Did You Miss Me?

Did You Miss Me?

Author  : @GayatriKaito

Length  : ONESHOOT

Genre   : Romance, Happy Ending.

Rating   : T

Cast                 : – Xi Luhan (EXO)

– Shin Jihyun (OC)

 

Disclaimer: This FANFICTION Is Mine, No Plagiarism, No Silent Readers, No Bullying, No Bash,and Don’t Forget To RCL. FF ini terinspirasi dari Hamba Tuhan 😐

 

Yoyo~~ Author comeback again lagi setelah mencoba mikir mikir mau bikin cerita apa akhirnya dapat ide lagi. Yehet~ ini cerita udah author rombak berkali-kali akhirnya jadilah author nulis cerita ini. Oke tanpa nunggu kita langsung action aja dah.

FF INI DIPERSEMBAHKAN OLEH AUTHOR UNTUK READERS, JIKA ADA TYPO, ANEH, GAJE, MOHON MAAF LAHIR PER BATIN. EFEK SAMPING TANGGUNG SENDIRI. 😛

 

FACEBOOK    : https://www.facebook.com/gayatri.lavigne

TWITTER        : https://twitter.com/GayatriKaito

BLOG              : http://hikarikaito.wordpress.com/

 

♥Thanks To Admin yang udah mau ngeShare♥muah♥muah♥

biarpun mesti nunggu bertahun-tahun #lebay #plakplak

♥Thanks To Readers yang mau ngeRCL♥ moah♥moah♥

♥Enjoy Reading♥ If you DONT LIKE you can GO AWAY! 😀

 

♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥★♥

 

3 Tahun pacaran dan berakhir seperti ini. Luhan ya Xi Luhan namja baik, tampan, imut, manis, manly, perfect bisa tega ninggalin aku gitu aja, tanpa kabar, tanpa pamit, sampai sekarang. Apa masalahnya (?) banyak masalahnya.

 

4 bulan bukan waktu yang sebentar buat ngegantung perempuan gitu aja, namjachingu yang harusnya selalu ada di sisi yeojachinginya setiap saat, kini si yeojachingunya harus sendirian. Apa-apaan itu ?.

 

Aku bahkan gak tau kemana perginya dia, entah pergi ke negara lain, entah dia nikah, atau apapun aku gak tau. 3 tahun pacaran endingnya seperti ini. Semua orang bilang cinta gak akan pernah putus di tengah jalan, kalau putus pasti balikan lagi.

 

Itu semua BULLSHIT gimana mau ngerajut lagi dari awal kalo si cowonya aja pergi gitu aja, ngegantung gitu aja. Aku bahkan udah merasa gak perduli lagi sama dia, oke fine dia pergi aku juga bisa pergi. Mungkin dia nyari perempuan lain kali. Aku juga bias kok.

 

Namaku Jihyun, Shin Jihyun lengkapnya Wanita 19 tahun yang asli orang Korea. Sedangkan Xi Luhan laki-laki asal China berumur 20 tahun yang mukanya kaya anak SMA. Banyak yang nanya kenapa aku bisa dapat pacar setampan Luhan. Secara muka kita berdua itu masih polos kaya anak bayi. Makanya Banyak wanita yang sok genit sama Luhan tapi Luhan gak tertarik. Aku bangga punya pacar yang gak gampang digodainnya kaya cowo-cowo lain. Eh~ tapi sekarang malah Luhan kabur entah kemana. -_-

 

Ada yang tau dia dimana? Enggak ada? Sama aku juga gak tau. Temen-temennya pun juga gak tau dia kemana. 1 bulan pertama aku memang khawatir kemana perginya Luhan? Apa alasannya dia pergi? Kenapa? Kenapa? Kenapa? Cuma itu yang aku pikirin cuma kata ‘Kenapa’ aja yang ada dipikiran aku kalo inget Luhan.

