) di

sekolah tersebut merupakan sekolah

yang bersejarah di Bundang. Tapi

karna anak murid-nya gak ada yang

beres, Jadi Ayang High School-, Eh

maksudnya Hyanyang High School

tidak jadi bersejarah di Bundang.

 

 

Kenapa begitu? Jangan tanya saya.

saya juga tidak tau.

 

 

Hyanyang High School, terdapat

seorang murid pria sedikit ke wanita-

wanitaan bernama Baekhyun. Tapi

die bukan banci cyin. Die cowok

tulen, cuman wajahnya aja yang

manis unyu-kunyuk kaya cewek.

*Cium mesra Baekhyun*

 

 

Dan juga Jung Hyejin. Namanya sih

cewek, tapi kelakuannya macem

cowok. Bayangin aja, ke sekolah

rambut di gulung, Poni di keatasin.

Rok pendek sepaha di lapisinnya

dengan celana item. Tangan baju di

lipet-lipet macam preman. Kurang

tomboy apalagi nih cewek?

 

 

 

Akan tetapi, Hyejin memiliki pacar

yang bernama Kim JongIn. JongIn

seorang pria tampan nan sexy dan

menjadi pujaan setiap wanita. Tapi

entah matanya kicep atau otaknya

telah ke balik, JongIn jadi macarin

ntu cewok tomboy si Jung Hyejin.

Orang kaget. Sekaget-kagetnya-

kaget. Bagaimana engga? Hyejin

yang tomboy-nya luar binasa dan ga

terdapat sisi feminimnya itu di tembak

Kai? Ooh so emejing (Panggil Kai aja

biar ga ribet). Dunia seakan berhenti

 

 

Tapi cewek-cewek yang naksir sama

Kai ga protes karna Hyejin termasuk

siswi yang paling di segani seantero

sekolah. Namanya anak tomboy Bro,

suka jailin orang sana-sini.

 

 

Tingkahnya juga kayak preman. Tapi

untunglah dia gak malak duit. Wong

dia orang kaya.

 

 

Karna ke Jailannya ini, Baekhyun

pernah jadi korban. Baekhyun yang

sedang asyik buang air besar di toilet

eh malah celana-nya ngilang sendiri.

Siapa pelakunya? Tentu saja Hyejin.

Siapa lagi kalau bukan anak kupret

itu biang keroknya. Karna Celananya

di gantung ke tembok jadinya

mempermudah Hyejin untuk

mengambilnya. Apa jangan-jangan

Hyejin juga ngintip Baekhyun bab?

Ooh noo! Saya juga mau kalau itu

mah! *di keroyok*

 

 

Setelah Baekhyun selesai membuang

benda padat, Begitu nengok keatas

buat ngambil celananya, dia kaget.

Dia langsung tepok-tepok tembok di

sebelahnya kali aja celananya

 

 

 

“WOOOY CELANA GUE WOOY!”

 

 

Baekhyun teriak sekeras mungkin.

Tetep masih menepuk tembok dengan tangannya, walau berakhir dengan tangannya yang sakit. Yaiyalah, tembok kan semen. Mana sanggup di tepok sama tangan. mana ga ada bunyinya lagi, haduh percuma aja itu Baek.

 

 

Baekhyun berhenti menepuk tembok

dengan tangannya. Ia mencari

sebuah benda yang kira-kira dapat ia

pakai buat nyadarin penghuni toilet

sebelah. Ia melihat sebuah gayung yang terpampang manis, langsung saja Baekhyun mengambilnya dan

memukul Gayung tersebut ke tembok

hingga menimbulkan bunyi yang

 

 

“WOOOY PENGHUNI SEBELAH!

CELANA GUE JATOOH!!”

 

 

 

Hyejin yang menjadi penghuni toilet

sebelah langsung cekikikan geli. Ia

memandang jahil celana seragam

Baekhyun dan juga sebuah pendeng

yang sedang ia pegang.

 

 

 

“WOOOY! LU DENGER KAGA SIH?

CELANA GUE EH CELANA GUE!”

