Find My Princess (Chapter 1)

fmp by cindy

Find My Princess [ PART 1 ]

A Story by Kyeongline ( @kyeopta_yeoja )| Byun Baek Hyun, EXO Members, OC | Comedy, Romance, Friendship | PG 13 | Chaptered

Ayolah, Bu. Aku bukan anak kecil lagi. Lihat otot-ototku. Aku bisa cari Princess ku sendiri…

                                                              -Byun Baekhyun

**

Baekhyun menuruni tangga dengan gesa. Berceloteh ria, layaknya anak umur enam tahun. Mata kecilnya memicing, mendapati wanita paruh baya  yang dipanggilnya ‘Ibu’ tengah menyiapkan Bento Box bergambar Hello Kitty, untuk Mahasiswa seperti Byun Baekhyun.

Menarik napas jengah, Baekhyun berniat menghentikan kegiatan Ibunya. Pria dengan postur sedang itu menggamit pergelangan tangan Sang Ibu.

“ Bu, sudah kubilang, aku malas membawa bento box seperti itu. Lagipula, kenapa nasinya dicetak seperti Hello Kitty? Ibu, adakah tempat makan warna lain? Tidak harus pink, kan Bu? Ibu, kenapa garpunya ada kepala doraemon? Ibu, ayolah. Apa-apaan… … ? “

Nyonya Byun menggeleng, heran. Anaknya yang berusia 20 tahun itu benar-benar minta dicubit.

“ Bentuk nasi seperti ini akan menambah nafsu makanmu, sayang. Oh ya, Ibu membeli lollipop, kemarin. Apa kaumau membawanya? “

“ Tidak, terimakasih. “

Byun Baekhyun senang memiliki Ibu yang baik dan perhatian. Tapi, haruskah ia membawa Bento Box dengan nasi bercetakkan Hello Kitty, Garpu dengan kepala Doraemon, lalu sebuah Lollipop?

**

Usai turun dari Bus, Baekhyun berjingkat menuju kampus yang hanya beberapa kaki dari halte. Pria itu berjalan tanpa semangat, dengan menenteng Bento Box nya. Sampai kapan seperti ini? Usianya telah menginjak 20 tahun di bulan lalu. Baekhyun tidak ambil pusing mengenai bekal makan yang dibawakan Ibu. Tapi, haruskah ia membawa Bento Box dengan nasi bercetakkan Hello Kitty, Garpu dengan kepala Doraemon, lalu sebuah Lollipop?

Ketika kakinya menjamah kelas, Chanyeol terbahak.

“ Hei, man. Apa lagi yang kaubawa? Bento warna pink? Apa isinya kue pelangi? “ Hardik Chanyeol.

Baekhyun mendengus, kesal.

“ Jangan marah, babe, “

Tak ditanggapinya seorang Park Chanyeol. Byun Baekhyun malah beringsut duduk di bangku paling belakang.

Sampai kapan seperti ini?

**

Percaya atau tidak, hari ini adalah hari paling menyebalkan dalam hidup Baekhyun. Chanyeol terus mengejeknya hingga Dosen mengakhiri materi hari ini. Ditambah ia harus pulang jalan kaki karena lupa membawa uang lebih. Apa-apaan ini?.

Ibu mengetuk pintu kamar Baekhyun. Anak semata wayangnya itu, kini tengah berbaring, sembari mengotak-atik laptop.

“ Byun Baekhyun, ayo keluar, Nak. Ada tamu. “

Baekhyun memutar bola matanya, sebal. “ Ibuku yang manis, aku sedang tidak mood keluar kamar. Lagipula itu tamu Ibu, bukan tamuku.”

“ Ckck. Anak ini. Uang jajanmu Ibu kurangi untuk satu bulan, bagaimana? Apakah terdengar menarik? “ Ancam Nyonya Byun, menyeringai.

“ Ahehehehehehe. Sangat tidak menarik, Bu. Hehehehe, aku akan turun dalam waktu 59 detik!! “

Ya ampun.

**

Baekhyun mematung, seraya mengumpat dalam hati, “ Apa-apaan  ini? Acara orang tua, dan aku diikutsertakan. “

“ Baekhyun-ah, Jongdae-ah, Chanyeol-ah. Kalian satu kampus, bukan? “ Tanya Nyonya Byun.

Sekarang, sedang ada perkumpulan kecil-kecilan yang diselenggarakan oleh Ibu Baekhyun, Ibu Jongdae, Ibu Chanyeol, Ibu Jongin, Ibu Sehun, dan para Ibu-Ibu lainnya. Bisa kausebut, ARISAN.

“ Ya, tentu saja. Bahkan kami satu ruangan. Hahaha, Ahjumma, Baekhyun adalah anak yang sangaaaaat baik. Ahjumma sangat beruntung memilikinya. “ Celoteh Chanyeol.

