Judulnya sih “Aku Padamu” (Chapter 2)

Title : Judulnya sih “Aku Padamu” (Chapter 2)

Author : Kamila

Genre : School, Comedy, friendship

Ratting : General

Words : 4,583

Main Cast : Byun Baekhyun – Park Chanyeol

Other Cast : Kim JongIn – Jung Hyejin – Jung Han-Na

Happy reading ~♥ yang ga happy sini gue tonjok!

***

Setelah kereta bawah tanah berhenti di stasiun dekat komplek mereka, Chanyeol dan Baekhyun pun keluar dari kereta dengan lesu.

Baekhyun yang lesu karna masih merasa ngantuk, dan Chanyeol yang lesu karna kepikiran dengan kata-kata Jung Han-Na. 

Selama perjalanan menuju komplek mereka, Chanyeol hanya diam dan menunduk. Baekhyun yang jalannya sempoyongan karna pusing akibat efek tidur di kereta, menyadari ada yang aneh dengan sobat satu oroknya ini. Ia pun menoleh kearah Chanyeol yang tidak seperti biasanya.

Yang biasanya emang gimana thor?

Chanyeol yang suka nyerocos hal yang ga penting dan ga akan pernah menjadi penting.

Oke begitulah, Baekhyun pun menepuk pundak Chanyeol pelan. Chanyeol yang ternyata tengah melamun, langsung terperanjat kaget dengan wajah plongo.

“Ngapa lu?” Tanya Baekhyun bingung.

Chanyeol pun mau tak mau menjawab. “Gue galau con.”

Baekhyun kaget. “Hah? Galau nape lu? Tumben.” ia tertawa kecil, dan Chanyeol pun memanyunkan bibirnya

“Tadi kan di kereta gue abis ngobrol ama cewek. Ceweknya cakep banget con! Dia sekolah di Serin school! Dia udah punya pacar sih, tapi yaudah, gue tungguin ampe dia jomblo. Jadi gini, langsung intinya aja ye? Dia ngatain bibir, mata, ama telinga gue gede. Telinga sih gue udah nyadar. tapi bibir…? Masa iya bibir gue gede?”

Baekhyun bengong. lalu kemudian ia mulai menatrilisir apa yang Chanyeol katakan.

“Menurut gue sih… bibir lu ga gede-gede amat. Masih gedean Gikwang! Bibirnya tebel-tebel gimana gitu. terus bibir Junhyung juga! Hampir mirip dah sama bibir Gikwang. Nah, setau gue sih, para cewek suka cowok yang bibirnya tebel. Kaya Kyungsoo noh! Bibirnya tebel, terus bentuk hati pula. Gue pengen banget punya bibir kaya gitu! Liat deh, banyak yang naksir ama die kan? Jadi intinya, bibir lu ga gede-gede amat.”

Chanyeol merenung. “Iye juga sih.. tapi ntu cewek lebih suka sama bibir lu. Katanya bibir lu kecil dan tipis.”

Telinga Baekhyun melebar begitu mendengar perkataan Chanyeol. “Ape? Ape lu bilang? Berarti dia liatin bibir gue dong?!”

Chanyeol memasang wajah masam. “Ya kagak lah! Bibir lu cuman jadi contoh perbandingan sama bibir gue! Jangan ke geeran lu! Dia udah gue tempatin di hati gue!”

Baekhyun mendelik. “Ape?!! Jadi lu naksir ama dia?! Kok bisa?”

“Kaga tau juga sih. Soalnya pas lu molor, mata gue nemuin sesosok bidadari tanpa sayap. Dia itu cantik unyu-unyu gimana gitu. Gue jadi demen liatnya, apalagi pas ngobrol kan otomatis dia ngeliatin gue. Nah dari situ jantung gue mulai berdegub kencang tanpa terkendali. Walau omongannya terkadang bikin hati gue kretek. Tapi kayaknya gue udah terjebak cinta pada pandangan pertama. Tumben aja gitu gue demen ama cewek, biasanya kan cewek yang demen ama gu-Aduh! AAAW! APE SIH CON??”

Baekhyun menggaplok kepala Chanyeol begitu mendengar hal hal yang berbau ganjal. Chanyeol hanya bisa meringis sembari mengelus kepalanya yang lumayan sakit.

“Dosa lu yeol demen sama pacar orang!”

“Bodo amat. Asal jangan bini orang aje!”

“Ceh lu. Gue pulang duluan dah! Ntar emak gue ngomel-ngomel. besok jemput gue ye? Awas kaga! gue gaplok lagi lu!”

“Iye iye terserah!”

Baekhyun pun pergi sembari berlari kecil menuju rumahnya. Chanyeol hanya membelokan badannya lalu berjalan ke arah kiri karna rumahnya berada di persimpangan jalan. Kenapa ga di persimpangan hatiku aja? *abaikan*

***

Setelah sampai di rumah, Chanyeol tidak mengucapkan salam seperti biasanya. Ia langsung nyosor masuk rumah setelah melepas sepatu dan kaos.

Emak Chanyeol telah stand by di meja makan. Rupanya Emaknya sedang menunggu Chanyeol untuk makan malam. Tapi Chanyeol malah terlihat tidak bersemangat

“Yeol. makan dulu gih.” Ucap Emaknya begitu melihat Chanyeol telah masuk ke dalam rumah.