 

 

Baekhyun semakin membabi buta

memukul gayung malang tersebut ke

tembok. Hingga sampai Gayung nya

hancur terbelah, Baekhyun terhenti

dengan wajah masam.

 

 

“Ahelah pakai ancur segala ini

gayung!” Gerutunya kesal.

Baekhyun memandang celana

bawahnya yang terpasang kolor putih

polkadot hijau. Ia memasang wajah

miris. “Iyekali gue keluar pake celana

kek gini. Mau taro di mana ini

muka??”

 

 

Tidak ada cara lain. Baekhyun harus

keluar untuk mengambil celananya,

biar bagaimanapun, ntu celana

adalah celana sekolah satu-satunya

yang ia miliki. Begitu mau membuka

knop toilet, Eh ternyata pintu terkunci

dari luar. Baekhyun melongo. Ia

langsung menarik-narik knop pintu itu

dengan ganas.

 

 

 

“AHH KUPRET! NGAPA DI KUNCI INI

PINTU?? NIAT BENER YA JAILIN GUE AMPE SEKARAT?!”

 

 

Baekhyun prustrasi. Dia tidak tau apa

yang akan ia lakukan selanjutnya.

Mau dobrak ini pintu ampe kebuka?

Gabisa mamen. Pintunya gede.

 

Baekhyun pasrah. Dia hanya bisa

berdoa supaya orang yang melakukan

ini padanya akan mendapatkan

balasannya. Puitis amat ini bocah.

Biasanya juga doa supaya dapat

uang jajan lebih dari nyokap.

(baek : Bukan nya itu elu ye?)

 

 

Dewi fortuna sedang ada di pihak

Baekhyun atau Baekhyun sedang ada

di pihak fortuna mendapat petunjuk

dengan sahabat kecilnya- Park

Chanyeol – membukakan pintu

dengan wajah ngeden kaya lagi

nahan boker.

 

 

Baekhyun kaget. Chanyeol juga

 

 

 

“WAAAA BACON!!?” Teriak Chanyeol

spontan

 

 

 

“MUKA GILEEEEE! Thanks ya bro!”

Sebenarnya Baekhyun bilang ‘Muka

gile’ itu memang buat muka

Chanyeol. Mukanya absurd kek orang

lagi cepirit di celana.

 

 

“Kenapa lu ada disini nyet?! Gue kira

kaga ada orangnya!” Tanya Chanyeol

heran

 

 

 

“Gue dijailin! Celana gue dicolong!”

Baekhyun menunjuk bagian bawahnya

yang tidak memakai celana seragam.

Hanya dengan kolor putih polkadot

hijau. *brb ngeliatin*

 

 

 

Chanyeol menatap ke bawah dan

seketika langsung tertawa terbahak-

bahak. Tapi hanya sebentar karna

wajahnya kembali absurd.

 

 

“Aduh cepirit kek nya gue. Con! Buru

keluar! Gue muleeess”

 

 

Baekhyun menggeleng cepat.

“Ogah! Ntar gue di ketawain.”

 

 

 

“Terus? Lu mau disini? Mau liatin

gue eek? Mau nyium bau eek gue?”

 

 

 

“Eeh kupret lu! Ogah!” Baekhyun dengan secepat kilat keluar dari toilet. Ia bergidik ngeri.

 

 

“Ajagile ntu Chanyeol! Jorok amat

omongannya!” sungutnya

 

 

Ketika menggerutu hal-hal yang buruk

tentang Chanyeol. Ia tidak menyadari

akan pandangan orang lain pada

dirinya. Begitu tersadar, Baekhyun

 

‘Kenapa yang lewat banyak yang

cewek-cewek? Ah bego! Toilet cewek

kan di sebelah kanan toilet cowok!

Mampus gue diliatin kaya begini!’

 

 

“Baekhyun, kamu kenapa?” Tanya

seorang siswi dengan paras yang

sangat cantik. Mata Baekhyun jadi

kicep ngeliatnya

 

 

Ah kagak! Ini bukan suasana yang

pas untuk gue terpesona sama

cewek!

 

 

Baekhyun dengan malu-malu

menjawab. “Enggak papa.” Dengan

tertawa ringan dan wajah jijay.