 

Aku tinggal sama Luhan di salah satu apartment mewah di Seoul, ini apartmentnya Luhan. Aku gak tau sama apartment ini dia ngasih apartment ini buat aku atau aku cuma dijadin penjaga apartmentnya dia aja. Tinggal satu apartment selama 2 tahun itu rasanya nyaman. Bahkan tetangga lain aja pada mikir kalo aku dan Luhan sudah menikah. Ah~rasanya malu banget pas inget kejadian beberapa bulan yang lalu. Di supermaket.

 

Flashback on. At Supermarket

“Annyeonghaseo, kalian pasangan baru ya. Wah lucu ya? Kalian yang tinggal di apartment no. 213 itu ya?.” Sapa seorang ajumma dan temannya.

“Ah ne annyeongseo, iya kita yang tinggal di kamar no.213, kita sudah tinggal di sana sekitar 2ta… aw…sakit kamu.” Rintih aku yang pinggangnya di sikut sama Luhan

“2 bulan Ajumma ne kita baru pindah 2 bulan yang lalu hehe.” Jawab Luhan

“Wah kalian couple yang yang cocok ne.” Kata ajumma itu.

“Salam kenal ya, Ajuma juga baru pindah ke apartment itu baru-baru ini jadi belum sempat kenalan.” Kata ajumma satunya lagi.

“Ne Ajumma salam kenal.” Kata aku dan Luhan.

“Ne kalian sudah memiliki mmm… ah pasti belum ya maaf ya bertanya yang aneh-aneh kalau begitu kita pamit pulang dulu ne.” Kata 2 ajumma itu lalu pergi.

“Kita akan segera Ajumma pasti! Fighting Ajumma! Hati-hati dijalan Ajumma.” Ucap Luhan. Jujur aku bingung maksud mereka berbicara apa.

“Chagia, kamu ngomong ‘pasti’ akan untuk apa?.” Tanya ku dengan tampang inconnect andalan ku.

“Aduh chagia kamu tuh anak-anak banget ya, masa maksud Ajumma tadi kamu gak ngerti sih.” Ucap Luhan

“Emang mereka ngomong apa?.” Tanya ku lagi.

“Mereka itu ngira kita pasangan baru, gak tau pasangan baru apa? Pasangan baru nikah sayang ku Jihyun.” Ucap Luhan.

“Oh gitu emang kita keliatan kaya couple ya? Terus terus yang pas kata kamu bilang ‘kita akan segera’ maksudnya apa?.”

“Mereka kira kita belum punya anak sayang, makanya aku bilang kita akan pasti punya anak gitu.” Jawab Luhan santai. Sontak aku kaget, malu banget dan langsung bawa troli belanjaannya pergi dan gak sengaja rodanya ngelindes kakinya Luhan.

Flashback off.

 

Ah kejadian itu sungguh lucu, dan masih banyak kejadian lucu lagi selain itu. Tapi sekarang aku kaya pacar atau orang lain kenal aku kaya istri yang diterlantarkan. Ditinggalin 4 Bulan. Luhan itu kabur apa pergi sih ya ampun aku gak tau apa-apa?.

Udah berapa kali aku ninggalin email buat dia tapi gak pernah dibales, udah berapa kali aku nelfon dia tapi gak pernah di angkat. Bahkan aku sampai muak buat peduli lagi sama dia, aku udah janji sama diri aku, aku gak akan mau maafin dia lagi. Gak akan perduli.

 

Setiap sampai apartment barang-barang dia masih ada disini semua rapih masih utuh, dia pergi gak bawa apa-apa? Kenapa? Kan kata ‘kenapa’ aja yang bisa aku keluaran dari mulut dan pikiran aku. Aku gak bisa mikir apa-apa lagi selain ‘kenapa’ dia kaya gini. Kenapa Luhan yang aku sayang hilang.