“Maap mak. Yeolli ga laper.” Tolak Chanyeol langsung

Alis Emak Chanyeol naik setinggi 2cm.”Lah? Ngapa?”

Chanyeol pun menjawab lagi. “Lagi ga nafsu aje mak.”

Emak Chanyeol semakin bingung. “Ga nafsu nape lu? Ada masalah?”

Chanyeol memandang lantai bawah sembari menggesek-gesekan

kakinya ke anak tangga. “Kaga sih mak, cuman lagi galau dikit.”

Emak Chanyeol terperangah. “Anak kaya lu bisa galau juga??”

Chanyeol kaget. Jelas. “Yeee emang emak kira yeol anak apaan? Yeol juga punya perasaan mak!”

“Di kamus keluarga kite ga ada namanya kata galau!”

“Lah kok gitu? Yura nunna aja sering galau gara-gara ngarepin cintanya Baek Bom hyung.”

Yura yang berada di kamar mandi langsung keselek air saat mendengar perkataan Chanyeol. Ia pun berteriak nyaring. “DIEM LO KUTIL!!!”

Chanyeol pun terdiam begitu mendengar teriakan Yura.

“Ya wajar lah kan nunna lu anak cewek!”

Yura tersenyum senang di dalam kamar mandi.

“Lah terus anak cowok kaga boleh galau ye mak?” Tanya Chanyeol dengan nada sengsara.

“Ya kagak lah! Emang galau nape sih lu?” Emak Chanyeol tetap bersikeras

“Lagi ga mood buat cerita. Yeol mau ke kamar dulu aje.”

Chanyeol dengan pelan menaiki anak tangga menuju kamarnya.

“Eh tapi ini emak bikinin makanan kesukaan eluuuu!”

“Simpen aja buat besok mak!”

Emak Chanyeol menghela napas pasrah. “Iyedah Puas-puas lu sono.” iya, maksudnya puas-puas menggalau.

Chanyeol hanya tersenyum kecut kemudian masuk ke dalam kamarnya dengan lungLAY.

Yura keluar dari kamar mandi dengan poni di iket ke atas. “Kenapa ntu anak?” Tanyanya bingung pada Emaknya.

Emaknya mengangkat kedua bahu. “Tau dah, katanye dia galau. Samperin gih.”

“Hah? Samperin? Ngapain mak?” Tanya Yura lagi

“Yaa cari tau dia galau kenapa. lu kan bisa kepoin ntu curut.”

Yura pun manggut-manggut. “Oh iyadeh mak, Yura keatas dulu ye!”

“Iye!” Sahut Emaknya

Yura pun berjalan cepat menaiki anak tangga. Dengan wajah yang kepo dan juga penasaran. Tumben-tumbenan yeollie kesayangannya di terpa angin galau. Kan kasihan

Yura mengetuk pintu Chanyeol terlebih dahulu. Dan setelah itu ia masuk kedalam kamar Chanyeol. Ia mendapati Chanyeol sedang duduk di dekat jendela seperti meratapi nasib. Yura pun menghampirinya dan duduk di samping Chanyeol secara tiba-tiba

“AAAAAAA! YA NUNNA! KALAU MASUK GEDOR PINTU DULU KEK! ASAL NYELONONG AJA LU!” Chanyeol kaget karna mendapati Nunna-nya telah duduk di sampingnya. Yura terkejut ampe jatuh ke bawah

Chanyeol kira Yura adalah hantu.

“Gue udah gedor kok! Lu aja yang ga denger!” Bantah Yura

“GEDORNYA KENCANGIN DIKIT KEK! INI UDAH MALAM NUN, BIKIN GUE PARNO AJA LU!”

“Apa hubungannya parno sama malam hah?”

“GUE KIRA LU ITU SETAAN!!!”

Yura mendelik. “APEE?! LU KIRA GUE SETAN?!”

“IYE! LU TAU AJA KAN GUE TAKUT AMA HAL YANG KAYA GITUAN!!”

Yura mendengus. “Tega amat lu yeol, masa gue dikatain setan..”

“SALAH LU JUGA SIH NUN! DATENG GA PERMISI, MANA LANGSUNG DUDUK LAGI.”

“BICARANYA NYANTE AJA BISA?! PENGANG TELINGA GUE!”

“GABISA NUN. GUE MASIH KAGET INI!!”

Emak mereka mendengar koar-koar tersebut. Dia mengernyit heran. “Ada ape nih?” Tanyanya pada diri sendiri

“YAUDAH ILANGIN AJA KAGET LU! SUSAH AMAT.”

“NUNNA JUGA NGOMONGNYA GA NYANTE!”

“INI JUGA GARA-GARA LU KUTIL!”

“KENAPA JADI GARA-GARA GUE!?”

“LU TEREAK MULU! Uhuk-uhuk habis dah suara gua.”

Chanyeol terdiam. Ia menatap Nunna-nya lurus. “Ada apa nunna kesini?” Tiba-tiba suara Chanyeol menjadi dingin. *lu kira es?*

Yura berpikir sejenak. “Karna gue masuk jurusan kuliah perwawancaraan. Maka, gue mau ngewawancarain lu!”

“Ngewancarain apaan?” Tanya Chanyeol masih dengan bernada dingin.

“Idih lu ngomong sok cool banget! Najes.”

Chanyeol empet. “GUE TEREAK SALAH. GUE NGOMONG GINI JUGA SALAH. MAUNYA APE SIH NUN!?”