 

 

“Celana kamu mana?” Tanya siswi itu

lagi. Baekhyun semakin malu

 

 

“Dicolong..”

 

Siswi itu terkejut. “Hah?! Di colong??

Siapa yang nyolong?!”

 

 

“Itu, dia ada di toilet sebelah.”

 

 

“Terus, kenapa gak kamu ambil?”

Baekhyun terhenyak. ‘Ah iya! Ngapa

gue baru inget sekarang?!’

 

 

“Ini juga mau ngambil. Hehe.”

 

Suasana menjadi abstrak. Siswi itu

tersenyum kecil.

 

 

“Celana kamu bagus. Beli dimana?”

 

 

Hah? Apa katanya?

 

 

Celana gue?

 

 

Yang ini?

 

 

 

 

“Di toko biasa kok.. hehe”

 

 

Siswi itu kembali tersenyum. “Yaudah

kalau begitu, aku pergi ya.”

 

 

“Iya..” sahut Baekhyun pelan

Begitu siswi tersebut telah pergi,

Baekhyun langsung berbalik

kesamping dengan mencakar

wajahnya sendiri.

 

 

“Muka gue..” lirihnya dramatis dengan wajah sengsara

 

 

Namun, tidak berlangsung lama,

Baekhyun dengan wajah penuh

amarah langsung mendekati pintu

toilet sebelah dan menggedornya

sekuat mungkin. Sesekali menendang

pintu tersebut agar lekas terbuka.

 

 

Hyejin yang ada di dalam mulai

merasa tidak aman.

 

 

“Woooy! Gue tau lu ada didalam!

Buka pintunya! Dasar maling lu!”

 

 

Hyejin mencibir. “Kenapa ga lu

dobrak aja pintunya?” sungut Hyejin

 

 

“Wooooy buka pintunya! Gue tau lu

ada di dalam!”

 

 

 

“Emangnya kenapa kalo gue ada di

dalam? Mau nyamperin gue? Hah?”

 

 

 

“Brenski ini orang. Cabul lu yaa?!”

 

 

Hyejin tidak tahan lagi. Ia membuka

pintu dan melemparkan celana

tersebut ke wajah Baekhyun.

Baekhyun yang tidak menyadari

terkaget-kaget begitu benda keras

menyerbu wajahnya. Iya. Benda

kerasnya itu pendeng.

 

 

Hyejin menatap Baekhyun dengan

pandangan dongkol. Melihat Hyejin

dengan pandangan seperti itu,

membuat Baekhyun merasa tidak

 

 

“Kenapa lu natap gue kek begitu?

Seharusnya gue yang natap lu kek

gitu!”

 

 

“Lu ngatain gue cabul!”

 

 

 

“Lah emang bener kan? Ngapain juga

lu nyolong celana gue? Hah?”

 

 

“Celana lu jatoh!”

 

 

 

“Terus pas gue tereak-tereak kenapa

lu ga nyahut?”

 

 

 

“Gue ga denger! Gue lagi dengerin

musik!”

 

 

 

“Beuh alesan. Lu cewek apa cowok

sih?”

 

 

 

“Ya cewek lah!”

 

 

 

“Terus ngapain lu masuk ke toilet

pria…?”

 

 

 

“Au dah! Gue pergi!”

 

 

Baekhyun melongo. Muka gile bener

ini cewek. Batinnya empet.

 

 

“Dasar cewek aneh.” ucap Baekhyun

tanpa Baekhyun sadari.

 

 

Hyejin yang belum jauh meninggalkan

Baekhyun tentu saja mendengar apa

yang bocah itu ucapkan.

 

 

“Lu juga aneh.” Balas Hyejin sengit

 

 

“Gue Baekhyun!”

 

 

“Ck. Dasar bedon.”

 

 

Baekhyun menatap Hyejin tidak

percaya. “Eh siapa lu berani-beraninya ngatain gue bedon!!?”

 

 

“Gue Angelina Jolie. Ngapa? Mau

protes?!”

 

 

“Ya iyalah!”

 

 

“Urusin dulu noh celana lu. Kepengen

diliat banyak orang hah?”