 

Kalo aku stres aku pergi ke cafe tempat biasa aku sama Luhan kesini, kadang ngerjain tugas sendirian, kadang sama temen-teman kampus. Aku gak bisa ngerjain tugas di apartment soalnya apartmentnya udah berantakan, bukan berantakan aja tapi berantakan banget. Aku marah pas tau Luhan pergi yaudah aku ancur-ancurin aja barang-barangnya. Makanya aku gak pernah ngajak temen ke apartment lagi. Malu ? iya lah malu cewe cantik kaya aku gak bisa ngurus rumah. Biarin aja kaya gitu sampe si Luhan itu balik lagi.

 

Sekarang aku cuma bisa duduk di tempat favorite aku sama Luhan, lantai 2 dekat jendela. Cuma duduk ngelamun sesekali makan kalo udah laper, ngeluarain laptop kalo inget bakalan ada tugas, bahkan cafeterianya aja semua kenal aku dan Luhan, aku sama Luhan itu couple terkenal disini, tapi sekarang aku sendiri. Semua Cafeteria disini selalu nanya dimana Luhan?, Kemana Luhan? Gitu-gitu aja setiap hari. Dan aku cuma bisa jawab, Luhan lagi ke China pulang kampung. Atau ninggalin aku molla?

 

Aku selalu melirik ke smartphone aku berharap Luhan nelfon balik atau seenggaknya bales email dari aku aja. Biar aku gak kepikiran sama dia terus. Aku mencoba buat tenang tapi pikiran negatif selalu aja dateng gitu aja. Dan…

 

Drettt….Drett…Drettt…smartphone aku yang bergetar dan dilayarnya ada tulisan ‘Luhan’ aku kaget itu ini beneran atau cuma halusinasi. OMG Halusinasiku bahkan sampai kaya gini gara-gara dia. Smartphone aku gak berhenti getar. Apa jangan-jangan itu beneran dia lagi. Ah~ Tuhan akhirnya Luhan nelfon juga. Tapi tunggu masa aku mau angkat gitu aja. Nanti dia mikir aku gak marah lagi sama dia. Aku diemin dulu sampai tekat aku terkumpul semua buat ngangkat telfon dari Luhan.

 

Aku gerakan jari ku ke arah icon hijau dan menggesernya dan aku berdehem terlebih dahulu. “Ekhem..hem…….” sepi tanpa ada satu kata pun yang keluar dari mulut Luhan, harus aku yang ngomong ‘hallo’ duluan apa oh ayolah.

“…….” tidak ada kata-kata yang keluar dari mulut aku atau pun Luhan.

Tekat ku berkata untuk tutup telfonnya. Baru niat sedetik mau nutup telfonnya dia baru mulai pembicaraan.

“Hallo…Jihyun?” Sapanya.

“Mmmm~.” Sapa aku balik, jujur kali ini aku bener-bener muak denger suara Luhan.

“A-apa kabar?.” Tanyanya lagi. Bahkan setelah dia ninggalin aku 4 bulan lamanya dia masih sempetnya ngomong apa kabar. Jelas kabar aku gak baik lah.

“Menurut kamu?.” Aku bener-bener marah sekarang. Aku gak tau sama situasinya tapi aku beneran benci sekarang sama dia.

“Aku pikir kamu baik sekarang.” Ucapnya lagi.

“Lalu?.” Balas ku.

“Tidak ada ha…” kata-katanya ku putus oleh kata-kataku.

“Luhan aku sedang sibuk mengerjakan tugas sekarang, teman-teman ku sudah datang jadi kalau tidak ada hal yang ingin kamu bicarakan tutup saja telfonya.” Potongku sunggu aku mungkin jahat sekarang berbohong pada kekasihku sendiri, tapi Luhan lebih jahat meninggalkanku sendirian tanpa memberi kabar.

“Baiklah. Nanti aku telfon lagi ya.” Jawabnya namun dia masih belum menutup telfonya.

“Mungkin nanti tidak bisa, aku sungguh sibuk belakangan ini. Mungkin selamanya aku akan sangat sibuk.” Jawab ku. Oh Tuhan bahkan dia tidak bilang sekarang dia ada dimana. Astagah aku benar-benar tidak percaya pernah berkencan dengan orang ini.