Yura menghindar selangkah dari hadapan Chanyeol. Buset dah. Batinnya panik

“YANG BIASA AJE KEK NGOMONGNYA! BI YUR SELP YEOL BI YUR SELP!”

“Sok inggris lu nun! Gue ketekkin nih!”

“OGAAH!!”

Yura lari ngebirit meninggalkan Chanyeol. Kapok dah ngomong sama orang jenis begono.

Yura ngos-ngosan saat telah turun dari tangga. tentu itu membuat emaknya merasa heran.

“Kenapa lu?” Tanya emaknya memperhatikan langkah gontai dari putri ga cantiknya ini. *dikeroyok*

“Gabisa mak..”

“Gabisa ape?”

“Ga sanggup mak..”

“Ga sanggup ape?”

“MASA YURA DIKATAIN SETAN SIH MAK? TERUS JUGA MASA CHANYEOL TEGA BANGET TEREAK-TEREAK DI DEPAN YURA! KAN YURA KESEL MAK! YURA MAU NGOMONG BENER-BENER EH DIA MALAH KEK GITU! YURA KESEL MAK KESEEEEEEELLLLLL! MANA PAKE ACARA KETEK LAGI. KETEK CHANYEOL KAN BAU MAK! YURA OGAH YURA GAMAU YURA EMOH!!! Hiks hiks.”

Emaknya melongo. Kemudian menghampiri putri sulungnya dengan belaian kasih sayang cintaku padamu.

“Cup cup Yura udah gede gaboleh nangis.”

“YURA KAN CEWEK MASA GABOLEH NANGIS SIH!?? hiks hiks”

“Tapi Yura kan udah gede. Ga kayak anak kecil lagi..”

“POKOKNYA YURA MAU NANGIS! YURA MAU BALIK KE MASA KECIL BIAR BISA NANGIS SEPUASNYA! hiks hiks.”

“Ahelah ni anak. Nyadar diri lu itu udah kuliah!”

“GA PEDULI MAK YURA GA PEDULI!!! Huweeee”  Yura semakin mewek

Emaknya pun gemes. Tidak ada cara lain selain menyeret anaknya ke kamarnya sendiri biar dia bisa nangis sepuasnya.

***

Masih di dalam kamar Chanyeol, Chanyeol masih merasa galau dan masih sibuk dengan pemikirannya. Karna kelamaan merasa kaya begitu, Chanyeol pun merasa bosan lalu mengambil hapenya di atas tempat tidur.

Chanyeol mengotak-atik hapenya dan membuka app Facebook buat apdet status. Biar gahol gitu loch.

Pertama-tama ia hanya melihat-lihat status orang yang lewat. Tapi, saat melihat status teman satu oroknya lewat di beranda, ia pun berhenti menjelajah pesbuk dan kemudian membaca status teman satu oroknya itu.

BaekhyunSiNaghBungsuEankCuteAlwayssSelalu

2menit yang lalu

Pulang sekolah, terus emak ke arisan, lagi ngantuk, lagi laper, kunci rumah di bawa itu…….. JLEB YA

6 Suka ·Komentar ·

Chanyeol pun dengan iseng mengomentari status Baekhyun.

ChanyeolCowokCuakepSyankMamahPapahSelamanya

Suka · Sunting

Tidak lama Baekhyun pun membalas komentar Chanyeol

BaekhyunSiNaghBungsuEankCuteAlwayssSelalu

Brenski lu

Suka · Balas ·

ChanyeolCowokCuakepSyankMamahPapahSelamanya

Whahahaha

Suka · Sunting ·

BaekhyunSiNaghBungsuEankCuteAlwayssSelalu

Tawa lu tawa. Gue lagi sengsara gini lu ketawain. Tega lu ya

Suka · Balas ·

ChanyeolCowokCuakepSyankMamahPapahSelamanya

Maap con. Gue lagi galau sih

Suka · Sunting

BaekhyunSiNaghBungsuEankCuteAlwayssSelalu

Nge-galauin ntu cewek? Ahelah yeol. Nagapain juga lu masih galauin ntu cewek. Lebay amat

Suka · Balas ·

ChanyeolCowokCuakepSyankMamahPapahSelamanya

Bukannya gitu con. Gue cuman kepikiran aje..

Suka · Sunting

BaekhyunSiNaghBungsuEankCuteAlwayssSelalu

Ahelah ngapain lu mikiran dia? Dia aja kaga mikirin elu.

Suka · Balas

ChanyeolCowokCuakepSyankMamahPapahSelamanya

Con. Balasan lu kok nyelekit amat yak

Suka · Sunting ·

BaekhyunSiNaghBungsuEankCuteAlwayssSelalu

Gue lagi laper. Makanya kek gitu

Suka · Balas

ChanyeolCowokCuakepSyankMamahPapahSelamanya

Makan di rumah gue gih

Suka · Sunting

BaekhyunSiNaghBungsuEankCuteAlwayssSelalu

Seriusan? Dengan senang hati!

Suka · Balas ·

ChanyeolCowokCuakepSyankMamahPapahSelamanya

Hooh. Mumpung emak sama nunna gue lagi makan

Chanyeol menunggu balasan dari Baekhyun, namun Baekhyun tidak kunjung membalas. 3 menit telah berlalu, itu membuat Chanyeol mengernyit bingung. Biasanya sebelum 1 menit Baekhyun telah membalas komentarnya.