 

 

Baekhyun mendesis. “Ini juga gara-

gara lu!”

 

 

“Udah gue bilang celana lu jatoh!”

 

 

“Gue ga percaya.”

 

 

“Yaudah!”

 

 

Hyejin meninggalkan Baekhyun

dengan langkah besar. Ia memasang

wajah masam. semasam-masamnya

masam. Sedangkan Baekhyun masih

tetap di tempatnya dengan wajah

yang sama seperti Hyejin. Kemudian

setelah itu ia langsung kembali masuk

ke dalam toilet untuk memakai celana

***

 

 

Chanyeol keluar dari toilet dengan

wajah lega, dengan sambil mengelus-

elus perutnya karna memang dia lagi

hamil tiga bulan (Chanyeol: Brenski

lu)

 

 

Ah kaga lah. Itu benar tapi dusta. Ia

mengelus perutnya karna mulesnya

telah teratasi.

 

 

“Perasaan tadi gue denger Baekhyun

bacot sama orang di mari. Di mana

ya ntu anak? Masa iya dia ke kelas?

kan celananya di colong..” Gumam

Chanyeol bingung.

 

 

Dia melihat sekitar kali aja ada

Baekhyun lagi nempel sama dinding.

(Baek: lu kira gue cicek?)

 

 

Tapi ternyata nihil. Dia tidak

menemukan Baekhyun. Chanyeol pun

berjalan dengan wajah cemberut.

 

 

“Woi Yeol.”

 

 

 

“Ee kambing! Eh gila lu con. Bikin

kaget gue aja! Eh itu celana lu….”

 

 

Baekhyun menepuk bahu Chanyeol

sehingga membuat Chanyeol kaget

dan juga latah. Chanyeol latah? Demi

ape? *bayangin Chanyeol latah

beneran*

 

 

“Sorry bro. Eh iye dong, gue udah tau

pelakunya.” ujar Baekhyun sembari

tersenyum kecut.

 

 

“Siape pelakunya?” Tanya Chanyeol

ingin tau

 

 

“Dia cewek.”

 

 

“Hah? Cewek? Siapa namanya?!”

 

 

“Iye. Gila kan? ntu cewek masuk ke

toilet pria! Dia ga ngeliat atau

memang sengaja?? Gue ga tau

namanya siapa.” Jawab Baekhyun

sarkatis

 

 

“…aneh ntu cewek.. lah terus dia

beneran nyolong celana lu?”

 

 

“Kayaknya sih iya.. tapi tadi dia

bilang kagak.”

 

 

“Mungkin celana lu jatoh kali.”

 

 

“Mungkin. Tapi masa iya celana gue

jatoh dengan sendirinya?”

 

 

“Kali aja ada cicek yang ndorong.”

 

 

“Dasar bedon lu yeol. Ke kantin yuk

ah! Gue laper.”

 

 

 

“Sorry bro. Gue udah ke kantin tadi”

 

 

 

“Ahelah ke kantin lagi napa! Nemenin

gue makan.”

 

 

 

“Yaudah deh, mumpung gue lagi baik

hati.”

 

 

 

“Gut gut! Ai laik it!”

 

 

 

“Sok inggris lu con. Biasanya juga

pake bahasa sansekerta!”

 

 

“Ape lu bilang?!”

 

 

 

“Nyiahahahahaha!!!”

 

 

Mereka pun saling kejar-kejaran

menuju kantin sekolah. Chanyeol

yang lari ngebirit dan Baekhyun yang

seperti di kejar anjing.

 

 

***

 

 

Sesampainya di kantin. Baekhyun

memesan nasi kuning ikan teri,

oncom-oncom lele dan bakwan

jagung. Di padu dengan es teh yang

murah tapi bikin tenggorokan lega.

*jadi laper*

 

 

“Niat amat lu con makan sebanyak

ini.” Ucap Chanyeol sembari

menggelengkan kepalanya

 

 

“Hiarin. Hue haper. Hahi hue hoher

hahi hehaga hue hahis herhuras. Hue

hao hisi.” (Biarin. Gue laper. Tadi gue

boker jadi tenaga gue habis terkuras.