“Jihyun aku ingin bertanya sesuatu.” Ucap Luhan. Astagah Luhan harusnya kata-kata itu keluar dari mulut ku bukan mulutmu. Dia mau bertanya apa? Apakah aku selingkuh? Apakah aku membawa laki-laki lain? Apakah? Apakah? Pikiran negativ lagi-lagi datang begitu saja.

“Apa, kamu mau bertanya apa?.” Balasku.

“Did You Miss Me?.” Tanyanya lagi. Sontak aku kaget masihkah dia bertanya apakah aku merindukannya atau tidak. Sungguh rasanya aku ingin sekali bilang ‘Iya aku merindukanmu sangan merindukanmu Luhan’ itu yang aku pikirkan tapi aku masih benci dengan dia sekarang ini.

“Luhan sudah aku bilang jika tidak ada hal penting yang ingin kamu tanyakan lebih baik tutup telfonnya dan aku harus mengerjakan tugas. Teman-temanku sudah menunggu.” Ucap ku, sebenarnya yang bodoh disini siapa huh? Aku? Atau Luhan? Setelah 4 bulan dia meninggalkanku gitu aja. Aku juga malah gak nerima dia gitu aja? Aku salah? tindakan ini salah, aku salah marah sama orang yang aku cintai tapi orang itu nerlantarin aku? Aku salah? Enggak kan?.

“Mmm…baiklah nanti ku telfon lagi. Annyeong. Aku me…tut…tut…tut.” aku menutup telfon dari Luhan bahkan sekarang aku penasaran tadi Luhan mau ngomong apa ‘me’ me apa, me apapun itu aku gak perduli lagi.

Aku banting smartPhone ku ke meja lalu aku menyandarkan badanku ke kursi, sungguh berbicara dengannya membuat aku lelah. Entah kenapa? Molla. Dan beberapa menit setelah itu.

 

“Hai…” sapa seseorang. Siapa? Suara siapa? Seperti Luhan? Bukan pasti.

“Hei Jihyun.” Astagah apakah aku berhalusinasi lagi. Suara siapa ini? Luhan kah? Bukan pasti. Tidak akan dia disini padahal barusan dia melefon ku.

“Hei…anak sombong Shin Jihyun.” Astagah rasanya aku ingin menengok ke belakang dan melihan siapa orang itu. Tapi bisa jadi hanya orang lain kan yang punya nama sepertiku.

“Astagah Shin Jihyun bahkan kau tidak menegok sama sekali saat aku memanggilmu.” Aku berhalusinasi tingkat tinggi kah sampai bisa merasakan Luhan ada disini. Bukan pasti bukan Luhan. Pasti hanya halusinasi ya hanya Ha-lu-si-na-si iya pasti. Aku masih menyandarkan punggungku pada kursi dan melemaskan kepalaku.

Sampai akhirnya wajah Luhan berada persis didepan wajahku sontak aku kaget dan langsung berdiri dan melihat siapa orang dibelakangku, dan lebih parahnya lagi Luhan benar-benar disini. Ingin rasanya aku lari memeluknya dan berkata ‘Luhan kenapa kamu ada disini eoh? Kau tau aku sangat merindukanmu! Sungguh aku senang bisa melihatmu disini! Kenapa kamu pergi eoh? Wae? ‘ tapi aku hanya membelalakan mataku lalu kembali memasang wajah datarku.

“Tugas apa yang kau kerjakan huh? Kau berbohong ya?.” Kata Luhan.

“……..” aku hanya diam dengan tatapan muka andalanku lalu kembali duduk seperti semula. Kembali bersender di kursi cafe.

“Ya! Bahkan kamu tidak memelukku atau berkata apa selayaknya seorang pacar!.” Bentak Luhan lalu ikut duduk disampingku.