“Kemana ntu anak?” Gumam Chanyeol

Tidak lama setelah itu, bel rumah Chanyeol berbunyi. Ia dapat mendengar suara sendal nunna-nya yang lari menuju ruang tamu. Chanyeol pun berpikir. Klo itu bokap, biasanya kan dia pulang jam 9. Sekarang masih jam 8. Apa jangan-jangan…..Baekhyun?? AJAGILEEE SERIUSAN NTU ANAK??! GUE KAN NIATNYA CUMAN BERCANDAAN! AHELAAAAH

Chanyeol pun lari ngebirit turun dari kamar menuju ruang tamu. Emaknya ampe tersedak begitu melihat anaknya ‘yang katanya lagi galau’ lari sebegitu cepat.

Sedangkan di ruang tamu, Yura membukakan pintu dan terpampanglah sesosok manusia berseragam sekolah dengan cengiran yang lebar. Ya, itu adalah Byun Baekhyun

Yura terpaku di tempat.

“Hai, nunna.” Sapa Baekhyun masih dengan cengiran lebarnya.

Yura tersenyum canggung. “Lu Nagapain malam-malam datang kemari?” Pertanyaan yang memang terdengar jahat di telinga Baekhyun dan juga di telinga author. Biar bagaimanapun, Baekhyun adalah adik dari seorang namja yang membuat hati Yura duguendugeun setiap harinya.

“Chanyeol ada?” Baekhyun pun mencari alasan lain. Padahal yang ingin ia jumpai pertama kali memanglah Chanyeol. Bukan Yura

Biar gampang aja gitu ngomong makannya. Kan Chanyeol yang ngajak. Gatau dah Baekhyun kalo itu cuman candaan belaka

Kebetulan sekali Chanyeol datang di saat yang sangat tepat. “Iye, gue disini.” Sahutnya

Baekhyun pun memberi kode kearah Chanyeol. Chanyeol pun mau tak mau menarik tangan Baekhyun agar masuk ke dalam rumah.

Yura hanya bisa terdiam dan memperhatikan mereka dari belakang.

Baekhyun tersenyum senang. Senang begitu melihat banyaknya makanan tersaji di meja makan. Ia mengelus perutnya sembari memandang makanan tersebut dengan pandangan nista.

“Nih, makan.” Chanyeol menarik sebuah kursi dan mempersilahkan Baekhyun untuk duduk. Baekhyun dengan senyum bahagia duduk lalu kemudian mulai menyantap makanan yang telah di hidangkan. Baekhyun memang gini, kalo lagi kelaperan, gapeduli dia ada dimana dan di rumah siapa, ia langsung makan tanpa rasa malu. Ya emang ntu curut gapunya urat malu. Tapi bukan berarti gapunya kemaluan *Ehapaini*

Yura datang menghampiri Chanyeol dan Baekhyun dengan wajah bengong. Merasa heran dengan kedatangan Baekhyun yang makan dengan  seenaknya.

Chanyeol menghampiri nunna-nya dan menjelaskan kenapa Baekhyun datang kesini. Yura pun mengerti lalu duduk di kursi sebelah Baekhyun dengan senyum misterius.

“Eh kutil, lu laper?”

Baekhyun menoleh kesamping menghadap Yura. ‘Kalo gue makan gini ya jelas lah gue laper!’ Batinnya dongkol. Sebenarnya dia kurang terima dikatain kutil sama Yura, secara gitu mereka kurang bersahabat sejak beberapa menit yang lalu

Baekhyun hanya mengangguk mengiyakan. Yura pun makin tersenyum misterius

“Makan yang banyak ya kutilku yang manis..!” ucap Yura dengan suara di unyu-unyuin

Chanyeol mengangkat sebelah bibirnya begitu mendengar perkataan Yura. Bisa aja kan ngebayangin bibir Chanyeol naik sebelah? Kaya orang lagi kesel gitu dah

“Emang nunna pernah nyobain kutil jadi dikatain manis gitu?”

Baekhyun tertawa dalam diam.

“Diem lu.” Yura melirik Chanyeol dengan ujung matanya. Kelihatan seperti seorang peran antagonis yang dibayar goceng. (Yura : APE LU BILANG?!)

Chanyeol membuang muka ke samping. Dengan perlahan tangannya merayap untuk mengambil satu bagian ayam goreng.

Setelah mendapatkannya, Chanyeol pun menggigitnya dengan lahap.

“Eh. Lu punya nomer hyung lu ga?” Yura berbisik pelan di telinga Baekhyun. Tapi masih bisa terdengar di telinga ultrasonic Chanyeol, ia melirik aksi modus Nunna-nya ini.

“Jangan di kasih tau Baek.” Sahut Chanyeol

Yura pun memandang Chanyeol sinis. “Eh ini semua gue yang nyiapin. Termasuk ayam lu makan itu, gue yang goreng! Anggap aja ini impas. kasih tau nomor Baek Bom ato gak semua makanan lu gue anggap ngutang. Ntar gue tagih.” Ucapan terakhir tertuju pada Baekhyun yang daritadi diam. Baekhyun mendongak memandang Chanyeol dan berkomunikasi dengan raut wajah masing-masing.

Yura pun menyaksikan aksi komunikasi yang sangat aneh dalam sejarah kehidupan. Ia berkacak pinggang menunggu komunikasi berakhir.