Kim Jongdae hanya tersenyum. Sedangkan Baekhyun ingin muntah. Boleh aku minta bantuanmu? Carikan Tong Sampah. Please, deh.

“ Benarkah, Park Chanyeol? Kau juga anak yang baik. Kau selalu terlihat semangat. “ Ujar Nyonya Byun.

Baekhyun mengumpat sekali lagi, “ Baik apanya? Dia yang menghardikku sepanjang hari. Ibu, kau harus memarahinya. Aku mohon, buat Park Chanyeol menangis. Cubit pipinya, bu! Jewer telinganya! Jangan lupa kurung dia di gudang! Jangan biarkan anakmu yang tampan ini teraniaya. “

“ Terimakasih, Ahjumma. “

Lalu Nyonya Byun menuju tempat perkumpulan para Ibu. Membuat Baekhyun meringis. Mengapa para Ibu mengadakan arisan seperti ini? Dan—mengapa Park Chanyeol hadir?

“ Ehem. “

Baekhyun menoleh ke sumber suara. Park Chanyeol.

“ Apa yang kaulakukan di rumahku? Kurang kerjaan sekali, kau ini. Cih, “

Chanyeol tertawa kecil. “ Tentu saja ingin menghardikmu. Astaga!! Ini sangat menyenangkan! “

Kim Jongdae tertawa seadanya.

Baekhyun dilanda emosi.  “ O. begitu? dasar gila. “

“ Benar-benar anak ini. Apa dia tidak tahu siapa Park Chanyeol sebenarnya? Tunggu saja, “

**

“ Iya, Bu, iya. Sabar. “ Baekhyun berjalan gontai menuju kamar Ibunya. Padahal waktu telah menunjukkan pukul 00.30. ibu membangunkan Baekhyun tanpa alasan yang jelas.

Mengerjap beberapa kali, Baekhyun membaringkan tubuhnya di ranjang Sang Ibu. Nyonya Byun justru terduduk di kursi make up.

“  Baekhyun, “ Panggilnya, lirih.

“ Hem? “

Nyonya Byun terlihat gelisah. Beberapa kali beliau mencengkram ujung piyama tidurnya.

“ Kau benar-benar menyayangi Ibu, kan? “

“ Hem, “ Sahut Baekhyun, seraya menguap.

Kini Nyonya Byun mondar-mandir bagai setrika pakaian. “ Kaupunya pacar, tidak? “

Baekhyun tersentak, lantas terduduk. Detak jantungnya menjadi abnormal ketika ditanyai tentang ‘Pacar’.

“ Belum. Dan sepertinya tidak akan punya. “

Nyonya Byun menatap anaknya itu dalam diam, lalu mencengkram bahu Baekhyun. “ Jongdae sudah bertunangan…—“

“ Lalu? Apa urusannya denganku? “

“ Kau harus cepat bertunangan juga! Harus! “

Kepala Baekhyun dilanda migren, mendadak. Apa ini?

“ Aku tidak tahu dan tidak mau tahu masalah seperti itu, Bu. HOAM~ aku mengantuk. Dah. “ Baekhyun meninggalkan kamar Ibunya, menaiki tangga, lantas kembali ke kamarnya.

“ Byun Baekhyun, kau harus mendapatkan pacar. Atau tidak Ibu akan membawamu ke Biro Jodoh! “ Teriak Nyonya Byun.

Baekhyun tidak peduli. Pria itu membuka pintu kamar, sambil menelaah ucapan Ibunya barusan. “ Apa? Biro jodoh? “

**

14.35 Parking Place.

Seorang gadis tengah mengeluarkan sepedanya dari kerumunan sepeda motor.  Seraya membenarkan letak kacamatanya, gadis itu melirik kekanan. Dimana, seorang pria tengah duduk, menunggu temannya yang sedang mengeluarkan kendaraannya.

“ Anak itu lucu. Dia tampak menggemaskan. Siapa namanya? “ Batin gadis berkucir dua itu.

“ YAA, Byun Baekhyun. Bantu aku memundurkannya. “ Terak teman pria yang tengah duduk tadi.

“ Byun Baekhyun? “ Ucap gadis itu tanpa sadar.

Yang disebut namanya pun menoleh. “ Kau memanggilku, Nona? “

Deg.

Deg.

Deg.

Jantung siapa itu?

**TBC

Iklan

8 pemikiran pada “Find My Princess (Chapter 1)

  1. Wah aku penasaran thor suara detakan jantung siapa itu? Apa wanita itu akan di jadikan pacarnya baekhyun ? Di tunggu next selanjutnya!!

  2. Halo kak, aku reader baru, salam kenal.
    Ibu baekhyun pemaksa banget. Kesian baekhyunnya. Apalagi pas bento hello kitty tu. Diakan namja, umur 20 tahun, dikasih begituan mana mau baekhyunnya. Sedangkan aku yang cewek aja nggak mau.
    Terus lanjut ceritanya kak..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s