“Kenapa aku harus melakukan itu? Aku ini masih pacarmu hah?.” Kataku dengan masih memasang wajah datar tanpa ekspresi.

“Astagah Chagia, kenapa kamu pikir kita ini udah gak pacaran lagi huh? Kita masih pacaran kamu tau.” Jawabnya

“Benarkan?.” Sungguh kali ini mungkin tampangku sudah seperti anak yang menyebalkan, sangat menyebalkan pastinya.

“Chagia kamu marah?.” Tanyanya lagi. Ingin rasanya aku meninju mukanya yang imut itu. Bagai mana dia masih bertanya dulu. Jelaslah aku marah, ditinggalin gitu aja.

“Molla? Kenapa kamu ada disini?.” Tanya ku yang sekarang benar-benar muak dengan wajah nan angelic milik Luhan ini.

“Akan aku jelaskan tapi kamu harus janji untuk tidak nangis arra?.” Ucapnya. Tunggu dulu apa yang akan dia berikan? Surprise kah?

“Memang kau mau bilang apa? Memangnya aku pernah menangis?.” Ucap ku sok santai. Tapi sungguh aku benar-benar penasaran apa?

“Aku pergi ke China 4 bulan yang lalu.” Lalu dia menundukan kepalanya. Astagah ada apa sebenarnya?.

“Untuk apa?.” Tanya ku lagi. Aku sekarang merutuki diriku sendiri karena mungkin aku masih menampakkan wajah santaiku ini.

“Umma Appa pergi, Umma Appa meninggal dalam kecelakaan sayang.” Jawab Luhan tegar. Bahkan dia tidak menangis. Dia tegar, ya pacarku ini memang bukan orang yang cengeng.

“Hiks…hiks…” isak tangis kecil yang berhasil lolos dari mulutku. Aku merutuki diriku sendiri karna berfikiran yang tidak-tidak pada Luhan.

“Sayang, kau berjanji untuk tidak menangis kan? Jangan menangis Aku baik-baik saja.” Katanya mencoba untuk menenangkanku. Sungguh sekarang aku benci Luhan yang bisa setegar ini. Hiks…

“Hiks…mianhae sayang aku berpikir kamu pergi meninggalkanku begitu saja, aku menyesal selalu berfikiran negatif terhadapmu, mianhae hiks…hiks…hiks…” aku langsung memeluk Luhan dan menangis sejadi-jadinya. Luhan masih bisa mencintaiku sedangkan dia sekarang Hidup sendiri tidak ada kakak maupun adik dia disini hanya Kuliah dan kerja, bahkan orangtuanya pergi meninggalkannya, Luhan sedirian sekarang.

“Sayang jangan sedih ne aku baik-baik saja. Aku bersamamu sekarang ne, gwenchana chagi.” Ucap Luhan sambil membelai rambut lurusku itu.

“Ne, aku janji kita harus bersama selamanya ne hiks…” isakku dan aku harus berhenti menangis.

“Mmm….chagia apa kau lapar? Aku sudah lapar. Kamu mau makan? Biar aku yang traktir.” Ucap ku ke Luhan.

“Mm…boleh.” Balasnya lalu tersenyum.

Saat kami sudah sesesai makan. Aku mulai bertanya kenapa dia tidak memberi kabar kepadaku beberapa bulan ini.

“Chagia…” panggil ku.

“Mmm… wae?.” Sautnya

“Kenapa kamu tidak memberi aku kabar sama sekali eoh? Mianhae. Tapi setidaknya kamu angkat telfonku atau balas emailku.” Tanya aku.

“Mianhae chagi, aku membuatmu khawatir, kematian Umma Dan Appa membuat aku sibuk sayang. Aku harus mengurus semuanya dari mulai perusahaan yang Appa pegang aku benar-benar sibuk chagi Mianhae. 2 hari yang lalu baru saja selesai dan aku langsung kesini. Aku takut kamu berfikir yang negatif tentang aku. Mianhae chagi.” Jelas Luhan, sungguh sekarang aku benar-benar menyesal telah berfikir macam-macam tentang pacarku ini.