Beginilah isi dari komunikasi Baekhyun dan Chanyeol.

Baekhyun : Eh. Gimane nih?

Chanyeol : terserah lu

Baekhyun : kasih ngga?

Chanyeol : gue bilang terserah lu

Baekhyun : daripada gue ngutang, kasih tau aja ya!

Chanyeol : hooh terserah

Begitulah. Itu kok Chanyeol kaya ga peduli amat yak?

Baekhyun mengeluarkan sebuah benda di kantong seragamnya. Lalu menyerahkan benda tersebut pada Yura. Bisa tebak kan benda itu apa? Yap! Hp blackberry 15 ribuan! Bisa dibeli di pasar terdekat! *Baekhyun : *asah golok*

Yura pun mengambil benda tersebut dan dengan segera mencari kontak orang yang ia cari.

“Cari aja di abjad B, ntar juga ketemu.” Ujar Baekhyun di sela-sela makannya

Yura pun menuruti perkataan Baekhyun. Ia menemukan sebuah kontak yang bernama B-bom Hyung unyu munyu kayamarmudh.

Engga. Itu canda. Yang benar adalah B-Bom doang

Yura pun dengan cepat menyalin nomor tersebut di hapenya. Lalu kemudian ia mesem-mesem sendiri.

“Makasih ye!”

“Iya. Tapi ini harus gratis.”

“Hooh. Makan aja sepuas lu. WHAHAHAHAHAHA!!!”

Yura tertawa gembira. Ia mencium-cium hapenya lalu pergi meninggalkan meja makan kembali menuju kamarnya. Awalnya sih tadi dia nangis, sekarang dia bahagia tingkat dewa.

“Nunna lu emang sering gitu ya?” Tanya Baekhyun pelan. Ga enak aja ngatain Yura gila mendadak, biar bagaimanapun, do’i adalah kakak wanita Chanyeol. Teman satu oroknya

Chanyeol manggut-manggut. “Tau dah. Dia lagi tergila-gila sama Hyung lu.”

Baekhyun shock. “Haah? Ape lu bilang?”

“Ga ada replay. sekali aja cukup kali.”

Baekhyun masih shock. “Nunna lu….. demen ama Hyung gue? Sejak… kapan?”

Chanyeol berpikir. “Gue lupa sih. Tapi seingat gue pas gue baca diary nya itu saat kelulusan smp. Sekitar 2 tahun lah.”

Baekhyun kembali shock. “Berarti udah 2 taun dong ya… padahal kita satu komplek, kenapa ga langsung nyatain aja ama Hyung gue?”

“Namanya juga cewek. Gengsinya tinggi.”

Baekhyun mengangguk membenarkan. “Jadi gimana dong?”

“Jadi gimana apanya?”

“Nunna lu sama hyung guaaaaa!! Bagaimana kalau kita comblangin?”

“Comblangin? Mending lu comblangin gue sama Han Na.”

“Ih ngeyel lu. baru aja sekali ketemu udah minta di comblangin!”

“Bodo amadh. buruan lu makan ntar bokap gue dateng.”

“Iyedah. Eh emak lu mana ye? Kok ngga keliatan? Apa pergi ke arisan juga?”

“Kagak. Emak gue ga ke arisan. Ada kok tadi, mungkin die lagi nyuci piring.”

“Oh yaudah. Makasih ye yeol! Makasiiiih banget! Masakan emak lu emang sadap!”

Chanyeol hanya manggut-manggut. “Tapi besok traktir gue ye. Di dunia ini ga ada yang gratis.”

Baekhyun ternganga kemudian terdiam.

“Jangan bilang lu kagak mau traktir gue.” Chanyeol melirik Baekhyun dengan sudut matanya. Ekspresi Baekhyun masih sama

“Halah muka lu kayak keberatan gitu. Oke pain! Pergi lu dari rumah gua!”

Chanyeol berdiri lalu mendorong-dorong bahu Baekhyun. Tapi tenang aje, Chanyeol ga serius kok sama omongannya. Dia cuman canda

“Yaudah deh yeol. Kalo itu mau lu. Gue pergi. Selamat tinggal. Goodbai bebi goodbai” Baekhyun mendadah anggun lalu berjalan pelan menuju ruang tamu. Chanyeol nganga di tempat

“EH TAPI BESOK LU HARUS TRAKTIR GUE. AWAS KAGAK!!”

Ga ada sahutan. Baekhyun telah lari ngebirit meninggalkan rumah Chanyeol

Chanyeol pun keluar dari rumahnya kemudian berteriak. “GUE TAGIH LUU!!!”

***

Pagi tiba. Matahari telah terbit dari timur *Eh kiamat dong?* burung burung beterbangan tapi burung Baekhyun dan Chanyeol masih berada di tempatnya *INI APA* Chanyeol terbangun dari tidur panjangnya dengan hanya memakai kolor dan kaos putih. Ia menguap, mengunyah jigongnya sendiri lalu berjalan sempoyongan menuju kamar mandi. Rambutnya acak-acakan macam gembel di pinggir jalan yang demen mungutin sampah *di keroyok* pinggang Chanyeol tiba-tiba menjadi encok. Ngga tau dah encok gara-gara kenapa

“NYIAHAHAHA LUCU BANGET! HAHAHAHAHAH!!”