Gue mao ngisi)

 

 

Chanyeol ternganga. “Bisa-bisanya lu

ngomong boker pas lu lagi makan.”

Alhamdulillah wa syukurilah. Chanyeol

ngerti apa yang di ucapkan Baekhyun!

 

 

“Hiarin. Asalkan jangan elu aja yang

ngomong.”

 

 

“Kupret emang.”

 

 

Chanyeol meminum Es lemon-nya

sampai habis. Tapi ketika mendengar

cewek-cewek di sampingnya tiba-tiba

berteriak histeris, Chanyeol jadi

 

 

“Uhuk-uhuk-uhuk-ohok-ohok-huwe

eeek”

 

 

“Yeol. Ngapa lu?” Tanya Baekhyun

 

 

 

“Uhuk-uhuk-uhuk- minta air! Minta!

Uhuk-uhuk”

 

 

Baekhyun dengan cepat menyodorkan es teh-nya dan Chanyeol pun langsung meminumnya. Chanyeol tersedak es batu ternyata.

 

 

“Aduhh tenggorokan gue..” lirih

Chanyeol

 

 

Baekhyun menepuk bahu Chanyeol

untuk membuat Chanyeol merasa

baikan. Setelah itu ia mencari object

apa yang telah membuat cewek-

cewek di sekitarnya teriak histeris

dan juga membuat temannya tersedak

es batu. Itu salah Chanyeol juga sih,

ngapain juga die makan es batu?

(Chanyeol: suka-suka gue lah!)

 

 

Setelah begitu menemukan object-

nya, Baekhyun terperanjat kaget dan

menepuk bahu Chanyeol membabi

 

 

“Yeol!! Itu orang yang nyolong celana

gue!!”

 

 

Baekhyun menunjuk seorang cewek

dan cowok yang sedang berangkulan

menuju meja kantin. Cowoknya

rangkul di pundak, dan ceweknya

rangkul di pinggang.

 

 

Chanyeol yang sudah merasa baikan

langsung saja menetapkan

penglihatannya pada object yang

telah Baekhyun tunjukan. Chanyeol

ikut terkejut.

 

 

“APA?! LU BILANG CEWEK ITU YANG NYOLONG CELANA LU?!” Teriak Chanyeol gak nyante.

 

 

Baekhyun mengangguk cepat. “IYE!!

GUE INGET JELAS MUKANYA!!”

 

 

“Pantes.”

 

 

“Kok pantes?”

 

 

“Dia Hyejin. Siswi tomboy dan paling

jail seantero sekolah.”

 

 

“Siapa namanya tadi? Jejin?”

 

 

“Hyejin, Baek.”

 

 

Baekhyun ber-OH ria kemudian

memandang Hyejin sinis. “Keterlaluan

amat ntu cewek. Gua anak baru disini

masa udah di jailin.” Ujarnya sinis

 

 

Chanyeol mem-puk-puk pundak

Baekhyun prihatin. “Gue turut

berduka…”

 

 

 

Baekhyun mencibir. “Apaan sih lu?

Sekarang gue pengen nyari cara buat

bales dendam sama dia!”

 

 

“Lu yakin?” Tanya Chanyeol dengan

dahi mengkerut

 

 

 

“Ya iyalah!” Jawab Baekhyun sarkatis

 

 

 

“Gue pernah di jailin tapi gue ga

pernah berniat buat balas dendam.”

Ucap Chanyeol sembari memainkan

jari-jarinya

 

 

 

“Ahelah. Itu karena lu ga berani! Huh

cemen lu!”

 

 

“Ape?! Ape lu bilang?!”

 

 

 

Baekhyun mengembuskan napas. “Lu

ga denger? Lu budeg ye?!”

 

 

Chanyeol empet. “Bukannya gitu.

Kalo gue bales dendam, dia bakalan

ngelakuin hal yang sama. dan akan

saling balas-membalas. Itu akan

berangsur lama dan itu berarti udah

berurusan sama dia. Lu mau kaya

gitu?”

 

 

 

“Biasa aja kali! Dia kan cewek!”