“Mmm…arrraseo. Aku juga minta maaf ne.” Jawabku.

“Mm chagi, ayo kita pulang sekarang.” Ajak Luhan.

Kita Pulang naik mobil, ya Luhan pulang kesini bawa mobil, bukan naik mobil dari China ke Seoul tapi ini warisan orang tua Luhan. Ini mobil kiriman. Karena Luhan anak satu-satunya jadilah dia yang dapat turunan semua harta orangtuanya.

“Sayang kamu tau dari mana aku dicafe tadi.” Tanya ku pada Luhan, jangan-jangan tadi dia ke rumah lagi. Aduh rumahnya kan berantakan banget astagah malu ini malu.

“Aku tadi nyari kamu lewat GPS nomor telpon kamu, dari bandara aku bingung mau nyari kamu kemana hehe…” jawabnya bohong.

 

At Apartment.

Ku buka pintu apartmentnya dan yang parahnya semuanya sudah rapih semua, siapa yang bersihin? Siapa yang rapihin? Siapa? Apa aku salah kamar? Tapi kuncinya bener kok. Kok bisa? Kenapa? Kenapa? Kenapa? Cuma itu yang ada dipikiranku.

“Luhan?.” Panggilku

“Iya chagi wae?.” Sautnya.

“Ini bener apartment kita? Gak salah kamar?.” Tanyaku lagi.

“Engga ini apartment no.213 kok barang-barang kita masih utuh kok.” Ucapnya

“Kok bisa rapih? Kamu tadi kesini?.” Tanya aku lagi. Tuhkan bener pasti dia kesini. Shock gak ya? Shock gak ya?

“Iya pas aku kesini tadi aku liat rumahnya berantakan banget hehe… Aku aja sampe ngechek berkali-kali nomor Kamarnya bener apa salah. Kamu aku tinggal 4 Bulan sampe segitunya ya?.” Ledek dia.

“Iyalah aku stres ditinggalin kamu gitu aja! Gimana gak marah! Kamu aja gak ngabarain aku!.” Marah aku sama Luhan. Dan Luhan langsung ngebalik badan aku dan meluk aku erat banget.

“Mianhae chagia, jongmal mianhae. Aku gak akan ninggalin kamu lagi. Aku janji!.” Ucapnya yang sekarang udah naruh wajahnya di curuk leher aku menghirup aroma tubuh aku. Aku juga gitu hehe… aku kangan wangi tubuh Luhan.

“Aku merindukan kamu” kata aku dan Luhan berbarengan. Dan kita langsung tatap-tatapan tanpa melepas pelukannya. Dan tertawa bersama, mungkin aku ketawanya kelewatan kali ya makanya Luhan langsung mencium bibirku pelan, dan terakhir memberi kecupan manis.

“Cup…”

“Ya! Kau ini!.” Marahku saat dicium tiba-tiba Sama Luhan tapi aku seneng sih ciuman sama pelukan yang aku rinduin dari Luhan. Dan dia langsung meluk aku lagi.

“Aku kangen wangi tubuh kamu hmmm…harumm~~~.” Ucapnya saat menghirup aroma baju ku kali.

“Aku juga hmm wangi~.” Balasku.

“Sayang ku Jihyun~~~.” Panggil Luhan

“Ya? Wae?.” Balas ku

“Bisa engga kita pelukan terus selamanya?.” Tanyanya yang kaya anak kecil.

“Mmm enggak!.” Jawab ku

“Ah~ waeyo?.” Tanyanya manja.

“Karna aku harus tidur.” Kata aku.

“Kita bisa tidur sambil pelukan kok.”

“Enggak mau!.”

“Waeyo? Chagi?.”

“Karna aku harus makan.” Kata ku dan dia ngajak aku kedapur tapi masih saling pelukan kita ke meja makan, lalu Luhan ngambil selembar roti dan digigitnya roti itu terus dia menghadap kemukaku. Dia nyuruh aku makan roti yang ada di mulutnya.Yaudah aku makan rotinya.