Telinga Chanyeol melebar begitu mendengar gelak tawa yang teramat nyaring di sebelah kamarnya. Kenapa lagi ntu cewek? gumamnya heran. Pagi-pagi begini udah kambuh aja gilanya. Chanyeol menggeleng-gelengkan kepalanya kemudian ia mulai masuk kamar mandi dan bershower ria.

“AHAHAHAHA AJAGILEEE!! GAKUAT HAHA GAKUAT!! LUCU BANGETT!! HAHAHA AMPUN DAAH”

Gelak tawa itu semakin menjadi. Bahkan bunyi shower yang telah di hidupkan Chanyeol terkalahkan dengan gelak tawa dari Yura. Ajib bener dah ntu cewek

Chanyeol pun gemes. Merasa tersiksa dengan suara lantang Nunna-nya. Ia pun berteriak

“NUUN! MASIH PAGI NUUNN!!”

entah Yura mendengar atau tidak, yang penting Chanyeol telah menegur. Takut sebelum bokapnya yang negur.

“BODO AMAT! HAHAHAHA!!!” ternyata Yura mendengar. Chanyeol pun geram

“NUNNA LU NGAPA SIH? MACEM ORANG GILA AJA!” Tereak Chanyeol

Yura balas berteriak. “MASBULO? INI GUE LAGI STALK AKUN SOSIAL BAEK BOM! HAHAHAHA LUCU BANGET YEOOLLL!! AMPE MULES GUE LIATNYA! HAHAHAHAHA-aduh mules beneran..”

Chanyeol mencibir. “Ga segitunya juga kali nun.”

Yura memegang perutnya yang tiba-tiba sembelit. Ia meringis dan kemudian lari ngebirit menuju kamar Chanyeol. Itu karena hanya di kamar Chanyeol lah terdapat kamar mandi. Di rumahnya memang ada dua kamar mandi, tapi kamar mandi yang satunya Yura yakin pasti emaknya sedang sibuk mencuci baju.

“CHANYEOL CEPET BURU KELUAR! GUE MULEEES” teriak Yura sembari menggedor-gedor pintu kamar mandi dengan ganas

“EH APAAN? GUE MANDI AJA BELUM!” Chanyeol balas berteriak

“Aduuh tolong dong yeol!! Udah ga kuat nih..!”

“Salah nunna sendiri pagi-pagi udah ketawa ketiwi! Bikin orang sebel aja.”

“Iya gue minta maaf. Lu buru keluar doong! Plis yeeeoool”

“Bentar nun. Tunggu 10 menit.”

“AHELAH! GUE CEPIRIT NIIH!!”

“Bodo amadh.”

“Tapi gue cepirit di kamar lu!!”

“HEH NUNNA!!! AWAS AJE LU!! “

***

Chanyeol berangkat ke sekolah dengan wajah di tekuk. Pagi di rumahanya cukup heboh dan kacau. Akibat adu argumen dengan Yura yang membuat kamarnya terlihat berantakan. Ditambah dengan omelan bokap mereka yang panjangnya melebihi rel kereta api. Dan juga ditambah, Chanyeol tidak dapat jatah sarapan akibat kejadian tersebut.

“Nyebelin banget sih. Bad mood elah.” Kicau Chanyeol selama perjalanan menuju rumah Baekhyun. Masih sempet aja jemput ntu curut. Salut deh ama lu yeol

“Gara-gara Baek Bom nih. Semua berawal gara-gara die.” Chanyeol mendengus. “Eh gajadi. Semua berawal dari dia sendiri. Duh ngeselin emang punya nunna kaya begitu.”

“Punya nunna kaya gimana?”

Chanyeol tersentak. Ia menghentikan langkah jalannya dan terpaku di tempat karna sekarang di depannya ada Hyung-nya Baekhyun, Baek Bom!

Walau mereka satu komplek, Chanyeol jarang bertemu dengan Baek Bom. Dia hanya akrab dengan Baekhyun  karna mereka berteman akibat satu sekolah. Dan juga emak keduanya bespren polepel

Chanyeol mangap. “Eh kagak hyung. Hehehe” Chanyeol tiba-tiba merasa gugup dan salting. ‘Ngapa gue jadi gugup gini elah. Dia ntu cowok! Bukan cewek! Aduh ga waras nih..’

Baek Bom memandang Chanyeol bingung

‘Aduh jangan di pandang gitu ah! Malu gue..’ Chanyeol semakin salah tingkah. Yeol, jangan-jangan lu……. *Chanyeol : GUE GA SEPERTI APA YANG LU PIKIRIN! GUE BISA JELASKAN!*

Kemudian Baek Bom tersenyum. “Kamu mau jemput Baekhyun kan? Itu dia lagi nunggu kamu di rumah. Masuk aja ke dalem.” ujar Baek Bom ramah. Chanyeol jadi berbinar-binar dengar suara lembutnya

‘Ga cocok nih ama nunna gue. Nunna gue terlalu beringas buat orang kaya angel macam Baek Bom. aduuh pria idaman daah!’

Chanyeol mesem-mesem gajelas. “Iye hyung. Hehehe”

Baek Bom kembali tersenyum lalu menaiki sepeda motornya dan juga memakai helm  bermerk. gatau dah merk apaan, lagi buta hurup soalnya. *apaini*

“Hyung duluan ya.” Pamitnya pada Chanyeol. Chanyeol nyengir dan kemudian melambaikan tangan ke arah Baek Bom. “Bye Hyung..” Baek Bom balas melambaikan tangannya dan ia pun menancap gas untuk segera menuju ke universitasnya

Chanyeol gigit jari. Mikirin perbedaan Baek Bom dan juga Baekhyun. sungguh banyak perbedaan dan itu membuat Chanyeol mencak-mencak ga jelas.