Chanyeol ikut menghembuskan

napas. “Lu gatau sih…”

 

 

“Gatau ape?!” Tanya Baekhyun

langsung

 

 

 

“Udehlah. Cepet abisin makanan lu.

Gue mau ke kelas.”

 

 

 

Baekhyun merengut. “Iye! Iye. Ini juga

mau abis.”

 

 

“Cepetan!”

 

 

“Iye!”

 

 

***

 

 

Baekhyun hampir sepuluh kali

menguap karna mengantuk. Ia telah

masuk kelas dan sekarang sedang

pelajaran Ekonomi. Tidak seperti

Chanyeol yang asik melipat-lipat

kertas dan membentuk sesuatu.

 

 

“Yeol. Gue ngantuk.”

 

 

“Gue juga.”

 

 

“Tidur yuk.”

 

 

“Lu aja sono.”

 

 

“Kalo bunyi bel pulang bangunin gue

ye!”

 

 

“Iye.”

 

 

Chanyeol yang asyik membuat

pesawat-pesawatan dari kertas bekas

hanya menanggapi Guru Kang yang

menjelaskan materi Ekonomi seadanya. Membiarkan Baekhyun

yang telah damai tertidur di bangkunya.

 

 

“Molor mulu lu.” Gerutu Chanyeol.

Setelah itu, Guru Kang mulai

menyadari akan murid-murid di kelas

2B yang sudah lemas dan tidak

bersemangat. Ia pun mengerti dan

dengan berat hati ia mengakhiri

pengajarannya sembari tersenyum.

 

 

“Dalam keadaan seperti ini pasti

kalian semua tidak akan dapat

mengerti tentang apa yang telah saya

ajarkan. Maka dari itu, untuk hari ini,

Saya hentikan pelajaran saya dan

kalian boleh menyiapkan diri untuk

pulang ke rumah.”

 

 

 

Para murid bersorak dalam hati.

 

 

“Terimakasih Pak! Bapak baik deh!”

Ucap seseorang siswa dengan nada

yang lantang.

 

 

Guru Kang hanya tersenyum sembari

mengangguk pelan. Kemudian ia

berjalan keluar dari kelas.

 

 

Chanyeol pun teringat akan sesuatu.

Dengan segera ia menepuk pundak

Baekhyun bermaksud untuk

 

 

Plak!

 

 

“Eeh kambing! -Eeh apaan sih yeol?

Gue masih asik tidur juga..” gerutu

Baekhyun dengan tampang sebal

 

 

Chanyeol menatap Baekhyun dengan

tampang watados. “Lu mau pulang

kagak?” Tanyanya

 

 

Baekhyun mengernyitkan dahi

bingung. “Emang udah bel pulang

ya?”

 

 

Chanyeol menggeleng. “Belom”

 

 

 

“Terus kenapa lu nanyain mau

pulang?”

 

 

 

“Yee itu tadi Guru Kang yang nyuruh.”

 

 

 

“Ooh yaudah. Gue tidur lagi aja, ntar

pas bunyi bel bangunin gue yak!”

 

 

“Gue ga janji ye.”

 

 

 

“Yeeh kok gitu yeol?”

 

 

 

“Wong bel udah mau bunyi. Molor

mulu yang lu pikirin!”

 

 

 

“Tapi kan gue ngantuk….’

 

 

TENG TENG TENG TENG

 

 

 

“Tu kan bunyi bel. Cepet beresin buku

lu!”

 

 

 

Baekhyun merengut. “Iye. Iye.

Perasaan tadi gue di suruh mulu

dah..”

 

 

 

“Lu nya aja yang lambat. Cepetan!!”

 

 

 

“Iye Iye! Ga sabaran amat dah. Gue

jotos nih!”

 

 

 

“Bodo. Gue duluan yak.”

 

 

 

“YEEH CHANYEOL!”

 

 

 

Baekhyun dengan segera

memasukkan buku-buku ke dalam

tas-nya. Setelah itu ia berjalan cepat

menyusul Chanyeol yang telah berada

di luar kelas.