“Bisa kan?.” Tanyanya lagi.

“Enggak pokonya enggak mau! Titik!.” Tegas ku

“Why? Honey? Why?.” Tanyanya lagi.

“Karna aku harus mandi!.” Kataku “pasti dilepas habis ini pelukanya kkk~” batinku.

“Mmmm…kan kita bisa mandi bareng! Ya kan?.” Jawabnya polos.

“Ya! Luhan kau ish~! Kau Yadong!!! Ish…lepasin aku gak! Lepasin buruan! Ishh…jijik banget sih! Ish…lepasin~~ishh kamu tuh ya!!! Ish…nyebelin. lepasin buruan.” Marah aku sambil mukul-muluk kepala dan punggungnya Luhan.

“Aw…ishhh appo chagi! Lagian aku cuma bercanda kok! Aku gak punya niat kaya gitu sayang sebelum kita nikah kamu ngerti!.” Jelasnya

“Makanya lepas!.” Jawabku. Aku sih tau kalo Luhan cinta sama aku itu tulus.

“Enggak mau!.” Tegasnya

“Waeyo?.” Kini aku yang mesti nanya kenapa. Hah~

“Aku ngantuk mau tidur, tapi tidurnya sama kamu sehari aja ya sayang, jebal~~.” Pintanya manja. Luhan tuh emang bisa bikin orang nurut sama dia

“Ya lah terserah kamu.” Pasrah ku

“Yeah!.” Akhirnya kita tidur posisisnya nganggu nafasnya Luhan pas banget kena jidat aku. Tapi yaudah lah hehe…

“Chagia~~?.” Panggil Luhan saat aku baru aja mau nutup mata.

“Mmm~ waeyo? Xi Luhan?.” Sautku balik

“Did You Miss Me???.” Tanyanya.

“Mmm…No!.” Jawabku dan langsung nutup mata.

“Ah~ I see.” Jawabnya sedih. Dan aku langsung buka mata aku dan

“Just Kidding hehe… I Miss You So Much My Price Luhan.” Kata ku

Dan kebiasaannya dia cium aku tiba-tiba “Cup~.”

“Ah~tuhkan kebiasaan banget ah… lepasin gak! Aku marah! Bodo amat aku marah!.” Ucap ku tapi Luhan malah nutup mata duluan, dia suka tidur jadi gampang tidurnya.

 

Yah… Kita akhirnya balik jadi couple yang kaya dulu lagi deh. Dan Luhan sekarang balik Kuliah dan dia bawa perusahana Ayahnya ke Korea, bikin cabang lebih tepatnya. Dan berita bahagianya lagi aku sama Luhan mau nikah dalam waktu dekat ini. Yey !!!

.

.

.

.

.

.

 

.

.

.

.

.

.

Happy Ending

.

.

.

.

Happy ending kan jadinya kan udah niat haha…mian ne readers kalo gaje, typo atau segala kembaranya itu, and gomawo juga ya readers udah mau baca ff gaje typo dan keluarganya haha…author pamit bawa diri pulang *lah?

Yaudah sekarang Thor Thor mau pulang dulu yes. Pay~pay~

 

Jalan lupa check account author ya,linknya semua ada di atas 😀

 

 

Iklan

10 pemikiran pada “Did You Miss Me?

  1. Yeee… happy ending;)
    klo bisa min kata2nya dibaku-in ‘kamu’ diganti ‘kau’ hehe… agak gimana gitu bacanya;p
    maaf klo sdikit crewet :))

  2. Aq Suka Sma Ffnya Thor~
    Ceritanya Sweet Buangetttt,….

    Tpi Bhsanya Agk Ganggu Tuh…
    Seandai.A Bhsa Bsa Lbih Baik Lgi Pasti Keren Deh…^^
    Keep Writing Yah,,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s