“Eh yeol!”

Baru aja pengen melangkah buat masuk ke halaman rumah Baekhyun, Eh tiba-tiba anaknya udah nongol di hadapan Chanyeol. “Heh? Aduh, baru aja gue mau nyamperin lu con.” Chanyeol menggaruk kepalanya yang memang dasarnya kepalanya kutuan. Chanyeol : *asah golok*

“Gue udah nungguin lu lama banget. Tapi lu kagak nongol-nongol!” Sungut Baekhyun sambil manyun

Chanyeol mehe-mehe. “Yaa sori con. Eh tadi gue abis ketemu sama hyung lu! Gilaaa ajib beneeeer!” seru Chanyeol sarkatis

Baekhyun tersenyum bangga sambil meletakan ceklis di dagu. “Siapa dulu dong adiknya..!”

“Tapi ya, lu sama dia itu beda banget! Kalo gua bandingin sih, 1:1000 lah!”

Baekhyun memasang wajah keki. “Tapi gini-gini juga gue adalah adeknya! Satu bokap satu nyokap!”

“Kalau gue pikir-pikir sih, Hyung lu sama nunna gue ga cocok pake banget. Hyung lu kaya malaikat gitu, nunna gue macam harimau kelaperan. Ga banget pokoknya!”

“Gitu-gitu juga dia nunna lu yeol..”

“Udah gitu ngomongnya aja beda. Nunna gue suka tereak sana-sini, suara cempreng kek toa mesjid. hyung lu lembut macam kain sutra. Gue aja ampe kicep denger suaranya.”

“Yeol..”

“Pokonya ga cocok banget lah! apa jadinya kalo nunna gue pacaran ama hyung lu. Ibarat seorang pangeran kawin dengan kurcaci buruk rupa. Kan mustahil tuh. Eh tapi kalo jodoh sih, gabisa di tolak… eh tapi masa iya nunna gue jodohnya sama hyung lu? Eh gue kok jadi ngurusin mereka gini ya?”

“YEOL UDAH DONG NYEROCOSNYA. NTAR TELAT NIH!”

***

Saat telah sampai di sekolah. Baekhyun dan Chanyeol langsung pergi ke kantin karna kehausan. Mereka pas udah turun dari kereta langsung lari menuju sekolah karna takut terlambat. Tapi pas udah sampe, ternyata bel belum berbunyi. Waktu singkat itu pun di maanfaatkan dua curut ini nyante di kantin.

“Con, gue laper. Gua ga sarapan tadi dirumah. Traktir gue yak!”

“Hah? Kenapa ga sarapan?”

“Tadi gue ama nunna gue ribut. Ampe bokap gue ngomel terus emak gue ga memberi kami jatah sarapan. Traktir gue ya! Pleeasee..! duit gue cuma cukup buat makan siang nanti.”

“Kasian bener lu. Yaudah pesan gih, ntar gue bayarin.”

“Aduuh makasih yah con!”

Chanyeol pun dengan cepat memesan satu piring nasi goreng ke mba-mba kantin. Sedangkan Baekhyun hanya duduk nyante sembari ngipas-ngipasin bajunya karna merasa gerah akibat berkeringat. Tiba-tiba pandangannya tertuju pada seongguk kekasih yang berjalan bergandengan menuju meja di sebelahnya. Baekhyun merasa bete.lalu ia pergi menjauh ke meja yang satunya.

“Uwaw.”

Suara yang lumayan aneh menurut Baekhyun. Baekhyun pun mendongak dan menemukan seorang perempuan yang tengah menatap sepasang kekasih tadi dengan pandangan envy.

Eh dia kan…?

Yang negur celana gue pas lagi ilang itu?

Baekhyun langsung menundukan kepalanya. Kejadian kemarin membuatnya malu setengah mati. Apalagi dengan seorang cewek yang ada di depannya sekarang.

Namun nasib Baekhyun sedang tidak baik hari ini. Cewek itu menyadari kehadiran Baekhyun dan cewek itu pun menyapa Baekhyun karna merasa familliar.

“Hai..?” Sapa cewek itu ragu. Perasaan tadi dia duduk sendiri, tapi kok sekarang ada orang yang duduk bersamanya? Sejak kapan orang ini duduk?

Baekhyun masih menunduk. Tidak ingin membalas sapaan dari cewek tersebut.

Cewek itu pun heran. Memandang samping kiri dan samping kanan Baekhyun. tapi Baekhyun justru lebih pintar dari cewek tersebut. Ia semakin menundukan kepalanya dan menyembunyikan wajahnya dengan tangannya sendiri.

“Woi con! Lah? lu kok duduk disitu sih?” Chanyeol datang di saat yang tidak tepat. Sembari membawa sepiring nasi goreng dan juga jus buah. Baekhyun diem. Mengumpat Chanyeol di dalam hati.

“Eh ada Jin Ri…” Chanyeol melihat ada seorang cewek di depan Baekhyun. Chanyeol pun tersenyum manis dan Jin Ri membalas senyumannya.