 

 

 

***

 

 

Keduanya menaiki kereta bawah

tanah. Baekhyun yang ngantuk-nya

masih belum terpenuhi, dengan mata

yang berat ia menyandarkan kepalanya ke samping jendela untuk

 

 

Sedangkan Chanyeol, walaupun ia

mengantuk, ia tidak suka tidur di

tempat umum. Ia lebih suka

menahannya dengan mencari

kegiatan. Seperti hal nya dengan saat

ini, ia asik memandang seorang

perempuan yang sibuk dengan

ponselnya. Chanyeol tersenyum

sendiri melihatnya karna perempuan

tersebut begitu cantik.

 

 

Perempuan itu tidak berada jauh dari

Chanyeol. Mungkin hanya sekitar dua

 

 

“Hai.”

 

 

Tanpa sadar Chanyeol mengucapkan

salam dengan wajah kesensem.

Perempuan itu mendongak. Mencari

tahu asal suara tersebut

 

 

 

“Hai cantik.”

 

 

Chanyeol berucap lagi. Perempuan itu

pun menoleh ke samping dan

terperanjat kaget begitu melihat

Chanyeol dengan cengiran lebarnya.

Perempuan itu tersenyum canggung.

 

 

 

“Namanya siapa cantik?” Plis deh

yeol. lu kaya abg abg tua yang haus

akan kecantikan gadis remaja. *di

jotos*

 

 

Perempuan itu dengan terpaksa

menjawab. “Jung Han-Na imnida.”

 

 

Chanyeol ber-OH ria. “Rumahnya

dimana?” Tanyanya lagi

 

 

 

“Di Gwangjun.” Jawab perempuan itu

pelan

 

 

 

“Kok naik kereta bawah tanah?

Kenapa ga naik taxi aja?” Chanyeol

semakin kepo.

 

 

 

Kepo amat ni cowok. Batin

perempuan itu keki.

 

 

 

“Biar dingin aja. Hahahah”

perempuan itu tertawa ringan. Kalo

lebih betulnya ‘tertawa terpaksa’

 

 

 

Chanyeol nyengir. “Taxi juga dingin

kok.”

 

 

 

Perempuan itu menghembuskan

napas pelan. “Tapi kan dinginnya

beda, lagipula kereta ongkosnya lebih

murah di banding taxi.”

 

 

Chanyeol lagi-lagi ber-OH ria,

“Yaudah deh. Eh beydewey, lu

sekolah dimana? Seragam lu kek

familiar.”

 

 

Chanyeol memandang seragam

perempuan itu lekat. Perempuan itu

ikut memandang seragamnya dan

menjawab

 

 

“Sekolah? Serin School.”

 

 

Chanyeol membelalakan kedua

matanya begitu mendengar jawaban

dari perempuan itu.

 

 

 

“Serin?! Itu sekolah khusus yeoja

kan?!”

 

 

Perempuan itu mengernyit bingung.

 

 

“Iya, kenapa emang?”

 

 

 

Chanyeol tertawa pelan. “Ahahaha

gapapa. Berarti di sekolah lu gaada

cowoknya dong!?”

 

 

 

Perempuan itu mengangguk. “Tentu

saja.”

 

 

 

Chanyeol semakin melebarkan

cengirannya. “Berarti… lu… belum

punya pacar dong?”

 

 

 

Perempuan itu terdiam. Kemudian ia

tersenyum. “Punya kok.”

 

 

 

DUARR

 

 

 

Hati Chanyeol meledak.

 

 

“Ohahahah benarkah? Pacar lu masih

sekolah atau udah kerja?”

 

 

“Masih sekolah.”

 

 

 

“Dimana?”

 

 

 

“Jungwoon School.”

 

 

“APEE??!”

 

 

Chanyeol tiba-tiba memekik nyaring.

Orang-orang yang ada di dalam

kereta tersebut menoleh ke arahnya

dengan tatapan terganggu. Chanyeol

pun langsung menutup mulutnya dan

membungkuk meminta maaf.

 

“Jwosonghamnida, Jwosonghamnida”

 

 

Orang-orang kembali ke-aktivitas

mereka masing-masing setelah

menyaksikan ucapan minta maaf

 

 

Han-Na empet. Ia membalik kan

badannya ke samping.

 

 

Chanyeol kembali duduk dan kembali

berbicara dengan Han-Na.

 

 

“Emm.. Jungwoon School itu sekolah

gue..” ucap Chanyeol sembari menggaruk lehernya

 

 

“Hah? Jinjja?”

 

 

 

Chanyeol mengangguk. “Iya… siapa

nama pacar lu? Kali aja gue kenal.

Hehehe”

 

 

 

“Namanya Kim JongIn. Kenal gak?

Dia ganteng banget loh! Gentle lagi!”

Chanyeol menggeleng. Gausah muji-

muji juga kali! batin Chanyeol dongkol

 

 

“Ga kenal? Yaudah.” Han-Na kembali

duduk ke posisi semula.

 

 

 

“Eh kagak! Ntar gue cari tau yang

mana orangnya, masih kalah cakepan

gue atau dia.” Ucap Chanyeol

dengan pedenya

 

 

 

Han-Na tertawa. “Ya jelas cakepan

dia lah! Telinga kamu gede! Mata

kamu gede! Bibir kamu juga gede!”

Chanyeol ternganga. “Ape….?” suara

Chanyeol melemah

 

 

Bibir gue gede? Allahuakbar. Gue

merasa bibir gue sedang-sedang aja.

Walau bibir gue masih kalah gede

sama bibir angelina jolie. Telinga gue

gede? Gue tau sih, gue udah denger

beribu-ribu kali dari sobat gue,

Bacon. Mata gue gede? Ini ga gede!

Mata gue cuman bulet! Bulet! *emang

lu kira mata itu lonjong?*

 

 

 

Chanyeol menggeleng tidak terima.

 

 

“Lu bilang bibir gue gede…?

 

 

 

“Iya! Liat tuh temen di sebelah kamu.

Bibirnya tipis!”

 

 

 

Refleks Chanyeol menoleh kearah

Baekhyun yang memang pada

kenyataannya bibirnya tipis dan kecil.

 

 

Chanyeol meneguk ludahnya sendiri

lalu menatap Han-Na dengan tatapan

sulit di mengerti.

 

 

“Jadi lu suka bibir yang kaya ginian?”

Tanya Chanyeol

 

 

 

Han-Na menggeleng pelan. “Ga juga

sih..”

 

 

 

“Lalu lu suka bibir yang kek gimana?”

 

 

 

“Yang penting ga kaya kamu!”

 

 

Han-Na membalikan badannya lagi.

 

 

 

“Jangan ajak aku bicara!”

 

 

Chanyeol kaku di tempat. Mulutnya

sedikit terbuka dan matanya lurus ke

 

 

DUAR

 

 

Hati Chanyeol meledak untuk kedua

 

 

TBC ._.

 

 

Poster nya ga banget kan? Iya. Karna

gue malas banget bikin poster-_-

udah gitu doang. Tinggalin jejak ke

yang udah baca. Demikian, salam

cinta dari saya

Iklan

37 pemikiran pada “Judulnya sih “Aku Padamu” (Chapter 1)

  1. Liat chanyeol disini kayak liat komika SUCI 4, aku lupa namanya sapa. Yapi asli gas poll banget dah…

    Krn aku punya 4 jempol, maka 1jmpl u/ thorthor author, 1jmpl u/ gua readers baik & kagak sombong, 1jmpl u/ bacon yg antara kyk org pelat sama kepedesan, dan 1jmpl lagi buat chanyeol anjrit abis pas ngrayu cewek…

    Keep writing lah thor… ❤

  2. Wh gw ikut donk k Wc?! #ditabokCHANYEOL
    Thor part 2nya kpn keluar? Gw nunggunya ampe jamuran #lebay”-_-
    Sbnrnya gw udah prnh bc ni ff, pi waktu itu gw blm tau crnya komen. Mangkanya KU HENTIKAN WAKTU, DAN KEMBALI PADAMU #Plaaak *KorbanMiraclesInDecember*
    Next thor, keep writing (^_<)v

Tinggalkan Balasan ke Rika_Cho Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s