“Dia kenapa ya?” Tanya Jin Ri bingung dengan menunjuk Baekhyun yang poisisinya keliatan aneh.

Chanyeol ngangkat bahu. “Tau dah. Woi con! Lu ngapa sih?”

Baekhyun merasa kram. Kelamaan nunduk membuat tulang punggungnya kaku.

“Gue ga papa!” Baekhyun menjawab dengan tangan masih di wajah

“Ga papa apanya? Muka lu kenapa? Kok di tutupin?”

“Kepo lu ah!”

“Gue nanya bener-bener malah di katain kepo… lu ngapa sih!?”

Baekhyun pun tidak tahan dan pasrah untuk duduk seperti semula. Tapi memang hari ini Baekhyun lagi apes, kepalanya terkantup meja dan meja itu pun terangkat sedikit. Terdengar bunyi yang lumayan nyaring. Chanyeol yakin pasti rasanya sakit

“Aaw!” Baekhyun meringis dan dengan cepat mengelus kepalanya. Chanyeol hanya memandang prihatin temannya tersebut.

“Eh kamu kan…? Celananya udah di ambil belom? Hahaha”

Sial. Di ketawain.

Baekhyun empet. “Iye. Udah diambil.”

“Siapa yang ngambil sih? Kurang kerjaan banget yang ambil.”

“Itu. Si Jejin.” Spontan Baekhyun menunjuk seseorang di sebelah mejanya. Cewek yang bernama Jin Ri itupun terkejut. “Apa..? Jejin..?”

“Maksudnya Hyejin.” koreksi Chanyeol. Baekhyun pura-pura pikun atau memang benaran pikun sih?

“Iya, maksudnya itu…” ujar Baekhyun lagi.

“HAH!? HYEJIN!!?” sontak Jin Ri berteriak nyaring. Tentu itu membuat ‘nama’ yang di sebut merasa terpanggil.

“Ada ape nih manggil-manggil gue?” Hyejin nyahut. Jin Ri langsung menutup mulutnya sambil menggeleng. Chanyeol bungkam. Dan Baekhyun natep Hyejin tajam.

“Ape lu natep gue kek gitu?” Tanyanya kearah Baekhyun. Baekhyun dengan sengit menjawab. “Cabul!”

Jong In terkejut mendengarnya. Dia menatap Hyejin dengan pandangan mengintimidasi.

“Ape lu bilang!?” Hyejin protes tidak terima.

“Gue  bilang cabul! Lu ga denger?! Budeg ya?!”

Tangan Hyejin mengepal. “IYE! GUE YANG NYOLONG! EMANG LU MAU APA? BALAS DENDAM? CUIH!”

Baekhyun naik pitam. “IYE! GUE MAU BALAS DENDAM!”

“EMANG LU BISA?! LETOY GITU.”

Chanyeol terkejut. Buset dah. Batinnya

“BRENSKI LU!!” Baekhyun dengan geram berjalan menghampiri Hyejin dengan segelas jus yang di pesan Chanyeol. Chanyeol ingin mencegahnya tetapi lebih dulu Jong In yang mencegah Baekhyun

“Ga gentle amat lu berantem ama cewek. Sini adu hantam sama gue kalo lu berani. Satu lawan satu!”

Jong In mencengkram pergelangan Baekhyun dengan kuat. Baekhyun memandang Jong In sinis dan menghempaskan cengkramannya.

“GUE GAPUNYA MASALAH SAMA LU!”

“TAPI DIA PACAR GUA!”

“GUE GA PEDULI!!!”

Chanyeol menarik badan Baekhyun sebelum anak itu membuat keributan yang fatal. Baekhyun berusaha melepaskan tangan Chanyeol di badannya. Tapi Chanyeol semakin kuat dan langsung menyeret Baekhyun tanpa rasa kasihan.

“Lu nyadar gak sih? Lu hampir aja buat onar!” Bentak Chanyeol. Jin Ri ikut meredamkan emosi Baekhyun dengan memberinya segelas air.

Baekhyun diam. Dia mengatur napasnya yang naik turun.

“Ga guna lu berantem ama dia. Dia itu cewek! Lu harus nyelesein ini secara jantan! Ga koar-koar kaya tadi!”

“Terus, gue harus ngapain buat balas dendam sama dia?”

“Cium dia di tempat umum kek! Biar pacarnya tahu terus hubungan mereka retak.”

Jin Ri melongo.

“Itu malah semakin membuat pacarnya pengen bogem gue! Ah dasar lu yeol!”

“Daripada lu koar-koar kayak tadi. Kaya emak-emak lagi rebutan baju rondengan aja!”

“Gue kesel soalnya! Masa gue dikatain letoy!”

“Maka dari itu kamu harus nunjukkin kalo kamu itu ga letoy!”

“Gue emang ga letoy!”

“Tapi kamu harus tunjukkin ke dia kalo kamu itu ga letoy.”

“Caranya?”

“Sini aku bisikkin…”

 To Be Continued~ whahaha

7 pemikiran pada “Judulnya sih “Aku Padamu” (Chapter 2)

  1. kocak kocak! apa lagi itu tuh kata terakhir di sebelah to be continued. kata ‘wahaha’ nya itu rasanya pengen nabok authornya deh!
    betewe, ini yang bikin suka baca mshs ga sih? author tau mshs ga? soalnya ini gaya nulisnya mirip!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s